Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru c72

Senja di Alfyro
Matahari mulai terbenam dan bulan mulai terbit saat malam turun ke kota. Saat itu senja, dan langit diwarnai dengan campuran oranye dan hitam yang serasi. Sebagian besar penduduk kota telah mundur di dalam ruangan.
Jalan-jalannya hampir tidak sepadat pada siang hari. Beberapa orang yang berkeliaran tidak terburu-buru. Bahkan, mereka hampir tampak berbaur dengan latar belakang. Seluruh kota telah mengambil suasana yang lebih santai. Jalanannya yang lebih sepi dan arsitekturnya yang indah menyatu membentuk lanskap kota yang hanya bisa aku gambarkan sebagai pesona. Pengalaman itu begitu ajaib sehingga aku hampir bisa mendengar BGM malam kota.
Seperti semua orang yang masih di luar, Lefi dan aku juga menyatu dengan pemandangan. Kami berjalan berdampingan saat kami perlahan-lahan berjalan menuju penginapan yang kami tinggali pada malam sebelumnya.
Kami sudah mengucapkan selamat berpisah pada pahlawan — setidaknya untuk hari itu. Anehnya, dia tampak menikmati waktunya bersama kami. Bahkan, dia dengan senang hati meminta kami untuk menemuinya di depan rumah gubernur keesokan paginya tanpa ada bagian apa pun dari kami. aku kira semua pelatihan pahlawan yang harus dia lakukan telah membuatnya begitu sibuk sehingga dia jarang mendapatkan kesempatan untuk menendang dan bersantai. aku mungkin harus membantunya melepaskan semua stres yang berlebihan. Kurasa aku harus mencari cara yang bagus untuk menghiburnya lain kali saat dia menghantam ruang bawah tanah.
"Aku harus mengatakannya," kata Lefi, memecah kesunyian. "Aku tidak bisa menahan diri untuk menyebut itu suatu hal yang memalukan bahwa kita adalah satu-satunya penghuni ruang bawah tanah yang ikut serta dalam pengalaman ini."
"Ya benar. Memiliki mereka di sini akan membuat perjalanan ini jauh lebih hidup. ”Sedikit senyum muncul di wajahku ketika aku membayangkan skenario. Aku bisa melihat Illuna dengan bersemangat berlari-lari di gang, sementara Lyuu mengejarnya dengan ekspresi panik yang terpampang di seluruh wajahnya. Tidak seperti dua hooligan yang terlalu energik, Leila mungkin akan berdiri dan mengawasi mereka sambil tersenyum.
Rir dan Shii ... ya, tidak. Satu-satunya hal yang bisa aku bayangkan yang mereka berdua lakukan adalah menyebabkan kegemparan besar. Hal yang sama berlaku untuk tiga gadis hantu.
"Heh." Aku tertawa kecil ketika aku membayangkan kekacauan yang akan mereka sebabkan. 
"Ada apa?" 
"Nah, tidak ada yang terlalu penting." Aku terdiam sesaat. "Hanya saja ... Aku benar-benar tidak mengharapkan kalian dari semua orang mengatakan itu." 
"Aku setuju." Lefi mengangguk. Senyum di wajahnya agak canggung. Jelas dari ekspresinya bahwa bahkan dia merasa aneh. "Tidak pernah sekalipun aku membayangkan bahwa suatu hari aku akan merindukan kehadiran orang lain." 
"Ya, benar." Aku memimpin jawabanku dengan mengangkat bahu. "Tapi jujur ​​saja, aku suka semua ini, hanya kau dan aku yang sedikit baik. Sudah lama sejak kita memiliki lebih dari sekedar momen untuk diri kita sendiri. "
"I-Itu, aku tidak bisa membantah." Gadis naga itu tergagap saat dia melakukan yang terbaik untuk menjaga ketenangannya. "Dan aku berani bertaruh, aku merasa aneh bahwa aku mengenalmu tidak lebih dari setengah tahun. Rasanya kau telah berada di sisiku selama beberapa dekade. " 
" Benar? Itu adalah beberapa kata yang sangat bagus di sana. Hampir membuat aku berpikir kau benar-benar melakukan lebih dari sekadar bermalas-malasan sepanjang hari. " 
" Klaim itu adalah yang kau buat hanya karena alasan bahwa kamu tidak tahu seperti apa hari-hariku sebelum relokasi. Bekas sarangku adalah sarang di mana aku menghabiskan banyak hari tanpa sia-sia, tetapi bergerak bolak-balik antara tanah ini dan tanah impian. " 
" Tunggu. Maksudmu kau sebenarnya tidak terlalu malas sekarang ...? ”
"Tepat. aku telah menghabiskan waktuku di hadapanmu menghabiskan lebih banyak energi daripada yang aku miliki pada periode sebelumnya. Tidak dapat dihindari bahwa aku merasa terlalu terkuras untuk membantumu dengan pekerjaan rumah. " 
" Bicara tentang logika yang salah ... "Aku berbalik ke arah gadis naga dan melontarkan senyum masam padanya.
