Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru c89

Entri Ilegal
“Apa-apaan Yuki!” Teriak Nell. 
“Apakah itu akan membunuhmu untuk menjadi sedikit lebih perhatian !?” 
“Ya, ya, cukup itu. Ayo, aku sudah minta maaf, bukan? Ditambah lagi, aku sudah memperingatkanmu sebelum aku berangkat. " 
" Peringatkan aku? Peringatkan aku !? Yang kamu lakukan hanyalah menyuruhku diam jika aku tidak ingin para penjaga memperhatikan kita! Bagaimana mungkin aku bisa tahu kalau kamu akan tiba-tiba lepas landas !? ”
Baik. Aku mengakuinya, Yang Mulia, aku bersalah. Menakuti gadis malang itu telah menjadi bagian dari rencana jahat yang menyeluruh selama ini.
“Benar, jadi aku akan senang untuk terus berbicara tentang bagaimana tidak bersalah aku, tapi sepertinya kita punya beberapa penjaga menuju jalan kita.” Meskipun aku telah mengaku bersalahku secara internal, aku tidak berniat membiarkan pahlawan ditangkap. "Bagaimana kalau kita menempatkan seluruh ini lebih baik untukmu sebentar dan kembali lagi nanti?"
Pahlawan telah membungkuk sambil memarahiku untuk mengungkapkan kemarahannya. Faktanya, dia sejauh ini bersandar di wajahnya yang tidak nyaman meskipun aku mulai membungkuk ke belakang.
aku menyebutkan sesuatu yang kemungkinan akan dia perhatikan sambil menunjuk area di belakangnya untuk melepaskannya dariku. Tentu saja, meski itu alasan yang mudah, itu sebenarnya bukan dusta. Aku bisa mendengar gemerisik baju zirah saat itu dengan cepat mendekat di lokasi kami; jelas bahwa para prajurit yang bertanggung jawab atas keamanan telah mendengar kami. Telingaku hanyalah satu dari dua sumber informasi yang aku miliki. Yang lain, petaku, jauh lebih bisa diandalkan. Itu telah terisi dengan sendirinya ketika aku memandang ke bawah kota dari atas, dan sekarang ia memberi tahu aku bahwa kami memiliki sejumlah musuh yang masuk.
Berbicara tentang petaku, sekarang mampu lebih dari itu ketika aku pertama kali mendapatkannya; aku telah lama mengaktifkan fungsi yang memungkinkannya untuk menampilkan setiap dan semua tanda tangan musuh, bahkan yang berada di luar wilayah penjara bawah tanah. Satu-satunya batasan adalah ia hanya berfungsi jika area yang dimaksud sudah aku isi.
Baru-baru ini aku menemukan cara kerja peta. Tampaknya berfungsi dengan mengirimkan sinyal yang akan menabrak partikel magis di udara untuk mendapatkan data di medan dan potensi ancaman. Dengan kata lain, ia bekerja dengan cara yang sama seperti yang digunakan lumba-lumba ekolokasi. Sonar yang akan ditemukan di kapal nelayan modern Jepang dan kapal perang juga dibuat untuk perbandingan yang baik.
Alasan aku perlu menggunakan DP untuk mengaktifkan kemampuan adalah karena hal itu benar-benar menyebabkan perubahan dalam tubuhku. Membeli fitur telah mengubah caraku berinteraksi dengan partikel ajaib. Tunggu sebentar, itu benar-benar membuat aku sesuatu di sepanjang garis manusia yang dimodifikasi secara artifisial, bukan bahwa aku manusia, tetapi kau tahu, apa pun. Bagaimanapun juga, aku pada dasarnya Sho * cker Combatman. Mungkin aku harus mulai melakukan itu semua "Yee".
"Cih," Nell mendecakkan lidahnya kesal. "Baik. Lewat sini, Yuki, ikuti aku. ”
Sialan Nell. Berhenti dengan mengklik lidah. Bicara tentang seperti wanita.
Untungnya, alasanku berhasil, dan Nell akhirnya turun dari punggungku, jadi aku meletakkan tangan di dadaku, menghela napas lega, dan pergi mengejarnya.
