Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru c93

Panti Asuhan - Bagian 2 
"Oke anak-anak, ambil mangkukmu dan bentuk garis!" Pahlawan berbalik menghadap anak-anak setelah menggunakan sendok untuk mengaduk panci sup daging sapi yang terletak di atas meja di halaman panti asuhan. Meskipun panti asuhan sering membuat orang berpikir tentang kemiskinan, tanah itu ternyata sangat besar. Ada banyak ruang bagi anak-anak untuk bermain-main dan bermain. "Kamu tidak akan mendapatkan apa-apa jika kamu tidak menunggu giliranmu, jadi jangan berpikir untuk memotong di depan satu sama lain!" 
"Oke !!" Anak-anak dengan penuh semangat menanggapi sebelum dengan patuh mengatur diri mereka menjadi satu file yang rapi dan tunggal baris.
Sementara anak-anak adalah alasanku awalnya menyiapkan makanan, mereka bukan satu-satunya yang menghadiri sesi chow kecil kami. Carlotta dan direktur panti asuhan juga hadir dan dicatat.
"Hidangan itu memiliki bau yang cukup memikat," kata Carlotta. "Apa namanya lagi?" 
"Uhmm ... Kurasa dia bilang itu disebut sup daging. Dia melakukan semua penyedap dan hal-hal, jadi aku tidak tahu bagaimana dia membuatnya. Apakah kau mau, Carlotta? Ada banyak hal, dan aku yakin anak-anak tidak akan bisa menyelesaikannya sendiri. " 
" aku mungkin juga punya sedikit. " 
" Bagaimana dengan Anda, Nona uhm ... Firni, kan? " 
" Yah ... kurasa sedikit tidak akan sakit. ”Direktur panti asuhan mengangguk ragu-ragu. “Terima kasih banyak untuk melakukan ini. kalian seharusnya menjadi tamu kami, jadi kami yang menunjukkan keramahtamahan kepada kalian. Dan lagi…"
"Tidak apa-apa." Nell tersenyum. “Dia sudah mengatakan ini, tapi kami yang tiba-tiba muncul di depan pintu rumahmu dan meminta untuk menginap. Anggap ini hanya cara kami menutupi hutang kami. ”
Sementara ada lebih dari cukup rebusan untuk berkeliling, itu bukan satu-satunya hidangan di menu. Aku berada di samping meja sebelah, mengukir hidangan kedua, daging panggang utuh, menjadi potongan-potongan seukuran gigitan yang bisa dinikmati anak-anak dengan mudah.

