SukaMoka v2c2p3

Apple dan Marshmallow

Baru-baru ini, ratapan anak-anak terdengar dari dalam hutan di pinggiran Lyell.
Bahkan jika seseorang mencoba yang terbaik untuk mengabaikan mereka, jeritan tidak akan berhenti. Namun, bahkan jika seseorang memasuki hutan dan mencari, anak-anak tersebut tidak dapat ditemukan.
"Tangisannya jauh dari sini, jadi mereka tidak membahayakan. Tapi tidak peduli bagaimana kau melihatnya, itu menyeramkan ... atau begitulah yang aku dengar. "
Penjelasannya selesai, Armado yang melayani sebagai pemimpin Divisi ke-5 Winged Guard mengalihkan pandangannya ke seluruh kelompok yang berkumpul di ruangan itu. "Bagaimana bunyinya?"
"Hmm ..." Gadis dengan rambut hijau cerah - Tiat - bergumam sambil berpikir. "Apa yang kalian pikirkan?" Tanyanya.
Panival mengangguk, rambut ungu panjangnya berkibar. "Menilai dari situasinya, kita mungkin bisa menganggapnya sebagai kemungkinan yang tinggi."
"Kita harus bergegas dan mencari tahu," tambah Lakish, ekspresinya khawatir. "Tidak apa-apa jika tidak ada orang di sana, tetapi jika ada seseorang, aku ingin bertemu dengan mereka."
"Yap!" Collon melompat kegirangan, lengannya terangkat tinggi. "Itu akan menjadi Misi Tangkapan Hebat!"
"... Sekarang tunggu." Berdiri agak jauh dari keempat gadis itu, Feodor dengan ragu mengangkat tangannya. "Aku tidak bisa menahan perasaan entah bagaimana tertinggal di sini. Apakah kalian berempat mengerti sesuatu dari penjelasan yang tidak aku mengerti? ”
Tiat menghela napas, keputusasaan tertulis di wajahnya untuk dilihat semua orang. Dia sudah menunggu reaksi seperti itu; sejak awal, dia tidak mengharapkan sedikit pun dari perawatan ramah darinya. Di sisi lain, Collon tertawa terbahak-bahak dan Panival juga tertawa kecil ketika dia menepuk punggungnya dengan riang.
"Oh aku lupa!"
"Maaf, aku merasa sudah menjadi keluarga."
Perawatan dari keduanya juga sudah sesuai harapannya. Lakish juga meminta maaf, tampak sangat menyesal ketika dia mulai menjelaskan. "Um, begini, masalahnya adalah ... di dalam hutan, mungkin ada seseorang yang rasnya sama dengan kita."
Ini juga merupakan apa yang dia harapkan - atau lebih tepatnya, harapkan. Dari empat gadis aneh, Lakish adalah satu-satunya dengan keterampilan orang yang tepat. Dia membersihkan setelah kekacauan tiga dibuat, dan Feodor telah tumbuh melihatnya sebagai komunikator yang rajin dari kelompok.
Nah, mengenai perincian masalahnya ... "Ras yang sama?"
"Y-Ya, Leprechaun."
Dia berpikir sebentar. “Maaf, kurasa aku tidak mengerti. Apa sebenarnya maksudmu?"
"Adik perempuan kita mungkin sudah lahir, jadi kita ingin segera bertemu dengannya." Penjelasan itu hanya memberi Feodor lebih banyak untuk dipikirkan.
…Ya. aku tidak mengerti sama sekali.
"Aku mengerti, begitu ... jadi seperti itu, kan?" Ketua ruangan itu, pemimpin Divisi ke-5 yang telah diam sampai saat ini, mengangguk kepalanya yang berlapis baja karapas. “Biasanya, seorang penyihir tertentu yang berspesialisasi dalam hal-hal ini akan tiba secara sewenang-wenang, menyelidiki secara sewenang-wenang, dan secara sewenang-wenang menangkap target. Kali ini, bagaimanapun, itu terserah kalian. ”
Tatapannya mendarat pada gadis-gadis, yang mengangguk bersama.
