Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru c109

Malam di Ibukota

"Tuanku ..." Aku bersandar ke kursiku dan menghela napas berat tak lama setelah seseorang mengangkat putri, yang tertidur di pangkuanku. Aku telah mempercayakan dia ke salah satu pelayan yang mengawasi seluruh pesta makan malam sambil tersenyum.

Berbeda dengan pelayan, aku memiliki kebalikan dari senyum di wajahku. Mabuk seorang pahlawan telah memaksaku untuk minum jauh lebih banyak daripada yang aku inginkan. Aku benar-benar tidak dapat mengingat kapan terakhir kali aku meminum alkohol sebanyak itu dalam sekali duduk. Untungnya, tubuhku yang terlalu kuat adalah tubuh yang mampu mentoleransi minuman keras dalam jumlah yang banyak, karena aku tidak pernah muntah. Yang mengatakan, aku juga tidak nyaman. Aku bisa merasakan cairan mengalir di perutku. ManHari ini baru saja dipenuhi dengan aku karena senang aku bukan lagi manusia biasa, bukan? Pertama, ada seluruh pertempuran itu, kegagalan, dan sekarang ada ini. Serius. Aku tidak bisa cukup berterima kasih kepada penjara bawah tanah karena merampas kemanusiaanku.

Sumber dari semua ketidaknyamananku yang berhubungan dengan usus, sang pahlawan, tertidur lelap. Dia tetap terpaku padaku sepanjang malam, dan terus bersandar padaku bahkan setelah tertidur. Kau tahu, sekarang semua minuman keras hilang, dia benar-benar terlihat seperti gadis imut lainnya. Tubuhnya sangat lembut. Dia tampak sangat polos dalam tidurnya juga. Memandangnya sekarang, aku hampir tidak bisa membayangkannya sebagai pemabuk yang menakutkan yang memaksaku untuk membuang banyak anggur.

Mengingat kejadian itu membuatku merasa jengkel. Aku sangat marah sehingga aku mungkin akan mulai mencoret-coret seluruh wajahnya jika aku punya pena.

"Maksudku, aku punya spidol permanen di tangan, tapi, kau tahu, aku akan baik dan membiarkanmu lolos. Kali ini." Aku menggumamkan beberapa kata pelan sambil tersenyum sebelum bangun. Aku memastikan untuk dengan hati-hati menyesuaikan posisi pahlawan dan memastikan dia disandarkan di kursi cukup baik untuk tidak jatuh. "Waktunya pergi, Rir."

Meskipun temanku tetap dalam bentuk biasa saat berkemah di balkon, dia saat ini ukurannya sama dengan serigala lainnya. Itu terkecil yang bisa dia dapatkan. Alasan perubahan adalah karena dia ingin mundur di bawah meja dan menggunakan kakiku untuk berlindung dari semua orang yang ingin membelainya.

Dia tahu persis apa yang aku maksudkan, jadi dia menggeliat dan bersiap untuk pergi.

"Apakah Anda akan membutuhkan bantuan saya dengan sesuatu?" Salah satu pelayan berdiri di dekatnya mendekat untuk memeriksaku.
"Nah, aku baik-baik saja. Aku hanya berpikir untuk pulang, ”kataku. "Sebenarnya, setelah dipikir-pikir, bisakah kamu membantuku dan memberi tahu raja bahwa aku bersenang-senang?"

Raja yang disebutkan di atas akhirnya melakukan lebih dari sekedar pingsan. Dia telah beralih dari minuman keras ke tidur yang agak nyenyak di tengah pesta. Salah satu kepala pelayan yang menyadari hal ini membungkuk kepada semua tamu dan meminta maaf sebelum mengantarnya ke tempat lain. Mungkin kamarnya. Aku adalah satu-satunya yang bahkan masih sadar ketika itu terjadi.

