Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru c97

Sebuah Eksplorasi Interior Kastil 
Pintuku meraih ke arah berderit saat dibuka. Berbeda dengan pintu terakhir, pintu itu tidak dikunci. Tapi itu dijaga.
"Hah? Apa itu— “Salah satu tentara yang ditempatkan di sisi lain menyipitkan matanya dan menatap pintu masuk ruangan. Kecurigaannya terbangun. Pintu tidak hanya terbuka sendiri. Dia mendekat dan mulai memeriksa sekelilingnya, jadi aku menggunakan tanganku untuk memotongnya di bagian belakang leher dan menjatuhkannya dengan dingin. 
“a-apaan?” Rekannya menatapnya dengan mata terbelalak. Dan seperti prajurit pertama, prajurit kedua juga mulai mendekat sambil menunjukkan sikap curiga. "Apakah kamu alri—"
aku tahu bahwa penjaga itu akan segera roboh, jadi aku menghadiahkannya hadiah berupa tendangan ke wajah. Lihatlah, ramalan itu menjadi kenyataan dan penjaga nomor dua runtuh dengan cara yang sama persis dengan penjaga nomor satu.
Armornya berantakan ketika menyentuh lantai, tapi untungnya, suara itu tidak diperhatikan. Tidak ada lagi penjaga yang datang untuk memeriksa situasinya. Dan tidak ada yang membunyikan alarm juga. Dan tidak ada saksi. kau lihat, inilah yang kami sebut sembunyi-sembunyi sempurna.
Teknik yang aku terapkan jelas merupakan teknik yang aku "warisi" dari klan seniman bela diri kuno yang berspesialisasi dalam spionase. aku menamainya Active Stealth. Tidak mungkin bagiku untuk dideteksi jika tidak ada orang yang mendeteksi aku. 1, 2 dan ... Puf! Yuki telah belajar Active Stealth.
Orang biasanya akan curiga bahwa keterampilan seperti Stealth akan memungkinkan aku untuk melewatkan langkah yang dikenal sebagai mengambil musuhku. Dan siapa pun yang memiliki kecurigaan akan benar jika keterampilannya sempurna. Sayangnya, tidak. Bergerak di sekitar, untuk satu, jelas menyebabkan penurunan kemampuanku untuk tetap tak terlihat, tetapi itu bukan satu-satunya cara bagiku untuk dideteksi. Stealth tidak bekerja dengan baik pada orang-orang yang menatap suatu daerah untuk waktu yang lama sambil dicurigai. Juga tidak bekerja dengan baik pada mereka yang bisa merasakan gangguan dalam aliran mana.
Sementara meningkatkan level skill juga meningkatkan kemanjurannya, tidak ada level yang memungkinkannya membuatku tidak terdeteksi. Siapa pun yang sekuat Lefi akan dapat melihatku segera bahkan jika aku sudah maksimal.
Prajurit nomor satu telah memenuhi syarat terkait dengan kecurigaan. Dia mungkin akan melihat melalui skill seandainya saja aku membiarkannya, maka dari itu mengapa aku melenyapkannya.
Jadi, waktu berlalu. aku terus bergerak melalui kastil sambil menggunakan teknik siluman aktifku untuk "menyelinap" setiap prajurit yang tidak bisa aku hindari. Mataku yang jahat melihat ke sekeliling tempat itu sementara aku berkeliaran, jadi tidak terlalu lama bagiku untuk mendapatkan peta yang bagus dan lebih baik. Bagian dalam kastil pada dasarnya tidak terlihat di depanku.
Tetapi sepertinya aku tidak dapat menemukan satu hal yang aku cari. Penjara kastil tidak ditemukan. Begitulah keadaannya. Petaku adalah alat yang sangat berguna, tetapi seperti semua alat, peta itu memiliki keterbatasan. Itu hanya akan menunjukkan apa yang telah aku lihat. aku tidak bisa melihat apa pun di balik pintu yang belum aku buka. Musuh-musuh di area peta yang masih gelap tetap tidak terdeteksi, dan lorong-lorong tersembunyi tidak muncul. aku harus mengidentifikasi pintu rahasia atau apa pun dengan kedua mataku sendiri jika aku ingin peta menunjukkannya. aku menduga bahwa aku kemungkinan besar pada akhirnya akan mendapatkan kemampuan seperti game untuk secara otomatis menghasilkan peta dari area yang aku masukkan tanpa harus melihatnya, tetapi itu adalah sesuatu yang harus menunggu sampai ruang bawah tanah naik beberapa tingkat lagi. Itu sangat baik bisa terjadi di masa depan. Tapi itu masa depan. Tidak ada gunanya memikirkan apa yang mungkin atau mungkin tidak terjadi.
