Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo? v10c1

Didorong oleh angin malam, hutan terbakar tanpa henti. Di jalan raya yang menuju jauh dari Kota Kouen, para pengungsi bergegas mencari keselamatan tanpa ada keteraturan. Namun demikian, para penjaga kerajaan Salamandra mencoba yang terbaik untuk memajukan evakuasi. Namun, mereka masih tidak sadar.
Gerbang Astral, satu-satunya jalan keluar yang mungkin mereka miliki, telah dihancurkan oleh Demon Lord Maxwell. Jika fakta itu menyebar, kekacauan yang disebabkan oleh para pengungsi akan menyebabkan situasi yang tidak dapat diperbaiki.
Di akhir garis kacau itu.
Kasukabe Yo, yang ditugaskan dengan tugas sebagai penjaga belakang, mengertakkan gigi karena marah dan menatap Maxwell yang sedang menyerang.
(Itu adalah langkah terburuk yang mungkin bagi kita .....! Dengan Gerbang Astral hancur, tidak ada tempat untuk berlari ....!)
Namun, itu bukan satu-satunya hal buruk yang terjadi.
Dia mati-matian mencoba memaksa tubuh bagian bawahnya untuk bergerak dan bangkit, tetapi kakinya tidak menunjukkan tanda-tanda bergerak. Setiap kali dia menarik napas, paru-parunya diserang oleh sensasi meremas, dan juga ujung jari dan lidahnya menjadi mati rasa.
Dia ingat sensasi ini. Kemungkinan besar tubuhnya kembali ke keadaan sebelum dia menerima Pohon Genome dari ayahnya.
(Apa yang harus aku lakukan .... !!? Jika aku menjadi tidak bisa bertarung, tidak ada orang lain .....)
Garuda Hebat
Dengan meniru salah satu dari kelas terkuat Divine Birds, Kasukabe Yo dapat menggunakan kekuatan ofensif luar biasa bentuknya untuk menghancurkan cabang Aži Dakāha. Namun, seolah-olah sebagai kompensasi, tubuhnya kembali ke masa ketika dia masih sakit-sakitan dan lemah. Dengan ini, kemampuan bertarungnya menurun di bawah tidak hanya tingkat Demon Lord, tetapi juga manusia biasa.
Sambil menggertakkan giginya, Yo memandang ke arah gadis muda berekor kembar yang berdiri di depannya.
Gadis itu, Willa the Ignis Fatuus, masih memiliki petunjuk tentang kekanak-kanakan namun tetap ada di wajahnya. Dia mengambil posisi yang mengintimidasi dengan kedua lengannya yang terentang ke samping untuk mencoba dan melindungi Yō.
Maxwell menatapnya dengan mata yakin akan kemenangan, mengepakkan mantelnya dan mengulurkan tangannya ke arahnya.
"Sudah waktunya untuk memutuskan, pengantinku. Maukah kamu ikut denganku untuk membantu para pengungsi melarikan diri, atau meninggalkan para pengungsi dan ikut bersamaku !! Pilih yang mana yang kamu inginkan !!"
".... ewww .... !!!"
Willa takut sampai hampir meneteskan air mata. Namun dia tidak membiarkan keinginannya untuk berjuang memudar.
Sekarang Kasukabe Yō runtuh, dia adalah satu-satunya yang bisa melindungi tempat ini. Tidak peduli seberapa mengerikan lawan yang sesat itu, kali ini dia tidak bisa melarikan diri.
Willa melihat ke belakang ke arah Yō yang melemah dan matanya berkedut. Maxwell adalah musuh yang kuat, hampir tidak bisa ditandingi oleh Yō dan Willa bersama dalam kondisi sempurna mereka. Mungkin dia sangat penting, tetapi bahkan bagi pengamat sederhana bahwa sesuatu terjadi pada tubuh Yo. Hasil pertarungan Willa sendiri mudah diprediksi.
(Bahkan jika aku bertarung dengan Maxwell .... Aku tidak bisa membantu semua orang melarikan diri .......!)
Dia mulai menggigil dan semakin pucat.
