Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru c78

Aku Cukup Yakin Ini Bukan Bagaimana Kita Meninggalkan Hal-hal
"Kami akhirnya pulang." Aku menghela napas dalam-dalam ketika Lefi dan aku akhirnya tiba di tempat yang sebenarnya dekat dengan pintu kami, gua tempat dungeon berada. “Sobat, senang bisa kembali. Berjalan melalui gua ini benar-benar membuatku merasa bahwa seluruh rumah suasana rumah yang manis. ” 
“ Seperti yang kamu katakan, ”kata si gadis naga. “Sementara aku menikmati masa tinggalku di pemukiman manusia itu, aku tidak akan ragu untuk menyatakan bahwa aku akan lebih suka menghabiskan waktuku dengan santai di atas futon yang aku sebut kasurku.” 
“Kau mengatakan itu, tapi kau cukup banyak menghabiskan hampir saja sebanyak waktu bermalas-malasan di tempat tidur hotel menyediakan kami seperti kau akan kembali ke rumah. Satu-satunya perbedaan nyata adalah kamu menginvestasikan beberapa detik untuk menendang aku dari waktu ke waktu. "
"Fmph," dia mendengus. "Kamu harus merasa terhormat karena aku berkenan mengizinkan kamu untuk berbaring di sisiku untuk memulai."
“Sekali lagi, kamu mengatakan itu seperti sesuatu yang istimewa padahal tidak. Bahkan, aku bahkan mengatakan itu terjadi hampir sepanjang waktu. Sial, aku sering terbangun berpikir bahwa aku tidak mendapatkan istirahat malam yang baik, semua karena seseorang memiliki kebiasaan untuk menindihku dan mendorong kaki mereka ke wajahku di tengah malam. ”
"..."
Oh, apakah kau akan melihatnya? Pelakunya tidak hanya radio diam, tetapi juga benar-benar menolak untuk memenuhi tatapanku. Kejutan besar di sana. Totes tidak melihatnya datang. Tidak semuanya.
"Ngomong-ngomong, terus maju." Aku mengangkat bahu dan dengan santai mengubah topik untuk memberi "Naga Agung" perkasa sedikit ruang bernafas. "Yang harus dilakukan di bagian atas daftarku adalah memeriksa Rir. kau keberatan jika kita menuju ke dataran, atau apakah kau hanya ingin terjun langsung ke ruang singgasana sejati? " 
" aku tidak keberatan. "
Dengan tugasku berikutnya dalam pikiran dan persetujuan Naga Tertinggi di bawah ikat pinggangku, aku berbalik ke pintu yang mengarah ke lantai ruang bawah tanah yang paling anggun dan memberinya twist — hanya untuk menemukan diriku dihadapkan dengan segerombolan monster yang benar-benar.
Ada lebih dari seratus dari mereka. Bentuk dan spesies mereka bermacam-macam, satu-satunya kesamaan yang bisa langsung aku identifikasi adalah bahwa mereka tampaknya percaya bahwa wilayahku adalah milik mereka. Mereka mulai menggeram pada kami sejak kami membuka pintu, sama seperti binatang buas liar yang mengganggu.
"... Oh sial!"
Skenario pertama yang muncul dalam pikiran adalah kemungkinan terburuk yang absolut. Aku yakin bahwa kemalangan telah menimpa Illuna dan para pelayan. Dan untuk itu, aku menghunus pedangku dan menyiapkan diri untuk membalas dendam.
Tapi haus darahku berkurang ketika aku mendengar suara kulit yang dikenalnya terdengar dari kastil.
"Apakah itu ... Rir?"
Aku menoleh ke sumber suara, hanya untuk menemukan hewan peliharaan keluarga, Fluffrir, menuju ke arahku. Cara para monster bereaksi terhadap tangisannya membuat hubungan mereka terbuka, karena mereka segera melompat ke samping untuk memberinya jalur garis lurus ke tujuannya.
"Uhhh ... apa?" Aku berkedip kebingungan. 
"Lihatlah mereka dengan baik, Yuki, dan jawabannya akan menjadi jelas." Lefi berbicara dengan nada tenang. Tidak seperti aku, dia sama sekali tidak panik, bahkan sejak awal.
