Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru c91

The Church's Might - Bagian 2
Tujuan kami memasuki pandangan kami setelah beberapa menit berjalan kaki. Fakta bahwa lorong akan segera berakhir sangat jelas. Lampu terang yang membanjiri area di luar terowongan sangat kontras dengan yang redup di dalamnya.
aku mengikuti ksatria dan pahlawan dan perlahan menuju sumbernya.
Setibanya di sana, aku menemukan diriku di dalam sebuah gedung yang jauh dari pondok kumuh yang telah aku masuki. Itu adalah sebuah katedral. Sebuah katedral bawah tanah yang luar biasa jauh lebih besar dari apa pun yang pernah aku harapkan mengingat jalan yang sudah kita lalui untuk mencapainya. Pilar-pilar indah membentang dari lantai sampai langit-langitnya yang menjulang tinggi, yang di atasnya terbentang mural besar — ​​lukisan yang sepertinya menceritakan sebuah kisah berdasarkan semacam mitos agama. Lampu-lampu yang terang dan berkilauan tergantung di langit-langit dan memberikan sebagian besar cahaya pada gedung.
Lantai gereja, seperti yang diharapkan, dibangun dari serangkaian bentuk dan dihiasi dengan bangku-bangku kayu yang panjang. Pandanganku mengikuti lorong tengah, akhirnya tiba di selembar kaca patri yang rumit. Seperti mural, lukisan itu menggambarkan semacam dongeng. aku menduga benda itu secara ajaib terpesona, karena itu adalah sumber cahaya sekunder katedral. Sinar cahaya hampir tampak mengalir dari jendela kaca meskipun jauh di luar jangkauan matahari.
Di bawah kaca berdiri serangkaian patung. Yang paling bagus dari mereka menggambarkan sebuah entitas yang tampaknya menjadi sesuatu di sepanjang garis dewi. Dia menghadap ke bangku dan berdiri dengan postur yang begitu anggun sehingga membuatku ingin memperbaiki sendiri. Di sekelilingnya ada sekelompok tentara malaikat, yang masing-masing berkomitmen untuk tugas melindungi tuan mereka.

Pemandangan cahaya yang menyinari sang dewi begitu kudus di alam sehingga bahkan membuatku, dalam semua ateismeku, curiga bahwa dia mungkin sebenarnya ada. Udara begitu kental dengan esensi yang begitu ilahi sehingga rasanya seolah-olah tidak akan membiarkan kejahatan mengganggu. Meskipun aku kira kau benar-benar berada di sini agak mengambil ide itu dan membuangnya keluar jendela.
Mau tak mau aku menatap pemandangan di bawahku ketika aku melihatnya dari salah satu jalan layang gereja. Terowongan-terowongan seperti yang baru saja kami keluar dapat terlihat melapisi dinding di belakang kami dan yang di seberangnya. Tangga di samping kami mengarah ke katedral, turun ke dunia dalam lukisan literal yang menggerakkan pikiranku.
Bangku-bangku sudah dipenuhi dengan seluruh rangkaian pelindung bersenjata. Sekitar setengah dari mereka mengenakan baju besi dengan desain yang identik dengan milik Nell dan Carlotta. Mereka juga mungkin ksatria suci, paladin yang melayani yang memerintah jauh di atas manusia. Setengah lainnya dari pria yang hadir kemungkinan adalah rekan dari faksi yang menentang sang pangeran.
"Woah ..." Aku hanya bisa menghela nafas. Itulah yang membuat aku terkesan. 
"Tempat ini benar-benar menakjubkan, bukan?" Tanya Nell sambil tersenyum. 
Melihatnya untuk pertama kali benar-benar membuatku terkejut.” 
“Jujur, ya. Itu.” 
‘Di sinilah kita, ksatria gereja, selalu memilih untuk merakit dalam kasus yang kami membutuhkan tempat untuk berbicara di balik pintu tertutup,’kata Carlotta. “Gereja memiliki banyak mata untuk itu. Semua fasilitas kami memperhatikan mereka. Ini adalah satu-satunya tempat kita dapat membahas hal-hal yang jauh dari hal-hal yang mungkin ingin dicongkel. " 
" Kau yakin tidak ada masalah denganmu membawa seseorang yang tidak kamu kenal seperti aku di tempat yang sepenting ini? "
“Itu bukan masalah. Sekali lagi, kemampuanmu untuk memasuki ruang ini berarti bahwa kau tidak menanggung niat jahat kami. Menambah itu adalah fakta bahwa kamu datang dengan Nell. ”Carlotta tersenyum ketika dia mulai menepuk kepala gadis lainnya. “Sementara dia masih cukup bodoh tentang cara-cara dunia, ia masih tidak memiliki cukup mata untuk menilai orang lain.” 
“h-hentikan itu Carlotta. Kamu membuatku malu! ”Meskipun mengeluh, Nell memperhatikan gadis lain dengan sedikit senyum. Tidak ada dua cara tentang itu. Mereka pasti sedekat saudara. "Selain itu, kalian berdua memiliki waktu yang luar biasa. Kami baru saja akan mengumumkan rencananya. Kami belum memikirkan apa pun untuk kalian berdua, tapi aku sarankan mendengarkan. ”