Dengan kekuatannya untuk melampaui batas antara hidup dan mati, dia tidak bisa memindahkan orang atau makhluk hidup apa pun. Atau lebih tepatnya, tepatnya memungkinkan untuk mengirim seseorang, tetapi karena dia tidak memiliki kekuatan yang cukup untuk menjaga gerbang tetap terbuka, dia tidak dapat menjamin kelangsungan hidup mereka. Satu-satunya yang bisa melintasi gerbang antara hidup dan mati dan hidup adalah roh ilahi di atas tingkat dewa kematian.
Di sisi lain, teleportasi Maxwell melompati dua titik dalam bidang material yang sama. Untuk tujuan memanggil sekelompok besar raksasa secara instan, kemampuan itu adalah yang paling cocok.
Dia bisa mengevakuasi para pengungsi tanpa perlu menggunakan Gerbang Astral yang sekarang hancur. Tapi untuk itu ....... Willa harus menyerahkan tubuhnya pada Stalker itu. Bahkan memikirkan hal itu mengerikan baginya, tubuhnya bergetar ketika memikirkannya.
(Menjijikkan .......... menakutkan ........ tapi ....... !!)
Dia mengeluarkan Kartu Hadiah dengan api biru yang terukir di atasnya, dan menggigit bibirnya.
Willa memiliki penampilan seorang gadis muda, tetapi dia adalah pemimpin Komunitasnya.
Ketika dia didesak untuk memutuskan, bahkan jika setiap helai rambut di tubuhnya berdiri dari negosiasi yang menakutkan itu, dia harus merespons. Selain itu, itu juga tentang menyelamatkan anggota aliansi mereka dengan No-names.
Ada lebih dari cukup alasan baginya untuk menguatkan tekadnya.
"...... Maxwell. Jika aku ikut denganmu ....... maukah kamu benar-benar .... semuanya"
"Sekarang, Alma !!"
Yo dan Willa tiba-tiba mengangkat kepala.
Saat itu juga, sambaran petir muncul ke depan.
Dari keteduhan hutan, sambaran petir muncul ke depan memperluas atmosfer dari panas gesekan, disertai dengan gemuruh yang menggelegar. Serangan cepat kilat menargetkan Maxwell yang melayang dan bergegas ke arahnya dalam garis lurus.
Serangan itu mengejutkannya. Tanpa memberi cukup waktu untuk bahkan mengubah arah pandangannya, Maxwell, yang sudah mabuk karena kemenangan, sisinya dicungkil oleh tanduk Almathea.
Namun Almathea tidak menunda serangan berikutnya.
"Itu pukulan yang bagus ...! Tuan, tindak lanjutnya!"
"aku tahu itu!"
Pada saat yang sama dia meneriakkan jawaban itu, dia mengeluarkan tiga batu permata dari Kartu gift merah anggurnya.
Asuka mengacungkan serulingnya, dan dengan itu, batu permata telah diberikan pseudo-dewa, yang meningkatkan daya tembak mereka secara maksimal. Batu permata menjadi bola cahaya yang merobek-robek anggota badan Maxwell dan menembus tubuhnya. Seluruh sisi kanan dan kiri bawahnya dilenyapkan oleh serangan mereka; Namun, itu belum akhir dari tindak lanjut.
Terkandung dalam bulu binatang ilahi adalah sambaran petir yang menyilaukan.
Sambaran petir ilahi yang menyaingi Guntur Dewa Langit mulai menghancurkan lawan pada tingkat molekuler.
Maxwell dihantam oleh kilat yang bahkan menghapus hujan darah dalam sekejap, namun dia hanya memandang rendah mereka seperti dia melihat serangga dan secara emosional dinyatakan.
".... dengan tingkat kepanasan yang rendah, apakah kamu pikir kamu bisa menahan panas cintaku?"
"Tidak mungkin.....!!"
Tubuh Maxwell tanpa diragukan lagi menguap oleh api pseudo-dewa yang sama yang menghancurkan naga berkepala dua. Meskipun begitu, tubuhnya mulai memperbaiki dirinya dalam sekejap dengan mengumpulkan kabut.