"Ya, menyerahkannya pada kau keeempat pasti baik-baik saja." Petugas Pertama mengangguk lagi. "Oke, Petugas Keempat Jessman, aku akan mempercayakan tanggung jawab pengawas padamu. Jika Leprechaun baru ditemukan, segera amankan dan bawa kembali. ”
Begitu, jadi begitulah jadinya.
Foedor mungkin tidak mengerti apa yang harus dilakukan, tetapi dia masih menjadi pengawas keempat gadis itu. Jika ada tugas yang perlu mereka lakukan, itu akan diberikan dalam bentuk perintah untuk diturunkan.
"Dimengerti." Di bagian dalam, dia muak dengan itu, tapi tentu saja dia tidak membiarkan pertunjukan itu. Seperti biasa, dia mengubur kebenciannya di sisi lain dari ekspresinya yang dibuat-buat. "Aku, Petugas Keempat Feodor Jessman, sekarang akan memulai tugas untuk mengawasi situasi."

Sekitar tiga jam kemudian, Feodor duduk di atas tunggul pohon di dekat batas luar hutan. Hutan tersebut berada di bagian pulau yang agak tinggi, cukup tinggi untuk memandang rendah sebagian Lyell. Hanya empat peri telah pergi ke bagian terdalam hutan, meninggalkan Feodor di belakang untuk mengirim menguap bosan ke langit.
Deskripsi peri dalam dongeng sering berkata, "Hanya anak-anak yang murni hatinya yang dapat melihat mereka." Lebih dari sekadar desas-desus, tampaknya itu adalah karakteristik unik peri. Meskipun itu menentang semua alasan, tampaknya sulit bagi Leprechaun yang belum terbentuk untuk berada di dekat siapa pun kecuali anak-anak yang tidak bersalah atau peri lainnya.
"U-Um, bukan berarti kita mengatakan hatimu ternoda atau apa pun, tentu saja!" Lakish yang kebingungan telah terbata-bata, membuat Tiat tertawa terbahak-bahak. "Ini hanya untuk berjaga-jaga, jadi tolong jangan salah paham!"
Feodor sangat sadar akan kekotoran di dalam hatinya, dan bagaimanapun juga tidak memiliki alasan kuat untuk bersikeras berpartisipasi. Dia seharusnya mengawasi mereka dan tidak meninggalkan mereka dari pandangannya, tetapi semua hal dipertimbangkan, itu hanya formalitas. Jadi, dia sekarang menunggu di luar hutan agar mereka kembali.
Duduk di satu tempat dan tenggelam dalam pikirannya, Feodor terkejut mendapati itu bukan kesempatan yang buruk untuk maju. Sebenarnya ada banyak yang harus dipikirkan, ya ...
Tugas harian Pengawal Bersayap dalam tiga bulan menjelang pertempuran yang menentukan. Efek samping dari insiden Croyance, yang masih terasa baru-baru ini. Apakah atau tidak untuk mengambil tindakan terhadap meningkatnya jumlah orang yang mencurigakan di Lyell, bukan sebagai petugas dari Pengawal Bersayap, tetapi sebagai Feodor Jessman. Dan tentu saja, dia tidak bisa lupa untuk memeriksa Candy Shoppe di West Street untuk makanan musiman baru mereka.
Sekarang, ke perencanaan.
Feodor Jessman punya tujuan.
Bahkan jika itu berarti membuang semua yang lain, dia harus merebut mimpinya. Selama lima tahun ia telah mencurahkan segalanya untuk tujuan itu: memasuki Pengawal Bersayap, memainkan peran sebagai tentara model, menaiki tangga promosi.
Bertemu para peri.
Meskipun mengetahui tentang apa yang disebut senjata rahasia Winged Guard itu murni kebetulan, itu masih merupakan langkah penting menuju tujuannya. Itu bisa disebut pukulan keberuntungan, sangat meningkatkan rencananya ke titik di mana ia bisa melanjutkan ke tahap berikutnya.
