Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru c63

Magic Crests
"Hanya periksa dua kali." Aku berbicara kepada resepsionis tak lama setelah dia selesai memberi tahu kami tentang guild dan keanggotaan baru kami. "Kamu mengatakan bahwa kalian membeli monster mati, kan?"
"Kami melakukannya. aku bisa mengambil apa pun yang kau miliki dan tidak perlu langsung lepas tangan. ”
Harus diakui, aku merasa sedikit tidak enak karena pahlawan meledakkan semua uangnya untuk kita, jadi aku mungkin juga mengambil beberapa uang receh. aku bersiap untuk meraih ke dalam kotak itemku, tetapi berhenti sendiri untuk mengaktifkan keterampilan.
"Hei Nell. Apa yang kalian pikirkan tentang kotak barang? ”Aku membungkuk dan mulai berbisik kepada sang pahlawan. 
"Kotak barang? Oh, maksudmu sihir penyimpanan? " 
" Uhhh ya. Tentu, mari kita lanjutkan dengan itu. " 
" Ini agak langka, tetapi siapa pun yang memiliki afinitas untuk itu dapat menggunakannya, jadi itu tidak apa-apa selain meletakkan. "
Manis. Tidak perlu menahan dulu, kurasa. aku mengaktifkan skill dan mendistorsi area di dekat tangan kananku dengan menciptakan sesuatu yang tampak seperti air mata di ruang itu sendiri. aku meraih ke dalamnya dan mulai mencari-cari sesuatu untuk dijual. Mari kita lihat ... aku mungkin tidak harus menjual barang-barang yang harus aku kerjakan bersama Rir untuk dihilangkan. Itu terlalu enak. Menguangkannya akan sia-sia. aku kira aku akan membuang beberapa monster yang bisa aku keluarkan hanya dengan satu pukulan.
aku mengeluarkan beberapa mayat dan meletakkannya di atas meja.
"B-Bro, kamu lihat itu? Lelaki itu baru saja mengeluarkan Tiger Bertanduk! " 
" Ya. Dan itu belum semuanya. Lihat, dia punya Dewa Berdarah! ” 
“ Sialan Bahkan ada Marmodoltis! ”
Beberapa orang yang kebetulan melihat caraku bereaksi dengan kaget. Tingkat keterkejutan mereka menarik lebih banyak tatapan, mengarah ke kelompok kedua namun menyerukan kejutan mereka. Lingkaran setan itu berulang sampai setiap petualang di guild mengangkat kepala mereka ke arahku.
"Fmph." Aku menyilangkan tanganku. Seringai lebar tersebar di wajahku ketika aku melihat ke galeri kacang yang terkejut. Lihatlah, petani. Lihatlah kekuatanku dan pahami inferioritasmu. Mwahahahaha!
"Hentikan kebodohanmu yang terang-terangan, Yuki. Selesaikan urusanmu sehingga kita bisa pergi. " 
" Oh, ayolah ... "Aku menghela nafas ketika Lefi menuangkan seember kiasan air dingin di kepalaku. “Tidak bisakah kamu membiarkan aku menikmati sensasi sebentar ? Mengapa kau harus segera melakukannya? Seperti, ayolah? Sedikit kesenangan tidak ada salahnya, kan? ” 
“ Ya, ya, kamu dan kesenanganmu. ”Gadis naga itu memutar matanya. “Baiklah, lakukan apa yang harus kamu lakukan, tetapi tekankan kecepatan. aku bosan dengan tempat ini. Kami terlalu lama berlama-lama di sini. " 
" Baiklah ... "Aku dengan enggan berbalik ke arah resepsionis, yang membeku kaku dengan mata dan rahangnya terbuka lebar. "Jadi, uh, kamu keberatan mengambilkan uangku?"
"B-Benar, hanya satu detik." Resepsionis itu membeku dan mengotak-atik sedikit sebelum menyerahkan padaku sekantong koin. “T-terima kasih atas kesabaranmu. Kami berhutang budi padamu. " 
" Aight, thanks. " 
" T-Terima kasih banyak atas perlindunganmu! Tolong datang lagi! ”Aku melihat resepsionis membungkuk dari sudut mataku ketika aku berbalik dan keluar dari guild.
***
"Hei Nell. Tangkap. " 
" Hah? Apa !? ”
aku membagi uang yang aku dapatkan dari guild menjadi setengah kanan ketika kami meninggalkan gedung. Aku membuang setengahnya di penyimpanan dan dengan santai membuang yang lain, kantong dan semuanya, ke sang pahlawan.
“Untuk apa ini?” 
“Kau tahu bagaimana kami membuatmu menghabiskan semua uang itu saat kami berjalan-jalan di kota?” 
“H-huh !? Ini untuk itu !? T-Tidak mungkin! Ini seperti, cara, jauh lebih dari apa yang aku habiskan! ”Shock mengisi suaranya lagi saat dia membuka tas dan memeriksa isinya. 
“Maksudku, apa yang harus kulakukan dengan itu? Bukannya aku akan menghabiskannya atau apa. Ditambah lagi, aku berhutang budi padamu untuk semua hal yang telah kau ajarkan tentang masyarakat manusia. Anggap saja aku yang membayar uang sekolah. " 
" Benarkah? Apakah kau yakin tidak akan meminta kembali nanti? " 
" Tidak. Ambil saja."
"Terima kasih banyak!" Pahlawan itu panik dan hampir menjatuhkan tas itu ketika dia mencoba mencari tahu di mana harus meletakkannya. Itu aneh. aku kira dia pasti memiliki masalah uang tumbuh dewasa atau sesuatu.
