SukaSuka xtra 3

Sebuah Kenangan Troll

9
Ada beberapa orang yang duduk di kantin gudang peri.
Makan siang hari itu adalah kentang tumbuk, babi goreng, dan sup sayuran, dengan jeruk sebagai makanan pencuci mulut. Sebagian besar peri sudah selesai makan dan bergegas keluar. Cuacanya tidak buruk, membuatnya menjadi hari yang menyenangkan untuk melempar bola.
“Para prajurit masa lalu dari Seniolis…” Seorang wanita dengan rambut merah terang memegang satu jari di dagunya dan berpikir untuk dirinya sendiri untuk sementara waktu. “Willem pernah mengatakan kepadaku hanya sedikit informasi tentang mereka. Apakah kalian semua ingin mendengarnya? ”
"Ya!" Lakish mencondongkan tubuh ke depan dengan penuh semangat, saus dari makan siangnya yang belum selesai masih menempel di sudut mulutnya. Dia kemudian berdiri tegak dan tertawa gugup saat Panival menarik kemejanya, sambil membisikkan sesuatu tentang sopan santun. Meskipun salah satu peri yang paling berkepala dingin, Lakish masih muda. Tidak jarang dia lupa kontrol diri jika sesuatu yang sangat menarik terjadi berakhir di depannya.
"Benar, jadi!" Troll itu membersihkan tenggorokannya. “Jauh sebelum Kutori, Willem terbiasa mengenal dua pengguna pedang itu. Salah satunya adalah tuannya, yang mengajarinya cara bertarung dengan pedang. Sementara tuannya sangat terampil dalam pertempuran, ia memiliki kepribadian yang mengerikan, hampir tidak tahu keterampilan hidup, dan tampak seperti orang yang paling sok tahu yang bisa kau bayangkan! Kedengarannya seperti dia juga orang tua yang mengesankan, dengan konyol, dan kuat. ”
Deskripsi Bilying Naigrat adalah sesuatu seperti kombinasi pemahaman yang sangat mendalam dan kurangnya pemahaman yang lengkap. Baik Lakish dan Panival tampak bingung ketika mereka menatapnya.
"... Sungguh." Panival memecahkan keheningan pertama. "Ia mengatakan itu."
"Uh ... ya?"
Tak satu pun dari mereka akan menduga.
"Pokoknya, pengguna yang lain adalah murid juniornya," katanya. Seperti tuan mereka, dia sangat terampil dalam pertempuran, memiliki kepribadian yang mengerikan, dan sangat dengki dan berubah-ubah. Dia sepertinya adalah gadis yang sangat mengesankan juga. ”
Sama seperti deskripsi sebelumnya, semua indikasi menunjukkan bahwa Naigrat sama sekali belum tahu sepenuhnya tentang kata-kata yang keluar dari mulutnya.
“Hei, ayo, kalian! aku tidak berbohong, kalian tahu! "
"Um ..."
Lakish dan Panival saling memandang, keduanya mengenakan ekspresi kekecewaan total.
“Mereka berdua,” lanjut Naigrat, “begitu kuat sehingga mereka tidak pernah sekali pun bertempur, namun mereka berdua boneka tak berdaya dari nasib tragis mereka. Ketika Willem membawa mereka, dia berbicara dengan banyak penyesalan. Dia telah berada di sisi mereka sepanjang waktu, ingin membantu mereka selama ini, tetapi pada akhirnya tidak dapat melakukan satu hal ... atau begitulah cara dia meletakkannya, setidaknya. ”
"... Jadi itu berarti Kutori adalah orang ketiga seperti itu?" Panival menelan beberapa sandwichnya, menyilangkan lengannya. “Kalau memang seperti itu, masuk akal kalau dia memberikan segalanya untuk membantunya. Itu adalah caranya menebus bagaimana dia gagal sebelumnya - bahkan jika itu bukan orang yang sama, dia masih ingin melepaskan penyesalannya, hah? ”
"Apakah itu ... benar-benar bagaimana perasaannya?" Mata Lakish jatuh ke bawah. Dia bisa mengerti alasan Panival, tetapi baginya itu masih seperti cara berpikir yang terlalu sepi. Dia ingin percaya bahwa orang yang Willem Kumesh ingin selamatkan bukanlah seseorang yang kembali ke masa lalu yang nama atau wajahnya dia bahkan tidak tahu, tetapi Kutori Nota Seniolis , yang ada di sana di sisinya.
Dan selain itu ... Kutori selalu sangat bahagia, saat itu, dan Willem sangat baik ...
"Boneka tak berdaya dari takdir tragis mereka, ya?" Noft, seorang gadis yang sedikit lebih tua dari Lakish dan teman-temannya, mengunyah dengan santai pada jeruk yang tidak dikupas. “Aku tak tahu siapa yang datang dengan itu kata-kata agak mewah, tapi Kutori kami tahu diperlakukan seperti seseorang yang istimewa bukan karena kesalahan sendiri benar-benar tidak duduk baik denganku.” Dia meringis. "Dia atau Lakish."
