Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru c86

Negara Bagian
"Hei Nell. Lama tidak bertemu."
Aku memanggil siluet yang mendekat dengan gelombang santai saat aku melihatnya mendekati hutan. Peta itu memberitahuku bahwa dia akan datang, jadi aku meninggalkan kastil untuk menemuinya di pintu masuk ruang bawah tanahku.
"Bagaimana kamu tahu bahwa aku adalah ... kamu tahu apa, aku bahkan tidak akan bertanya." Nell berkedip beberapa kali, terkejut oleh kenyataan bahwa aku sudah menunggunya. “Ya ampun, aku tahu hutan ini sangat luas, tapi aku tidak percaya melihatmu benar-benar membuatku merasa lega. Itu benar-benar membuatku agak marah, ”dia mendengus.
Ya, dan itu salahku, bagaimana ...?
Tidak dapat menjawab, aku malah mengalihkan topik pembicaraan. "Sayang sekali kamu tidak muncul tiga hari yang lalu. kau melewatkan acara barbekyu yang sangat enak. ”
"Aku tidak keberatan," katanya. “Ini hanya barbekyu.” 
“Serius. Sangat bagus, ”kataku. “Bagaimanapun, aku yakin kamu lelah. Kamu ingin memukul mata air panas dulu? ”
“ Aku benar-benar ingin, tapi mungkin lain kali, ”kata Nell, nada suaranya suram. “Aku ada jadwal yang ketat sekarang.” 
“Cukup adil. Baik, baik, masuk dan buat dirimu di rumah. "
Aku berbalik dan menuntun Nell ke gua. Gelombang udara dingin yang bagus menghantam kami tepat saat kami masuk, dan langkah kaki kami perlahan bergema di belakang kami ketika kami semakin dalam dan semakin dalam.
Hanya setelah beberapa menit berjalan, kami akhirnya tiba di sebuah pintu yang tebal dan berat, yang datang dengan rasa keagungan. Meskipun pintu itu sepertinya mengeluarkan aura yang hampir tidak menyenangkan, aku membukanya dengan santai seperti yang kulakukan.
Di sisi lain terbentang dataran berumput yang biasa. Khususnya, kami berada di belakang kastil dan tepat di samping penginapan atau ryokan bergaya air panas tua yang baik, tergantung dari mana kau berasal.
"Hah ...?" Nell berkedip beberapa kali. “Bukankah itu pintu seharusnya membawa kita di depan kastil?” 
“Ini adalah , tapi itu tidak semua yang nyaman, jadi aku punya itu bertukar.” Ada serangkaian berderak suara seperti yang aku membuka pintu kedua , pintu geser yang menandai pintu masuk ryokan. "Oh ya, lepas sepatu." "Hah? aku uhmm ... Oke. "
Pahlawan itu tidak dapat menerima penjelasan yang aku berikan kepadanya, jadi dia sedikit banyak mengangguk ketika dia mengikutiku ke sebuah ruangan yang lebih dikenalnya.
Aku mengambil sepasang bantal dari tumpukan yang duduk di sudut ruangan dan meletakkannya di sisi meja yang berseberangan. Aku duduk di atas kakiku, menyilangkan kakiku, dan menunggu sampai dia dengan malu-malu mengikutinya sebelum aku mulai berbicara.
"Baiklah, kenapa kamu tidak memberitahuku apa yang terjadi?"
***
"Jadi untuk meringkas," kata sang pahlawan. “Itu rupanya semua hanya untuk mengulur waktu. Para penjahat dengan senjata ajaib, berbagai kasus yang terjadi di sekitar kota, dan serangan mayat hidup semuanya hanyalah bagian dari skema yang dimaksudkan untuk membuat Gubernur Lurubia fokus pada wilayahnya sendiri. Dan itu agak berhasil. Mereka berhasil membuat gubernur mempertahankan sebagian besar pasukannya di Alfyro. Tetapi karena kau muncul dan membersihkan semuanya, gubernur berhasil mengirim kuda ke ibukota dan melaporkan apa yang terjadi. "
Dia mengambil napas dalam-dalam sebelum melanjutkan.
