Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru c64

Alleyway
Lefi, sang pahlawan, dan aku kembali ke gerbang kota segera setelah kami selesai di guild. Kami belum berencana untuk pergi dulu, tetapi satu-satunya orang di antara kami yang benar-benar tahu apa-apa tentang masyarakat manusia telah menyarankan agar kami mengembalikan kartu identitas sementara kami karena kami tidak lagi membutuhkannya, dan aku tidak melihat alasan untuk menolaknya saran. Menapak langkah-langkah kami sepertinya membosankan, jadi kami bertiga memilih untuk mengambil rute yang lebih indah. Bukan berarti kau benar-benar bisa menyebutnya begitu.
Wilayah yang kami lewati akhirnya adalah salah satu bagian kota yang berpenduduk sedikit. Kualitas perumahan jelas lebih rendah, dan tempat itu penuh dengan bangunan yang tidak terawat dan lorong-lorong tua yang sudah lapuk. Dan ketika memasuki salah satu lorong seperti itu, saya tiba-tiba berhenti.
"Sepertinya kita sedikit kesulitan," keluhku.
"Tentu terlihat seperti itu," kata sang pahlawan. Dia gugup. Begitu gugup, sehingga dia menurunkan pinggangnya dan meletakkan tangannya di gagang pedangnya. Perilakunya pada dasarnya adalah kebalikan dari perilaku Lefi. Gadis naga itu sama sekali tidak terpengaruh oleh keadaan. Cara dia membawa dirinya sealami mungkin.
Beberapa pria bersenjata muncul dari bayang-bayang untuk menghalangi jalan kami berdua keluar dari lorong. Ada tiga di depan kami dan tiga di belakang kami, membuat total enam. Masing-masing mengenakan senyum vulgar di wajahnya. Lima anggota kelompok mengarahkan senjata mereka ke arah kami sementara yang terakhir dengan sombong menyilangkan tangannya. Yah, kurasa mereka tidak di sini untuk meminta kita bergabung dengan mereka minum teh.
Sejujurnya, sebagian besar ketenanganku berasal dari fakta bahwa aku sudah lama tahu tentang mereka. Mereka telah mengikuti kami sejak kami meninggalkan guild, dan fitur peta penjara bawah tanah telah memungkinkan aku untuk melacak pergerakan mereka di setiap langkah. Satu-satunya alasan aku tidak repot-repot menerkam mereka adalah karena aku tidak terlalu yakin bagaimana aku harus berurusan dengan mereka. aku agak memainkan peran sebagai warga negara yang taat hukum di sini, jadi aku tidak bisa mengubur mereka.
"Hei, uh ... Kami sedang berusaha ke suatu tempat sekarang. kau keberatan bergerak? ”aku berbicara dengan nada acuh tak acuh. "Oh dan ngomong-ngomong, aku mungkin harus menyebutkan bahwa menunjuk benda tajam pada orang-orang sebenarnya bukanlah sesuatu yang seharusnya kamu lakukan. Aku bersumpah itu salah satu hal pertama yang mereka ajarkan padamu di sekolah. " 
" Heh. Maaf nak, tapi kami bukan tipe cowok yang pergi ke sekolah pantat mewah. Tidak ada yang tidak punya guru dari mana kita berasal. "Satu-satunya pria yang belum menarik senjatanya, pemimpin kelompok itu, melangkah maju sambil menyeringai. Satu-satunya ciri khasnya adalah bingkai besar. Omong kosong Bicara tentang keuntungan. Tubuh lelaki itu terlihat terlalu ditumpuk untuk kebaikannya sendiri.
"Sekarang dengarkan di sini, Nak." Pemimpin itu mematahkan lehernya. "Jatuhkan omong kosongmu dan serahkan semua uangmu, kecuali jika kau ingin kami membuatmu benar-benar buruk. Dan jangan mencoba jack palsu. Kami tahu berapa banyak adonan yang kau dapat. Kami sedang menonton. " 
" Ingatkan aku, "kataku. “Mengapa kau mencoba untuk main-main dengan orang yang dapat mengambil monster cukup kuat untuk meninggalkan seluruh serikat kagum?” 
“bagus mencoba, tapi kami melihat bahwa tebing darimu dari satu mil jalan. Tidak mungkin bocah jalang kurus sepertimu bisa mengalahkan monster sekuat itu. kau mungkin hanya menarik mereka dari seseorang sementara mereka tidak melihatmu. "
Uh ... Kuat? aku tidak berpikir begitu, tapi tentu saja kawan, apa pun yang kau katakan.
Tidak ada alasan untuk tidak melakukannya, jadi aku memutuskan untuk menganalisis pemimpin dan memeriksa statistiknya.
*** 
Informasi Umum
Nama: Dorga 
Ras: Kelas Manusia
Skill: Axeman 
Level: 47 
HP: 1601/1601 
MP: 198/198 
Kekuatan: 350 
Vitalitas: 432 
Agility: 210 
Magic: 91 
Dexterity: 132 
Luck: 111

Teknik Keahlian Kapak IV 
Deteksi Krisis III
Judul
Pembunuh 
Serial Rapist 
Mindless Warrior
***
Wow. Kapten itu ternyata kuat, terutama bagi manusia. Yang mengatakan, dia masih tidak terlalu berarti.
