Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo? v8c2

Bagian 1

-Kouen City, di tumpukan puing-puing.
Kota itu ditelan oleh tsunami yang terbuat dari puing-puing dalam sekejap mata. Jalanan kaca yang berkilauan tidak lagi mempertahankan bentuk semula. Banyak karya seni di museum hilang. Magma yang mengalir mewarnai bumi dengan warna merah.
Warga yang sudah membuat persiapan membawa koper mereka dan melarikan diri dari kota, menuju Gerbang dengan para pejuang Salamandra.
Tornado yang dibuat oleh tiga naga berkepala, Aži Dakāha, membalik segalanya tanpa mempedulikan teman atau musuh. Ini bukan lagi waktu untuk permainan.
Pertarungan melawan Demon Lord Alliance diakhiri oleh pihak ketiga.
Kudou Asuka, yang bertarung di dinding luar Kota Kouen, menghindari kerusakan dengan memasuki baju zirah Deen yang telah dia kembalikan menggunakan giftnya. Kemungkinan besar karena dia bersembunyi dengan tubuh lelah, pita favoritnya dilepas, dan gaun merahnya disingkat menjadi panjang provokatif.
Asuka menunggu anggota lain dari [No Name] dengan Pest di akhir prosesi.
“Sudah lama sejak Almathea pergi menjemput mereka ...... apa terjadi sesuatu?”
"…………Bagaimana aku tahu."
Hama membalas tanpa ketenangan. Dia sangat lelah dari bencana ini. Menyeka keringatnya yang menetes, dia meletakkan tubuhnya di bahu Deen.
Sudah lama sejak gunung itu meletus. Meskipun keduanya telah mengambil peran menjaga prosesi evakuasi, tidak ada penyerang yang muncul. Ini membuat prosesi berjalan lebih lancar.
Gerbang itu terletak 27 kilometer jauhnya dari kota.
Orang-orang yang melarikan diri dari kota berlindung di lembah-lembah pegunungan. Yang beruntung adalah sebagian besar warga Kota Kouen adalah arwah atau avatar.
Beberapa terbang, sementara yang lain melakukan perjalanan melalui jalur lay untuk mencapai tanah lain. Berkat ini, jalan-jalan kecil tidak ramai dan memungkinkan perjalanan yang mulus.
Tetapi di sisi lain, itu juga berarti bahwa ada banyak yang tidak memiliki kekuatan untuk melarikan diri .... )
Pengungsi yang menggunakan jalan-jalan sebagian besar adalah manusia atau binatang.
Mereka adalah orang-orang yang berpikir perlindungan dari peringkat lima Salamandra dan memegang markas mereka di sini. Diundang sebagai warga negara bukan karena kehebatan mereka, mereka tidak berguna di medan perang.
Untuk alasan ini, orang-orang yang bisa bertarung terbagi ke garis depan, tengah, dan penjaga ekor untuk melindungi warga yang melarikan diri.
Di garis depan, Perseus, penjaga tengah Salamandra, dan penjaga ekor [No Name].
"lihat! Alma telah kembali! "
Dari arah jarinya, seekor kambing yang memicu keringanan datang berlari. Pada wol kambing kembali meletakkan Kuro Usagi yang sudah pudar, dan Kasukabe Yō yang pucat.
Almathea, setelah menyadari keberadaan Asuka, melompat ke bahu Deens dengan satu ikatan dan membungkuk.
{"Guru, aku lega melihat bahwa kau tidak terluka. aku khawatir Anda terperangkap dalam tornado itu. ”}
“Eeh. Pest mendorongku ke Deen di saat yang tepat. Itu benar-benar menyelamatkanku. ”
Dia mengucapkan terima kasih kepada Pest, yang duduk di sebelahnya. Hama mengerutkan bibirnya dan memalingkan muka.
Mengoreksi tatapannya, Asuka bertanya pada Yo, yang sedang duduk di belakang kambing.
“Kasukabe-san. Aku juga senang kamu baik-baik saja. Apakah kamu tidak terluka? ”
"…… Uhn."
Dia memindahkan dagunya secara vertikal, membuat anggukan kecil.
Itu adalah gerakan yang sederhana, tetapi Asuka merasakan kecemasan yang tidak menyenangkan menggeliat di dalam dirinya.
kau tidak berbicara banyak tidak biasa, tetapi sekarang jauh lebih buruk dari biasanya. Ekspresi ketakutan yang datang dari wajahnya yang pucat bisa dilihat.
Menyadari tingkat keparahan situasi, Asuka bertanya pada Almathea
“Alma. Di mana Izayoi-kun dan Jin-kun? Bukankah mereka bersamamu? ”
{"…………Iya nih. aku telah mencari secara luas, tetapi aku tidak dapat menemukan Leader-dono. Adapun Izayoi-dono …… ”}
Dia memotong kata-katanya dengan sangat kecewa. Yo juga tidak bisa mengatakan apa-apa dan melemparkan tatapannya ke bawah.
Di bawah keheningan berat, Kuro Usagi terbangun.
"…………Semua orang…..?"