"Berkat itu, kami dapat belajar sedikit lebih banyak tentang kejadian yang terjadi di ibukota itu sendiri." 
"Mhmm ..." Aku membuat suara untuk menunjukkan aku masih mendengarkan ketika aku menyesap dari secangkir teh panas, seorang Leila telah mampir untuk melayani.
Nell ada di sini untuk memberikan keterangan tentang apa yang dia dan lelaki tua itu pelajari tentang kasus itu. Dengan kata lain, dia datang untuk memenuhi janji yang dia buat ketika aku menyerahkan ahli nujum yang tampak sama sekali tidak mencurigakan yang aku tangkap di kota. Alasan aku menunggunya adalah, sekali lagi, karena petaku memberi tahu aku bahwa ada penyusup yang masuk. Aku sudah sedikit banyak mengetahui niatnya saat aku menyadari itu adalah dia.
Singkat cerita, negara yang dilayani lelaki tua itu mengalami pergantian kepemimpinan. Kudeta
Dan itu rupanya semuanya dimulai karena Pangeran Retard mendapati dirinya sudah kehabisan akal. Dia telah membuat terlalu banyak kesalahan besar dalam jangka waktu yang terlalu singkat. Maka, dia melakukan apa yang akan dilakukan oleh orang bodoh lain dalam posisinya dan sedikit banyak memimpin pemberontakan bersenjata.
Alasan dia mendapati dirinya begitu terpojok ada dua. Yang pertama adalah karena dia telah kehilangan pasukan ekspedisi meskipun menggunakan keserakahan untuk memenangkan mata pelajaran ayahnya. Janji-janji emas dan kejayaannya muncul sebagai apa-apa selain udara panas dan tentara mati. Yang kedua adalah kegagalan dalam nada yang sama. Dia telah menyalahgunakan wewenangnya untuk memaksa gereja mengerahkan pahlawan yang sangat berharga tanpa berkonsultasi dengan otoritas terkait (baca: ayahnya).
Dan, seperti tentara, dia juga menghilang ke udara. Tentu saja, Nell baik-baik saja. Faktanya, dia bersama kami sepanjang waktu. Namun, gereja telah menyatakan MIA-nya. Sebagian darinya adalah karena sang pahlawan belum membuat laporan. Tetapi, ketika dia menemukan sekembalinya, itu bukan satu-satunya alasan. Gereja telah menggunakan kematiannya sebagai alasan untuk memberi tekanan lebih pada Pangeran Dumbfuck. Ya Tuhan. Dunia ini sangat menakutkan.
Tapi apa pun masalahnya, hasil akhirnya sama. Sial telah memukul kipas. Keras.
Reputasi sang pangeran mencapai titik terendah. Dan, baginya, mungkin sepertinya masa depannya yang cemerlang telah menyelinap keluar dari genggamannya di depan matanya.
Dia hanya punya dua pilihan tersisa. Yang pertama adalah mempertaruhkan semua yang dia miliki sambil percaya bahwa dia entah bagaimana bisa secara ajaib membalikkan segalanya. Yang kedua adalah membawa semua orang turun bersamanya. Maka, Pangeran Fuckwad melakukan apa yang akan dilakukan oleh manusia yang menghargai diri sendiri dan masuk akal. Dia pergi dengan pilihan nomor satu; ia memilih untuk terlibat dalam sebuah perjuangan yang sulit atau berenang yang dapat memungkinkannya untuk mendapatkan kembali "semua miliknya dengan benar" atau kehilangan itu selamanya.
Karena itulah mengapa dia menyerang kota. Rupanya, kedekatan wilayahnya dengan Hutan Jahat mengakibatkan pasukan lelaki tua itu, para prajurit dan petualang yang mendiami kotanya, menjadi jauh lebih kuat daripada norma. Selain itu, ia setia kepada raja dan menentang rencana ekspedisi sang pangeran untuk memulai. Dengan demikian, sang pangeran telah menundukkannya untuk mengarahkan perhatiannya menjauh dari ibu kota sementara ia menguasai takhta.
