SukaSuka x4p4


Wadah Leprechaun Berambut abu-abu


Sekarang, mari kita mengambil penyimpangan singkat dari cerita Kutori sehingga kita dapat menyelidiki gadis bernama Nephren Ruq Insania.
Leprechaun, atau lebih tepatnya peri pada umumnya, adalah semacam fenomena alam. Sebenarnya, mereka adalah makhluk yang tidak hidup, dan karena itu mereka tidak memiliki orang tua. Leprechaun muncul secara alami di daerah yang tidak berpenghuni seperti hutan. Setelah itu, jika Winged Guard berhasil menemukan dan melindungi mereka, mereka akan dibawa ke gudang peri dan menjalani pelatihan untuk menjadi senjata.
Kebanyakan Leprechaun mengingat kelahiran mereka. Saat itu ketika tidak ada yang menjadi sesuatu dan kenangan pertama dari keberadaan mereka, ketika mereka hanya tahu dorongan primitif sebelum mereka mengembangkan pikiran mereka sendiri. Mungkin naluri ini berasal dari unsur penting dalam menciptakan Leprechaun: perasaan terakhir di hati jiwa seorang anak muda.
Dalam kasus Nephren, apa yang ada dalam hatinya adalah perasaan kekosongan bawaan yang kuat. Itu adalah pemahaman yang tidak menyenangkan bahwa dunia ini berada di ambang kehancuran, bahwa segala sesuatu dan apa pun bisa lenyap pada setiap kesempatan, bahwa hal-hal yang ada sekarang mungkin hilang dalam sekejap mata, bahwa pijakanmu mungkin larut dalam sekejap dan kau akan jatuh ke dalam kegelapan, dan yang paling penting, bahwa orang yang dikenal sebagai Nephren Ruq Insania mungkin hancur berkeping-keping, menjadi satu dengan angin dan menghilang ke langit.
Tentu saja, hanya Leprechaun yang baru lahir bertindak berdasarkan pikiran-pikiran ini. Ketika pikiran dan tubuh mereka matang dan hati mereka belajar untuk merasionalisasi, impuls asli mereka perlahan-lahan larut.
Namun, ingatan Nephren tentang ketakutan yang dia rasakan tidak lenyap begitu mudah. Itu tetap terukir di kedalaman jiwanya, menyiksa pikirannya tanpa henti.
aku tidak bisa menikmati apa pun di dunia ini, karena semuanya bisa hilang tanpa peringatan setiap saat.
aku tidak bisa mencintai apa pun di dunia ini, karena bisa menghilang tanpa peringatan kapan pun.
Nephren tidak peduli tentang dirinya sendiri, atau tempatnya di dunia. Meskipun orang dapat memperdebatkan sifat khusus ini adalah umum di antara sebagian besar Leprechaun, itu terutama benar dalam kasusnya. Dia merasa sangat hampa, begitu kosong dari substansi, bahwa gagasan bahwa dia ada itu sendiri merupakan kontradiksi.

Seorang pria bernama Willem Kumesh datang ke gudang.
Pada awalnya, Nephren tidak tertarik padanya. Meskipun dia menyatakan keinginannya untuk tetap tinggal di gudang, dia pada akhirnya hanyalah seorang pesuruh lagi untuk militer. Pemikirannya tentang masalah itu sederhana: Dia mungkin tidak akan mencapai banyak, dan dia akan cepat bosan.
Setelah beberapa hari, dia mulai menyadari bahwa dia mungkin salah. Hanya seorang pesuruh untuk militer. Pergi dari apa yang dikatakan dokumen, itu seharusnya benar. Tapi anak pesuruh yang disebutkan di atas tidak peduli tentang hal-hal seperti itu. Dia tidak menunjukkan minat atau tanggung jawab mengenai pekerjaan aslinya, dan menunjukkan perlakuan aneh lembut terhadap anak-anak peri. Dia tidak yakin harus berbuat apa untuk itu semua.
