Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru c73

Jamuan untuk roh orang yang berangkat - Bagian 1
Wanita yang aku selamatkan mengucapkan terima kasih kepadaku sebelum lari ke tempat yang hanya bisa aku anggap sebagai lokasi yang lebih aman. Hanya setelah dia pergi barulah aku akhirnya berbalik ke arah mayat itu sekali lagi.
"Pria. Persetan dengan dia? ”Kataku sambil mengerutkan kening pada mayat.
“aku tidak dapat mendeteksi mage yang memegang kendali di mana saja di sekitar kami. Namun, itu tidak mengejutkan, ”kata Lefi. Dia marah; kata-katanya praktis dibubuhi racun. “Tidak ada ahli nujum yang tahu kesopanan dasar. Dengan demikian, itu hanya rasional untuk mengasumsikan bahwa kastor melihat tontonan dari jauh melalui penerapan mantra yang dipertanyakan dan mengerikan. "
"Ada kemungkinan lain?"
"Satu-satunya yang bisa aku pahami adalah bahwa mayat hidup ini telah lolos dari kontrol atas alasan tercela dari seorang tuan."
"Seseorang terdengar jauh lebih keras dari biasanya hari ini."
"aku tak berdaya. Sangat menjijikkan bagiku untuk berpikir bahwa ada individu yang cukup busuk untuk menodai orang mati dan memperlakukan jenazah mereka sebagai alat. Apakah kamu tidak merasakan hal yang sama? "
"Yeahhhhh, tidak bisa mengatakan kamu salah di sana."
Menyuarakan persetujuanku mengingatkan aku bahwa kita tidak bisa meninggalkan tubuh lelaki itu begitu saja, jadi aku mulai mencari satu atau dua penjaga untuk membawanya pergi.
Tapi aku terganggu.
Beberapa bel yang sangat keras mulai berdentang. Suara itu begitu tumpul sehingga bergema di seluruh kota. Orang yang lewat, yang dengan penuh rasa ingin tahu mengamati kegiatan kami, mulai panik. Mereka semua mulai dengan terburu-buru menuju tujuan mereka. Suasana santai yang telah kami nikmati beberapa menit sebelumnya telah sirna, digantikan oleh suasana yang penuh dengan ketegangan.
"Heck dengan semua dentang itu?" Aku menghentikan salah satu pria yang sedang bergerak dan bertanya kepadanya tentang suara.
"Kalian tidak boleh dari sekitar sini," jawabnya. “Itu pemberitahuan evakuasi. Aku tidak tahu apa yang terjadi, tetapi terakhir kali mereka memanggilnya adalah ketika kita diserang oleh sekelompok besar naga! Pasti sangat buruk, jadi aku, aku akan keluar dari sini! kau mungkin juga harus. "
Dia berlari lagi ketika dia menyelesaikan penjelasannya. Seperti orang lain yang bergerak, ekspresinya menundukkan rasa panik.
"Oh, ayolah." Aku menghela nafas. “Hanya satu hal demi satu, bukan? Sialan, sialan. "
Aku bersumpah demi Tuhan, saat aku menemukan bajingan itu mengacaukan liburan kita ... Seperti, demi keparat, kenapa mereka harus melakukan ini saat kita di kota?
"Kota-kota manusia memang agak ramai," kata Lefi.
"Aku tahu, kan?" Jawabku. “Ngomong-ngomong, aku akan terbang cepat agar aku tahu apa yang terjadi. kau keberatan menunggu sebentar? "
"Baiklah," katanya, dengan anggukan.
Aku berjalan ke gang terdekat dan memastikan tidak ada seorang pun di sana sebelum mengaktifkan keterampilan sembunyi-sembunyiku, mewujudkan sayapku, dan naik ke langit.
***
Kilatan perak memotong di udara saat Nell menarik pedang sucinya dan memenggal kepala lelaki di depannya. Meskipun lukanya diduga berakibat fatal, dia tetap melanjutkan serangannya. Dia mengebor satu kaki ke dadanya dan mengirimnya terbang menjauh dari pasangan ibu-anak yang dia temui di tengah-tengah serangan.
