SukaMoka v2c2p2

Kucing dan Tikus

Seorang lelaki tua yang lupa pernah berkata, "Diburu oleh wanita adalah suatu kehormatan yang harus dikenakan pria dengan bangga." Generasi-generasi yang mengikuti setelahnya berkembang pada ungkapan: "Tetapi sebelum menerima kehormatan itu, bersiaplah untuk berjuang demi hidupmu. ”
Maka, Petugas Keempat Feodor Jessman mendapati dirinya berlari melalui lorong-lorong Divisi Kelima.
Pasti pemandangan yang cukup untuk dilihat; dia berlari dengan tergesa-gesa tetapi diam-diam, tidak membuat langkah kaki yang terdengar. Kadang-kadang ia melewati petugas berseragam lain, yang awalnya akan terkejut, lalu pulih dan minggir untuk melihat. Lagipula, sepatu dikenal ringan.
Seringkali, Feodor memata-matai sudut matanya poster-poster di sepanjang dinding yang bertuliskan, "Jangan berlari di aula!" Di suatu tempat jauh di lubuk hatinya, dia merasa ingin meminta maaf. Maaf , dia diam-diam memberi tahu poster itu. Maafkan aku, tapi ini darurat!
"T-Tunggu!" Teriak gadis yang mengejarnya. Dia masih muda, mungkin di usia remaja, dan mengenakan seragam militer seperti dia. Kiprahnya dipenuhi dengan langkah panjang yang, dikombinasikan dengan tangannya yang terulur dan menggenggam, menciptakan tampilan yang tidak sedap dipandang. Ketipak derai langkah kaki gadis itu bergemuruh ke lantai yang keras dengan kekuatan sedemikian rupa sehingga dia hampir tampak meninggalkan awan debu di belakangnya, tidak seperti kereta kuda. Seperti yang sering terjadi selama latihan ini, rambutnya yang berwarna hijau cerah memantul ke atas dan ke bawah.
“Aku bilang tunggu! Tidak bisakah kau mendengarku berbicara denganmu ?! ”
Tentu saja, Feodor tidak berhenti ketika dia mendengar kata-katanya. Jika dia memiliki kecenderungan untuk berhenti seperti yang diminta, dia tidak akan melarikan diri seumur hidupnya. Tapi selain itu, di depannya ada sudut yang terus mendekat.
aku dapat ini! Feodor merenggut berat badannya ke samping dan memutari sudut.
Tentu saja, itu saja tidak cukup untuk menjadi pelarian yang sukses; dia hanya menghilang dari garis pandang pengejarnya selama beberapa detik. Tetapi hanya beberapa detik yang dibutuhkannya.
"Kamu - tidak akan - pergi!" Gadis itu melompat melalui tempat di mana targetnya telah menghilang. "…Hah?"
Dia tidak ada di sana. Sebagai gantinya adalah seorang gadis dengan rambut oranye dan ekspresi yang sangat terkejut terbentuk di wajahnya.
"Lakish ?!"
Pengejar Feodor tidak lain adalah Tiat Shiba Ignareo, dan gadis yang menggeliat dalam genggamannya adalah Lakish Nyx Seniolis.
“Hyaa! A-Apa yang terjadi, Tiat? ”
"Feodor ada di sini, bukan?" Tiat menyentak gadis lain lebih dekat. "Kemana dia pergi ?!"
"Eh, dia ... yah, kau tahu ..." Mata Lakish melesat ke ujung lorong.
"begitu, ya? Mengerti. "Tiat mengangguk dan mulai pergi - kemudian dengan cepat memutar, meraih pintu di belakang Lakish, dan melemparkannya terbuka untuk mengungkapkan ruang penyimpanan kosong tetapi untuk beberapa persediaan. Bau menjijikkan seperti air berlumpur memenuhi udara.
Dia menghela nafas. "…Aku gagal."
"Um ... Tiat?"
