SuksaSuka xtra 5

Pedang Berkilauan

11
Dia merasa seperti bermimpi. Sudah lama, tapi hangat dan lembut.
Angin sepoi-sepoi menyapu tubuh Lakish Nyx Seniolis, membawa sedikit kedinginan. Dia menggigil sedikit, lalu mengaduk ..
Perlahan membuka dan menggosok matanya, Lakish duduk dan melihat sekeliling. Tidak ada yang luar biasa mengelilinginya, selain ember berisi air jernih di sisinya dan veneer dipoles pedang yang akrab, dibuat dan dibentuk oleh pecahan logam. Di atas, matahari baru saja mulai merambat ke bagian barat langit.
Baru-baru ini, Lakish tidak tidur dengan baik. Sebagai Leprechaun yang sudah dewasa dan seorang prajurit, ada banyak hal yang harus diingatnya, serta banyak keterampilan yang perlu ia pelajari. Akibatnya, dia terjaga sedikit melewati waktu tidurnya untuk belajar setiap malam.
Tetapi hari ini, cuaca musim semi sangat menyenangkan, dan begitu dia menyelesaikan perawatannya di Seniolis, dia merasakan keinginan besar untuk tidur. Dia tidak bisa membantu tetapi menutup matanya.
"Ehehehe ..." Lakish melihat sekeliling lagi, menggunakan lengan bajunya untuk menyeka air liur yang keluar dari mulutnya. Tidak ada yang melihat itu, kan?
Bagaimana kita mengatakannya? Lakish Nyx Seniolis bukanlah tipe gadis yang memancarkan otoritas. Wajahnya lembut, dia berbicara dengan ramah, dan aura ramah mengelilinginya. Dia praktis mewujudkan musim semi itu sendiri.
Dia tidak terbiasa berbicara dengan atau bahkan memikirkan orang lain dengan keras, yang mudah dilihat oleh siapa saja yang melihatnya mencoba. Di antara kelompok empat temannya, ia sering kali memberi tahu Collon atau Panival setiap kali mereka melakukan kesalahan, meskipun mereka tidak pernah mendengarkannya. Mungkin itu karena sisi yang Lakish tunjukkan kepada dunia bahwa juniornya tidak terlalu menghormatinya.
Selain itu, jika seseorang melihat kecerobohannya saat ini, maka dia benar - benar merasa seperti tidak berguna. Tidur dengan mulut terbuka di bawah sinar matahari musim semi. Adakah yang akan memperlakukan aku dengan serius atau seperti orang dewasa jika mereka melihat aku sekarang?
"Aku tidak bisa seperti Tiat ..."
Lakish memikirkan teman keluarga yang menjadi sahabatnya, peri dengan rambut hijau cerah. Bagaimana cara menggambarkannya? Dia keren. Tiat memiliki gambaran konkret tentang apa yang dia inginkan, dan bekerja menuju tujuannya sedikit demi sedikit setiap hari. Mungkin kepribadiannya dipengaruhi oleh tujuan ketat yang ingin dicapai? Lakish baru-baru ini berpikir dia bisa merasakan energi bersemangat Tiat bahkan ketika peri lainnya berdiri diam. Karena mengakui itu memalukan, dia tidak akan pernah berani memberi tahu Tiat apa yang dia pikirkan tentang dia.
Sepertinya tidak mungkin bagiku untuk menjadi seseorang seperti itu. Pikiran itu membuat Lakish merasa kesepian.
"Oh!" Dia menyadari dia menyimpan pedang kesayangannya menunggu terlalu lama, dan buru-buru mulai mengumpulkan barang-barangnya. "Maaf, Seniolis!" Dia meminta maaf ketika dia mengosongkan embernya, meremas handuknya kering, dan membungkus pedang di kainnya lagi.
... Tapi mimpinya tadi ...
Sebagian besar mimpi perlahan menghilang dari ingatan seseorang setelah bangun, seperti gambar yang hilang, lalu menghilang. Meski begitu, Lakish masih ingat beberapa detailnya.
Kutori berada dalam mimpi, memegang Seniolis. Ada juga orang lain yang tidak dikenalnya. Seorang gadis misterius, yang seharusnya tidak dia kenal, tetapi hampir merasa seperti dia pernah melihat di suatu tempat sebelumnya, yang juga memegang Seniolis. "Apakah dia ...?"
Lakish mengingat takhayul tentang bagaimana pemegang Seniolis mau tak mau menghadapi nasib tragis. Tetapi dia tidak merasa bahwa keduanya yang dilihatnya merupakan subyek dari sebuah tragedi. Sebaliknya, sepertinya lebih baik mengatakan yang sebaliknya terjadi. Keduanya memiliki seseorang yang mereka sukai, dan memikirkan orang itu dengan segala yang mereka miliki. Lakish merasa begitu yakin bahwa dia bahkan berharap untuk menjadi orang seperti mereka.
"... Mungkin ..." dia memandang Seniolis. "Apakah kamu yang memberiku mimpi itu?"
Tentu, itu tidak menjawab. Yang mengatakan, dia belum pernah mendengar Seniolis memiliki kemampuan untuk memberi orang mimpi.
Senjata galian adalah peninggalan Emnetwyte, dan saat ini tidak ada yang tahu sejauh mana kemampuan mereka, jadi tidak aneh membayangkan pedang itu memiliki kemampuan tersembunyi. Meski begitu, Lakish tidak berpikir mimpi itu bisa disebabkan oleh aktivasi jimat atau sesuatu yang serupa.
"Akankah aku menjadi seseorang seperti mereka di masa depan?" Keduanya yang berpikir tentang orang yang mereka sukai dengan setiap serat dari diri mereka. "... Apakah aku juga bisa jatuh cinta pada seseorang, seperti mereka?"
Lakish mencoba membiarkan imajinasinya berjalan sedikit liar. Dia tidak akan bisa bertemu siapa pun di gudang peri semua perempuan, jadi dia harus meninggalkan tempat ini di masa depan untuk mengenal seseorang yang rasnya mirip dengan miliknya. Orang itu akan tampan, dan bertindak seperti Willem. Dia akan menjadi tertarik padanya, lebih dekat dengannya, dan akhirnya mengakui perasaan cintanya secara rinci kepadanya.
Dan kemudian, tepat setelah itu, itu akan terjadi, seperti yang selalu terjadi. Akhir yang tragis.
Dikatakan bahwa orang yang dipilih oleh Seniolis akan selalu menghadapi nasib sial. Meskipun sulit untuk mengatakan apa yang sebenarnya terjadi, dia merasa bahwa sesuatu yang serius mungkin akan terjadi.
Lakish menghela nafas. Dia kehabisan imajinasi dan tidak bisa melanjutkan lagi.
Namun, dia tidak berpikir dia harus merasa takut, karena ketika saatnya tiba, dia mungkin tidak akan sendirian. Tiat dan yang lainnya akan berada di sisinya, dengan sepenuh hati membantunya dengan semua kekuatan mereka. Yang paling penting dari semuanya, pada saat itulah Seniolis benar-benar akan menerimanya sebagai pengguna.
"Baiklah!" Lakish bertepuk tangan dan menundukkan kepalanya ke arah Seniolis. "Ketika hari itu tiba, tolong izinkan aku mengandalkan kekuatanmu!"
Angin bertiup kencang, menyebabkan sebagian kain di sekitar pedang suci terbuka lebar. Seniolis mandi di bawah sinar matahari keemasan, memancarkan cahaya putih murni hampir seperti air mata.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Ultimate Antihero

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5