Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru c114

Mendukung Pertahanan Dungeon

“Tuan, Lefi! Ayo teman-teman, bangkitlah dan bersinar, ini sudah pagi! ”

Hal pertama yang aku dengar ketika kesadaranku perlahan-lahan kembali dari kehampaan adalah suara Lyuu. Itu dipasangkan dengan rasa gerak. Rasanya seperti seseorang memegang aku di pundak dan mencoba untuk membangunkanku.

"Nrghhh ..." Hal pertama yang kulihat begitu aku membuka mataku adalah wajah pelayan bertelinga anjing. Dia menyeringai, makan besar menempel di atasnya.
"Oh ... hei Lyuu. Pagi."
"Selamat pagi, Tuan," dia berkicau. “Harus kukatakan, melihat hal pertama di pagi hari ini adalah pemandangan yang benar-benar manis untuk mata yang sakit 'karena itu menggemaskan, tidak semua, tapi semua orang akan segera bangun, jadi kupikir kalian berdua harus prolly menyimpan flirtin untuk nanti "
"Hah…?" Aku masih belum bangun, jadi aku tidak bisa sepenuhnya memproses kata-katanya. Namun aku menyadari bahwa ada sedikit beban di dadaku, jadi aku mengarahkan mataku ke bawah hanya untuk disambut oleh rambut perak yang cantik dan sepasang tanduk yang terlihat elegan.

Mengikuti helai-helai perak membawaku ke lehernya. Di sana, aku melihat tulang selangka yang terbuka dan berbentuk baik serta kulit halus dan tak bercela menutupi tengkuknya. Aku merasakan dorongan untuk menatap, tetapi berhasil memaksakan tatapanku sedikit lebih jauh, di mana aku menyaksikan sebuah dada sederhana naik dan turun dengan lembut ketika pemiliknya menghembuskan napas masuk dan keluar.

Pemandangan itu menawan. Aku hanya bisa menatap ketika aku akhirnya menyadari bahwa, untuk beberapa alasan aneh, aku telah memeluk Lefi dalam tidurku. Tunggu. Hah? Keparat itu Bagaimana? Kapan? Apa?

Aku bukan satu-satunya yang dibangunkan Lyuu. Gadis naga di lenganku mulai bergerak karena dia juga telah mengalami guncangan menyeluruh. Dia mengibaskan bulu matanya yang panjang dan indah beberapa kali sebelum akhirnya membuka matanya dan memperlihatkan murid-murid seperti permata yang berkilau di dalamnya.

Dia perlahan, dengan grogi mengangkat pandangannya tepat pada waktunya dengan aku menurunkan milikku.

Dan ketika mata kami bertemu, kami berhenti.

Ada saat hening.

Kami saling memandang, keduanya terlalu terkejut untuk bertindak atau berbicara.

"S-Selamat pagi." Setelah beberapa saat, aku berhasil menyapa dengan canggung.
"M-Memang. Aku mengucapkan selamat pagi kepadamu. ”

Dia membalas dengan cara yang sama anehnya. Tapi kami berdua tidak tahu persis apa yang seharusnya kami katakan.

Ada jeda canggung lagi.

Kali ini, Lefi yang memecahkannya.

"Ummm ... aku ingin dibebaskan."
"T-tentu, salahku."

Dia berguling dari aku segera setelah aku mengangkat lengan yang aku kemungkinan besar melilitnya dalam tidurku dan perlahan-lahan mulai bangkit. Demikian juga, aku melepaskan rasa kantukku dan mengangkat tubuhku sekarang karena aku tidak lagi terbebani. Baik. Apa yang sebenarnya terjadi semalam?

Aku mengamati sekeliling kami dan menyadari bahwa ada sejumlah besar botol kosong yang bergulung-gulung di sekitar kami. Botol-botol anggur kosong, tentu saja. Ughhhh. Aku minum terlalu banyak tadi malam. Aku bahkan tidak ingat apa yang terjadi. Kapan aku pingsan? Kurasa aku pasti baru saja meraih Lefi karena aku kedinginan atau apalah. Mungkin terjadi ketika aku sedang tidur.

Lyuu selalu menjadi orang pagi. Dan dengan demikian, dia sepertinya satu-satunya penghuni ruang bawah tanah yang sudah terbangun. Leila tidak terlihat, yang berarti dia kemungkinan besar masih di kamarnya. Illuna sedang tidur di dekatnya dengan ekspresi malaikat di wajahnya. Dan Shii masih dalam bentuk lendirnya. Aku tidak tahu apakah dia masih tidur atau tidak, tetapi fakta bahwa dia tidak bergerak berarti dia mungkin sedang tidur.

"Kalian berdua mungkin ingin mandi." Pelayan itu melirik Lefi dan aku ketika dia mulai membersihkan kekacauan yang kami tinggalkan. "Karena kalian berdua minuman keras sekarang."
“Poin bagus. Dan terima kasih, ”jawabku. Aku bangkit dan mulai bergerak menuju pemandian kecil yang telah kami buat di ruang tahta. Yang kami pasang di penginapan bergaya Jepang jauh lebih besar, tapi terlalu jauh.