Ada sesuatu yang lain. Setiap kali Kutori kebetulan meliriknya, kilatan aneh selalu ada di matanya, yang mungkin tidak dimiliki Leprechaun. Tidak sulit bagi Nephren untuk memperhatikan.
"Apakah kamu tertarik padanya juga, Ren?"
"Tidak juga. aku hanya berpikir dia orang yang misterius. ”
Apa yang dikatakannya kepada Aiseia adalah pikiran jujurnya saat itu. Sudah jelas bahwa kehadirannya entah bagaimana akan menyebabkan gudang peri mulai berubah. Lebih dari sekadar itu, ketika dia berada di dekatnya, Nephren mulai mengalami sensasi aneh yang membuatnya tidak mungkin melepaskan pandangannya darinya.
Semua insiden ini mengarah pada apa yang Nephren lakukan saat ini di atap gudang peri. Malam telah jatuh, dan keheningan menyelimuti gudang yang biasanya ramai. Lengannya bersandar di pagar atap, dia menatap kosong ke arah bintang-bintang.
Langit malam, hitam dan tanpa awan, menyerupai lubang tanpa dasar. Hanya dengan melihatnya, seseorang dapat membayangkan dirinya jatuh ke dalam kegelapan tanpa akhir.
Nephren berpikir bahwa saat seperti ini cocok untuk berpikir mendalam tentang subjek tertentu. Itu juga merupakan kesempatan yang baik untuk melewatkan waktu tanpa memikirkan apa pun.
"kau akan masuk angin jika tinggal di sini, kau tahu."
Syal menutupi bahu Nephren dengan hati-hati. Dia melihat ke balik bahunya. Seorang wanita tinggi berdiri di sana, tersenyum anggun.
"Apakah ada sesuatu yang mengganggumu?" Tanya Naigrat.
Pertanyaan yang rumit. "Apakah sepertinya ada?"
"Mungkin," troll itu bersenandung. “Aku selalu memperhatikan kalian para gadis. Instingku mulai membunyikan alarm dengan keras dan jelas, jadi aku segera datang ke sini. Jika aku harus menebak ... ”
Dia memecahkan senyum kemenangan seseorang yang baru saja memecahkan misteri. “Mengingat kau sedang melihat bintang, kurasa itu mungkin ada hubungannya dengan kekhawatiran yang kau miliki ketika kau muda? Kamu dulu mengatakan dunia sudah mendekati akhir. ”
"... Tebakanmu bagus, tapi bukan itu." Bagaimana aku bisa menjelaskannya? Nephren membalikkan kepalanya kembali ke langit. "Ini tentang Willem."
"Oh?"
“aku pikir dia memiliki sepasang mata yang luar biasa. Meskipun ini pertama kalinya kami bertemu, sepertinya aku sudah mengenalnya dengan baik. ”
"Oooh, begitukah?" Naigrat tampak aneh senang. "Mungkinkah kamu juga jatuh cinta padanya pada pandangan pertama-"
"Tidak," katanya tanpa ragu-ragu. "Bukan itu. aku pikir ... dia mungkin sama denganku. ”
"…Ah."
Dia mendengar langkah kaki saat Naigrat berjalan di sampingnya. Pagar atap dirancang untuk peri. Di samping tubuh bertubuh tinggi troll itu, mereka tampak sangat kecil, hampir mungil.
Setelah beberapa saat hening, Nephren menjelaskan, “Willem memahami bahwa dunia sama sekali tidak stabil. Dia mengalaminya sendiri, perasaan memiliki segalanya lenyap setelah melepaskan pandanganmu dari mereka untuk sesaat. Dia kehilangan rasa dirinya, dan belum menemukannya bahkan sekarang. ”
Dibandingkan dengan Nephren, yang perasaannya hanyalah bagasi yang dibawa dari kehidupan sebelumnya, beban Willem pasti jauh lebih pahit. Dia benar-benar telah kehilangan dunia yang pernah dia tinggali. Dia pernah memejamkan mata, dan pada saat mereka membuka lagi, semua yang dia tahu telah lenyap.
