Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru c67

Diskusi Antara Pahlawan dan Gubernur
"Benar-benar kejutan," kata Raylow. "Dia benar-benar baru saja pergi." 
"Yup," jawabku. "Dia agak aneh, tapi dia bukan orang jahat"
Senyum masam yang aku miliki di wajahku lebih dari cukup untuk mengekspresikan emosi yang aku rasakan ketika aku melihat raja iblis berbaris langsung keluar dari pintu, seperti yang dijanjikan. aku telah pindah untuk menarik senjataku ketika aku merasakan haus darah memancar dari tubuhnya, tetapi untungnya, aku tidak harus menggunakannya.
Karena aku tidak ingin melawannya.
Melihat kekuatannya yang luar biasa, hanya sedikit lebih awal, telah membuat tubuhku menggigil. Dia seperti badai besar. Dia menangkis serangan dari seseorang yang ditingkatkan oleh senjata magis seolah itu bukan apa-apa. Dia bahkan memukul balik mereka hanya dengan kekuatan kasar. aku telah memenangkan sebagian besar sparku melawan para ksatria suci lainnya belakangan ini, tetapi aku benar-benar tidak bisa membayangkan pernah mengalahkannya. Yuki terlalu kuat. aku pikir aku mungkin bisa mendapatkan beberapa serangan, tapi dia pasti akan mengalahkanku pada akhirnya.
Dan penampilan kekuatannya bukan satu-satunya alasan aku tidak ingin bertarung. Yuki, Lefi, dan aku, benar-benar akrab. Meskipun aku memiliki banyak keluhan tentang perilaku mereka, aku tidak bisa benar-benar membuat diriku membenci mereka. Tidak semuanya. Mereka menggodaku lebih daripada yang kuinginkan, tapi aku tidak keberatan. Menghabiskan waktu bersama mereka itu menyenangkan. aku telah menangkap diriku tanpa sadar tersenyum dalam menanggapi tindakan mereka pada lebih dari beberapa kesempatan.
"Dia tidak jahat," kataku. "Bagiku, sepertinya dia berjuang untuk hal-hal yang ingin dia lindungi." 
"Ya ... Itu, aku bisa mengerti." Gubernur Raylow menggenggam kedua tangannya dan mengangguk dalam-dalam, setelah itu dia menghela nafas. Pria tua itu kemudian mengamati ruangan itu dan memastikan bahwa hanya kami berdua yang ada di dalam sebelum melanjutkan. "Sekarang setelah mereka pergi, pahlawan, aku yakin sebaiknya aku memberitahumu sesuatu yang harus kamu ketahui." 
"Ada apa, Tuan Gubernur?" 
"Itu menyangkut jawaban atas pertanyaan raja iblis. Individu yang bertanggung jawab untuk penempatanmu dan tentara yang datang sebelum kau tidak lain adalah Yang Mulia, Pangeran Riutt. "
"Yang Mulia ...?" Aku meletakkan jari di daguku ketika aku mengingat lelaki itu. aku pernah bertemu dengannya saat ditemani oleh salah satu pendeta gereja. Dia adalah seorang pemuda yang tampak agak rajin. aku bisa mengatakan bahwa dia memiliki niat baik, tetapi aku juga merasa seolah dia berkemauan keras.
“Hutan Jahat telah dibatasi sebagai wilayah yang belum dipetakan selama beberapa generasi. Yang Mulia kemungkinan telah meramalkan bahwa itu mengandung sumber daya yang melimpah untuk mencocokkan waktunya di luar tangan manusia, dan bahwa negara kita akan menghasilkan banyak keuntungan jika dia berhasil mengambil alihnya. Mendengar rencananya, para bangsawan lainnya mulai menambahkan kumpulan sumber daya mereka sendiri. Justru melalui ini dia mengumpulkan pasukan. " 
" Apakah itu berarti Yang Mulia Raja sadar akan niat Yang Mulia? "
“Sementara Yang Mulia adalah orang yang luar biasa dan jenis jiwa yang melampaui kata-kata, dia tidak terlalu mahir dalam perannya sebagai raja. aku sangat meragukan bahwa dia sadar akan pilihan-pilihan Yang Mulia. ”Raylow dengan sedih menggelengkan kepalanya dari sisi ke sisi. "Aku sering mengunjungi istana kerajaan, tetapi aku tidak diberi kesempatan untuk melaporkan penemuanku padanya di setiap kesempatan. Menyerah, aku berusaha memperingatkan orang-orang yang bertanggung jawab untuk mengerahkan pasukan, tetapi mereka mengejek aku karena ketakutanku pada musuh dan gagal untuk secara serius mempertimbangkan informasi yang aku miliki untuk mereka. 
