Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru c62

Demon Lord Menjadi Petualang
"Harus kuakui, aku terkesan." Lefi memberikan pujian saat dia mengamati kota. Matanya melirik ke seluruh, menerima semua yang ditawarkan. “aku selalu menganggap pemukiman manusia membosankan. Jelas, bukan itu masalahnya. " 
" Tunggu, ini kali pertama kamu mengunjungi kota manusia? "
Neraka? Bukankah dia sudah hidup selama lebih dari seribu tahun?
Meskipun kami sudah selesai menonton para penampil jalanan melakukan pekerjaan mereka, gadis naga itu masih berada di atas pundakku. Dia menyukai pemandangan itu. Tampaknya itu terasa baginya seperti sedang memandangi semua orang di sekitarnya dari posisi kekuasaan. Itu Naga Tertinggi bagimu, kurasa. Sayang sekali penduduk kota tidak merasakan hal yang sama.
Orang-orang yang kami lewati dengan jelas memandangnya sebagai sesuatu yang tidak seram dan menakutkan. Bahkan, dia memancarkan banyak tatapan hangat ketika kami bergerak di jalan. Rasanya bagiku seolah-olah mereka sedang menatapnya seperti halnya anak bahagia lainnya. Perbedaan antara dua pendapat yang saling bertentangan begitu drastis sehingga aku hampir ingin berkeliling bertanya kepada orang-orang apa pendapat mereka tentang dirinya, hanya untuk omong kosong dan cekikikan.
“aku belum pernah mengunjungi pemukiman manusia tanpa meratakannya dan menguranginya menjadi abu dalam prosesnya. Ini adalah pertama kalinya aku berjalan di antara kerumunan yang penuh dengan anggota spesies. aku tidak begitu tertarik dengan urusan mereka. " 
" Masuk akal. "
benar. Dia memang menyebutkan sesuatu tentang menyetujui pakta tanpa gangguan. Dia mungkin tidak pernah memasuki pemukiman manusia sejak itu, apalagi mengunjungi satu hanya untuk melihat-lihat. Tunggu, bukankah dia secara teknis melanggar pakta saat ini? Errr ... kurasa tidak, sebenarnya. Mereka menginvasi wilayah kami terlebih dahulu. Pakta tersebut pada dasarnya tidak berarti apa-apa lagi.
“Ah, ya, Yuki. aku lupa bahwa ada masalah yang ingin aku sampaikan, ”kata Lefi. 
“Apa?” 
“Aku mengerti bahwa pahaku membuatmu bergairah , tapi tolong lakukan pengendalian diri. Pikiranmu tertulis di seluruh wajahmu. " 
" A-Aku tidak tahu apa yang kamu bicarakan! "
aku segera mulai berteriak menolak, tetapi tidak berhasil. Tak satu pun dari temanku yang sedikit pun yakin.
"Wow, kau benar-benar cabul." Pahlawan itu berbalik ke arahku dan memandangku dengan tatapan tidak percaya.
Astaga. Stahp itu! Jangan lihat aku seperti itu! Sobat, tentu saja, aku akui aku pikir mereka bagus dan lembut, tapi hanya itu! Bukannya aku sedang mengaduk-aduk stiffie!
"Ahem." Aku memalsukan batuk dan berdeham sebelum mengajukan pertanyaan pada pahlawan. “Jadi aku bermaksud menanyakan ini padamu untuk sementara waktu sekarang, tapi apa yang dilakukan para petualang?” 
“Kamu tidak menipu aku semudah itu, Yuki. aku tahu kau hanya mencoba mengubah topik pembicaraan. ”Melihat ke arahnya, sekali lagi aku bertemu dengan sepasang mata yang tidak setuju.
Pahlawan dan aku hanya memanggil satu sama lain dengan nama kami semata-mata karena kebutuhan. Aku akan lebih suka menggunakan gelar, tetapi dia ingin merahasiakan identitasnya, dan dia tidak bisa pergi dengan menyebutku sebagai raja iblis di tengah kota. Dia berpikir untuk memberiku nama panggilan, tetapi akhirnya memutuskan bahwa namaku adalah pilihan terbaik. Rupanya, dia merasa seperti aku memberikan "pria di sebelah" agak getaran.
Masuk akal. aku adalah manusia sampai aku bereinkarnasi, dan aku rata-rata pria, jadi aku bisa melihat dari mana itu berasal. Aku agak ingin memberikan perasaan yang lebih seperti raja iblis. aku kira aku harus melakukan sedikit usaha ekstra agar terlihat lebih bermartabat dan sial.
Demikian juga, sang pahlawan juga mencoba memberi nama panggilan Lefi. Atau lebih tepatnya, nama panggilan baru. Namun, Lefi tidak menerima dengan baik hati, dan membungkamnya dengan "senyum." Naga itu dengan tegas menolak untuk pergi dengan apa pun kecuali Lefi atau Leficios, dan karena yang pertama lebih pendek dan lebih kasual, pahlawan memilih untuk itu.
