Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru c94

Panti Asuhan - Bagian 3 
Gemuk lemak menetes ke api terbuka memenuhi telingaku dan aroma lezat daging panggang melayang di sekelilingku. Tawa memenuhi udara ketika kerumunan melewati sekelompok minuman keras. Alkohol adalah tambahan baru-baru ini yang dibawa seseorang hanya untuk acara itu. Bahkan ada hadiah Bard, dan dia sudah mulai menyanyikan salah satu lagu yang dia klaim terbaik. Penampilannya menyebabkan orang-orang di sekitarnya bertepuk tangan dan bersorak gembira. Meskipun tidak semua anak selesai makan, mereka yang kenyang berlarian dan dengan senang memainkan permainan tanda.
Demikian juga, aku juga menikmati diriku sendiri. Aku bolak-balik antara pemabuk dan anak-anak. aku akan makan dengan mantan grup dan bermain dengan yang terakhir. Satu-satunya yang tampaknya sedikit pun terganggu oleh situasi saat ini adalah pahlawan. Aku tidak bisa benar-benar tahu kesalahan siapa itu, tapi itu pasti salahku atau anak-anak, karena dia dengan rajin berusaha sebaik-baiknya mengawasi mereka semua untuk memastikan mereka tidak terluka.
Carlotta dan direktur duduk agak ke samping. Yang pertama dari keduanya menonton Nell dengan senyum masam, sementara yang kedua memperhatikan seluruh situasi dengan ekspresi terbuka penuh kebahagiaan. Panti asuhannya telah menjadi simbol kegembiraan. Suasana di sekelilingnya begitu penuh kegembiraan sehingga hampir membuatnya tampak seperti ibu kota yang tidak begitu lurus.
Mengamati situasi mengingatkan aku bahwa manusia hanya dapat benar-benar terbuka, sosial, dan bahagia jika kebutuhan mereka yang paling mendasar terpenuhi. Makanan adalah suatu keharusan. Semua makhluk hidup membutuhkannya untuk hidup dengan baik. Mereka yang tidak memilikinya harus bertarung di antara mereka sendiri untuk memo atau menantang mereka yang melakukannya, jangan sampai mereka ingin mengambil risiko meninggalkan pesawat fana. Dan itulah mengapa warga ibukota menjaga diri mereka sendiri. Agak sulit untuk memiliki hati yang besar dengan perut kosong.
"Menandai! Kau itu Tuan Topeng! ”Seorang anak di dekatnya menepuk punggungku. Dia dengan cepat lari secepat dia datang. 
"Oh tidak! Nah, kalau begitu aku kira aku lebih baik menangkap seseorang! ”Kataku. Aku dengan cepat mendekati pahlawan dan meletakkan tangannya di bahunya. "Yah, Nell, itu label. Kamu itu. " 
" Hah !? Tunggu, aku juga bermain !? ” 
“ Baiklah semuanya! Pastikan kalian melarikan diri dari Nell kecuali kau ingin dia menangkapmu! "
Anak-anak menjerit kegirangan dan berserakan di halaman panti asuhan. Meskipun dia tetap mempertahankan senyumnya yang bermasalah pada awalnya, pahlawan itu akhirnya merasa rileks dan mulai memanaskan gagasan itu. "Kembalilah ke sini agar aku bisa menangkapmu!"
Segera, dia juga berada di antara barisan orang-orang yang bermain-main di halaman.
Sayangnya, saat itulah makan siang kecil kami berubah menjadi pesta terganggu.
Sekelompok empat tentara muncul di salah satu ujung tempat dadakan dan mulai menerobos kerumunan.
"Apa yang terjadi di sini !?" pria yang tampaknya adalah pemimpin kelompok berteriak. "Bukankah kamu mengatakan bahwa semua makanan ekstra kamu seharusnya pergi ke negara !?"
