SukaMoka v1c3p4

Wajah Aslinya

Tindakan menipu orang lain membawa harganya.
Siapa yang membayar hutang? Mereka yang membuatnya berkarir, tentu saja. Pembohong celaka yang unggul dalam tindakan memalukan yang memalukan orang lain untuk melakukan perbuatan karena alasan egois mereka sendiri.
Jika dia harus mengakuinya, Feodor bagus dalam hal itu. Meskipun dia telah merencanakan tindakannya dengan hati-hati untuk tampil tidak menarik perhatian, atau lebih tepatnya karena dia melakukannya, dia berada dalam posisi yang sempurna untuk bertindak selembut yang diinginkannya.
Tetapi semua hal memiliki batas. Selama dia terus hidup, Feodor juga suatu hari nanti harus menerima hukuman atas kebodohannya. Penghakimannya akan menjadi miliknya sendiri, dan dia tidak berdaya untuk menghindarinya.
Yang semuanya mengatakan: Feodor, dengan cara paling spektakuler, kedinginan.
"Ugh ..."
Dia merasa seolah dunia berputar dan bergetar di sekelilingnya. Sesuatu menempel di bagian dalam tenggorokannya; sesuatu yang berat yang seharusnya tidak ada. Berselimut jauh di dalam tempat tidurnya, dia perlahan berbalik. Dunia tiba-tiba bergetar dan diluruskan kembali, tetapi menyelinap kembali ke keruntuhannya yang berliku tak berujung secepatnya. Rasanya seperti dia berbaring di salah satu piring berputar yang dilihat seseorang di karnaval.
Samar-samar bertanya-tanya apakah seluruh pulau sebenarnya sudah mulai tenggelam dan dia tidak menyadarinya, Feodor meraih jaringan tipis. Dia membuat suara yang menyedihkan ketika dia meniup hidungnya, dan melemparkan rudal yang bermuatan lendir baru ke arah umum sebuah keranjang sampah.
Tentu saja, itu meleset.
Bahkan tidak memiliki cukup energi untuk menyeret dirinya ke atas dan mengambilnya, Feodor memejamkan mata, terbungkus dalam massa menggigil dan mual yang tak berbentuk. Rasa kantuk akhirnya merayap masuk, mengklaim dirinya.
Dia bermimpi.
“... Yah, begitulah. Dunia tidak seburuk yang kamu buat keluar menjadi ... ”
“... Percayalah padaku, Feo. Aku sudah ada lebih lama darimu, dan melihat lebih banyak hal ... ”
"Kakak laki-laki."
Feodor dengan muram mengedipkan matanya terbuka, terbangun oleh suaranya sendiri yang samar. Ada garis besar kabur yang melayang di atasnya, entah bagaimana akrab, namun tidak. Siapa itu? "Apakah ... apakah itu kamu, Tiat ...?"
"Tidak maaf."
Matanya berangsur-angsur terfokus. Matahari sudah lama terbenam, dan jadi kamarnya suram, hanya diterangi cahaya lampu yang berkedip-kedip. Meski begitu, Feodor bisa melihat rambut ungu pucat dengan lembut bergoyang di atasnya.
"... Panival?"
"Benar," jawabnya, suara dan ekspresinya menjauh. Dia memeras air dari kain basah yang basah dengan jari-jarinya yang ramping, lalu meletakkannya di dahinya. Sensasi dingin yang segar mengguncang otak Feodor yang tidak responsif, mengembalikan kepadanya kemampuan untuk berpikir.
Panival Nox Katena. Prajurit setara dengan kepribadian aneh. Dia menjalani hari-harinya dengan langkahnya sendiri, tanpa menunjukkan pesona atau kasih sayang padanya. Bahkan ketika tiga lainnya memiliki waktu luang, Feodor jarang pernah melihatnya bersama mereka. Sulit untuk memahami apa yang mungkin ada dalam pikirannya, bahkan ketika dia mendengarkannya dan mengamati ekspresinya.
Karena betapa sulitnya untuk hanya memulai percakapan dengannya, dia secara alami jauh dari orang lain. Di sisi lain, dia memiliki kualitas keramahan yang misterius, sampai pada titik dimana dia bisa menyelinap bersama orang lain sebelum mereka memperhatikannya dan semua orang menerima kekhasannya seperti itu hanya normal.
Dia, seperti Tiat dan Collon, diperkirakan mati di medan perang dalam tiga bulan.
"Meskipun itu tidak cukup sebagai hadiah untuk kau melakukannya dengan benar, aku memiliki makanan kecil yang disiapkan untukmu," kata Panival. "Bagaimana seleramu?"
Dia melirik ke meja di samping tempat tidur Feodor. Dia mengikuti tatapannya untuk melihat keranjang kecil di sana. Dengan gemetar menyangga tubuhnya, dia membuka keranjang itu untuk melihat sandwich segitiga yang dimasukkan ke dalamnya.
"Lakish membuatnya," kata Panival melalui penjelasan. "Mengatakan sesuatu tentang itu menjadi 'permintaan maaf untuk sebelumnya'? Oh, dia membersihkan dan mengembalikan jaketmu juga. ”
"Aku mengerti ..." Feodor meraih salah satu sandwich, memasukkannya ke dalam mulutnya—
W-Woah ?!
Dia tersentak ke atas, sensasi euforia meleleh dari ujung lidahnya sampai ke seluruh tubuhnya. Bahkan dengan dinginnya yang mengebiri seleranya, Feodor bisa mengatakan bahwa itu sangat lezat; Rasa lembut dan halus yang dibentuk oleh tangan yang peduli, benar-benar berbeda dari makanan hambar yang selalu dia makan di aula. Makanan yang dibuat oleh seorang gadis Leprechaun, dibuat agar sesuai dengan selera Imp. Fakta bahwa itu begitu lezat berarti dia sepenuhnya memahami preferensinya.
Oh, sial sekali. Dia merasa seolah-olah dia kalah, entah bagaimana.
"Kau tahu," kata Panival percakapan, mengawasinya melahap roti lapis itu. “Ini pertama kalinya aku melihatmu tanpa kacamatamu. aku harus mengatakan bahwa itu memberimu kesan yang sangat berbeda. ”
Feodor memalingkan muka dari sandwich untuk memenuhi tatapan tajamnya. Itu benar, aku tidak memakai kacamataku di tempat tidur. Dia secara mental menghela napas, menyadari posisi menjengkelkan yang dia hadapi.
Bukan seolah-olah ada trik atau trik untuk kacamata itu sendiri, tentu saja. Sebaliknya, mereka menjabat sebagai saklar mental Feodor - kunci untuk self-hypnosis-nya, sehingga untuk berbicara. Dengan berkonsentrasi pada fakta bahwa dia memakainya, dia bisa mempertahankan tindakannya sebagai seorang prajurit model yang sempurna.
