Skip to main content

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru c70


Sebuah kunjungan di Dunia Lain Bagian 3: Toko Buku
Mengunjungi toko senjata terbukti jauh lebih bermanfaat daripada yang diperkirakan. Jadi, dengan Pedang Pahlawan Kuno di tangan, aku siap untuk pergi. Pahlawan, di sisi lain, tidak. Dia masih menatap salah satu pedang panjang di dinding toko, matanya terpaku seperti anak kecil ke layar mainan. aku mengingatkannya pada beberapa kesempatan bahwa sudah waktunya untuk pergi, tetapi dia tidak pernah melakukannya. Dia akan selalu meminta hanya lima menit lagi, atau sesuatu seperti itu. Bukankah dia seharusnya mengajak kita berkeliling? Apa apaan?
Pada akhirnya, aku harus memegang pedang bodoh itu dan menyeretnya keluar sebelum dia akhirnya setuju untuk membawa kami ke tujuan kami berikutnya: toko buku.
Yang mengatakan, aku adalah satu-satunya dari kita yang benar-benar berhasil masuk ke dalam. Lefi mulai mengeluh tentang bagaimana dia kelaparan dan tidak mau diam tentang hal itu, jadi aku melihat mereka berdua dalam pencarian yang tidak mungkin untuk membunuh Dewa Diabetes, dipersenjatai hanya dengan sekantong koin, sebelum menuju ke pulau bookland semua padaku sendiri. Rencana kami adalah untuk bertemu lagi setelah aku selesai dengan urusanku.
Aroma tebal yang mengingatkan pada sebuah buku tua memenuhi lubang hidungku saat aku membuka pintu yang berderit dan melangkah masuk. aku segera mulai melihat-lihat tempat itu. Aku selalu bertanya-tanya seperti apa rupa toko buku dunia ini, jadi mataku dengan penuh rasa ingin tahu melirik ke seluruh penjuru. Itu redup dan sunyi. Hanya ada beberapa pelanggan yang menelusuri barang-barang toko, yang dipesan berdasarkan genre. Hah. Ini tidak jauh berbeda dari salah satu toko buku ma dan pa yang kau lihat di Jepang.
"Selamat datang ..." Seorang wanita yang kedengarannya antusias, yang tampaknya berumur dua puluhan, menyambutku ketika aku memasuki toko. Cara dagunya beristirahat di tangannya sepertinya hanya menekankan kurangnya gairah. Mengangguk padanya, aku menuju ke salah satu bagian yang terletak sedikit lebih dalam di toko.
Alasan aku berada di sini pada awalnya adalah karena aku ingin belajar lebih banyak tentang sirkuit sihir. Keahlian Enchantku memungkinkan aku untuk memberi mereka senjata, tetapi itu terlalu terbatas. Itu tidak datang dengan sirkuit yang cukup untuk memenuhi keinginanku. Sejauh yang aku ketahui, senjata yang sempurna diperlukan untuk dapat menyebabkan kelumpuhan, membakar musuhku, membekukan mereka, meracuni mereka, atau membuat mereka tertidur. Sebagai Master P * kemon, aku harus dapat menggunakan semua lima kondisi status yang tidak mudah menguap. Dan jika aku ingin membuat sesuatu yang buruk, aku harus belajar sihirku.
aku akhirnya menemukan apa yang aku cari setelah beberapa saat melirik ke rak. Yaitu, aku menemukan serangkaian buku yang disebut "Konsep Ajaib Dan Anda - Sirkuit Ajaib." Ada tiga buku yang berbeda, buku untuk pemula, yang menengah, dan yang canggih. Dengan santai aku mengambil satu dari rak dan mulai membaliknya—
"Apa-apaan ini?"
- Hanya untuk menyadari bahwa aku tidak tahu apa yang dikatakan. Sama sekali. aku merasa seperti seorang siswa yang baru saja diminta untuk menulis laporan tentang bahan referensi yang begitu rumit sehingga tidak dapat dipahami. Tentu saja, keterampilan penerjemahan memungkinkan aku untuk benar-benar membaca apa yang ditulis, tetapi aku tidak dapat mengerti apa-apa. Informasi itu tidak diklik. Ugh ... Dan ini terlihat seperti hanya tiga buku tentang sirkuit sihir. Sialan, bekerja melalui semua ini akan menjadi kerja keras ...
aku segera mengerti bahwa aku harus menafsirkan ketiga buku di depanku sebagai persidangan, persidangan untuk menguji batas-batas gairahku dalam mengejar kejahatan. Keparat Kamu tahu apa? Baik. Mari kita lakukan. kau pikir buku-buku yang sangat sedikit ini akan berada di antara aku dan impianku yang kuat? Persetan tidak! Bawa, jalang!
***
Hal pertama yang aku lakukan setelah membeli buku, meninggalkan toko, dan melemparkannya ke dalam inventarisku adalah membuka petaku dan dengan cepat memindainya untuk mencari teman. Yang mengejutkan aku, keduanya hanya sekitar lima puluh meter jauhnya. aku segera mulai bergerak ke arah mereka setelah memeriksa dua kali untuk memastikan aku menuju ke arah yang benar, hanya untuk mengetahui bahwa mereka tidak sendirian.