“Kuro Usagi. Aku senang kamu baik-baik saja juga. ”
Menyadari bahwa Kuro Usagi sudah bangun, Asuka mengulurkan tangannya. Tidak dapat memahami situasinya, Kuro Usagi menggelengkan kepalanya dengan bingung.
Sambil memegang kepalanya, dia melihat sekelilingnya. Mengkonfirmasi keberadaan Asuka, Yō, Almathea, dan Deen, Kuro Usagi bergumam seolah dia baru saja mengingat sesuatu yang mengerikan.
“……… Di mana, Izayoi-san? Apakah dia tidak bersama kalian? ”
Dia bertanya pada Yō dan Almathea dengan suara yang bergetar.
Mengganti Almathea, Yō berkata dengan suara kecil.
“Izayoi …… .. tidak datang. Dia tinggal sendirian. "
"apa"
{"Ketika aku tiba, dia terluka parah. Dia mungkin berpikir bahwa dia tidak bisa melarikan diri dengan luka-luka itu. Dia meninggalkan Kuro Usagi-dono dan Kasukabe-dono padaku, dan bertarung dengan Raja iblis sendirian. ”}
Yo menggertakkan giginya. Menjadi orang yang memikirkan banyak rekannya, meninggalkan temannya adalah pilihan rasa sakit yang tidak perlu diungkapkan.
Secara kontras, suara melihat Almathea membuat Kuro Usagi bergetar dalam kemarahan, dan dia meraih kambing itu.
“T, Untuk melakukan hal itu ……… !! Jika kau benar-benar Beast Celestial dari Kambing Gunung, kau tahu apa jenis Iblis dewa itu! Hal itu, Aži Dakāha bukanlah dewa iblis biasa! Raja iblis itu adalah salah satu yang membunuh banyak dewa, Embrio Terakhir! Bahkan jika itu Izayoi-san, tidak ada kesempatan untuk menang! Kamu akan tahu itu, tapi kenapa !? "
{"Tentu saja aku tahu. Dan di atas itu, Izayoi-dono juga tahu. Berpikir itu adalah waktunya untuk kehancuran, dia mempercayakanku padamu. ”}
- "Ambil Kuro Usagi dan lari!" -

Dia melepaskan bulu. Mendengar kata-kata Almathea, Kuro Usagi mengingat adegan yang terkunci di belakang kepalanya.
Kuro Usagi juga mendengar suara Izayoi, karena dia ada di sana.
Dan dia juga ingat kata-kata terakhir yang dia katakan.
"Maaf. Sepertinya aku harus melanggar janji— “
"AH …………………… ..Aaah ………. !!"
Merintih, Kuro Usagi menekuk lututnya menangis. Bukan karena dia tidak tahu semua hal itu. Tapi dia ingin seseorang menyanggah adegan terakhir.
Untuk mengatakan bahwa itu bukan akhirnya.
Dia ingin seseorang setuju bahwa jika itu Izayoi, dia akan lolos dari pertarungan itu.
"……………..Maafkan aku. aku ada di sana, dan aku tidak bisa berbuat apa-apa. ”
Yo memegang liontinnya kesakitan. Menghadapi Three Headed Dragon, yang bisa dia lakukan hanyalah melarikan diri sambil meninggalkan Izayoi. Penyesalan itu tidak dapat diduga.
Ini sama dengan "Rise of Fire Dragon Festival". Dia telah berusaha mati-matian untuk bertarung bersamanya ……… .. Pada akhirnya, semuanya diserahkan pada Izayoi. Berusaha menyamai kekuatannya dengan usaha, dia ditinggalkan di suatu tempat yang jauh.
"Yō-san ... .."
{"Kuro Usagi-dono. aku memahami rasa sakitmu. Tapi tolong mengerti. Dalam situasi seperti ini, satu-satunya yang bisa mengalihkan perhatian Demon Lord adalah dia. Karena Izayoi-dono telah mempertaruhkan nyawanya, banyak warga yang mampu fokus untuk melarikan diri. ”}
Mengendurkan nadanya, Almathea menjilati pipi Kuro Usagi.
Almathea tidak berencana meninggalkan Izayoi. Sebenarnya, di bawah keadaan yang paling putus asa, dia berencana untuk menghentikan Demon Lord sendiri. Tapi tekad Izayoi jauh lebih kuat daripada miliknya. Jika ada yang mendengar kata-katanya saat itu, mereka akan mengerti.
Teriakan itu, adalah salah satu yang menyatakan bahwa hidupnya adalah berjudi.
“…………… Alma. Apakah Izayoi-kun, mati? ”
{"aku belum mengkonfirmasi kematiannya. Dia mungkin juga melarikan diri, tapi ………… .. dengan luka-lukanya, itu akan sulit. ”}
Almathea menghindari kejujuran, tetapi Asuka bukanlah gadis yang membosankan. Itu lebih jelas daripada menonton api yang Izayoi perjuangkan dengan mempertaruhkan nyawanya. Asuka dipersiapkan untuk yang terburuk, tetapi kenyataannya bahkan lebih keras. Mereka sudah banyak perjuangan, tetapi ini memucat semua yang lain.