"Oh, hanya saja kamu benar-benar baik kepada semua orang, Lakish, jadi kupikir kamu mungkin melindungi dia, itu saja. Maaf aku meragukanmu. "Tiat melambai dan lari. Ketuk-ketuk-ketuk-ketuk. Itu tidak pantas untuk seorang gadis seusianya untuk membuat raket yang mengerikan. Lakish melihatnya menyusut ke kejauhan, mulutnya sedikit terbuka.
Ketika gadis lainnya tidak lagi terlihat dan Lakish telah pulih dari akalnya, dia dengan tenang memanggil, “Um, Feodor? Dia pergi."
Mendengar suaranya, Feodor membuka tirai tepat di seberangnya. Dia bersembunyi di semak-semak di bawah jendela yang menghadap halaman barak. Dia menyingkirkan tirai dan jatuh ke lantai. "Ya ampun, itu berbahaya," katanya, menyapu daun-daun hijau dari dirinya sendiri. "Kamu benar-benar menyelamatkanku di sana."
"Aku-aku senang bisa membantu ... kurasa," kata Lakish dengan ekspresi sedikit bermasalah di wajahnya, "tapi sungguh, apa yang kau katakan membuat dia kesal?"
"Oh, baiklah ... Agak sulit untuk mengatakan ... sebenarnya, lebih sulit untuk mengatakan hal mana yang seharusnya ..."
“Jika kamu tidak mau memberitahuku, haruskah aku memanggilnya kembali dan bertanya padanya? Lagipula aku adalah temannya. ”
"Rgh ..."
Lakish biasanya penakut, tetapi karena suatu alasan dia memilih sekarang untuk bersikap tegas. Feodor menggaruk kepalanya, menyadari bahwa dia tidak mungkin keluar dari yang ini. "Kue dan biskuit."
"Hah?"
"Yang mana yang lebih baik dilapisi cokelat? aku cookie tim, dan dia biskuit tim. "
Lakish menempelkan bibirnya erat-erat, tetapi kekek kecil masih lolos darinya. Feodor memelototinya, merasa terluka. Inilah sebabnya aku tidak mau mengatakan apa-apa . “Tapi tetap saja, mengejar seseorang di sekitar sambil ngemil? Itu berpikiran sempit, bukan? ”
"Bukankah itu juga berlaku untukmu, Feodor? Lari berarti kau tidak bisa mencapai kesepakatan dengannya, bukan? ”
"Apa? Tapi cookie jelas lebih baik. "
Lakish menutup mulutnya saat dia berbalik darinya, masih menahan keinginan untuk tertawa.
"Tiat adalah kakak perempuanku," katanya tiba-tiba. "Sekarang peri dewasa telah meninggalkan gudang, dia yang tertua yang tersisa. Dia hampir tidak memiliki pengalaman bertempur, tetapi dia tetap mencoba menjadi panutan bagi anak-anak. Meskipun dia selalu cemas tentang kemampuannya, dia mencoba yang terbaik untuk menjadi orang yang dapat diandalkan dan luar biasa. ”
"Ya ...?" Feodor sudah pernah mendengar semua ini sebelumnya.
"Karena itulah aku selalu berpikir dia menginginkan teman yang bisa dia lawan."
"Permisi?" Dia tidak mengerti. “Pertama-tama, aku tidak ingat menjadi temannya. Lagipula, bukankah kamu sudah sering tidak setuju dengan temanmu? ”
“Yah, maksudku bukan berkelahi dengan teman. Ini lebih seperti ingin punya teman untuk bertarung. ”
Feodor menggelengkan kepalanya. "Terkadang aku benar-benar tidak bisa mengikutimu ..."
"Benarkah?" Lakish berpikir sedikit. "Tidak apa-apa jika kamu tidak mengerti, Feodor. Caramu saat ini baik-baik saja. aku akan meninggalkan Tiat di tanganmu. "
"Tahan. Konteks apa yang membuatmu memilih untuk mengakhiri kalimat itu? ”
"Seperti yang aku katakan, kamu tidak harus mengerti apa-apa."