Itu adalah serangan yang seharusnya mengakhiri hidupnya. Namun Maxwell tampak seperti dia hanya tertiup angin sejuk saat dia mengalihkan pandangan kosongnya ke arah Asuka. Itu bukan dia hanya bertindak sama sekali.
Bahkan ketika sambaran petir mengalir di sekujur tubuhnya, dia masih tidak merasakan sakit karenanya.
Ini ...., Tuan, tolong pegang aku! Aku akan membuat jarak di antara kita untuk saat ini. "
Almatheia, yang merasakan bahaya, menendang Maxwell pergi dengan kukunya dan melepaskan diri. Bahkan selama waktu itu, Maxwell sedang memperbaiki tubuhnya yang rusak dan setelah beberapa detik, ia sepenuhnya pulih.
Ini berbeda dari kekuatan pemulihan Roh Ilahi, atau bahkan ketahanan ultra-Kouryuu. Almatheia mengguncang klaksonnya yang dengannya dia berlari Maxwell sebelumnya, dan mulai merenungkan misteri tubuh Maxwell.
Kekuatan Spiritual Maxwell Demon diciptakan berdasarkan pada eksperimen pemikiran ilmiah yang menunjukkan kontradiksi dalam hukum kedua termodinamika.
Kami menganggap keberadaan makhluk "X" yang mampu mengamati pergerakan molekul individu. Maka "X" itu akan menjadi makhluk yang mampu mengisolasi molekul positif dan negatif ke bagian ruang yang berbeda, menciptakan perbedaan suhu tanpa mengeluarkan energi apa pun. Ruang lompatannya tidak lebih dari bagian kecil dari kemampuan yang ia gunakan untuk mengisolasi molekul.
gift Iblis Maxwell yang paling menakutkan adalah sifatnya yang permanen. Namun kekuatan spiritual Iblis Maxwell pernah dibatalkan, yang seharusnya meninggalkannya sebagai iblis berperingkat rendah yang sesuai dengan hukum kedua termodinamika. Tidak ada yang tahu berapa banyak energi yang dimiliki oleh kekuatan spiritualnya, tetapi panas terwujud yang dimaksimalkan oleh kekuatan pseudo-dewa adalah di antara kelas tertinggi dari fenomena fisik. Namun, bahkan setelah Maxwell terkena panas itu, kekuatan spiritualnya tidak menunjukkan tanda-tanda melemah.
(Dia tidak memiliki tubuh fisik seperti Roh ......? Tidak, sebagai sebuah hukum, kekuatan spiritual Roh harus berakar pada massa atau sumber panas yang ada secara fisik. Oleh karena itu, bahkan jika dia tidak memiliki bentuk fisik, dia harus tidak dapat mempertahankan wujudnya ketika terkena energi yang melebihi kekuatan spiritualnya.)
Jadi itu berarti kekuatan restorasi Maxwell harus semacam kemampuan regenerasi, yang disamarkan sebagai keabadian. Jika mereka terus meledakkannya langsung dengan serangan Asuka yang paling kuat, mereka harus bisa membunuhnya tepat waktu.
Di sisi lain, Maxwell yang tidak terluka membuat gerakan menyapu debu mantelnya; kemudian, seperti kehilangan minat, dia memandang rendah mereka dengan tatapan tanpa emosi.
"Hhn .... sepertinya bahkan Beast Divine tidak dapat melihat kekuatan spiritualku. Yah, dewa jompo yang ketinggalan zaman seperti dirimu sendiri tidak pernah bisa berharap untuk mencocokkan Demon Lord yang canggih seperti diriku."
..... seorang anak muda yang hanya hidup beberapa ratus tahun pasti bisa bicara. Sepertinya kamu memperoleh sedikit raison d'etre, tetapi di Little Garden, kekuatan spiritual tidak hanya menentukan seberapa kuat dirimu. Apakah kamu berpikir kau dapat menghancurkan kami, yang mengawasi semua sejarah manusia, dengan kekuatan spiritual yang menyedihkan selama beberapa ratus tahun. "
Dia meringkuk, mengisap dan menendang untuk menolak.