"Mereka benar-benar mengabaikanmu?" 
"Seperti yang kaukatakan ..." Raylow menggertakkan giginya satu sama lain dan mengepalkan tangan ke tinju ketika berbicara. “Tidak ada dari mereka yang menyadari bahwa tindakan mereka membahayakan seluruh negara! Sial! Bagaimana mungkin mereka begitu tidak bertanggung jawab !? ”
"Maaf," kataku, sambil mengerutkan kening. "Aku akan mencoba mengunjungi gereja dan meminta saran dari pendeta. aku tidak dapat menjamin bahwa aku akan dapat mencapai apa pun, tetapi setidaknya aku akan mencoba. " 
" Terlepas dari hasilnya, mendengar tawaran baik hatimu telah mencerahkan suasana hati saya. Terima kasih, pahlawan. Aku berhutang budi padamu, ”Raylow mengendurkan tangannya dan menghela nafas. “Tolong beri tahu gereja tentang kebodohan ini. aku berharap bahwa mereka akan dapat memberikan dekrit yang cukup untuk menghentikan negara ini dari menghancurkan dirinya sendiri. ”
***
"Jadi itu pangeran? Hah. ”Aku bergumam pelan ketika benda aneh melayang di udara dan mendarat di telapak tanganku. Makhluk itu, jika kau bisa menyebutnya begitu, secara efektif adalah telinga bersayap, tetapi ketika diamati dari jauh, siluetnya tidak berbeda dengan telinga kupu-kupu. Itu adalah Telinga Jahat, monster anorganik yang dibuat oleh ruang bawah tanah dengan fungsi yang mirip dengan Mata Jahat. Perbedaannya adalah bahwa, sementara mata iblis memungkinkan aku untuk melihat melalui mereka, telinga jahat memungkinkan aku untuk mendengar melalui mereka. Secara khusus, itu akan dapat menyampaikan kepada aku suara apa pun yang diambilnya dalam radius sepuluh meter dari lokasinya.
Seperti semua golem lainnya, sebagian besar Telinga Jahat hanya berfungsi dalam batas bawah tanah. Yang ada di tanganku, bagaimanapun, adalah spesimen superior beberapa tingkat dari standar. Itu berisi apa yang sebenarnya merupakan paket baterai ajaib dan dapat beroperasi di luar domainku selama aku mengisi daya dengan mana. Itu juga memiliki sepasang keterampilan yang berguna di Stealth IV dan Conceal Mana III. Kombinasi ini memungkinkannya untuk tetap tidak terdeteksi kecuali dalam kasus bahwa itu di hadapan siapa pun yang sangat tajam. Sangat sembunyi-sembunyi sehingga bahkan bisa meninggalkan Bos Besar yang baik dengan kagum. Konon, Lefi segera menangkap kehadiran golem itu. 
Karena fungsinya yang luar biasa, Telinga Jahat sudah cukup mahal untukku. Harganya berada di kisaran yang sama dengan kombinasi mata air panasku dan penginapan bergaya Jepang yang dibangun di sekitarnya. Harganya bukan hanya kerugiannya saja. Baterainya mengambil apa yang pada dasarnya seluruh kolam mana aku untuk diisi, tetapi bahkan kemudian, itu tidak bisa tetap beroperasi untuk jangka waktu yang lama. Itu pasti akan mengalir melalui catu daya dan mati jika aku lupa dan meninggalkannya di suatu tempat terlalu lama. Kehilangan energi magisnya akan menonaktifkan kemampuan golem untuk menyembunyikan diri, yang pada gilirannya akan mengarah pada penemuannya yang tak terelakkan.