Mereka tampaknya menemukan pemandangan aku memotong sepotong daging yang lebih besar menjadi beberapa yang lebih kecil yang menarik, karena mata mereka praktis terpaku pada tanganku ketika mereka melakukan proses itu. Oke tidak, itu omong kosong total. Mereka benar-benar tidak sabar untuk menggali dan aku tahu itu.
Kemungkinannya, mereka membayangkan bagaimana kedua hidangan itu akan terasa. Meskipun mereka tampaknya tidak mengenali kedua hidangan itu, mereka jelas memiliki harapan yang sangat tinggi — yang tidak masalah. Keduanya lezat. aku yakin mereka akan senang dengan apa yang mereka dapatkan. Namun aku tidak. Garis pemikiran normal orang Jepang adalah memasak semacam kari. Itu hanya standar ketika harus memberi makan sekelompok anak-anak yang lapar. Tapi tidak ada beras. aku tidak mengharapkan situasi, jadi aku tidak repot-repot membawa makanan berbasis biji-bijian. Karena itu, aku harus memikirkan sesuatu yang akan baik-baik saja hanya sebagai roux tanpa ada yang menyertainya. aku akhirnya memilih sup daging sapi. Meskipun itu tidak memuaskan keinginanku untuk estetika Jepang.
"Selanjutnya!" Aku memanggil barisan untuk bergerak setelah meletakkan beberapa potong daging di atas salah satu piring anak-anak. 
"Itu aku!" Yang berikutnya segera melangkah, mengulurkan mangkuk, dan tersenyum. “Topeng yang kamu pakai sekarang terlihat sangat keren, Tuan Topeng!” 
“Kamu punya mata yang bagus, nona muda. Kamu tahu apa yang kami lakukan dengan gadis-gadis baik sepertimu? ”Aku menyeringai. "Kami memberi mereka sepotong daging ekstra." 
"Yay!"
Aku menghias sup daging sapi di mangkuk gadis itu dengan beberapa irisan daging dan kemudian menyerukan antrean untuk bergerak lagi.
Meskipun aku menyebutnya potongan ekstra, jumlah pujian pasca-topeng kurang lebih menjadi standar. Semua orang mendapat irisan ekstra karena semua orang segera mengetahui fakta bahwa memuji topengku akan memberi mereka lebih banyak makanan. Heh. Mereka mungkin hanya mengatakannya sebagai hadiah saat ini, tapi aku yakin mereka akan berbalik jika mereka terus melakukannya. Mereka pasti akan tahu seberapa buruk topeng ini. Bukannya aku akan bertahan cukup lama untuk itu terjadi. Tapi kamu tahu.
Karena tidak penting, sebenarnya aku telah bertukar topeng dengan yang lain sambil berkeliaran di dapur. Topengku saat ini tidak berwajah penuh seperti yang terakhir aku pakai. Ada lubang di mana mulut itu sehingga aku bisa bergabung dengan semua orang dalam makan. Aku tahu pasti bahwa topeng itu akan menjadi lebih menjengkelkan daripada apa pun saat menyangkut waktu makan. Itu akan menghalangiku karena fakta bahwa itu adalah penghalang fisik antara mulutku dan apa pun yang ingin aku masukkan ke dalamnya. aku tidak ingin merobeknya dan akhirnya menunjukkan wajahku. Itu hanya akan membuat aku merasa seperti orang idiot.
Yang mengatakan, tidak ada gunanya bersembunyi di balik topeng untuk memulai. Tapi aku tidak peduli. Sejujurnya, semua perilakuku berasal dari pemikiran yang agak dangkal — mengenakan topeng membuatku merasa seperti seorang bajingan. Pembenaran aku semua adalah alasan yang aku ajukan untuk memberikan aku rasa validasi diri.
"Apakah kamu benar-benar baik-baik saja dengan memberikan semua ini secara gratis?" Carlotta mengerutkan kening. “Itu pasti membuatmu mengeluarkan uang yang cukup banyak. Aku tahu kamu menggunakan daging monster dan banyak rempah-rempah. ” 
“ Tidak apa-apa. ”Aku mengangkat bahu ketika aku melihat anak-anak dengan gembira melahap makanan mereka. “Monster yang aku dapatkan dari daging ini tidak terlalu kuat. Tidak perlu banyak usaha untuk memburu mereka. Rempah-rempahnya adalah… kurang lebih buatan sendiri, jadi aku juga tidak benar-benar mengeluarkan biaya yang signifikan di bagian depan itu. ”
Satu-satunya hal yang membuat aku rugi adalah pangkalan yang aku gunakan untuk sup daging sapi. Dan itu hanya merupakan pengeluaran DP kecil.
aku hanya melakukan apa yang aku miliki untuk kepuasan diri sendiri. Semua waktu yang saya habiskan di sekitar Illuna dan Shii benar-benar telah mengubah caraku memandang anak-anak. aku tidak terlalu menyukai mereka dalam kehidupan terakhirku. Tetapi sekarang, segalanya berbeda. Melihat mereka menderita merobek hati sanubariku. aku membantu mereka karena aku tidak ingin hatiku berdarah untuk mereka. aku segera menyadari bahwa aku cenderung cenderung menjaga perilaku ini terus maju, jadi aku segera mengadopsi kebijakan baru: aku tidak akan pergi keluar dari caraku untuk mencari anak-anak hanya untuk membantu mereka, tetapi aku akan membantu mereka yang berada di tempatku saat ini juga. sekitar.