Di Little Garden, semakin lama seseorang ada, semakin kuat kekuatan spiritual mereka. Daripada gift, itu adalah hukum dasar yang dibutuhkan agar Little Garden bisa eksis di setiap periode waktu.
Karena itu, dengan semua kronologi yang ada pada saat yang sama, menyelidiki nenek moyang dari budaya-budaya itu tentu akan menghasilkan semacam perbedaan dalam urutan peristiwa.
Jika dua entitas berbeda bentrok dan yang lama tidak ada lagi, maka itu bisa menyebabkan runtuhnya seluruh sejarah dunia luar.
Untuk menjaga dari paradoks substansial seperti itu, baik dalam skala kecil dan besar, salah satu penanggulangannya adalah Karunia "semakin lama seorang makhluk spiritual dijalani, ia mendapatkan lebih banyak kekuatan".
Bahkan jika seorang yang lebih tua tidak ada lagi, dalam kasus luar biasa pemanggilan kembali, atau dengan kata lain kebangkitan, dapat dilakukan. Apakah yang dipanggil kembali akan menjadi orang yang tidak ada lagi, atau orang lain dengan potensi yang berbeda, akan sepenuhnya bergantung pada tingkah orang yang melakukan pemanggilan ulang.
Maxwell. Keabadianmu bukan disebabkan oleh Sistem Cadangan Little Garden. Mempelajari itu sangat berharga. Jika kita menguraikan metode membunuhmu, yang diperlukan hanyalah satu serangan untuk menghapus kekuatan spiritualmu. Apakah aku salah, Maxwell's Paradox? "
Tidak ada yang lebih sederhana daripada membunuh Raja Iblis yang kelemahannya diketahui.
Antara gift Asuka dan kekuatan spiritual Maxwell, Asuka pasti lebih unggul. Namun, sebagai penolakan atas pemikirannya, Maxwell berusaha menahan ejekan.
"Kuku ..... itu sebabnya kamu adalah dewa jompo, dasar jalang tak berpendidikan"
-apa? "
"Jangan berpikir bahwa kelompok para dewa kau akan selalu tetap menjadi pemenang. Setidaknya, tidak akan ada tempat tersisa bagimu untuk hidup di zaman baru yang diciptakan oleh Aliansi Dewa iblis!"
Maxwell melebarkan kedua matanya, merentangkan kedua lengannya, dan menimbulkan badai salju besar yang menutupi area itu.
Asuka dan yang lainnya takut dia ingin melenyapkan semua orang termasuk para pengungsi, tetapi kekejaman pria itu jauh melebihi harapan mereka.
"Summon," Phrase Gate " - Dari Hell's Furnace, maju! Bentara dari Tiga Kepala Naga!"
"Apa yang baru saja kamu katakan !?", teriak Asuka sambil memegang rambutnya di tengah badai salju.
Namun teriakannya ditenggelamkan oleh ratapan lebih lanjut.
Bidang penglihatannya sangat rendah, tetapi di luar badai salju yang hebat, suara kaki seperti tremor bisa terdengar.
Dan bukan hanya satu atau dua pasang.
Getaran bisa terdengar dari segala arah, banyak lusin suara tumpang tindih dan menuju para pengungsi. Dari kehadiran mengancam yang diberikan masing-masing, ekspresi Yō yang melemah menjadi pucat dan pucat.
"Cabang Aži Dakāha ........!? Itu buruk, jika mereka menyerang sekarang kita semua mati!"
"Maxwell, berhentilah! Aku akan memenuhi tuntutanmu, tolong bantu Yo dan yang lainnya kabur!"
Willa memohon dengan suara sedih.
Dia menatap Maxwell dengan ketakutan di matanya.
Maxwell memandang rendah padanya, dengan senyum penuh kasih muncul di wajahnya, dan berkata.
"Tidak cukup baik"
".....Hah?"