Meskipun kebingungan, aku menurunkan senjata dan mengindahkan nasihatnya; Aku melihat monster lagi. Hanya saja kali ini, aku menganalisisnya dalam proses. Dengan melakukan itu, aku menemukan bahwa setiap individu yang hadir berbagi judul, yang bertuliskan sebagai berikut.
Bawahan Dewa Serigala: Orang yang mematuhi Fluffrir, Tuan Serigala. Mereka yang menyandang gelar ini takut akan kekuatan Fenrir, terpesona oleh kekuatannya, atau keduanya. Dan sebagai hasilnya, mereka bersujud di hadapannya.
Uhhh ... Apa-apaan ini? Apakah semua monster ini benar-benar bawahan Rir?
Hal pertama yang dilakukan serigala putih ketika dia menutup jarak di antara kami adalah menawarkan rengekan minta maaf.
“J-Jangan terlalu khawatir tentang itu. Aku sedikit terkejut, ”kataku. "Padahal, aku agak ingin tahu persis apa yang terjadi."
Menurut serigala, semuanya dimulai di tengah salah satu perburuannya yang biasa. Dia pergi tentang urusannya di Hutan Jahat ketika dia tiba-tiba didekati oleh monster yang memintanya untuk tidak menyerang itu. Itu bersumpah setia kepadanya dan setuju untuk mematuhi perintahnya. Dia tidak bisa memaksakan diri untuk dengan dingin menolak permintaannya mengingat panjangnya waktu untuk menjelaskan kekagumannya akan kekuatannya. Yang mengatakan, dia tahu bahwa dia adalah monster yang berafiliasi dengan penjara bawah tanah, dan bahwa itu mungkin bukan ide terbaik baginya untuk mengeluarkan perintah orang lain hanya dengan otoritasnya sendiri. Dan untuk itu, ia terus menunda memberikan perintah apa pun meskipun insiden itu berulang pada lebih dari sekadar kesempatan langka. Kelompok yang mengikutinya terus tumbuh tanpa dia sadari betapa besar hal itu. Untuk serigala,
Setelah mendengar bahwa ia telah ditugaskan untuk tugas jaga, pasukan Rir bersikeras untuk berpartisipasi sampai akhirnya ia menyerah. Dan itulah yang menyebabkan status quo.
Jujur, aku tidak terkejut. Bahkan, aku merasa itu masuk akal. Pertumbuhan Rir membuatnya kuat. Sangat kuat. Statistiknya telah lama melampaui milikku, dan dia sekarang bisa saling berhadapan dengan monster yang berada di barat bawah tanah, monster terkuat di sekitarnya. Apakah hanya aku, atau dia merasa lebih protagonis daripada aku? Maksudku, seharusnya itu yang aku benar? Melihat bagaimana aku yang diangkut ke dunia lain? Oh baiklah, terserahlah. Tidak terlalu berarti bagiku.
"J-Jangan khawatir tentang itu, kawan." Aku menepuk serigala di pundak ketika aku akhirnya selesai mengatasi kebingungan awalnya. "Akulah yang menyuruhmu melakukan apa pun yang kamu inginkan, dan aku masih mendukung pernyataan itu. Tapi apakah pastikan kamu menjaga orang-orangmu itu, oke? ”
Rir menundukkan kepalanya, seolah meminta maaf atas masalah yang dia sebabkan, sebelum berbalik dan menggonggong bawahannya. Mereka segera mengindahkan perintahnya dan menurunkan posisi mereka dengan cara yang hampir menyerupai sekelompok manusia yang sedang berlutut.
…Wow. Itu semacam disiplin yang mereka miliki. Sialan, Rir. kau harus serius memastikan kamu memperlakukan mereka dengan baik. Orang-orang ini Mereka laki-laki.
***
"Man ... itu mengejutkan." 
"Wajar kalau dia juga akan berdiri di atas yang lain, karena itu adalah nasib mereka yang memiliki kekuatan," kata Lefi dengan nada yang paling sederhana.
Maksudku, kurasa itu adalah salah satu cara untuk mengubah hidupmu menjadi kisah sukses. Bersumpah setia kepada seseorang yang benar-benar kuat sepertinya memang akan meningkatkan kemampuanmu untuk bertahan hidup. Karena, monster punya kesulitan. Mereka harus menghabiskan setiap hari dalam perjuangan putus asa dengan hukum rimba hanya untuk bertahan hidup. Menemukan dirimu seorang bos yang andal dengan jujur ​​terdengar seperti pilihan yang jauh lebih baik daripada mencoba mengatur semuanya sendiri. Kau tahu, sekarang aku memikirkannya, bisa memahami itu berarti mereka cukup pintar, ya?
