Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru c81

Senjata Baru-bagian 2
Saat tungku figuratif mendingin, cahaya yang mengelilingi item yang baru bergabung mulai redup.
"Wow ..." Aku berkedip, terkesan, sebelum meraih hasil akhir dan meraihnya.
Bilahnya berkilau. Cahaya yang datang dari lampu gantung yang menerangi ruangan hampir tampak berkilauan dari tepiannya. Itu, produk akhir, adalah pisau yang berasal dari Jepang — sebuah katana. Secara khusus, itu adalah sub-jenis katana yang lebih panjang yang dikenal sebagai Tachi. Atau setidaknya itulah yang seharusnya seandainya ukurannya kurang proporsional. Bilahnya sangat panjang sehingga menariknya dari sarungnya terlihat seperti akan menjadi masalah kerajaan. Untungnya, tidak perlu bagiku untuk membawa senjataku dengan cara yang sama seperti rata-rata Joe. aku memiliki inventaris magis, dan aku berencana untuk menggunakannya.
Bilah senjata baruku hampir tidak selebar atau setebal pedang gaya barat yang aku gunakan saat ini, tapi beratnya cocok, tidak, tetap saja melebihi pendahulunya. Genggaman, bagian yang aku ambil, cukup sederhana sejauh desainnya. Begitu sederhananya, sehingga tidak memiliki penjaga.
Sebaliknya, pedangnya indah. Itu diwarnai warna merah menyala dan hampir seperti mewujudkan konsep api itu sendiri.
Satu-satunya kekurangan senjata sekarang adalah nama.
Dan aku hanya memikirkan yang terbaik.
"Baiklah, mulai dari sini, namamu akan menjadi Zaien." Setelah pembaptisan, aku menganalisis senjatanya untuk memastikan bahwa itu telah mengambil moniker barunya.
***
Zaien: Pedang besar dalam bentuk katana yang disintesis oleh Raja Iblis dengan nama Yuki. Bilah ini membenci dosa dan tidak mengampuni mereka yang melakukan dosa. Melalui bilahnya, yang hanya tumbuh lebih tajam dan lebih kuat saat bercucuran darah, Zaien menginsafkan orang berdosa atas kejahatan mereka dan menyampaikan hukuman mereka sendiri. Melengkapi senjata ini menyebabkan peningkatan drastis pada statistik pengguna. Kualitas: Tak Terukur.
***
Untuk meringkas, Zaien adalah pisau merah yang mampu menghakimi dan menghukum orang berdosa. Dan itulah tepatnya mengapa aku memberinya nama yang aku miliki. Zaien adalah kombinasi dari dua kata Jepang. Yang pertama menunjukkan dosa, sedangkan yang kedua menunjukkan api. Bersama-sama, keduanya membentuk deskripsi sempurna tentang apa senjata itu.
Spesifikasinya benar-benar keluar dari tangga lagu. Jelas itu bukan hanya jauh lebih unggul dari apa pun yang aku buat sampai saat ini, tetapi juga kemungkinan lebih kuat dari apa pun yang pernah aku buat untuk maju. Namun, menurut uraiannya, pedang itu masih belum lengkap. aku rasa itu mungkin mengapa itu memiliki kualitas yang tak terukur dan semua itu.
Tentu saja, tanpa mengatakan bahwa aku tidak keberatan. Perlahan-lahan memperkuat pedang yang hanya tumbuh lebih kuat karena terus memotong adalah seluruh fantasi pria dalam dirinya sendiri.
Adapun senjata yang dimaksud? Itu juga tampak cukup puas dengan transformasinya — yang masuk akal mengingat udara seram yang sebelumnya pernah memilikinya. Miasma ladden tebal yang dendam yang dicoba disalurkannya ke diriku kini digantikan dengan kegembiraan. Kebahagiaannya benar-benar meresap ke dalam diriku. Ya, aku akan mengatakan seluruh percobaan ini ternyata berjalan dengan sangat baik. aku tidak melihat alasan untuk tidak menggunakanmu.
"Wow! Benda itu luar biasa! ”Kata Lyuu. “Bilahnya juga memiliki lekukan aneh ini. Apakah itu seharusnya dianggap semacam pedang pendek, Tuan? " 
" Nah. Itu katana. " 
" Katana ... "gumam Leila. Gadis iblis itu melihat senjata dengan mata penuh rasa ingin tahu yang tak terkendali. "Aku yakin mereka berasal dari timur ..."
kau tahu, Leila punya sifat ingin tahu yang cukup serius, ya? Fakta bahwa aku hanya bersuara pada diriku sendiri adalah sesuatu yang baru saja aku perhatikan.
"Aku mengerti ..." kata Lyuu. “Yah, uhmm, maukah kamu membiarkan aku melihatnya, Tuan?” 
“Tentu. Tapi kau mungkin tidak bisa menggunakannya. Ini cukup berat. " 
" Jangan khawatir! Aku mungkin tidak terlihat tangguh, tapi aku adalah seorang serigala perang, dan kekuatan adalah sesuatu yang baru saja datang kepada kita, kau tahu apa-apaan itu !? ”Warwolf memotong dirinya sendiri dengan pekikan saat aku menyerahkan pisau yang terlalu besar padanya. "Kenapa sih benda ini begitu berat !?"
Ya, itu persis reaksi yang aku kira kamu akan miliki.
