Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru c74

Jamuan untuk roh orang yang berangkat - Bagian 2
"Pertahankan formasi tetap utuh!" Gamdia Roston meraung perintah kepada bawahannya saat dia mengawasi situasi. “Jangan biarkan satu pun dari slip mayat hidup dengan !!” 
“Sir! Ya Tuan! ”Orang-orang yang melayani di bawahnya membalas dengan teriakan mereka yang sama kuatnya. Setiap suara berisi kekuatan kemauan yang begitu kuat sehingga, jika digabungkan, suara-suara itu hampir tidak dapat ditawar lagi.
Para prajurit dan penjaga berkumpul di depan rumah gubernur dan diposisikan sedemikian rupa sehingga barisan mereka berkumpul untuk membentuk sebuah phalanx. Setiap lelaki dan bocah lelaki terakhir membawa sebuah pelindung hebat yang dengannya mereka tahan terhadap serangan mayat hidup tanpa henti. Mereka hampir seluruhnya bertahan dalam pertahanan, tetapi tindakan mereka tidak sia-sia. Sekutu mereka, para penyihir dan petualang kota, bekerja untuk menekan mayat hidup dengan membuat mereka tidak mampu melakukan gerakan lebih lanjut saat para penjaga terus memegang garis itu.
Petualang dan penjaga sering gagal melihat mata ke mata. Mantan kelompok jauh lebih kasar di sekitar tepi, dan dengan demikian, mereka sering ditangkap dan dibangun kembali oleh tentara kota. Namun, mereka tetap bersatu dan berjuang sebagai satu. Bersama-sama, mereka yang berkuasa bekerja untuk melindungi para pengungsi yang tidak memilikinya. Karena mereka tahu. Mereka tahu bahwa ada sedikit kekuatan yang mereka miliki sehingga mereka bekerja keras untuk mendapatkannya seandainya mereka tidak menggunakannya untuk melindungi kota yang mereka sebut rumah. Dan dengan demikian, mereka berusaha untuk menghilangkan ancaman mayat hidup.
Dalam komando pasukan bersatu tidak lain adalah Gamdia sendiri. Gamdia adalah wajah baru; dia baru saja datang ke Alfyro. Banyak yang memiliki jauh lebih banyak pengetahuan tentang kota dan masalah-masalahnya, tetapi dialah yang ditunjuk sebagai kapten penjaga kota. Banyak bawahannya yang baru ditemukan mulai meragukan manajemen kota, yang selalu dikenal karena kecintaannya pada meritokrasi. Namun, dia segera memenangkan mereka dengan membuktikan bahwa dia tidak hanya jujur ​​dan terus terang, tetapi juga cukup terampil untuk membenarkan pangkatnya. Instruksi-instruksinya tepat dan lelaki itu sendiri lebih dari sekadar kekuatan yang harus diperhitungkan. Bahkan, ia mendapati dirinya diakui bukan hanya oleh para penjaga, tetapi juga warga Alfyro lainnya.
Sementara Gamdia menarik banyak perhatian, dia bukan satu-satunya petarung terkemuka yang bergabung. Gubernur kota, Raylow Lurubia, telah melakukan hal yang persis sama. Bawahannya dengan putus asa memohon padanya untuk mundur, tetapi Raylow mengabaikan mereka dan bergabung dengan barisan petualang dan tentara yang bertempur melawan tumpukan zombie. Dia juga merupakan bagian dari gugus tugas membela tempat penampungan yang dievakuasi warga: manornya.
"Tuan Gamdia, bagaimana nasib kita?" Raylow berbalik ke arah komandan ketika dia menebang zombie lagi. 
“Serangan mayat hidup secara bertahap semakin lemah. Kita harus segera mendapatkan kembali kendali penuh atas area itu. " 
" Hebat. Kita harus menuju pusat kota saat evakuasi berakhir. Sepertinya ada masalah. " 
" ... Apakah kamu yakin ingin bergabung dengan kami? " 
" Tentu saja. aku bukan orang asing di medan perang. aku mungkin tidak lagi lebih dari sekarung tulang purba, tetapi meskipun demikian, aku masih bisa menggunakan pisau jika kehidupan wargaku ada di garis depan, ”kata Raylow. "Lagipula ..." 