"Aku hanya memikirkannya sedikit lebih tenang. Sikapmu agak tidak berperasaan. Yah, aku mengerti itu hanya cara lain kamu mengekspresikan cintamu kepadaku. Manusia punya kata untuk ini, tsundere, kan? Bahkan aku tahu tentang Jika aku tidak salah ... itu adalah ekspresi cinta di mana seseorang menunjukkan sikap menantang, tetapi bahkan jika mereka tertabrak, jauh di lubuk hati mereka tergila-gila dengan pria itu dan ingin didominasi olehnya. Sayang sekali ....., tapi aku ingin ekspresi cinta yang lebih langsung dan langsung. "
Brid Pengantin perempuanku pasti akan mengerti tanpa perlu menjelaskannya, kan?
Maxwell berbicara seperti mereka berada dalam hubungan di mana kata-kata tidak diperlukan lagi. Dengan suara acuh tak acuh, dia meminta kata-kata yang paling ingin dia dengar, seperti dari pasangan yang mengatakannya setiap hari.
"Sekali lagi, Willa! Biarkan aku mendengarnya sekali lagi, pengantinku. Kata-kata sumpahmu. Sebagai rekanku, berbicaralah dengan lembut tentang cinta abadimu kepadaku! Dengan tanganmu bersama, seperti doa kepada Tuhan, ucapkan sumpahmu, Willa the Ignis Fatuus !!! "
* Biku *, tubuhnya meringis kesakitan.
Willa yang terintimidasi menjadi pucat dan matanya mulai berair ketika dia mulai berlutut. Dia sangat menyadari kegilaan Maxwell yang mabuk, tetapi kali ini dia bahkan lebih menjadi ancaman. Fasad yang biasa dari seorang pria telah hilang dan dia berbicara dengan nada hiruk pikuk dan mendekati Willa dengan mata merah.
Salah satu alasan untuk itu adalah kenyataan bahwa ia yakin akan kemenangannya, tetapi ini juga sifatnya yang sebenarnya. Dia akan menundukkan dan memaksa untuk berlutut bahkan target pengabdiannya dan menafsirkan kata-kata dan tindakan menjengkelkan yang menurutnya cocok.
Dia tidak membutuhkan persetujuan dari pihak lain untuk memenuhi keinginannya. Sesuatu seperti itu seharusnya tidak datang di antara mereka.
Seorang diktator, di mana semua orang di sekitarnya hanya seorang pelayan.
Itulah sifat sebenarnya dari Demon Lord Maxwell.
".... orang ini, sungguh yang terburuk ...!"
Asuka mendengarkan pertukaran mereka sambil mengertakkan gigi.
Sebagai seorang wanita, perkataan dan tindakan Maxwell lebih dari cukup untuk membuat marah, tetapi dia juga tidak cukup bodoh untuk tidak memahami situasinya.
Asap muncul di ujung jalan utama. Tiba-tiba terdengar suara ledakan dan pertukaran Willa dan Maxwell.
'Gerbang Astral hancur', Asuka tidak butuh banyak waktu untuk mencapai kesimpulan itu.
Aku tidak bisa membiarkan bajingan ini memiliki Willa-san, tapi ..... !! )
Dia melirik ke arah Yō. Dalam situasi ini, tidak akan aneh jika Yo yang peduli telah meluncurkan serangan bunuh diri. Namun, kedua kakinya terlihat sangat lemah dan tidak menunjukkan tanda-tanda bergerak. Pasti ada sesuatu yang terjadi padanya, segera menyadari Asuka.
Aži Dakāha tentu saja mengerikan, tapi aku khawatir tentang Kuro Usagi, Pest dan yang lainnya juga. Apakah mereka berdua tidak ada di sini .....? )
Dia mencari Kuro Usagi dan yang lainnya dalam badai salju besar.
Kuro Usagi dipercayakan kepada penjaga istana Salamandra, tetapi sekarang setelah naga berkepala dua itu menyerang secara paksa, lebih berbahaya berpisah.
Ketika situasinya semakin dan semakin rumit, Willa mulai mengucapkan sumpahnya dengan tenang.
"Di -...... Dalam kesehatan dan ..... penyakit,"
"Lebih keras, Sekali lagi !!!"