Rupanya, dia telah melakukan hal serupa di tempat lain. Dia memerintahkan serangan terhadap semua kota lain yang diperintah oleh gubernur yang tidak setuju dengan kebijakannya, melumpuhkan mereka dan membuat mereka tidak dapat ikut campur. Tetapi sekali lagi, karena pasukan lelaki tua itu memiliki kualitas yang begitu tinggi, dia telah dipukul jauh lebih keras daripada siapa pun.
Dan sejujurnya, taktik sang pangeran berhasil. Raja dinyatakan hilang, dan ibukota sekarang berada di bawah kendali pasukan yang dia pimpin. Wow, sial untuk otak di sana sebenarnya memikirkan sesuatu yang layak untuk sekali. Raja yang hilang adalah hal yang sangat buruk.
Jika raja masih hidup, maka seseorang dapat mengharapkan pendukungnya untuk mengumpulkan pasukannya untuk menyelamatkannya. Dan jika dia mati, maka orang bisa berharap para pendukungnya berbaris di ibukota dengan spanduk pembalasan yang dibenarkan. Tetapi karena dia hilang dan tidak diketahui berada di salah satu negara yang disebutkan di atas, para pendukungnya lumpuh. Tidak ada alasan bagi mereka untuk bergabung. Dan mereka tidak bisa bertindak tanpa sangat hati-hati.
Rencana itu efektif, tetapi hanya akan mampu membeli begitu banyak waktu. Mereka yang menentang Pangeran Dickwad akan segera menemukan alasan untuk melakukan unjuk rasa, tetapi mereka tidak akan dapat menyentuhnya selama dia menyusun administrasi fungsional sebelum kedatangan mereka.
Ada banyak yang tidak menginginkan pangeran di atas takhta.
Dan aku ada di antara mereka.
Pangeran sudah dua kali mendorongku. aku tidak ragu bahwa dia akan mengirim pasukan yang lebih besar ke depan pintuku jika dia mendapatkan kendali penuh atas militer negara itu. aku ragu bahwa aku akan mampu menangani semuanya sendiri.
Ada kemungkinan aku harus meminta Lefi untuk membantu aku. Ya tidak Persetan itu.
kau akan berpikir idiot ini akan belajar pelajarannya setelah rencananya untuk pindah pada aku menggigitnya dua kali berturut-turut, jadi dia mungkin tidak akan datang lagi, tapi aku hanya akan melanjutkan dan menganggap yang terburuk . Tidak memikirkan sesuatu tidak akan menghentikannya untuk benar-benar melakukan sesuatu itu. Persetan. Sekarang, hari-hariku menendang kembali dengan kakiku di sofa.
Meskipun aku menyebutkan harus memikirkan sesuatu, kebenarannya adalah bahwa aku sudah memiliki sesuatu di lengan bajuku. Kamu tahu Hanya akan memberinya sedikit kerusakan otak yang ireversibel dan dengan santai mengubahnya menjadi kentang koma selama sisa hidupnya. Tidak ada yang terlalu istimewa.
aku sudah mengidentifikasi alat yang tepat yang aku perlukan untuk melakukannya, seorang golem disebut boneka kepemilikan. Seperti tersirat dari namanya, itu adalah makhluk mati yang mampu membiarkan kesadaranku memilikinya. Itu adalah pembunuh yang sempurna. aku bisa menggunakannya untuk menghilangkan pangeran dari jarak yang aman. Atau setidaknya jarak yang relatif aman.
Wayang itu hanya akan berfungsi selama masih dalam jarak seratus meter dariku sehingga aku tidak bisa melangkah terlalu jauh. Tetap saja, itu berguna. Seperti golem lainnya, aku bisa menggunakan DP tambahan untuk memberikannya seperangkat keterampilan tertentu. Heh. Oh, kemungkinannya.
Sebenarnya, akan jauh lebih cepat bagiku untuk turun ke kastil dan menyingkirkan pangeran sendiri, tapi itu sepertinya bukan ide yang bagus. Kastil itu adalah rumah bagi keluarga kerajaan dan, seperti yang diharapkan, terletak di dalam ibukota. Itu jelas dibentengi dengan segala macam pertahanan. Dan karena aku tidak terlalu tertarik untuk mengikat tali metaforis di leherku sendiri, aku pikir itu akan menjadi ide yang jauh lebih baik untuk mengirim sesuatu yang lain sebagai gantinya.