"Aku tidak akan menyetujui sesuatu seperti itu–"
"Menemukanmuuuu ..."
Sebuah bentuk yang menyerupai Tiat samar-samar muncul di ujung lorong. Dia praktis menyerupai serigala yang memburu mangsanya, baik dalam bentuk maupun roh. Biarpun hanya sesaat, melihat seorang gadis bertingkah seperti ini hanyalah ...
"Oh tidak."
"Jangan berani-berani bergerak!"
Tiat berlari ke arah Feodor ketika dia mulai lepas landas lagi, dan mereka berdua menyapu kembali melalui lorong seperti angin musim semi. Tertinggal di belakang mereka dan menutupi rambutnya ketika angin bertiup kencang, Lakish sekali lagi harus menahan tawa.

Siapa pun dapat mengingat fakta.
Siapa pun bisa melupakan perasaan.
Dunia ini telah berakhir sekali sebelumnya. Bahkan sekarang, itu berlanjut di sepanjang jalan kehancuran.
Asal usul kisah absurd ini dapat ditelusuri kembali ke pembantaian yang disebabkan oleh 17 Binatang buas yang muncul sejak lama dalam sejarah.
Pada hari itu, Emnetwyte yang tumbuh subur di permukaan dihancurkan dalam sekejap mata.
Bahkan Naga dan roh tua, makhluk yang dikenal memiliki kekuatan yang tak tertandingi, dengan mudah didorong ke kepunahan mereka. Mereka yang bertahan hidup dan berhasil bertahan hidup terlalu dikejar dari rumah mereka dan terpaksa mengungsi ke pulau-pulau terapung.
Untungnya, 17 Binatang tidak bisa terbang. Selama para penyintas tidak turun ke permukaan, mereka kebanyakan bisa hidup tanpa takut akan ancaman para Beast. Jadi mereka memberi nama dunia kecil mereka, Regul Aire, dan mulai lagi.
Sudah lama berlalu sejak itu. Dunia yang mereka kenal bertengger di atas es yang semakin tipis.
Meskipun langit relatif aman, ancaman Beasts tidak pernah benar-benar dilupakan. Jika satu kesalahan dilakukan, pembantaian besar mungkin berlanjut di langit. Mereka yang memilih mengangkat senjata berusaha mati-matian untuk membangun perdamaian yang penuh dengan retakan dan lubang.
Faksimili mereka yang rapuh dan berbatu-batu untuk stabilitas terus seperti ini selama 500 tahun, dan orang-orang terbiasa dengan perdamaian. Entah bagaimana, Regul Aire telah bertahan selama berabad-abad. Karena itu, bahkan ratusan tahun dari sekarang, itu akan tetap bertahan. Keyakinan semacam itu tumbuh dan terus melekat dalam pikiran yang semakin besar.

Tawa yang melengking dan menjerit-jerit meretakkan udara seperti cambuk. Beberapa sosok berwajah putih dan tanpa ekspresi berlari berdampingan di sepanjang jalan.
Sekelompok hantu? Karena terkejut, Feodor menoleh ke belakang dengan buru-buru.
Seperti yang diharapkan, sosok-sosok itu bertahan di bawah sinar matahari bukannya meleleh dan menghilang seperti yang dibicarakan dongeng-dongeng Spectral yang legendaris. Mereka hanya anak-anak yang berjalan-jalan, tidak bisa dibedakan dari rata-rata pemangsa muda. Wajah pucat maut yang telah membekukannya di tempat itu hanyalah topeng.
Ini kenyataan, dia mengingatkan dirinya sendiri. Matahari bersinar menembus awan di atas Openhilt West Lock Street, yang akan segera terbenam.
