Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru c100

Sebuah Pertempuran Dalam Kastil - Bagian 2 
Hal pertama yang aku dan raja lakukan setelah percakapan kecil kami tentang membunuh putranya adalah pindah. Kami perlu mendapatkan putri kecil di tempat yang aman. Karena kami tahu bahwa sekutu kami akan berada di suatu tempat di depan, kami memotong bagian dalam kastil dan menuju ke depan. Lihatlah, regu penyelamat ada di sana menunggu kami. Langkah mereka begitu cepat sehingga menonton mereka hampir sedikit menarik.
"Yang Mulia! Kamu aman! ”Carlotta, yang berada di depan pasukan, memuji raja begitu dia melihatnya sebelum berbalik ke arahku dengan sedikit pandangan curiga. "Kaulah yang menyelamatkannya, aku mengambilnya ...?"
Carlotta adalah komandan tertinggi operasi ini. Namun, entah bagaimana aku berharap dia ada di sini. Dia hanya terlihat seperti tipe yang akan membawa ke garis depan dan memerintahkan tentara untuk mengikutinya saat dia masuk ke medan. Dan dia juga bukan satu-satunya wajah yang dikenalnya.
"Oh, hei, Nell. Senang melihatmu di sekitar bagian ini. " 
" Tunggu, Yu-Kenapa kau ada di sini !? "tanya Nell.
Kehadiran pahlawan menegaskan bahwa gereja memang memandangnya sebagai aset penting. Tidak mungkin mereka akan menempatkannya pada misi yang begitu penting seandainya mereka merasa sebaliknya.
"Menjelaskan itu semua akan sangat menyebalkan, jadi aku tidak."
Nell tampak seperti akan mengeluh, tetapi bosnya memotongnya sebelum dia bisa.
“Hentikan, Nell. aku juga ingin bertanya kepadanya banyak, banyak hal, tetapi ini bukan waktunya untuk itu. kita berada di depan keagungan-Nya, dan kita tidak ingin menyia-nyiakan waktunya. Simpan pertanyaan apa pun untuk nanti. ”Ksatria itu berlutut saat dia memberi kuliah kepada bawahannya. Segera, seluruh unitnya mengikuti. "Yang Mulia, kami senang melihat Anda dan putri Anda dalam keadaan sehat. Tidak ada yang lebih berarti bagi kami selain keamanan Anda. " 
" Cukup, "kata raja. “Angkat kepalamu. Tidak perlu bagimu untuk berbasa-basi. Ini dalam keadaan darurat, dan aku melihat itu hanya rasional bahwa kita bertindak dengan cara yang sesuai dengan itu. "
" Dipahami, Yang Mulia. "
Carlotta bangkit dan menoleh ke unitnya untuk memerintahkan mereka melakukan hal yang sama. aku menggunakan sedikit perhatiannya untuk berbisik ke telinga raja.
“aku kenal orang-orang ini, dan mereka mengenalku. Tetapi mereka tidak tahu siapa aku sebenarnya, jadi jangan memberikan aku. ”
Raja memberikan anggukan sekecil mungkin. Dia juga bersikap seperti orang yang licik.
aku belum memberi tahu orang tua keras kepala itu tentang kebenaran. Nell tahu identitasku, tetapi kupikir sebaiknya aku tidak mengatakan itu padanya.
"Mengingat situasinya, Yang Mulia, bisakah aku menyarankan agar segera dievakuasi? Sebagian dari unit ini akan menemani Anda dan memastikan Anda selamat. " 
" Tolong evakuasi saja putriku, "kata raja, dengan tegas. "Aku takut aku harus tetap tinggal."
"Tuan ..?" Carlotta membuat ekspresi heran, seolah-olah dia tidak pernah berharap bahwa dia akan ditolak. 
“Adalah pemahamanku bahwa kau akan segera membuat jalan menuju alasan bodoh seorang putra. Aku akan bergabung denganmu untuk memastikan kematiannya. " 
" T-Tapi Yang Mulia ... "Carlotta mengerutkan keningnya. Dia sama sekali tidak tahu bagaimana harus bereaksi terhadap saran raja yang tak terduga. 
“aku mengerti bahwa aku meminta bantuan yang signifikan. Tapi aku bersikeras. kau harus mengantarku ke sisinya. "
Dan dia menjadi orang tua yang keras kepala mungkin juga tidak membantu.