Kecuali dia tidak memiliki sesuatu yang khusus untuk dipikirkan saat mengenakan kacamatanya, dia bisa yakin bahwa kesalahannya tidak akan bocor dan dia bisa terus menyembunyikan sifat aslinya. Sebaliknya, ketika kacamata dilepas, perasaan dan keinginannya yang sebenarnya akan dengan mudah terlihat di wajahnya.
“... Aku terlihat mengancam secara alami, tahu? Aku menutupinya sehingga aku tidak akan mengganggu orang lain. ”Feodor memalingkan wajah, merasakan ekspresinya memelintir dengan jengkel. Dia mengambil dan menggigit sandwich lain. "Kenapa kamu di sini, sih?"
"Untuk menjagamu," jawabnya dengan mudah. “Awalnya kami berempat akan datang, tetapi kami menyadari kamu akan terlalu bersemangat jika kami semua berdesakan di kamarmu. Jadi kami memutuskan untuk memilih dengan undian, dan aku adalah orang yang beruntung yang berakhir di sini. ”
Oh begitu. Dia menghargai perhatian mereka. Sejauh hasil undian, dia diam-diam berterima kasih untuk itu juga; Untung saja Panival yang murah hati dan tenang ada di sini daripada Collon yang keras dan energik. Bukannya aku tidak menyukai dia, tapi dia pasti jauh lebih melelahkan untuk ditanggapi.
"... aku meminjam kunci dari manajer setelah memberi tahu mereka tentang situasimu," kata Panival. "Ngomong-ngomong, aku dengar kamu tidak suka ada orang lain di kamarmu."
"Oh itu? Yah ... ”Feodor memalsukan tawa samar, masih mengunyah sandwichnya. “... Itu karena ini berantakan. Itu memalukan. ”
"Kau tentu saja ... sepertinya ada beberapa hal yang tergeletak di sekitar." Dia melihat ke sekeliling kamarnya, sedikit guncangan yang membuat dirinya dikenal bahkan melalui wajahnya yang biasanya datar.
"Hah, jangan menatap terlalu jauh." Feodor dengan ringan menggaruk pipinya, membuat wajah malu. “Dulu ada kamar asrama yang dibagikan beberapa orang, tapi kurasa sekarang tidak terlihat seperti itu, bukan? aku menerima kamarku sendiri segera setelah aku dipromosikan menjadi Petugas Keempat, dan inilah yang aku dapatkan. Ini adalah backstory yang setengah matang, tapi––
“Oh, aku tidak tahu tentang itu. Jika aku harus merangkumnya dalam beberapa kata ... itu adalah kekacauan yang sangat diperhitungkan, aku kira? Hutan yang menyembunyikan pepohonan. ”Dia tertawa ringan. “Kau tahu, sulit menyembunyikan sesuatu di tempat yang telah dirapikan sebelumnya. Jika seseorang mencari kamarmu, mereka akan menemukan apa yang mereka cari dengan segera. ”
Dia mengangguk samar-samar, berusaha meraih roti lapis ketiga.
Kemudian makna penuh di balik kata-katanya memukulnya. Dia membeku, mulutnya tiba-tiba kering dan nafsu makannya hilang. "Apakah kamu…"
“Saat kamu sedang tidur, aku pikir aku mungkin akan sedikit merapikan. Dan lihat lihaat, aku menemukan sesuatu yang sangat mengejutkan!”
Jantung Feodor tersentak di dadanya.
"Dokumen internal milik Winged Guard, hal-hal rahasia yang seharusnya tidak disadari oleh seseorang di posisimu–"
Roda gigi yang berputar di pikiran Feodor tiba-tiba bergeser. Nya berseni diproduksi dan ekspresi ringan cocok rendah hati Keempat Petugas lenyap seperti disulap, diganti dengan brutal dan biadab hal yang melompat dari bawah shell rusak. Kilatan di matanya tajam terdistorsi menjadi kemarahan seperti hewan dan dia memamerkan mulutnya, memperlihatkan gigi taringnya.
Pada saat yang sama, tubuhnya bergerak. Melupakan bahwa dia harus hampir lumpuh dan terbaring di tempat tidur oleh demam tinggi, Feodor melompat dari tempat tidurnya, mengirim selimutnya terbang, dalam gerakan yang sama meraih Panival. Jari-jarinya menutup lehernya dan dia menariknya ke arahnya.
Bang!
Dia mendengking saat dia membantingnya ke tempat tidurnya. Lampu-lampu bergetar, dan dunia gemetar.
“... Oh. aku terkejut, ”bisik Panival dengan bingung. Dia benar-benar terjepit dengan setiap anggota tubuh yang tidak bisa bergerak. “Itu cukup berubah. Caramu pindah ke samping, kau menyerangku ketika aku tidak waspada. "
Tidak ada rasa takut dalam suaranya. Feodor tidak tahu apakah dia ketakutan atau marah. Dia hanya menatapnya, berkedip dengan takjub.
"... Apa yang kamu tahu ?!" Feodor menggeram, menurunkan wajahnya ke wajahnya, sampai hidung mereka hampir bersentuhan dan satu-satunya yang terpantul di matanya adalah miliknya. "Berapa banyak yang kamu ketahui?"
"Apa yang aku katakan." Panival terbatuk. “Itu cukup untuk mengetahui bahwa kamu telah mengaduk-aduk informasi yang paling rahasia dari Winged Guard. aku juga baru saja menemukan wajah sejatimu yang tidak diketahui orang lain. Perilaku terhormatmu tidak semuanya buruk, tapi ... ”
Dia menyeringai. “Feodor yang aku lihat saat ini memiliki pesona liar , kau tahu? Ini agak menyenangkan, jika aku berkata demikian. ”
"Pergilah ke neraka." Feodor memaksa lebih banyak kekuatan ke dalam pelukannya. Wajah Panival berkerut kesakitan.
"Ah ... itu menyakitkan." Dia mengambil nafas pelan. “Tiat dan yang lainnya sangat jujur. Mereka tumbuh dengan lugas, diselimuti kasih sayang dan perhatian. Itulah mengapa mereka sangat buta terhadap orang-orang bermuka dua, terutama jika orang seperti itu sebanyak tersenyum ke arah mereka ... tapi itulah yang aku sukai dari mereka juga. ”
"Apa yang kamu coba katakan? Keluar dengan itu. "
“Itu aku merasa sedikit berbeda.” Panival dengan ringan menepuk punggung tangannya. Kendurkan sedikit , mungkin maksudnya. Feodor mengabaikannya, meremas tangannya lebih erat. Dia memutar matanya dan mengangkat bahunya: Oh, baiklah.
“aku pikir hal-hal seperti romansa atau cinta anjing… tidak sesuai dengan kita. Semua itu ... sifat-sifat yang termasuk ras yang bisa ... menciptakan, membesarkan anak. "Dia menghembuskan nafas dengan menyakitkan. "Kami, yang muncul dan menghilang secara alami ... kita hanya bisa memalsukannya ..."