"Oh, benar. Kamu ingin pergi dulu, Lefi? "
"Aku tidak melihat alasan bagi kita untuk bergiliran," katanya, bingung. "Kenapa kita tidak masuk begitu saja?"

Meskipun dia masih tampak setengah tertidur, raut wajahnya tidak diragukan lagi adalah kebingungan. Ya, sepertinya benar.

Lefi tidak pernah benar-benar peduli terlihat telanjang. Dia tidak merasa sedikit pun memalukan — itu masuk akal. Naga tidak memakai pakaian. Satu-satunya alasan dia memakainya sekarang adalah karena dia pikir itu agak dingin tanpa mereka. Aku yakin dia akan menelanjangi jas ulang tahunnya dan tetap di dalamnya jika aku memutuskan untuk menyalakan termostat dan mengubah ruang bawah tanah menjadi tanah musim panas yang abadi.

Aku tahu bahwa aku tidak akan mengubah pendapatnya terlepas dari apa yang aku katakan, jadi aku akhirnya hanya menerima hal-hal sebagaimana adanya. Aku hanya akan harus menyedotnya dan melawan keinginan untuk menatap. Lefi memiliki rekam jejak yang memancarkan aku kemenangan, senyum sombong dan menggosoknya di wajahku setiap kali dia mengetahui fakta bahwa dia menyalakan aku, jadi aku harus memastikan aku tidak membiarkannya muncul.

"Tentu, itu berhasil. Ayo pergi, ”kataku dengan nada yang tidak bisa diubah.
"Aku akan menyuruhmu mencuci rambutku."
"Terserah kamu, nona," kataku sambil menghela nafas.

Jadi kami berdua pergi mandi. Lyuu, yang telah menyaksikan seluruh interaksi, terus menonton dengan senyum pemakan kotoran saat kami pergi.

***

Semuanya setelah mandi pagi menyegarkan yang menyenangkan kami berjalan seperti biasa. Kami keluar, sarapan bersama semua orang, dan kemudian penghuni penjara bawah tanah masing-masing pergi untuk melakukan hal mereka sendiri. Illuna dan Shii pergi keluar untuk bermain-main di rumput sementara Leila dan Lyuu mulai melakukan pekerjaan mereka yang biasa. Berbicara dengan Lefi tampaknya terbayar, ketika gadis naga itu merangkak ke futonnya dan mulai berguling-guling tanpa peduli di dunia. Dia mungkin akan kembali tidur. Wah. Senang melihat dia kembali melakukan apapun yang dia inginkan. Lefi normal adalah Lefi terbaik.

Sebagai salah satu penghuni penjara bawah tanah itu, aku juga pergi melakukan hal sendiri. Secara khusus, aku berdiri di depan gua yang digunakan untuk menandai pintu masuk ruang bawah tanah dan memikirkan cara-cara aku bisa memperkuat pertahanan ruang bawah tanah itu.

Mengunjungi ibukota telah membuatku menyadari bahwa para pejuang kemanusiaan, mereka yang berdiri di puncaknya, sebenarnya cukup kuat. Aku berhasil mengalahkan orang yang aku lawan, tetapi aku mungkin akan dibantai dengan mudah seandainya aku menghadapi sekelompok dua atau lebih. Manusia juga bukan apa yang aku sebut ancaman terbesar. Aku tidak ragu bahwa ada binatang buas, iblis, dan demihumans di luar sana yang memiliki statistik yang dengan mudah melampaui manusia terbesar. Aku membayangkan bahwa ras yang paling mungkin memiliki pejuang yang mampu mengalahkan aku dalam pertempuran dan bahwa aku pada akhirnya harus menghadapi mereka jika aku pernah membuat musuh dari apa pun selain sekelompok manusia atau dua.

Dan bahkan satu kekalahan berarti kematian.

Aku tidak bisa membiarkan diriku kehilangan jika aku ingin hidup.

Awalnya aku berpikir bahwa menjadikan diriku lebih kuat adalah pilihan terbaik yang bisa aku buat. Tapi karena aku tidak tahu cara untuk tumbuh lebih kuat selain berburu monster, aku akhirnya mengesampingkan pilihan untuk saat ini. Karena aku tahu bahwa memperkuat pertahanan ruang bawah tanah jauh lebih mungkin untuk menghasilkan hasil langsung.

Seperti sekarang, jebakanku tidak cukup kuat untuk mengalahkan siapa pun sehebat orang yang aku lawan di ibukota. Yang paling bisa mereka lakukan adalah memperlambat penyerang yang lebih kuat. Bersantai membunuh siapa pun atau apa pun yang sekuat itu tidak akan terjadi.

Tapi itu baik-baik saja.

