Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo? v11 epilog

Kota Ilusi London hancur. Jalan-jalan batu dan menara menghilang tanpa jejak seolah-olah semuanya sampai sekarang hanyalah ilusi.

Namun, sungai-sungai darah dan gunung-gunung mayat berteriak bahwa pertempuran itu nyata. Pertempuran berlanjut tidak lebih dari satu jam. Raksasa dari 「Ouroboros」 menyerang baru kemarin. Itu diikuti oleh kebangkitan naga berkepala tiga serta serangan dan serangan balik Maxwell. Kota Kouen yang berubah menjadi reruntuhan menjadi sunyi seperti 2 hari yang lalu. Tidak ada jejak yang tersisa darinya, hampir seolah-olah perang menghancurkannya bertahun-tahun yang lalu. Jika ada sesuatu yang beruntung dalam hal ini, itu hanya fakta bahwa naga api mati sedang beristirahat di tanah air mereka.

"... .."

Keheningan jatuh. Semua orang gemetaran sambil melihat pemandangan di depan mereka.

Tombak yang dilemparkan ke jantung naga berkepala tiga oleh Kuro Usagi tentu saja menembusnya. Dan ada sesosok Sakamaki Izayoi, bocah lelaki yang memegang erat tombak.

Apa artinya ini?

Apa yang terjadi pada saat serangan?

Melihat tombak yang menembus jantungnya, naga berkepala tiga itu mengangguk secara emosional.

“…… Hm.”

Masing-masing dari tiga kepala itu melihat hal-hal yang berbeda.

Di tombak yang menembusnya, di tuan rumah yang terluka, dan di Sakamaki Izayoi yang ada di sana dengan tombak di tangan.

naga berkepala tiga itu menyipitkan mata rubynya dan tersenyum seolah dia tertipu dan mengangguk.

“.... Ini adalah kerugianku. aku tidak pernah berpikir ... aku tidak pernah berpikir bahwa akan pernah muncul orang bodoh yang akan memutuskan untuk menghentikan tombak, terbang dengan kecepatan kosmik ke-6 !!! ”

Sulit dipercaya bahwa senyum yang begitu halus dan cerah itu datang dari monster.

Pasti. kau hanya bisa memikirkannya.

Tombak yang dilemparkan oleh Kuro Usagi berubah menjadi seberkas cahaya dan bergegas menuju jantung naga berkepala tiga.Tetapi menurut rencana tuan rumah, itu akan kalah melawan ambisi dari naga berkepala tiga.

Untuk mengejutkan naga, ada kebutuhan untuk langkah yang bahkan lebih gegabah.

『Untuk menangkap tombak ilahi yang telah mengaktifkan keilahian dan menusuk naga dengan itu ketika ia menurunkan pengawalnya』

Mudah untuk mengatakannya, tetapi untuk bertaruh pada langkah ini, orang yang melempar dan orang yang menangkapnya harus memiliki kemauan dan keberanian yang teguh.

Lemparan Kuro Usagi dengan mudah bisa membunuh Sakamaki Izayoi.

Tetapi untuk ini, dia menjawab dengan lemparan yang bahkan tidak mengandung sedikit keraguan.

Dan jika Izayoi berencana untuk menangkapnya, ia harus mempertaruhkan nyawanya. Serangan kejutan yang sempurna, itu adalah sesuatu yang mustahil dilakukan kecuali mereka berdua benar-benar percaya satu sama lain.

"...."

Izayoi menggertakkan giginya.

Naga yang hendak jatuh memperhatikan, dan tangan yang memegang tombak yang menembus hatinya, gemetar. Dengan nafas terakhirnya, naga itu dengan erat mengepalkan tangan pahlawan yang mengalahkannya, seolah memberikan berkat terakhirnya dan berkata:

“..... Tidak ada yang perlu dipermalukan. Jika kau tidak tahu, maka pastikan untuk mengingatnya. Gemetar ini disebut - Ketakutan. "

"T-Tidak !!!"

"Iya nih. Dan, jangan lupa. Bahkan ketika gemetar ketakutan, kau maju selangkah. Itu adalah keberanian. "

"Tidak!" Dia dengan keras menggelengkan kepalanya seolah meratapi.

Tapi, naga berkepala tiga itu berkobar dan berubah menjadi abu tanpa mendengar kata-katanya sampai akhir.
Tubuh putih, tiga kepala, mata ruby. Tubuh yang ditakuti seluruh dunia ini, berkobar seperti kembang api terakhir dan menghilang.

Bendera merah dari 「Absolute Evil」 mengubah lambang itu menjadi lambang aliansi besar 「Arcadia」, lambang yang menggambarkan seorang gadis di atas bukit - Melambangkan kebebasan. Lambang bendera asli yang bertindak sebagai meterai.

Dan kemudian, auman besar yang terdengar seperti letusan gunung berapi terdengar.

Suara-suara heroik, diangkat begitu tinggi, seolah-olah para Dewa dan Buddha bukan satu-satunya yang mampu mengguncang Surga dan Bumi.

Beberapa jujur ​​jujur ​​tentang fakta bahwa mereka selamat.

Beberapa menangis melihat rekan-rekan mereka hidup-hidup.

Beberapa memandang ke langit dan berbicara tentang masa depan.

Di antara banyak sekali jeritan, Sakamaki Izayoi menangis di belakang Naga Bulan.

"Tidak ... Tidak, Azi Dakaha !!!"

Di puncak suara gembira dari tuan rumah yang merayakan kemenangan, Izayoi menjerit dan menangis.

Manusia, yang tahu arti air mata ini, satu-satunya manusia yang tahu apa yang terjadi pada saat serangan.

Lunar Dragon yang meminjamkan punggungnya - Kouryuu, masih dalam bentuk naga melihat semuanya dengan matanya sendiri, dan berkata dengan suara lembut.

“… .Bahkan begitu, kamu menang. Itu sudah tidak bisa dipungkiri. ”

Dengan gerakan terampil surai, Kouryuu menghibur Izayoi yang dengan erat memegang bendera kebebasan di dadanya ..

Di antara suara kemenangan dari orang-orang yang bersemangat, hanya dia yang tahu alasan di balik air mata Izayoi ..

Sakamaki Izayoi merasakan kekalahan telak.

Comments

  1. Makasih min.
    Kalo bisa lanjut sampai end, 1 vol lagi.
    sekali lagi terima kasih.

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Ultimate Antihero

Tensei Shitara Ken Deshita

Last Embryo

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)