“Meskipun begitu, dia tertawa. Dia belum melupakan atau mengatasi ketidakpastiannya sendiri. Dia masih mengambil semuanya untuk dirinya sendiri, memalsukan kebahagiaan selama ini. Bukan hanya tubuhnya, tapi hatinya hancur. Tidak mengherankan jika dia akan hancur di saat berikutnya. ”
Dia menggelengkan kepalanya perlahan. "Aku ... tidak tahu bagaimana harus bersikap di sekitarnya."
"Benarkah?" Tanya Naigrat. Nephren mengangguk. "Jadi, Ren, apa yang ingin kamu lakukan?"
"aku tidak tahu apa yang akan aku lakukan."
“Oh, tidak, aku tidak berarti apa yang kau akan lakukan. Maksudku apa yang ingin kau lakukan? ”
"... Aku tidak yakin."
Nephren tidak pernah terbiasa dengan gagasan memiliki keinginan. Sementara dia bisa mengikuti instruksi dan mematuhi perintah, sesaat dia diharapkan untuk melakukan sesuatu berdasarkan kehendak atau dorongannya sendiri, dia segera mulai ragu-ragu.
“Ren, kamu suka Willem?”
“Aku sudah memberitahumu sebelumnya. Tidak seperti itu."
“Tidak, aku tidak bermaksud seperti itu. Daripada memikirkannya dari perspektif seorang gadis terhadap seorang anak laki-laki, perlakukan itu dengan cara yang lebih umum. Apakah kamu menyukainya?"
"Aku ... setidaknya ..." Nephren berusaha mencari jawaban. "... Aku tidak menyukainya."
"Oke!" Naigrat menepuk tangannya dengan tiba-tiba. "Lalu kenapa kamu tidak menjadi temannya?"
Itu permintaan yang tidak bisa dimengerti. Nephren menatap wajah Naigrat yang benar-benar serius. "Maksud kamu apa?"
“Dua orang yang menyertai satu sama lain secara alami akan lebih nyaman daripada jika mereka hidup sendiri. Jika mereka berbagi perasaan yang sama, maka mereka akan dapat bersandar dan mendukung satu sama lain, bahkan hanya sebagai teman. ”
"Apakah itu cara kerjanya?"
"Ini."
Memori datang ke Nephren, tentang apa yang terjadi di ruang referensi beberapa hari yang lalu. Mengapa aku tidak bisa meninggalkan Willem yang berjuang dengan gunung-gunung file saja? Mengapa aku aktif memulai percakapan dengannya, dan akhirnya membantunya? Apa alasanku melakukan pekerjaan yang tidak biasa sampai benar-benar melelahkan diriku sendiri dan jatuh tertidur di pangkuannya - dan mengapaku merasa nyaman selama ini?
Naigrat pernah mengatakan bahwa jika dua individu merasakan hal yang sama, mereka dapat saling mendukung. Apakah itu berarti dengan tetap di sisinya, aku bisa mendapatkan dukungan emosional juga?
"Meskipun aku tidak akan pernah menyerah untuk mencoba, aku tidak bisa memberi Willem tingkat perawatan emosional itu," Naigrat mendesah. "Jika kamu bersedia membantu, Ren, kamu akan memiliki rasa terima kasihku yang terdalam."
"AKU…"
Nephren menatap langit berbintang. Dari posisinya di satu atap dari satu pulau terapung, dia menyaksikan kekosongan yang sangat besar yang menyertai dunia ini setiap saat.
"aku mengerti. aku akan memberikan yang terbaik dari kemampuanku dan belajar dari kesalahan yang aku buat. ”
"Terima kasih."
Suara lembut Naigrat hampir terdengar seperti bisikan di telinganya.

Nephren menemukan Willem di ruang permainan. Dia bermain dengan Tiat dan beberapa peri lainnya, berkumpul di sekitar permainan papan warna-warni.
Cobalah berada di sisinya ...
Mematuhi saran Naigrat, dia bersandar di punggungnya.
Willem menegang, lalu perlahan memutar kepalanya. "Apa itu?"
“aku sedang melakukan eksperimen. Jangan khawatir. "
"…benarkah."
