Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru c108

Makan Malam

aku melangkah keluar gerbang kota setelah aku berbicara dengan raja. Tujuanku, tentu saja, untuk menjemput Rir agar kami bisa menghadiri pesta malam ini bersama. Begitu aku menemukannya, aku membuatnya menyusut jadi dia seukuran serigala normal sebelum kembali ke ibukota. Dan sementara upaya kami untuk masuk masih menyebabkan sedikit kegemparan, itu berjalan jauh lebih lancar dari yang aku perkirakan sebelumnya. Raja telah mengirim salah satu kepala pelayannya, dan veteran berambut putih dari industri jasa telah menjamin kami untuk memastikan bahwa kami tidak mengalami terlalu banyak kesulitan. Dia kemudian menunjukkan kami ke kereta yang membawa kami bertiga kembali ke kastil.

“Jadi beginilah penampilan fenrir? Dia jauh lebih kecil dari yang aku perkirakan. ”
"Serigala kecil yang imut!"

Pasangan ayah-anak itu secara bergantian menyuarakan pendapat mereka tentang temanku. Mereka pada dasarnya memintanya, jadi aku minta dia kembali ke ukuran biasanya. Tubuhnya membengkak dan anggota tubuhnya terentang di depan mata mereka. Hanya butuh beberapa detik baginya untuk bermanifestasi dalam bentuk aslinya. Para prajurit di dekatnya ketakutan dan segera mengangkat senjata mereka, tetapi mereka segera menghela nafas lega dan menurunkan senjata mereka ketika mereka melihat tanda registrasi yang dia kenakan pada kerah penyesuai diri ajaib yang kuberikan padanya. Aduh. Burukku, penjaga dudes.

"S-sangat menakutkan!" Raja mengerjap beberapa kali saat dia menatap Rir dengan kemuliaan. Suaranya diwarnai dengan kejutan, kekaguman, dan sedikit ketakutan. "Aku harus mengakui bahwa dia sekarang tampak jauh lebih sesuai dengan harapanku."
"Wow! Serigala itu sangat imut! Dan sekarang sangat keren! "

Reaksi sang putri hanya ditekankan dengan cara membandingkannya dengan ayahnya. Dia sama sekali tidak takut. Bahkan, dia segera berlari ke serigala besar, memeluk salah satu kaki depannya, dan membenamkan wajahnya di bulunya. Jadi mengapa anak-anak tidak pernah takut pada Rir? Illuna bertindak cukup banyak dengan cara yang sama ketika dia pertama kali bertemu dengannya. Seperti, bung, aku akan benar-benar ketakutan jika tiba-tiba bertemu serigala sebesar itu.

Maka, waktu berlalu dan malam itu segera menimpa kami.

Kami ditunjukkan ke sebuah kamar di kastil yang menghadap ke seluruh ibu kota.

"Wow. Sekarang inilah yang aku sebut pandangan yang sangat buruk, ”kataku.
"Mhm. Tentu saja, ”sang pahlawan setuju.

Kami berdiri di dekat salah satu jendela dan menatap pemandangan indah yang terbentang di bawah kami. Itu gelap, tetapi pemandangan kota hampir tampak diperkuat oleh fakta bahwa matahari telah jatuh. Cara jalanan diterangi oleh api begitu menakjubkan sehingga aku hampir ingin menyebutnya sebagai ilusi.

Pemandangan di sekitar kastilku agak terlalu suram untuk disebut indah. Maksudku, itu tidak jauh di belakang. Hanya saja, kau tahu, sedikit lebih buruk. Sedikit saja. Maksudku, sepertinya tidak ada kota atau apapun di ruang bawah tanah, jadi itu tidak bisa membantu, tapi aku tidak akan hanya duduk dan membiarkan diriku kalah. aku akan melihat apakah aku dapat memperbaiki sesuatu atau yang lain begitu aku pulang.

Seperti yang dijanjikan, raja menjaga pesta malam ini di sisi yang lebih kecil. Satu-satunya orang yang diundang adalah aku, raja, putrinya, Nell, dan Carlotta. Rir secara teknis ada di daftar tamu juga, tapi dia tidak merayakannya bersama kami semua. Sebagai gantinya, dia berbaring telentang di balkon. aku bisa mengatakan bahwa itu adalah tindakan pertimbangan. Dia telah memilih untuk mengisolasi dirinya sendiri agar tidak menghalangi kesenangan kita. Sobat, dia benar-benar memiliki satu rasa lezat yang luar biasa. Jika dia manusia, dia mungkin akan menjadi tipe pria yang dikerumuni oleh cewek.