Tetap saja, itu terbukti bermanfaat. Menyebarkan satu di ruang tamu adalah pilihan yang tepat. aku curiga bahwa gubernur tua yang botak itu akan memberi tahu Nell tentang douchebag yang mencoba meletakkan tangannya di wilayahku, jadi aku segera menggunakan alat itu untuk bekerja. Lihatlah, tebakanku tepat.
"Itu alat aneh," kata Lefi, ketika dia memandang golem itu. 
"Heh. Benda ini hanyalah contoh kecil dari apa yang akan terjadi. aku punya 27 gadget rahasia yang berbeda, aku ingin sekali bekerja, ”kataku dengan nada sombong. 
“Aku yakin begitu, Yuki. Bagus untukmu. ”Gadis naga itu memutar matanya dengan acuh sebelum kembali ke nada biasanya. "aku kira kamu telah memperoleh semua informasi yang kau inginkan?" 
"Cukup banyak, ya." 
"Kalau begitu, mari kita pergi." 
"Ya, mari."
Maaf kawan Pahlawan maaf aku memasukkan golem ke dalam kotak barangku ketika aku mulai berjalan di sisi Lefi. Mungkin tidak terlihat seperti itu dengan bagaimana aku bermain-main dan bermain turis, tapi aku yakin tidak ada di sini untuk bermain-main.
Tujuanku telah tercapai. aku sekarang tahu persis siapa yang aku lawan, dan dari identitasnya, ditentukan bahwa ia kemungkinan tinggal di ibukota negara. Hmm ... itu kasar. aku awalnya berencana untuk menghancurkan siapa pun yang mengacaukan kami, tetapi menjalankan razia di ibukota agak sulit.
Menyerang ibu kota apa pun adalah tindakan yang tidak bisa dilakukan tanpa kekuatan yang absolut dan luar biasa. Itu pasti akan dijaga ketat oleh individu yang setara dengan pahlawan. aku yakin bahwa aku dapat menghadapi satu atau dua dari mereka pada suatu waktu tanpa masalah, tetapi tidak berarti aku cukup sombong untuk berpikir bahwa aku bisa secara bersamaan menghadapi beban pasukan ibukota secara langsung dan keluar hidup-hidup. Dan bukannya aku bisa menyelinap masuk dan membunuh pangeran juga. Mereka pasti akan memulai perang habis-habisan saat mereka mengetahui bahwa aku pelakunya.
Tentu saja, tidak mungkin aku akan kehilangan konflik bersenjata dengan Lefi di sisiku. Tapi aku benar-benar tidak mau harus bergantung padanya. Terutama tidak langsung dari kelelawar. Menghancurkan musuhku adalah tanggung jawabku. Dan tidak ada alasan bagiku untuk tidak menanggungnya sendirian. Lebih penting lagi, aku tidak ingin Lefi harus bertarung. Aku ingin dia bisa bermalas-malasan di ruang bawah tanah sesuka hatinya. aku ingin dia bahagia.
Alasan utamaku mencari untuk menghancurkan musuhku di tempat pertama adalah agar Lefi dan semua penghuni ruang bawah tanah lainnya dapat menendang kembali dan menikmati hidup seperti yang mereka inginkan. Pertengkaran Lefi bertentangan dengan mencari musuhku sejak awal. Tidak ada arti dalam kemenangan yang diciptakan melalui kekuatannya.
Semua yang aku lakukan harus dilakukan melalui kemampuanku sendiri. Dan kemampuanku sendiri.
"Sekarang, bagaimana aku bisa menetralkan teman baik kita sang pangeran?" Kelihatannya segalanya tidak akan berjalan semulus yang direncanakan sebelumnya.
***

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5