Semua kebisingan yang dibuat kerumunan mereda segera, seolah-olah itu tidak pernah ada sejak awal. Suasana berubah menjadi lebih buruk. Semua orang dirasuki oleh gelombang kesuraman yang tiba-tiba. Kesedihan mereka dipenuhi dengan kemarahan, karena sebagian besar orang di kerumunan itu menyipit menjadi tatapan penuh kebencian.
Terlepas dari kenyataan bahwa mereka memiliki mata marah yang tak terhitung jumlahnya pada mereka, para prajurit tampaknya tidak keberatan. Mereka hanya mengabaikan mereka dan terus menuju langsung ke pusat semua keributan, panti asuhan. Ya Tuhan. Mereka tidak peduli. kau tahu, aku hampir terkesan. kamu harus punya nyali untuk menjadi seberani itu. Seperti omong kosong, bicara tentang ketabahan mental.
"Aku tidak percaya ini. Bagaimana kalian semua bisa melakukan ini? Kami berjuang sangat keras demi negara ini, demi kalian, namun kalian tidak berbagi semua makanan enak ini dengan kami. ”Prajurit itu mengerutkan kening dan berusaha terlihat sangat menyedihkan. Sial baginya, dia adalah aktor yang mengerikan, dan tidak ada jiwa di antara kerumunan yang mau bersimpati dengannya sejak awal. Semua orang yang hadir mengenakan kebencian mereka di lengan baju mereka. "Baik? Siapakah di antara kamu yang adalah pemberontak yang memutuskan untuk menyembunyikan semua makanan ini dari mahkota? "
aku menggerakkan kaki ke depan untuk menghadapi pria itu, tetapi Carlotta melangkah di depanku sebelum aku bisa mengumumkan kehadiranku.
"Pemberontak? Itu cukup tuduhan. Ini mangsa yang aku buru sendiri. aku bebas melakukan apa pun yang aku inginkan dengannya, bukan? ”
Aku memberinya tatapan ragu, yang dia tanggapi dengan cepat sebelum berbalik ke arah para prajurit. aku bisa mengatakan bahwa dia mengatakan kepadaku untuk menyerahkan barang-barang kepadanya.
Tidak seperti Carlotta, yang terlihat tenang dan santai, pahlawan itu berjaga-jaga. Ekspresinya suram, dan dia secara alami mengambil sikap yang akan memungkinkannya untuk menarik senjatanya pada saat tertentu.
"Tentu saja tidak," ejek prajurit itu. “Alshir, ibu kota kita yang mulia, berada di tengah-tengah krisis pangan. Krisis pangan! Itu adalah sesuatu yang kita, orang-orangnya, semua harus bergandengan tangan untuk diatasi. Kita semua bersama-sama. Kita tidak bisa hanya memiliki orang-orang sepertimu yang sering meraih diri sendiri sementara orang lain menderita. ” 
“ Kita semua bersama-sama, kan? ”Carlotta mengangkat alis. "Lalu mengapa aku belum melihat bukti militer membagikan makanan kepada orang-orang?" 
"Jangan tanya aku, aku hanya seorang prajurit. Tidak mungkin aku tahu apa - apa tentang penjatahan makanan. Yang bisa aku katakan adalah bahwa kami telah menerima pesanan dari mahkota, dan bahwa pesanannya adalah menyita makanan tambahan sehingga kami bisa mengubahnya menjadi persediaan, ”kata prajurit itu dengan senyum menyebalkan. "Jadi kita akan mengambil semuanya di sini. aku yakin kalian semua sudah puas. "
Kerumunan segera mulai mengejek. Teriakan “Kamu pasti bercanda,” dan “Persetan denganmu! kau tidak peduli dengan kami! ”Seluruh bergema, tapi itu tidak berlangsung lama. Prajurit yang bertugas membuat semua orang terdiam dengan tatapan tidak menyenangkan.
