Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru c105

The Audience Chamber - Bagian 3
Hal pertama yang dirasakan Nell saat memasuki ruang audiensi adalah perasaan tidak nyaman. Dan itu bukan masalah yang ditimbulkan oleh ruangan itu sendiri.
Lagipula, ruangan tempat dia berdiri adalah kamar yang biasa digunakan raja untuk menerima tamunya. Itu dibuat menjadi glamor. Ornamen cantik bisa terlihat di mana-mana, dan bahkan ada platform mengangkat sedikit lebih jauh. Di atas platform duduk satu kursi yang disediakan hanya untuk raja. Tahta. Singgasana dibuat sedemikian indahnya sehingga bahkan mereka yang tidak tahu apa-apa tentang pengerjaan dapat mengetahui bahwa itu berkualitas sangat tinggi. Sisa furnitur, yang diletakkan diatur di seluruh ruangan, cocok dengan suasananya dengan sempurna, dan jendela telah dirancang secara strategis untuk memberikan jumlah cahaya yang tepat. Semua faktor ini bersatu menjadi satu dan membuat ruangan itu tampak lebih anggun daripada jumlah bagian-bagiannya.
Hanya satu hal, atau lebih tepatnya sekelompok hal, tidak cukup pas. Setengah ruangan dipenuhi oleh tentara bersenjata lengkap yang tampak tidak pada tempatnya.

Yang Mulia sang pangeran, tujuan yang hendak ditangkap oleh regu penyelamat, berdiri di atas platform yang ditinggikan di bagian belakang ruangan. Dia mulai berbicara dengan suara keras dan menggelegar saat Nell dan teman-temannya masuk.
"Lihatlah, bung. Mereka yang ingin membawa negara kita ke kehancuran akhirnya datang! Tangkap pemberontak itu segera! Mereka adalah pengkhianat, dulu terpikat oleh nilai-nilai lama. Dan itu belum semuanya. Mereka adalah orang-orang yang tidak kompeten yang hanya ingin menghalangi pertumbuhan kita sebagai bangsa! ”Tidak ada keraguan dalam kata-katanya. Dia yakin bahwa dia adil. Dan seperti pasukannya. Mereka mengangkat senjata saat dia memerintahkan mereka dan mempersiapkan diri untuk pertempuran.
Pusat perhatian, Yang Mulia, adalah sumber rasa tidak enak Nell. Dia tidak bisa benar-benar menyentuh apa itu, tetapi nalurinya mengatakan kepadanya bahwa itu adalah tatapan matanya. Segala sesuatu tentang sang pangeran tampak agak normal. Perilakunya luar biasa dan dia membawa dirinya dengan cara yang sesuai dengan anggota keluarga kerajaan; tubuhnya hampir seperti memancarkan aura kemewahan. Tapi matanya sendiri tampak aneh. Sesuatu tentang mereka mengejutkannya. Itu hampir seperti cahaya yang mengisi mereka telah membusuk.

Dia tahu ada sesuatu yang salah. Tapi dia tidak mendapatkan kesempatan untuk menyuarakan kecurigaannya. Banyak hal terjadi terlalu cepat baginya untuk menawarkan keraguan padanya.
"Yang Mulia, Anda dicurigai melakukan pengkhianatan tingkat tinggi. Kami akan membuat Anda menyerahkan diri kepada kami! "Teriak Carlotta. Komandan operasi mengikuti deklarasi dengan segera mengeluarkan perintah. “Misi kami tidak melihat kemajuan yang mudah. Sekarang, kita harus berjuang cukup keras untuk menebus semua upaya yang kita tidak perlu berinvestasi di tempat lain! "
" Ya, sirrr! "Para ksatria itu membalas tanggapan, dan seperti para prajurit, menarik senjata mereka dan mempersiapkan untuk pertempuran.
"Yang Mulia, aku tahu bahwa Anda kemungkinan besar memiliki banyak hal dalam pikiran Anda saat ini, tetapi saya harus meminta Anda untuk berdiri di samping dan mengizinkan kami untuk menangani situasi ini."
"Baiklah." Meskipun ekspresi di wajahnya pahit, dia mengangguk dan mematuhi instruksinya dengan bergeser ke belakang pasukan penyelamat.
Gerakannya berfungsi untuk memulai pertempuran. Kedua kelompok itu segera mulai beradu pedang.