Percakapan mereka segera berakhir tak terduga, tiba-tiba. Keahlianku mulai membunyikan alarm di kepalaku. Musuh telah datang dan krisis menimpa kami. Kekuatan respons Deteksi Krisis berubah berdasarkan tingkat keparahan ancaman. Sebagai contoh, Illuna suka memukulku ketika dia mulai marah. Dia akan memukul bagian bawah kepalan tangannya ke dadaku. Itu jelas sebuah serangan, tetapi skill itu menilai hal itu sangat tidak penting sehingga benar-benar diabaikan. Namun, keterampilan itu akan mulai membunyikan alarm saat Lefi mencoba hal menggemaskan yang sama. Itu akan menanamkan rasa krisis yang luar biasa di setiap serat keberadaanku.
Sensasi yang aku rasakan saat ini sama sekali tidak dekat dengan ancaman seorang Lefi yang marah, tetapi itu masih cukup ancaman untuk menyebabkan keterampilan meletus. Berdasarkan apa yang aku alami di dalam Hutan Jahat, sensasi seperti itu berarti bahwa serangan yang diluncurkan dengan caraku adalah salah satu yang akan menyebabkan kerusakan yang signifikan jika aku tidak segera bereaksi. Dan dengan demikian, aku mengambil tindakan yang hampir bisa disebut refleksif. Aku mengangkat bilah yang selama ini kuletakkan di atas pundakku dan memegangnya di atas kepalaku untuk memblokir serangan yang datang.
Dentang keras menusuk telingaku dan kejutan tumpul mengalir di lenganku. Serangan itu berat. Bahkan, itu sangat berat sehingga aku tidak bisa tidak berpikir bahwa penyerang telah melompat dari kastil untuk memberikan serangan pertamanya sedikit keuletan.
“Kamu benar-benar memblokir itu? Tidak buruk! Tidak buruk sama sekali! "
Aku berbalik untuk melihat penyerangku, seorang pria kekar dengan senjatanya ditarik dan siap untuk pergi. Raut wajahnya ... salah. Dia sangat bahagia dan terpesona hingga aku tidak bisa menahan perasaan bahaya. Demi kesucianku.
"Aduh, tidak! Kau tetap keluar dari pantatku! ”
aku hampir menemukan kata-kataku sendiri ketika aku berbalik dan berusaha untuk memukulnya dengan tendangan bangsal lokomotif. Tapi tidak seperti orang lain yang aku lawan hari ini, dia berhasil mengelak dan mengambil posisi dengan pedangnya. Sekali lagi, aku diserang oleh rasa jijik naluriah.
Dia cabul.
aku hanya bisa tahu.
"Hahaha!" Pria itu tertawa. “Aku hanya mengambil pekerjaan yang menyebalkan ini karena kudengar aku akan mendapat kesempatan untuk melawan ksatria wanita gereja yang terkenal, atau bahkan pahlawan itu sendiri. Tetapi apakah kau akan melihat di sini! aku mendapatkan sesuatu yang lebih baik bagi diriku sendiri! Hari yang sangat beruntung! Jika aku tahu seseorang sepertimu akan datang, maka aku akan melepaskan diriku lebih awal! ”
Pria itu menyeringai seluas mungkin yang bisa dilakukan manusia sementara matanya mulai bersinar dengan kilatan tajam. Kotor. Sial sekali. Tuhan tolong aku. Bajingan ini salah satu dari mereka aneh terobsesi dengan pertempuran. Dan salah satu yang benar-benar kacau itu.
Perlengkapannya menunjukkan fakta bahwa dia adalah prajuritmu sehari-hari. aku akan sangat senang jika ternyata dia pada dasarnya memakai kain, tapi sayangnya, itu kebalikannya. Menganalisa memberi tahuku bahwa perlengkapannya jauh lebih baik daripada apa pun yang anggota mampu pangkat dan file belaka. Dia mengatakan sesuatu tentang pekerjaan, bukan? aku kira itu mungkin akan membuatnya menjadi tentara atau petualang.
Pintu masuk cabul kasar menyebabkan raja dan para ksatria tegang.
"A-Apa kamu baik-baik saja !?" tanya Nell dengan nada panik. 