Kastil itu kelihatannya dibangun dengan asumsi bahwa suatu hari akan menjadi sasaran serangan musuh. Interiornya berbelit-belit dan jauh lebih sulit dinavigasi daripada yang seharusnya. Terlebih lagi, itu juga sepertinya memiliki semacam pesona. aku akan selalu berakhir tepat di tempat aku memulai setiap kali aku mengalihkan pandangan dari peta dan membiarkan diriku mengembara.
Salah satu gadis hantu penghuni ruang bawah tanah, Lowe, mampu melakukan hal yang sama. Yang berarti itu mungkin semacam sihir pikiran. Bukankah ini seperti, sangat tidak nyaman? Bagaimana kau seharusnya bekerja, apalagi tinggal di sini? Tunggu sebentar. Bagaimana jika mereka memiliki item yang membuatnya kebal terhadap efek mantra? Itu sebenarnya tidak terlalu jauh, mengingat bagaimana ini adalah istana raja dan yang lainnya. Bung benar-benar menguasai seluruh negara. aku yakin dia punya sumber daya yang dia butuhkan untuk melakukannya.
aku mengunjungi mayat terdekat dan mulai menganalisis barang-barangnya. Sementara aku menyebutnya mayat, prajurit itu tidak benar-benar mati. Tidak satu pun dari mereka. aku belum repot-repot membunuh siapa pun dulu.
Bingo. aku menemukan barang yang aku cari setelah mengobrak-abrik salah satu kantong dalam tentara. Itu adalah kartu tipis dan pipih, yang dengan nama dan pangkat prajurit terukir di dalamnya. Menganalisisnya mengungkapkan bahwa itu adalah benda ajaib yang disebut Tanda Otorisasi. Siapa pun yang memegangnya akan kebal terhadap efek mantra yang mempengaruhi kemampuan seseorang untuk menavigasi area yang telah ditentukan. Itu adalah barang yang agak berkualitas tinggi sejauh barang produksi massal pergi. Analisis telah memberinya B-.
aku harus mengakui, barang itu dirancang dengan cukup baik. Tag anjing pseudo berfungsi baik sebagai ID dan alat yang memungkinkan prajurit untuk bergerak di sekitar kastil. baiklah. Ini milikku sekarang, kurasa. Terima kasih kawan
Setelah mengambil apa yang aku butuhkan, aku berhenti menjarah "mayat" dan berdiri.
Dan kemudian, itu terjadi.
Ada klik. Salah satu pelayan telah membuka pintu dan memasuki ruangan. Hal pertama yang dia lakukan adalah menatapku.
Ada saat hening. Dan kemudian, kepalaku dipenuhi dengan kebisingan. Sebuah lagu sudah mulai diputar, sepotong BGM yang menunjukkan bahwa kedua mata pelatih telah bertemu. Baru kemudian aku menyadari masalahnya. Keterampilan sembunyi-sembunyiku telah hilang ketika aku menjarah "mayat" prajurit itu, dan aku lupa untuk menyusunnya kembali. 
Pelayan itu memutuskan kontak mata. Dia perlahan-lahan melihat ke bawah dan melihat tentara itu jatuh di kakiku. Pelayan itu kemudian perlahan-lahan melihat ke atas sambil mengambil napas dalam-dalam. Dia hampir berteriak.
"Tunggu! Tunggu! ”Aku berlari ke arahnya dan meletakkan tangannya di wajahnya, menutup mulutnya sebelum dia bisa mengeluarkan suara. “Baiklah, dengarkan. Tenang aja. Jangan membuat masalah besar dari ini, dan tidak ada yang akan terjadi. Kami bersihkan? ”
Wajahnya memucat. Pelayan itu menafsirkan kata-kataku sebagai ancaman bagi hidupnya, jadi dia mengangguk dengan patuh. Aku menunggu dia tenang, lalu perlahan-lahan melepaskan tanganku dari bibirnya.