Hasilnya adalah pembantaian satu sisi. Nell tahu bahwa dia dan Carlotta sama sekali mengalahkan semua prajurit yang hadir. Yang pertama dari keduanya adalah pahlawan gereja, dan yang lainnya seorang ksatria teladan. Para prajurit tidak dapat melawan mereka. Pasukan pangeran bahkan tidak menemukan diri mereka mampu menghentikan kemajuan pasangan.
Walaupun mereka jelas-jelas bintang dari pertunjukan itu, kebenaran dari masalahnya adalah bahwa hasil akhirnya tidak akan banyak berbeda terlepas dari apakah mereka hadir. Setiap anggota regu penyelamat dipilih sendiri. Mereka adalah anggota elit yang paling menonjol, krim hasil panen. Keterampilan yang mereka peragakan dalam pengiriman tentara yang memenuhi ruang audiensi gagal membuat reputasi mereka menjadi malu.
Kekalahan sang pangeran dan penangkapan berikutnya hanyalah masalah waktu. Regu penyelamat akan segera memiliki kendali penuh atas daerah tersebut.
Namun, Nell tidak memikirkan kemenangan atau kemuliaan. Kepalanya malah dipenuhi dengan pikiran raja iblis yang tetap tinggal untuk menunda petualang kelas orichalcum. Satu-satunya alasan operasi berjalan begitu lancar adalah karena dia mengambil peran menangani pasukan musuh yang terkuat. Begitu berbahayanya orang yang menyerang mereka sehingga bahkan Nell, yang tidak mengenal dunia pada umumnya, tahu wajahnya. Karena dia adalah War Freak, seorang petualang yang hampir tak tertandingi dalam pertempuran.
Yuki, sebagai raja iblis, cukup kuat dalam dirinya sendiri. Tetapi hal yang sama juga terjadi pada musuhnya. Nell segera sampai pada kesimpulan bahwa keduanya akan mengambil sejumlah besar waktu untuk menyimpulkan pertempuran mereka, mengingat bahwa mereka berdua entitas yang menakutkan untuk dihadapi dalam pertempuran. Itu benar, pikirnya dalam hati, Yuki mengambil peran paling berbahaya. Kita tidak bisa meninggalkannya begitu saja. Kita harus menyelesaikan secepat mungkin agar kita bisa membantunya.
Baik Carlotta dan Yuki sendiri telah menyatakan bahwa cadangan hanya akan menghalangi, tetapi itu tidak cocok dengan Nell. Dia tahu bahwa pasti ada sesuatu yang bisa dia lakukan. Bukannya membantu itu benar-benar mustahil. Tidak membantunya bukanlah sesuatu yang bisa dia terima.
Maka, dengan mengingat hal itu, dia terus bertekad untuk melakukan pertempuran — hanya untuk berakhir dengan pikiran lain. Mengapa Yang Mulia tampak begitu tenang?
Pasukan penyelamat menguasai tentara sang pangeran. Ruang audiensi pasti jatuh ke tangan sekutunya. Namun, ekspresi sang pangeran tetap percaya diri seperti biasa. Nell segera mulai curiga bahwa itu karena sang pangeran memiliki kartu truf, sesuatu yang dapat membalikkan keadaan dan merebut kemenangan.