"Sudah agak terlambat," kata pelayan itu. "Apakah anda ingin saya menunjukkan kepada anda sebuah kamar sebagai gantinya? Anda dipersilakan untuk menginap. ”
"Terima kasih, tapi aku akan lewat. Aku berkata pada diri sendiri bahwa aku akan pulang hari ini, jadi aku hanya melakukan itu. ”

Aku curiga bahwa bermalam pada akhirnya akan menghasilkan tinggal yang lebih lama dari itu. Sang putri mungkin akhirnya akan mencoba untuk membuat aku ditahan selama dia bisa. Dan sebagai seseorang dari Jepang, aku tidak terlalu hebat dalam mengatakan tidak.

"Dimengerti," kata pelayan itu. "Apakah Anda ingin saya membantu Anda dalam mempersiapkan kereta yang akan membawa Anda sampai ke gerbang kota?"
"Tidak." Aku berencana untuk menggunakan Rir karena dia lebih cepat, jadi aku menolak.

"Sudah pulang, Masquerade?" Seseorang memanggilku tepat saat aku akan meminta pelayan menunjukkan jalan keluar dari kastil.

Sambil melirik, aku mendapati bahwa Carlotta-lah yang tertidur dengan tangan bersedekap dan bersandar ke salah satu sofa di sudut ruangan sampai beberapa saat yang lalu. Aku kira suara itu pasti membangunkannya. Dia adalah seorang prajurit, jadi aku ragu dia tidur nyenyak bahkan jika dia semua minum alkohol.

"Ya. Terima kasih untuk semuanya, ”kataku. "Oh, bantu aku, sampaikan pesan itu ke Nell untukku begitu dia bangun."
"Hmph. Seharusnya aku yang berterima kasih padamu. Kami tidak bisa menyelesaikan operasi dengan mudah tanpamu, "ksatria itu mendengus. “Jangan ragu untuk bertanya apakah kamu membutuhkan bantuanku. Gereja akan dengan senang hati menawarkan bantuan kami kapan saja. Dan aku yakin Nell juga akan demikian. "
"Aku tidak tahu tentang kamu, tapi itu terdengar seperti cara yang pasti bagiku untuk mendapatkan diriku direkrut oleh gereja."
"Yah, aku kurang lebih mengatakan bahwa kami akan menyambutmu dengan tangan terbuka," katanya. "Lagipula, kami benar-benar sangat memikirkanmu."

Aku menyeringai masam padanya, melambaikan tangan, dan meninggalkan kastil.

***

"Tunggu! Yuki!" Suara lain memanggilku tepat saat pelayan itu menunjukkan aku di luar. Aku berbalik untuk melihat pahlawan mengejarku. Agak. Langkahnya tidak stabil, dan dia memegang pelipisnya.
"Oh, hei, Nell. Kau sudah bangun? "
"M-Mhm ... Tapi kepalaku membunuhku ..."
"Tidak mengherankan di sana. Itulah yang terjadi ketika kamu minum terlalu banyak. ” Aku memberinya tatapan mencela. "Ngomong-ngomong, kamu mabuk berat."
"Erk ..." Wajah gadis itu segera memerah.

Aku kira itu berarti dia mengingat semua godaan di sekitarnya.

"U-Uhm ... M-maaf ..." dia tergagap. “Aku tidak bisa menahan diri. Aku benar-benar mabuk, dan itu sangat menyenangkan. ”
"Ya, terserah ..." Aku memutar mataku. “Kamu harus benar-benar lebih berhati-hati. Aku mungkin akan mengambil keuntungan darimu jika aku tidak benar-benar perwujudan dari apa artinya menjadi seorang pria sejati. ”
"Pria? Ya, bagaimana kalau tidak, ”kata Nell. "Dan aku tahu. Aku tidak pernah membiarkan diriku yang mabuk di sekitar orang-orang yang aku tidak tahu atau orang yang aku tidak bisa bersantai di sekitar.”
"Apakah kamu mengatakan kamu merasa seperti kamu bisa bersantai di sekitarku?"
“Setidaknya aku cukup percaya padamu untuk tahu bahwa kamu tidak akan mengambil keuntungan dari aku. Selain itu, bahkan jika kamu melakukannya, maka yang harus aku lakukan adalah menangis kepada Lefi, ”kata Nell penuh kemenangan.
"Tolong jangan. Pikiran itu membuatku takut. " Aku tersenyum canggung. “Yah, pahlawan, kurasa ini selamat tinggal. Terimakasih untuk semuanya. Aku tahu kita tidak terlalu banyak bergaul, tapi aku bersenang-senang. ”
"Aku juga. Aku sangat suka menghabiskan waktu bersamamu. Aku agak kecewa kita sudah harus mengucapkan selamat tinggal, ”katanya. "Tapi bukannya kita tidak akan pernah bertemu lagi, kan?"
"Kau betcha. Jangan ragu untuk mampir ke ruang bawah tanah dan nongkrong kapan saja. Kamu mendapat izin masuk gratis, dan pintu kami terbuka untukmu kapan saja. ”

