Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru c68

Sebuah Kunjungan di Dunia Lain
"Kamu tahu?" Aku menjulurkan leher ke arah Lefi dan berbicara dengannya ketika kami berdua keluar dari sebuah penginapan. Itu pagi. Kami baru saja menyelesaikan prosedur check out dan berangkat. Tujuan kami adalah rumah gubernur, tempat kami akan bertemu dengan pahlawan, pemandu wisata kami. "Penginapan itu tidak terlalu buruk. Aku bahkan mengatakan itu cukup bagus, sebenarnya. " 
" Aku tidak punya banyak kasih sayang untuk itu, "jawab gadis naga. "Itu tidak sesuai dengan kualitas rumah kita." 
"Ya, kau membuatku di sana."
Di dalam, aku merasakan sedikit kebahagiaan mengalir di dalam diriku. Kata-kata Lefi adalah bukti bahwa dia mengakui kastil lebih dari sekadar tempat untuk mengistirahatkan sayapnya. Itu telah menjadi rumahnya. Namun, aku tidak membiarkan perasaanku muncul dan menjawab hanya dengan mengangkat bahu. Itu benar-benar tempat yang bagus.
Penginapan yang kami pilih adalah salah satu yang lebih mahal, tetapi tidak begitu tidak adil. Stafnya sangat profesional. Kami adalah wajah-wajah segar di kota, tetapi mereka memperlakukan kami dengan baik dan segera memberi kami kamar, dan yang cukup luas, dihiasi dengan baik pada saat itu. Makan malam ternyata cukup bagus juga. Sebagian besar makanan yang mereka sajikan adalah hal-hal yang bahkan belum pernah aku dengar, apalagi dilihat atau dicicipi, tetapi tetap saja lezat. Satu-satunya keluhan yang aku miliki adalah fakta bahwa mereka telah memberi kami satu tempat tidur besar daripada dua yang lebih kecil. Kurangnya tempat tidur kedua, dalam dan dari dirinya sendiri, tidak terlalu menjadi masalah. Lefi dan aku sudah hidup bersama cukup lama, dan gadis naga itu sering menerobos masuk ke tengah-tengah pemandianku karena dia ingin aku mencuci rambutnya. Berbagi ranjang dengan jujur ​​bukanlah sesuatu yang istimewa dengan perilaku kita yang biasa. Dengan kata lain, masalah sebenarnya adalah cara staf memandang saya. Aku bisa merasakan tatapan mereka dengan menyakitkan masuk ke bagian belakang tengkorakku setiap kali mereka melewatiku.
Dan untuk Pangeran Douchebag? aku sudah lama berhenti memikirkan apa saja dan segala hal tentang dia. Seluruh situasi sepertinya terlalu berantakan bagiku untuk diselesaikan setelah hanya beberapa saat merencanakan, jadi aku memutuskan untuk menundanya. Tujuan ekspedisi ini hanya untuk mengidentifikasi musuhku. Dan tujuan itu sudah tercapai. Yang berarti aku bisa mengendur dan bermain turis. Mungkin juga selamatkan semua perenungan yang memusingkan dan sangat rumit ini setelah aku selesai menikmati liburan dunia lain ini semaksimal mungkin. Mengubah persneling itu penting. Seperti yang dikatakan orang dewasa yang bekerja, "ketidakmampuan untuk menghidupkan dan mematikan mode kerja hanya mengarah pada depresi klinis."
"Itu dia," kataku ketika aku melihat sang pahlawan. "Tunggu, kenapa dia ada di sana?"
Di samping penjaga, ada dua orang berdiri di depan rumah gubernur. Yang pertama adalah teman baik kita sang pahlawan, Nell. Yang kedua adalah gubernur lama yang “periang”, Raylow.
"Hei, ada apa, Bung tua? kau butuh sesuatu? ”aku menyapanya sebelum melihat bolak-balik antara pria paruh baya dan gadis remaja di sampingnya. "Tunggu, apakah hanya aku, atau kalian berdua tampak agak lelah?" 