Aku agak sedikit suka suasana barbekyu, jadi akhirnya aku membuat seluruh daging panggang di halaman. Aroma daging panggang di tengah kekurangan makanan telah menarik banyak orang ke depan panti asuhan.
"Hei ... kau mencium sesuatu?" Tanya seorang pejalan kaki. 
"Ya bung. Bukan apa-apa yang aku kenali, tapi pria itu baunya enak. Itu membuatku benar-benar lapar, ”jawab yang lain.
Tidak butuh waktu lama bagi orang banyak untuk terbentuk di jalan di depan panti asuhan. Banyak yang mengintip melalui gerbang, mata mereka ternoda oleh kecemburuan yang lapar. Hmm ... kau tahu apa? Ini sebenarnya bisa menjadi peluang yang cukup baik.
“Hei Nell, kamu keberatan mengambil alih sebentar?” 
“Hah? Uhm, tentu. ”
aku meninggalkan melayani semuanya hingga pahlawan dan menuju ke arah kerumunan.
"Apakah kamu brengsek lapar?" Aku mengambil sikap yang mengesankan dengan menyilangkan tanganku ketika aku mengajukan pertanyaan. 
"Y-Ya!" Meskipun mereka mulai mencurigaiku, beberapa anggota kerumunan segera menyadari niatku. 
"Apakah kamu melewatkan rasa daging?" 
"Ya ampun !!" Tanggapan kedua datang dengan cepat, dan membawa lebih banyak energi daripada yang pertama. Kerumunan mulai bersemangat. 
"Kalau begitu daging akan didapat," kataku. "Tapi hanya jika kamu membantuku."
aku membuka kotak barangku dan menuangkan sekelompok mayat monster ke jalan.
"U-Uh huh ..." Kerumunan tersendat sebagai tanggapan terhadap pengenalan tiba-tiba sejumlah makanan.
Daging dalam inventarisku dapat dibagi menjadi dua kategori berbeda: daging yang telah disembelih, dan daging yang masih berbentuk monster. aku telah merencanakan untuk memberikan semua daging yang siap untuk diubah menjadi makanan ke panti asuhan. Sementara itu akan meninggalkanku dengan banyak untuk memuaskan seleraku, hal-hal yang membuat aku merasa jauh lebih tidak nyaman untuk digunakan. Namun aku memutuskan untuk menanggungnya, demi panti asuhan.
Atau paling tidak, seandainya aku tidak menemukan sumber tenaga murah yang tiba-tiba dan nyaman. Mungkin juga gunakan apa yang kau punya, kan?
"Tidak ada lagi rebusan. Jadi kamu tidak mendapatkan barang yang kau cium, ”kataku. “Tapi, masih ada banyak daging untuk dimakan. Atau setidaknya akan ada jika itu benar-benar siap untuk pergi. Seperti yang aku yakin kau bisa lihat, itu agak kurang siap. Dan kamu tahu apa artinya itu. Jika kau ingin makan, kau harus bekerja. ”
Beberapa anggota kerumunan melangkah maju.
“Itu adalah sesuatu yang bisa aku tangani, tanpa keringat. Shop sudah tutup sekarang, tapi aku menjalankan toko daging. aku tidak punya masalah mengerjakan beberapa pekerjaan yang biasanya aku tangani setiap hari, ”kata seorang anggota kerumunan. 
"Hitung aku juga. aku mungkin tidak terlihat seperti itu, tetapi aku dulu seorang petualang. Dan aku cukup mahir dalam hal memotong monster untuk bagian mereka, ”tambah yang lain. 
"Kamu bisa meninggalkan semua masakan untukku! aku memasak untuk restoran terdekat, ”kata yang ketiga. 
“Aku akan membawakan kita beberapa piring! aku punya beberapa yang cukup besar untuk digunakan untuk barang-barang semacam ini di rumah! ”Kata yang keempat.
Massa yang tidak terorganisir segera membentuk tim pemogokan dan mulai bekerja.
"Bagus," aku menyeringai. "Sekarang dengarkan. Satu-satunya orang yang bisa makan adalah mereka yang berkontribusi. Dan jangan menyentuh makanan sampai kalian selesai melakukan bagian kalian. Jangan khawatir karena terlalu sedikit. 'Karena begitu kamu selesai, aku akan mendorong begitu banyak ke tenggorokanmu sehingga kamu akan memohon padaku untuk berhenti!'
Aku terus bertingkah sombong sembari menyuarakan sedikit dorongan terakhir. Agar adil, aku punya hak untuk menjadi penuh dengan diriku seperti yang aku inginkan. Bagaimanapun, akulah yang memasok makanan. Seluruh peristiwa ini benar-benar mustahil tanpaku.
Mwahahahaha! aku terkekeh secara internal. Bekerja, Plebians bodoh. Bekerjalah dan berikan aku semua pekerjaan murah yang pernah aku inginkan!
Kerumunan di depan panti asuhan menyebabkan orang lain mengajukan pertanyaan dan berbondong-bondong ke sana. aku meningkatkan jumlah daging monster yang tersedia sebagai tanggapan terhadap perubahan ukuran kerumunan, oleh karena itu meningkatkan jumlah pekerjaan yang harus diselesaikan. Itu, pada gilirannya, menghasilkan lebih banyak suara, yang menyebabkan orang-orang memperhatikan keramaian. Itu adalah lingkaran iblis, siklus yang terus menerus menyusup ke dalam dirinya.
Tidak butuh waktu lama untuk jalan yang ditempati panti asuhan untuk berubah menjadi tempat yang pada dasarnya merupakan tempat festival dadakan.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Ultimate Antihero

Tensei Shitara Ken Deshita

Last Embryo

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)