Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru c82

Studi Sihir
"Ugh ..." Aku kehilangan semacam erangan lesu ketika aku berbaring di posisi yang hanya bisa digambarkan sebagai canggung. Wajahku ada di lantai dan tanganku terkulai. Sementara itu, kakiku berbaring di atas takhta. Meskipun aku tidak dapat menyangkal bahwa erangan itu ada kaitannya dengan postur tubuhku yang canggung, itu bukanlah penyebab utama.
“Apakah ada masalah, Tuanku?” Leila, yang telah melihat aku menarik berpose, telah mendekati dalam upaya untuk mengungkap sumber perilakuku. 
"Oh, hei Leila," aku menjulurkan leher untuk menyambutnya sambil menyerahkan buku yang aku peroleh dari kota yang kami kunjungi. Upayaku memproses semuanya tidak membuahkan hasil. "Ini buku sialan ini." 
"Apakah itu mungkin buku tentang sirkuit sihir?" 
"Ya, cukup banyak."
Kerajinan Zaien telah mengirimku ke bulan. Dengan angin kencang yang dihasilkan di punggungku, aku segera mulai menyelidiki sirkuit sihir yang aku butuhkan untuk memperkuatnya lebih jauh — hanya untuk ditutup oleh kenyataan. Menjadi gung ho itu hebat, tapi itu tidak melakukan apa-apa untuk membantu mengisi lubang dalam pengetahuanku. Dengan kata lain, aku masih tidak mengerti hal-hal yang aku mulai tidak pahami.
Tiga buku terkait sirkuit ajaib yang telah aku beli diberi label masing-masing berisi konsep dasar, menengah, dan lanjutan. aku jelas sudah mulai dengan yang paling mudah dari ketiganya, tetapi bahkan itu ternyata jauh melampaui apa pun yang dapat aku pahami. Bahkan buku tentang konsep-konsep dasar tampaknya berasumsi bahwa pembaca sudah memiliki beberapa tingkat kemahiran dalam materi pelajaran yang ada.
Tentu saja, aku benar-benar tidak tahu apa-apa tentang teori sihir. Tidak pernah ada gunanya mempelajarinya mengingat aku bisa membuat fenomena apa pun hanya dengan membayangkannya. Tapi sekarang, semuanya tampak menjadi bumerang. Upayaku untuk mengubah Zaien menjadi simbol bencana, sebuah pedang yang terkenal karena kekuatannya yang luar biasa, telah menyebabkan aku turun ke dalam jurang kebingungan yang tak berujung.
"Apakah kamu ingin aku mengajarimu?" Tapi ketika aku hampir menyerah, Leila mengulurkan tangannya melewati kegelapan dan menawariku keselamatan. 
"Tunggu, kamu tahu hal ini?" Aku segera mendorong diriku dari tanah, api di mataku menyala lagi. "Ya," katanya. "Pengetahuanku tentang sihir semacam ini adalah persis apa yang aku gunakan untuk menaruh roti di atas meja di masa lalu." 
"Tolong dan terima kasih kalau begitu."
aku segera menerima pelayan itu dengan senyumnya.
***
"Apakah kau ingat apa yang aku ajarkan tentang teknik magis modern, Tuanku? Khususnya, metode yang digunakan untuk mengaktifkannya. " 
" Uhhhh ... "Aku berhenti sebentar. “aku pikir itu sesuatu seperti ... kau menyanyi untuk membuat bingkai untuk mantra kemudian tuangkan mana ke dalamnya untuk menyelesaikan itu?”“Itu benar. Sirkuit ajaib menggunakan huruf dan pola untuk mengekspresikan bingkai yang sama dengan yang biasa dibuat kastor dengan bini. Dan seperti bingkai lainnya, menuangkan energi magis ke dalamnya melengkapinya dan mengubahnya menjadi mantra, ”kata Leila. "Untuk menyamakan ini dengan sihir primordial yang kamu lebih terbiasa, menggambar sirkuit sihir tidak berbeda dengan membentuk gambar mantra di dalam pikiranmu." 
"Wow, kamu membuat semuanya terdengar sederhana. Kenapa buku itu harus membuatnya sangat rumit? ”
Sobat, aku seharusnya bertanya pada Leila sejak awal. Persetan dengan buku itu.
"Itu akan membuat orang awam tidak belajar sihir," kata pelayan itu tanpa basa-basi. “Sihir adalah senjata yang kuat dan sangat mudah disembunyikan pada saat itu. Mereka yang berada dalam posisi berkuasa telah mengamanatkan bahwa teks-teks ajaib diungkapkan dengan cara yang sulit dipahami oleh mereka yang kurang pengetahuan di lapangan. Namun, itu tidak berlaku untuk iblis, karena kami menganggap sihir sebagai keterampilan mendasar yang harus dipelajari semua anggota spesies kita. ”
Dengan kata lain, buku teks yang terlalu rumit adalah cara pemerintah mengatur distribusi pengetahuan magis. Hah. aku kira itu agak seperti bagaimana orang-orang yang memerintah era Sengoku Jepang akan menyita pedang secara massal untuk memastikan bahwa pemerintahan mereka tetap stabil.
Petualang dan orang-orang yang bekerja di perdagangan serupa lainnya masih akan memiliki akses ke sihir dan meneruskan pengetahuan mereka tentang hal itu kepada rekan-rekan mereka, tetapi sejauh menyangkut kuningan, itu tidak masalah. Mereka tahu bahwa para petualang berbahaya; mereka sering tampak dipersenjatai dengan segala macam persenjataan. Kelas penguasa merasa jauh lebih terancam oleh prospek senjata yang tersisa disembunyikan. Artinya, mereka tidak mau harus khawatir diserang oleh rata-rata Joe bahkan dalam kasus ia tidak memiliki senjata apa pun yang terlihat. Ya uhhh ... Aku bisa mengerti mengapa mereka tidak menginginkan itu.