Pertahanan penjara bawah tanah itu tidak perlu terbukti fatal. Mereka hanya perlu berfungsi sebagai sarana pelecehan. Aku ingin mereka mengeringkan musuhku dari ramuan mereka dan kemudian membuat mereka setengah sehat atau kurang. Dalam kasus yang ideal, aku ingin para penyusup datang sebelum aku babak belur dan dipenuhi luka.

Dan cara terbaik untuk melakukannya adalah dengan mendapatkan lebih banyak monster. Aku tidak punya cukup di bawah kendaliku. Ada Shii, Rir, dan kemudian ketiga gadis hantu itu. Itu dia. Dari lima makhluk yang aku miliki di bawah kendaliku, hanya satu yang mampu benar-benar melibatkan musuh yang kuat dalam pertempuran. Tentu saja, aku tahu bahwa makhluk seperti Rir sangat sedikit dan jarang. Aku mungkin tidak akan bisa mendapatkan apa pun pada levelnya, terutama karena aku ingin memanggil sekelompok empat.

Alasanku secara khusus menginginkan empat adalah karena kualitas yang dibuat-buat. Monster yang lemah tidak begitu berharga dalam pertarungan. Aku dapat dengan mudah melompat ke kerumunan beberapa ratus dan merobek mereka dengan cara yang mengingatkan pada seorang prajurit dinasti. Tidak ada alasan mengapa orang dengan statistik yang agak mirip dengan aku tidak akan dapat melakukan hal yang sama.

Seseorang harus mengumpulkan segerombolan seukuran satu semut yang telah aku lawan pada hari itu untuk benar-benar memiliki kuantitas, bahkan mulai bersinar. Ya ampun, itu mengerikan. Ada begitu banyak dari mereka sehingga aku merasa tidak bisa melihat apa pun selain semut. Tidak seperti negara sosialis tertentu, aku tidak dapat menggunakan sihir politik untuk mengubah petani menjadi tentara dalam semalam. Aku tidak bisa begitu saja melemparkan orang pada musuhku sampai mereka kehabisan amunisi. Strategi semacam itu membutuhkan lebih banyak DP daripada yang aku miliki.

Yang paling penting, makhluk yang aku panggil perlu cukup kuat untuk berkembang di Hutan Jahat — wilayah yang tidak bisa dilabeli dengan ramah. Setiap makhluk yang hidup di dalamnya perlu memiliki tingkat kekuatan tertentu untuk terus bertahan hidup.

Mengingat keadaannya, aku pasti bisa menyatakan bahwa kualitas palsu. Oh ya, aku hampir lupa. Rir punya banyak bawahan, bukan? Eh, aku akan meninggalkannya di perangkatnya sendiri. Aku yakin dia akan menggunakan mereka dengan baik bahkan jika aku tidak repot-repot masuk.

Ketika aku merenungkan monster yang bisa aku panggil, tiba-tiba aku mendapatkan pencerahan: penjara bawah tanah tidak perlu adil. Heh. Aku harus menjadikannya semacam omong kosong yang membuatmu QQ tentang keseimbangan game dengan melemparkan miniboss ke setiap penyusup langsung dari kelelawar. Heh. Itu akan sangat mengerikan itu akan bagus. Dan apa yang kau dapatkan saat kau mengalahkan miniboss? Lebih banyak minibos. Heheheh. Tunggu. Apa yang kupikirkan? Mengapa kau harus melawan minibosses satu lawan satu? Persetan, aku hanya membuatnya sehingga mereka semua bisa dikerahkan pada saat yang sama. Persetan ya. Itu akan sangat menyenangkan. Itu benar-benar akan membuat orang melempar controller mereka dan berteriak dengan marah.

Dan aku tahu bagaimana aku bisa memperburuknya. Aku akan membuang banyak perangkap dan bahaya panggung. Para penyusup harus berhenti memperhatikan kaki mereka karena mereka semua terganggu oleh minibos. Dan saat mereka melakukannya? Ledakan! Mereka terjebak dan mati! Heh. Heheheheheh. Ya ampun, ini akan menjadi sangat tidak adil dan itu tidak akan menyenangkan. Bukan untuk para pengganggu, tentu saja.

Dengan pemikiran itu, aku memiliki tujuan akhirku. Aku akan membuat penjara bawah tanah yang tidak berani didekati musuhku, penjara bawah tanah di mana para juara memberanikan diri untuk tidak pernah terlihat lagi. Di atas tingkat kesulitan omong kosong lengkap, kami datang! Bagaimanapun juga, aku harus menjaga rumahku tetap aman.

Satu-satunya kekhawatiranku adalah bahwa aku harus memastikan bahwa perangkapku hanya diaktifkan pada musuhku. Aku tidak ingin ada penghuni ruang bawah tanah yang terluka, dan Nell harus bisa mampir kapan pun dia ingin nongkrong.

Aku membuka menu dan mulai menggulirnya sambil terus memikirkan rencanaku.

Comments

Popular posts from this blog

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

The Forsaken Hero

Last Embryo

Ultimate Antihero

Tensei Shitara Ken Deshita

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo? v7 epilog