Ada benturan keras saat pikiran itu melewati kepalanya. Salah satu jendela telah hancur berkeping-keping ketika sesuatu memasuki ruangan.
Cara berpikirnya meyakinkannya bahwa bala bantuan musuh telah datang. Tetapi ketika menjulurkan lehernya dan memandangi si pengganggu, dia menemukan bahwa dia salah. Orang yang telah memasuki panggung tidak lain adalah raja iblis yang ada di pikirannya sepanjang waktu.
***
aku mengayunkan Zaien. Slash diagonal, ke bawah didukung dengan semua kekuatan pintu masuk aku yang memecahkan jendela. Targetku berhenti sejenak karena terkejut tetapi mengangkat tangannya di depannya begitu dia menyadari bahwa dia sedang diserang. Seranganku berhubungan dengan pembelaannya. Aku merasakan bilah itu menumbuk sesuatu yang jauh lebih keras daripada daging. Apakah dia mengenakan sesuatu yang logam di lengannya?
Tapi bagaimanapun juga, dia tidak bisa sepenuhnya menghentikan seranganku. aku akhirnya memotong kedua tangannya sebelum meninggalkan luka diagonal yang dalam di dadanya yang mengalir dari bahunya sampai ke pinggangnya. Kotoran. Itu agak terlalu dangkal.
Darah menyembur dari kedua tangannya yang kekar dan tak bertangan serta luka di dadanya, tetapi dia tidak pingsan. Seranganku tidak fatal. Tapi sementara itu tidak menghancurkannya, itu telah menghancurkan liontinnya yang tersihir. aku mengambil kesempatan untuk menganalisisnya dan membaca halaman statusnya.
"Persetan !?" Aku berteriak, terkejut. "Kamu adalah iblis !?"
"Kamu telah Menganalisis !?" Dia memberikan respon yang sama terkejutnya sebelum membuat gerakan dengan rahangnya, yang sepertinya seperti semacam perintah.
"Hati-hati, Yang Mulia!" Aku berbalik dan melihat ke belakang saat aku mendengar beberapa ksatria mulai berteriak. Di sana, aku menemukan pangeran di tengah serangan. Dia turun dari peron tempat dia berada, menarik pisau seremonial di pinggangnya, dan mulai menyerang raja. Para penjaga menyadari bahwa mereka harus menggeser persneling saat dia mulai bergerak. Mereka mengarahkan bilah mereka ke tubuhnya dengan serangkaian tebasan ganas segera setelah mereka menyadari bahwa dia bermusuhan.
Tapi dia tidak berhenti. Yang agak jelas. Maksudku, pria itu zombie. Dia sudah mati. Mengapa dia peduli jika dia kehilangan separuh isi perutnya?

Para penjaga tertegun terlalu terguncang oleh pemandangan untuk bertindak tepat waktu. Gerakan mereka tumpul ke titik di mana keselamatan raja tampak seperti itu akan benar-benar membahayakan, jadi aku mengklik lidahku, menarik senjataku, dan menembakkan beberapa tembakan ke anggota badan sang pangeran.
Setiap peluru terakhir mengenai sasarannya mati. Kekuatan serangan itu menyebabkan kaki pangeran yang berubah menjadi boneka itu kusut. Aku berbalik ke arah iblis setelah mengkonfirmasi kehancuran pangeran, hanya untuk melihat sepasang taring tepat untukku.
aku berputar keluar dari jalan tetapi segera menemukan bahwa alasan serangan itu tampak begitu setengah hati adalah karena menyerang tidak pernah benar-benar menjadi tujuan iblis. Sepasang sayap tumbuh dari punggungnya dan meledak dari jubahnya ketika ia berlari ke arah jendela tempat aku masuk.
"Oh tidak! kau tidak akan pergi! "
aku mengarahkan pistol ke arahnya dan mulai menembak, tetapi dia bergerak seperti daun yang jatuh tertiup angin. Dia bergoyang ke sana kemari dan menghindari sebagian besar tembakanku. Hanya satu yang mendarat, tetapi itu tidak menyebabkan dia tersandung. Dia melompat keluar dari kastil. Aduh omong kosong. Apa yang aku lakukan sekarang? Haruskah aku mengejarnya?

Mengikuti iblis berarti mematerialisasikan sayapku dan memperlihatkan identitasku, jadi aku ragu-ragu. Sayangnya, keengganan sesaat aku ternyata merupakan kesalahan kritis. Langit bagi iblis seperti air bagi seekor ikan. Dia dengan cepat meningkatkan kecepatan saat dia berhasil keluar dan meluncur dengan kecepatan yang luar biasa. Dia sangat cepat sehingga hanya butuh beberapa detik untuk keluar dari jangkauan petaku. Dia berubah menjadi setitik di cakrawala, lalu menghilang sama sekali tidak lama kemudian.
"Persetan!"
***

Comments

Popular posts from this blog

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Ultimate Antihero

The Forsaken Hero

Last Embryo

Tensei Shitara Ken Deshita

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo? v7 epilog