"Aku tidak peduli tentang itu."
Kedongkolan masuk ke matanya. "Kamu bertanya ... 'Apa yang kamu coba katakan', ya? Aku ... pergi ke sana. ”Panival menghirup kepulan tajam lainnya. “Tiat… memiliki kasih sayang yang mendalam untukmu. Lakish ... hormat dan sayang. Collon ... tertarik juga padamu. Tiga anggota keluargaku ... hati mereka dicuri oleh bocah lelaki yang kau anggap seperti itu. Jadi, aku sedang menyelidikimu ... hanya hal alami yang harus dilakukan ... bukankah begitu ...? ”
... Seperti omong kosong.
Apakah akan menjadi pemerasan, lalu? kau ingin aku bertindak bodoh? Baiklah, aku akan melakukannya. Ingin aku menyembunyikan semua ini? aku akan melakukannya, dengan cara apa pun yang mungkin. Terus dan terus kita akan pergi, sampai akhirnya aku harus melakukan sesuatu yang mustahil. Ketika aku gagal, kau akan menjualku kepada pihak berwenang tanpa berpikir kedua. Itu, di atas segalanya, adalah sesuatu yang tidak akan aku biarkan terjadi.
Feodor Jessman adalah Imp.
Di masa lalu, Imps adalah ras dikatakan memiliki kekuatan untuk menipu, memanipulasi, dan merusak hati Emnetwyte dengan kekuatan yang tinggal di dalam mata mereka. Pengetahuan umum mengatakan bahwa mereka kehilangan kemampuan itu selama beberapa abad terakhir. Bahkan, di antara orang-orang yang masih hidup hari ini yang masih memiliki kekuatan seperti itu, itu telah melemah ke titik di mana ia tidak dapat memegang lilin untuk apa ras mereka mampu di masa lalu. Bahkan sejauh kekuatan Imp telah lama dilupakan oleh yang hidup.
Feodor memiringkan kepalanya sampai jarak di antara mereka sangat sedikit sehingga dahi mereka praktis saling bersentuhan. Cahaya aneh terpancar dari matanya.
“ Kamu adalah temanku. Benar?"
"N-ngh ..."
Sebagai Imp modern, Feodor juga hanya mewarisi kekuatan lemah yang tak ada bandingannya dengan apa yang digunakan nenek moyangnya. Itu datang dengan beberapa pembatasan: pertama, area di sekitarnya harus cukup gelap sehingga tidak ada cahaya berlebih yang bisa mengencerkan miliknya. Kedua, korban harus melihat ke matanya pada jarak yang sangat dekat sehingga mereka mungkin bisa merasakan nafasnya.
Bahkan ketika kondisi yang menjengkelkan itu terpenuhi, hasilnya sangat mengecewakan. Dia tidak bisa dengan bebas membuat korbannya melakukan apa pun yang dia inginkan. Dia hanya bisa menanamkan saran kecil di kesadaran mereka; dalam hal ini, saran untuk "Merasa seolah-olah orang di depanmu adalah sekutu dekat."

"Bagaimana aku harus menggunakan benda ini?"
Sebagai seorang anak, Feodor sering menggerutu dan mengeluh kepada orang tuanya tentang kekuatannya. Dia menginginkan sesuatu yang lebih kuat, lebih mencolok. Jika suatu kekuatan tidak memiliki tujuan praktis, itu tidak berbeda daripada tidak memiliki satu untuk memulai.
Kakak iparnya pernah mencoba yang terbaik untuk menghiburnya selama salah satu episode ini. “Itu sama bagi kami, Stalla yang bermata dahi, kekuatan kami semua hilang. Tapi memangnya kenapa? Bukankah itu baik-baik saja? Kekuatan yang lemah berarti kau tidak perlu menggunakannya, bukan? Jadi dengan kata lain, bahkan kamu Imps tidak perlu bergantung pada kekuatan invasifmu lagi! Kamu bisa berteman hanya dengan kepercayaan dan kejujuran! ”
Itu adalah argumen yang mengerikan, cukup untuk membuat ibu dan ayahnya tertawa terbahak-bahak. Meski begitu, saat itu Feodor telah setuju dengan logika. Itu karena dia memegang kekaguman yang mendalam untuk orang yang disebutnya "Kakak Besar," yang mengakui bahwa kekuatannya hilang dengan senyum lebar, bahwa Feodor bisa bertindak seolah-olah itu juga berlaku untuk dirinya sendiri.
Ya, saat itu, dia berpikir itu akan tetap menjadi masalah.

Cukup waktu berlalu untuk Feodor perlahan mengambil nafas. Dia tidak pernah bisa terbiasa dengan kekuatannya. Kesempatan untuk mengujinya selalu langka, karena dia tidak memiliki cara untuk mengantisipasi hasil seperti apa yang mungkin terjadi. Akibatnya, ia melihatnya sebagai upaya terakhir daripada kartu as di dalam lubang. Jika itu sudah seluruh baginya pula, Feodor memutuskan bahwa ia tidak punya alasan tidak untuk setidaknya mencobanya. Tapi…
aku mengacaukan.
Jika dia berhasil, dia pasti tahu itu. Mata mereka yang terkunci dan tatapan bersama seharusnya menimbulkan sensasi yang mirip dengan slide, di mana kehendaknya mengalir ke mereka. Namun, apa yang dirasakan Feodor saat ini adalah rasa kehilangan kosong, mirip dengan ember terbalik di atas pasir.
Bencana itu sepenuhnya karena kesehatannya sendiri yang buruk. Konsentrasinya yang longgar, visi yang tidak fokus, dan berjudi dalam kondisi di mana kesuksesan sudah akan sulit, semua digabungkan untuk menciptakan hasil yang tak terelakkan.
Apakah ini di mana itu berakhir untukku? Di sini sekarang?
Feodor Jessman adalah korban Elpis. Singkat cerita, dia adalah orang yang selamat dari sebuah negara yang dulunya adalah musuh Regul Aire di masa lalu. Dengan sendirinya, itu bukan masalah besar. Identitasnya tercatat dalam daftar Winged Guard, jadi mereka akan segera belajar banyak hanya dengan melihat arsipnya.
Namun, itu adalah masalah yang sama sekali baru jika tindakannya yang mencurigakan di dalam Winged Guard terungkap. Menjadi seorang Elpis yang selamat adalah menjadi seorang Remnant of Elpis . Sebagai orang yang selamat dari negara yang mencoba menghancurkan dunia, dia bisa dilihat sebagai seseorang yang masih membahayakan dunia.
Selain itu, bagian yang paling mengganggu dari penafsiran itu adalah bahwa itu tidak salah. Faktanya, Feodor hidup sekarang untuk membahayakan dunia. Topeng kejujurannya yang palsu, kariernya yang sukses di dalam Winged Guard, semuanya ditujukan untuk tujuan tunggal itu. Namun, tersandung pada poin ini!