"Lagipula?" 
"Seluruh skenario membuatku marah, dan aku harus melampiaskannya."
Komentar Raylow menyebabkan Gamdia tersenyum. Tetapi karena dia memiliki tugas untuk dihadiri, kapten tidak punya waktu lagi untuk berbicara. Dia membungkuk untuk memaafkan dirinya sendiri dan segera kembali mengeluarkan perintah.
Demikian juga, gubernur kembali untuk membantu evakuasi ketika dia memikirkannya dan mempertimbangkan skenario yang ada. Sementara mayat hidup sering mencari dan menyerang yang hidup, mereka cenderung tidak menelurkan dalam jumlah besar di daerah yang dihuni manusia. Jumlah kekuatan hidup positif di daerah tersebut jauh terlalu kuat bagi mereka untuk secara alami bangkit secara massal. Jauh lebih mungkin daripada tidak bahwa skenario yang ada adalah buatan, bahwa skenario itu muncul dari semacam rencana jahat atau persekongkolan.
Dan itu mungkin seseorang yang dipikirkan oleh seseorang yang berafiliasi dengan kerajaan.
Satu informasi kunci yang dirahasiakan Raylow dari pahlawan muda yang mengunjungi rumahnya adalah bahwa Alfyro adalah kota yang sangat dibenci oleh teman-temannya. Banyak bangsawan dengan garis panjang berlabel Raylow, yang mendapatkan gelar bangsawannya melalui penampilannya di medan perang, sebagai pemula. Mereka cepat mengkritiknya dan sering mengucilkannya dari lingkaran mereka.
Keberhasilan kota hanya memperburuk masalah. Alfyro berbaring jauh dari ibu kota, sejauh itu banyak yang menganggapnya sebagai kota udik di daerah perbatasan. Segala macam makhluk bersarang di dekat perbatasannya, banyak di antaranya sangat kuat. Ancaman yang terus-menerus dan menjulang menyebabkan peningkatan alami dalam kualitas pejuang Alfyro. Baik petualang dan tentaranya tumbuh lebih kuat daripada mereka yang tinggal di tanah lain. Mengirim pasukan berkualitas tinggi ini pada saat dibutuhkan telah membawa Raylow banyak pencapaian, prestasi yang membuat iri rekan-rekannya. Namun, ini hanya lapisan lain dalam kue.
Lapisan gula adalah insiden itu. Ekspedisi. Tidak seperti banyak bangsawan lainnya, Raylow telah menentangnya sejak awal. Mereka yang tidak setuju dengan dia telah mengirim pasukan mereka ke Hutan Jahat, hanya untuk membuat seluruh investasi mereka benar-benar musnah sementara pasukan Alfyro tetap utuh.
Siapa pun yang mengorganisir serangan memiliki semua motif potensial di dunia.
Tentu saja, para bangsawan lainnya bukan satu-satunya ancaman. Raja iblis hadir juga, tetapi gubernur sangat meragukan bahwa mayat hidup telah bangkit karena tindakannya. Dia bukan tipe orang yang suka bersekongkol berkonspirasi sedemikian rupa. Raylow membayangkan bahwa, jika raja iblis hendak menyerang, maka dia tidak akan menggunakan apa pun kecuali kekerasan semata. Yang perlu dia lakukan untuk membakar Alfyro ke tanah, jika dia menginginkannya, adalah mengamuk.
Selain itu, insiden yang melanda kota telah dimulai sebelum kedatangan raja iblis. Sementara dia tidak punya bukti, Raylow hampir yakin bahwa banyak kasus misterius entah bagaimana terhubung dengan serangan mayat hidup.
"... Baiklah." Tuan Alfyro bergumam pelan. “Aku juga seorang bangsawan, meskipun tidak terlalu penting. Jika kau ingin menantangku, maka aku tidak akan menolak. "
Setelah mengkonfirmasi tekadnya, Raylow menarik napas dalam-dalam dan mulai berbicara.
