What Do You Do at the End of the World? Are You Busy? Will You Remember Us? Cerita Pendek

Kisah Malam Bersalju

終末 な に し て ま す か か? 忙 し い す か か?? り 返 返 も も ら ら ら て て て い い い す か jpg .jpg
Pertama-tama datang salju, lalu tumpukan salju yang menumpuk. Hal-hal yang tampaknya kecil, namun pengaruhnya tidak dapat disangkal.
Tanpa ragu, apa yang disebut salju memiliki kekuatan luar biasa yang tak terkatakan, mampu mengisi hati setiap anak dengan kegembiraan. Dan pada saat ini, di Gudang Empat dari Perusahaan Perdagangan Orlandri - dengan kata lain, gudang peri - tinggal koleksi banyak anak-anak yang energik. Jadi, tentu saja, keributan besar muncul.
“Aku akan melakukan serangan pertama! Hai-ya! ”
“Hei, ini berbahaya! Dapatkan kembali he-pffmmt ?! 
"Heh. Kecerobohan di antara salju seperti itu sangat fatal, Tiat. ”
Pan ... i ... val! 
“S-Semuanya! Kita harus berganti pakaian luar sebelum bermain! ”

"... Fiuh, mereka akhirnya tertidur." Kutori Nota Seniolis menghela nafas pada dirinya sendiri.
Begitu bersemangat bergerak, makhluk yang dikenal sebagai anak itu akan melanjutkan sampai mereka mencapai titik kelelahan total. Setelah energi mereka habis, mereka dapat tertidur dengan mudah di mana saja dan kapan saja. Kutori baru saja menyelesaikan tugas yang sulit untuk membuat semua anak peri melepas pakaian mereka, mandi sendiri, berganti pakaian piyama, dan kemudian pergi ke masing-masing kamar mereka. Matahari telah lama terbenam, dan pada saat yang hampir bersamaan keributan mereka mereda. Dengan tergesa-gesa, seolah baru ingat apa tugasnya, kesunyian musim dingin menyelimuti sekitarnya.
Kutori menggigil. Berdiri sendirian di lorong gudang yang gelap dan gelap membuatnya merasa agak kedinginan. aku ingin minuman hangat.
Dia akan mengambil air dari kafetaria, meminjam jahe dan madu di jalan, dan kemudian menuju ke ruang tamu untuk menghangatkannya di atas kompor di sana, dan akhirnya duduk di sofa dan menyesap cangkirnya untuk menghangatkan tubuhnya - setidaknya , itulah yang dia rencanakan.
Namun, seorang tamu sudah menghuni ruang tamu: seorang pria dewasa dengan rambut hitam.
"Kamu-" Kutori menelan kata-kata selanjutnya. Pria yang dilihatnya adalah Teknisi Senjata Enchanted Kedua, Willem Kumesh. Dia bersandar ke sandaran sofa, kepalanya rendah dan matanya tertutup. Napas yang tenang dan berirama memenuhi udara.
Dia tertidur.
Itu yang diharapkan. Sebagai Kutori tahu, ia telah diseret oleh anak-anak selama satu hari - tidak ada, itu lebih baik untuk mengatakan dia telah menyeret sekitar oleh mereka. Dia telah diselimuti salju, terkubur di dalamnya, jatuh ke dalamnya, dan kadang-kadang bahkan menggunakannya sebagai senjata dalam perkelahian atau membuat manusia salju bersamanya. Sementara itu, dia mengawasi anak-anak yang terlalu bersemangat untuk memastikan mereka tidak berakhir dalam bahaya.
Keletihannya kemungkinan meningkat dari waktu ke waktu, bahkan melebihi batas yang dia sadari secara pribadi, sampai akhirnya dia duduk di dekat tungku untuk beristirahat dan kewalahan sekaligus. Mudah membayangkan dia terjebak dalam skenario seperti itu.
Kutori meletakkan ceretnya di atas kompor, dengan gugup menatap ke belakang ke arah lelaki yang sedang tidur itu, lalu merangkak sedikit lebih dekat untuk mengintip wajahnya.
Dia menemukan bahwa bulu matanya panjang. Selain itu, mungkin karena mandi baru-baru ini, dia bisa mencium aroma sampo yang akrab.
aku mengerti. Dia semakin dekat, memasuki semacam jarak yang canggung; terlalu jauh untuk dicium, namun terlalu dekat untuk percakapan normal. Dia tidak melakukan tindakan apa pun, cukup nyaman dengan menatap wajah pemuda itu.
Api kompor menyala. Bayangan di wajah Willem bergetar di sampingnya.
Samar-samar Kutori terkejut karena dia tidak merasa gugup seperti yang dia kira. Setelah memikirkan beberapa alasan yang mendasari kemungkinan, dia sampai pada jawaban yang sepertinya bisa diterapkan: garis pandang Willem. Biasanya matanya akan tertuju padanya, semua menjengkelkan namun tenang dan kesepian. Mata itulah yang biasanya memotong ketenangannya yang biasa. Jadi sekarang, ketika matanya terpejam, tidak ada yang perlu ditakuti-
"Mm ..." Willem bergerak sedikit, membuat jantung Kutori memantul dan tersentak ke tenggorokannya. Dia meluruskan posturnya, lalu kembali tidur dengan diam.
I-Itu sudah dekat!
Merasa lega secara pribadi, Kutori ingat saat itu bahwa Willem pernah menjalani kehidupan yang berbahaya - atau begitulah katanya - dan akibatnya menjadi mampu mendeteksi kehadiran di dekatnya bahkan saat tidur.
Dia menatapnya diam-diam. Pikiran untuk mencobanya menarik baginya.
Tangannya terangkat, menyodok pipinya dengan satu ujung jari. Tidak ada reaksi.
Selanjutnya, dia mencoba membelai rambutnya sebentar. Tidak ada reaksi.
"Um ..." Kutori merasa bosan, bersama dengan sedikit sensasi menjengkelkan diabaikan. Dalam kekesalannya, suasana sembrono memuncak. Karena aku sudah sejauh ini, aku mungkin akan pergi jauh-jauh!
Dia duduk di sebelahnya di sofa. Ukurannya adalah jenis tempat, bahkan jika dua peri duduk berdampingan, masih ada ruang yang tersisa. Di sisi lain, jika salah satu dari dua penghuni adalah lelaki dewasa, situasinya berubah secara drastis dan akan menjadi sempit tidak peduli apa pun yang terjadi.
Seperti biasa, tidak ada reaksi. Kutori menjadi benar-benar frustrasi.
"Lalu, bagaimana jika ini aku?"
"Ah? Jika itu yang terjadi maka ... Aku akan menendangmu, jelas. "
Kutori cemberut, mengingat percakapan dari waktu lain. "…Pembohong."
Willem mengatakan kebijakannya adalah tidak masalah bagi orang dewasa dan anak-anak untuk tidur bersama. Setiap kali Nephren meringkuk padanya, dia terus tidur tanpa memperhatikan. Menurutnya, jika Naigrat melakukan hal yang sama, dia akan segera melompat.
Bahkan jika itu adalah Kutori, dia akan memperlakukannya sama seperti Naigrat. Itu yang dia katakan saat itu.
Namun, ketika dia mencobanya secara nyata, dia akhirnya berada dalam situasi yang sama dengan Nephren. Bahkan jika dia sedekat mungkin, Willem menolak untuk bangun. Dia terus tidur dengan lancar dan lembut, seperti anak kecil.
"Bisakah aku ... melahapmu sekarang?"
Bahkan membisikkan hal semacam itu ke telinganya tidak membuahkan hasil. Dia tidak bisa seperti Naigrat. Mengapa? Apakah itu karena nafsu makannya palsu? Atau mungkin ada beberapa kesalahan serius lain yang dia lewatkan ...
Kutori menguap, pada saat yang sama menyadari betapa beratnya kelopak matanya tumbuh. Kesadarannya menjadi gelap, seolah dibanjiri oleh tinta hitam. "Ah ... ya ...?"
Diharapkan Willem Kumesh tidur nyenyak. Selama satu hari, ia telah diseret oleh anak-anak selama satu hari - tidak ada, itu lebih baik untuk mengatakan dia telah menyeret sekitar oleh mereka.
Tapi bagaimana Kutori tahu tentang hal-hal seperti itu? Jawabannya sederhana. Dia telah berada di sisi Willem selama ini, ditarik oleh peri yang lebih muda dan kadang-kadang mengejar mereka juga.
Bahkan Kutori Nota Seniolis bisa menjadi lelah.
Tidak, aku tidak bisa ... tapi ...
Sepotong kecil pikiran rasional menjerit padanya, tetapi tubuhnya menolak untuk patuh. Kepalanya berangsur miring ke satu sisi dan tertangkap oleh sesuatu yang terasa seperti bantal. Sisa tubuhnya mengikuti, menjadi didukung oleh sesuatu yang hangat dan nyaman.