Tahap selanjutnya ... dengan kata lain, mengendalikan senjata rahasia itu, dan jika itu tidak mungkin, menemukan kelemahan untuk mengurangi efektivitasnya.
Aku masih punya waktu ... tapi aku tidak bisa membiarkan diriku terlalu lama.
Feodor melihat ke atas untuk mencoba dan menenangkan ketidaksabaran yang berkembang di hatinya. Seekor burung putih dari spesies tak dikenal terbang melintasi pandangannya tentang langit biru murni.
"... Merasa lapar." Kata-kata bergumam itu keluar dari mulutnya sebelum dia menyadari betapa kosong perutnya. Dia pergi melalui sakunya, tetapi tidak punya sesuatu yang cocok untuk dimasukkan ke dalam mulutnya. Biasanya dia punya satu atau dua permen keras untuk dimakan, tetapi dia lupa untuk mengisi kembali persediaannya hari ini.
Selanjutnya, Feodor mencoba tasnya dan menemukan satu apel. "Kurasa itu akan berhasil," gerutunya; permen manis akan lebih mengubah suasana hatinya, tetapi pengemis tidak bisa memilih. Hanya senang kau memiliki sesuatu yang bisa kamu makan, Feodor menegur dirinya sendiri ketika ia mengambil pisau lipat dari sakunya dan mulai mengupas apel. Dia menjadi lebih atau kurang terbiasa menangani pisau; potongan sempit kulit merah yang menggantung dari buah dengan cepat memanjang.
Semak-semak di dekatnya mulai berdesir. "Hmm?" Feodor melirik ke arahnya, mengira itu hanya kelinci atau makhluk hutan kecil lainnya.
Seorang anak kecil - yang tampaknya tidak memiliki taring, tanduk, sayap, dan sisik, sesuatu yang bisa disebut Markless - menyodokkan wajah mereka keluar dari bayang-bayang semak, menatap tajam ke tangan Feodor.
Dia membeku ketika anak itu memiringkan kepalanya. Keheningan aneh berlalu untuk beberapa waktu, kemungkinan besar, anak itu berjuang di antara dorongan hati-hati dan keingintahuannya. Akhirnya, yang terakhir menang. Semak berdesir sekali lagi ketika anak itu berdiri dengan kaki pendek dan gemuk dan dengan sungguh-sungguh berjalan ke arah Feodor, sambil tetap fokus pada kulit apel yang tergantung di tangannya.
Rambutnya yang acak-acakan berwarna cerah dan cokelat kemerahan. Jika seseorang menilai umurnya dengan menggunakan Imps sebagai titik referensi, itu akan berusia sekitar dua tahun - meskipun tentu saja ras yang berbeda memiliki rentang hidup yang berbeda dan perkiraan seperti itu tidak memiliki arti yang nyata. Anak itu telanjang, seluruh tubuhnya terpapar lingkungan. Feodor akan berharap itu akan ditutupi dengan luka, muncul seperti itu di tengah-tengah hutan, tetapi tampaknya tidak ada. Dia ragu-ragu, lalu dengan cepat memverifikasi jenis kelaminnya. Itu seorang gadis.
"Uwaa ..." Saat apel mengelupas di tangannya bergoyang, mata balita itu juga berayun, seolah mengikutinya.
Ini jelas - mungkin - apa yang mereka cari.
"... Tidak mungkin ada rumah di sini dengan anak yang hilang atau apa, kan? Betapa lucunya lucunya ... ”Feodor terdiam, tidak yakin dengan siapa ia berbicara. Tentu, tidak ada jawaban yang datang.
Gadis itu masih dengan penuh perhatian menatap. Melihat dari dekat padanya tidak meninggalkan keraguan. Samar-samar dia bertanya-tanya di mana cerita tentang bagaimana hanya anak-anak yang berhati murni yang bisa melihat peri yang pergi.