Leila dan aku tertawa ketika kami melihat Lyuu, yang sudah mulai berkeringat putus asa ketika dia melakukan yang terbaik untuk tidak menjatuhkan pisau. Hanya setelah menyaksikan perjuangannya, aku dengan santai mengambilnya kembali.
"Kawan, kalian benar-benar jahat ..." katanya sambil terengah-engah. “Aku tidak percaya kalian hanya berdiri di sana n 'tertawa meskipun aku' bout untuk menjatuhkannya!” 
“Jangan salahkan kami. Reaksimu begitu klasik sehingga kami tidak bisa menahan diri, ”aku terkekeh. “Ngomong-ngomong, aku akan keluar dan memberikan putaran.” 
“Apakah kamu tahu kapan kamu akan kembali, Tuanku?” 
“Aku pasti akan kembali saat makan malam, jadi pastikan kamu mendapat bagianku!”
Aku memberi gadis-gadis satu teriakan terakhir ketika aku berjalan melintasi ruang singgasana sejati dan pergi melalui pintu depan.
***
aku memanggil Rir, yang telah kembali ke hutan bersama bawahannya, segera setelah melakukan beberapa latihan ayunan. Alasannya jelas. Kami berdua harus bersiap untuk berburu, baik untuk menguji senjata baruku dan untuk mendapatkan DP yang sangat dibutuhkan.
"Wow ... Tidak buruk."
Beberapa menit setelah kami mulai, aku mendapati diriku berdiri di depan mayat monster pertama yang kami temui, mengangguk sebagai tanda penghargaan. Tak perlu dikatakan, Zaien telah mengesankanku. Pedang itu secara harfiah menyesuaikan lintasannya sendiri untuk memperbaiki serangan yang telah kulakukan. Hasilnya, tebasan itu benar-benar sempurna. Itu dengan bersih membelah monster itu menjadi dua bagian yang sama. Mengenakan Zaien hanya ... terasa benar.
Itu sebagian akibat dari cara aku bertarung. aku selalu hanya mengandalkan kekuatan kasar. aku memiliki banyak kekuatan di balik ayunanku, tetapi banyak dari itu terbuang sia-sia. Namun, itu tidak lagi menjadi masalah. Bilah merah tua yang cantik itu membantuku menindaklanjuti seranganku dan dengan demikian menempatkan kekuatan yang terbuang untuk digunakan dengan baik. Bicara tentang ramah pengguna. Ya Tuhan. Dan statistik bonus ini juga. Omong kosong Cahaya tubuhku seperti layang-layang. Sial, aku merasa cukup gesit untuk melakukan semua akrobat gila yang mereka butuhkan untuk stuntmen dan kabel dalam film. Dengan mudah.
Bantuan otomatis senjata adalah fitur yang sangat bagus, tapi itu bukan satu-satunya hal yang membuatku terkejut. Zaien tajam. Luar biasa. Sialan. Tajam. Ayunan pertama yang aku gunakan kebetulan mengandung sedikit kekuatan terlalu banyak karena bagaimana gung-ho aku rasakan. Karena itu, Zaien telah memotong menembus monster dan pohon di sebelahnya tanpa sedikit pun perlawanan. Pedang yang begitu tajam membuatku takut. aku khawatir bahwa aku secara tidak sengaja akan menyentuhnya tanpa bermaksud melakukannya suatu hari dan akhirnya kehilangan satu atau lima jari.
aku curiga bahwa keadaan Zaien saat ini setidaknya sebagian berasal dari keinginan yang berada di dalamnya. Itu benar-benar ingin dapat memenuhi perannya sebagai senjata.
“Kamu tajam, kamu terlihat luar biasa, dan kamu bahkan mudah digunakan. Ya Tuhan. Kamu cukup banyak senjata terbaik yang bisa diminta seorang pria, ”kataku sambil menyeringai.
Zaien sekali lagi mulai menyalurkan kegembiraannya kepadaku sebagai tanggapan atas pujian yang aku nyanyikan. Hah. Itu sedikit reaksi yang menarik. Sial, aku bahkan merasa agak tergoda untuk menyebutnya imut.
Kamu tahu apa? aku pasti akan mengukir mantra berbasis api ke dalam hal ini nanti. Mungkin aku akan pergi dengan yang aku dapatkan dari salah satu buku yang aku beli, buku yang membakar barang-barang yang dipotong dan menguranginya menjadi abu.
Meskipun memakan lebih banyak MP, Zaien, tidak seperti Hasai, melahirkan dengan tiga slot, kemungkinan sebagai hasil dari bahan kelas sangat tinggi yang digunakan dalam pembuatannya. Tunggu. Akankah ia mampu melakukan seluruh pertumbuhan itu dengan meminum darah jika membakar semuanya pada saat kontak? Ehh, terserahlah. aku akan mencari bagian itu setelah itu.
aku belum memutuskan apa yang akan aku masukkan ke dalam dua slot lainnya, tetapi karena aku tidak punya ide di atas kepalaku, aku menyimpan pikiran itu untuk lain waktu.
Kegembiraanku sedikit lebih dari sekadar nyata. Sejauh mana itu merembes keluar dari diriku sebenarnya telah menyebabkan Rir tersenyum kecut ke arahku. Tapi itu tidak membuat aku patah semangat. aku terus menghabiskan sisa hari itu untuk menguji mata pisau baruku.
***

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Ultimate Antihero

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5