***
Suara derap pitter yang dibuat kaki kami saat mereka bergerak di seberang jalan batu tampaknya hampir menghilang ketika mereka mencapai gedung-gedung yang berbaris. Mereka menghilang begitu saja.
Dan itu bukan karena langkah kami berbaur dengan kebisingan warga menikmati kehidupan malam mereka. Karena suara itu tidak terdengar. Jalanan kosong, tanpa kebisingan. Langkah kaki kami hampir seperti tersedot ke dalam kehampaan tanpa suara.
"Ya ampun, memang sepi." Aku hanya bisa menyuarakan pendapat tentang lingkungan kami saat aku mencatat mereka. Tidak cukup larut malam sampai jalan-jalan menjadi seposos mereka. Seharusnya ada orang yang berkeliaran dan perlahan-lahan pulang dari kedai minuman dan sejenisnya. Namun, itu sunyi senyap. Seluruh suasana tempat itu membosankan dan kurang dalam hidup. Sobat, tempat ini jauh lebih besar dari ... Alfyro ...? Atau apa pun tempat yang Lefi dan aku kunjungi dipanggil, tapi sial itu kosong. Kurangnya orang membuatnya tampak sepi dan kotor.
"Dulu benar-benar hidup di sekitar sini, bahkan pada saat hari ini," kata Nell. “Tapi semua orang mungkin bersembunyi di rumah karena betapa berbahayanya tinggal di luar akhir-akhir ini.” 
“Ya, sepertinya benar. aku tidak akan terkejut jika para penjaga mulai memotong semua orang yang mereka lihat selarut ini. ”
Aku hanya berada di kota untuk beberapa saat, jadi aku secara alami tidak melihatnya terjadi dan ada kemungkinan itu tidak pernah terjadi atau akan terjadi, dan bahwa pikiranku hanya terjebak dalam kebiasaan karena semua biasnya. . Tetapi aku merasa seolah-olah para penjaga kemungkinan besar sudah membunuh warga dengan darah dingin atas tuduhan palsu, benar-benar omong kosong hanya karena mereka melihat mereka berkeliaran di jalan-jalan di malam hari.
Sebagai seorang mayor sejarah, aku hanya tahu bahwa tindakan seperti itu normal dalam kasus bahwa sebuah kota berada di bawah yurisdiksi angkatan bersenjata yang bermaksud menggulingkan semacam penguasa.
"aku mendengar tentang betapa buruknya segalanya, tetapi melihatnya sendiri benar-benar membuatnya betah," kata sang pahlawan. "Tunggu, apa yang kamu kenakan, Yuki? Dan kapan kau mengenakannya? ” 
“ Apa, ini? ”Aku menyeringai ketika aku menunjuk topeng yang menempel di wajahku. “Tidak ada yang istimewa. aku hanya tahu, aku pikir itu adalah ide yang baik untuk tidak menunjukkan wajahku kepada agen-agen gereja. aku agaknya raja iblis, jadi aku pikir gereja mungkin adalah salah satu musuh alamiku atau semacamnya. ”
Topeng itu luar biasa. Itu memiliki celah untuk mata, dengan hiasan di bawah masing-masing. Mata kiri beristirahat di atas sebuah bintang, dan di sebelah kanan ada tetesan air mata. Mulut topeng itu dipelintir menjadi senyum lebar lebar. Dan meskipun sepertinya lebih mirip badut daripada yang lainnya, itu tetap saja mengeluarkan aura menyeramkan.
aku sebenarnya telah mendapatkan topeng itu beberapa waktu yang lalu. aku telah menghabiskan sedikit waktu menjelajahi katalog untuk penyamaran, dan ini kebetulan merupakan item yang menarik perhatianku. Itu sangat buruk sehingga aku tidak bisa membantu tetapi mengambilnya dan menyimpannya di penyimpananku saat aku melihatnya. Agak sulit untuk melihat hal-hal di depanku ketika aku memakainya, tetapi tidak bisa membantu. Lagipula aku butuh penyamaran. Baiklah, ya, aku akui itu omong kosong. Aku hanya memakainya karena betapa kerennya itu. Bukannya aku salah. Mereka tidak akan mengingat wajahmu jika yang mereka lihat hanyalah topeng badassmu. Sialan, itu sangat pintar aku harus menggunakan salah satu jariku untuk memberi diriku keran di kepala.
