Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru c102

A Battle Within a Castle - Bagian 3
Kerutan tanpa suara duduk di wajah Nell ketika dia bergerak melewati kastil.
"Apakah kamu khawatir tentang dia?" Merasa bahwa dia tidak dalam keadaan paling tenang, Carlotta berbalik ke gadis di sampingnya.
"Ya. aku. ”Nell ragu-ragu sejenak sebelum menjawab dengan anggukan. "Bagaimana mungkin aku tidak? Pria yang menyerang kita, pria yang dia lawan sekarang adalah petualang kelas orichalcum, bukan? ”
Memikirkan individu bertopeng yang saat ini terkunci dalam pertempuran menyebabkan Carlotta merenungkan operasi secara keseluruhan. Singkatnya, semuanya berjalan lancar, sangat lancar. Dia telah dipersiapkan untuk yang jauh lebih buruk. Dia dan para ksatria yang menemaninya berada di tengah-tengah serangan terhadap satu-satunya istana kerajaan di negara itu. Dengan segala cara, akan masuk akal bagi mereka untuk diberi "sambutan hangat." Secara efektif, dia belum bertemu dengan tentara yang bermusuhan. Lebih dari setengah dari mereka yang hadir di dalam dinding kastil ternyata adalah sekutu yang masih setia kepada raja.
Dia berharap bahwa memang akan ada loyalis, tetapi dia tidak berpikir bahwa mereka akan begitu banyak jumlahnya. Jumlah pegawai yang tinggi secara tak terduga adalah sesuatu yang dia anggap sebagai kesalahan perhitungan yang beruntung. Dia tidak harus kehilangan teman sebanyak yang dia kira.
Hikmah tak terduga berasal dari serangan warga di gerbang depan kastil. Faksi pemberontak sang pangeran tidak punya pilihan selain untuk menekan pemberontakan bersenjata yang saat ini melibatkan orang-orang Alshir. Dan sebagai hasilnya, anjing-anjing sang pangeran, mereka yang mematuhi setiap perintahnya dan berusaha menempatkannya di atas takhta, telah keluar dari tempat kejadian.
Tentu saja, tidak lain adalah Carlotta sendiri yang pertama kali memicu pemberontakan. Bukannya dia keberatan. Pikirannya tentang masalah ini adalah sebagai berikut: Jika beberapa kata yang diucapkan dengan baik dapat menyebabkan kekalahan musuhku, maka jadilah itu. aku akan mengatakannya sebanyak yang aku butuhkan.
Sejauh Carlotta prihatin, tindakan seperti itu diberikan. Dia adalah tipe orang yang menggunakan setiap kartu di tangannya untuk mencapai kemenangan. Kenyataannya, kelenturannya adalah salah satu dari dua alasan utama ia ditunjuk sebagai komandan tertinggi operasi. Yang lainnya adalah kekuatannya, kekuatannya yang paling besar.
Anehnya, raja sudah aman. Bagian yang paling sulit dari misi ini selesai dengan pasukannya mengetahui tidak ada kesulitan yang ditimbulkannya. Pria bertopeng, yang seharusnya melarikan diri untuk mengejar pengamat musuh, sudah pergi dan menyelamatkan raja karena alasan yang tidak diketahui.
Dan sementara itu adalah berita yang luar biasa, tampaknya tidak semua akan berjalan semulus yang dia harapkan. Yang Mulia telah menyatakan minatnya untuk menemani dia dan pasukannya selama sisa misi mereka. Dan faktanya, dia kemudian melanjutkan untuk melakukan hal itu. Jujur berbicara, Carlotta menemukan keputusan penguasa itu menyakitkan kerajaan di pantat. Fakta bahwa dia tidak punya pilihan selain menurutinya membuatnya sakit kepala. Dia ingin berteriak padanya dan memberitahunya untuk mendapatkan keselamatan, tetapi dia tidak bisa. Keputusannya tegas dan mengubah pikirannya sudah terbukti sangat sulit. Dia dan para ksatrianya tidak punya pilihan selain untuk mengawalnya bahkan dengan mengorbankan keselamatan mereka sendiri. Kemungkinan keputusannya pada akhirnya akan menyebabkan sejumlah nyawa teman-temannya menjadi pendek. Secara harfiah.
