SukaSuka x4p6

Tempat Kembali yang Diinginkan

"Kami tidak punya banyak waktu tersisa," kata Willem tanpa basa-basi.
Dia dan Kutori adalah satu-satunya dua orang di kliring yang mereka tuju untuk memanggil tempat latihan mereka. Nephren dan Aiseia telah diminta untuk mengulangi latihan mereka dari hari-hari sebelumnya untuk hari ini daripada bergabung dengan mereka. Di tangan Willem ada tongkat yang selalu dia pegang, tetapi Kutori memegang sesuatu yang berbeda kali ini: senjata yang digali yang tak terkalahkan dan kekuatannya melebihi yang lain, Seniolis.
"Hari ini, kamu akan menjalani sedikit pelatihan khusus," ekspresi Willem lebih serius dari biasanya. “Sebuah cara untuk menggunakan Kaliyonmu secara maksimal dalam pertempuran yang intens, mengeksekusi teknik-teknik canggih yang hanya bisa kau gunakan dalam situasi semacam itu. Jika aku tidak bisa memberimu perhatian penuh, aku tidak akan memiliki kepercayaan diri untuk mengajarkanmu cara melakukannya. ”
"Itu sulit untuk digunakan?"
“Dari segi tingkat daya? Sangat. Ini adalah teknik yang sangat dikuasai yang tidak bisa aku tunjukkan untukmu. ”
…Hah? "Bagaimana apanya…?"
“Ini memiliki beberapa persyaratan yang tidak masuk akal. Mereka mengatakan kau perlu memiliki darah seorang swordmaster legendaris, atau terlahir dengan kutukan mengalir di pembuluh darahmu, atau orang yang kau cintai dibunuh secara brutal, untuk menggunakan teknik ini. ”Willem mendesah. “aku dilahirkan sebagai orang normal, tanpa kemampuan untuk mendapatkan kualifikasi itu. Tidak masuk akal, bukankah begitu? ”
"Um ..." Hal-hal yang Willem bicarakan dengan pahit mulai terbang di atas kepalanya.
“Lima ratus tahun yang lalu, aku mencoba untuk melakukannya dengan menyalin apa yang harus aku lakukan, selangkah demi selangkah. Pada akhirnya, aku tidak bisa mengaktifkannya sepenuhnya dan hanya berhasil meratakan setengah gunung, ditambah dengan serangan balik yang memaksakannya meskipun tidak memenuhi persyaratan hampir membunuhku. Jika aku tidak membatu dulu, aku mungkin akan mati di sana dan kemudian. ”
Apakah dia bercanda? Adakah yang bisa menertawakan itu? "... Kamu ingin aku mencoba dan menggunakan sesuatu seperti itu?" Tanya Kutori lemah.
"Ya. kau kebetulan memenuhi persyaratan dengan sempurna. Meskipun aku tidak bisa benar-benar memahami kompleksitas tekniknya, selama aku bisa mengajarimu kontrol Venom dan teknik pedang dasar, kamu seharusnya bisa menguasainya sepenuhnya. ”
... Willem kuat. Bukan hanya dalam hal berkelahi, tetapi sebagai pribadi juga. Mendengarkan dia, Kutori sampai pada kesimpulan itu.
Ini adalah sesuatu yang bahkan tidak bisa dia lakukan sepenuhnya, tapi dia membiarkan aku mewarisi dan menggunakannya.
"... Itulah yang terjadi," kata Willem, "karena kita kehabisan waktu, kamu harus mencoba dan mempelajari semua yang akan aku ajarkan kepadamu dalam satu kali duduk."
"Baiklah." Kutori mengangguk, penuh dengan tekad.
“Jika kamu kehilangan fokus untuk sesaat, akan ada seseorang yang mati di sini, saat ini, sebelum pertarungan yang sebenarnya. Bahwa seseorang adalah aku. "
"bai ... apa?" Dia tidak perlu tahu bagian itu.
"Bersiaplah." Willem turun ke posisi tempurnya, mengangkat tongkatnya.
"Aku mengerti!" Kutori memarahi Seniolis padanya, melepaskan beberapa Venom ke dalam senjata yang digali. Seolah-olah itu bangun dari tidur nyenyak, cahaya secara bertahap mulai bocor melalui celah yang mengalir melalui bilahnya.

