Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru c80

Senjata Baru
Malam sudah berlalu sejak aku dan Lefi kembali ke ruang bawah tanah. Kami menghabiskan waktu di sana untuk memberikan kepada semua orang suvenir yang telah kami dapatkan dan berbicara, baik tentang semua yang telah terjadi ketika kami pergi dan apa yang kami lakukan di kota. Seluruh percakapan sebenarnya terjadi di atas meja makan, di mana penghuni penjara bawah tanah itu duduk sampai akhir hari.
"Baik! Selanjutnya! ”Illuna bersorak penuh semangat saat dia menunjuk ke objek lain lagi. “Itu disebut apel!” 
“Ap-o!” 
“Tidak, tidak, tidak! Ini bukan aplikasi-o. Ini apel! " 
" A ... pple! " 
" Itu saja, kerja bagus! "
Kedua gadis melanjutkan tindakan menggemaskan memekik senang. Melihat mereka menyebabkan kepalaku dipenuhi dengan begitu banyak gambar hal-hal lucu yang aku merasa seperti mulai mengalami Gestaltzerfall. Namun, aku tidak ingin mengalihkan pandangan dari mereka. Itu sangat lucu. Alasanku hampir tidak bisa mengalihkan pandangan dari mereka adalah karena salah satu dari dua gadis itu saat ini sedang bertindak sebagai murid bagi yang lain. Yaitu, Shii, yang telah membentuk pita suara semu, sedang belajar bagaimana berbicara dari Illuna.
Tentu saja, mereka bukan satu-satunya yang berkeliaran dan melakukan apa pun. Karena kami meletakkan semuanya di belakang kami tadi malam, hari ini, kami semua pergi melakukan bisnis seperti biasa. Para pelayan sedang melakukan tugas mereka, Lefi, seperti yang diberitakan, bermalas-malasan di tempat tidur, dan aku meringkuk di salah satu sudut ruang tahta sejati.
Tugas selanjutnya yang harus aku lakukan adalah membuat senjata baru. Pangkalan itu jelas akan menjadi kapak terkutuk yang telah aku rampas dari seorang penjahat di kota. Maka dengan mengingat tujuan itu, aku merogoh inventarisku dan mengambil item tersebut. Meskipun itu tidak mencoba untuk merusak dan mengambil alih pikiranku karena terakhir kali aku menggunakannya, itu terus meluap dengan semacam memutar, mana yang jahat. Namun, energi magis yang dihasilkannya tidak sepenuhnya jinak, karena itu membuat kulitku menusuk seolah-olah mengeluh bahwa aku telah meninggalkannya di dalam inventarisku terlalu lama. Burukku, burukku. aku tidak melupakanmu atau apa pun. Aku hanya tidak punya kesempatan untuk melakukan ini, jadi beri aku istirahat sudah sial.
"A-Apa-apaan itu, Tuan? Itu terlihat sangat menyeramkan dan membuatku merinding, ”kata Lyuu sambil menatap kapak dengan mata terbelalak. 
"Apakah itu mungkin senjata yang ditingkatkan secara ajaib yang kamu sebutkan tadi malam?"
Reaksi kedua pelayan hampir di ujung yang berlawanan dari spektrum. Satu diintimidasi, sementara yang lain tampak dengan mata penuh rasa ingin tahu.
"Pada dasarnya, ya. Ini cukup banyak menaatiku sekarang, jadi kau tidak perlu terlalu khawatir. 
Meski begitu , aku masih menyarankan untuk tidak terlalu dekat dengannya. " " Uhmm ... Tuan, kamu mematuhi adalah kata yang tepat? Karena hampir terdengar seperti kamu memperlakukannya seperti hewan peliharaan, ”kata Lyuu. "Tunggu! Apakah benar-benar tidak apa-apa bagimu untuk menyentuhnya jika berbahaya !? ” 
“ Ini bukan masalah besar bagiku, jadi jangan khawatir. ”Aku menanggapi kebingungan Lyuu dengan mengangkat bahu santai sebelum kembali bekerja. .
aku meletakkan materi yang aku rencanakan untuk digunakan dan memberi mereka cepat sekali. Yang pertama adalah Pedang Pahlawan Kuno yang aku beli di kota. Yang kedua, sepotong logam yang aku dapatkan dari katalog. Orichalcum.