Feodor menggerutu samar-samar, mengatur cengkeramannya pada botol susu yang akan tergelincir dari bawah lengannya. Itu menjengkelkan baginya untuk terkejut dengan sesuatu yang sangat sedikit. "Apakah sudah waktunya untuk Festival Peringatan?"
"Festival Peringatan?" Tiat bertanya dari posisinya di dekatnya. Dia mengangguk sebagai jawaban.
“Kalian tidak memilikinya di pulau kalian? Semua pulau terapung di dekat kita berpartisipasi. ”
Ngomong-ngomong, nama sebenarnya festival itu adalah Undead Lunarlight Festival of Memorials and Remembrance. Itu dinamai oleh orang bijak besar yang menciptakannya, dan seperti biasa untuk hal-hal seperti itu, nama yang tepat terbukti sulit untuk diingat. Dengan demikian, semua orang hanya menyebutnya sebagai Festival Peringatan. Pulau-pulau yang berpartisipasi berada di lingkungan umum ke-20, dan masing-masing menganggapnya sebagai puncak musim ini.
Sekarang, sejarah di balik festival. Gagasan umum di balik itu adalah bahwa Musim Dingin, periode kematian, diikuti oleh Musim Semi, periode kelahiran .. Dengan kata lain, festival melawan kembali dunia ini yang telah berakhir, menyatakan bahwa dunia tanpa henti seperti itu menolak untuk memberikan dan ini adalah hal yang luar biasa. Itulah sebabnya festival ini dirayakan oleh semua orang ... alasan sebenarnya, setidaknya.
"Itu topeng yang menarik. Apakah itu diukir dari batu? ”Tiat mengunyah kue ketika dia mengajukan pertanyaan; pengingat akan kesepakatan yang mereka datangi belum lama ini.
"Aku hanya akan diyakinkan jika kau memperlakukanku dengan kue cokelat," katanya. "Dan mereka pasti menjadi yang lezat ."
Bagaimana dia bisa membuatnya terdengar seolah-olah dialah yang dipaksa untuk menyerah? Feodor entah bagaimana merasa tidak puas dengan bagaimana hasilnya, tetapi terlepas dari terpaksa menelan keluhan.
“Tidak, itu hanya kayu yang dilapisi cat putih. Di akhir Festival Peringatan, semua topeng dilemparkan ke dalam api unggun untuk mengusir orang mati dengan perpisahan yang menentukan. ”
"Orang mati?" Namun pertanyaan lain.
“Dikatakan bahwa dunia kita terhubung ke 'sisi lain' selama waktu antara musim dingin dan musim semi. Orang mati telah kehilangan nama dan wajah mereka, sehingga kita yang berada di sisi ini menyembunyikan wajah kita dan membuang nama kita untuk mencocokkan mereka. Dengan cara ini, meskipun almarhum tidak dapat dihubungi lagi, kita dapat merayakan kedatangan musim semi bersama. ”
Feodor mengangkat bahu, tertawa kecil. "Jujur saja, ini semacam takhayul yang bisa kamu temukan di mana saja. Yang penting adalah menikmati festival dengan sepenuh hati - itulah cara mereka membenarkan kesembronoan ini. "
"Uh huh ..." Gadis itu berjalan di sebelah Feodor bergumam dengan samar. Dia tidak tahu apa yang dipikirkan wanita itu. "Di mana mereka menjual topeng?"
“Di mana-mana, kurang lebih. Toko pakaian dan sepatu biasanya melapisi rak mereka dengan masker semacam ini di sekitar musim ini. Semua polanya berbeda dan ada topeng yang dirancang agar sesuai dengan banyak ras yang berbeda, jadi kau harus memeriksa banyak tempat sampai kau menemukan satu yang menarik perhatianmu. ”
"Uh huh ..." Kali ini Tiat terdengar agak penasaran.
"Jika kau mau, aku bisa memberitahumu banyak toko untuk dikunjungi."
"Yah ... kupikir itu terlihat menarik, tapi jujur ​​saja, itu akan sedikit aneh."