"M-Maafkan aku .....!"
Dia meletakkan kedua tangannya di depan payudaranya yang besar, tetapi wajahnya yang kekanak-kanakan ketakutan ditutupi air mata, dan kata-kata sumpahnya bahwa dia dengan susah payah berhasil menyuarakan suara hampa.
Kecemasan, teror, dan kesedihan membuat Willa terpojok dan membuatnya bingung.
Maxwell merasa kesal dengan keraguan Willa yang tidak pernah berakhir, mendecakkan lidahnya dan mengayunkan tangan kanannya.
"Sayang oh sayang, ...... kamu pengantin yang merepotkan. Sepertinya kamu tidak bisa mengambil keputusan tanpa pengorbanan."
Tangan kanannya yang terlempar keluar berayun dan berkilauan karena panas. Sebuah bayangan muncul di badai salju, perlahan dan mantap mulai menyerupai bentuk manusia, kemudian tiba-tiba tumbuh memiliki massa satu orang.
Ekspresi semua orang membeku ketika mereka melihat orang yang muncul di bayang-bayang dengan udara panas.
"Ku ..... Kuro Usagi !?", teriak Asuka dengan gelisah.
Kuro Usagi seharusnya sudah dievakuasi dengan Pest, tetapi bagi Maxwell, yang bisa dengan bebas menggunakan kemampuan Space Jump, jarak itu sebenarnya tidak ada.
Kuro Usagi yang bingung berkedip dua kali, menyadari bahwa dia ditahan oleh Maxwell dalam pelukannya, dan memahami kesulitan yang dia alami.
"Ma-Maxwell ..... !!? Asuka-san dan Yo-san juga!"
"Selamat datang, Moonchild-dono. Maafkan aku karena memanggilmu dalam situasi seperti ini."
Dengan senyum sopan Maxwell menahan Kuro Usagi.
Asuka sudah belajar merasakan bahaya di balik ekspresi gila itu, dan menyadari bahwa ini bukan saatnya untuk merenungkan situasi. Dia harus bergerak sekarang - atau hidup Kuro Usagi dalam bahaya.
"Alma, pergi !!!"
" k-kecuali Tuan! "
"Lakukan saja, cepat !!!"
Karena tidak ada waktu untuk kalah, Asuka meneriakkan kata-kata itu sementara dia mengeluarkan Windcutter Flute dari Hamelin dari Kartu giftnya. Karena situasinya seperti itulah Alma agak ragu-ragu, tetapi dia juga tidak bisa tidak mematuhi gurunya. Alma mengubah seluruh tubuhnya menjadi kilat dan mulai berlari kencang, menendang tanah dengan kukunya.
Jejak petir memanjang dari tanah dalam bentuk spiral.
Karena kekuatan tiga dewa semu, Almatheia menjadi Petir Surga, dan mulai mendekati Dewa iblis Maxwell yang bahkan memancarkan lebih banyak panas daripada sebelumnya. Petir meraung di udara yang membesar dan mengguncang tabir kegelapan. Aliran kekuatan yang sebanding dengan kekuatan Vajra kemungkinan besar akan membakar seluruh area, hanya menyisakan bumi hangus di belakangnya.
Jika mereka bertarung, maka itu haruslah menjadi hit satu-hit.Dengan tekad itu, Alma melepaskan semua kekuatan roh yang dianugerahkan padanya, dan dari benteng yang tak tertembus dia berubah menjadi satu sambaran petir.
iblis Lord Maxwell, persiapkan dirimu !! "
Pukulan yang terlalu cepat untuk dilihat mata. Menghindari Kuro Usagi, targetnya adalah satu titik di tempurung kepala. Serangan dengan semua gift terkuat yang bisa disiapkan Kudou Asuka -
Pachin! Dengan suara lembut itu semua dibatalkan.
!? "
Kekuatan Alma tiba-tiba menghilang tanpa peringatan. Setelah kehilangan kekuatan ilahi, dia mencoba menyelesaikan serangan menggunakan momentumnya, namun dia dengan mudah mengelak, dan dengan kecepatan yang sama, dia menerobos hutan dan jatuh di tanah.