Salah perhitungan Carlotta yang lain adalah penampilan penyerang yang membuat gadis di sampingnya sama khawatirnya dengan dia. Guild Adventurers 'awalnya mengambil pendekatan lepas tangan untuk seluruh situasi politik. Dan mereka seharusnya tetap netral. Tetapi ternyata, mereka tidak melakukannya.
"Jika pria bertopeng sekuat pengamatan telah membuat aku percaya, maka aku pikir dia setidaknya bisa melakukan perlawanan." Hanya setelah sedikit refleksi internal Carlotta akhirnya menjawab. “Dan jika senjata yang dibawanya adalah senjata yang paling biasa dia gunakan, maka apa yang dia katakan akan benar. Bala bantuan Sekutu hanya akan menghalangi jalannya. ”
Pedang besar itu adalah pedang yang menarik minat Carlotta. Bilahnya yang melengkung dan bermata satu cukup indah untuk memikat siapa pun yang melihatnya. Ukurannya memberikan banyak kerugian seperti halnya keuntungan, salah satunya adalah ketidakcocokan dengan cadangan. Dia bisa dengan mudah membayangkan sebuah skenario di mana dia secara tidak sengaja membagi sekutu menjadi dua sementara memberikan pukulan pada musuh di depannya.
Secara harfiah tidak ada pilihan selain meninggalkan penanganan penyerang ke sekutu mereka yang bertopeng. Meskipun dia telah menurunkannya ke peran berurusan dengan petualang oleh kesepiannya, Carlotta masih memahami keprihatinan Nell.
Wajahnya adalah wajah yang akan dikenali oleh prajurit Allysian. Dia, War Freak, sangat terkenal. Seperti semua petualang kelas orichalcum lainnya, dia begitu kuat sehingga dia memiliki kaki di dunia yang hanya pahlawan legendaris yang boleh melangkah. Bahkan guild tidak bisa berbuat banyak untuk mempengaruhinya. Mereka tidak bisa mengendalikannya, dan mereka pasti tidak bisa mengusirnya mengingat dia adalah salah satu yang terkuat di sana. Nama panggilannya berasal dari nafsu abnormalnya untuk bertempur. Dia akan muncul di setiap medan perang yang dia bisa, terlepas dari konsekuensi atau tujuannya. War Freak mungkin juga merupakan bola kekacauan.
***
Ada kilatan saat pedang maniak pertempuran itu meluncur ke arahku. Aku memutar tubuhku untuk menghindarinya, dan kemudian membalas tembakan dengan mengayunkan Zaien. Berkali-kali kami menyilangkan pedang telah memberitahunya bahwa seranganku terlalu berat, jadi daripada langsung menyerang, dia malah menangkisnya dengan parry. Bilahku merindukannya dan malah membelah bumi ke sisinya. Kotoran dan batu-batu kecil tersebar di seluruh saat serangan meninggalkan lubang yang benar-benar ada di tanah di bawahnya.
aku mencoba mengikuti serangan dengan yang lain, tetapi tidak diberi kesempatan. Pisau cabul itu merayap ke belakang leherku dan mengancam akan merobeknya, jadi aku melompat menjauh darinya untuk menghindari pukulan itu.
"Hahahaha!" Dia tertawa terbahak-bahak. “Itu kekuatan kasar yang kamu dapatkan di sana! Dan reaksimu luar biasa! Kamu benar-benar sangat sulit. ”
“ Tutup mulutmu dan berhenti menatapku dengan wajah menyeramkanmu, dasar brengsek! ”Pria itu membuatku merinding, jadi aku mulai melontarkan kata-kata kotor yang kasar padanya sambil membalik dia. dengan tanganku tidak menggunakan pisauku.
Statistik pria itu tinggi.
***