“Masih belum puas? Nah, bagaimana dengan ini. ”Dia memandang Carlotta ke atas dan ke bawah dengan tatapan vulgar, menjilat bibirnya, dan melanjutkan. “Kamu mungkin berpakaian seperti seorang ksatria, tetapi dengan tubuh seperti itu, kamu akan lebih cocok untuk menjadi pelacur. Bagaimana dengan ini. Kami akan baik-baik saja. Kami akan membiarkanmu ikut dengan kami dan bahkan memiliki sedikit lebih banyak makanan. Jika kau membiarkan kami membagimu dengan semua orang yang kami beri makan, itu. "
Pemimpin tertawa terbahak-bahak, salah satu anteknya segera bergabung. Oh bagus. Sekarang mereka bahkan tidak berusaha menyembunyikan fakta bahwa mereka benar-benar sampah.
Knight itu sejenak menyipitkan alisnya menjadi tatapan maut, tetapi dengan cepat melepaskan provokasi mereka. Dia tetap santai dengan tangan terlipat di depan dadanya, kemungkinan karena dia tahu bahwa mereka hanya mencoba untuk memancingnya, dan mengambil tindakan hanya akan memperburuk keadaan.
Astaga, apa yang salah dengan orang-orang ini? Bukankah mereka seharusnya tentara? kau tahu, orang yang bertanggung jawab untuk melindungi negara? Yang aku lihat hanyalah sekelompok penjahat. Tunggu, benar! aku benar-benar lupa. Gereja di bawah pengawasan. Setiap langkahnya dipantau. Itu mungkin berarti bahwa semua ini hanya tipuan. Mereka pasti telah mengirim orang-orang tolol yang menjengkelkan dan kurang disiplin ini sebagai tanggapan atas semua perjamuan yang telah kami lakukan. Ini mungkin hanya cara mereka menghasut suatu insiden. Mereka mengirimkan kantong-kantong yang menjengkelkan ini dengan cara kami untuk alasan yang tepat. Mereka ingin kita membunuh mereka sehingga mereka dapat menggunakannya untuk memicu semacam gerakan politik. Jika itu masalahnya, maka mungkin ada seseorang yang mengawasi seluruh skenario, seseorang yang bertanggung jawab untuk melaporkan kembali ke HQ ...
aku segera memeriksa peta untuk siapa pun yang kebetulan cocok dengan kriteriaku. Bingo. Ada seorang pria di lorong belakang sana. Dia bertingkah licik seperti itu, tapi dia jelas menatap kita.
aku telah menemukan perangkap musuh. Serta solusi. aku bebas untuk menghilangkan preman selama aku pertama kali mengirim pengamat. Tidak ada alasan untuk tidak melakukan hal itu. Keputusanku dibuat, dan aku akan menindaklanjutinya.
Tapi kemudian, itu terjadi.
Salah satu tentara secara tidak sengaja menabrak seorang gadis kecil sambil menertawakan lelucon bosnya.
"Tidaaaak! Supku! "
Kekuatan tiba-tiba menyebabkan dia menjatuhkan mangkuknya, yang isinya segera tumpah ke seluruh pria dan baju besinya.
"Tsk." Pria itu mendecakkan lidahnya. "Sialan kau, bocah bodoh!"
Itu semua salahnya. Dia adalah orang yang menabraknya. Tapi dia tidak peduli. Alasan maaf untuk seorang prajurit melakukan hal yang tidak terpikirkan. Dia mengambil pedangnya, mengangkatnya ke atas, dan bergerak untuk membunuh anak yang makanannya telah dia hancurkan.
"Persetan !?" Mataku melebar. Apakah kamu serius? Apakah para retard ini serius menangani omong kosong ini sejauh ini !?
Kepanikan menjalariku. aku menuangkan kekuatan yang berlebihan ke kakiku dan menggunakannya untuk menendang tanah. aku terbang di udara dengan kekuatan yang hampir tampak seperti aku telah menarik transmisi instan. Aku muncul di depan prajurit entah dari mana dan menghantam tinjuku ke flat pedangnya.
