Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru c88

Sebuah Pesta Tidur Gadis Saja
Meskipun infiltrasi Yuki ke ibu kota memang merupakan peristiwa penting, itu bukan satu-satunya yang terjadi malam itu. Bahkan, sekelompok wanita tertentu telah mengorganisir sedikit kumpul-kumpul, yang klimaksnya terjadi pada waktu yang hampir bersamaan ketika seorang Raja Iblis tertentu berhasil melewati tembok.
Lefi, Lyuu, dan Leila duduk saling berhadapan di atas serangkaian futon. Mereka bertiga telah mengambil fakta bahwa Yuki keluar dari rumah sebagai kesempatan untuk membahas topik yang mereka tidak berani sebutkan di hadapannya. Itu adalah malam yang disebut gadis, kecuali fakta bahwa mereka tetap tinggal sebagai lawan pergi keluar. Tentu saja, acara itu tidak hanya berlangsung di bagian akhir malam itu, dan tiga yang hadir bukan satu-satunya yang hadir. Shii dan Illuna sama-sama berpartisipasi dalam fase sebelumnya, hanya tertidur ketika waktu tidur mereka tiba. Yang pertama telah kembali ke bentuk lendirnya dan menempatkan dirinya di atas bantalnya, sementara yang terakhir pingsan dengan kepalanya bersandar di pangkuan Lefi.
"Oh ya Lefi, itu mengingatkanku!" Lyuu menoleh ke gadis naga untuk menjawabnya dengan sebuah pertanyaan. "Kau tahu aura santai yang aneh yang Guru miliki di sekelilingnya? aku tidak tahu mengapa, tetapi 'melingkarinya cukup banyak selalu membuat aku merasa tenang dan aman.' 
"Itu adalah efek dari mana yang memancar dari dirinya." 
"Mana?" Meskipun Lefi telah menjawab pertanyaan Lyuu , Leila sudah bicara sebelum serigala bisa menjawab. Topik itu menggelitik minatnya. 
“Semua makhluk hidup membocorkan energi ajaib yang dikandungnya. Individu memiliki perbedaan halus yang memungkinkan orang lain untuk membedakan mereka, ”kata Lefi.
"... Begitu." Leila berhenti sejenak sebelum mengangguk untuk mengakui klaim gadis berambut perak itu. 
“Itu akan menjelaskan mengapa aku merasa seolah-olah setiap individu tampaknya memiliki semacam aura. Masuk akal untuk itu menjadi sesuatu yang berbasis di mana. ”
"Tepat. Mana adalah reflektif dari individu. Itu dapat digunakan untuk membedakan apakah seseorang adalah binatang buas, iblis, atau naga dan menceritakan banyak tentang sumbernya. Karena itulah kehadiran Yuki membuatmu tenang. Itu tidak lain adalah aura penenangnya yang menarik orang lain kepadanya. Itulah sebabnya Illuna tumbuh begitu dekat dengannya dalam waktu sesingkat itu, ”kata Lefi. Dia menggunakan jari-jarinya untuk menyisir rambut vampir yang memujanya seperti saudara perempuan ketika dia berbicara. “Dan itu adalah salah satu alasan mengapa sang pahlawan memilih untuk melonggarkan penjagaannya dan mengajaknya bercakap-cakap, dengan yang lain karena kurangnya niat buruknya. Kurasa orang bisa mengklaim ini bakat, semacam itu. " 
" Maksudmu Whaddya? "
"Dia seorang wanita yang alami, seorang syair yang dapat dengan mudah menipu wanita jika dia merasa perlu," ejek Lefi. "Aku tidak akan terkejut menemukan bahwa dia telah melakukan tindakan seperti itu di masa lalu."
Cara gadis naga berakhir dengan mendengus membuat Lyuu memaksakan sedikit senyum masam.
“Benar, jadi tuan menjadi seorang santa 'dan hal-hal lain menuntunku ke sesuatu yang aku maksudkan untuk bertanya sebentar. Aku benar-benar penasaran, dan itu sudah membunuhku. ” 
“ Ada apa? ” 
“ Ada cincin di sana. ”Lyuu menunjuk ke aksesori yang dikenakan Lefi di sekitar jari keempatnya. "Itukah yang kupikirkan?" 
"Uhm ... eh ... memang," naga dikonfirmasi setelah sedikit terbata-bata. "Ini adalah hadiah yang aku terima dari Yuki sendiri." 
"Ya Tuhan!" Lyuu menjerit kegirangan. Yang mengatakan, dia memastikan untuk melakukannya pada volume yang relatif rendah agar tidak membangunkan mereka yang sudah tidur. 
"Wow," tambah Leila. "Aku tidak berpikir bahwa Tuhanku memilikinya di dalam dirinya. aku terkesan."
"Tunggu tunggu! Apakah itu berarti dia sudah melamarmu !? ”Meskipun menjadi orang yang menyarankan gagasan itu, Lyuu mulai memerah dan tergagap ketika menyebutkan tentang nikah. 
“Kapan sih kalian bisa sejauh itu !? Aku bisa bersumpah kau belum sampai ke sana! ”