"Aku tidak begitu yakin apakah ada gunanya memakai topeng ..." kata sang pahlawan, dengan ragu-ragu. "Dan apakah kamu benar-benar yakin semuanya akan baik-baik saja? Aku akan mendapat banyak masalah jika mereka tahu aku membawa raja iblis kembali bersamaku ... " 
" Tidak masalah. Semuanya baik. "" ... Dan aku benar-benar tidak bisa membantumu memaksamu masuk ke markas besar kami, tidak peduli apa yang kau katakan. Itu bukan sesuatu yang bisa aku kompromikan, jadi kau mungkin harus puas tinggal di luar, oke? " 
" Ya, aku mengerti. Jangan khawatir. Dinginkan, ”kataku. aku berencana untuk melakukan sesuatu yang lain saat kau duduk dan bertemu dengan orang-orang. Sial, aku mungkin akan berakhir mengikuti agendaku sendiri meskipun aku diijinkan.
Tidak perlu bagiku untuk mengimbangi gereja dan kekuatannya. Yang aku inginkan hanyalah menggulingkan sang pangeran dan meminta gereja mengambil pujian. Itu dia. Semua detail lainnya kurang lebih tidak penting. Satu-satunya alasan aku menemani Nell sejauh ini adalah untuk mengumpulkan intel — satu-satunya yang kubutuhkan dari gereja. Eh. Terserah. Bagaimanapun, aku mungkin hanya akan berakhir duduk di sekitar sampai aku melihat apa yang gereja lakukan dan kemudian mencari tahu ke mana harus pergi dengan sisa rencanaku dari sana.
"Kau tidak membuatku merasa ini bukan ide yang buruk ..." Pahlawan itu berbicara dengan agak cemas ketika dia berhenti di depan sebuah bangunan kumuh yang terletak di gang. "Tapi bagaimanapun juga, kita di sini."
Sepintas, itu tampak seperti semacam toko, yang sangat usang sehingga hampir tidak berfungsi. Tanpa ragu-ragu atau khawatir bahwa dia tiba di tempat yang salah, Nell memberi pintu serangkaian ketukan bermotif. Suara laki-laki yang teredam menanggapinya tak lama setelah itu.
"Terminus," katanya. 
"Merakit," jawabnya.
Panel kecil di atas gagang pintu dibuka dengan menggeser ke samping. Ada tangan yang terulur darinya. Itu terbuka dengan telapak tangannya menghadap ke atas.
"Sigilmu."
Pahlawan itu mengeluarkan segel yang dia gunakan kembali ketika Lefi dan aku harus memasuki kota manusia yang kami kunjungi beberapa waktu yang lalu dan menyerahkannya. Pria itu menariknya ke dalam dan terdiam seolah memeriksanya.
Keheningan bertahan selama beberapa saat yang tidak nyaman.
"Kami telah menunggu Anda kembali, Nyonya." Nada suaranya benar-benar berubah pada saat berikutnya ia mengangkat suaranya. “Kami sangat senang melihat Anda masih dalam kesehatan yang baik. Saya sangat menyesal atas ketidaknyamanan ini, tetapi saya harus meminta Anda untuk berdiri sebentar sementara saya mencari anggota organisasi kami yang mengenali Anda sebelum saya mengizinkan Anda masuk. Sayangnya, aturannya adalah aturannya, dan harus dipatuhi. ”
aku merasakan pria itu meninggalkan pintu tanpa menunggu jawaban.
"Sial, itu luar biasa," gumamku, terkesan. "Kalian benar-benar baru saja membuat gereja terlihat seperti semacam organisasi rahasia yang menyeramkan." 
"... Aku cukup yakin itu jenis kesan yang harus kamu simpan untuk dirimu sendiri," kata Nell, kesal.
Ya aku tahu. B me, b me
“Nell! Kamu kembali!"