Nell berhenti sejenak.

"Tentu. Aku pasti akan datang berkunjung, ”dia tersenyum. “Aku akan menjadi lebih dari seorang pahlawan lain kali kita bertemu satu sama lain. Aku akan sangat kuat aku akan membuatmu menggigil dalam sepatu botmu! Jadi tunggu saja! ”
“Kedengarannya seperti sebuah tantangan. Aku tidak sabar, ”aku tertawa.

Aku menyeringai dan melompat pada Rir, yang telah kembali ke ukuran penuh.

“Oh ya, itu mengingatkanku. Ambil ini." Aku membuka inventarisku dan melemparkan item ke sang pahlawan.
"Hah? Wahhh! " Dia panik dan baru saja berhasil menangkap belati berselubung yang telah kulempar. "Apa ini…?"
“Hanya sedikit sesuatu yang kubuat. Seluruh proses kerajinan berjalan dengan baik, tapi aku agak tidak bisa menggunakannya sendiri. ”
"Ini sangat cantik ..." Dia menatap dengan kagum saat bilahnya, yang baru saja dia gambar setengahnya, bersinar di bawah sinar bulan.

Jika seseorang menganalisis pisau, mereka akan melihat yang berikut ini.

***
Lunar Blossom: Belati dengan pisau putih salju yang diciptakan oleh raja iblis bernama Yuki. Mengayunkannya di malam hari menyebabkan bilahnya yang berkilau membelah menembus kegelapan dan meninggalkan sinar cahaya bulan di belakangnya.
Peringkat Kualitas: A +
***

Aku telah menciptakan Lunar Blossom belum lama ini. Itu kembali ketika aku bermain-main dengan logam terpesona untuk menentukan kebiasaan mereka. Secara khusus, itu terbuat dari adamantite. Itu adalah barang yang dibuat dengan sangat indah. Kualitasnya sangat tinggi sehingga membuatku ingin berdiri tegak dan bangga. Namun, seperti yang telah aku sebutkan, aku tidak benar-benar menggunakannya.

Aku sudah memiliki beberapa pisau lain yang aku gunakan secara teratur. Dan sepertinya aku juga tidak bisa menggunakannya dalam pertempuran. Aku menggunakan Zaien sebagai senjata utama dan pistol ajaib sebagai senjata keduaku. Aku hanya tidak membutuhkannya. Dan itu bahkan tidak memperhitungkan fakta bahwa aku buruk dalam menangani pisau. Skill Sword Mastery-ku masih tertahan di level 2.

“Ini cukup tajam dan cukup tahan lama juga. Aku berharap kamu akan menyimpannya sebagai senjata cadangan atau menggunakannya untuk membantai monster atau semacamnya. ”
"Terima kasih." Nell menyarungkan pedangnya dan memeluknya di dadanya. Dia kemudian mengangguk dengan senyum indah yang sepertinya menunjukkan emosi yang telah dia simpan jauh di dalam hatinya. "Aku berjanji akan menjaganya dengan sangat baik."
"Silakan lakukan. Yah, kurasa aku akan pergi sekarang, Nell. ”
"Sampai ketemu lagi, Yuki."

Dia melambaikan tangan saat aku mengendarai Rir melewati ibu kota dan menyatu dalam kegelapan malam.

***

Comments

Popular posts from this blog

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

The Forsaken Hero

Last Embryo

Ultimate Antihero

Tensei Shitara Ken Deshita

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo? v7 epilog