Ma-Master! Apakah kamu baik-baik saja !? "
Alma akhirnya mendarat dengan berguling-guling tidak enak dipandang, tetapi memikirkan keselamatan Tuannya, dia segera bangkit. Pada saat itulah dia akhirnya menyadari ada sesuatu yang tidak beres.
Tuannya yang lemah dan lembut yang menempel di punggungnya - Kudou Asuka tidak terlihat. Berpikir dia pasti jatuh, Alma segera melihat sekeliling, tetapi dia tidak berada di dekat.
Asuka menghilang seperti kabut.
Satu-satunya yang ada di tanah adalah Kartu gift merah anggur Asuka yang berisi semua giftnya. Alma yang ketakutan menatap Maxwell dan melolong.
T-tidak ..... kamu Bajingan !! Di mana Tuanku !? "
"Siapa yang tahu. Bagaimanapun, karena itu terjadi begitu tiba-tiba. Mungkin dia mendarat di laut, atau mungkin terdampar di beberapa gunung. Nah, pesanannya hanya berubah sedikit. Itu benar-benar tidak masalah."
Maxwell benar-benar berbicara di atas bahunya seolah dia tidak peduli sedikit pun.
Namun keputusasaan yang menghantam Nama-Nama Tidak terduga.
Kudou Asuka adalah seorang gadis yang sangat akal, tetapi tubuhnya tidak berbeda dari manusia normal. Dia ditemani oleh gift kuat seperti Raksasa-Logam Suci Rare dan Binatang Suci Adamantit, tetapi kekuatannya saja tidak sebesar itu.
Dan dia diusir ke Taman Kecil yang luas dalam situasi yang persis seperti itu.
Metode pasti-menang yang sangat mirip pengasingan.
"ap ....... apa yang kamu lakukan .... !!!", kata Kuro Usagi dengan suara bergetar dan menatap Maxwell.
Dia tidak pernah merasa putus asa tentang ketidakberdayaannya. Jika dia dalam kondisi terbaiknya sekarang, dia pasti sudah membawa Tombak Kemenangan Tertentu ke dalam dirinya.
Dengan sekuat tenaga, dia mencoba untuk melakukan perlawanan terhadap lengan Maxwell, tetapi kemampuan fisiknya menurun ke tingkat gadis biasa. Tidak peduli berapa banyak kekuatan yang dia berikan padanya, pengekangan tidak akan pernah lepas.
Sekarang setelah itu, dia melihat ke bawah ke arah Yō dan Willa dan memohon pada mereka.
"Yō-san! Willa-san! Tolong jangan pedulikan Kuro Usagi dan kalahkan bajingan ini! Tentunya dengan kalian berdua bersama- !!!"
"Anak yang berisik."
Patan , suara jari patah. Dan dengan itu, Kuro Usagi tiba-tiba pergi. Dia bahkan belum meninggalkan bayangan, seolah-olah hilang, dia tiba-tiba menghilang.
Tidak perlu menjelaskan apa yang baru saja terjadi.
Sama saja, Kuro Usagi juga diusir ke Taman Kecil yang luas.
Sebagai gadis normal, tak berdaya, yang kehilangan semua kekuatan rohnya.
"Ma-Maxwell ........ !!"
"Sayang aku harus melakukan itu. Ini juga salahmu, Willa. Kalau saja kamu akan merespons lebih cepat, itu tidak akan sampai pada ini."
Bicara tentang menyalahkan orang lain atas kesalahanmu sendiri. Namun Maxwell berpikir jujur ​​seperti itu.
Ketika tangan iblis itu mulai mendekati Yō, Willa yang gemetaran berdiri di depannya.
"b-berhenti .....! A-aku akan melakukan apa yang kamu katakan, jadi ...... !!!"
"Willa .....!"
Willa tahu kondisi Yo buruk, jadi dia mengumpulkan setiap keberaniannya dan membelanya.
Di sisi lain, Yō hanya bisa berbaring di tanah dan menyaksikan peristiwa itu berlangsung.