“Maaf,” akhirnya dia berkata, “tapi aku tidak memberikan ini padamu. Ini camilanku. "
Gadis itu mengangkat kepalanya untuk melihat Feodor di matanya. Dia berkedip sekali, seolah mengatakan "Hah?"
Untuk seorang anak yang belum mengembangkan pemikiran, tidak ada banyak perbedaan antara bisikan angin, gumaman sungai, atau gerutuan masam seorang pria. Aku ingin tahu apa suara aneh itu - keingintahuan sederhana mengarahkan perhatian mereka ke arah suara seperti itu.
... Aku benar-benar buruk berurusan dengan anak-anak, bukan?
Mengakui hal seperti itu sulit bagi keturunan Imps, makhluk yang mengandalkan teknik tingkat permukaan dan pengalaman untuk berfungsi dalam masyarakat, tetapi Feodor harus jujur ​​pada dirinya sendiri.
Minat seorang anak berlari ekstrem. Dalam dunia seorang anak, tidak ada yang ada di luar apa pun yang mereka suka atau tidak suka, dan membangun hubungan moderat tak kenal lelah yang memuaskan kedua sisi persamaan itu tidak mungkin.
Untuk saat ini, dia mungkin bisa memalsukan senyum buatan, dan bisa membuatnya dalam suasana hati yang baik. Tetapi jika dia berhasil, dia pasti akan menjadi terikat padanya dan mulai mengikutinya. Jika itu terjadi ... dia merasa jengkel hanya memikirkannya.
"Kembalilah ke hutan," katanya sedingin mungkin. “Kakak perempuanmu yang baik sedang mencarimu. Kembali dan biarkan dirimu ditemukan. "
"Uweh?"
Tidak ada reaksi. Mata gadis itu segera kembali ke kulit apel, pupil matanya yang bulat berayun ke kiri dan ke kanan saat itu berhembus pada akhirnya.
Wajah tersenyum Feodor berkedut, lalu dia membuka kancingnya dan menghela nafas berat. Senjata terbesar pembohong yang jahat itu dianggap tidak efektif terhadap seseorang yang acuh tak acuh terhadap kata-kata. Sekarang apa yang harus aku lakukan ...?
Menggerutu kepada siapa pun secara khusus, ia melanjutkan mengupas apelnya. Saat kulit tumbuh semakin lama, perhatian anak menjadi semakin terfokus padanya.
"Aku tidak akan memberikannya kepadamu," katanya dengan dingin. Kulit apel jatuh ke tanah dengan plop , yang terakhir dari mengupas selesai. "Sial, di mana keempat orang itu bahkan mencari?"
Dia ada di sini. Yang baru ada di sini.
Saat dia terus mengeluh dengan pelan, sebuah tangan kecil meraih ke atas kakinya yang berpakaian seragam. Gadis muda itu mencoba memanjat ke atas lututnya. Genggamannya terasa kuat tetapi lembut, dan panas tubuhnya yang tinggi terpancar melalui kain.
Akan sangat mudah untuk melepaskannya, tetapi jika dia melakukannya, anak itu mungkin terluka. Feodor ragu-ragu, dan gadis itu mengambil kesempatan untuk menyelesaikan pendakian ke lututnya. Dia dengan senang hati mengulurkan tangannya yang pendek ke arah apelnya–
"Hei, hentikan itu!" Tangannya yang terentang tanpa hasil terayun di udara ketika Feodor membungkuk ke belakang, mengangkat apel dan pisau di tangannya ke atas. “Hentikan itu, itu berbahaya! Berhentilah bergerak dan tinggalkan aku! ”
Gadis itu tidak mendengarkan keberatannya. Dia berteriak dengan sedih, satu tangan menggenggam dada Feodor ketika yang lain dengan bersemangat meraih. Lagi dan lagi itu tidak melintasi jarak; lagi dan lagi dia menolak menyerah, merintih sepanjang waktu.
"Ahh ... berhenti , sial! Aku tidak akan memberikannya kepadamu, jadi berhentilah! "Feodor berkata sekali lagi, mengulangi kata-kata yang sudah gagal mencapai gadis itu, merasa seolah-olah dia sedang berbicara sendiri.