Meskipun dia lebih dari cukup kuat untuk mengeluarkan monster yang baru saja aku jual dengan mudah, dia jelas tidak terbiasa memiliki apa pun lebih dari hanya sedikit uang receh.
"Oh, benar. Ngomong-ngomong, apa ini? ”aku mengeluarkan kartu yang aku dapatkan dari Adventurer 'Guild dan menunjuk ke pola yang terukir di atasnya. 
"Itu lambang sihirmu." Pahlawan itu menjawab setelah akhirnya memutuskan untuk mengikatkan kantung koin ke pinggangnya. “Lambangmu mencerminkan panjang gelombang mana, dan semua orang berbeda. Lambang akan sedikit bersinar jika kamu menyalurkan mana kamu melewatinya. ” 
“ Benarkah? ”Aku mengikutinya dengan cepat dan mengayuh sedikit energi magisku melalui kartu. Benar saja, lambang seperti gelombang mulai memancarkan cahaya redup. 
“Itu hanya bersinar jika pemiliknya adalah orang yang menyalurkan, jadi itu membuat ID yang sangat bagus. kau tidak bisa hanya berpura-pura menjadi seseorang yang bukan kamu. ”
"Hah. aku terkesan. Kartu-kartu ini memiliki lebih banyak daripada yang aku berikan, ”kataku. “Tapi tunggu, bagaimana dengan orang yang tidak memiliki mana?” 
“Apa maksudmu orang yang tidak memiliki mana? Semua orang punya mana. ”Pahlawan itu memberiku pandangan yang paling tidak percaya ketika dia mempertanyakan kurangnya akal sehatku. Oh begitu. Jadi ini adalah salah satu dari orang-orang dunia.
"Hal terdekat yang akan kamu dapatkan dengan seseorang tanpa mana adalah seseorang yang tidak bisa benar-benar mengendalikan aliran mana mereka." Pahlawan melanjutkan. "Mereka dianggap pengecualian, dan mereka cenderung memiliki kartu ID buatan mereka sendiri."
Man, harus kukatakan, semua ID ini benar-benar disatukan dengan baik. aku kira kecerdikan umat manusia benar-benar bukan sesuatu yang bisa diremehkan, ya?
"Jadi seperti ini di mana-mana?" 
"Tidak juga," kata sang pahlawan. “Kota ini adalah satu-satunya tempat di mana semuanya begitu baik dan terorganisir. Itu cenderung jauh lebih ceroboh di tempat lain. "
Atau tidak. Ada ide itu. aku tidak menyadarinya ketika aku pertama kali bertemu dengannya, tetapi aku sekarang mengerti bahwa gubernur kota itu sebenarnya cukup berkuasa.
"Oh, dan apakah lambang itu berarti sesuatu?" 
"Ada beberapa pembicaraan tentang bagaimana mereka seharusnya mengambil bentuk yang berbeda berdasarkan afinitas unsur seseorang, tetapi tidak ada yang benar-benar tahu pasti karena polanya tidak begitu jelas atau konsisten."
Hmm ... ya, itu sepertinya benar. aku paling ahli dalam sihir air, dan lambang yang aku miliki agak mengingatkan saya pada 水, kanji untuk air, dan 川, kanji untuk sungai. Kamu tahu apa? Aku sebenarnya agak menyukai penampilan lambangku ini. aku harus mencoba mengukirnya menjadi senjata berikutnya yang aku buat.
"Seperti apa rupa lambangmu, Lefi?" Aku berbalik ke arah gadis naga itu ke sisiku. 
"Lihat sendiri." Lefi mengeluarkan kartu guildnya dari salah satu saku bajunya dan menunjukkannya padaku. 
"Sepertinya ... api ...?" 
"Memang." Lefi mengangguk. "Meskipun aku telah menahan diri untuk tidak menunjukkannya, kemahiran terbesarku adalah dalam api yang mematikan." 
"Ya, aku tidak benar-benar berpikir aku pernah melihatmu banyak menggunakannya, jika sama sekali." 
"Aku belum melihat kesempatan untuk tunjukkan itu. ”Lefi tersenyum masam. “Api, pada dasarnya, hanya memiliki sedikit tujuan selain membakar dan menghancurkan. kau memiliki kemahiran yang lebih besar untuk air dan tanah daripada kau melakukan nyala api, dan aku pikir lebih baik untuk mengajarmu dalam aspek yang berkaitan dengan kekuatanmu. "
Itu agak terlalu merendahkan diri jika kau bertanya kepadaku.
“Aku tidak tahu, Lefi. aku pikir api baik untuk lebih dari sekadar mengurangi bahan menjadi abu. aku pikir itu luar biasa. Ini sangat mencolok dan keren. Plus, maksudku, tembak saja, kau tahu, cocok untukmu. Itu membuatku berpikir tentang gairah dan kehangatan. ” 
“ Benarkah? ”Lefi tampak terkejut. 
"Ya. Maksudku, kamu adalah kamu, Lefi. aku yakin kobaran apimu akan menyenangkan, hangat dan nyaman. "
Bibir Lefi melengkung menjadi senyum puas ketika dia mengambil langkah maju yang sangat besar dan mulai berjalan tepat di sisiku.
***

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Ultimate Antihero

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5