"... Biar aku tanya sesuatu," kata Kutori, menghargai kesempatan untuk terkapar lemas di tanah. Willem mendengus ingin tahu, bersandar pada pohon di dekatnya dengan bahunya merosot kelelahan. "Dulu, apa kamu punya ... pacar jenis apa pun?"
"Apa? Kenapa kamu tiba-tiba bertanya? ”
"Aku ingin tahu, karena itu akan mempengaruhi rencanaku untuk masa depan."
"Bagaimana ..." Willem mengusap rambutnya. “Yah, aku tidak punya waktu luang seperti itu. Setelah kualifikasi sebagai quasi pemberani, yang aku lakukan setiap hari adalah berlatih, berlatih, bertarung, dan kemudian pergi berperang. ”Ada nostalgia yang tak bisa dijelaskan dalam suaranya.
“Oke, kalau begitu ... setelah ini, apa kamu berencana pergi kemana saja?”
"Sesudah ini? Maksud kamu apa?"
“Kamu dipekerjakan sebagai penjaga untuk gudang kami, tetapi kontraknya tidak pernah mengatakan pekerjaan itu akan berlanjut selamanya, kan? Akan ada hari akhirnya ketika kau mencapai batas jangka waktumu atau kehilangan pekerjaanmu, tidak akan ada di sana? ”
"Ah ... kamu benar." Dia tidak berbicara sebentar. “aku belum membuat keputusan apa pun, dan tidak terlalu memikirkannya. Jika aku pergi dan berbicara dengan Grick, dia mungkin akan menghasilkan lebih banyak pekerjaan yang akan membuat perbedaan dalam hidupku. ”
Nama yang tidak dikenal yang didengarnya sebelumnya telah muncul lagi. Hanya siapa Grick ini?
“Setidaknya, aku akan tinggal di sini sebentar lagi. Jika itu mungkin, aku ingin pergi dan memberi Beast pemukulan secara pribadi. Tapi seperti sekarang, aku hanya akan menahan kalian semua. ”Mulut Willem melengkung menjadi meringis kesal. “Jadi sebagai gantinya, aku akan tinggal dan melakukan apa yang dapat aku urus sekarang. Aku akan mengurus anak-anak kecil sambil menunggu kalian kembali, dan memberi kalian semua sambutan agung ketika kalian melakukannya. ”
"…Baik."
“aku berjanji, setelah semua. aku akan membuat kue mentega, dan kau akan makan cukup banyak untuk membuatmu sakit perut. ”
"Mm-hmm ..." Dia mengangguk, tersenyum. "…Tunggu. Apakah jumlah kue mentega baru naik? ”
Aku ini apa? Kutori berpikir untuk dirinya sendiri. Pertanyaan itu telah sering menggetarkan pikirannya baru-baru ini.
Dia adalah Leprechaun, roh yang gagal mati dengan benar, bentuk kehidupan yang tidak hidup, senjata yang diciptakan untuk mengorbankan segalanya dan melindungi mereka yang masih hidup.
Dia terbiasa dengan Senjata Dug Seniolis, berusia lima belas tahun, dan lahir di hutan Pulau Terapung 94.
Terakhir tapi bukan terakhir, dia akan mengambil cinta pertamanya yang tak terbalas ke medan perang tanpa harapan.
Tapi, sekarang dia punya tempat untuk kembali. Seseorang untuk mendengar kata-kata, "Aku kembali." Dia akan menunggunya, di sini.
Jadi dia harus - tidak, dia pasti akan kembali. Dia tertawa dengan bahagia di wajahnya, meraih kue mentega sampai perutnya sakit–
Kutori mendengar orang yang dicintainya membuat suara bingung. Meskipun tubuhnya tidak bisa bergerak, dia mencoba memutar kepalanya dan melihat ekspresinya. "Apakah ada yang salah?"
"Pertarungan terakhir tadi ... apa kau ingat itu?"
“Ya, ketika aku menangkis sesuatu yang kau potong-atau-menusuk ke atas, kan? Tidak masalah sama sekali, cukup ajari aku sekali dan aku tidak akan pernah melupakannya. ”
“Ini disebut Strike Crane Strike. Ini adalah teknik yang biasanya kamu gunakan saat tangan kosong, tapi setelah itu sedikit disesuaikan dan diterapkan pada swordfighting yang terjadi di ... Ugh, tidak apa-apa, kamu tidak perlu mengingat bagian itu. ”
"Kena kau."
“Yang ingin aku tanyakan adalah jika kau ingat hal lainnya. Seniolis. "
"…Hah?"
“Ketika kamu membelokkan kekuatan dari Strike Strike Piercing, pedangmu dijentikkan dari tanganmu, kan? Arah itu terbang menuju ... apakah kau ingat ke mana ia pergi? "
"Um ..." Sebuah manik keringat menetes ke wajah Kutori.
Seperti yang bisa diingat, Pulau Apung ke-68 hampir sepenuhnya tertutup oleh hutan dan rawa-rawa. Ini termasuk area di sekitar gudang peri. Pohon-pohon di dalam properti telah ditebang, tentu saja, tetapi di luar itu hutan menjadi sulit untuk dilihat dan dipenuhi dengan rawa-rawa hitam aneh dengan berbagai ukuran dan bentuk.
"I-ini buruk sekali!"
Sekarang bukan waktunya untuk dengan malas mengatakan aku masih tidak bisa menggerakkan tubuhku. Kutori memaksakan kakinya yang kebas dan bergetar untuk bergerak, melompat ke atas.
Semuanya tergantung pada ini!
Setelah ditemukan dan dipancing, Seniolis, ditutupi sampai ke puting dalam lumpur berbau busuk, tampaknya memancarkan ketidaksenangan sampai dibersihkan.

Sebelum menutup bab ini, ada satu detail terakhir yang perlu disebutkan.
Untuk beberapa waktu setelah kisah beberapa hari terakhir ini terjadi, Tiat dapat diamati melakukan tindakan eksentrik meletakkan mustar dalam teh hitamnya, dan kemudian meneguk semuanya dalam satu duduk dengan jeritan yang agak tidak bermartabat. Itu saja yang akan dikatakan tentang hal ini.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Ultimate Antihero

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5