aku juga mencoba memberi nama samaran naga baru untuk mengacaukannya. Dia akhirnya menjadi sangat marah dia menampar wajahku. Oh man, itu sakit sekali. Naga bodoh memukul seperti truk.
"Tapi tentu saja, kurasa kita bisa mengabaikan 'preferensi'mu untuk saat ini." Ekspresi wajah pahlawan itu hampir tampak agak sombong, seolah dia menikmati kemenangannya. “Petualang bertanggung jawab untuk membunuh monster, menjaga barang-barang, dan mengumpulkan ramuan obat langka. aku tahu Lefi menyebutkannya sedikit lebih awal, tetapi mereka tidak benar-benar berkeliling membunuh anggota ras lain. ”
Oh, jadi mereka seperti pemburu dari Monster H * nter.
"Apakah kau yakin? aku telah diserang oleh banyak petualang di zamanku, ”kata Lefi. 
"Mereka mungkin mengira kamu semacam monster." Aku mengangkat bahu. Maksudku, kamu agaknya adalah "Naga Tertinggi." Seperti, gadis, kamu mungkin muncul dalam mimpi buruk orang-orang. Kotoran. "Sungguh kasar .." Naga itu mengerutkan kening. “Sikap tidak sopan mereka pantas mendapat balasan. Aku akan memusnahkan mereka dan bahkan tidak meninggalkan satu pun. ” 
“ Tolong jangan! ”Kata Nell.
***
Kami tiba di depan sebuah bangunan yang hanya bisa digambarkan sebagai aula setelah mendorong melalui jalan-jalan kota yang ramai. Ada arus konstan orang masuk dan keluar. Pandangan sekilas sudah cukup untuk melihat bahwa bisnis sedang berkembang.
"Kami akhirnya di sini." Aku menyeringai ketika aku memberi bangunan itu sekali lagi. aku tidak tahan untuk tidak melangkah maju. "Baiklah, cukup menatap. Ayo pergi. Saat ini. ” 
“ Kamu tidak memiliki satu tulang pun di tubuhmu, bukan? ” 
“ Tidak. ”Lefi, yang baru saja turun dari pundakku, menjawab dengan anggukan. "Kebodohannya membuatnya tidak bisa merasakan sentimen." 
"Ya, karena aku idiot karena menjadi emosional. Tentu. "Aku memutar mataku. "Tidak seperti kalian yang bodoh, aku tidak akan membiarkan 'sentimen' konyol menahanku."
Aku melenggang lurus melalui pintu depan yang terbuka ketika aku berbicara, jantungku berdebar kencang. Ketika aku melakukannya, aku merasakan gelombang kekuatan tiba-tiba masuk ke telingaku; indra pertama yang diminati guild adalah indera suaraku.
Itu keras. Tempat itu sibuk dan tingkat kebisingannya melewati atap. Percakapan bisa terdengar di tengah-tengah denting peralatan makan, tetapi ada begitu banyak dari mereka yang terjadi sekaligus sehingga mereka tidak bisa dibedakan. aku tidak bisa, untuk kehidupanku, mengatakan siapa yang mengatakan apa. Namun, meskipun kebisingan luar biasa, aku tidak merasa terganggu. Bahkan, justru sebaliknya. Sobat, tempat ini punya perasaan yang bagus untuk itu.
Lefi tampak seperti gadis muda, dan sementara Nell memang terlihat sedikit lebih tua, dia sama sekali bukan orang dewasa yang matang. Tentu, mereka berdua menatap tak terhitung ketika mereka memasuki fasilitas, tetapi tidak ada yang bertahan lebih dari beberapa saat. Para petualang segera kembali untuk makan, mengobrol, dan diplester di siang hari bolong. Alasan guild itu begitu ramai menjadi segera jelas ketika aku menyadari bahwa itu disatukan dengan sebuah restoran. Saat itu jam makan siang. Banyak orang yang hadir ada di sini untuk makan.
Aku bergerak melewati aula guild dan berjalan menuju konter. Di sana, aku disambut oleh resepsionis yang terlihat seperti wanita berusia dua puluhan.
“Selamat datang di Adventurers 'Guild. Ada yang bisa saya bantu? ”Dia berbicara dengan nada yang sangat sopan. 
"Teman-temanku ingin mendaftar dengan guild," jawab sang pahlawan. 
"Keduanya?" Pandangan resepsionis tertuju pada Lefi. “Maaf kalau ini kedengarannya kasar, tetapi apakah kamu bermaksud mengatakan bahwa wanita itu juga ingin mendaftar? Dia tampak agak muda. "
Ya, aku mengerti. Lefi tidak terlihat  apa-apa seperti seorang petualang, bahkan diskon usianya. Rambut dan kulitnya dalam kondisi baik, dan dia tidak memiliki bekas luka. kau tidak akan berpikir dia seorang pejuang sekilas. Sejauh menyangkut resepsionis, dia mungkin lebih mirip putri bangsawan kaya.