"A-Apa dia sudah mati?" Dia berbicara dengan suara lembut dan bergetar dengan tatapannya masih pada prajurit itu. 
"Tidak. Dia kedinginan, tapi dia baik-baik saja, ”kataku. "Lihat bagaimana dia masih bernafas?"
Kenyataannya adalah bahwa aku telah memukul penjaga sedikit terlalu keras. Sangat sulit, pada kenyataannya, dia tampak lebih mati daripada hidup. Itu bukan sesuatu yang hanya akan dilirik oleh satu atau dua orang. Namun, pelayan itu tampak yakin. Bahunya, yang menegang saat dia melihatku, akhirnya mengendur.
“Kastil ini mungkin hanya berubah menjadi sesuatu di sepanjang baris dari medan perang, sehingga kau mungkin ingin mengambil semua teman pembantumu dan mendapatkan neraka keluar dari sini sementara kau masih bisa.” 
“A-Apakah itu berarti kau ke sini untuk menyelamatkan-Nya Yang Mulia dan putrinya yang terhormat? ”Mata pelayan penuh harapan. 
“Apanya — eh, ya. Tentu. ”aku berhasil menangkap diriku sebelum tergelincir terlalu buruk, dan menanggapi pelayan dengan anggukan. Raja punya anak perempuan? Dan mereka juga menahannya? Keparat itu "Tolong, tolong selamatkan mereka!" Pelayan itu memegang tangannya dan menatapku dengan tatapan serius, serius. 
“Uhhh, b-baiklah. Tentu. " 
" Penjara bawah tanah ada di luar pintu itu, "kata pelayan itu. "aku berharap kau beruntung dan berdoa agar Tuhan memberi kamu perlindungan-Nya dan memberkatimu dengan kemenangan ..."
***
Kombinasi dari instruksi pelayan dan item yang telah aku rampas dari tentara memungkinkan aku untuk menemukan ruang bawah tanah dengan mudah. Ngomong-ngomong soal benda itu, memegangnya membuatku merasakan semacam sensasi aneh. Itu hampir seperti bidang pandangku yang tiba-tiba meluas, yang berarti mantra itu kemungkinan adalah salah satu yang menghambat kemampuan otak untuk memproses lingkungan seseorang. Namun dalam jangka panjang, item tersebut terbukti lebih penting daripada tidak. Alasan aku tidak bisa menemukan ruang bawah tanah bukanlah karena mantranya mengacaukan pikiranku. Itu karena ruang bawah tanah tidak pernah berada di dalam kastil untuk memulai. Pintu masuknya terletak di luar. Tidak ada jumlah pencarian yang akan mengarahkan aku ke sana karena aku telah mencari di tempat yang salah.
Ada dua tentara berdiri di pintu masuknya, jadi aku "menyembunyikan" mereka. Eksekusiku tepat sasaran. aku telah menyelesaikan pembunuhan yang sempurna, kecuali fakta bahwa aku belum benar-benar membunuh salah satu dari mereka.
aku membuka peta dan memeriksa pelayan sebelum aku masuk. Syukurlah, dia mengindahkan nasihatku alih-alih melaporkan aku ke atasannya; dia dan rekan kerjanya sudah dievakuasi.
Setelah melirik para prajurit untuk terakhir kalinya dan memastikan bahwa mereka memang tidak sadar, aku mulai mendorong pintu masuk ruang bawah tanah. Pintu berkarat berderit ketika terbuka, memperlihatkan satu set tangga batu yang mengarah ke bawah tanah. Udara terasa menyenangkan dan dingin, seperti yang diduga orang. Tapi aroma asam yang mengisinya merusaknya. Mau tak mau aku mencungkil hidungku dengan perasaan tidak nyaman.
Aku berjalan turun sambil memastikan bahwa langkah kakiku tetap senyap mungkin. Segera, aku mulai mendengar hal-hal. Ada dua jenis suara. Yang pertama adalah suara keras yang membosankan, yang berulang-ulang. Yang kedua adalah jeritan tertahan, dan itu akan selalu mengikuti segera setelah setiap pukulan kusam.
Dan ketika aku semakin dekat, aku mulai mengeluarkan suara.
"T-Tolong ... berhenti ..." 