Dengan itu, kami bertiga menuju ke bawah. Nell dan aku mendapati diri kami sepasang kursi kosong, sementara Carlotta berjalan menyusuri lorong tengah dan mengambil tempatnya di podium. Begitu dia mencapai itu, dia berbalik menghadap kerumunan dan mulai berbicara.
"Teman-teman, aku memanggilmu hari ini sebagai Carlotta De Maya, Komandan Ordo Ksatria Suci Faldien. Saya akan mengambil alih komando tertinggi dari operasi ini. ”Suaranya keras, jelas, dan karismatik. Mendengarnya menyebabkan pasukan, yang telah berbicara di antara mereka sendiri, untuk menarik perhatian. 
“Tunggu ... dia yang penting?” 
“Mhm. Dia wanita pedang yang sangat baik, penyihir berbakat, dan sangat baik dalam segala hal yang dilakukannya. Dia sangat kuat. Statistikku lebih tinggi dari miliknya, tapi aku tidak bisa mengalahkannya, ”kata Nell penuh semangat. Dia tampak lebih bersemangat untuk membual tentang Carlotta daripada dia sendiri. "Gereja menganggap Ksatria Faldien sebagai kunci untuk operasi mereka, dan dia yang termuda yang diangkat sebagai komandannya."
Tentu saja, kami berdua berbicara dengan suara lirih; kami memastikan tidak mengganggu orang-orang di sekitar kami dengan diskusi kami.
aku memang harus setuju bahwa komandan itu di luar norma. Menganalisa dia menunjukkan kepadaku bahwa statistiknya cukup jauh dari apa yang diharapkan dari rata-rata manusia.
*** 
Informasi Umum
Nama: Carlotta De Maya 
Ras: Manusia
Kelas : Paladin 
Level: 62 
HP: 1312/1312 
MP: 3400/3400 
Kekuatan: 387 
Vitalitas: 409 
Agility: 559 Agility: 552 
Magic: 611 
Keluwesan: 1192 
Keberuntungan: 198

Keahlian 
Sihir Suci V 
Sihir Sihir V 
Pedang Penguasaan VII 
Deteksi Musuh II 
Deteksi Krisis V 
Penguasaan Belati V 
Kapak Penguasaan III 
Rapier Mastery IV 
Whip Mastery IV
Gelar 
Pedang Putri 
Perang Gadis
***
Hal pertama yang aku perhatikan tentang halaman stat-nya adalah dia memiliki keterampilan berbasis senjata yang tidak proporsional. Dan mereka semua berada pada level yang layak. Penguasaan Pedangnya sangat tinggi sehingga berada pada level tujuh yang sombong. Kedua gelarnya terkait dengan kehebatannya dalam pertempuran. Oh lawdy di surga selamatkan aku. Dis wanita menjadi terburu-buru.
Baik level dan stat ketangkasannya sangat tinggi. Tunggu. Apakah dex terkait dengan penguasaan pedang? Karena aku bersumpah Nell juga punya banyak dex. Maksudku, dexku seharusnya super tinggi juga, tapi untuk beberapa alasan aneh, aku tidak bisa melakukan pedang. … Mungkinkah itu berarti bahwa aku baru saja tidak memiliki bakat untuk permainan pedang? Tidak, tidak mungkin, bukan? Maksudku, aku masih bisa menggunakan pedang hebat dengan sopan. Dan keterampilan penguasaan pedangku memang naik level baru-baru ini. Ya, kau tahu, itu sama sekali bukan masalahku. Ini masalah pedang. Oke bagus aku kira ini adalah di mana aku mungkin harus menyebutnya sehari dan beralih ke topik berikutnya sebelum aku memikirkan hal-hal. Otak baik-baik saja, pikir selanjutnya tolong.
Menganalisis semua manusia yang aku temui telah memungkinkan aku untuk mengembangkan semacam skala pada dasarnya setiap stat kecuali kesehatan dan mana. Rata-rata anak memiliki suatu tempat antara 10 dan 100 dari setiap stat dasar, sedangkan rata-rata non-pejuang dewasa memiliki antara 100 dan 150. Mereka yang bekerja di ladang yang mengharuskan mereka menggunakan persenjataan memiliki statistik yang berkisar antara 150 dan 400, meskipun rata-rata individu akan memiliki sesuatu antara 200 dan 300, terlepas dari kelas yang tepat. Apa pun di antara 400 dan 600 sangat langka, dan tampaknya menunjukkan bahwa individu itu adalah ahli kerajinan mereka. aku hanya melihat tiga orang dengan lebih dari 600 orang, dan mereka semua memiliki outlier yang aneh. Ketiganya adalah Nell, pria dengan kapak (tetapi hanya sementara itu meningkatkan semua statistiknya), dan ksatria berdiri di depan podium.