"Dan itu masalah?" Lefi menyipitkan pandangannya. 
"Tidak sama sekali," jawab resepsionis. 
"Aku bisa menjamin karakter dan latar belakang mereka." Pahlawan memotong pembicaraan sebelum bergeser dan menunjukkan kepada petugas guild segel yang sama yang dia tunjukkan pada penjaga tadi sedikit lebih awal. 
"Hebat, itu membuat segalanya lebih mudah." Resepsionis mengangguk. Meskipun dia bereaksi dengan sedikit terkejut, dia dengan cepat pulih dan kembali bekerja. "Bisakah kau tolong masing-masing meletakkan tangan di salah satu perangkat ajaib yang duduk di tepi konter?"
Petugas itu mengarahkan kami ke arah serangkaian mesin yang tampak kasar. Meskipun terbuat dari logam, mereka primitif dan tidak dimurnikan. Lefi dan aku masing-masing berdiri di depan salah satu dan mengikuti instruksi resepsionis dengan meletakkan tangan kami di atas piring datar yang terletak di perangkat. Aku merasakannya menyedot sedikit energi magisku sambil membuat deru mekanis yang aneh. Suara samar-samar mengingatkan saya pada mesin cetak.
Tidak lama kemudian, mesin mengeluarkan kartu tembaga-cokelat dengan ukuran yang sama dengan papan kayu yang kami dapatkan dari penjaga ketika memasuki kota. Ada simbol aneh yang terdiri dari tiga garis vertikal yang diukir di dalamnya. Simbol itu mengingatkan aku pada 川, Kanji Jepang untuk sungai.
"Dan itu dia. Registrasi Anda sekarang selesai. Selamat, Anda sekarang adalah anggota Adventurer 'Guild, ”kata petugas itu, sambil tersenyum. “Kartu yang baru saja kamu terima berfungsi ganda sebagai ID kamu, jadi cobalah untuk tidak kehilangannya.” 
“Huh. Itu mudah. ​​" 
" Prosesnya dulu jauh lebih rumit, tetapi terlalu banyak orang yang didiskualifikasi. Bisnis yang berpetualang tidak terlihat begitu baik saat itu, jadi kami harus mengubahnya. Saat ini, yang kami lakukan hanyalah memindai energi magismu dan mendaftarkanmu berdasarkan itu. " 
" Oh. Masuk akal. ” aku kira itu seperti apa yang kau lakukan ketika kau mempekerjakan pekerja dari agen sementara. kau tidak dapat benar-benar membuat mereka menunggu di luar sampai karyawan yang sebenarnya berhenti untuk membiarkan mereka masuk, jadi kau mengeluarkan kartu pass mereka sendiri dan yang lainnya untuk membuat hidup mereka lebih mudah dan perusahaan lebih produktif.
Resepsionis kemudian mengakhiri pembicaraan dengan menjelaskan dasar-dasar petualangan. Dan dengan itu, perbuatan itu dilakukan. Kami adalah petualang, anggota guild siap berangkat dan melakukan pekerjaan.
"Bangun, Lefi. Ceramahnya sudah selesai. "Aku mengguncang Lefi, yang benar-benar mengangguk. Kebosanan semata telah membuatnya langsung tertidur. 
"Mmrrphh ..." Dia menggosok matanya saat dia perlahan bangun kembali. Gerakan itu sangat imut dan indah sehingga memaksakan sedikit senyum masam ke wajahku.
Setelah memastikan dia tidak akan pingsan lagi, aku melihat kembali ke piring berwarna tembaga dan tersenyum. Aduh, aku senang. Man, Lefi dan pahlawan mungkin berpikir aku hanya kekanak-kanakan sebagai bercinta, tapi seperti, Bung, aku hanya menjadi seorang petualang. Bagaimana mungkin pria sejati tidak bersemangat?
"Kartu itu akan membiarkanmu memasuki kota kapan pun kamu mau, jadi kita mungkin harus kembali ke gerbang dan mengembalikan kartu sementara yang kamu dapatkan ketika kamu pergi."
“Ya, kedengarannya bagus. Terima kasih Nell, aku berhutang budi padamu. ”
Baik! Di sini dimulai petualangan berdenyut-denyut jantung, kisah misterius dan aneh yang menampilkan Raja Iblis yang mencari kehidupan petualangan! Sial ya! Mari kita lakukan!

Comments

Popular posts from this blog

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

The Forsaken Hero

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Ultimate Antihero

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Last Embryo

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)