Orichalcum adalah konduktor energi magis yang sangat baik. Mana bisa mengalir melaluinya dengan mudah. Logam ini dikenal karena tidak hanya dapat memulihkan, tetapi juga meningkatkan bilah yang patah saat digunakan dalam proses perbaikan. Tetapi tentu saja, itu adalah pemborosan dari potensi logam mulia, karena itu adalah senjata orichalcum yang dinyanyikan legenda. Mereka begitu tajam sehingga, menurut Lefi, mereka dikenal karena membelah bahkan skala naga, makhluk paling kuat di dunia ini. Yang mengatakan, dia sendiri rupanya kebal terhadap mereka. Sisiknya terlalu keras untuk ditembus orichalcum. Omong kosong apa itu !?
Tentu saja, barang berkualitas tinggi itu datang dengan label harga yang sesuai. Satu kilogram barang itu setara dengan tiga losmen utuh. Dan mengingat biayanya, aku tidak akan hanya membuang orichalcum hanya untuk melakukannya. Alasan aku memasukkannya adalah karena aku berharap bahwa aku akan bisa menggunakannya untuk memulihkan beberapa kekuatan yang ada di dalam Pedang Pahlawan Kuno selama proses reforging. Tapi kawan, aku benar-benar kekurangan DP. aku mungkin harus mulai berburu dengan Rir lagi.
"... Apakah itu mungkin orichaculm, Tuanku?" Tanya Leila. 
"Tunggu, orichalcum !?" Mata sang serigala melebar. "Ya," kataku, terkesan. "Aku terkejut kamu bisa tahu, Leila." 
"Terima kasih, Tuanku," jawabnya. “... Tinggal di sini di ruang bawah tanah ini benar-benar membuatku bisa melihat segala macam hal yang berbeda.” 
“Semua hal yang berbeda terpotong pendek, Leila! Orichalcum benar-benar barang legenda, bukan? Meski kurasa itu tidak terlalu istimewa ketika kamu memiliki Naga Tertinggi dan anggota terhormat dari spesies Fenrir yang ada di sekitar, ya? ”
Kedua pelayan itu pada dasarnya berhenti bekerja dan menjadi galeri kacang. Tetapi meskipun mereka terus berbicara, dan meskipun aku terus mendengarkan, aku akhirnya membagi-bagi mereka ketika aku meletakkan materi dalam satu baris dan mulai berkonsentrasi.
aku harus mengambil dendam yang memiliki senjata, kemauannya, dan menempanya kembali menjadi sesuatu yang lebih ... benar, sesuatu yang tidak menjerit jahat di bagian atas paru-parunya. Dan aku tidak bisa gagal. aku hanya punya satu kesempatan untuk ini; hanya satu dari setiap komponen yang ada di tanganku. Jika aku kacau, maka sudah berakhir. Kegagalan sama dengan membuang-buang uangku dan menghancurkan barang-barang berharga.
Untuk itu, aku ingat pelajaran terpenting yang aku pelajari dari membuat semua senjata yang aku miliki.
Sederhana adalah yang terbaik. Lebih sering daripada tidak, membuat sesuatu yang rumit menghasilkan kegagalan daripada kesuksesan. Jadi, aku berfokus pada dua sifat yang aku benar-benar ingin: berat dan ketajaman. Kedua sifat itulah yang aku fokuskan. Idealnya, aku ingin sesuatu dilakukan untuk penampilannya. aku ingin membuatnya terlihat jauh lebih tidak seram dan lebih bermartabat. Tapi itu, sekali lagi, tidak sepenting itu. aku hanya menyimpannya di benakku. Jangan khawatir. aku akan menggunakanmu satu ton setelah kau dilahirkan kembali.
Hanya setelah meyakinkan kapak ajaib dari niatku dan memperbaiki gambar yang ada dalam pikiranku, akhirnya aku mulai menyalurkan energi magisku ke dalam materi. Dan kemudian aku mengaktifkan skill.
Erangan keluar dari bibirku.
Bahan-bahan, yang memiliki tingkat tertinggi, dengan cepat menguras mana. Jumlah yang dibutuhkannya jauh lebih besar dari yang dibutuhkan Hasai. Tapi itu tidak berarti apa-apa!
Aku menggertakkan gigiku, mengepalkan rahangku, dan bertahan. Aku menghadapi perasaan putus asa yang berat yang diciptakan oleh fakta bahwa sejumlah besar energi magis telah keluar dari tubuhku. aku menghadapinya langsung dengan kemauan keras.
Dan aku berhasil.
Bahan-bahan itu hampir tampak mencair seperti pada tungku panas yang menyala-nyala. Ketiga, objek yang berbeda masing-masing mengeluarkan kilau yang luar biasa ketika mereka perlahan menyatu untuk membentuk satu, hasil akhir.
***

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5