Agresi Nell yang kelihatannya berlebihan itu dibenarkan beberapa saat kemudian. Penyerang, yang sekarang tanpa kepala, berusaha untuk bangkit kembali , jadi dia memposisikan dirinya di atasnya dan menusukkan pedangnya ke dadanya untuk menguncinya.
"Menjalankan! Secepat mungkin! ”Nell berteriak pada keduanya yang dia selamatkan sambil mengawasi makhluk di bawahnya.
"Terima kasih! Terima kasih banyak! ”Sang ibu memegangi putrinya yang masih kecil erat-erat di dadanya dan mulai berlari.
Nell mengalihkan perhatiannya kembali ke mayat tanpa kepala dan melantunkan mantra. “Oh, kamu yang telah menyimpang dari jalan yang benar, kembali ke tempat asalmu! Turn Undead! "
Sebuah cahaya terang menyelimuti tubuh pria tanpa kepala itu, menelannya utuh. Erangannya tumbuh lebih sering saat dia berjuang, tetapi akhirnya, semua tanda kehidupan meninggalkannya. Dan baru saat itulah cahayanya memudar. Nell menatapnya untuk memastikan bahwa dia tidak lagi bergerak sebelum pindah ke musuh lain yang serupa.
Wabah itu cepat dan tiba-tiba.
Nell pertama-tama menyadari ada sesuatu yang salah tak lama setelah dia berpisah dengan raja iblis dan menuju ke gereja, di mana dia ditetapkan untuk menghabiskan malam. Dia akhirnya berlari ke penjahat berlari mengamuk di sepanjang jalan, jadi dia dengan cepat menekannya untuk mencegahnya menyebabkan kerusakan lebih lanjut.
Dia telah memukulnya langsung di solar plexus dengan kekuatan yang cukup untuk menjatuhkan seorang pria kekar yang kedinginan. Tidak ada alasan baginya untuk tidak lumpuh. Dan karena alasan itulah dia mendapati dirinya benar-benar lengah karena fakta bahwa dia terus bergerak. Bahkan, dia sangat terkejut dengan kejadian yang tak terduga sehingga dia tidak bisa menahan diri untuk tidak menarik pedangnya dan membuat lubang di perutnya. Itu murni refleks. Oh sial! Apa aku baru saja membunuhnya !?
Dia panik. Pukulan yang dia sampaikan sangat fatal. Itu akan membelah perutnya dan menyebabkan seluruh perutnya tumpah. Dia berpikir bahwa dia telah membuat kesalahan dengan membunuh seseorang yang kebetulan menjadi sedikit terlalu gaduh.
Tapi kekhawatirannya segera hilang sepenuhnya. Dengan fakta bahwa itu tidak berpengaruh pada tindakan pria itu. Pahlawan menebas penjahat sekali lagi. Kali ini, dia membidik lehernya dan mengirim kepalanya berguling. Tapi tetap saja, dia terus bergerak.
Menggigil menusuk tulang punggung Nell. Semua rambut di tubuhnya mulai berdiri tegak di ujung yang tidak wajar di hadapannya. Pria itu sudah mati. Dia secara pribadi telah menyampaikan dua serangan fatal. Dan karena dia begitu yakin akan kurangnya kehidupannya, dia menjadi mengerti bahwa pria itu bukan penjahat belaka, bahwa dia adalah anggota mayat hidup.
Mahluk-mahluk Undead diketahui tidak memiliki apa-apa selain iri terhadap makhluk hidup. Namun, mereka tertarik pada kehidupan seperti ngengat ke api. Mereka menyerang yang hidup dan memakan daging mereka dalam upaya putus asa untuk memulihkan energi kehidupan di dalam diri mereka. Tetapi tidak peduli berapa banyak yang mereka konsumsi, tidak peduli berapa lama mereka ingin hidup, mereka selamanya tidak akan bisa lepas dari belenggu kematian. Nasib mereka begitu tidak ada harapan sehingga hampir menyedihkan.