Skenarioku saat ini adalah skenario yang akan membuat aku yang lama panik, tetapi kemampuanku memungkinkan aku untuk mengetahui bahwa aku jauh lebih kuat daripada dia. aku yakin dengan kemenanganku. Jadi ini adalah bagaimana rasanya memandang rendah seseorang. Manusia, kaisar, dan barang-barang pasti bagus, ya?
Meskipun menikmati sensasi yang agak menyenangkan, aku tidak benar-benar bahagia. Jika ada, aku merasa kesal. aku sangat curiga bahwa terlibat dalam pertengkaran yang akan terjadi akan membuatku dikeluarkan dari kota. Dan karena aku masih di tengah-tengah tur kota, aku tidak terlalu tertarik pada gagasan itu. aku bisa membunuh mereka semua dan mendorong mayat mereka di inventarisku ...
aku merenungkan ide itu, tetapi akhirnya menyimpannya. Aku tidak bisa membiarkan diriku terlihat, jadi sihir yang mencolok keluar dari pertanyaan. Dan membunuh mereka satu per satu hanya terdengar seperti rasa sakit kerajaan di pantat. Blech.
Pemimpin itu tampaknya menafsirkan kesunyianku sebagai konfirmasi bahwa kecurigaannya benar, ketika ia tertawa lebar. Tuhanku. Kenapa sih dia begitu perlu buff? Statistiknya jauh lebih rendah daripada milikku dan Nell. Tak satu pun dari kelebihan otot itu yang melakukan apa pun selain membuatnya tampak lebih jelek. Apa maksudnya?
"Aku tahu bocah dengan payudara itu adalah manusia, tetapi perempuan jalang berambut perak itu mendapatkan darah iblis, kan?" 
"Apa yang membuatmu berpikir begitu?" Kataku dengan nada ingin tahu. 
"Heh. aku kira aku akan menjadi orang yang cukup baik untuk memberimu beberapa edjucatin tua yang baik, "kata kapak itu. “Ada alat ajaib di luar sana yang memungkinkanmu untuk mengetahui apakah 'manusia' itu benar-benar manusia, ya. Dan aku harus bilang, maaf, tapi aku menggunakannya tanpa memberitahumu. Bagian dari pekerjaan. Tidak ada perasaan keras. "
Pemimpin kelompok itu menyeringai lagi. Hah. Hal-hal seperti itu benar-benar ada? kau belajar sesuatu yang baru setiap hari, aku kira.
"Begitu? Anggap saja dia benar-benar setan. Lalu bagaimana? " 
" Heh. Senang kau bertanya. kau lihat nak, iblis tidak cocok dengan kita manusia. Kita bisa melakukan apa pun yang kita inginkan untuk hal-hal terkutuk itu. Tidak ada aturan yang menahan kita. Tetapi jika mereka begitu menyentuh kita, maka kita bisa memberi tahu para penjaga dan membiarkan mereka lari. Mereka akan membuat kau terkutuk di saat-saat, "kata pria besar yang menjijikkan itu. "Sekarang, jika kamu tidak ingin kita mengadu dan mengatakan pada mereka bahwa dia menyakiti kita, lebih baik kamu serahkan semua uang yang kamu dapat." Oh, dan lempar bocah iblis itu sementara kamu juga. Dia agak datar, tapi wajahnya tidak terlalu buruk. Jangan khawatir, kami akan membuatnya merasa nyata baik. Dengan asumsi dia masih hidup pada saat kita mulai, itu! Siapa tahu, kita mungkin hanya tinggal bersama mayatnya saja. Gahaha! "
aku melihat merah.
Kemarahan yang tak terkendali membuatku kewalahan begitu lelaki itu mulai tertawa, jadi aku menutup jarak antara kami dengan satu langkah, menyambar lehernya, dan mengangkatnya ke udara.
"Mau mengulangi lagi, brengsek?" 
"Apa !?" Pria itu mencoba berbicara, tetapi aku tidak membiarkannya. Aku menekan tenggorokannya dan mengurangi kata-katanya menjadi terengah-engah. “Arghhh! Krghghhh! " 
" Katakan padaku. Apa, sekali lagi, yang akan kau lakukan terhadap wanitaku ? " 
" Leggo, bos, kamu jalang sunnuva! "
Pria di sebelah kiriku mengayunkan pedangnya dan menyiapkan diri untuk menebasku dengan itu, tetapi dia terlalu lambat. aku mengangkat retard yang aku pegang dan mencambuk penyerangku sebelum dia bisa menyelesaikan ayunannya. Ada sedikit dampak tumpul saat kedua tubuh melakukan kontak. Kekuatan lemparan menyebabkan kedua penjahat itu terbang di udara dan menabrak gedung di dekatnya.
“Kamu sunnofa!” 