"Oh?"
"Itu benda-benda yang dikenakan orang hidup karena mereka ingin bertemu seseorang yang meninggal, kan? Jika begitu, aku tidak mungkin berpartisipasi. ”
"Lagi dengan logika itu?" Feodor menggerutu dengan lelah. Seharusnya, Tiat dan gadis-gadis seperti dia adalah peri. Hampir pasti bahwa para peri tidak memiliki kehidupan, menjadi jiwa dari mereka yang sudah mati. Itu sebabnya akan aneh baginya untuk bergabung dengan sisi kehidupan selama festival di mana kematian dan kehidupan menjadi satu. Sesuatu di sepanjang garis itu kemungkinan adalah apa yang dia coba capai.
Mungkin juga tidak salah untuk berpikir seperti itu. Pada saat yang sama, argumen yang murni logis tidak akan memuaskan semua orang. Untuk bagiannya sendiri, Feodor menolaknya dengan sepenuh hati sebagai alasan yang absurd untuk dikeluarkan dari festival.
Dia tahu asal usul mereka, tentu saja. Peri hanya fenomena alam, dibentuk oleh jiwa tanpa tubuh seorang anak yang tidak tahu mereka sudah mati. Mereka jatuh ke dalam kategori yang sama dengan hujan atau badai yang mungkin terbentuk sebagai akibat dari tekanan atmosfer dan perubahan kelembaban. Seperti badai, mereka bisa muncul di mana saja selama kondisinya terpenuhi.
Tetapi kesamaan berakhir di sana. Badai tidak memakan donat, memegang pedang, mengagumi orang tua mereka, atau menangis ketika menghadapi kematian yang hampir pasti. Feodor memahami gadis-gadis itu dengan sangat baik sekarang. Itu sebabnya dia tidak mungkin menerima gagasan bahwa peri tidak hidup.
"Kamu seharusnya tidak mengatakan hal seperti itu."
"Aku tahu, tapi sepertinya aku tidak akan bertindak tertarik hanya untukmu," jawabnya acuh tak acuh.
"Kebanyakan orang ingin membuat atasan mereka bahagia, kau tahu."
"Hmm, mungkin, tapi ..." Tiat diam sejenak. "Aku tidak terlalu ingin melihatmu dalam suasana hati yang baik, dan aku ragu membuatmu bahagia akan bermanfaat bagiku sedikit pun. Semua dalam semua, aku pikir itu tidak perlu. ”Dia mengatakannya dengan jujur ​​dan tanpa nada ironi, seolah-olah dia sedang mendiskusikan cuaca.
"Kau sangat menyukaiku, ya ..."
"Ya, tentu saja." Tiat memberinya senyuman binatang buas yang penuh gigi, yang menyerupai tidak lebih dari geraman. "Aku membenci mu."
Feodor mendecakkan lidahnya. Ada apa dengan itu?
Pas dikatakan sepupu pembohong. Mereka tidak hanya ahli dalam berbohong, tetapi mereka juga bisa dengan cerdik membedakan kebohongan yang tersembunyi dalam kata-kata yang diucapkan oleh ras lain.
Tapi tidak ada kebohongan dalam kata-kata Tiat. Ketika dia mengatakan dia membencinya, dia benar-benar, jujur, terus terang dan jujur.
Ungkapan itu mungkin juga membawa perasaan sayang, suka bermain, dan emosi lain yang dekat dengan hatinya. Namun, dari kedalaman lubuk hati yang sama muncul kebenaran: "Aku membencimu."
Desakan mendidih datang padanya untuk melemparkan kata-katanya kembali ke wajahnya. Sama disini. Aku benar-benar, secara positif, juga membencimu.
Tetapi jika dia melakukannya, dia akan tampak seperti pecundang yang malang. Jadi Feodor menahan diri.

Lyell adalah kota sekarat yang berpegang teguh pada pulau terapung yang ditakdirkan untuk binasa dalam waktu dekat.