"Wah, aku bertanya-tanya salah siapa itu ...?" Pahlawan memutar matanya. “Untuk menjawab pertanyaanmu, Mr. Raylow di sini karena ia memiliki beberapa hal dia ingin memintamu.” 
“Huh. Baiklah, ada apa? ”Aku menoleh ke arah lelaki tua yang“ periang ”itu. 
"Selamat pagi," katanya dengan nada tidak resmi tapi hormat. "Aku kebetulan mendengar tentang pelarianmu dengan senjata sihir terkutuk, dan aku ingin bertanya sedikit lebih banyak tentang itu."
Senjata terkutuk? Oh, maksudnya kapak. Hmmm, itu terasa seperti nama yang pas diberikan apa fungsinya. Lefi memang menyebutkan sesuatu tentang itu aku tidak ditelan oleh kutukan senjata saat aku tutup mulut, jadi mungkin juga akurat.
"Maksudmu hal ini?" Aku mengambil kapak, yang sejak itu menjadi patuh, keluar dari inventarisku dan menunjukkannya kepada gubernur. 
"Apa itu !? Gubernur, tolong mundur! ”Para penjaga yang berdiri di pintu masuk gedung segera mengambil senjata mereka dan dengan hati-hati berbalik menghadap saya. 
“Hentikan ini segera! Sarung pedangmu! ”Pria tua itu berteriak pada bawahannya dengan nada memerintah. "Maaf, tolong maafkan mereka atas ledakan tiba-tiba dan kasar mereka." 
"Jangan khawatir," kataku sambil mengangkat bahu, "Aku tidak keberatan." 
"Tetap saja ... apakah benar-benar tidak apa-apa bagimu untuk memegang senjata itu? seperti kamu? Apakah itu tidak mempengaruhi tubuh dan pikiranmu dengan kutukannya? " 
" Ya, sudah cukup taat sejak aku menjinakkannya. "
Kata-kataku menyebabkan gubernur menurunkan pandangannya, membawa tangan ke wajahnya, dan bergidik ketika dia bergumam pelan.
"Sungguh tidak masuk akal ... Untuk berpikir bahwa dia bahkan mampu menjinakkan senjata ajaib yang terkena kutukan jahat." Dia mengambil tangannya dari dagunya dan melihat kembali ke arahku. “Terima kasih, hanya itu yang ingin aku ketahui. Bisakah kamu menyimpannya lagi? Sejujurnya, bahkan tindakan sederhana dengan meletakkan matanya pada bentuk jahatnya membuatku merasa mual. ​​" 
" Wow uh ... apakah benda ini benar-benar sekuat itu? " 
" Sesungguhnya, "kata pria tua itu dengan anggukan." Itu sangat kuat bahwa aku merasa aneh bahwa itu belum merusak pikiranmu. "
Hah. Wow. aku kira aku memberi tahu pahlawan bahwa raja iblis yang pandai menangani kutukan akhirnya lebih dari sekadar lelucon. Sebenarnya errr, tunggu sebentar. Itu tidak benar.
Pahlawan diintimidasi oleh senjata, tetapi itu tidak membuatnya sakit. Lefi, sepertinya memiliki pengalaman sebaliknya. Dalam kasusnya, dialah yang membuat senjatanya sakit. Kapak yang malang itu begitu ketakutan padanya sehingga ia tetap diam dan bertindak seperti senjata lain saat berada di tangannya. Meskipun tetap tidak bergerak, aku bisa merasakannya gemetar seperti binatang kecil, yang agak lucu dengan caranya sendiri.
Jelas tidak puas, Lefi mencoba mengancam kapak untuk mengutuknya, tetapi sekali lagi, tidak berhasil. Mau tidak mau aku merasa kasihan dengan senjata malang dan roh terkutuk yang memilikinya, jadi aku akhirnya menghentikannya sebelum dia melangkah lebih jauh. aku kira cara kamu memandang senjata harus didasarkan pada seberapa tinggi statistikmu.