Apakah aku masih memiliki kesempatan untuk melarikan diri? Pikiran Feodor bekerja dengan marah, dia mengamati pintu. Bagaimana kalau aku kabur sekarang, sampai ke Lyell? Jalan di sana rumit, jadi akan sulit bagi mereka yang tidak terbiasa dengan jalan itu untuk berjalan lurus. Mereka tidak akan bisa mengejarku dengan mudah.
…Tidak. Ada cara yang lebih mudah. Dia menganggap Leprechaun yang menggeliat di bawahnya. aku bisa menutup mulut Panival sekarang. Dia bukan makhluk hidup, bagaimanapun juga, jadi tidak ada yang terluka jika dia mati untuk tetap diam. Bukankah itu cerita yang bagus dan nyaman?
Dia mulai mengencangkan jari-jarinya, sedikit demi sedikit. Lakukan. Lakukan itu, Feodor. Semuanya pada akhirnya akan hilang, bukan? Bunuh saja satu orang sebelumnya. Penghitungan dosa-dosamu tidak akan berubah pada akhirnya.
Jangan ragu.
Demi tujuan muliamu! Untuk dunia! DEMI MASA DEPAN! LAKUKAN!
"... Tidak bisa ... bernapas ..."
Panival mengerang, tidak dapat melakukan tindakan perlawanan lainnya. "Kendurkan ... peganganmu ... tidak bisakah, Feodor ...?" Bahkan sebelum dia selesai, cengkeramannya rileks. “Sedikit lebih baik… Mm, bagaimana aku harus mengatakan ini ... jika kita terus berbicara ketika wajah kita begitu dekat ... itu sedikit memalukan. Jika kamu bisa, mengapa kamu tidak mundur sedikit? ”
Feodor memeriksa keadaan mereka. Mereka berada di atas tempat tidur di ruangan gelap, dalam posisi di mana mereka hampir saling berpelukan. Mereka saling menatap satu sama lain, dalam arti tertentu dari kata itu, pada jarak di mana ujung hidung mereka tersentuh.
aku mengerti. Sekarang aku menyadari itu, memang benar bahwa ini adalah posisi yang cukup berkompromi. Jika seseorang berjalan masuk sekarang, mereka mungkin tidak akan mendengarkan alasan apa pun yang harus aku tawarkan.
"Jika kamu ingin mengambil bibirku dulu ... yah, itu bukan seolah-olah pikiran itu tidak pernah terlintas dalam pikiranku ..."
"Bisakah dengan lelucon." Feodor menyodok dahi Panival dengan jarinya, bergerak menjauhinya.
"Hmm?" Panival memberinya tatapan agak bingung. "Apakah aku bercanda?"
Dia berdiri, meregangkan tubuhnya dan merapikan pakaiannya yang acak-acakan. Sambil memijat lehernya, Feodor menjauh untuk duduk di tepi tempat tidurnya, yang berderit di bawah berat badannya.
“Jika moralku jatuh karena hubunganku denganmu dan yang lain, maka aku akan menjadi orang yang bertanggung jawab untuk itu. aku telah berpura-pura menjadi seorang prajurit teladan dengan moral anti karat hingga sekarang, jadi aku tidak ingin ada rumor menjengkelkan tentang hal ini. Selain…"
Apa yang aku katakan di dunia ini?
Feodor tidak mengerti apa yang dia lakukan. Tidak hanya dia kehilangan kesempatan untuk membuat Panival tetap diam, dia tidak dapat mengendalikan dirinya sekarang. Kemungkinan dia langsung ditangkap jika dia kabur sekarang naik setiap detik. Secara keseluruhan, Feodor sepertinya tidak memiliki masa depan di ketentaraan lagi.
Meski begitu, dia tidak bisa membantu tetapi terus berbicara. "Aku benci orang yang tidak menghargai diri sendiri."
"Ah ... aku mengerti. Itu bisa dimengerti. ”Untuk alasan apa pun, Panival menyeringai. "Meskipun begitu, bahkan jika itu tidak benar-benar masalah dalam rasa disiplin militer untuk melakukan tindakan sesat yang sedikit menyimpang terhadap rekan prajurit dan bawahan di bawah komandomu dan kemudian mundur pada saat terakhir, itu akan menjadi masalah yang berbeda jika itu mempengaruhi kinerja senjata ... ”
“Kau seharusnya menjadi prajurit setara kelas satu, bukan? Mengapa kamu tidak buru-buru dan mulai mengikuti aturan sebagai tentara? ”
Panival tertawa. “Aku mengerti, aku mengerti! Kedua sisimu sama dalam hal itu, ya? Jadi seperti itulah kamu sebenarnya? ”
"Tidak terlalu. aku tidak mengatakannya dari rasa etika atau moralitas apa pun. Lebih mudah untuk menjaga penampilan seperti itu. ”
"Datang darimu, itu mungkin benar." Dia menutupi tawanya dengan tangan, tetapi tidak berusaha mendekatinya. “aku merasa akhirnya aku melihat di bawah topeng itu sekarang. kamu - bagaimana aku harus mengatakannya - kau jujur, tetapi kamu tidak mudah. ​​”
"Maksudnya apa?"
“Kamu disukai. Jika ini wajah aslimu, maka aku dapat mempercayai kamu untuk menjaga keluarga yang berhargaku aman. Pada akhirnya, itu cukup bagiku. ”
“... Apa-apaan ini?” Feodor tidak bisa menerima pernyataan konyol seperti itu “Jangan memuntahkan sampah. kau melihatnya lebih awal, bukan? Jenis identitas rahasia yang aku sembunyikan? ”
“Oh, tentu saja. kau mengejutkan aku. "Panival mengangguk. "Aku tidak tahu kau memiliki taring yang luar biasa di balik senyum baik hatimu itu."
“aku orang yang berbahaya. Apakah kamu tidak menyadari itu ?! ”
“Oh, aku kira. aku bisa melihat semua jenis kekacauan yang menendang jika polisi militer pernah belajar tentang sisimu ini. ”
"Kalau kamu mengerti, maka ..." Feodor mengusap kepalanya. Sekarang setelah dia tidak lagi bertempur dalam hidup dan mati, momok kelelahan semakin merayap padanya. "Mengapa kamu tidak lebih takut padaku?"