Semua penghuninya telah melarikan diri ke pulau lain. Apa yang dulunya merupakan pusat pertambangan yang berkembang sekarang tidak lebih dari kota hantu yang kesepian, hanya bayangan dari apa yang dulu.
Di sisi lain, sementara kota merayap menuju pintu kematian, itu belum menendang ember. Untuk saat ini, Lyell masih sebuah kota. Meskipun tidak ada yang tahu apakah penampilan sebuah kota dapat terus dipertahankan, Lyell belum jatuh kehancuran. Populasi sangat berkurang, tetapi belum jatuh ke nol dulu. Infrastruktur dijaga agar tetap berfungsi oleh golem berbakti. Lebih sedikit kapal udara yang bisa ditambatkan di pelabuhan, tetapi kapal-kapal umum terus melakukan putaran, orang-orang dan barang-barang dengan mereka.
Setengah bulan yang lalu, sebuah insiden di Lyell mengakibatkan penghancuran sebagian besar Distrik Port.
Setiap pulau terapung dilengkapi dengan pelabuhan tempat kapal udara dapat mendarat dan lepas landas. Sederhananya, pelabuhan tersebut dapat dianggap sebagai pintu depan pulau. Karena kapal udara terbatas, pada prinsipnya, hanya tiba dan berangkat dari pelabuhan, orang dan barang secara alami harus melalui pintu depan. Struktur yang dibangun oleh ini sangat penting bagi pulau itu.
Sekarang hanya setengah dari Distrik Port yang tersisa, dan tidak perlu dikatakan lagi bahwa hubungan pulau ini dengan pulau-pulau lain yang sudah renggang sudah hampir tidak ada sama sekali.
Bagi pulau-pulau lain, kehilangan pelabuhan akan menjadi masalah hidup dan mati. Namun, kondisi Lyell memberikan lapisan perak. Aliran kapal udara yang melakukan perjalanan ke pulau itu telah mengering hingga beberapa saat yang lalu, dan ekonominya tidak begitu sehat sehingga penundaan kedatangan barang akan lebih merusaknya daripada sebelumnya. Kota itu, yang sudah di ambang kematian, tidak memiliki perbedaan khusus apakah itu mungkin hidup atau mati.
Tragedi kecil tidak lagi memengaruhi warga kota yang terluka fatal ini menunggu akhir. Mereka dipenuhi dengan keheningan dan keheningan yang diharapkan dari tidur, dan hari ini tidak berbeda.

Sekali lagi, mereka melewati sekelompok orang yang memakai topeng putih.
"... Hmm?" Feodor berhenti ketika dia berbalik ke arah mereka, memaksa Tiat untuk berhenti juga. Dia tidak yakin mengapa; kelompok itu tampak agak curiga, tetapi tidak ada alasan konkret mereka mungkin. Itu sangat dekat dengan waktu dimulainya festival sehingga hampir tidak biasa melihat orang-orang mengenakan topeng. Kelompok besar orang adalah pemandangan langka di Lyell saat ini, tapi hanya itu.
Yang hidup menyembunyikan wajah mereka untuk lebih dekat dengan orang mati dengan mengenakan topeng putih. Itu menyembunyikan setiap sifat yang dapat diidentifikasi tentang mereka, sehingga tidak mungkin untuk memberitahu satu orang dari orang lain. Kegagalan untuk melakukan hal itu akan mencegah orang yang hidup dan yang mati bertemu.
Feodor tahu itu hanya takhyul bodoh, dan tidak punya alasan untuk berubah pikiran. Tetap saja, harus ada dasar untuk kepercayaan di suatu tempat. Jika tidak ada yang lain, mereka yang mengenakan topeng tidak dapat disangkal tidak dapat diidentifikasi. Pusat kota Lyell saat ini banjir - meskipun tidak cukup banyak orang di jalan untuk mengatakan bahwa pernyataan itu akurat, masih ada beberapa - oleh orang-orang bertopeng yang berkeliaran tanpa tujuan.