Kuro Usagi kehilangan kekuatannya, Jin hilang, dan Izayoi bertarung dengan Raja Iblis sendirian.
Satu-satunya kekuatan tempur yang tersisa adalah Asuka dan Yo, tetapi mereka tidak bisa berbuat apa-apa.
"............ Itu dikatakan, ini bukan waktunya untuk merasa sedih."
Pashi! Dia menampar pipinya untuk membuatnya sembuh.
Asuka membalas tatapannya ke Almathea, dan bertanya lagi.
“aku mengerti situasinya. Tapi tidak ada cukup informasi tentang Three Headed Dragon itu. Jika kau tahu sesuatu, Alma, beri kami beberapa informasi. Kamu tahu tentang hal itu, benar? ”
{"Iya nih. Jika yang tertua dari Little Garden, tidak ada Dewa Jahat yang tidak aku sadari. Guru, pernahkah Anda mendengar tentang agama Zoroastrianisme ? ”}
Tidak, Asuka menggelengkan kepalanya ke sisinya.
Alma berbicara tentang sekte Three Headed Dragon milik dengan ekspresi gugup.
{"Dewa jahat Zoroastrianisme memegang bendera Aksara (Jahat), dan telah menganggap Little Garden sebagai musuh Dewa Damai. Meskipun dia sekarang dianggap sebagai perwakilan virtuoso para dewa, aku mendengar bahwa Taishakuten dulunya adalah raja iblis di bawah bendera Zoroastrianisme. ”}
Taishakuten; salah satu yang aristokrat dari Little Garden, Kuro Usagi, memegang sebagai dewa utamanya, dan Dewa Perang. Asuka telah mendengar bahwa banyak senjata Kuro Usagi adalah Hadiah yang diberikan kepadanya oleh Taishakuten.
Sambil melihat Kuro Usagi, yang kepalanya tergantung, Asuka bertanya.
"Kalau begitu naga itu sekuat Taishakuten?"
Jika memang demikian, maka itu akan menjadi hambatan yang mengerikan. Hanya dengan kekuatan bertarung murni, itu akan dengan mudah melebihi Giant Dragon. Itu tidak banyak, tapi itu bukan musuh [No Name] yang bisa dikalahkan.
Namun jawaban Almathea tidak terduga.
{"………Iya nih. Setidaknya, mereka saat itu. "}
“.....? Apa artinya?"
Yō, yang sedang mendengarkan di samping mereka, bertanya dengan nada tajam.
{"Itu Three Headed Dragon bukan Demon Lord biasa ……… Tidak, seharusnya dikatakan bahwa itu adalah Demon Lord sejati"}
“Artinya, bukan dalam arti menyalahgunakan Host Master Authority mereka?”
{"Sebenarnya kebalikannya. Iblis Lords adalah avatar dari Trail itu sendiri. Host Master Authority diciptakan untuk melepaskan ruang dalam pengguna, dan merampas sebagian dari kekuatan Lords iblis tua, sebagai teknik rahasia. Penyalahgunaannya setelah para Raja iblis yang lama disegel, dan Little Garden menjadi stabil. ”}
Mendengar kata-kata Almathea, Asuka berpikir kembali pada Host Master Authorities.
"Jack the monster" adalah percobaan yang diaktifkan ketika pemain, yang telah menggunakan, menyalahgunakan, atau membunuh seorang anak berada di sekitarnya. Itu adalah permainan yang berbudi luhur. Itu adalah penggunaan asli dari Tuan Tuan Rumah.
{"Seorang raja iblis sejati adalah sarana percobaan yang berbeda. Tidak, itu bukan percobaan untuk memulai. Mampu melenyapkan manusia, avatar dari pengadilan tertinggi; Kami menyebutnya "Embrio Terakhir" (Ujian Akhir Kemanusiaan) ”}
"……… Last Embryo"
“Pernahkah kau mendengarnya? Bahwa Demon Lord diperlakukan sebagai "bencana alam"? Itu artinya secara harfiah. Bencana alam berupa kilat dan hujan yang keras. Bencana alam bergerak lempeng tektonik. Penyebaran wabah. Alasan mengapa banyak dewa adalah avatar hal semacam itu adalah karena kita mampu meningkatkan kesadaran akan bencana yang akan menimpa manusia, dan bahwa kita para dewa mampu menyembuhkannya. Meskipun ada beberapa pengecualian seperti pergerakan benda-benda matahari. ”}
Hmm, mengangguk, keduanya kemudian melirik Pest.
Penyebaran Black Death adalah salah satu contoh terbaik.
Setelah membunuh sepertiga penduduk dunia, itu bisa dihitung sebagai pengadilan melawan kemakmuran manusia.
"Kalau begitu, Three Headed Dragon itu juga Demon Lord yang terintegrasi dengan bencana alam, periode waktu, atau gerakan planet?"
