SukaSuka x4p3

Perasaan Tanpa Nama itu

Saat itu berawan untuk kedua kalinya mereka berlatih. Meskipun langit tampak seolah-olah mungkin meledak menjadi hujan dengan hanya dorongan kecil, itu akhirnya tidak menghalangi sesi mereka.
Dengan caranya sendiri, Kutori berusaha memberikan semuanya padanya. Pemikirannya di ambang kekacauan, anggota tubuhnya di ambang kehancuran, konsentrasinya berkeping-keping - dia mengumpulkan semuanya, melakukan yang terbaik untuk mempertahankan kendali dan ketenangannya. Dalam hal itu, pelatihannya berlanjut dengan cukup baik.
Namun, ketika Willem mendorong mereka ke batas mereka, menjadi jelas bahwa "cukup baik" tidak cukup baik sama sekali. Tidak dapat menghindari tongkat kayunya, Kutori dipukul di pundaknya, pinggang, perut bagian bawah, paha bagian dalam - serangan menyakitkan tanpa rasa sakit yang ditujukan secara ahli sehingga dia bertanya-tanya bagaimana Willem bisa menahan kekuatannya. Meskipun dampaknya tidak menyakitkan, seiring waktu mereka mengganggu keseimbangannya. Tidak dapat pulih, dia tanpa daya jatuh ke tanah.
"Itu saja untuk hari ini," kata Willem akhirnya, mengetuk tongkatnya di pundaknya. “Kalian harus beristirahat sekarang. Dan, Kutori… ”
'Apa yang terjadi denganmu?' tampaknya menjadi pertanyaan tak terkatakan saat dia memandangnya. “kau jelas-jelas melakukan banyak upaya hari ini, tetapi pada saat-saat penting kesalahan terus muncul dalam gerakanmu. Bukankah kamu baik-baik saja kemarin? ”
Kutori bergeser dan memalingkan muka, tidak dapat bertemu matanya. Dia mengerti arti dibalik pertanyaannya.
Willem "cara paling efisien bergerak" hanya bisa digunakan setelah tubuhnya telah mempelajarinya ke titik di mana itu adalah tindakan refleksif. Untuk sampai ke tahap itu, dia harus berlatih bergerak dengan cara yang sama secara sadar sehingga tubuhnya akan terbiasa dengannya. Namun, dalam kondisinya saat ini perasaannya begitu kacau dan tidak seimbang sehingga dia bahkan tidak mengerti apa yang dia pikirkan, dan karena itu gerakannya adalah seseorang yang tidak mengerti apa yang mereka lakukan.
"Apa ada sesuatu yang mengganggumu setelah pelatihan kemarin?"
Pertanyaan yang tidak tahu apa-apa itu membuat darah Kutori menjadi panas dan berat saat dia bergegas ke kepalanya. "SH…"
"SH…?"
Diam, diam, diam! Siapa kamu bahkan bertanya itu ?! Apakah kau bahkan memiliki rasa malu? Ya, tentu saja, tentu saja ada sesuatu yang menggangguku dan itu salahmu! Jika kau begitu sadar maka jangan berhenti di tengah jalan dan cari tahu kamu masalahnya di sini! Atau - atau itu seperti apa yang aku pikir - kau benar-benar akan meninggalkan tempat ini sehingga kau tidak peduli ?!
Dia tidak bisa mengeluarkan kata-kata itu. Pikirannya, tidak dapat melarikan diri, berulang kali menggedor dan bergema di sisi pikirannya, mengisi kepalanya sampai itu cocok untuk meledak.
Wajahku pasti benar-benar merah sekarang. Itu wajar untuk kilatan kesadaran diri yang tidak dibutuhkan untuk datang kepadanya.
“Oh? Ada apa? ”Willem mengulurkan tangannya yang bebas ke arahnya. "Tidak bisakah kamu berdiri—"
Emosinya akhirnya meledak. “ Shuhmorodiot! '' Kutori berteriak, bahkan tidak mengerti suara seperti apa yang baru saja meninggalkannya. Dia melompat dan berlari secepat yang dia bisa.