Dengan kata lain, selain pembantu-pembantu-pelayan, satu-satunya individu yang hadir adalah anggota keluarga kerajaan atau individu yang telah memainkan peran utama dalam penyelamatan mereka. Individu-individu lain yang terlibat dalam operasi itu tampaknya akan dihadiahi dengan perjamuan besar lainnya dalam waktu dekat. Sesuatu pada skala semacam itu terdengar cukup menyenangkan.

"Terima kasih banyak atas pertimbangan dan undangan baiknya, Yang Mulia. aku menghargai kesempatan untuk bergabung dengan anda di malam yang indah ini. " Carlotta mendekati raja dan mulai dewasa.
"Dan aku juga," kata raja. “Tapi cukup dengan formalitas. kau dan rekanmu adalah penyelamatku, dan pesta ini adalah salah satu yang telah aku selenggarakan untuk merayakan pencapaianmu. aku sarankan melonggarkan dan mematahkan peringkat. aku yakin kamu akan lebih menikmati makanan malam ini jika kamu santai. ”
"Ya pak. Sekali lagi terima kasih atas kebaikan dan pertimbangan Anda. "

"Tepat seperti ini, Tuan Iblis Dewa! Kamu juga, Nell! ” Sang putri meraih kedua pahlawan dan aku dengan tangan dan membawa kami ke tempat duduk kami ketika ayahnya mengajak Carlotta mengobrol.
"Terima kasih banyak, Putri Iryll." Pahlawan itu mengucapkan terima kasih kepada wanita kecil itu sebelum berbalik ke arahku dan berbicara dengan nada berbisik. "Hei uhm ... Yuki?"
"Apa?" Saya menanggapi dengan baik dan berbicara pada volume yang melarang semua orang kecuali dia mendengar suaraku.
“Dia memanggilmu raja iblis. Apakah itu berarti dia tahu? "
“Kurang lebih, ya. Tapi jangan khawatir tentang itu. Dia masih anak-anak, jadi aku ragu mereka akan banyak memikirkannya, ”kataku. "Dan apakah hanya aku, atau kalian berdua saling kenal?"
"Mhm. Kami melakukannya. " Nell mengangguk. "Aku tahu aku mungkin tidak terlihat atau benar-benar memerankan bagian itu, tapi aku masih seorang pahlawan. Kami sebenarnya telah bertemu beberapa kali. "

Setelah semua orang duduk, para pelayan mulai bekerja. Mereka mengeluarkan semua makanan yang telah disiapkan dan meletakkannya di depan kami.

"Itu ... terlihat sangat bagus," kataku.
"Y-Ya, benar," Nell setuju. "A-Aku tidak berpikir aku pernah memiliki sesuatu yang semewah ini sebelumnya."

Kami berdua akhirnya melongo saat kami memberi kesan. Dan itu bukan hanya karena betapa baiknya makanan itu terlihat. Bau itu menggiurkan. Bahkan sedikit saja itu sudah cukup untuk membuatku ingin mengisi wajahku. Untungnya, kami tidak perlu repot dengan semua formalitas yang menyertai hidangan lengkap. Formatnya lebih mirip prasmanan daripada yang lainnya. Santai itu yang terbaik.

"Semua yang kita miliki hari ini dibuat oleh koki terbaik kita." Sang putri bereaksi terhadap pujian kita dengan tawa dan dengan bangga menjulurkan dadanya saat dia membual. "Dan kami benar-benar bangga dengan mereka!"

Raja melihat ke atas meja begitu pelayan telah menarik dan memastikan bahwa semuanya ada di tempatnya. Dia memeriksa dua kali bahwa semua orang selain sang putri, yang telah diberi jus anggur, memiliki segelas anggur di samping mereka sebelum dia mulai berbicara.

“aku harus berterima kasih kepadamu semua karena telah menyelamatkan putriku dan aku dari kesulitan kami. Meskipun ini mungkin hanya persembahan yang sederhana, aku ingin kamu menikmati jamuan ini sebagai ungkapan terima kasihku. Tolong, bantu dirimu. Nikmati dirimu sepuasnya. Sekarang, tanpa basa-basi lagi, izinkan kami mengangkat kacamata kami untuk merayakan pencapaian luar biasamu. Bersulang!"

"Bersulang!" Semua orang yang hadir menggemakan kata terakhir raja.