Informasi Umum
Nama : Legillus
Race: Manusia
Kelas : Pendekar Fiendish
Level: 84
HP: 2331/2331
MP: 1018/1018
Kekuatan: 704
Vitalitas: 703
Agility: 767
Magic: 398
Keluwesan: 1122
Keberuntungan: 105
Unik Keterampilan
Keuletan
Adversity
Keterampilan
Penguasaan Pedang VII 
Penguasaan Seni Bela Diri IV
Deteksi Musuh IV
Deteksi Krisis V
Judul
Memerangi
Pendekar Pedang Psikopat
Orichalcum Petualang
Dia Yang Menari Dengan Kematian
***
Seperti sampah suci. Bung ini kawan. Statistikku masih sedikit lebih tinggi daripada statistiknya, tetapi dia membuatku benar-benar kalah dalam hal permainan pedang. aku tidak memiliki kebebasan untuk memeriksa keterampilan uniknya secara terperinci mengingat kami tengah bertempur. Tetapi nama mereka tampaknya menyiratkan bahwa mereka mungkin akan mengaktifkan ketika dia akan mati atau ketika itu hits jam ke-11.
Untungnya, berkali-kali kami bentrok telah membuktikan bahwa aku dapat melibas keterampilan teknisnya dengan kekuatan kasar. Spesifikasi tubuhku adalah satu-satunya alasan aku masih bertahan. Aku yakin bahwa aku pasti akan menjadi sumber darah tanpa kepala atau hanya mayat lain yang tertusuk di ujung pedangnya seandainya statusku sedikit lebih rendah. Terima kasih Tuhan aku adalah Raja Iblis. Dungeon, aku berhutang budi padamu. Kamu yang terbaik.
Sebagai penduduk Hutan Jahat, aku memiliki banyak kesempatan untuk terlibat dalam pertempuran. aku berburu sepanjang waktu. Namun terlepas dari itu, aku jarang memilih untuk menantang apa pun yang benar-benar hebat. Alasannya jelas. Tidak seperti orang cabul di hadapanku, aku bukan tipe yang menikmati mempertaruhkan hidupku hanya untuk menikmati potensi kemenangan.
Tujuan berburu monster adalah hanya untuk memasok diriku sendiri dengan DP, jadi tidak masuk akal menempatkan diriku dalam risiko. Dan bahkan ketika aku berakhir dalam bahaya, aku tidak sendirian. Rir, sahabatku yang selalu setia, akan selalu berada di sisiku. Ughhhh. Aku hanya ingin mengubur wajahku di bulu Rir dan melupakan semua pertempuran ini sampai mati. Aku hanya ingin terus menggosok pipiku melawan bulu lembutnya yang berbulu halus sambil mengabaikan fakta bahwa dia menatapku dan semuanya canggung dan bermasalah dengan apa yang seharusnya dipikirkan atau dirasakannya. Persetan. Mengapa aku harus terjebak dalam tarian dua orang sampai mati dengan menyeramkan ini, merosot lagi? Keparat Ini semua kesalahan pangeran sialan itu. Aku bersumpah demi Tuhan, aku akan memastikan aku mengakhirinya. Sendiri.
"Kenapa kamu harus begitu dingin?" Orang mesum itu mengerutkan kening. "Tidak bisakah kamu melihat betapa jungkirnya aku untukmu saat ini?"
Dia melangkah maju, ke jangkauannya, dan memukul. aku menggunakan Zaien untuk mencegah serangan, tetapi gagal menangkap tindak lanjutnya. aku terlalu sibuk dan terganggu olehnya untuk melihatnya, jadi aku akhirnya makan pukulan langsung ke usus.
Aku mengerang ketika rasa sakit yang tumpul tiba-tiba mulai mengaburkan kesadaranku. Tetapi tepat ketika aku berada di ambang kehilangan diriku untuk itu, aku menangkap pedangnya melesat ke arah hatiku keluar dari sudut mataku, jadi aku memaksakan diriku untuk fokus dan memutar tubuh bagian atas ku hanya cukup untuk menghindarinya.
"Kamu bisa langsung bercinta!" Aku menggunakan momentum dari gerakan memutar untuk memberikan tendangan spin sembrono. Sikapku yang sama sekali tidak pada permulaan serangan tampaknya telah membuatnya lengah. Serangan itu mendarat. Kakiku terbang ke bahunya dan mengirimnya terbang ke dinding kastil. "Dan tenggelam saat kau melakukannya!"
aku kemudian mulai menyalurkan energi magisku dan melemparkan salah satu mantra naga air tanda tanganku pada cabul itu. Meskipun dampak yang dihasilkan dari tendangan itu sejenak membuatnya membeku, dia masih berhasil bereaksi terhadap naga dan melompat keluar dari jalannya. Rahang berair ular itu akhirnya menabrak dinding dan memercik seluruh, menghalangi garis pandang cabul itu.
Dan itu adalah kesempatanku. aku telah menciptakan kesempatan yang sempurna untuk mengakhiri pertempuran sebelum salah satu dari keterampilan unik musuhku bisa masuk.
Karena aku belum berhenti menyalurkan MPku.
Aku menyalurkannya ke bilah pedangku dan menendang tanah dengan semua kekuatan yang bisa aku kumpulkan. Dia tidak bisa melihat. Halangan itu menunda kemampuannya untuk bereaksi, tetapi ia masih berhasil mengayunkan pedangnya tepat pada waktunya untuk mencegat pukulan itu. Atau dia akan melakukannya, seandainya aku benar-benar mencoba mendaratkannya. Yang kutusuk bukanlah dia, melainkan tanah di depannya. Api mulai membengkak dari tanah di bawah, sekarat di sekeliling kami dalam warna merah tua.