{"…seperti itulah. Aži Dakāha tidak begitu kuat di masa lalu. Dalam pengetahuan Timur Tengah, 12 Deva atau "Great Sage Equaling Heaven", dalam pengetahuan Barat, dewi-dewi Perang atau Raja-Raja Orang Mati akan menjadi setara. Tapi suatu hari; termasuk Aži Dakāha, semua Dewa iblis entah bagaimana mendapatkan peningkatan luar biasa dalam kekuatan mereka. Hanya satu yang bisa menahan sejuta dewa. ”}
"SEJUTA DEWA !?"
Asuka dan Yo mengekspresikan kekafiran mereka dengan keras, melupakan situasi mereka. Jika itu benar, ini bukan masalah apakah dia kuat atau tidak. Dia benar-benar berada pada level yang berbeda.
Sapo Usagi mengerang mengepalkan tinjunya dan mengkonfirmasi pernyataan itu.
“Kata-kata itu ....... benar. Ini bahkan bukan metafora. Di zaman dahulu, Taman Kecil ini memiliki lebih banyak dewa daripada sekarang. Tapi kebanyakan dari mereka dibunuh oleh Old Demon Lords. ”
{"Untuk mengalahkan Old Iblis Lords yang keberadaannya adalah percobaan itu sendiri, secara fisik tidak mungkin. Itulah mengapa metode melepaskan kekuatan spiritual dalam bentuk percobaan dibuat sebagai kartu truf para dewa; "Host Master Authority". Juga asal-usul Permainan Hadiah. "}
Ini adalah alasan sebenarnya mengapa Gift Games disebut permainan para dewa.
Warisan perang melawan dewa dan raja iblis melewati rentang waktu dan berevolusi menjadi bentuk yang dikenal saat ini.
"Jadi ....... Mengatakan seseorang yang menyalahgunakan Tuan Otoritas Tuan Mereka, Raja Iblis adalah karena itu?"
{"Iya nih. Ternyata kekuatan spiritual seseorang menjadi percobaan itu sendiri, jadi pada dasarnya itu sama saja. ”}
"Tapi tunggu! Jika cerita itu benar, jika kita memiliki seseorang menggunakan Host Master Authority mereka, dapatkah kita entah bagaimana mengalahkan Three Headed Dragon itu? ”
Yo mengangkat tangannya dan bertanya.
Tapi Almathea menggelengkan kepalanya ke sisi tubuhnya dengan getir.
{"Secara teori, ya. Entah itu periode waktu atau bencana alam, itu akan menjadi bentrokan persidangan. Tetapi untuk mengalahkan Aži Dakāha, atau Tuan Tuan Rumah yang dapat menyegelnya, kita akan membutuhkan seseorang dari spesies Terkuat atau satu dengan kekuatan bertarung sama dengan yang ada di Tentara dewa ...... ”}
"Bagaimana dengan Kouryuu-san?"
[Great Sage Who Devastates Seas], Saurian Demon King.
Setelah berjuang bersama "Great Sage Equaling Heaven", Sun Wukong, dan "Great Sage Pacifying Heavens", Bull Demon King, melawan para dewa dalam perkelahian besar-besaran, ia mungkin memiliki satu dalam satu juta kesempatan menang.
Tapi, ini ditolak oleh Asuka.
“Sangat disayangkan, tapi Kouryuu-san hilang. Itu berlaku untuk Sandra, Willa, Jack, dan guru muda bapak Perseus juga. Kami berada dalam kondisi di mana pengungsi entah bagaimana dikelola oleh Salamandra. ”
Yō menelan ludah. Situasinya jauh lebih buruk dari yang ia duga, dan kehilangan kata-kata.
- Sebenarnya tidak ada gerakan yang bisa mereka lakukan. Yō kembali tercerahkan tentang betapa dahsyatnya situasi mereka. Tidak termasuk penjaga belakang Asuka dan Pest, pasukan utama hampir musnah.
“........ Ini merepotkan. Tanpa Izayoi-kun, kita bahkan tidak bisa memikirkan strategi yang tepat. ”
Tidak dapat menahan rasa frustrasinya, Asuka mengucapkan kata-kata itu dalam ejekan diri.
Sampai sekarang, semua perkelahian melawan para Raja Setan dikoordinasi dan disutradarai oleh Izayoi. Berbicara negatif, mereka bahkan bergantung padanya. Meskipun dalam arti yang bengkok, alasan mengapa [No Name] mampu bertarung melawan para raja iblis adalah karena usaha Izayoi. Menghibur rasa frustasinya pada dirinya sendiri karena tidak bisa melakukan apa pun, Asuka merasa
* Zugashu! *
Menyakitkan. Bukan hatinya, tetapi kepalanya sakit secara fisik.
Dia ingat rasa sakit tumpul ini dari sudut yang tak terlihat. Sambil menggenggam palang berbentuk salib yang jatuh dari langit, Asuka berteriak sementara urat nadi muncul di kepalanya.
“Wi ……… WILLA THE IGNISFATUS! Kamu di sana kan !? Cepat keluar !! ”
Au, suara yang mirip dengan jeritan terdengar, dan Willa jatuh dari langit.
Willa, memegang wajah bersalah, dengan takut melihat ke arah kelompok itu.
"Aku, aku minta maaf."