"Karena aku belum mendengar ceritamu," kata Panival. “Apa yang kamu inginkan? Apa yang sedang kau coba lakukan? Orang seperti apa kau di penghujung hari, sampai sejauh ini sambil menyembunyikan identitasmu? Ada begitu banyak yang ingin aku pelajari tentangmu, dan aku tidak akan dapat mencapai kesimpulan tentang apakah aku harus mewaspadaimu sampai aku tahu segalanya. ”
“Ah, jadi begitu. Baiklah. "Dia mengangguk. Dia merasa seolah-olah ada sesuatu tentang logika yang dipelintir di suatu tempat, tetapi dia tidak yakin bagaimana atau di mana. Dalam semua keributan itu, nampaknya panas demamnya telah kembali, dan pikirannya berjuang untuk mengikuti mulutnya. “Yah, aku ... aku sudah menyelidiki misteri senjata rahasia selama bertahun-tahun yang kuhabiskan di sini. Kartu truf Winged Guard yang mereka gunakan untuk menghentikan setiap invasi dari Teimerre. ”
"Maksudmu kami."
"Iya nih. Jadi sepertinya. Akhirnya aku menemukan apa yang telah aku cari .. ”
Pikirannya terus berputar-putar di dalam benaknya saat itu terhuyung di ambang penutupan, berputar-putar, dan di bawah dan di sekitar dan terus menerus tanpa henti. Dirinya sendiri, masa lalunya, tujuannya, hal-hal yang seharusnya tidak disadari oleh siapa pun.
Tapi Panival terlibat, dan itu berarti dia harus punya hak untuk tahu, bukan? Dia tidak bisa menyembunyikannya karena Panival terlibat - atau sebaliknya, dan dia harus menyembunyikan kebenaran karena alasan itu?
"Aku akan mengungkap misteri senjata rahasia," Feodor melanjutkan, tidak yakin apakah dia berbicara pada dirinya sendiri atau kepada orang di depannya. "aku harus mendapatkan satu sesegera mungkin, dan menggunakannya untuk ..."
Dia menghirup masuk, keluar, masuk, keluar. Panas terkutuk ini membuatku kesal!
"Untuk mencapai tujuanku ..."
Dia terguncang. Jantungnya berdetak kencang. Dia mengambil nafas besar terakhir.
“Tujuanku untuk menenggelamkan Regul Aire. 
Tubuh Feodor, yang dia paksa untuk bergerak melalui adrenalin panjang melewati batas normal, akhirnya menyerah. Seperti pohon raksasa yang ditebang pada akarnya dengan kapak, dia jatuh pingsan ke tempat tidurnya.
“... Sungguh menyebalkan. aku merasa sangat berat. ”
“Kamu telah mendorong dirimu sendiri, ya? Setidaknya sembunyikan dirimu dengan baik. ”Dia merasakan tangan Panival menekannya ketika dia berusaha untuk bangkit, diikuti oleh pelukan lembut dari selimut yang telah dikirim terbang tadi. “kau mungkin telah membawa banyak beban sepanjang hidupmu, jadi aku tidak bisa mengklaim mengetahui perasaanmu. Setidaknya, aku menghormati mereka. Untuk sekarang…"
Tangannya yang dingin membelai dahi Feodor.
“Untuk saat ini, kamu tampak sangat lelah. Istirahat saja tanpa memikirkan apapun. ”
"... Aku ..." Dia pikir dia seharusnya protes. “Aku yang seharusnya lebih tua. Jangan perlakukan aku seperti anak kecil. ”
“Hah, pasien adalah pasien terlepas dari usia mereka. Bukankah melakukan hal semacam ini baik-baik saja, sesekali? ”
Apakah tidak masalah? Dia pikir itu mungkin baik-baik saja. Tangannya mungkin kedinginan, tetapi mereka merasa nyaman entah bagaimana. Merasa baik itu baik. Mungkin.
Feodor menutup matanya. Kesadarannya mulai tenggelam, menariknya ke bawah bantalnya.
"Sekarang."
Suara yang tanpa ampun, namun baik, berbisik padanya dari suatu tempat.
"Karena kenakalan yang kita bangun tidak terlalu banyak, mengapa kita tidak menyebut peristiwa yang baru saja terjadi?"
Sesuatu yang baru menyentuh dahinya, hangat namun dingin. Feodor, yang sudah tergelincir dalam mimpi, jauh melampaui titik mengetahui apa itu.

Feodor tidak pernah bermimpi indah ketika dia mengigau dan demam tinggi. Itu hanyalah sesuatu yang diharapkannya.
Ada teori tentang mengapa itu bisa terjadi. Jika dia memahaminya dengan benar, otaknya harus disalahkan atas penderitaannya. Itu berakar dari ingatannya, mempelajarinya untuk apa pun yang bisa mengarah pada pengampunan atas tipuan yang ia tempa dalam kenyataan. Itu adalah teori yang sama dengan apa yang disebut Lentera Bergulir : jika dia terus bermimpi buruk, alasan yang mendasari mungkin adalah bahwa sebenarnya ada beberapa cara untuk menyelesaikan masalahnya yang tersembunyi dalam ingatan yang menyakitkan.
Bukan itu yang penting. Feodor tidak tahu apakah teori itu dapat dikonfirmasikan, dan memahami itu tidak mungkin tiba-tiba membawa positif ke dalam hidupnya. Baginya, yang saat ini mengalami mimpi buruk di sini dan sekarang, pengetahuannya adalah kenyamanan yang buruk.
Dalam mimpinya, dia berada di Pulau Terapung ke 13.
Kenyataannya Pulau Apung telah lama dimusnahkan, tetapi dalam mimpinya itu terus ada. Di sini makmur Elpis Mercantile Federation, kota yang sudah lama menjadi pedagang yang sia-sia dan kaya, yang begitu mahir memamerkan uang, hampir naluriah.
Pengaruh mereka membuatnya menjadi negara yang sangat kaya. Orang kaya baru mengisi daerah pemukiman atas, menikmati kebiasaan mewah yang tersebar luas sehingga hanya bisa dilihat sebagai dunia yang benar-benar terpisah dari bagian lain Elpis. Di sini ada jalan lebar tanpa celah yang cukup besar untuk dilalui pesawat daripada gerbong, dikelilingi oleh rumah besar yang terlalu besar yang bersaing satu sama lain untuk memiliki eksterior sekeren mungkin. Feodor menganggapnya sangat tidak enak dilihat.
Namun, ketidaksenangannya yang terbesar adalah bahwa rumahnya terletak tepat di sebelah distrik ini. Jika dia ingin pergi ke mana saja atau bertemu siapa pun, dia harus menyeberangi jalan yang mengerikan itu.
"Feodor, apa kau benci pulang?"
Seseorang tiba-tiba ada di depannya, menanyakan pertanyaan kepadanya. Gadis ini ... benar. Dia adalah tunangan yang dipilih orang tuaku untukku.
Lima tahun telah berlalu sejak hari itu. Namun, gadis dalam mimpinya tetap semuda dia saat terakhir melihatnya. Dia memiliki kaki berbulu, ekor, dan telinga mirip kucing yang tumbuh dari atas kepalanya. Fitur kuno setengah Ayrantropos.
Lebih dari di mana pun aku kebetulan hidup, aku benci semua makhluk yang menyebut diri mereka tanpa arti.