"Ada apa?" Tiat bertanya, mengunyah kue lain.
“Ingat pernyataan polisi militer itu beberapa waktu lalu? Setelah barang-barang Croyance menghancurkan bagian dari Distrik Port, mereka pergi ke catatan mereka untuk mengatur kembali semua laporan operasional mereka tentang pergerakan di sana selama setengah tahun terakhir hingga saat itu. "
“Oh benar, mereka memang menyebutkan sesuatu seperti itu. Tapi kenapa kau membawanya? "
Ketika sejumlah besar orang masuk dan meninggalkan pelabuhan, keamanan secara alami tumbuh lemah atau tidak memadai di beberapa tempat. Terlalu mudah bagi penyelundup untuk memanfaatkan celah semacam itu untuk menyelinap masuk dan memperdagangkan barang ilegal mereka.
“Mereka menemukan sejumlah besar bukti yang menunjukkan perubahan catatan. Setelah semua kesalahan diperbaiki dan jumlahnya dihitung kembali, tampaknya mereka menemukan ketidakseimbangan. Ternyata, lebih banyak orang datang daripada pergi. "
"Itu masuk akal, bukan? Desas-desus mulai menyebar tentang bagian-bagian kota yang jatuh, jadi tentu saja jumlah orang yang datang ke sini akan bertahan ... ”Kantung kue yang dibawa Tiat terancam lepas dari tangannya. "Maksudmu lebih banyak orang di Lyell sekarang?"
“Itulah yang aku katakan, bukan? Mereka bahkan mengacaukan catatan resmi untuk menyelinap masuk. ”
"Apa? Apakah itu berarti tempat ini seperti tujuan wisata rahasia ?! Apakah Lyell tujuan nomor satu untuk kota yang benar-benar harus kamu kunjungi , bahkan dengan cara ilegal ?! ”
Itu jelas tidak mungkin.
Lyell adalah kota yang mengalami akhirnya. Namun selama bertahun-tahun, keaktifannya telah memudar karena semakin banyak rumah yang ditinggalkan. Sejauh yang diperhatikan Feodor, sepertinya jumlah orang yang tinggal di sini tidak bertambah. Toko roti yang sudah dikenal itu melepas papan nama mereka satu demi satu, dan tidak ada cerita baru yang akan menggantikannya. Pengunjung tidak akan berjalan di jalan utama, jadi toko roti yang menawarkan donat tidak akan didukung oleh bisnis mereka.
Itu berarti kerumunan tak dikenal, tak berwajah diam-diam tinggal di kota ini diperintah oleh mesin.
... Adikku juga terlibat dalam hal ini, ya.
Dia ingat wanita dengan rambut keperakan yang dia temui kemarin, kakak perempuannya yang berhubungan darah. Dia adalah seorang Imp dalam arti yang sebenarnya. Kepribadiannya bengkok, dia unggul dalam kebohongan, dia cepat berdiri ... dan keahliannya adalah strategi dan rencana. Tapi apa pun yang bisa dia capai di tempat yang menyedihkan ini?
"Jadi apa yang terjadi?"
"Sudahlah."
Selain saudara perempuannya, tugas polisi militer adalah mengkhawatirkan orang-orang yang mencurigakan. Feodor tidak punya alasan untuk memperhatikan mereka. Perasaan yang agak tidak menyenangkan menusuknya, tetapi itu tidak cukup solid untuk ditindaklanjuti. Bahkan jika dia cukup peduli, dia hampir tidak punya waktu luang untuk melakukan penyelidikan. Situasi itu hanya itu hanya orang yang mencurigakan yang mengintai di kota, dan kelompok dengan niat yang tidak diketahui mungkin akan bergerak di sekitar.
Ketika Feodor akan datang untuk belajar, itulah masalahnya.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5