"Apakah kamu benar-benar !? aku dipukul oleh benda tumpul dua kali olehmu! Tidak bisakah kamu menyapa orang secara normal !? ”
“M, Mahmah . Tenangkan Asuka ……… Willa, kami senang kamu aman. Kamu tiba-tiba menghilang jadi kami khawatir. ”
Yo menghentikan Asuka sambil tersenyum pahit. Willa hampir menangis karena dimarahi. Setelah menyeka air matanya dengan lengan bajunya, dia meminta maaf lagi.
“Aku, benar-benar minta maaf ………… .Ketika sang naga datang, aku adalah orang pertama yang melarikan diri ………. Aku merasa bersalah karena bergabung denganmu.”
"Aku masih bertanya-tanya mengapa itu termasuk memukul orang dengan benda tumpul."
Dengan kata-kata pahit tambahan Asuka, Willa menjatuhkan bahunya.
Almathea mengayunkan kukunya dan memanggil yang lain.
{"Bagaimanapun, ini adalah situasi yang menghancurkan di mana Pemimpin dan Tactician keduanya tidak tersedia. aku dan tuan akan mewakili Komunitas dan memperingatkan Salamandra, lalu menuju ke garis depan. Apakah ada keberatan? ”}
“Uhuhn. aku baik-baik saja dengan itu. Hama?"
"………Tidak ada objek."
{"Sangat baik. Kalau begitu tolong naiki aku. "}
Clacking kuku nya, dia meminta mereka untuk naik di punggungnya. Asuka ragu-ragu untuk sesaat, lalu mengendarai punggungnya sambil memegang pemerintahannya. Melompat dari bahu Deen, Almathea berlari melalui lembah jalan dan menuju ke para anggota Salamandra yang menjaga tengah prosesi. Sebagian besar pengungsi tidak memiliki koper, dan mengenakan ekspresi gelap ketika sedang mengantre. Tidak hanya Demon Lord sudah datang, tetapi kota mereka bahwa mereka telah tinggal bersama sepanjang waktu juga hilang. Ada banyak yang melihat kembali ke Kota Kouen yang tenggelam di bawah lava cair dan menahan air mata di mata mereka.
Asuka, sambil merasakan keringat dingin berlari di punggungnya, melihat ke belakangnya.
Punggungan raksasa ditutupi oleh batuan cair dan memancarkan cahaya yang mengerikan. Memikirkan orang yang bertempur di suatu tempat di puncak, dia menggertakkan giginya karena malu.
Tergantung pada Almathea yang berlari, ekspresi Asuka berubah menjadi bentuk pahit.
“……… .Alma. Bisakah Izayoi-kun menang melawannya? ”
{"Dia tidak bisa. Tidak ada yang bisa mengalahkan itu. Terhadap monster yang bahkan mengambil Pasukan Ilahi banyak pasukannya untuk dimeteraikan, tidak mungkin ada satu orang yang bisa menang. ”}
Dia memotong kata-katanya dengan jujur. Itu caranya bersikap baik. Jika dia tidak mengatakan itu, Alma tahu bahwa Asuka pasti akan membantunya.
Asuka mempertimbangkan perasaan itu, dan hanya memelototi punggungan.
“……… Namun, Izayoi-kun akan baik-baik saja. kita harus melakukan apa yang kita bisa. ”
{"Iya nih. Terima kasih atas pengertian."}
Guntur bergemuruh ketika Almathea meningkatkan kecepatannya, berubah menjadi keringanan.
—Setelah setelah itu, terjadi perubahan.
{"!? Guru, tolong tunggu! ”}
Eh? Begitu dia membuat suara itu, Almathea melompat ke udara.
Pada awalnya, Asuka tidak tahu apa yang sedang terjadi, tetapi memahami situasi dari udara panas yang mengusap pipinya. Melihat ke bawah, mereka bisa melihat jalan yang telah mereka lewati beberapa detik yang lalu dilebur oleh api merah gelap.
{“Ini musuh! Dan bukan hanya musuh biasa! ”}
Begitu Almathea berteriak, sebatang api ditembakkan keluar dari hutan di dekat jalan-jalan, melaju ke arah mereka. Menendang udara seperti batu loncatan, Almathea entah bagaimana menghindari bola api yang meningkat dengan cepat, dan mencari penyerangnya. Sambil melihat ke arah hutan, bayangan raksasa menutupi keduanya.
"Alma, atas !!"
Segera, Almathea melihat ke arah langit yang lebih tinggi.
Setelah teralihkan, Almathea melihat musuhnya dan dua kali terkejut.
—Satu naga raksasa dengan dua kepala, yang tubuhnya terbuat dari marmer putih. Satu-satunya bagian yang adalah daging, mata merahnya, berkilauan dengan cahaya mengerikan dan memata-matai mangsanya.
Mata itu tidak menunjukkan tanda-tanda sentimen. Makhluk ini tidak diberi emosi apa pun. Motif satu-satunya untuk bergerak adalah memburu lawan-lawannya.
"GEEEYAAAAaaaa !!!"