"aku baik-baik saja. Jangan khawatirkan aku. Lakukan saja apa yang harus kamu lakukan. ”
Orang mesum yang gila perang sepertinya menilaiku sebagai musuh yang layak atau apa. Dia bahkan tidak lagi mempertimbangkan orang lain. Mereka semua meninggalkan fokusnya. Pedangnya diarahkan padaku dan hanya aku. Dia tidak mungkin mengejar raja dan para ksatrianya selama aku masih ada. Ughhhhhhhhhh. Persetan. Beri aku istirahat. Lihatlah, aku seorang pasifis. Tentu, aku berkelahi, tetapi hanya karena itu benar-benar diperlukan. aku hanya melakukan apa yang harus aku lakukan, tidak lebih. Karena tidak seperti kemunduran ini, aku sebenarnya tidak suka hampir membuat diriku terbunuh.
Seorang anggota tim penyelamat berusaha menyerang pria itu. Dia bergerak dengan cara ninja, mendekati cabul dari belakang, dan berusaha untuk memukul salah satu titik buta nya.
Tapi itu tidak berhasil.
"Keluar dari sini, goreng kecil. Pesta ini eksklusif. Hanya undangan. "
Ada flash. Sekutu yang telah menyerang terbelah dua. Kematiannya mendorong Carlotta untuk mengklik lidahnya dengan kesal. "Apakah kau akan membutuhkan cadangan?"
"Nah, aku baik-baik saja. Jika ada, kalian hanya akan menghalangiku. "
Jika aku harus menggambarkan Zaien dalam satu kata, aku akan menganggap bilah itu besar. Jangkauan efektifnya terlalu besar bagiku untuk mau repot-repot menghitung sekutu yang mungkin ada atau tidak menghalangi. Bukan tidak mungkin, tapi aku hanya tidak mau repot. Aku tidak terlalu hebat dalam permainan pedang. Kemungkinannya adalah, aku akan mengacaukan dan tanpa sengaja membelah siapa pun yang bergerak untuk mendukungku.
“Olga! Duo! " 
" Ada apa, Nyonya? "
" Kalian berdua mengambil putri raja dan segera mundur. Sisanya, untukku. Kami akan mengawal Yang Mulia. " 
" Ya, Nyonya! " 
" Yang Mulia, cobalah yang terbaik untuk tidak menyimpang dari pihak kami. " 
" Tentu saja, "kata raja. 
"Aku akan meninggalkanmu untuk merawatnya, Wye, tapi jangan mati," kata ksatria. "Aku masih punya banyak hal untuk ditanyakan padamu." 
"B-Berhati-hatilah!" Tambah Nell. 
“Ya, ya, aku mengerti. Cepat dan pergi. ”Aku terus menatap ke depan dan melatih musuh saat aku berbicara.
Kedua gadis itu mengangguk dan pergi untuk pergi menjalankan tugas mereka.
Pada akhirnya, hanya dua yang tersisa adalah aku dan si cabul yang gila pertempuran.
"Kamu yakin tidak perlu mengejar raja?" Tanyaku. “Bukankah membunuhnya adalah tujuanmu?” 
“Itu bukan masalah. Kontrakku hanya mengatakan bahwa aku bertugas memerangi siapa pun yang kuat, ”katanya. "Dan aku cukup yakin orang terkuat di kelompok itu adalah kamu."
Crimson muncul di wajah pria itu ketika ekspresinya berubah menjadi seorang gadis memerah. “Aku pria yang beruntung. Aku tidak percaya aku bisa menghadapi musuh yang kuat. Ini juga pasti karma. Melakukan perbuatan baik setiap hari akhirnya menjadi lingkaran penuh! "
Keparat Keparat Keparat Kotor. Ya Tuhan. Itu benar-benar ungkapan paling menjijikkan yang pernah kulihat dalam hidupku. Seseorang buatkan aku pemutih. Untuk mataku. Sekarang! Aku benar-benar tidak bisa membayangkan sesuatu yang lebih menjijikkan daripada pria di depanku.
"Perbuatan baik? Melihatmu, baunya seperti omong kosong, ”aku meludah. Bahkan hanya memiliki cabul sekitar telah meninggalkan rasa tidak enak di mulutku, jadi aku menendang udara dan memulai pertempuran.
Gerakanku sangat cepat sehingga hampir seperti aku telah memulai pertarungan dengan teleport.
***

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Ultimate Antihero

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5