Nell bisa menangani satu mayat hidup sendiri, tetapi kasus-kasus serupa dengan cepat mulai bermunculan di seluruh kota. Hanya sekejap mata yang diperlukan untuk Alfyro untuk mulai dipenuhi dengan mayat yang berjalan.
Ada dua faktor utama yang menyebabkan penyebaran wabah mayat hidup. Yang pertama adalah bahwa mayat hidup membawa masalah besar bagi mereka yang ingin berurusan dengan mereka. Serangan mereka mengandung sedikit kekuatan, dan gerakan mereka lambat dan lamban. Tetapi tidak seperti monster, mereka lebih sulit diidentifikasi. Karena sebagian besar mayat adalah manusia, banyak yang menemukan diri mereka dalam keadaan di mana mereka diserang oleh teman-teman lama mereka. Beberapa menemukan diri mereka tidak mampu melawan, baik karena mereka terkejut atau tidak mau, tetapi apa pun masalahnya, hasil akhirnya sama: penciptaan lebih banyak mayat.
Alasan kedua kota itu dikuasai adalah karenanya, untuk alasan apa pun, mereka yang jatuh ke mayat hidup bergabung dengan barisan mereka, yang, sejauh menyangkut Nell, tidak masuk akal.
Makhluk yang tidak mati hanya akan muncul jika satu set kondisi tertentu terpenuhi. Artinya, mereka membutuhkan partikel magis untuk berinteraksi dengan sisa-sisa orang yang mati dengan hati yang dipenuhi penyesalan. Tidak ada yang tahu persis bagaimana proses itu bekerja, tetapi bukti tidak langsung telah menyebabkan para cendekiawan menyimpulkan bahwa mereka hanya sering muncul di teater perang zaman dulu dan daerah-daerah dengan konsentrasi partikel magis yang tinggi.
Alfyro juga tidak.
Jika sebuah kota seperti Alfyro menelurkan undead ini sesering mungkin, maka kuburannya kemungkinan besar akan menjadi neraka. Gerbangnya akan mengarah langsung ke dunia bawah, tempat mayat-mayat berkeliaran bebas. Tapi bukan itu masalahnya. Tidak mungkin makhluk yang menyerang penduduk kota telah melahirkan melalui cara alami.
Pasti ada semacam aspek buatan yang dimainkan.
Dia tidak punya bukti untuk mendukung hipotesisnya, tetapi dia yakin, setidaknya, ada sesuatu yang salah. aku yakin berharap Yuki dan Lefi ada di sini.
Pahlawan itu mendapati dirinya memikirkan pasangan yang telah dialaminya hanya beberapa menit sebelumnya. Praktis dia bisa melihat lelaki itu menyeringai padanya sementara gadis di sisinya mengawasinya dengan ekspresi yang memadukan antara kegembiraan dan putus asa. Tidak ada keraguan dalam hatinya bahwa senyum mereka akan mengembalikan kepercayaan dirinya, dan bahwa mereka akan dapat menyelesaikan situasi dalam sekejap mata sementara dia masih membeku kaku, benar-benar tercengang oleh kejenakaan mereka. Tapi aku tidak bisa terus mengandalkan mereka.
Nell memejamkan matanya dan mengambil napas dalam-dalam saat dia menghabisi mayat hidup lainnya. aku harus mulai berpikir untuk diriku sendiri dan mengambil sesuatu ke tanganku sendiri. Yang berarti, hal pertama yang pertama, aku harus menyelamatkan sebanyak mungkin orang!
Bilah ilahi dan sihir suci di belakangnya, sang pahlawan langsung menuju pusat kota — tempat dia paling banyak mendengar teriakan. Ekspresi wajahnya membuat perasaannya segera jelas. Itu adalah skenario do or die. Dan dia telah memutuskan dirinya untuk kedua hasil yang mungkin.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Ultimate Antihero

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5