Ada denting gelas, dan kemudian, kami semua mulai minum. Kehangatan mulai menyebar ke seluruh tubuhku saat alkohol menembus tenggorokanku. Wah! Itu menghantam tempat!

aku tidak cukup memiliki oenophile untuk dapat benar-benar membedakan perbedaan halus antara dua anggur yang sama. aku belum pernah menjadi peminum sebanyak itu. Namun, hanya seteguk yang perlu aku pahami bahwa apa pun yang telah dilayani raja kepada kami berkualitas tinggi. Minuman berbasis anggur telah turun begitu lancar sehingga aku mendapati diriku berpikir bahwa aku tidak akan memiliki masalah meminumnya sampai aku turun.

Demikian juga, seteguk telah membuat pahlawan duduk di sampingku dan menemukan dirinya terpesona. Tunggu sebentar. Tidak mungkin dia berumur 20. Kenapa dia minum seperti itu bukan urusan siapa-siapa? Eh, oh, tunggu, benar. Ini bukan Jepang. Sial, ini benar-benar dunia lain. Bahkan mungkin tidak ada batasan usia minum yang sah di sini.

"Ini anggur yang sangat enak," kata Carlotta. "Mungkinkah ini dari Thunderjew?"

Dia telah mengevaluasi minuman hanya dengan satu rasa saja, dan mulai membahas hal-hal khusus dengan raja. Yah, maksudku dia memang terlihat cukup tinggi di tangga perusahaan gereja. Fakta bahwa dia cukup berpengalaman dalam hal-hal semacam ini tidak terlalu mengejutkanku.

Raja memperhatikan bahwa kami sepertinya menikmati minuman kami, jadi ia segera bereaksi dengan memberi tahu kami bahwa ia akan mengizinkan kami masing-masing membawa beberapa botol ke rumah. Itu adalah tawaran yang aku terima dengan rasa terima kasih. aku berharap untuk merawat Lefi dan pelayan untuk barang-barang begitu aku kembali. Terutama Lefi. aku tidak sabar untuk melihat bagaimana dia ketika dia mabuk pemadaman.

Kami masing-masing berterima kasih kepada raja atas kebaikannya, dan kemudian mulai menggali makanan yang telah menumpuk di hadapan kami.

Malam itu ternyata sangat menyenangkan. Dan sepertinya itu akan tetap seperti itu. Kami berbicara, menikmati minuman keras kami, dan makan apa pun yang kami suka. Itu menyenangkan. aku bersenang-senang. Tapi kemudian, itu terjadi.

Semua orang, dan maksudku semua orang , mulai terlalu mabuk untuk kebaikan mereka sendiri.

***

“Heeeey Yuki. Bagaimana mungkin kau harus berpikir? Betul sekali! Tidak cukup!" Pahlawan terkikik ketika dia meringkuk di salah satu lenganku dan mulai menuang gelasku dengan botol di dekatnya. “Jangan khawatir. Aku akan mengisi cwup milikmu itu kembali ahp sehingga kau bisa mendapatkan bach untuk dwinking. Bawahan ahp! "
"Terima kasih tapi tidak, terima kasih. Cukup! Sialan, Nell, berhenti! Ini akan mulai tumpah ke mana-mana! ”

Dia terus menuangkan isi botol ke gelasku meskipun mengandung jauh lebih banyak cairan daripada yang biasanya dimasukkan ke dalamnya. Bahkan, botol itu terisi penuh, dan dia tidak menunjukkan tanda-tanda berhenti, jadi aku harus mengambil botol itu dari tangannya.

“Hokay Yuki, aku akan membuat Shure kamu memikirkan semuanya. Buka yang lebaaar. " aku tidak menurut, jadi dia mulai cemberut. "Ya ampun, kamu sangat raku. aku kira aku akan meminta untuk membuat shure itu turun ke rakku sendiri. "
“Sial, tenanglah! Kamu terlalu dekat untuk kenyamanan! ” Bibir pahlawan itu mulai mendekat pada milikku dengan langkah cepat, jadi aku mengambil gelas darinya dan menempelkannya di antara kami. “Dengar, baiklah, aku mengerti. aku akan terus minum, jadi hentikan dulu! ”

Tidak ada pilihan lain, aku menenggelamkan seluruh gelas dalam satu napas. Eugh ... Perutku terbakar.

"Gweat!" sang pahlawan terkikik. "Kukira kau sudah tahu, kau harus." Dia mengambil sesuatu dengan garpu dan mulai mendorongnya ke arahku. "Lebar lebar!"
"Tahan! Memegang! Di! Itu bahkan bukan mulutku sialan! ”

Pahlawan itu mulai mendorong perkakas ke sisi wajahku, jadi aku dengan enggan menoleh, membuka mulut, dan membiarkannya memberi makanku.