Roaring, The Two Headed Dragon mengangkat taringnya dan menyerang.
Dengan alasan bahwa dia tidak bisa melarikan diri dari serangan kekerasan seperti itu, Almathea meninggalkan wujudnya sebagai kambing gunung dan menjadi cairan besi. Menggunakan tubuhnya yang terbuat dari adamantium, dia melilit Asuka dan fokus untuk membelanya.
Mengambil serangan langsung, bola besi itu menabrak hutan di dekat jalan-jalan. Meskipun tubuhnya dilindungi, Asuka masih merasakan dampaknya.
Merengut pada rasa mati rasa yang menyerangnya, Asuka bertanya,
“” Alma ……… Apakah itu ”
{“Ya, itu adalah tiruan dari Aži Dakāha! Itu bukan monster biasa! Tolong pikirkan masing-masing dari mereka sekuat yang diberi kedewaan! ”}
Kembali ke wujudnya sebagai kambing gunung, Alma menempatkan Asuka ke tanah.
Tangisan pengungsi yang diserang oleh Twin Headed Dragon bisa didengar. Jika naga itu pada tingkat kekuatan yang sama dengan yang memiliki keilahian, ada batasan bagi orang-orang yang bisa melawannya. Ingin segera menuju ke arah itu, Asuka mengangkang punggung Alma, tetapi pohon-pohon jatuh ke arah mereka, mencegah keberangkatan.
"Masih ada satu lagi ...!?"
{"Tuan, tolong beri aku segera beri tahu. Ini bukan lawan yang bisa ditangani sambil menghemat Hadiah. Memiliki pertarungan yang cepat dan menentukan akan menjadi yang terbaik. ”}
Memasang kukunya di tanah, dia berkonsentrasi untuk menemukan musuhnya. Meskipun lawannya tidak bisa dilihat, kehadiran membungkus di sekitar hutan sangat kuat. Pohon-pohon berdenyut menjadi satu, membuatnya tampak seperti satu organisme.
Seperti yang dikatakan Almathea, menyembunyikan kekuatan mereka tidak akan membantu sama sekali. Asuka membuatnya memutuskan, mengeluarkan kartu gift anggur merahnya, dan memanggil empat kristal dan seruling angin.
Sementara mereka bersiap untuk pertempuran, teriakan besar bisa didengar.
"Gyyyaaaaaaaaaa !!!"
"Seekor naga! Seekor naga berkepala dua muncul! ”
“Skuad Naga Api, segera ambil perimeter! Demi-Dragon Squad, mempercepat laju para pengungsi! ”
Di antara teriakan dan jeritan, suara ledakan bisa didengar. Bahkan dari pilar api yang jauh bisa dilihat berdiri di ombak jalan-jalan yang dilanda kepanikan.
Sambil merasakan keringat dingin mengalir di punggungnya, Asuka mengalihkan pandangannya ke bagian belakang prosesi.
(Kasukabe-san …… .Pest, Deen. Aku serahkan sisi itu padamu.)
Berdoa untuk kawan-kawannya, dia memberikan keilahian tiruan kristalnya. Setelah kekuatan spiritualnya meluas, Almathea bergemuruh ke arah Naga di dalam hutan.

Bagian 2

Kasukabe Yō memasuki mode pertempuran tepat sebelum Almathea diserang oleh naga berkepala dua berkepala marmer.
"Asuka ……….!"
Segera, dia mengaktifkan Genome Tree. Sayap di kakinya bukan dari Pegasus. Peralatan baru dengan cakar tajam di ujung kaki adalah salah satu yang membentuk Eudaemon yang lebih jahat.
Peringkat 30 dalam 72 pilar Solomon, binatang buas 'Marchosias'.
Dengan sayap griffon dan ekor ular, Eudaemon Generasi Ketiga tipe-serigala.
"Tunggu di sana, aku akan menyelamatkanmu .........!!"
Dia memancarkan angin berkilau dari Gryphon dan Pegasus, dan juga melepaskan api neraka dari serigala iblis.
- “Marchosias adalah serigala iblis yang menduduki peringkat tinggi di antara Eudaemons Generasi Ketiga. Selain dari kerabat naga, mereka yang bisa mengalahkannya saja terbatas. Meskipun peringkatnya rendah, itu adalah Eudaemon yang bahkan mencapai level menjadi Demon Lord.
Meskipun itu adalah binatang yang bisa melepaskan api neraka dari mulutnya, nilainya sebenarnya bukan dalam kemampuan bertarungnya.
Bagian dari kekuatan itu menyelamatkan Yō dan Kuro-Usagi sesaat kemudian.
“……!! Kuro Usagi! Pegang! "
"Heh? Y, ya! "
Kuro Usagi bingung untuk sesaat, tetapi didorong ke dalam tindakan oleh agitasi Yō dan meraih tangannya. Memeluknya, Yo melompat ke arah sisi Deen.
Sesaat kemudian, sejumlah besar peluru yang menyala menembak ke arah dua dari jejak binatang.
