SukaSuka x4p5



Pria Ayrantrobos



Pagi ketiga sejak dimulainya pelatihannya dengan Willem menemukan Kutori mencuci wajahnya dengan air dingin.
Tenang, dia berkata pada dirinya sendiri. Tenang saja, ya?
Dia bisa mengakui bahwa mengenali perasaannya adalah cinta adalah langkah maju yang besar untuk dirinya sendiri. Di sisi lain, jika itu berarti dia mulai mengikuti Willem di mana-mana dan masuk dengan cara orang lain, itu tidak akan begitu bagus. Terlebih lagi, Aiseia atau Naigrat mungkin akan mengawasinya dengan penuh kasih saat dia membuntuti Willem. Hanya memikirkan raut wajah mereka saja sudah cukup untuk membuat Kutori merasa marah.
Willem melintas sebentar di benaknya. Dia merasa pipinya semakin panas, dan dengan cepat menyiramkan air dingin ke wajahnya untuk mengusir panas dengan paksa. Adapun masalah Willem mungkin sedang dibanjiri oleh pedagang dari pulau lain dan meninggalkan gudang karena itu ...
Dia punya banyak waktu untuk dengan tenang memikirkannya, dan membentuk rencana aksi yang pasti. Naigrat benar. aku hanya perlu bertanya kepadanya tentang hal itu. Dia merasa cukup berani untuk mengambil langkah itu sekarang.
“Collon! Cuci mukamu dengan benar! "
“Aku tidak mau! Itu dingiiiin! ”
“aku setuju sepenuhnya. aku tidak ingin menyentuh air dingin ketika dingin di luar. ”
"Hei! Kalian berdua! Jangan lari! "
Langkah kaki berisik datang dari lorong di belakangnya, ditemani oleh suara-suara yang dikenalnya berteriak. Anak-anak itu, bermain-main seperti biasa. Mungkin sudah waktunya bagiku untuk masuk.
Pertama, Kutori akan memutar kepalanya dan berteriak setelah Tiat dan kelompoknya. Mengambil keuntungan dari fakta bahwa mereka membeku di trek mereka, dia akan meletakkan kedua tangannya di pinggangnya, dan menyerang pose yang mengancam. “Jangan lari di lorong. Cuci muka dan gosok gigi dengan hati-hati. Kalian harus menjadi teladan yang baik untuk anak-anak. ”
Betul. Kutori mengangguk pada dirinya sendiri. Jika aku bertindak seperti biasanya, aku dapat mengambil kembali diriku yang normal. Dia selesai menyeka wajahnya dengan handuk, dan hendak berbalik ketika, dari sudut matanya, dia melihat sosok Willem Kumesh. Dia mengenakan seragam tentara yang biasa, mantel yang digunakannya setiap kali dia harus keluar membungkusnya.
"... Oh ..." Sungguh tampan.
Pikiran itu langsung terwujud dalam pikiran Kutori. Cinta benar-benar menakutkan. Mungkinkah semudah itu untuk membutakanmu sekali itu ada di hatimu? Dia melihat pakaian yang Willem pakai ketika dia keluar beberapa kali sebelumnya, seharusnya sudah terbiasa sekarang, namun ada saat ketika dia kehilangan dirinya memandangnya.
"... Huh?" Sensasi aneh mencengkeram hatinya. Ada yang tidak beres.
Sudah hampir waktunya untuk latihan swordfighting harian mereka. Dilihat dari rutinitas dua hari terakhir, Willem mengenakan pakaian polos saat latihan.
Mungkinkah…
Apa yang Will pakai saat dia keluar benar-benar berbeda dari pakaian yang dia latih. Apakah dia berencana pergi ke suatu tempat? Lakukan sesuatu? Mungkinkah ... M-mungkinkah ...?