“Dengarkan, teman-teman! Ini hanya salah satu dari banyak krisis yang dihadapi kota kita ini. ”Raylow berbicara dengan suara keras yang berasal dari lubuk hatinya. Itu didengar tidak hanya oleh tentara dan petualang yang terlibat dalam pertempuran, tetapi juga para pengungsi di tengah mencari perlindungan. “Kami telah diganggu dengan bandit-bandit terkenal dan diserang oleh pasukan monster! Namun, Alfyro tidak pernah jatuh! Kami selalu berhasil mengusir mereka yang ingin menghancurkan kami. Dan hari ini tidak berbeda! Alfyro, kota kami, rumah kami, tidak akan jatuh! Mari kita siapkan senjata kita, angkat suara, dan bersihkan rumah orang mati kita! ”
Semangat bangkit. Prajurit Alfyro bersorak saat pidato gubernur berakhir. Bersama-sama, suara mereka membentuk suara gemuruh yang sangat keras sehingga mengguncang bumi di bawah mereka.
Melihat cara pemerintahnya yang paling berani bereaksi menyebabkan senyum kecil tapi tidak dapat disangkal muncul di wajah Raylow.
***
"Wow ... Ini terlihat sangat buruk." Aku mengerutkan kening ketika aku melihat kota dari langit di atasnya.
Itu cukup banyak turun ke keadaan kekacauan total. Zombi seperti yang aku dan Lefi temui muncul di seluruh kota dan menyerang manusia yang kurang beruntung untuk melewati jalan mereka.
Begitu banyak hal yang berkobar sehingga pemandangan itu hampir seterang pada hari itu.
Kota itu berada di tengah-tengah wabah zombie yang sesungguhnya. Kembali ke Bumi, aku cukup menyukai film zombie. Tapi satu-satunya alasan aku bisa menikmatinya adalah karena itu adalah karya fiksi. Cerita Realitas palsu. Melihat hal yang sebenarnya tidak membangkitkan kegembiraan atau minat yang ingin diilhami oleh film dalam pemirsa mereka. Sebaliknya, satu-satunya emosi yang kurasakan adalah perasaan jijik. Ew. Orang itu punya nyali. Itu sangat kotor. Tolong hentikan.
Tentu saja, tak perlu dikatakan bahwa manusia melawan. Mereka tidak hanya duduk dan membiarkan diri mereka terhapus dari peta. Kelompok bersenjata yang aku anggap sebagai pihak petualang melawan balik wabah mayat hidup. Pandangan mata burung-burung membuat aku sadar bahwa jumlah pejuang sebenarnya cukup banyak.
Lebih penting lagi, mereka sepertinya tahu apa yang harus dilakukan. Tindakan mereka terencana dan metodis. Mereka melumpuhkan mereka dengan memotong anggota tubuh mereka sebelum membuat mereka minum semacam cairan. Cairan aneh menyebabkan kejang mayat hidup saat memasuki mereka sebelum akhirnya membuat mereka diam. Ya, aku pikir petualang mungkin akan pandai dalam hal-hal seperti ini.
Mengingat kecepatan di mana mayat hidup sedang dimusnahkan, tampaknya situasinya akan segera teratasi. Dan itulah yang membuat aku sangat bingung. aku tidak mengerti. Mengapa penarik kawat melakukan sesuatu seperti ini? Apa tujuan mereka?
Menurut Lefi, bencana yang terjadi adalah buatan manusia, sesuatu yang disebabkan oleh ahli nujum. Dengan kata lain, seseorang dengan sengaja menyerang kota. Tetapi cara mereka melakukannya hanya bisa digambarkan sebagai setengah-setengah.
Zombi tampak lebih seperti gangguan daripada apa pun. Sebagai konsumen yang gemar game strategi waktu nyata, aku merasa seolah-olah skenario saat ini agak akrab. Hampir seperti dia menyiapkan gelombang kedua, seperti dia hanya mengirim gelombang pertama ini untuk melumpuhkan rantai komando sehingga dia bisa membuka celah dan menggunakannya untuk mengambil kendali kota. Tapi itu tidak benar. Ini akan menjadi waktu yang tepat baginya untuk mengirim gelombang kedua. Tapi itu tidak datang. aku tidak bisa melihat apa pun di dekatnya, bahkan dari jauh di sini.
Meskipun dia telah menyebabkan kota turun ke keadaan anarki, orang yang bertanggung jawab atas insiden ini tidak menindaklanjuti. Apakah itu berarti bahwa ini hanya supaya dia dapat mengulur waktu? Tapi untuk apa? Omong kosong gila macam apa yang butuh gangguan sebesar ini?