Aku membuang senjataku kembali ke persediaan sihirku ketika aku menghibur pikiran itu, yang pada gilirannya menyebabkan gubernur tua itu menghembuskan nafas lega.
"Aku sudah tahu bahwa kamu ... menyimpang dari norma, jadi mari kita kesampingkan kemampuanmu untuk saat ini. Bisakah kamu memberi tahu aku tentang pria yang memegangnya sebelum kau? " 
" Menyimpang dari norma? Itu agak kasar, tapi baiklah, terserahlah, ”kataku. "Senjata itu meningkatkan statistiknya, tapi jujur, aku pikir dia cukup kuat untuk preman acak bahkan sebelum dia menariknya."
Bahkan, aku cukup yakin dia cukup kuat dan kuat untuk mencari nafkah yang jujur. Agak bodoh, jika kau bertanya kepadaku. Pada awalnya, aku berpikir bahwa kapak terkutuk itulah yang mendorong petualang ke pesta pora. Tetapi setelah menggunakan itu sendiri, saya menjadi mengerti bahwa bukan itu masalahnya. Dia harus mendapatkannya baru-baru ini. Senjata akan sudah lama membuatnya gila dan mengirimnya mengamuk untuk memenuhi nyakeinginan memiliki dia dimiliki lama.
Meskipun dikutuk, aku tahu bahwa kapak adalah barang yang sangat kuat. Di dunia ini, bahkan hanya sepuluh poin stat adalah dorongan yang cukup besar untuk menciptakan perbedaan besar dalam kinerja. Namun, hanya dengan memegang kapak memberikan peningkatan sekitar dua ratus untuk setiap stat. Itu gila. Kehilangan pikiranmu dengan imbalan kekuatannya adalah kelemahan yang bisa diabaikan. Jika hal seperti ini pernah muncul dalam game online, seluruh komunitas akan menjadi gila dan melempar shitstorm 'sampai menjadi kutu buku. Seperti bercinta suci. Hal ini BORKE D.
"Jadi ya, itu intinya."
Gubernur mengerutkan alisnya dan mulai merenung setelah aku memberi tahu dia tentang spekulasiku. “Kamu terlihat seperti punya sesuatu di pikiranmu. Ada apa? " 
" ... Tidak, itu tidak penting. Kata-katamu kebetulan mengingatkan aku pada masalah yang tidak berhubungan, ”kata lelaki tua itu. "Sayangnya, aku ngelantur. aku minta maaf karena menjagamu. " 
" Jangan khawatir. " 
" aku ingin kau segera kembali ke hutan, tapi aku tidak punya keluhan jika kau bersikeras melanjutkan kegiatanmu di sini. Tolong, setidaknya, lakukan yang terbaik untuk menghindari masalah. " 
" Jadi, uhhh, apa pun yang terjadi karena keduanya berhadapan dan sial? Kamu benar-benar tampaknya memberikannya kepadaku sekarang juga. " 
" Kupikir kamu akan lebih suka begitu. " 
" Heh. Benar. ”Aku menyeringai. Sial, pria tua ini tahu apa-apa. aku lebih suka berurusan dengan seseorang yang mau berterus terang daripada seseorang yang berdetak keras.
“Pokoknya, jangan khawatir. Satu-satunya hal lain yang kami rencanakan adalah melihat pemandangan kota ini. Kami akan segera kembali ke rumah begitu kami selesai bersenang-senang, dan kami akan meninggalkan tempat persis seperti yang kami temukan. Benar, Lefi? ” 
“ Tepatnya, ”jawab gadis naga itu. “Makanan yang disiapkan oleh penghuni kotamu lezat. Aku akan berusaha keras untuk tidak menghancurkannya secara keseluruhan bahkan jika kemarahanku timbul. " 
" Belum pernah aku bersyukur bahwa koki kota kami terampil, "gumam gubernur lama, yang benar-benar serius.
Maka, setelah urusan kami selesai, kami melambaikan tangan kepada gubernur dan menyerahkan diri ke kota, pahlawan di belakangnya.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Ultimate Antihero

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5