Saat itu, dia menjawab dengan itu. Dan tanggapannya adalah ...
"Bahkan jika kamu tidak memiliki marka juga?"
"... Ya, meski aku juga tidak ada apa-apa."
Dia telah mempertimbangkan itu, dan kemudian menanyakan sesuatu yang lain.
"Apa tentang aku?"
Telinganya berkedut dan sedikit tersentak. Karena mereka sudah lama kenal sekarang, dia segera menyadari munculnya kebiasaan gugupnya.
"Tidak peduli bagaimana aku memandangmu, kamu lebih seperti salah satu ras binatang."
"Lalu apa kamu menyukaiku?"
"Terlepas dari apakah aku benci atau menyukaimu, aku tidak berpikir itu baik untuk memiliki cara berpikir yang begitu sederhana."
"Lalu ... apakah kamu membenciku?"
Pilihan apa itu?
"Baik! Ada pekerjaan rumahmu! Tolong pikirkan, sampai kita bertemu lagi! ”
Betul. Dia memiliki permainan kata-kata kecil yang lucu. Setiap kali mereka bertemu, dia akan selalu membuat Feodor menjanjikan sesuatu padanya sebelum mereka berpisah. Kadang-kadang dia ingin dia membaca buku tentang suatu topik, atau dia ingin dia mendapatkan hadiah untuk ditukarkan dengan miliknya. Atau jika mereka harus berhenti di tengah-tengah permainan papan, dia akan menyatakan, “Lain kali! Kita akan terus lain kali! ”
Itulah sebabnya bahkan jika bertemu dengannya sepanjang waktu bisa sedikit menyebalkan, dia masih bersenang-senang.
"Mengenai rencananya, sudah diputuskan bahwa kita akan segera pindah."
Adegan berubah.
Dia mengenalinya sebagai momen yang terjadi satu malam setelah makan malam bersama keluarganya. Kakak iparnya, yang tampak aneh gugup, sedang berbicara dengan Feodor sendirian.
“Segera sekarang, kami - Pasukan Pertahanan Nasional Elpis - akan melakukan sesuatu yang sangat berbahaya dan benar-benar tak termaafkan. Namun, sangat penting bahwa kita melakukan ini, demi Elpis. Tidak, untuk masa depan Regul Aire sendiri! ”
"Itu ... cukup berlebihan," kata Feodor dalam ingatannya, terdengar bosan.
“Hah, itu mungkin terdengar seperti itu. Tapi ini masalah yang sangat serius, percayalah padaku. ”
Kakak iparnya berbicara tanpa sedikit keraguan atau keraguan dalam pernyataannya. “Kami tidak harus terus dilindungi. Saat ini, Regul Aire puas menyerahkan semua pertempuran dengan Beast ke Penjaga Bersayap sendirian. Kami sudah lupa betapa menakutkannya para Beast, dan itu lebih menakutkan daripada yang lainnya. Kesabaran telah berubah menjadi tergesa-gesa, dan rasa hormat berubah menjadi arogansi! ”
Kakak ipar Feodor semakin gelisah. “Itu sebabnya kita harus mengingatkan mereka tentang ancaman Binatang sekali lagi, dengan cara di mana darah tidak tumpah sebanyak mungkin! Jika kita bisa melakukan itu, maka semua orang akan ingat untuk berterima kasih atas Winged Guard! Dan mereka akan menyadari bahwa kita tidak bisa terus mengandalkan taring tersembunyi kita selamanya juga. ”
Apa yang dia katakan agak terlalu rumit bagi Feodor muda untuk dipahami. Apa yang dia tahu adalah bahwa ipar laki-lakinya sedang berbicara tentang tugas yang menurutnya sama-sama sulit, lurus, dan menarik.
"Kenapa ... kenapa kamu berusaha sangat keras?"
Saat itu, Feodor membenci kelompok yang merupakan bagian dari saudaranya. Mereka terdiri atas ras-ras yang membenci dan mendiskriminasi ras-ras tanpa batas, yang hanya hidup dengan spesies mereka sendiri dan mengusir semua orang luar.
Feodor tidak berpikir ada banyak alasan atau rasa dalam mempertaruhkan masa depan demi mereka. Selain itu, saudara iparnya yang lebih tua yang lebih tua tidak perlu menempatkan dirinya dalam bahaya.
“Bukankah kamu seharusnya hidup untuk sesuatu yang jauh lebih penting dan berharga daripada beberapa tujuan besar?”
Kakak iparnya telah tersenyum. “Itu berbeda untuk semua orang. Seringkali kau menemukan sesuatu yang lebih berharga daripada hidupmu sendiri. Itulah mengapa orang yang menemukan hal semacam itu sangat beruntung. Aku kebetulan menjadi salah satu dari bajingan yang senang dari Regul Aire, ahaha! ”
Giginya berkilat ketika dia tertawa. Feodor tidak bisa melihat humor dalam apa yang dia katakan.
"... Aku tidak mengerti."
“Oh, eh ... yang ingin kukatakan adalah ... untuk mengatakan yang sebenarnya, ada kelompok ini di pemerintahan kita, faksi pedagang. Itu membuatku sakit untuk mengatakannya, tetapi mereka telah berbalik melawan rencana kami. Mereka menyebarkan informasi palsu tentang apa yang akan kita lakukan dan mengambil beberapa pesawat kita ke wilayah lain karena alasan mereka sendiri. Berkat omong kosong yang mereka tarik, aku mungkin harus turun dengan kapal jika aku gagal ... ”
Saudaranya iparnya menghindar, dan sekarang Feodor bisa mengerti. Adalah hal yang biasa bagi seseorang seperti saudaranya untuk berbicara begitu santai tentang kemungkinan harus meninggalkan segalanya.
"... Tetap saja, bisakah seorang komandan korps sepertimu benar-benar dipukuli oleh bajingan egois yang memegang dompet?"
Itu hanya gumaman yang tidak dikhawatirkan, tetapi saudara iparnya membuat wajah yang bermasalah ketika dia mendengar Feodor.
"Ayo sekarang, jangan pergi dan katakan itu sekarang ..."
Adegan berubah.
"Aku BENCI kamu, Feodor!"
Gadis itu berteriak padanya. Dua tahun telah berlalu sejak pertemuan pertama mereka. Dia berumur dua belas tahun, dan dia berumur sembilan tahun.
Itu benar, dia ingat. Itu adalah hari dimana kami bertengkar. aku tidak dapat mengingat apa yang terjadi sekarang. Sesuatu yang sepele. Saus apa yang kita masukkan ke omelet kita? Atau merek permen apa yang kami sukai?
Itu adalah cerita yang biasa. Mereka adalah pasangan yang akur, dan karena itu mereka salah membaca garis yang seharusnya tidak disilangkan. Tapi, ketika mereka datang untuk belajar, hal semacam itu adalah ritual biasa bagi pasangan yang ramah. Kali berikutnya mereka bertemu, mereka akan berbaikan dan menjadi sedikit lebih ramah satu sama lain. Dengan demikian, jarak yang diciptakan oleh perkelahian secara alami menyusut.