Kami melanjutkan perjalanan dalam keheningan, menikmati suasana hangat kota seperti yang kami lakukan. Namun sayang, kesunyian terpecah.
Dengan teriakan.
Seorang wanita yang mengenakan pakaian khas orang dewasa keluar untuk menikmati kehidupan malam kota itu memekik bagaikan seorang banshee ketika dia keluar dari gang di dekatnya. Setelah dia mengejar seorang pria memegang pisau berlumuran darah. Oh man, lihat mata itu. Orang itu benar-benar kehilangan itu.
Menambah efeknya adalah erangan kering yang bocor dari bibir pria itu. Tuhan. Sialan. Mengutuk. aku t. ***, hari ini berjalan sangat baik. Tapi tidaaaak, bajingan ini harus muncul dan merusaknya.
"Persetan denganmu! Dan bercinta dengan ember air dingin yang kau hancurkan mood-ku juga! ”Aku berteriak ketika aku mengambil batu terdekat dan mencambuknya ke wajahnya. Proyektil itu berdesing di udara dan hampir seperti menggali ke dalam tengkoraknya ketika menabraknya.
Tidak dapat mempertahankan diri dari serangan mendadak, pria itu dikirim terbang ke gedung terdekat, di mana ia segera pingsan. Lukanya cukup berat. Ada darah di mana-mana. aku yakin pria itu meninggal atau menderita gegar otak. Namun yang mengejutkanku, dia segera kembali.
Kepalanya memutar ke arahku dengan cara yang tidak wajar dan menakutkan ketika tubuhnya naik dengan cara yang hampir membuatku berpikir tentang jiangshi.
"Persetan? Itu sangat menyeramkan, ”kataku. 
"kau sebaiknya mengaktifkan Mata Ajaibmu," saran Lefi. 
"Uhhhh ... suuure ..."
aku mengikuti instruksi Lefi dan melihat ke arah pria gila dengan skill aktif. Neraka? Seluruh tubuhnya ditutupi semacam energi magis. Sepertinya itu mengikatnya.
"Aku yakin tidak salah untuk menyatakan pria itu di hadapanmu mayat," katanya. 
“Kamu serius?” 
“Memang. Necromancer adalah salah satu musuh yang pernah aku hadapi di masa lalu. Roh yang mereka pakai dikendalikan oleh mana. Belenggu yang mengikatnya banyak mengingatkanku pada pekerjaan mereka. " 
" Begitu ... "Aku mengangguk. Baiklah, ya. Aku mengerti sekarang. Bung adalah zombie.
Meskipun aku telah menyebut pria itu sebagai zombie, dia tidak beroperasi di bawah pengaruh semacam virus. Reanimation-nya malah dibawa dengan cara berbasis sihir. Secara khusus, dia telah didominasi. Seseorang telah mengendalikannya dengan cara yang sama seperti aku telah mengendalikan kapak terkutukku. Dia praktis boneka.
aku tahu bahwa harus ada seseorang di luar sana yang mengendalikannya, tetapi keterampilan deteksi musuhku tidak membuahkan hasil. Baiklah, cukup berpikir, Yuki. Menangani zombie terlebih dahulu. Pikirkan setelah itu.
aku sedikit mengerutkan kening dan mulai merenungkan langkahku selanjutnya. Akan mudah jika pria itu baru saja terinfeksi. Zombi yang dikendalikan oleh virus dapat diakhiri dengan menjentikkan leher dengan cepat. Atau aku bisa langsung meledakkan kepalanya dan menyebutnya sehari. Tetapi fakta bahwa dia dimanipulasi dengan sihir berarti dia mungkin akan terus bergerak bahkan jika dia kehilangan otaknya.
"Jadi, bagaimana kamu menangani hal-hal ini?" Aku menoleh ke gadis naga untuk meminta nasihat. 
“Itu tugas yang sederhana. aku hanya membakar necromancer sendiri. " 
" A-aku mengerti .. "
Oh, aku mengerti. kau harus menyalakan benda-benda kotor sehingga kau dapat mendisinfeksi mereka. Masuk akal.
Pada akhirnya, satu-satunya kesimpulan yang aku dapatkan dalam kurun waktu singkat yang aku miliki adalah menimpa mana yang membuat mayat bergerak dengan milikku. Untungnya, itu sudah beralih target dan mulai berjalan lamban ke arahku. Cara berjalannya sampai ke aku. Itu menjijikkan, tidak manusiawi.
Aku segera menjatuhkan makhluk itu dan menyambar bagian belakang tengkoraknya begitu menyentuh tanah. aku mengumpulkan energi magisku dan segera memaksanya melalui kepala pria itu. Mana yang sudah ada di dalam melawan aku. Tapi hanya itu yang bisa dilakukan. Heh. Itu bukan jus yang cukup dekat untuk menghentikanku.
Zombie mengerang dan mengejang saat aku terus menyalurkan energi magisku dengan paksa. Tetapi apa pun yang terjadi, aku tidak berhenti. Namun perjuangan pria itu. Kekuatan yang memaksa dia untuk bergerak ditolak. Jadi, dia pingsan. Mirip seperti boneka dengan tali yang terlepas.
***

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5