Para ksatria yang menghuni katedral jenderal memiliki statistik sekitar 300 hingga 400. Mereka adalah elit. Namun, Carlotta berdiri jauh di atas mereka.
Angka-angka ini hanya berlaku untuk manusia. Satu-satunya iblis dan binatang buas yang pernah aku analisis adalah Leila dan Lyuu. Ukuran sampelku agak terlalu kecil bagiku untuk berpikir tentang rata-rata dulu, terutama karena aku tidak tahu seberapa kuat keduanya relatif terhadap rekan-rekan mereka.
“Keadaannya mengerikan. Karena aku yakin kalian semua sadar, para lelaki, Pangeran Riutt Glorio Allysia sudah gila. Dia telah menjerumuskan ibukota ke dalam kekacauan dan menggunakan kebingungan untuk merebut tahta dari pemiliknya yang sah. Kita, sebagai utusan keadilan, harus menentangnya dan memperbaiki semua kesalahan yang dia inginkan! ”
Setiap ksatria di katedral mendengarkan dengan diam-diam saat suaranya yang sedingin es bergema.
“Ada banyak dari kalian yang berkumpul hari ini. Dan aku tahu bahwa harapan, prediksi, dan pemikiran kalian tentang hal ini mungkin berbeda, tetapi ini adalah satu kesamaan yang kita semua miliki. Kita kekurangan sekutu yang kita butuhkan untuk mengejar tujuan kita. Kita, sendirian, tidak memiliki kekuatan yang kita butuhkan untuk menggulingkan sang pangeran dan keuntungan buruknya. Dan untuk alasan itulah kita ada di sini. Jangan lupa. Kami di sini untuk saling bergandengan tangan, untuk bekerja sama, untuk memastikan bahwa usaha patungan kami membuahkan hasil. Siapa pun yang keberatan dengan sentimen ini dapat berbicara sekarang. "
Tidak ada satu jiwa pun yang berani mengangkat suara mereka dalam oposisi. Seluruh katedral hampir dipenuhi dengan semangat yang hening.
"Luar biasa." Bibir Paladin melengkung menjadi senyum. "Kalau begitu aku akan memberi pengarahan pada operasi."
Carlotta mengeluarkan papan besar dan menggunakannya untuk merangkum rencananya dan menjawab setiap pertanyaan yang muncul. Operasi itu terdiri dari dua bagian yang berbeda. Yang pertama melibatkan memulihkan komunikasi dengan satu regu yang berdiri di luar tembok kota, dan kemudian menyerang gerbang dengan kedua regu tersebut dan sedikit lebih dari separuh pasukan yang hadir di katedral. Begitu cukup perhatian ditarik ke gerbang, pasukan kedua yang lebih kecil akan menyusup ke kastil. Pasukan ini memiliki dua tujuan. Tujuan utama mereka adalah untuk menyelamatkan raja, yang baru-baru ini ditemukan hidup dan menendang dalam ruang bawah tanah yang terbaring di bawah kastil. Tujuan kedua mereka adalah menangkap pangeran, jika memungkinkan. Hmm .. Aku agak ingin menyerahkan satu atau dua ancaman kepada raja, jadi kurasa aku akan sedikit lebih maju dari regu penyelamat dan kemudian menyerahkannya begitu mereka tiba di sana.

“Operasi akan berlangsung besok malam. kalian semua harus memilah saat kalian mendengar lonceng gereja. Itu semuanya. Pertanyaan? "
Ada apause, tapi sekali lagi, tidak ada yang mengangkat suara mereka dengan keberatan.
"Tidak ada? Sempurna. Kamu diberhentikan! ”Carlotta mengangkat tangan dan menyelesaikan pidatonya dengan sorakan karismatik. "Untuk Kemenangan!" 
"Untuk Kemenangan!" Para ksatria mengulanginya setelah dia dengan suara keras, booming sebelum bangkit berdiri dan bergerak keluar.
Demikian juga, Carlotta turun dari podium dan berjalan kembali ke arah kami. "Aku berasumsi kalian tidak punya tempat tinggal karena kamu baru saja tiba di sini hari ini," katanya. “Aku bisa memperbaikinya. Ikuti aku."
***

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Ultimate Antihero

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5