Ada celah yang terdengar. Pedang itu tersentak ke tempat aku menabraknya, dan ujungnya, yang akan merenggut nyawa gadis itu seandainya aku lebih lambat bereaksi, berguling ke tanah.
"Hah? Senjataku- "
Refleks-refleksku muncul sebelum aku dapat memproses pemikiran lain. aku memutar pinggulku dan memberikan tendangan lokomotif yang kuat. Kakiku mendorong dirinya sendiri jauh ke leher prajurit itu dan mengirimnya terbang ke daerah di mana tidak ada yang berdiri. Dia segera pingsan, hancur menjadi tumpukan, sedih lumpuh. Aduh omong kosong. Aku benar-benar kacau, bukan? Sialan, Yuki. Pikirkan sebelum kamu menekan.
"Kamu sudah melakukannya sekarang, dasar brengsek!"
Dumbfuck nomor dua menghunus pedangnya dan berusaha menyerang. aku tidak punya pilihan selain melakukan sesuatu tentang hal itu, jadi aku menggeser tubuhku sedikit dan memutarnya sambil memberikan tendangan berputar lagi. Itu mendarat di belakang kepala prajurit itu, langsung melumpuhkannya.
Aku melirik ke samping dan melihat retard nomor tiga, yang telah bergerak untuk menyerang bagian belakangku yang terbuka. aku mengambil sikap untuk memberi tahu dia bahwa aku telah menerima tantangannya, tetapi tiba-tiba dia terpesona bahkan sebelum aku sempat bertindak.
Sebagai gantinya berdiri Carlotta, yang telah mengambil pose seperti seseorang yang baru saja melemparkan pukulan.
"Hmph." Dia mendengus sambil mengibaskan darah yang masuk ke bagian belakang penjaga lengannya. “Sebuah pisau terlalu baik untuk orang-orang sepertimu.” 
“Kau bajingan! Beraninya kau !? Kamu akan membayar untuk— “Pemimpin itu mencoba menarik pedangnya ketika dia berteriak, tetapi sarung Nell masuk dari titik buta dan memukulnya di bagian belakang leher sebelum dia bisa menyelesaikan kata-katanya.
Serangan itu mengguncang otak bajingan itu dan membuatnya pingsan. Dia jatuh berlutut, sebelum jatuh ke tumpukan.
"Ya ampun ..." dia menghela nafas. "Mengapa semua orang harus begitu cepat menggunakan kekerasan?"
Melihat keempat prajurit dikalahkan menyebabkan kerumunan menderu memekakkan telinga. Mereka bersorak dengan semangat sehingga udara tampak bergetar sebagai tanggapan.
aku ingin bergabung dengan mereka dan kehilangan teriakan saat aku mengambil pose kemenangan. Tapi sekarang bukan waktunya. “Maaf, tapi aku harus meminta kalian untuk mengurus semuanya di sini. Pastikan kau memberi gadis yang mereka serang semangkuk sup tambahan. " 
" Hah? Tunggu, mau kemana? ”Tanya sang pahlawan. 
“Mereka memiliki seperlima siaga yang hanya mengawasi situasi, tetapi dia langsung pergi. Aku akan menjaganya sebelum seluruh situasi ini hilang kendali. ”
Pengamat telah melompat ke atap gedung di dekatnya dan kemudian mulai berlari melompat-lompat dari atap ke atap untuk kembali ke tempat yang aku anggap lebih unggul. Tunggu sebentar. Persetan dengan gerakannya? Apakah dia seharusnya semacam ninja atau semacamnya?
aku pikir aku sudah cukup menjelaskan, jadi aku memulai ke arah ninja wannabe tanpa kata lain.
***

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Ultimate Antihero

Tensei Shitara Ken Deshita

Last Embryo

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)