Tidak ada pelayan yang mendengar pasangan itu menyatakan perasaan mereka sepenuhnya satu sama lain, tetapi mereka selalu yakin bahwa ada sesuatu yang terjadi. Siapa pun yang memiliki mata yang bekerja dapat dengan segera mengidentifikasi bahwa mereka setidaknya bersahabat; cara mereka berdua bertarung dan bermain memperjelas bahwa, paling tidak, rasa saling tidak menyukai ada di luar menu.
Melihat cincin di jari Lefi telah menyebabkan Lyuu berspekulasi bahwa sesuatu telah terjadi ketika keduanya pergi, bahwa beberapa peristiwa telah membuat mereka tiba-tiba melanjutkan hubungan mereka sementara penduduk dungeon tetap tidak bijaksana.
"I-Itu tidak." Naga itu hanya berhasil mengeluarkan jawaban dengan malu. "Itu tidak lebih dari hadiah." 
"Belum, ya?" Lyuu menghela nafas tanpa merasa geli. "Tapi yah, mendapatkan sesuatu seperti itu berarti kamu mungkin hanya malu memiliki dia di dalam tas, kan?" 
"... Aku tidak yakin."
Ketidakpastian gadis naga itu tampaknya semakin memicu keingintahuan Lyuu; dia segera melemparkan pertanyaan lain ke arah Lefi.
“Tunggu, jadi bagaimana perasaanmu tentang Guru? Maksudku, aku bisa melihat kalian setidaknya berhubungan baik, tapi ... "
Pertanyaan itu terbang selurus peluru. Dan sementara orang biasanya mengharapkan seorang gadis seperti Lefi memerah dan bertindak semua malu sebagai hasilnya, dia tidak melakukannya. Sebaliknya, dia hanya mengerutkan bibirnya dalam diam. Hanya setelah dia menemukan kata-kata yang tepat untuk dikatakan, dia akhirnya membuka mulutnya dan perlahan-lahan memberikan bentuk pada pikirannya.
"Jika aku harus tetap benar-benar jujur, aku tidak tahu." Setiap kata-katanya lambat, disengaja, dan dipilih dengan cermat. 
"Kamu tidak?" Leila mengangkat alis. 
“Aku tidak tahu bagaimana perasaanku. Bukan tentang dia. Juga tentang dirimu. ”Lefi berhenti sejenak sebelum melanjutkan. “aku sudah lama kesepian. Satu-satunya orang lain yang pernah aku temui meringkuk di depan kekuatanku atau berusaha menantang aku dan mengevaluasi kehebatan mereka sendiri. aku tidak pernah dianggap ramah. Dia adalah orang pertama yang memperlakukan aku bukan sebagai objek teror, atau musuh untuk mengatasi, tetapi sebagai Leficios, individu. "
Kedua pelayan tetap diam saat mereka mendengarkan kisah naga.
“aku tidak pernah sekalipun akan menghibur gagasan hidup di antara yang lain seandainya dia tidak berinteraksi dengan aku dengan cara seperti itu. Tidak pernah sekalipun aku membayangkan bahwa hidupku akan berubah, bahwa aku akan memiliki dia, kalian berdua, dan Illuna di sisiku, ”kata Lefi. “Emosi yang dia bawa kepadaku adalah yang tidak pernah aku rasakan. Dan karena itu, aku tidak mengerti apa yang harus aku pikirkan tentang mereka. "
Lefi mengalihkan pandangannya dan tersipu ketika dia mengungkapkan pikirannya kepada pelayan. Keduanya mengerti bahwa, sementara orang tidak bisa melihatnya dari penampilannya sendiri, Lefi telah menghabiskan banyak tahun dengan kesendirian sebagai satu-satunya teman satu-satunya. Kesepian yang luar biasa menghantuinya, yang tidak bisa dibayangkan orang lain. Dan itu telah menorehkan dirinya ke dalam hatinya seiring waktu.
"... Jadi, apakah dengan Guru membuat semuanya menyenangkan sekarang?" 
"Tidak diragukan lagi," kata Lefi. “Sarangnya penuh dengan banyak hal menarik. Keanehan merentang sejauh mata memandang. Dan pemiliknya adalah yang paling aneh dari semuanya. ”
Penafsirannya tentang pria yang mereka kenal sebagai tuan mereka menyebabkan kedua pelayan tertawa.
"aku cenderung setuju," kata Leila. “aku hanya jarang terlihat lain yang bahkan samar-samar menyerupai Tuanku.” 
“Benar? Master sungguh menarik, ”tambah Lyuu. "Tapi melihat sisi dirimu ini benar-benar segar, Lefi. Kau jauh lebih menyenangkan dari yang kupikirkan pada awalnya. aku merasa seperti aku mengenalmu jauh lebih baik sekarang dan bahwa kita sudah semakin dekat. " 
" aku merasakan hal yang sama, "kata Lefi sambil tersenyum. “Belum pernah sebelumnya aku menganggap diriku hanya sebagai wanita lain. Sekarang, aku merasa sangat ingin melakukannya. " 
" Jadi, bagaimana kamu bisa bertemu Guru, Lefi? " 
" Ya, dongeng yang menarik, "kata sang naga. "Aku mengira hanya saja aku menenun sebuah cerita tentang perjumpaan pertamaku dengan zat misterius yang kita kenal sebagai cokelat."
Maka, ketiga gadis itu melanjutkan diskusi mereka hingga larut malam.
***

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Ultimate Antihero

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5