Nephren tidak yakin bagaimana perasaannya tentang itu, tetapi Willem hanya mengangguk dan tidak mengorek.
Dia mengambil kesempatan untuk memeriksa perasaannya di negara barunya. Hmm Memang, itu bukan sensasi yang buruk. Bahkan, jika orang yang aku tinggal dekat juga merasa nyaman dengan ini, bukankah itu cukup efisien ketika kau memikirkannya?
"Hii-yah!"
"Aku datang!"
Collon menerkam mereka, mungkin karena dia menemukan posisi mereka lucu. Pannival melompat mengejarnya, kemungkinan hanya untuk menambah keributan. Setelah itu, situasi meningkat dengan cepat ketika peri-peri lainnya - Kanna, Almita, Jeanette - mengikuti, membiarkan teriakan yang bahagia dan aneh saat mereka bergabung dengan tumpukan yang terus bertambah.
Menjadi anak kecil, mereka secara alami tidak berat sendiri. Namun, ketika jumlahnya bertambah, itu mulai menjadi tak tertahankan bagi Willem. Dia berseru kaget dan kesakitan, miring ke depan di bawah berat peri.
Nephren tiba-tiba merasakan mata seseorang menatap mereka, dan mengarahkan tatapannya ke arah lorong untuk melihat Kutori berdiri di sana.
"Aku benar-benar tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan kalian semua."
"Apa yang sedang kalian lakukan?"
"Ya ampun! Itu akan buruk untuk pendidikan mereka jika kamu sering mengacau dengan anak-anak! ”
Dalam pikirannya, beberapa hal yang dia bisa bayangkan Kutori mengatakan muncul. Sebagai gantinya, setelah menyadari bahwa dia telah terlihat, Kutori berbalik dalam diam dan bergegas menuju ruangan lain.
“... Hm.” Kurasa Kutori masih berurusan dengan perasaan rumitnya sendiri juga. Biasanya Nephren akan pergi setelahnya untuk memuluskan segalanya. Namun, sebagai salah satu dari dua orang yang membentuk fondasi menara peri ini, dia tidak bisa menggerakkan tubuhnya.
"Woaaaaah!"
"Ohhhh!"
“Woooow! Kami sangat tinggi! ”
Meskipun seluruh tubuhnya berguncang tak terkendali, Willem menolak menyerah. Terlepas dari kenyataan bahwa dia telah didorong jauh melewati batas fisik dan mentalnya, dia memaksakan dirinya untuk menahan Leprechaun kecil dengan punggung dan bahunya sendiri. Dia pura-pura tenang, bahkan memasang senyum bercanda, padahal seharusnya dia berguling-guling kesakitan.
aku tidak ingin dia rusak. Nephren menutup matanya dan memutuskan. Jadi aku akan mencoba yang terbaik untuk tetap di sisinya dan mendukungnya.
“Oh? Ohhhhhhh? Kalian sepertinya bersenang-senang! ”
Mata Nephren terbuka. Kali ini, Naigrat yang berdiri di lorong.
Dia perlahan mendekati mereka, jari-jarinya menggeliat sinting. "Aku juga harus ikut bersenang-senang!"
“T-Tidak, tunggu, pikirkan tentang ini, ya? aku tidak akan bisa mengatasinya! ”
Ajakan Willem yang nyaris serius diabaikan dengan gembira. "Di sini aku dataaaang!"
"Berhenti!"
Waktu sepertinya melambat. Nephren mengamati semuanya: jeritan Willem yang penuh tangis, gunung peri yang bahagia menjerit, dan Naigrat melompat ke udara dengan tangan terulur.
aku harus berusaha sebaik mungkin untuk tetap bertahan dan mendukung Willem. Kalau tidak, siapa yang tahu kapan atau bagaimana dia akan berantakan.
Ketika Nephren dan Willem pingsan di tengah-tengah kebingungan warna, menjadi bantal untuk semua anak-anak (dan troll) di atas mereka, dia mengukir tekadnya ke dalam hatinya.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5