“Ayo cewek, itu akan sangat menyenangkan. Aku bahkan akan mentraktirmu makanan sebanyak yang kamu mau, ”kata seorang pria. 
“U-Uhm… tidak apa-apa,” jawab sang pahlawan, “kita bisa membayar makanan kita sendiri.” 
“Ah, ayolah. Jangan katakan itu. Percayalah pada kami, ini akan menjadi saat yang tepat. Kamu juga, perak, ”kata lelaki kedua, berbalik ke Lefi seperti yang dia lakukan. 
“Ya gadis-gadis, jangan terlalu tegang! Ayo, kau tahu kamu ingin bersantai bersama kami, ”tambah yang ketiga. 
"..." Lefi, bagaimanapun, tidak menjawab. Dia malah melanjutkan dengan sepenuh hati mengasyikkan dirinya pada jalan melalui tusuk sate yang ada di tangannya. Pada gilirannya, itu berarti bahwa sang pahlawan terjebak berurusan dengan mereka. 
"U-Uhm ... Maaf, kami sedang menunggu seseorang," katanya. kau tahu kau tidak harus rajin berusaha mengecilkannya hanya karena mereka tidak terlihat seperti orang jahat, bukan?
Jujur, aku tidak terkejut bahwa mereka dipukul. Kedua gadis itu cantik. Mereka juga sangat kuat, tapi itu intinya. "Hai teman-teman. Maaf, tapi mereka bersamaku. Kau keberatan menemukan orang lain untuk diajak menggoda? ” 
“ Itu dia, ”kata pahlawan itu sambil menghela nafas lega. Pahlawan, mohon. kamu seharusnya tidak merasa lega melihat Raja Iblis. "Aku tahu kamu akhirnya tiba, Yuki." Lefi berbicara ketika dia memberiku tusuk sate. "Melihat. Ini bagian dagingmu. " 
" Oh, terima kasih. Itu memikirkanmu. " 
" Aku memilih untuk memberikanmu potongan itu karena itu bukan seleraku. "
"Kenapa ..." Aku mulai mengeluh, tetapi menyerah dan menghentikan diriku di tengah jalan. “Kamu tahu, terserah. Aku akhirnya akan memakannya, jadi terserahlah. Ayo pergi, Nell. " 
" Oh, uhm ... ok. " 
" T-Tunggu, tunggu! "
Salah satu pria dengan tergesa-gesa meraih gadis yang paling dekat dengannya, Pahlawan, ketika kami bertiga bersiap untuk pergi. Namun, itu tidak pernah mencapai tujuannya. aku meraih pergelangan tangannya dan menguncinya di tempat.
"Apa, kamu masih butuh sesuatu dari kami?" Aku tersenyum ketika aku perlahan berjalan menuju pria itu, yang menyamai langkahku dengan mundur. 
"Sama sekali tidak ... Tuan." Dia sedikit terkejut, jadi dia sejenak berbicara dengan nada yang lebih sopan sebelum kembali ke teman-temannya dan kembali ke cara bicaranya yang biasa. "A-Ayo bangkit, kawan."
Ketiga pria itu menoleh ke belakang beberapa kali ketika mereka pergi. Kalian mungkin berpikir bahwa sepertinya kamu kehilangan kesempatan besar di sini untuk melihat betapa cantiknya mereka dan apa-apa, tapi itu hanya karena kamu tidak tahu seberapa banyak Lefi makan. kau sudah menawarkan untuk mengobatinya, jadi jika ada, aku bantu kamu dan menyelamatkan keledai maafmu agar tidak bangkrut.
"T-Terima kasih, Yuki," kata sang pahlawan. 
“Tidak masalah, tetapi kamu tahu bahwa kamu benar-benar tidak perlu berusaha keras untuk bersikap sopan ketika berhadapan dengan orang idiot seperti mereka, kan? Mereka hanya akan mengambil keuntungan dari ketidakmampuanmu untuk menolaknya dengan menjadi lebih memaksa. " 
" O-oke, aku akan mengingatnya, "katanya. "Tapi ... kamu benar-benar tampaknya terbiasa menghadapi situasi yang agak itu." 
"Yah, ya, kamu tahu. Banyak hal terjadi. ”aku mengangkat bahu ketika aku mengingat suatu peristiwa dari kehidupan masa laluku. Tapi tidak ada yang relevan lagi. Karena ini adalah dunia nother keseluruhan. "Pokoknya," kataku. “Aku mulai agak lapar. Mengapa kamu tidak pergi saja dan menunjukkan kami ke restoran mewah atau semacamnya? " 
" Aku yang kedua, "kata Lefi. "aku akan menghargaimu untuk menunjukkan kepada kita jalannya."
"Uhmm ..." Pahlawan itu berkedip beberapa kali. “Bukankah kamu baru saja makan banyak, Lefi?” 
“Apa yang kamu katakan? aku belum makan banyak sama sekali. " 
" Tapi kau makan dua kali lebih banyak dari aku ... "
Hah. Betapa naifnya kamu, pahlawan. Maksudku, lihat saja dirimu. Sudah cukup jelas bahwa kau bukan orang yang suka meniduri diri sendiri. Lefi, dia makan dua kali jumlah yang aku lakukan. Dua kali apa yang kau makan mungkin hanya merupakan hidangan pembuka sejauh yang ia khawatirkan.
...
Eh, sebenarnya, logika itu secara mendasar cacat, sekarang yang aku pikirkan. Jika kita datang dengan penampilan, maka selera Lefi harus menjadi yang terkecil dari kita semua, ya?
***

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5

Tensei Shitara Ken Deshita