Perasaan cemas, yang seharusnya sudah dipadamkan beberapa detik sebelumnya, mengangkat kepalanya yang jelek sekali lagi. Semua pikiran meninggalkan pikiran Kutori saat dia berlari menyusuri lorong dalam sprint penuh, tangannya meremas handuk yang baru saja dia gunakan untuk mencuci wajahnya.
"Oh, Kutori." Willem mendongak, tersenyum. “Waktu yang tepat, aku punya sesuatu untuk dikatakan kepadamu. Pelatihan hari ini ditunda, jadi beristirahatlah dan membangun otot ... ”
Kutori menolak untuk mendengarnya. Tiba-tiba berhenti di depan Willem, dia mengangkat kepalanya dengan keseriusan penuh, ekspresi ketat di wajahnya.
“... Jangan berlatih sendiri, dan jangan menggunakan Venom bagaimanapun caranya. Itu akan mengacaukan penyembuhan alamimu- ”
"Kemana kamu pergi?" Tanya Kutori, suaranya sedikit seperti bisikan yang terdengar seperti naik dari kedalaman neraka.
“Ada beberapa hal yang harus aku urus. aku akan pergi untuk sementara waktu. "
Willem melirik ke arah pintu saat dia berbicara. Dia mengikuti pandangannya untuk melihat seorang pria Ayrantrobos yang tampak akrab berdiri di sana. Merasakan pandangan mereka tertuju padanya, pria itu melepas topinya dengan ucapan sederhana.
"Tidak…"
Tubuh kutori bergerak melawan keinginannya lagi. Dia berlari di antara dua pria dan berbalik untuk menghalangi jalan Willem, lengannya terentang. "Tidak! Jangan pergi! "
"Apa-"
“Tolong jangan pergi! Kami sudah berjanji! Kamu bilang kamu akan menungguku! aku akan bekerja keras, dan kembali dengan selamat! Begitu…!"
Meskipun mungkin agak berlebihan untuk menyebutkannya, acara ini berlangsung di pagi hari. Seperti yang bisa diketahui, pagi adalah waktu ketika semua orang berlari keluar dari kamar mereka dengan terburu-buru untuk mempersiapkan sisa hari itu.
“Aku tidak bisa hidup tanpamu! Tanpamu, aku tidak akan bisa bertarung, atau menang, dan aku tidak akan dapat kembali ke rumah! Aku ... aku tidak bisa hidup tanpamu! ”
Bendungan itu hancur karena emosi Kutori mengalir dengan bebas. Di sekeliling mereka, para Leprechaun yang telah mencuci muka atau berlari di lorong, serta troll membawa keranjang cucian, semua berhenti untuk menatapnya.
"... Er ..."
Mata Willem melesat maju mundur. Dia menggaruk wajahnya. Kebingungan murni mewarnai ekspresinya.
"Apa gerangan yang kamu sedang bicarakan?"

Ternyata, kucing itu - tidak , Kutori mengoreksi dirinya sendiri. Nama pria itu adalah Lamkeldi Rimashenka. Rupanya dia dilahirkan di pulau yang sangat terapung ini, tetapi pergi sekitar dua puluh tahun yang lalu untuk mencari nafkah sendiri dan mengikuti impiannya tentang kehidupan kota yang besar. Tepat ketika Kutori dan yang lainnya berpikir, dia menjadi pedagang tembakau di Pulau ke-13. Berkat kombinasi keterampilan bisnis dan keberuntungan, ia tampaknya memiliki karier yang sukses. Ketika ibunya meninggal sebulan yang lalu, dia mengambil kesempatan untuk menyerahkan bisnisnya dengan baik kepada seorang yang lebih muda, kemudian menggunakan kendaraan udara umum dan feri pribadi untuk kembali ke Pulau Apung ke-68.
Di rumah yang dia tinggalkan selama dua puluh tahun, jam dinding berhenti bekerja.