“Bobot bagus? Sekarang ini lagi! ” Terbuka lebar!"
"Tuhan. Sial. Itu. Hentikan itu! kau sudah terlalu banyak minum minuman keras demi kebaikanmu sendiri! Kamu mabuk! ”

Kualitas anggur telah menyebabkan pahlawan terbawa suasana dan terlalu banyak minum terlalu cepat. Dia begitu dipalu, pada kenyataannya, bahwa dia telah kehilangan kemampuan untuk berbicara seperti orang normal. Rupanya, dia adalah tipe pemabuk yang suka menempel pada orang lain dan “memanjakan” mereka. Memang, cara dia melakukannya memang memiliki daya tarik sendiri. Itu seksi. Dia benar-benar terjerat di lenganku. Namun, aku tidak menemukan diriku menjadi korban pesonanya. Padahal, justru sebaliknya. aku kesal tanpa akhir.

aku sendiri juga minum sedikit anggur. Sebaliknya, pernyataan yang lebih akurat adalah mengatakan bahwa aku terpaksa meminumnya. Tapi apa pun masalahnya, aku berhasil bertahan dan tetap mabuk. Yang mengatakan, aku sangat meragukan bahwa akan terus menjadi kasus jika pahlawan terus memaksakan barang-barang padaku.

Untuk mengulangi, semua orang mabuk. Pahlawan itu bukan satu-satunya orang yang sepenuhnya keluar dari pikiran mereka. Sang putri juga.

"Baumu sangat harum, Tuan Iblis Lord! Sangat bagus! Sangat, sangat, sangat bagus! ” Dia telah memarkir dirinya di pangkuanku dan mulai menempelkan wajahnya di dadaku karena Tuhan tahu berapa lama. Apakah dia mencoba untuk menandai aku atau sesuatu? Tunggu, kapan dia mabuk !?

Sang putri mabuk adalah fakta. Meskipun aku mengira bahwa dia hanya dilayani jus, ternyata aku salah. Dia juga berbau alkohol.

aku memandang raja, yang telah memperhatikan situasi dengan seringai makan, jelas karena satu-satunya alasan bahwa itu bukan masalahnya. aku hanya bisa menghela nafas ketika aku menemukan aliran z datang dari orang tua itu. Kapan dia pingsan !? Aku bersumpah dia masih menertawakannya beberapa saat yang lalu.

Maksudku, aku mengerti. kau lelah, dan banyak yang terjadi belakangan ini. Tapi maksudku, hanya mengatakan, bukankah tuan rumah seharusnya, kau tahu, tidak mengacau di tengah pesta? aku telah kehilangan kemampuan untuk melihat raja dalam segala bentuk cahaya agung. Bagiku, dia bukan lagi seorang ayah paruh baya yang bekerja terlalu keras. Semoga beruntung, kawan.

Memindai sekelilingku membuatku sadar bahwa kita adalah orang yang pendek, jadi aku melihat sekeliling hanya untuk menyadari bahwa ksatria yang hilang itu bergabung dengan Rir di balkon.

"Ahhhh ... kamu sangat lembut ... sangat lembut ... Apa yang kamu katakan? Ingin menjadi peliharaanku? aku akan memberikan semua elusan kepala yang kau inginkan ... kau begitu lembut dan nyaman ... "

Carlotta adalah satu-satunya orang yang tidak kuduga akan mabuk setelah diselamatkan. Namun, dia juga telah kehilangan semua kemiripan waktu dan tempat. Wajahnya terkubur di sisi tubuh Rir, dan dia menyapukan jari-jarinya ke bulu tanpa peduli di dunia.

Fluffrir memperhatikan tatapanku dan menatapku seolah memohon bantuan. Responsku adalah segera mengalihkan pandanganku dan berpura-pura tidak melihat apa-apa. Maaf kawan ... tanganku sudah agak penuh.

"Mmrph! Apa-apaan ini! ” Sang pahlawan menggembungkan pipinya dan merajuk. "Kau seharusnya tidak pergi di tengah-tengah makan malam! Sekarang buka swo lebar aku bisa menghukummu! "

"Tuan. Demon Lord, Mr. Demon Lord! Baumu sangat harum! Sangat bagus! ”

Tuhan. Sialan. Sial. Itu. Kenapa pesta bodoh ini akhirnya menjadi kekacauan murni dan murni !?

***

Comments

Popular posts from this blog

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

The Forsaken Hero

Last Embryo

Ultimate Antihero

Tensei Shitara Ken Deshita

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo? v7 epilog