Pintu reyot, setengah lapuk itu dibanting terbuka dengan kekuatan sedemikian rupa sehingga kupikir akan terbang dari engselnya. Seorang wanita lajang berlari keluar dari dalam dan melompat ke pahlawan dengan pelukan yang terlalu energik.
"Senang bertemu denganmu lagi, Carlotta." Nell mengembalikan pelukannya dan dengan penuh kasih sayang melingkarkan tangannya di pinggang wanita itu.
Glomper yang dimaksud cukup keren. Dia memiliki sosok yang luar biasa dan wajah yang cantik yang sepertinya menundukkan suasana kecerdasan. Aku tidak bisa menjelaskan mengapa, tapi dia juga memberi kesan bahwa dia adalah tipe orang yang mau menerima keinginan kuat.
Armornya terlihat sangat mirip dengan milik Nell. Itu adalah desain yang ringan, dan ketika dikombinasikan dengan pedang di pinggangnya, membuatnya terlihat seperti semacam paladin atau ksatria suci; dia pasti berhubungan dengan gereja. Kurasa dia mungkin salah satu yang dibicarakan Nell ketika dia menyebutkan ada kelompok yang harus dia temui dan yang lainnya.
“Mereka mengatakan kepadaku bahwa kamu pergi MIA! aku sangat khawatir! ”Seru Glomper McGlompface ketika dia menghujani sang pahlawan dengan penuh kasih sayang dari seorang kakak perempuan. “Keamanan ibu kota semakin ketat. Kami belum dapat berkomunikasi dengan agen kami di luar belakangan ini. Kerja bagus membuatnya masuk! " 
" Aku benar-benar minta maaf atas semua kekhawatiran yang aku sebabkan padamu, "kata Nell. 
“Jangan khawatir tentang itu, itu bukan salahmu! Yang penting bagiku adalah kau aman! ”Ksatria yang lain segera datang untuk membela sang pahlawan. "Ini semua kesalahan atasan karena memberimu perintah konyol itu."
Perintah konyol ...? Oh, dia pasti sedang membicarakan bagaimana Nell dikirim ke tempatku.
...
...
…Tunggu sebentar. "Perintah konyol?" Omong kosong! Yang dia lakukan ketika dia datang adalah berkeliaran di sumber air panas, menendang kembali, dan bersantai sebelum langsung pulang!
"Omong-omong," kata Nell. "Ada seseorang yang ingin aku perkenalkan denganmu, Carlotta." 
"Ada ...?"
Hanya setelah penyebutan Nell, ksatria lainnya akhirnya memperhatikanku. Dia melepaskan Nell dan mengarahkan pandangan tajam ke arahku. Dia jelas waspada. Melihatnya seperti itu segera mengingatkan aku pada sebuah piala Jepang klasik. Sejujurnya aku tidak bisa membayangkan membayangkannya mengucapkan kalimat "Kh ... Bunuh aku" tua yang baik setelah menderita kekalahan di tangan seseorang dengan niat tidak senonoh. Sialan, aku benar-benar merosot.
"Dia salah satu dari ... anggota party baruku," kata Nell. "Aku kebetulan menemuinya beberapa waktu lalu, dan kami pada dasarnya saling menempel sejak saat itu. aku membawanya karena aku pikir dia mungkin bisa membantu kita. Dia benar-benar kuat, dan juga cukup bisa dipercaya. ” 
“ Senang bertemu denganmu, ”kataku saat aku dengan ringan melambai ke arah ksatria suci. “Namanya Wye. kau dapat menganggap aku sebagai sesuatu yang sejalan dengan pelayan. "" Apakah kau benar-benar yakin kami bisa mempercayainya ...? "Tanya ksatria. "Topeng yang dia kenakan membuatnya tampak sangat mencurigakan ..." 
"A-Aku yakin," kata Nell. "Aku tahu topengnya agak aneh, tapi dia orang yang benar-benar baik ..."
Apa itu tadi? Jika kau punya sesuatu untuk dikatakan tentang topeng badass ini, maka katakan saja ke wajahku, sialan!
***

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5