Ditinggalkan sendirian dan ditinggalkan, ketel yang malang itu berdeguk dan bersendawa.
"Oke, oke, oke!" Sandalnya menjepit di papan lantai, Naigrat buru-buru melacak suara siulan lemah. Dia dengan hati-hati melepaskan ketel panas dari kompor. "Ya ampun, yang pergi dan meninggalkan ini-"
Troll itu memutar kepalanya, dan keluhannya yang setengah terbentuk meninggal ketika dia segera menyadari kedua orang itu meringkuk bersama dan tertidur pulas di sofa terdekat. Di satu sisi, mereka tampak seperti ayah dan anak yang berbagi hubungan dekat; dengan cara lain, sepasang kekasih saling mendukung, namun entah bagaimana skenario sepertinya tidak cocok untuk mereka.
"... Aha." Awalnya dia terkejut, tetapi Naigrat dengan cepat mengerti dan tertawa.
Kali ini, langkah kakinya sedikit lebih lembut ketika troll itu meninggalkan ruang tamu, lalu kembali dengan cepat untuk menggantungkan selimut tipis di atas dua orang yang tertidur.
"Kalian berdua benar-benar bekerja keras hari ini."
Setelah membisikkan beberapa kata terakhir, Naigrat berbalik dan meninggalkan ruangan.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5