Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru c84

Perikanan
Ada saat hening. Udara dipenuhi dengan nol tapi keheningan sampai saat aku kehilangan raungan kemenangan.
"Iya nih! aku mendapat gigitan! " 
" Apa !? "
Aku melirik ke samping ketika aku menarik pancingku dan menarik gulunganku, hanya untuk melihat Lefi membuat ekspresi kaget.
"Yah, Lefi, itu ikan nomor dua," kataku sambil nyengir. “Aku tidak tahu tentangmu, tapi kurasa cukup aman untuk mengatakan bahwa aku sudah memenangkan pertandingan kecil kita ini.” 
“Pengejaran kemenanganmu datang dengan tergesa-gesa, karena acara belum selesai. Kemenangan belum menghindariku. ”Naga, yang menggertakkan giginya dengan frustrasi, berpunuk sebelum melanjutkan berbicara dengan nada marah. “Dan aku tidak melihat alasan untuk melakukan tugas kasar seperti itu sejak awal. Tidak masuk akal untuk mengeringkan dasar sungai jika kau ingin mengonsumsi ikan. " 
" Tolong, Lefi. Bicara tentang tidak ada rasa dalam waktu luang. ”Aku memutar mataku. “Lihat, ini, ini jauh lebih menyenangkan. Dan bahkan sebelum kau berpikir untuk benar-benar melakukannya, mengeringkan sungai itu sia-sia dan merusak, jadi tolong jangan. "
Karena datang darimu, itu agak nyata, kau tahu?
Lelucon yang aku dan Lefi terlibat hanyalah kegiatan sampingan yang kami fokuskan: memancing. Kami berdua sama-sama berkemah di depan sungai yang berjalan melalui padang rumput bawah tanah, dengan tongkat di tangan dan siap untuk mengekstraksi mangsa kami pada saat itu juga.
Kami bukan satu-satunya yang memancing. Lyuu melakukan hal yang sama, meskipun dia tampaknya tidak terlalu fokus. Dia terus melirik ke arah Illuna dan Shii. Bosan memancing, keduanya mulai bermain-main dengan Rir, karenanya Lyuu sangat terganggu. Sebagai seorang warwolf, dia tidak bisa tidak membiarkan Fenrir menarik perhatiannya.

Seperti Illuna dan teman-teman, Leila juga terletak di dekatnya. Dia duduk di atas selimut piknik besar, dan terus mengawasi kami semua dengan senyum lebar di wajahnya. Atau setidaknya itulah yang paling sering dilakukannya Dia kadang-kadang tampaknya membuat wajah eureka, mengeluarkan setumpuk kertas dan mulai mencoret-coret sambil terkekeh dengan semua kejahatan ilmuwan gila. Itu adalah sesuatu yang aku lihat berkali-kali sekarang. Dia sudah mulai melakukannya sejak dia mengakhiri pelajaran sihir itu kemarin, dan pada dasarnya tidak pernah berhenti. Dia sepertinya juga tidak bisa fokus pada apa pun. Gadis iblis bertanduk domba akan selalu menggumamkan sesuatu atau yang lain di bawah nafasnya, bahkan saat melakukan pekerjaan rumah.
Yang mengatakan, itu tidak seperti aku menjadi terbiasa dengan cekiknya. Jujur bro, omong kosong itu agak aneh.
aku bukan satu-satunya yang mendapati tindakannya baru-baru ini mengintimidasi juga. Lyuu ternyata merasakan hal yang sama, ketika dia datang kepadaku untuk konsultasi. Terus terang, terkekeh iblis Leila telah membuatnya takut.
Terlepas dari kebiasaan yang baru ditemukannya dan kurangnya perhatian, Leila masih melakukan satu pekerjaan. Ya, kamu tahu apa? Aku hanya membiarkan itu terjadi. Dia akan kembali normal akhirnya. aku harap.
aku menggelengkan kepala untuk menghentikan diriku dari membayangkan kasus yang berlawanan dan sekali lagi kembali ke refleksi pada hari itu. Hari ini, seperti hari kami berpiknik, jalan-jalan lain untuk semua orang untuk bersantai dan bersantai. Dan tentu saja, penyebab semua itu adalah penemuan bahwa sungai itu mengandung ikan.
aku sendiri tidak bertanggung jawab untuk menempatkan ikan di tempat mereka. aku tidak tahu bahwa mereka ada di sana. Bahkan, aku terkejut melihat bahwa sungai yang aku gunakan untuk membuat DP dipenuhi dengan kehidupan. Semua jenis ikan berenang di dalamnya seolah itu bukan urusan siapa-siapa. Satu-satunya kesimpulan yang bisa aku dapatkan adalah bahwa ikan itu kebetulan datang bersama sungai, dan memang begitulah adanya. Berpikir sepanjang garis itu, itu mungkin berarti bahwa ada hal-hal yang hidup di pegunungan aku memutuskan untuk menempatkan sebagai latar belakang dan yang lainnya juga. Tapi oh baik terserahlah. Mereka terlalu jauh bagiku untuk benar-benar peduli. Dan ikan itu jauh lebih penting saat ini.