Yō mengeluarkan angin berkilau dan api yang berkobar di sekitarnya untuk melindungi dirinya sendiri. Dengan gift dari Eudaemon Generasi Ketiga yang berperingkat tinggi, prahara menyala tidak goyah sedikit pun saat menerima salvo yang menyala.
“Yō-san! Dibelakangmu!!"
Kuro Usagi berteriak. Kedua naga berkepala yang menepuk Asuka ke bawah memandangi matanya.
Tapi Yō dengan tenang membalik tubuhnya dan mengambil bilah mematikan dengan sepatu kirinya. Pada waktu yang tepat, sebelum dia kewalahan, dia meluncurkan dirinya di dadanya.
Marmer naga berkepala dua dengan berani mengambil serangan Yō, dan menegang tubuhnya. Kemungkinan besar tidak mengharapkan untuk melakukan serangan balik pada waktu itu.
Setelah meluncurkan di dadanya dan berputar di udara, Yō menembak melalui kedua rahang naga berkepala dua dari bawah.
"Gya ... ..!"
"A, luar biasa!"
Kuro Usagi mengucapkan teriakan kekagumannya saat dibawa oleh Yō.
Menilai hanya dengan serangan dan pertahanan, kekuatan fisik Yō tidak pucat ke milik Kuro Usagi.
Jika fakta bahwa dia bisa mempercepat di udara diperhitungkan, bisa dikatakan dia melampaui kelinci. Ini lebih dekat dengan cara hewan bertarung daripada seni bela diri, tetapi cara dia menggunakan giftnya dengan benar menjadikan pertempuran dengan gaya sendiri semakin bersinar.
aku tahu dia memiliki bakat, tetapi ini adalah tingkat pertumbuhan yang jauh lebih cepat daripada yang aku harapkan….! )
Kedua naga berkepala yang memiliki rahang tertusuk jatuh saat hujan darah dari tubuhnya. Itu bukan luka yang fatal, tetapi tampaknya cukup untuk membuatnya pingsan untuk sementara waktu.
Setelah melihatnya jatuh, tatapan Yō diarahkan ke arah hutan di sudut jalan.
Berkonsentrasi api ke kaki kanannya, ia menciptakan badai api dan membakar hutan.
"H, hei Yō-san?"
Menerima udara panas yang mengamuk, Kuro Usagi mengangkat jeritan.
Sementara itu, prahara menyala bergerak karena membakar hutan. Bahkan para pengungsi itu berteriak, tetapi mereka dijaga dari panas oleh bentuk raksasa Deen yang mendorongnya kembali.
Itu adalah strategi yang tidak bisa diharapkan dari Yo, pukulan yang berani dan besar.
Tapi di mata Yō, tidak ada cahaya kemenangan, dan menunjukkan tanda-tanda peningkatan tindakan pencegahan.
Kedua naga berkepala itu ditelan ke dalam badai, tetapi itu tetap tidak terluka saat ia duduk di tengah badai.
Jatuh lurus ke bawah tiba-tiba, Yo semakin dekat ke Willa, dan menyerahkan Kuro Usagi padanya.
"Willa. Silakan mengawal pengungsi dan Kuro Usagi. Satu-satunya yang bisa melindungi mereka adalah kamu. ”
"aku? Lalu, apa yang akan kamu lakukan? ”
“Aku akan menghentikan mereka ……… .no”
Dia menghentikan kata-katanya sendiri. Ini langka untuk Yo yang cukup tetapi blak-blakan.
Melihat tornado berapi-api yang dia lepaskan sendiri, dia berkata dengan nada yakin.
“Kedua naga itu ........ aku akan kalah. Jadi, Willa, tolong jaga Kuro Usagi .....! ”
Mengangkat kedua keinginannya untuk bertarung dan angin yang berkilauan, dia terangkat.
Segera, tornado berapi itu robek menjadi dua oleh dua naga berkepala.
“Willa! Deen! Hama! Aku serahkan sisanya padamu! ”
"G, mengerti!"
"DEEEN!"
"………… ..,"
Willa teleport ke arah kekuatan utama Salamandra. Dien berdiri di belakang, meletakkan yang cedera dan yang lambat di pundaknya dan menaikkan langkahnya. Pest membuka mulutnya seolah ingin mengatakan sesuatu, tetapi akhirnya tidak mengatakan apa-apa saat dia melepaskan angin hitam di sisi-sisi prosesi untuk memperketat penjaga mereka.
Yo mengeluarkan aura kekuatan yang tajam, dan berdiri menuju dua naga berkepala.
Yang keluar dari tornado adalah naga merah gelap yang terbuat dari lava cair. Mengganti darah, lava mengalir dan berdenyut, memberikannya representasi monster yang mengesankan.
Tetapi bahkan menghadapi sosok langka itu, perasaan Yō menjadi tenang.
Atau lebih tepatnya, mereka sangat dingin.
“……………… .. Lawanmu, adalah aku.”
Tanpa berpikir, suaranya keluar.
Bahkan mengejutkannya, ada suara kemarahan yang jelas dalam suaranya. Menyadari sumber perasaan ini tepat di depannya, dia mengangkat suaranya dan berteriak pada dua naga berkepala.