"Kami kembali."
"Maaf membuatmu menunggu!"
Feodor mendengar suara dingin Tiat datang dari belakangnya, diikuti oleh nada bingung Lakish. Dia berbalik perlahan, dengan gerakan kusam mengingatkan pada gigi berkarat. Gadis itu kehilangan keseimbangan saat dia bergerak, hampir jatuh dari lututnya sebelum dia menempel di lehernya.
Berdiri di perbatasan hutan adalah pemilik suara yang dia dengar, bersama dengan teman-teman mereka. Dan…
Hah?
Di lengan Lakish ada seorang gadis yang tidur terbungkus selimut. Dia tampaknya berusia sekitar dua tahun, dan rambutnya berwarna biru langit.
"... Tampaknya sesuatu yang aneh telah terjadi," Feodor hanya bisa berkomentar.
"Gadis itu ..." Tiat menyipit. "Apakah dia ... milikmu?" Tanyanya dengan canggung. Sesuai dengan bentuknya, sepertinya dia mendapati dirinya bingung oleh situasi yang aneh, dan memutuskan untuk mengajukan pertanyaan yang tidak pada tempatnya yang benar-benar gagal untuk mencapai masalah yang sedang dihadapi.
"... Apakah aku terlihat setua itu?" Feodor menjawab pertanyaannya yang tidak pada tempatnya dengan jawaban yang tidak pada tempatnya. Dengan kedua lengannya masih terangkat dan balita telanjang itu menggantung di lehernya, dia hanya bisa menggelengkan kepalanya secara horizontal. Gadis itu menatapnya, mata merahnya berkedip-kedip seolah mengajukan pertanyaan.

Tentu saja, gadis berambut biru yang dibawa oleh empat dari hutan adalah peri yang baru saja lahir. Itu berarti gadis berambut merah yang menggantung di lehernya adalah sama.
Satu kejadian melahirkan dua peri bukanlah sesuatu yang bisa dianggap umum , tetapi juga tidak sepenuhnya tidak pernah terjadi. Dua kehidupan dihasilkan melalui proses di mana seseorang biasanya akan dilahirkan. Feodor menganggapnya mirip dengan ras lain yang melahirkan anak kembar.
"Lantolq dan Noft dilahirkan dengan cara yang sama," kata Tiat. "Tapi kurasa kamu tidak tahu itu, ya?"
Tentu saja. Itu adalah yang pertama kalinya dia mendengar nama. “Ada beberapa masalah ketika itu terjadi, kan? Itu ... cerita yang sering kau dengar, di mana kekuatan satu orang terbelah antara dua ketika mereka lahir, jadi kedua bayi itu lemah, atau semacamnya? "
"Ah, tidak apa-apa," jawab Tiat ringan. "Mungkin ada efek seperti itu, tapi itu tidak akan cukup bagi kita untuk melihat segala macam perbedaan individu."
Feodor balas menatap Collon dan Panival, yang tengah menggendong kedua anak yang sedang tidur itu. Lakish sedikit tertinggal di belakang mereka, tersenyum lembut.
"Sebelum peri 'lahir' mereka tidak memiliki tubuh fisik dan tidak makan atau tidur," kata Tiat. “Tidur seperti itu adalah bukti bahwa mereka memiliki genggaman kuat pada tubuh mereka sebagai Leprechaun. kau tidak perlu khawatir tentang mereka. "
Bukannya aku khawatir atau apa. aku hanya memiliki minat kecil - sangat kecil. Itu saja. Yang sebenarnya aku khawatirkan adalah ... sesuatu yang lain.
"Keduanya ... akankah mereka menjadi seperti kalian sebelum lama?"
"Hah?"
"Gadis-gadis bunuh diri mengayunkan pedang besar?"
"Ahh. Itu cara yang kejam untuk mengatakannya, kau tahu. ”Tiat tertawa, tidak tampak terluka sama sekali.
Dia tidak pernah mendapatkan jawaban.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5