Semua hal memiliki tanggal kedaluwarsa; itu adalah hukum alam. Untuk melupakan rumah dan keluarga seseorang untuk waktu yang lama dan hanya bersikeras mengingat mereka di masa tua mungkin tampak agak tidak tahu malu. Meski begitu, Lamkeldi mengatakan jam itu adalah pusaka berharga penuh kenangan dari dia dan keluarganya, dan berharap untuk mendengarkan bunyi loncengnya sekali lagi.
Sekarang, mereka berada di ruang tamu rumah pria Ayrantrobos.
"Seperti yang kau lihat," kata Willem, "Bahkan jika itu hanya jam dinding, masih ada banyak mekanisme rumit di dalamnya."
Dia membuka jam dengan sekejap , mengungkapkan apa yang dikatakannya akan ada di sana: kerumunan perangkat berliku, sekrup, dan roda gigi yang penuh sesak. “Belum lagi, itu didukung oleh mesin anakronistik daripada kristal. Tidak ada amatir yang bisa memperbaiki hal ini. "
Willem mulai dengan terampil menghapus potongan satu per satu. Keluarlah roda gigi berkarat, poros bengkok, dan sisir suara yang hilang di sudut. Kutori tetap diam, melihatnya bekerja.
“Sama saja, dia masih ingin memperbaikinya, dan kurasa Naigrat melompat ke kesempatan untuk menyebut namaku. 'Dia tampaknya berbakat dalam segala macam cara, jadi aku yakin dia akan mampu memperbaiki peralatan mekanik!' ”Willem menggelengkan kepalanya. "Logika yang sangat konyol."
Tentu saja alasannya tidak masuk akal, tetapi orang yang benar-benar memperbaiki jam di depan semua orang tampak sama absurdnya. Bukankah itu seharusnya sesuatu yang tidak bisa diperbaiki oleh para amatir. Namun, dalam kata-katanya sendiri, "Ini seperti mainan anak-anak dibandingkan dengan senjata gali."
Bagaimana aku berharap semua teknisi di dunia bisa mendengarnya. Akan lebih baik lagi jika mereka semua memegang batu yang sangat cocok untuk dilemparkan.
“... Ngomong-ngomong, itulah yang aku katakan pada Aiseia dan Nephren.”
"Hah?"
“Kamu tidak tahu? Mereka memaksaku untuk menumpahkan kacang setelah pelatihan kemarin. ”
"Tidak ... aku tidak." Kutori menembak Aiseia dengan tatapan mengancam. Peri lainnya memalingkan muka, tertawa-tawa. “Ini adalah yang pertamaku dengar tentang itu. Kenapa begitu, aku bertanya-tanya? ”
"Heh heh." Aiseia menyeringai. "Aku pikir jika kita merahasiakannya darimu, itu mungkin hanya mengarah pada beberapa perkembangan yang sangat menarik ..."
"Apa?!"
Aiseia mengangkat tangannya membela diri. “Hei, memang begitu, bukan? Berkat kamu tidak tahu, kamu menjadi jauh lebih jujur ​​dengan dirimu sendiri! Pengakuan yang kau buat sebelumnya terdengar cukup bagus, pikirmu? aku berharap kau akan melangkah lebih jauh, meskipun, seperti mungkin memeluknya ... atau mendorongnya ke bawah? Apapun itu mungkin akan berjalan dengan baik, dan perasaanmu telah dijelaskan kepada Tn. Teknisi juga, jadi ini adalah akhir yang bahagia untuk semua orang, bukan? ”
"Heck tidak!"
"Aw man , dan aku juga sangat yakin ..." dia menjatuhkan tangannya, gambaran kesedihan yang memilukan.
“Bahkan jika kamu tidak melakukan apa-apa, aku selalu jujur! Perasaanku selalu jernih! ”
“Yahahahaha, jangan marah, jangan marah! Semuanya bekerja dengan baik pada akhirnya! Selain itu, kamu terlihat lebih menarik ketika kamu mencoba tersenyum, ya? ”
"Siapa yang punya nyali untuk tersenyum sekarang ?!"
Masih tertawa, Aiseia melarikan diri saat Kutori mengejarnya.