Dia bahkan belum mendapatkan kembali perasaan di kakinya yang belum berfungsi.
Tidak hanya dia kehilangan kecakapan pertempurannya, tetapi tubuh yang sehat juga.
Teman-teman pertamanya, bukti dari pertemanan itu, gift ..... semua harta yang seharusnya didapatnya, semuanya jatuh dari genggamannya sebelum dia bahkan bisa memikirkannya.
Satu-satunya kenang-kenangan yang masih ada tentang ayahnya, Genome Tree, saat ini tidak lebih dari ukiran kayu sederhana.
(Sial .... sial, sial !!! Mengapa aku tidak bisa menggerakkan kakiku di saat yang sangat penting .....)
Dia merasakan kerasnya kenyataan merangkak naik kakinya yang tidak bergerak. Kekuatan bukan satu-satunya hal yang hilang darinya. Teman-teman pentingnya. Saat-saat yang dia habiskan bersama kawan-kawan itu, yang seperti keluarga baginya. Semua yang dia harapkan menghilang di hadapannya, seperti mimpi singkat semalam.
Dia hampir ingin menangis.
Pipinya perlahan basah karena frustrasi.
Melihat pipinya yang berkilauan, Maxwell mulai tertawa begitu keras sehingga otot-otot perutnya bergetar.
"Ha ..... hahahahaha !!! Kamu menangis frustrasi karena sesuatu seperti kehilangan temanmu! Kamu menangis frustrasi !!? Tapi penghinaan yang kuterima dari ayahmu jauh lebih dari ini!"
"Diam!!!"
Dia berteriak sekeras yang dia bisa. Tubuhnya yang lemah mulai batuk dan kejang sebagai reaksi terhadap hal itu.
Dia benci menunjukkan kelemahan pada pria kejam ini, tapi yang lebih dibencinya adalah bagaimana dia mengatakan "sesuatu seperti" untuk kehilangan teman-temannya, meremehkannya.
Tidak masalah jika Genome Tree tidak berfungsi.
Jika kakinya setidaknya bisa berfungsi, dia akan menyerangnya bahkan jika itu berarti kematian, hanya untuk menunjukkan pembangkangan. Namun kedua kakinya tidak bergerak, bahkan satu inci pun, seperti diikat dengan rantai.

Perasaan tidak berdaya dan sedih berubah menjadi air mata dan mulai jatuh.
Dia tidak memiliki kemampuan untuk bertarung, atau untuk menunjukkan keinginannya untuk melawan, dia hanya berbaring di sana seperti mayat.
Yo menggigit air matanya yang mengalir, bertanya-tanya apakah dia pernah merasa sangat terhina dalam hidupnya sebelum mereka jatuh ke tanah.
"Fufu ..... sekarang setelah pengalaman yang menyenangkan ini berakhir, haruskah kita pergi, pengantinku?"
".... eh ......!"
Melihat Yo yang dipermalukan dan Willa yang bergetar, Maxwell menunjukkan ekspresi yang gembira sekaligus geram. Dari lingkungan mereka, getaran yang disebabkan oleh naga berkepala dua dan ratapan binatang dapat terdengar.
Sekarang setelah Gerbang Astral dihancurkan, tidak ada cara untuk menyelesaikan krisis ini tanpa kekuatan Maxwell.
Yo dan Almatheia hanya bisa mengertakkan gigi dan menonton dengan frustrasi.
Mereka mati-matian mencoba memikirkan cara untuk melakukan sesuatu, tetapi tidak menemukan apa pun.

- Dengan ini, pertempuran Kota Kouen berakhir.
Tanah telah dirusak, dan kesombongan saudara-saudara mereka diinjak-injak ke tanah.
Yo mengendurkan tubuhnya dan membiarkan dirinya terbaring di tanah, seolah dia menerima kekalahan.
Meski begitu, bangun , dia mendengar.
Sebuah suara bergema bergema di jiwa Kasukabe Yo.

Comments

Popular posts from this blog

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

The Forsaken Hero

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Ultimate Antihero

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Last Embryo

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)