“Apakah itu satu-satunya penghinaan yang kamu ketahui? Bagaimana kalau kamu belajar beberapa kata baru? Sebaiknya sorong seluruh kamus ke pantatmu saat kau berada di sana. ”
Aku menghindari pedang orang ketiga dengan memutar tubuhku dengan gesit untuk menghindarinya. Menggunakan momentum, aku kemudian memberikan tendangan lokomotif yang kuat ke sisi dahinya. Tubuhnya berputar saat aku melakukan kontak. Dia juga terbang di udara sebelum dengan keras menghancurkan kepalanya ke tanah. Dan itu adalah respons terakhir yang aku dapatkan dari dia. Dia berbaring tak bergerak, tidak mampu bergerak lebih jauh.
"Maaf, tapi aku tidak bisa memaafkan atau membela kamu," kata pahlawan. Tiga orang di belakang kami telah berusaha menyerang tak lama setelah aku mengangkat bos mereka ke udara, tetapi mereka tidak sebanding dengan kecepatan pahlawan. Dia telah memukul dua dengan pedangnya yang masih berselubung, dan melumpuhkan yang ketiga dengan cara yang sama saat dia berbicara. Wow, dia sebenarnya cukup bagus dalam hal permainan pedang ini.
Hanya sesaat telah berlalu, tetapi Lefi, sang pahlawan, dan aku adalah satu-satunya yang tetap berdiri.
"Brengsek!" Itu mengatakan, negara tidak bertahan lama. Lemparanku belum cukup untuk menjatuhkan pemimpin itu, jadi dia perlahan bangkit sambil mengibaskan tabrakan dan menarik kapak yang telah dia pasang di punggungnya. Senjata itu terlihat agak menyeramkan. Itu diukir dengan segala macam gambar kerangka dan memegang bentuk yang sama seperti jenis kapak yang akan digunakan algojo.
aku merasakan gelombang energi magis ketika senjata memasuki tangannya. Tentunya, memeriksa dengan Mata Sihirku mengkonfirmasi bahwa sumbernya tidak lain adalah kapak.
"Persetan denganmu! kau akan menyesal membuatku menggunakan ini, bangsat! "
*** 
Informasi Umum
Nama: Dorga 
Ras: Kelas Manusia 
Skill: Axeman 
Level: 47 
HP: 1502/1891 (1601/1601) 
MP: 456/456 (198/198) 
Kekuatan: 552 (350) 
Vitalitas: 681 (432) 
Agility: 429 (210) 
Magic: 211 (91) 
Dexterity: 132 
Keberuntungan: 111

Teknik Keahlian Kapak IV 
Deteksi Krisis III
Judul
Pembunuh 
Serial Pemerkosa 
Mad Warrior
Senjata
Kapak Dendam: Kapak yang dirasuki oleh kebencian dan kesedihan setelah berjemur dalam darah dan kebencian banyak orang yang telah jatuh ke dalamnya. Senjata ini membuat pengguna menjadi gila dengan imbalan peningkatan stat yang drastis. Kualitas: A +
***
Seperti yang dinyatakan dalam deskripsi senjata, statistik Muscleman telah mengalami perubahan yang cukup besar. Kegilaannya yang baru ditemukan cukup jelas. Jelas dari kenyataan bahwa matanya berubah menjadi merah.
"Oh tidak! Dia punya senjata ajaib! ”Suara sang pahlawan dipenuhi dengan kepanikan. 
“A apa?” 
“Senjata ajaib! Itu adalah senjata dengan efek magis, seperti pedang suciku. ”Butir keringat mengalir di pipi pahlawan saat dia berbicara. “Tapi kapaknya memiliki energi negatif lebih dari yang pernah kurasakan dalam hidupku! Aku belum pernah melihat yang seperti ini! " 
" Heh. Heh. Heh. kau harus mendengarkan. Tapi sekarang sudah terlambat! Aku akan membantai keparat itu keluar darimu! "
Muscleman bergoyang dari kiri ke kanan dengan cara yang hampir sama seperti sepotong aspal di bawah terik matahari musim panas ketika ia mengacungkan senjatanya. Senyum gila yang dilontarkannya membuat jelas bahwa dia tidak lagi memegang kendali.
“A-Apa yang kita lakukan !?” 
“Tenangkan dirimu, pahlawan. kau tidak perlu panik. Kecemasan dan agitasi tidak akan menguntungkanmu, ”kata Lefi. "Apakah kamu mau secangkir teh? aku yakin itu akan menenangkanmu. ” 
“ aku tidak tahu tentang dia, tetapi aku menginginkannya, ”kataku. Sepertinya kita sedang mengadakan pesta teh. “Kalian terlalu santai! Apa apaan!?"
Pahlawan itu terkagum-kagum dengan tingkah laku kami, tetapi aku tidak terlalu mempermasalahkannya. Satu-satunya respons yang kuberikan adalah mengangkat bahu santai. aku jauh lebih fokus menggali melalui inventaris; aku baru saja membuka kotak barangku dan memasukkan tanganku ke dalam celah dimensional yang dibuatnya.
Dari situ, aku mendapatkan salah satu senjata yang baru saja aku buat. Pengguna kapak berotot yang tidak masuk akal telah menjadi target yang sempurna di mana aku dapat menguji kreasi terbaruku.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5