"Heh heh heh. Maaf nona kecil, tapi aku tidak bisa. Ayahmu tersayang, raja, menjadi agak terlalu keras kepala, kau tahu. Jika kau benar-benar harus menyalahkan seseorang, maka itu harus dia dan bibirnya yang rapat. Sekarang ambil ini! "
Hal pertama yang aku lihat pada akhirnya mencapai langkah bawah adalah seorang pria, seorang pria memukuli seorang gadis kecil setengah telanjang dengan tinjunya. Napasnya acak-acakan, dan pandangan sekilas pada bagian bawah tubuhnya sudah cukup untuk memberitahuku bahwa dia turun, bahwa dia menikmati dirinya sendiri .
"Hentikan itu segera, kau tahu!"
Seorang lelaki lain berbaring di sel di seberang tempat sampah yang sekarang ditempati. Dia adalah individu yang agak tua, dan dia bahkan memiliki tongkat untuk membantunya berjalan-jalan. Kotoran dioleskan ke seluruh pakaiannya. Mereka sudah compang-camping, tetapi aku tahu mereka telah memulai sebagai sesuatu yang lebih mahal. Adegan di depannya membuatnya marah. Dia memelototi cabul itu dengan amarah yang memicu kebencian saat dia mengepalkan gusinya cukup keras sehingga mereka bisa merembes darah.
Semua kegembiraan yang aku rasakan segera meleleh. Dalam sekejap, suasana hatiku turun drastis. Melihat gorila yang terangsang telah memenuhi pikiranku dengan satu pikiran. Aku akan membunuh keparat itu.
aku mulai bergerak tanpa penundaan lebih lanjut. Aku merayap di belakang sadis yang cabul, menarik belati yang aku sembunyikan di salah satu sakuku, dan memukulnya dari belakang. Pemogokanku benar. Ia menembus punggungnya dan menembus jantungnya.
"Pergi hidupkan fantasimu di neraka, cabul." Aku memutar pedangnya, menyegel nasibnya saat aku menariknya dari punggungnya.
Baru kemudian otak monyetnya akhirnya memproses apa yang telah terjadi. Ekstasi di wajahnya diganti dengan rasa ngeri ketika darahnya dengan kasar menyemburkan tenggorokannya dan tumpah dari bibirnya. Tanpa kekuatan lagi di kakinya, dia pingsan. Dia sudah mati.
aku tidak repot-repot memeriksa nadinya. Sebagai gantinya, aku hanya menendangnya keluar dan mendekati gadis kecil itu, yang telah meringkuk menjadi bola untuk melindungi dirinya dari bahaya. aku segera membuka inventarisku, mencapai distorsi spasial yang dibuatnya, dan mendapatkan ramuan tingkat tinggi. Dengan hati-hati, aku menuangkan isinya pada luka yang tak terhitung jumlahnya yang telah menimpanya. Sialan, sialan. Aku bersumpah, jika aku bertemu dengan satu sampah lagi ...
"Apakah kamu ... seorang pahlawan ...?" Sementara gadis itu mundur dengan rasa takut pada awalnya, dia segera menyadari bahwa aku tidak bermaksud untuk menyakitinya. Pandangannya yang ketakutan berubah menjadi kepercayaan, pandangan yang menganggapku sebagai sumber keselamatan. 
"... Ya." Aku ragu tapi akhirnya memilih untuk tidak menyangkal dia. “Semuanya akan baik-baik saja sekarang. Tidak ada yang akan menyakitimu lagi. "
aku menepuk-nepuk gadis di kepalanya saat aku berbicara. Ekspresinya berubah lagi, kali ini berubah menjadi perasaan lega. Dan kemudian, tidak tahan lagi, dia pingsan.
"s-siapa kamu ...?" Pria di sel di seberang gadis itu bertanya dengan nada bingung. Sementara dia tampak lega karena aku telah menyelamatkan gadis yang kemungkinan besar adalah putrinya, dia tidak benar-benar santai. Dia jelas ingin memahami situasi dengan lebih baik.
aku mengambil selimut dari inventarisku, meletakkannya di atas gadis kecil setengah telanjang dan menghela nafas sebelum akhirnya berbalik ke arah pria di sel lain.
"Ada apa, raja?"
Aku menyeringai dari bawah topengku ketika aku mulai berbicara dengan penguasa negara.
***

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Ultimate Antihero

Tensei Shitara Ken Deshita

Last Embryo

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)