Tidak seperti aku, golem itu sekali pakai. Satu-satunya hal yang aku kehilangan dari kematiannya adalah sedikit DP. Bertani mengatakan DP sebenarnya adalah salah satu dari dua alasan mengapa Rir dan aku sering berburu belakangan ini, dengan alasan lain adalah kebutuhan untuk tumbuh lebih terbiasa dengan Zaien.
"Jadi, apa yang dipikirkan gereja tentang pangeran?" 
"Kita punya cukup banyak keraguan tentang dia yang akan berkuasa," kata Nell. "Dia tipe yang keras kepala, jadi dia kemungkinan besar akan memberi banyak tekanan pada gereja dan mencoba memaksanya untuk tunduk pada keinginannya.
“Kami berencana untuk menyelamatkan raja.” 
“Meskipun dia hilang?” 
“Ya. aku pikir kita akan melalui itu juga. "
aku mengerti. Jadi gereja mengambil sikap yang lebih tegas. Hmm, sebenarnya itu mungkin akan menguntungkan aku jika berjalan dengan baik.
"Kedengarannya bagus. Bagaimana kalau aku mengulurkan tangan kalian sedikit? " 
" Huh ... !? Yah uhm, aku akan sangat menghargainya karena kamu benar-benar kuat dan akan meyakinkan untuk memilikimu tapi ... ”Nell menatapku dengan ragu-ragu, bertanya-tanya, seolah bertanya mengapa aku mau repot. "Pangeran telah menjadi duri nyata di sisiku, jadi aku tidak terlalu menyukai prospek memiliki dia dalam kendali penuh. Kemungkinannya, dia mungkin akan mendorong seluruh pasukannya tepat ke depan pintuku, ”kataku. "Jadi aku lebih suka memiliki orang yang adalah raja sebelum kembali ke tahta. Tidak masalah jika dia ternyata mati juga, selama faksi yang menentang pangeran kembali berkuasa, mengingat bagaimana sebagian besar dari mereka menentang menyerang Hutan Jahat dan semua itu. ”
Meskipun aku tidak berbohong kepada Nell, aku juga tidak menceritakan semuanya padanya.
Ada kemungkinan bahwa mereka akan menggunakan semacam metode aneh yang tidak aku ketahui untuk melacak aku jika aku membunuh sang pangeran. Dan jika itu terjadi, seluruh negara kemungkinan akan keluar untuk darahku bahkan jika raja lama dipulihkan. Mengejar iblis yang membunuh anggota keluarga kerajaan itu wajar, terutama mengingat fakta bahwa itu adalah pangeran yang terkutuk oleh dewa.
Dan jika itu terjadi, ada kemungkinan aku akan berakhir dengan pasukan besar di ambang pintuku. aku tidak akan bisa terus hidup dalam damai. Oleh karena itu, bekerja dengan faksi anti-pangeran adalah pilihan yang jauh lebih baik, karena faksi secara keseluruhan akan menggantikanku sebagai pelakunya yang bertanggung jawab atas kematiannya.
"Uhm ... Aku tidak berpikir ada orang yang akan mempercayaimu karena kamu adalah raja iblis. aku tahu kau orang aneh, tetapi semua orang mungkin akan menganggap kamu sama seperti yang lain, ”kata Nell. Sialan, wanita. Bicara tentang melempar keteduhan. "Jangan khawatir. aku tidak berencana mengungkapkan identitasku. Katakan saja kepada mereka bahwa aku adalah seseorang yang kebetulan kau temui di sepanjang jalan dan bahwa aku memutuskan untuk melayanimu atau sesuatu. Aku bahkan akan memakai topeng, untuk jaga-jaga. "“Aku cukup yakin itu tidak akan berhasil. Kami memang memiliki alat ajaib yang menilai orang, jadi ... " 
" Oh ayolah, jangan khawatir. Tidak apa-apa. aku punya sesuatu dalam pikiran yang akan menjaga semuanya tetap terkendali. Percayalah kepadaku."
Pahlawan itu memasang ekspresi gelisah, yang aku balas dengan senyum ceria.
***

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Ultimate Antihero

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5