Tidak banyak gunanya berkeliaran di zona rumput bawah tanah untuk lebih lama melihat bagaimana aku sudah selesai berbicara dengan Rir. Jadi, Lefi di belakangnya, aku menuju ke kastil dan membuka pintu terdekat yang mengarah langsung ke ruang tahta sejati.
aku belum menyapa para gadis hantu, tetapi bukan karena aku sengaja menundanya. Lefi rupanya membuat mereka takut. Mereka menolak untuk keluar dari persembunyian di hadapannya, jadi aku harus memeriksa mereka ketika dia tidak ada.
"Hai semuanya. Kami kembali. " 
" Itu kita. "
Lefi dan aku menyapa semua yang hadir saat kami melangkah melewati pintu.
"Yay! kalian kembali! Selamat Datang di rumah!"
Gadis pirang kecil yang tinggal di penjara bawah tanah itu berteriak dengan gembira ketika dia berlari ke pintu. Tanpa menurunkan kecepatannya, dia melompat ke udara dan langsung menukaku.
"Woah, hati-hati di sana," kataku saat aku memeluknya. 
“Oh heya Tuan, heya Lefi. Bagus sekali kau kembali. Selamat datang di rumah. " 
" Senang melihatmu juga Lyuu. Di mana Leila berada? " 
" Dia sedang sibuk mencuci pakaian. Aku akan segera pergi menjemputnya! " 
" Tidak apa-apa. Semua itu mungkin akan berarti kamu akan menghalangi pekerjaannya, jadi jangan lakukan itu. ”Aku melontarkan senyuman tegang pada Lyuu.
Orang berikutnya yang menyapaku melakukannya dengan berpegangan pada salah satu sisiku.
“Welm. Hom. " 
" Ya, terima kasih. Senang ... menjadi ... kembali ...? "Perlahan aku terhenti ketika menyadari ada sesuatu yang tidak beres. ... Tunggu, dengan siapa aku bicara lagi?
Orang yang baru saja menyapaku tidak mungkin Illuna atau salah satu pelayan. Aku tahu di mana vampir itu berada. Aku benar-benar memeluknya saat dia dengan lembut mengusap wajahnya ke dadaku. Warwolf itu terlalu jauh untuk melakukan sesuatu seperti menempel padaku, dan Leila tidak di sini untuk memulai.
Dengan mengingat fakta-fakta itu, aku perlahan-lahan melihat ke arah sumber sensasi.
Setelah menoleh, aku mendapati diriku berhadapan muka dengan gadis muda lain yang kebetulan mirip dengan Illuna. Jika aku harus menyebutkan perbedaan antara keduanya, itu mungkin akan menjadi kenyataan bahwa yang satu berwarna biru, dan yang lain tidak.
Dan dengan warna biru, aku tidak bermaksud bahwa dia memiliki rambut biru, atau bahwa dia mengenakan biru. aku memaksudkannya dalam pengertian paling harfiah dari istilah itu. Yaitu, aku bisa melihat lantai melalui tubuh birunya yang tembus cahaya.
Diam.
Keheningan adalah satu-satunya hal yang bisa aku kumpulkan ketika aku menatapnya, mulutku terbuka lebar. Meskipun itu seharusnya menjadi pertama kalinya aku melihatnya, dia memberikan rasa keakraban.
aku bisa langsung mengatakan bahwa aku mengenalnya.
Dia tidak diragukan lagi seseorang yang pernah aku temui di masa lalu.
Tidak, dia lebih dari itu.
Dia adalah seseorang yang dengannya aku merasakan afinitas, rasa sayang.
Aku merasa sedekat dengannya seperti yang kulakukan pada Lefi dan Illuna.
Dan kebetulan bahwa jumlah individu berwarna biru tembus pandang yang kebetulan kurasakan sama persis dengan nomor satu.
“Tunggu ... apa kamu ... Shii !?” 
“Itu. Ite! ”
Gadis itu, yang tubuhnya berwarna biru seperti laut, dengan gembira melompat-lompat di tempat sebagai tanggapan atas identifikasi.
***

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5