“Karena kamu ………… ..Izayoi harus mempertaruhkan nyawanya secara tidak adil. aku melawan Maxwell Demon Lord, dan akhirnya akan berjuang bahu-membahu ”
Kata-kata terakhir Izayoi adalah "ambil Kuro Usagi and lari".
Tetapi apa yang sebenarnya ingin dia dengar adalah sederhana.
"Lawan denganku melawan Demon Lord." Tapi itu tidak pernah terdengar sampai akhir.
You tahu bahwa level kekuatan mereka sangat berbeda.
Tapi akhirnya, dia melihat bagian belakang kekuatan yang dia raih. Dia akan bersaing dengannya bahu-membahu, dan hidup bersama dalam kesenangan dan kegembiraan.
Tapi punggung itu sekali lagi pergi jauh.
Mungkin, sejauh yang tangannya tidak bisa raih.
“Aku akan melindungi Kuro Usagi. Itu adalah janjiku dengan Izayoi. Itu sebabnya aku akan melihatnya di Gerbang Astral ……… Setelah itu, adalah kebebasanku untuk memilih. ”
Kemarahan mengalir keluar, tetapi tidak punya tempat untuk pergi.
Itu diarahkan ke arah musuhnya, tetapi juga untuk dirinya yang tidak kompeten. Dia benar-benar ingin tinggal bersama Izayoi untuk membantu, tetapi tidak bisa memaafkan dirinya sendiri karena tidak bisa melakukannya.
—Untuk alasan dan manfaat, dia telah meninggalkan rekannya.
Untuk mendapatkan kembali apa yang telah dia tinggalkan, ada kebutuhan untuk pembuktian.
Bukti bahwa dia bisa mencurinya kembali, bahkan jika dia harus mengatasi tumpukan puing, dan membelah neraka itu sendiri.
Mencengkeram Pohon Genom, untuk membuktikan dirinya, bibir Yō mengatakan nama Eudaemon baru.
“Genome Tree …… .Form,“ Vinama Garda ” ……. !!!”
Seketika, angin emas mengelilingi Kasukabe Yō.
Bentuk Marchosias meleleh, berubah menjadi kain kuning muda yang melilit Yo. Kain tanpa lengan berubah menjadi pakaian ritual pelindung, dan di kepalanya sebuah katsyusha dihiasi dengan bulu diletakkan.
Cahaya menyilaukan yang bersinar seolah-olah untuk mencerahkan malam yang gelap.
Untuk membandingkan, itu adalah cahaya matahari.

Merasakan angin emas yang megah, dua naga berkepala dua itu mundur selangkah.
- Takut, keluarga dari dewa perusak.
Kilau ini adalah gift emas yang membakar semua kotoran. Dalam pengetahuan India, hal itu telah menghapuskan Mara, dan dijanjikan untuk menang melawan para dewa perang, separuh pembunuh separuh burung dari dewa-dewa jahat.
“A ……… ..A Garuda Agung? Spesies terkuat yang sama yang dimiliki Raja Raja Iblis !?
Tapi, itu tidak mungkin! Tidak mungkin! Apakah Genome Tree bahkan memiliki kekuatan untuk menyuburkan spesies itu? ”
Keheranan Kuro Usagi sudah bisa diduga.
Pohon Genom telah menyuburkan makhluk legendaris seperti Kirin, Pegasus, dan Marchosias, tetapi Eudaemon ini adalah dunia yang terpisah.
Tidak, Garuda bahkan tidak dikategorikan sebagai Eudaemon.
Flames of the Golden Wings ini nyata ……. Tapi tidak mungkin dia bisa menggunakan kekuatan dari Spesies Terkuat tanpa resiko! Yō-san seharusnya membayar semacamnya untuk menggunakan kekuatan di luar kemampuannya .... .!? )
Menyaksikan cahaya yang Yō kenakan, Kuro Usagi tidak bisa membantu merasa khawatir.
Tapi itu perasaan yang sama dengan Yō.
Greya Duka, yang menggunakan Pohon Genome yang sama, telah dengan jelas menyatakan bahwa ada risiko. gift ini jelas memiliki jumlah yang tersembunyi.
Sampai hari ini, aku takut risiko itu. Itulah mengapa aku membatasi Eudaemons yang digunakan. Tapi rasa takut itu, ……… .membuat Izayoi bertarung sendirian ………. !!! )
Kekuatan besar yang ada di tubuhnya. Jika dia bisa menghasilkan kekuatan seperti itu, dia tidak akan diperlakukan sebagai seseorang di jalan. Jika dia menggunakan kekuatan seperti itu, Izayoi pasti akan mengatakannya.
Dia akan mengatakan "Bertarung denganku melawan Demon Lord."
“aku tidak akan lagi merenung. Aku akan mengalahkanmu …… ..dan pergi membantu Izayoi …… .. !!! ”
"GEEYAAAAaaa !!!"
The Two Headed Dragon dan The Great Garuda bentrok dengan serangan frontal.
Baik dengan alasan mereka di hati mereka, pertempuran semakin intensif.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Ultimate Antihero

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5