Tidak peduli seberapa banyak aku memikirkannya, aku tidak bisa mendapatkan gambaran yang jelas tentang keseluruhan cerita. aku tahu bahwa aku akan dapat mengakhiri insiden itu dengan mudah jika aku berhasil menemukan putra bajingan yang bertanggung jawab untuk itu, tetapi dia tidak muncul di petaku. aku tidak bisa mendeteksi dia dengan keterampilan Pencarian Musuhku juga. Tunggu sebentar. Kenapa aku begitu berpikiran sempit?
aku berasumsi bahwa orang yang bertanggung jawab akan berada di dalam kota. Bagaimanapun, hanya sifat manusia yang ingin tahu tentang hasil tindakan seseorang. Namun, pemikiran dan pengamatan lebih lanjut membuatku menyadari bahwa pria itu tidak memberi perintah langsung kepada zombie; dia belum mengambil kendali manual penuh. Selain itu, fakta bahwa dia tidak berencana menindaklanjuti serangan awalnya dengan gelombang kedua berarti bahwa dia tidak harus bersembunyi di dalam batas kota — dia tidak harus membuka gerbang saat seseorang tidak menonton . Mengingat kurangnya kendala, jauh lebih masuk akal bagi pelaku untuk berada di suatu tempat di luar kota, di suatu tempat ia bisa mengabaikan kekacauan sambil menghindari bahaya.
Menyadari itu, aku mengarahkan tatapanku ke luar tembok kota dan mulai memindai untuknya. Menemukanmu!
Penglihatanku, yang merupakan tingkat teratas mengingat fakta bahwa tubuhku adalah raja iblis, memungkinkan aku melihat sekelompok pria yang tidak terlalu jauh di luar kota. Mereka terletak di atas bukit acak di dekatnya. Bagi penonton lain, bukit itu akan tampak persis seperti itu. Para pria menggunakan skill atau mantra yang mirip dengan Stealth.
Namun, aku berbeda. Mata Ajaibku membuatku bisa melihat bentuk mereka yang berbentuk manusia. Atau lebih tepatnya, mana yang mengalir melalui mereka; aku bisa melihat melalui trik kecil mereka dengan sedikit usaha.
aku sama sekali tidak berkewajiban membantu kota atau penduduknya.
Tapi aku kesal.
Bajingan yang telah menyusun rencana ini telah menghancurkan liburanku. Mereka mengambil waktu yang seharusnya aku nikmati bersama Lefi dan benar-benar mengacaukannya. Dan tidak mungkin aku membiarkan mereka pergi tanpa sedikit "penggantian".
Alasanku tidak egois, tapi itulah artinya menjadi raja iblis. Kau membawa ini ke atas dirimu, kau bajingan. kamu benar-benar harus menunggu sampai aku pergi sebelum kau melakukan konspirasi kecil terbelakangmu ke dalam tindakan.
aku bersiap diri untuk meluncur ke arah mereka dan menghancurkan mereka, tetapi kebetulan melihat wajah yang akrab seperti aku.
"Apakah itu ... Nell? Apa yang dia lakukan ...? ”
Pahlawan itu, untuk beberapa alasan aneh, membiarkan dirinya dikerumuni oleh zombie yang tak terhitung jumlahnya. Dia bisa dengan mudah mengguncang mereka dan membuatnya melarikan diri, tetapi dia tidak melakukannya. Sebaliknya, dia memegang posisinya dan berusaha untuk melawan mereka.
Jelas, mundur bukanlah hal pertama dalam agendanya. Sepertinya dia ... melindungi gereja? Hanya setelah memeriksa petaku mengerti tujuan di balik tindakannya.
Ya… kau tahu? Lebih baik aku pergi membantunya. Aku sudah menemukan bajingan yang bertanggung jawab, dan tidak ada kebutuhan nyata bagiku untuk segera menanganinya. aku bisa meluangkan waktu beberapa menit dan memburunya setelah. Aku tidak ingin melihatnya mati. Dan meminta dia berhutang budi padaku terdengar seperti ide yang cukup solid, mungkin juga begitu.
***

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5