"Apa !?" Orang cabul itu berteriak kaget.
Kejutannya dihasilkan dari sirkuit sihir pedangku, sirkuit yang aku minta Leila buatkan untukku. Rangkaian adalah tipe yang diaktifkan setiap kali mana dituangkan ke dalamnya. Itu menyebabkan api memuntahkan dari senjata dan menyalakan apa pun yang terbakar. Jumlah api yang dibuatnya berubah tergantung pada jumlah mana yang dikonsumsi. Api besar yang mengejutkan orang cabul adalah hasil dari sesuatu di suatu tempat di tengah jalan.
Pada awalnya, aku berpikir untuk membuat sirkuit sihirku sendiri. Tetapi setelah dipertimbangkan lebih lanjut, aku menyadari bahwa tidak ada gunanya. Leila jelas jauh lebih akrab dengan mereka, jadi aku memintanya untuk melakukannya alih-alih bekerja keras pada sesuatu yang jelas-jelas membuatku jengkel. Dia siap menyetujui. Rupanya, dia telah mencari kesempatan untuk bereksperimen dengan sirkuit sihir 3D, karena mereka adalah sesuatu di sepanjang garis teknologi baru di bidang yang selalu dia pelajari. Dia membuktikan dirinya sangat mampu, karena dia mampu membuat sirkuit tepat yang aku minta. Jadi, aku menuliskannya di pedangku. Namanya Crimson Blaze. aku pikir aku mungkin membuatnya membuat sirkuit yang akan aku masukkan ke dua slot Zaien lainnya juga. Meskipun itu harus menunggu sampai setelah aku memikirkan sesuatu yang layak.
Aku melepaskan pedangnya dan mengintip dari balik api. Orang gila yang gila pertempuran telah terguncang oleh gelombang panas yang tiba-tiba, dan sekali lagi, pandangannya terhalang. aku menggunakan mata ajaibku untuk menemukan hatinya, mengambil pistol ajaibku dari sarungnya di pinggangku, membidik, dan menembak.
Ada peluit. Dan setelah penundaan sesaat, itu diikuti oleh suara sesuatu yang meledak terbuka.
Api Zaien memudar. Mereka mulai mereda, tetapi kemudian tiba-tiba hidup sekali lagi, hampir seolah-olah mereka dikipasi oleh semacam gerakan. Deteksi Krisis diaktifkan dan mengisi seluruh tubuhku dengan rasa azab yang akan datang. Itu datang dari sisiku. Ada sesuatu di samping leherku.
Aku melihat, hanya untuk melihat orang cabul itu berdiri di sana. aku tidak tahu kapan atau bagaimana dia sampai di sana, tetapi ada lubang yang terlihat yang menembus sampai ke samping dan keluar dari ujung yang lain. Kotoran! Itu tidak menyelesaikannya!
"Hahahahaha!" Darah tumpah dari mulutnya. Dia terluka parah, tapi dia tetap tertawa. "Kamu tidak buruk! Tidak buruk sama sekali! "
Dan pada saat itu, pedangnya mulai bergerak. Langsung menuju kepalaku.
Waktu hampir terasa melambat. Bilahnya terasa seperti mendekati bingkai demi bingkai. Aku bisa melihatnya perlahan mendekat ke mataku. Keparat aku tidak bisa mengelak.
Penilaian yang aku buat sepertinya memicu tindakan naluriah. Lengan tempat pistolku digerakkan tanpa aku sadari dan menempatkan dirinya tepat di antara wajahku dan mata pisau yang masuk.
aku mendengarnya dengan tepat ketika waktu mulai kembali dengan cepat. Pisau itu menusuk lenganku dan menyebabkan rasa sakit yang tajam mulai mengalir melalui sarafku. Rasanya sakit sekali sehingga aku ingin menangis dan mulai menangis seperti anak kecil.
Tetapi karena itu menyakitkanku, aku tahu. aku tahu bahwa aku masih hidup.
Menusuk lenganku telah menyebabkan pisau bergeser arahnya. Jadi, alih-alih menusuk otakku, itu hanya menabrak sisi tengkorakku.
aku segera membentuk tanganku yang lain yang kosong seperti pisau dan menusukkannya langsung ke dada pria itu. Sensasi keras tulang segera diikuti oleh perasaan mentah dan tidak menyenangkan saat tanganku mengalir melalui daging mentah.
Tujuan aku benar.
Hatinya telah dimusnahkan.
Darah segar tersebar di udara seperti kelopak di angin saat lenganku meletus dari punggungnya.
Lawanku, yang akhirnya berhenti mengayunkan senjatanya, perlahan-lahan menunduk dan memastikan bahwa lenganku telah melewatinya sebelum secara bertahap menaikkan pandangannya sekali lagi.
"Itu ... satu dari ... pertarungan yang menyenangkan ...." Darah tumpah dari bibirnya secara massal, tapi dia tersenyum, puas dengan hasil pertempuran.
Kesadarannya memudar.
Diam.
Dia menjadi satu dengan kekosongan.
Pria itu jatuh berlutut dan kemudian ke tanah ketika aku menarik tanganku yang berlumuran darah dari dalam dadanya.
"Kamu mungkin seharusnya menggiling sedikit lagi." Aku memandangnya dan membalas senyumnya dengan seringai. "Masih terlalu dini bagimu untuk menantang orang-orang seperti Raja Iblis."
***

Comments

Popular posts from this blog

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

The Forsaken Hero

Last Embryo

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Ultimate Antihero

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo? v7 epilog

Tensei Shitara Ken Deshita