Fakta bahwa ikan ada dan berada di daerah yang aman dan dapat diakses berarti aku langsung tidak punya pilihan selain mulai memancing. Dan itulah sebabnya aku mengatur pertemuan kecil ini. Perjalanan memancing, per se. Tapi meskipun itu tujuan dari tamasya, Lefi, Lyuu, dan aku adalah satu-satunya yang benar-benar memancing.
"…Wow! Kurasa aku baru saja mendapatkannya! ”Lyuu berteriak dengan mata terbelalak saat dia menarik tangkapannya. 
"Nrgghhh ..." Sekali lagi, Lefi mengerang. “Aku mengerti bahwa kamu juga telah melakukan apa yang Yuki miliki, Lyuu.” “Mhm! aku kira itu meninggalkanmu di tempat terakhir, ya? ”Jawab sang serigala. 
"Aku akan memastikan bahwa kalian berdua akan membalas dendam atas kesombonganmu," gerutu Lefi.
Ketidakpuasan naga tertinggi berasal dari kenyataan bahwa kami tiga nelayan terlibat dalam permainan taruhan tinggi dengan makan malam malam ini di telepon. Secara harfiah. Kami berencana untuk memiliki ikan malam ini, dan siapa pun yang menangkap paling tidak akan terjebak dengan makanan shoddiest, atau mungkin bahkan tidak makan sama sekali tergantung pada tangkapan. Tentu saja, sementara angka adalah metode utama untuk menentukan pemenang dan yang kalah, seseorang dapat menebus diri mereka sendiri dan mungkin bahkan mengklaim kemenangan melalui kualitas juga. Syarat kemenangan seperti itu adalah menangkap sesuatu yang cukup besar untuk berfungsi sebagai hidangan utama malam ini.
Saat aku tenggelam dalam pikiran, Illuna, yang telah bermain-main, menepuk-nepuk dan memeluk Lefi.
"Hei Lefi! Apakah kau sudah menangkap sesuatu yang sangat besar? "Tanyanya. 
"A-Aku belum," gagap gadis naga. "Tapi itu tidak akan lama. aku yakinkan kau bahwa aku akan segera mendapatkan tangkapan dengan ukuran yang mengesankan. "" Wow! Aku benar-benar senang melihat apa yang akan kamu dapatkan, jadi lakukan yang terbaik! ”Illuna pergi secepat dia datang, dan kembali bermain dengan semua orang setelah menyuarakan beberapa kata semangat.
Aku mulai tersenyum. Aku benar-benar tidak bisa menahannya mengingat apa yang baru saja kulihat.

"Dan mengapa kamu membuat wajahmu seperti itu?" Lefi cemberut. 
"Tidak, tidak apa-apa. Aku hanya berpikir kalau kalian berdua sudah dekat. ” “ Fmph. ”Lefi mendengus ketika pipinya memerah dan bibirnya melengkung ke atas dalam ekspresi ketidakpuasan. “Aku punya sedikit alasan untuk menganggap Illuna kurang dari seorang saudara perempuan. Wajar kalau aku menganggapnya baik. " 
" Begitu, begitu. Seorang saudara perempuan, ya? " 
" Apa yang ingin kamu katakan? " 
" Nah, jangan dipikirkan. Tidak apa."
Aku senang kau memikirkannya seperti itu. Itu saja.
“... Bagaimanapun juga, ekspresi yang kau miliki adalah ekspresi yang membangkitkan amarahku. aku akan memastikan bahwa kau mengubahnya, bahkan jika aku harus melakukannya, milikku— ”Lefi terputus di tengah kalimat ketika dia tiba-tiba merasakan sesuatu menarik tongkatnya. "-Sebuah tangkapan! Sudah waktunya bagiku untuk mengurangi kesenjangan antara skor kami! " 
" Batang itu bengkok gila. kau mengaitkan dasar sungai lagi atau semacamnya? " 
" Katakan apa yang akan kau lakukan, karena segera, kau akan menangis! Makhluk yang aku tangkap tidak diragukan lagi berukuran sangat mengesankan! ”
Lefi dengan antusias meraung ketika dia menarik tongkatnya. Dan saat dia melakukannya, mangsanya muncul ke permukaan. Tunggu. Persetan apa itu !?
Makhluk aneh itu memiliki tubuh yang menyerupai batang pohon, janggut yang terbuat dari tentakel yang menggeliat, dan mulut yang dipenuhi puluhan taring kecil. aku sama sekali tidak tahu apa itu, tetapi itu membuat aku takut.
"Hei uh ... Lefi ... Kau keberatan membantuku dan memancing sesuatu yang sedikit kurang ... aneh? Seperti, serius. Aku bahkan tidak tahu apakah benda itu seharusnya ikan atau sesuatu yang lain. " 
" I-Itu sama sekali tidak relevan. Yang penting adalah aku juga sekarang berhasil menangkap! " " Maksudku, ya tentu. Tetapi jika kau akan menghitungnya, maka kau lebih baik memastikan kamu memakannya saat makan malam tiba, oke? " 
" ... aku akan menyerahkan tugas itu kepada Rir. "

Tolong jangan makan kotoran aneh hewan peliharaanku. Kthxbye.
"Ahem!" Lefi berdeham. "Seperti yang aku katakan, aku percaya bahwa ini membawa Lyuu dan aku ke satu tangkapan masing-masing. Sementara kau masih di depan kami, akhir belum terlihat. Kontes kita ini belum berakhir! ”
Naga itu tersenyum sebelum berbalik ke kulit binatang di sampingnya.
"Dengarkan dengan baik, Lyuu. Kita harus membakar esensi yang membentuk kita dan mencuri semua yang ada untuk ditangkap. Untuk malam ini, kita meninggalkan Yuki hanya dengan potongan terkecil! " 
" Hah? Uh ... tentu! Guru agak jahat akhir-akhir ini, jadi ini adalah hal yang tepat yang harus aku lakukan untuk mengajarkan pelajaran! " 
" Hah! "Aku mengejek. “Yang kudengar dari kalian adalah tangisan yang tidak mampu. aku akan menunjukkan kepada kalian para noob betapa luar biasanya nelayan yang sebenarnya! ”
Maka, dengan semangat kami yang menyala, kami bertiga terus memancing.
***

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5