"Mm ..." Naigrat memiringkan kepalanya sedikit. "Mungkin tidak seperti itu."
"apa artinya?"
“Aku tidak berpikir ada semacam takdir yang 'hambar' atau 'rata-rata'. kau tidak harus dipilih oleh beberapa pedang menjadi istimewa, karena setiap orang di dunia ini memiliki nasib yang unik dan berharga. Kutori, semua orang yang ada di masa lalu, dan tentu saja Lakish, semuanya kebetulan berakhir dengan nasib yang sama. ”
“Hei, aku tidak bermaksud seperti itu—” Noft protes.
"Tapi yang kita bahas adalah topik itu, bukan?" Naigrat tersenyum manis. "Aku akan memberitahumu sekarang, aku benar-benar menentang untuk memperlakukan anak-anak di bawah atap ini tidak adil atau tidak seimbang, terima kasih banyak."
“Aku juga tidak membicarakan tentang hal itu ... Bah, sialan! Aku bingung sekarang! ”
Naigrat menuangkan mereka semua teh, satu cangkir untuk setiap orang yang hadir. “Sesuatu seperti nasib pada dasarnya hanyalah nasib. Itu hanya bisa menyediakan panggung. Bahkan jika pilihanmu terbatas, namun kau ingin tampil di panggung itu masih terserah padamu. Setiap orang berhak untuk mengangkat kepala mereka tinggi-tinggi dan menyatakan, 'Ini adalah hidupku sendiri, dan jalan yang aku pilih untuk diriku sendiri.' ”
Dia tersenyum. “Terlepas dari nasib apa pun yang kau miliki sejak lahir, hidupmu adalah milikmu sendiri. Kalau tidak, bukankah kalian semua telah terpojok sejak saat kalian dilahirkan dan berakhir sebagai makhluk yang hanya patut dikasihani? ”
"... Wow." Noft mengerutkan kening. "Semua yang kamu katakan tadi terdengar seperti keluar dari mulut Lan."
"Seperti yang diharapkan dari seseorang yang hidup lebih lama dari kita, kata-katanya harus berasal dari pengalaman," Panival mengangguk secara emosional. "Karena nasib kita sudah ditentukan sebelumnya, yang penting adalah mengetahui cara berjalan di jalan tanpa merasa malu."
Sebuah kehidupan dengan titik akhir yang telah ditentukan ... Lakish merenungkan gagasan itu. Pilihan terbatas yang harus muncul sebelum aku dan orang-orang di sisiku, cepat atau lambat. Bagaimana seharusnya aku - Lakish Nyx Seniolis, peri yang baru dicetak - hidup mulai sekarang? Apa yang harus aku hadapi? Pilihan apa yang harus aku buat?
Sejujurnya, dia tidak tahu apa "nasib tragis" yang mungkin harus dia hadapi pada akhirnya. Itu bukan sesuatu yang bisa dia duduk dan pikirkan dengan mudah.
Sebagai contoh ... hanya untuk berfantasi sebentar ... bagaimana jika aku, seperti Kutori, bertemu dengan pria yang setampan Willem? Apa yang akan terjadi?
Orangnya yang ideal akan baik, namun memiliki ketabahan yang luar biasa. Dia juga memiliki kelemahan yang tidak bisa diabaikan, sesuatu yang membuat orang lain ingin tetap di sisinya dan mendukungnya.
Apakah aku akan berjuang untuk orang itu? Bahkan dengan rasa takut perlahan-lahan memusnahkan perasaanku pada diri sendiri, bisakah aku tetap menuju medan perang sambil tersenyum?
Aku tidak tahu. Aku masih merasa sepertinya tidak seharusnya seperti itu ...
Nah, apakah itu ada hubungannya dengan nasib atau tidak, Kutori hanya spesial.
Pada akhirnya, itulah kesimpulan yang dia datang untuk menghindari pertanyaan itu. Kutori adalah orang yang benar-benar mengesankan, tabah, dan teguh. Bahkan ketika menghadapi pertempuran di mana dia tidak punya pilihan selain membuang hidupnya, dia tidak pernah kehilangan dirinya karena ketakutan, dan terus menjalani kehidupan sehari-harinya secara normal.
Kutori tidak pernah menunjukkan sedikit pun kelemahan, setidaknya tidak di depan anak-anak, jadi Lakish tidak dapat memahaminya.
Dia tidak bisa membayangkan apa yang Kutori pikirkan ketika dia harus menghadapi takdirnya, atau perasaannya saat itu—
Tangannya menegang di sekitar cangkir kecilnya dengan paksa. Riak kecil muncul di permukaan teh manis susu.

Comments

Popular posts from this blog

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

The Forsaken Hero

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Ultimate Antihero

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Last Embryo

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)