"Aku tidak ingin melihat wajah bodohmu lagi!"
Dia lari, meninggalkan kata-kata itu di belakang. Feodor waktu itu tidak peduli sama sekali. Pertengkaran semacam ini tidak biasa bagi mereka. Apakah atau tidak itu reaksi dari tidak dimanjakan oleh keluarga aslinya, dia sering mengatakan hal-hal egois kepadanya. Suasana hatinya cepat memburuk jika dia tidak bisa menemukan jawaban yang diinginkannya, tetapi dia cepat untuk gembira lagi. Itu mengingatkannya pada kucing yang pernah dilihatnya.
Bagaimanapun, kedua keluarga mereka datang bersama-sama untuk mengadakan pesta makan malam yang elegan minggu depan. Dia harus bertemu dengannya secara tatap muka lagi di sana, bahkan jika dia tidak menyukainya.
Haruskah aku diam-diam membawa kue untuknya? Satu dengan stroberi dan banyak krim, cara dia menyukainya? Itu pasti akan memperbaiki suasana hatinya segera.
Apapun yang membuatnya menunjukkan senyumannya yang biasa.
Meskipun dia bertindak tidak peduli, pikirannya adalah cerita yang berbeda. Maka dia membiarkannya melarikan diri, tanpa mengatakan "Mari kita bertemu lagi" atau mengingatkannya tentang janji apa yang akan dia lakukan saat mereka kembali bersama.
Dia bahkan tidak pernah memikirkan kemungkinan bahwa dia akan menyesalinya.
"Mulai sekarang, kita akan mengadakan eksekusi monster jahat yang telah menuntun dunia kepada kehancuran!"
Adegan berubah.
Dia dikumpulkan di sebuah plaza di antara kerumunan. Seorang beastman berkepala sapi menderu, suaranya yang keras meleleh ke dalam jeritan kerumunan orang yang mendengarkannya. Di tengah alun-alun, platform algojo istimewa telah dipasang. Meskipun itu jelas dibuat terburu-buru, dirakit dengan papan kayu dan dicat dengan cepat, itu tampak aneh mengesankan karena berkilauan aneh di bawah sinar matahari.
Di atas platform itu, terkendali dan tidak sadar, adalah seorang pria Stalla tunggal.
Siapa itu? Feodor samar-samar merasa seolah-olah dia mengenal pria itu dengan sangat baik. Meskipun dia jarang melihat wajahnya sejak pria itu terlibat dengan Angkatan Pertahanan, dia masih cukup sering pulang ke rumah untuk Feodor untuk melihat wajahnya hampir setiap hari. Ya, dia hampir bisa mengenali pria itu.
Tapi dia tidak bisa mengatakannya dengan keras. Karena jika dia melakukannya, maka itu akan menjadi kenyataan.
Yang ada di sana adalah saudara iparnya. Prideful, kuat, pintar, selalu penuh dengan kebenaran dan kepercayaan diri. Seseorang yang memiliki harapan terlempar padanya dan membuktikan dia bisa menandingi apa yang diharapkan darinya. Saudara iparnya yang luar biasa, yang dia cintai dan idolakan cukup untuk membuat orang lain bertanya, "Apakah pria yang luar biasa itu benar-benar ada?"
Dialah yang melakukan ini?
Tidak ada cara bagi Feodor untuk mempercayainya.
Adik iparnya adalah seorang penjahat sekarang, dipenuhi memar dan dicemooh oleh publik? Seseorang yang menarik orang banyak di alun-alun untuk menenggelamkannya dalam kebencian dan kutukan?
Ini ... benar-benar tontonan yang menjijikkan.
Iblis ini ," teriak binatang berkepala sapi itu, "mematahkan tabu Regul Aire yang terbesar , barangkali yang paling utama ! Dia mengekspos tanah Collinadiluche, sebuah bangsa yang ramah , kepada BAHAYA YANG TIDAK DITOLAK! Kami akan memurnikannya dosa yang tidak terampuni dengan pisau dan api ! Kami berdoa semoga kami bisa melemparkan jiwanya yang telah rusak ke langit yang sangat menyembuhkan di atas! ”
Kerumunan orang memekik dan melolong marah, tergantung pada setiap kata-katanya. Menurut apa yang dia katakan, pelanggar, yang wajahnya dan nama Feodor menolak untuk tahu, telah dengan berani menentang salah satu hukum paling penting dalam piagam Regul Aire dengan membawa Binatang yang berbahaya ke pulau-pulau yang mengapung. Itu mengamuk melalui kota terdekat, membunuh banyak warga, sampai akhirnya ditundukkan oleh pekerjaan dari Winged Guard. Namun, nyawa yang hilang tidak akan pernah bisa kembali.
Jadi ini dosa yang tidak bisa dimaafkan?
"SEKARANG, TIM PURIFIKASI!" Cow-head mengangkat dan melambaikan bendera besar yang dia pegang. "MAJUUU !!"
Tentara memasuki alun-alun, bergerak dalam koordinasi yang sempurna. Mereka mengenakan jubah kuning, baju besi upacara emas, dan helm. Di tangan mereka ada senjata khusus mematikan yang melekat pada tiang panjang: kapak, sekop, sabit, dan tombak, alat bermata yang melambangkan masing-masing dari empat jenis pemurnian. Alih-alih senjata, tentara terakhir membawa obor yang menyala-nyala.
Teriakan marah yang memancar dari kerumunan itu kini mendapat kegembiraan yang menggebu-gebu.
Apa ini?
Apa-apaan ini?!
Feodor menutupi wajahnya dengan kedua tangan, tetapi matanya tetap terbuka lebar. Dia mengintip melalui jari-jarinya, buru-buru mencoba menghafal orang di platform algojo dan apa yang akan terjadi padanya.
"Seringkali kau menemukan sesuatu yang lebih berharga daripada hidupmu sendiri."
"Itulah mengapa orang yang menemukan hal semacam itu sangat beruntung."
Kata-kata yang didengarnya hari itu bergema di kepalanya, lagi dan lagi. Kakak iparnya selalu benar. Dia tidak akan pernah mengkhianati kata-katanya sendiri. Dia melindungi hal-hal yang dia inginkan sampai akhir. Feodor tahu itu, dia tahu itu.
Itu sebabnya dia mengerti dia sekarang. Kakak iparnya memutuskan untuk membuang hidupnya demi orang-orang yang paling penting baginya. Eksekusi yang akan terjadi di depan matanya adalah sesuatu yang telah diterima oleh kakak iparnya untuk dirinya sendiri. Itu hanya hal yang harus dilakukan.
Jika ini adil, maka aku harus menerimanya juga.