"Hei, hei, jangan terlalu berisik di rumah orang lain," Willem tanpa sadar memarahi mereka, perhatiannya tidak pernah meninggalkan alat mekanis itu. Berdiri di sampingnya, Nephren mendesah pelan. "Maaf, untuk semua keributan, Tuan Lam."
“Oh, itu baik-baik saja, anakku sayang, tidak apa-apa. Tempat ini telah tenang terlalu lama. Lebih menyenangkan untuk dimeriahkan. ”Ayrantrobos menyipitkan mata ambernya yang lembut. "Aku harus bertanya, apakah gadis-gadis itu adalah semua anak perempuanmu?"
"Er, bisa dibilang begitu," kata Willem, menggosok sisi kepalanya. "Kami tidak terkait dengan darah, tapi mereka semua keluarga yang berharga bagiku."
Ayrantrobos mengangguk dengan riang. "Aku mengerti, aku mengerti!"
Nephren menatap sisi wajah Willem yang bisa dilihatnya sementara Aiseia dan Kutori berlari-lari.

Willem bekerja dengan teliti, mengeluarkan semua bagian yang rusak yang dia temukan dan menggantinya dengan bagian-bagian baru yang harus mereka pesan, sampai akhirnya pekerjaan perbaikan selesai tepat pada pukul dua siang.
Kutori menggerutu, merah padam karena malu. Aiseia duduk di sampingnya, mengacak-acak rambutnya sendiri. "Ini semua salahku, semua kesalahanku," katanya dengan gembira, tidak ada jejak rasa bersalah apa pun dalam raut wajahnya.
"Baiklah, jika semuanya berjalan sebagaimana mestinya, yang terakhir ini harus melakukannya ..."
Jarum detik dan jam kedua tangan saling tumpang tindih di bagian atas wajahnya. Ada sedikit suara clunking. Setelah beberapa saat, nada kaya keluar dari perangkat.
Willem mengangguk kuat. "Baik."
“Oh? Sebenarnya ini lagu yang cukup bagus, bukan? ”Kata Aiseia, rambutnya yang lebih berantakan dari biasanya membuatnya cocok dengan ekspresi tiba-tiba yang muram.
"Aku ingat lagu ini." Kutori pernah mendengarnya sebelumnya. Sebuah sajak anak-anak yang diturunkan oleh Pulau terapung sejak zaman kuno. Dalam bahasa umum, itu disebut ...
"... Tempat Pengembalian yang Diinginkan."
Dia memiliki lirik yang dihafal oleh hati. Lagu perang yang luar biasa kuno, menceritakan kisah seorang prajurit di medan perang yang jauh dari rumah menulis surat untuk keluarganya. Isinya termasuk rasa syukur terhadap orang tuanya, cinta terhadap saudara-saudaranya, dan perasaan mendalam terhadap orang-orang yang dibesarkannya.
Ada banyak hal yang ingin aku lakukan di kampung halamanku. Oleh karena itu, meskipun mungkin butuh beberapa waktu, aku pasti akan kembali hidup. Surat itu berakhir dengan cara itu.
Pada akhirnya, apakah itu dikirim? Apakah tentara itu berhasil pulang ke rumah? Tidak ada yang disebutkan dalam lagu ini.
"... Terima kasih ... terima kasih ..." Lamkeldi bergumam. Tetesan air mata besar menggenang di sudut matanya, lalu mulai mengalir di wajahnya. "Ah…"
Dia membersihkannya bersih-bersih. “Aku benar-benar minta maaf karena telah mempermalukan diriku sendiri. aku ingat banyak hal dari dulu. Air mataku benar-benar menjadi sulit untuk ditahan kembali setelah kau menjadi seusiaku ... ”
Willem tertawa pelan. Kutori tidak bisa mengatakan apa yang sedang dipikirkannya, tetapi dia merasa seolah cara dia tertawa memiliki kesedihan yang aneh.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5