Tidak lama setelah dia meninggalkannya dalam debu, siluetnya menghilang ke dalam hutan. Willem menatap bingung setelah bentuknya yang cepat berkurang.
"... Apa-apaan itu tadi?"
“Oh, Pak Teknisi, apa kamu tidak sadar?” Aiseia, masih terbaring telungkup di kakinya, tertawa seperti seorang guru memanjakan muridnya yang bodoh. “Ada hal-hal aneh dan aneh di dunia ini yang membuatmu lebih baik tidak mengerti.”
"Usia yang merepotkan," Nephren bergumam, datar di punggungnya.
Willem memiringkan kepalanya, memeriksa setiap kata yang mereka ucapkan, sampai dia tiba pada satu kesimpulan utuh. "Aku benar-benar tidak mengerti wanita muda."
"Haaaaah ... itu sangat tipikal kamu." Aiseia menggelengkan kepalanya dengan takjub, lalu mendorong dirinya dengan heave-ho! "Bagaimanapun, kamu mungkin tidak perlu mengejarnya."
"Hmm?" Willem, yang hendak pergi setelah Kutori, berhenti dan berbalik. "Er, bukankah itu buruk untuk meninggalkan hal-hal seperti sekarang?"
“Nah. Gadis itu adalah tipe orang yang membanjiri frustrasinya sendirian, kau tahu? ”Mata Aiseia melewatinya ke pepohonan. “Dia pekerja keras, jadi bahkan jika dia terus seperti itu, dia akhirnya menemukan masalahnya dengan kekuatan kemauan dan ketekunan. Namun, jika ada sesuatu yang terlalu banyak untuk dipikirkannya, dia akan menjerit ke seluruh Waaaaah! dan lepas landas seperti itu. "
"…aku mengerti. Pergi Waaaaah! dan pergi, kan? ”Willem mengangguk seolah dia mengerti dengan sempurna dan sepenuhnya tercerahkan.
Aiseia mendesah. “Oke, pada dasarnya, dia pintar, 'kan? Dia akan tenang cepat atau lambat dan kembali. Jika tidak ada yang lain, dia akan menyadari bertindak konyol tidak akan membantu apa pun. ”
"begiitu ya. Itu cukup logis ... ”Willem menyipitkan matanya. "Tunggu sebentar. Siapa yang seharusnya menjadi yang tertua dari kalian, lagi? ”
“Yahaha, apa kamu tidak sadar itu tidak sopan? Tapi bagaimanapun juga, Pak Teknisi ... ”Aiseia perlahan bangkit. “Daripada mengejar gadis itu, aku berharap kamu mungkin menangani masalah kecil kami di sini dulu. Bagaimana tentang itu?"
"Masalah?"
“Dengan kata lain, ungkapkan jawaban untuk teka-teki itu. Lagipula…"
Dia merendahkan suaranya. “Ini tidak akan menyenangkan jika kita terus menyeretnya, kan? Terlalu buruk kutori melarikan diri sebelum menanyakan apapun. Bagaimana kau akan menyelesaikan sedikit bayangan itu dari kemarin? ”
"Hah? Apa bayangannya? ”Willem mengerutkan kening, tidak mengerti.
Sedangkan untuk Nephren, sulit untuk mengetahui apakah dia mendengarkan percakapan mereka atau mengabaikannya. Setelah menyerah untuk berdiri, dia hanya menatap langit yang suram sendirian.

Jauh di dalam hutan, Kutori akhirnya berhenti berlari dan melihat ke belakangnya. Meskipun dia diam-diam berharap dia akan melakukannya, Willem tidak mengejarnya.
Mungkin dia menelantarkanku. Pikiran menakutkan itu menyerang pikirannya. Willem tidak akan pernah mengurus anak kecil yang merepotkan dan aneh sepertiku selamanya. Bagaimana kalau itu yang dia pikirkan?
Tidak, itu tidak mungkin.
Tapi siapa yang tahu? Itu mungkin itu.
Kutori tahu bahwa rasa takut akan menuangkan ke dalam hatinya dan dia tidak akan bisa menghentikannya. Tidak peduli seberapa sempurna kepekaan dan rasionalitasnya, itu tidak mempengaruhi rasa takut. Paling-paling, itu bisa mengurangi atau secara singkat menghentikan kecemasan yang sudah dirasakannya.
Dia berpikir tentang bagaimana dia pertama kali bertemu Willem di Pasar Medlei. Reuni mereka ketika Willem disergap oleh Panival, jatuh, dan akhirnya basah kuyup. Bagaimana penampilannya ketika dia bermain dengan anak-anak kecil, dan bagaimana dia mengenakan celemek sambil menyiapkan makanan penutup di dapur. Saat dia melampiaskan semua perasaannya kepadanya saat dia berada di teluk medis. Dan setelah itu ... ssetelah itu - itu ...
Terlalu memalukan baginya untuk memikirkannya. wwaktu dia ... menyentuhku seluruh ... tubuhku ... dan kemudian, um, dan kemudian ada, ada -
... Kapan aku mulai memiliki perasaan ini?
Dia mungkin memiliki kesan yang baik dari Willem sejak pertemuan pertama mereka. Setelah itu, ketika dia belajar lebih banyak tentang karakter dan masa lalunya, dia telah merasakan empati, rasa hormat, simpati, dan kekaguman terhadapnya.
Tapi kapan dia mulai memiliki perasaan yang lebih dalam padanya? Itu tidak mudah untuk diketahui. Dia tidak bisa menemukan satu insiden yang jelas yang memicu perasaan itu.
Kutori berusaha memikirkannya, tetapi tidak peduli apa, jawabannya menolak untuk mengungkapkan dirinya.
Dalam sebuah buku yang pernah dia baca, satu bagian menyatakan, Cinta itu seperti rawa tanpa dasar. Pada saat kamu menyadarinya, kau sudah tenggelam ke dalamnya. Tidak peduli berapa banyak kamu berjuang, kau tidak akan pernah bisa menghindarinya.
…Ah. Jadi begitulah?
Jika seseorang bertanya padanya ketika dimulai, dia tidak akan bisa menjawab. Pada saat dia menyadarinya, sudah seperti ini.
Ketika dia dipermalukan oleh Aiseia dan Nephren di ruang belajar. Ketika dia bangun dari racun racun racun dan menangis padanya. Ketika dia hendak menciumnya tetapi dia malah melarikan diri.
Perasaan yang selalu dia miliki sejak awal telah berubah sedikit demi sedikit setiap hari. Ketika mereka berubah, mereka juga tumbuh, bahkan hingga hari ini, bahkan ketika itu mungkin sudah terlambat.
Jika aku memberi tahu yang lain tentang ini, mungkin mereka akan terkejut.
Kutori Nota Seniolis jatuh cinta.
Gadis itu akhirnya menamai perasaan tanpa nama itu di hatinya.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5