Tidak peduli seberapa keterlaluan itu, tidak peduli betapa marahnya dia, karena menghormati apa yang telah dilakukan kakak iparnya, Feodor tidak bisa membuat tekadnya menjadi sia-sia.
“ BLADE PERTAMA! WAKTU SANGAT TEPAT! ”
Prajurit pertama berjalan keluar dan menusuk tombak besarnya lurus ke atas ke langit biru. Orang banyak bersorak kegirangan.
Kebisingan mereka, sukacita mereka, sorakan mereka, mendorong Feodor atas batasnya. Dunia mendidih.
Dunia kakaknya berusaha menyelamatkan. Dunia kakaknya telah melindungi.
Kakak laki-laki!
Feodor menjerit, tanpa suara dan tidak berguna.
Tentara itu menurunkan tombaknya dan menikamnya dengan kejam ke dada orang yang tertahan di peron -

"Kakak laki-laki!"
Feodor terbangun karena suara jeritannya sendiri. Sambil megap-megap, dia meraih dadanya. Jantungnya berdebar kencang di telinganya.
Ahh ... meskipun jeritanku membangunkanku, aku sudah merasa sedikit lebih tenang. aku hampir terkesan dengan sikapku yang tidak memberi apa-apa.
Mungkin karena sudah berapa lama dia tidur, gejala-gejala dinginnya sebagian besar sudah tenang sekarang. Rasa mual dan dorongan untuk muntah yang dia rasakan sekarang datang dari tempat lain.
Sungguh mimpi nostalgia.
Nostalgia mungkin saja, tetapi tidak satu pun dari adegan itu yang ingin aku lihat lagi.
Itu bukan seolah-olah Feodor telah melupakan masa lalu. Dia akan membawanya bersamanya selama dia masih hidup. Tapi hanya itu dan ini yang ini. Jika dia mengingat semua hal seperti yang baru saja dia lakukan, maka jelas dia juga akan mengingat rasa sakit saat itu.
Feodor dengan getir menelan benjolan yang terbentuk di tenggorokannya. Turun perlahan-lahan dengan ciri khas yang khas pada seseorang yang terkena flu.
"... Aku tahu." Feodor berbicara dengan suara tipis. "Aku tahu , oke?"
Dia tidak bisa dengan mudah menemukan apa yang dikatakan oleh saudaranya, hal itu lebih berharga daripada hidupnya sendiri.
"Itulah mengapa orang yang menemukan hal semacam itu sangat beruntung."
Kakak laki-lakinya selalu benar. Dia menerima kematiannya, tetap setia pada cita-citanya.
Feodor tahu itu, namun dia tidak bisa membantu tetapi bertanya-tanya tentang apa yang bisa dia lakukan. Jika aku memintanya untuk tidak mati, apakah dia akan mendengarkanku? Jika itu terjadi, apakah masa depan akan diubah, meski hanya sedikit?
Lima tahun telah berlalu sejak serangan Beast itu, yang sekarang dikenal sebagai Insiden Elpis. Ini pertama dimulai dengan serangan terhadap kota besar dari Pulau Terapung ke-11. Kerusakan insiden itu nyaris tidak ada, dan secara politis diberi label tindakan agresif yang disebabkan oleh keputusan kacau komandan Pasukan Pertahanan Nasional Elpis - saudara ipar Feodor. Masalahnya secara resmi diselesaikan oleh eksekusinya.
Setelah itu, tidak ada yang mempercayai bangsa Elpis lagi di panggung diplomasi. Ketika warga melakukan keributan hampir setiap hari, bahkan para pedagang terkenal pura-pura tidak dikenal ketika mereka memindahkan bisnis mereka dengan kecepatan yang mengejutkan ke kota-kota lain. Hari-hari ini juga tidak bertahan lama. Setengah tahun kemudian, bangsa Elpis dilebur bersama dengan keseluruhan Pulau Apung ke 13 oleh Materno, Smothering and Enveloping Fifth Beast. Dikatakan bahwa Binatang itu telah secara rahasia ditangkap oleh mantan pemimpin Elpis dan pecah dalam kekacauan ketika mereka melarikan diri dari negara.
Dalam rentang waktu itu, Feodor Jessman kehilangan segalanya. Keluarganya. Temannya. Kekayaannya. Semua hubungannya dengan orang-orang yang mungkin ingin dilihatnya lagi.
"Saudara ... kau menemukan apa yang ingin kau lindungi. Itu mungkin telah membuatmu bahagia. ”Kata Feodor. Dia mengepalkan tinjunya, perasaan tak tertahankan mengalir dalam dirinya. "Tapi aku tidak bisa membiarkan diriku menerima pilihan itu, bahkan sekarang."
Dia akan mengayunkan tinjunya ke bawah - di mana saja dia bisa memukul akan baik-baik saja - ketika matanya jatuh ke sesuatu yang tidak jelas di meja samping tempat tidurnya. Menyalakan lampu, dia melihat keranjang makan siang baru di sana.
Ketika dia membukanya, dia melihat bahwa itu penuh sesak dengan sandwich, jauh lebih buruk daripada yang sebelumnya. Dia tidak menyadarinya sebelumnya karena dingin menjejali hidungnya, tetapi untuk beberapa alasan, bau misterius dan mengerikan tercium dari sandwich.
Apa ini…?
Kartu yang dilipat ditemani makanan. Tanpa berpikir mengambil sandwich dan memasukkannya ke mulutnya, Feodor membaca pesan yang tertulis di kartu.
"Cepat dan menjadi lebih baik!"
Tulisan tangan pada pesan itu sedikit bengkok, dan ketika dia memeriksa surat itu lebih dekat, dia melihat noda tinta di tepi kertas.
Saat dia melihatnya, dia bisa membayangkan seorang gadis berambut hijau memegangi kepalanya, khawatir tentang apa yang harus ditulis. "Tulisannya terlalu hati-hati," dia bisa melihat erangannya. “Dan bagaimana jika dia salah mengerti? Tidak, itu sangat mungkin! ”
Jadi tulisan tangannya menjadi tidak sengaja dengan sengaja? Cara seperti anak kecil untuk berpikir.
Feodor menggigit sandwich. Kepahitan yang tak tergambarkan membanjiri bagian dalam mulutnya. Makanan fermentasi dimaksudkan untuk beastmen. Menjijikkan, tetapi jenis rasa yang bisa digunakan seseorang.
"Sekarang dengarkan di sini ..."
Air mata yang tidak diketahui asalnya menetes dan jatuh dari wajahnya.
Ini mungkin - tidak, pasti - karena rasa yang sangat luar biasa ini. Itu pasti itu. Tidak ada alasan lain ... tidak ada alasan lain bagiku untuk menangis sekarang.
"Aku sudah memberitahumu sebelumnya ... ketika kamu memakan barang-barang ini ... berhati-hatilah berapa banyak yang kamu gunakan ..."

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5