"Seperti yang aku katakan, setiap lingkaran sihir individu dapat dibagi menjadi beberapa modul yang berbeda," kata Leila. Dia mulai menggambar di papan tulis ketika dia berbicara, sesuatu yang awalnya kubeli untuk memudahkan Illuna belajar. “Mari kita mulai dengan contoh sederhana dalam bentuk mantra Fireball. Tiga modul yang membentuk sirkuit Fireball mengimplementasikan fungsi-fungsi yang memungkinkan kastor membuat bola api, membangun kontrol padanya, dan meluncurkannya. Bukanlah tugas yang sulit untuk mengambil implementasi selangkah lebih maju dan menerapkan modul yang memungkinkan seseorang untuk mempengaruhi lintasan pertengahan penerbangan atau mengubah bentuknya. "
Leila telah menggambar seluruh diagram di papan tulis saat dia selesai berbicara. Lingkaran sihir yang ditulis oleh pelayan iblis adalah desain modular yang tepat yang telah dia gambarkan; itu terdiri dari beberapa sirkuit kecil yang datang bersama untuk membentuk keseluruhan.
“Uhhhh… wow. Harus aku katakan, aku terkesan dengan seberapa banyak kau tahu tentang semua ini. " 
" Ini hanya dasar-dasarnya, "dia terkekeh. “Harus kukatakan, Tuanku, dewan ini cukup nyaman. Begitu banyak, pada kenyataannya, bahwa aku mulai menyesali tidak memiliki satu untuk bekerja dengan di masa lalu. "
Jadi, kelas Ms. Leila di sirkuit sihir berlanjut.
Semua sirkuit sihir yang dia ajarkan padaku sangat mirip dengan yang pertama. Mereka semua terdiri dari modul yang lebih kecil yang dapat digabungkan untuk membuat keseluruhan. Namun, mereka jinak. Tampaknya, sirkuit sihir tidak dapat diaktifkan kecuali mereka ditarik dari awal hingga akhir dan dalam sekali jalan; kedua ujungnya harus bertemu sebelum spidol meninggalkan papan tulis. aku kira itu berarti seperti bagaimana aku harus membuat manaku bersirkulasi di tubuhku sebelum melakukan sihir primordial.
Tidak seperti mantra primordial, bagaimanapun, sirkuit sihir harus tetap berskala cukup kecil. Mereka harus sepadat mungkin, karena menjadi sulit bagi energi magis untuk mengalir melalui mereka sebaliknya.
"Tunggu. Apakah sirkuit sihir harus digambar di permukaan datar atau semacamnya? " 
" Ayo lagi? "" Seperti, semuanya tidak harus berada di pesawat yang sama, bukan? Tidak bisakah kamu suka, letakkan bagian yang berbeda di bagian berbeda dari benda yang kamu coba tingkatkan? ”
Gagasan yang ada dalam pikiranku adalah untuk mengukir sirkuit ajaib menjadi objek tiga dimensi, seperti yang akan terjadi pada perangkat lunak yang memungkinkan kamu membuat model. Melakukan itu akan memungkinkan sirkuit tetap cukup kompak bahkan dengan algoritma magis yang lebih besar. Artinya, itu akan menghilangkan masalah aliran mana tanpa mengurangi kompleksitas mantra.
"Yah, kau tahu ..." Aku sudah mulai menjelaskan pikiranku padanya, tetapi memotong diriku sebelum aku menggali terlalu jauh ke dalam gulma. "Sebenarnya, kau tahu apa, tidak apa-apa. Apa yang aku pikirkan adalah, sangat jelas, jadi aku yakin seseorang sudah mencobanya dan gagal, jadi ya. Lupakan."
aku menunggu jawaban pelayan, tetapi tidak ada yang datang.
“Uhhh, Halo? Leila? Earth to Leila? ”aku mencoba memberinya satu atau dua dorongan lisan agar dia berhenti melamun. Baru pada saat itulah dia tiba-tiba kembali dari lamunannya, tetapi apa yang dia lakukan selanjutnya adalah sesuatu yang tampaknya benar-benar menghancurkan kesan acuh tak acuh yang aku miliki tentangnya. Dia meraih tanganku dengan tangannya dan mulai berbicara dengan nada yang berbau kegembiraan.
“Itu ide yang luar biasa, Tuanku! aku percaya Anda mungkin baru saja membuat terobosan terbesar dalam mempelajari sihir di zaman modern! " 
" Uhhhh. Oke ...? "" Semua orang yang telah mempelajari sirkuit sihir selalu berasumsi bahwa permukaan datar itu diperlukan, tetapi asumsi itu adalah yang tidak memiliki tanah. Metode yang Anda gambarkan adalah tepat apa yang dibutuhkan untuk meningkatkan kompleksitas masing-masing mantra tanpa mengharuskan penurunan kemampuan sirkuit yang dihasilkan untuk memproses energi magis! Maaf, Tuanku, tapi aku harus memaafkan diriku sendiri! aku memiliki sesuatu yang harus segera aku hadiri! " 
" B-Baiklah ...? "
Leila berlari pergi dan langsung menuju kamarnya begitu aku memberinya persetujuan.
"Meskipun aku benar-benar akan menyukainya jika kamu setidaknya menyelesaikan pelajaran ini terlebih dahulu ..."
***

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5

Tensei Shitara Ken Deshita