Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru c61

Kunjungan Kedua ke Kota di Dunia Lain
"Merayu! Kami berhasil! ”aku bersorak dan mengangkat kedua lengan dalam kegembiraan saat Nell, Lefi, dan aku mendekat di gerbang kota. “Sialan, ini waktunya untuk kehidupan kota! aku tidak sabar! ”
Orang-orang di sekitar kami menatap dan terkikik menanggapi kejenakaanku. Mereka kelihatannya berpikir bahwa aku adalah seorang dusun gila dari sebuah desa acak di antah berantah.
“U-Uhm ... B-Bisakah kamu sedikit lebih tenang? Kamu benar-benar memalukan. ”Demikian juga, sang pahlawan tidak menganggap perilakuku cukup tepat. Dia mencoba menenangkanku dengan bisikan pengaduan yang malu-malu, tapi aku mengabaikannya. 
“Malu? Feh! Sedikit rasa malu tidak ada apa-apa di hadapan emosi yang berapi-api keluar dari dalam hatiku! ” 
“ Ya, tapi bagaimana dengan kita ...? ”Kecewa dan kaget, sang pahlawan mengerang dan mengendurkan bahunya. 
"Kau tidak punya banyak pilihan selain menyerah, He-Nell." Lefi berbicara kepada gadis lain dan menawarkan belasungkawa. Dia akan menyebut dirinya sebagai pahlawan, tetapi menghentikan dirinya sendiri dan memperbaiki dirinya sebelum dia melakukannya. “Tidak mungkin pengaruh luar untuk merenggutnya dari kondisinya saat ini. Menunggu untuk itu adalah satu-satunya pilihan. ”
Tidak seperti pahlawan, nada gadis naga itu tidak memalukan. Satu-satunya emosi yang dikandungnya adalah kesal. Lihat, Lefi mengerti aku. Maksudku, bagaimana aku harus tetap tenang. Saya mengunjungi kota di dunia lain. Seperti, sial! Itu adalah acara yang membuatku bersemangat jika aku pernah melihatnya.
Secara teknis, ini kali kedua saya mengunjungi kota, tetapi aku terlalu marah dan bersemangat untuk pertama kalinya untuk benar-benar memeriksa lingkungan dan mengambil semua yang ditawarkan kota ini. Satu hal yang aku catat saat itu adalah tembok kota itu mengesankan, bahkan dari jauh di udara. Melihat mereka lagi, tetapi di tanah, hanya menambah kesanku tentang itu.
'Kursus, itu masih kalah ke kastil saya dan yang lainnya, tapi aku benar-benar harus mengatakan. Ini sangat mengesankan.
“Baiklah, cukup obrolan ringan. Ayo pergi! " 
" Hah? T-Tunggu, tunggu! ”Sang pahlawan mengambil waktu sejenak untuk bereaksi dan menarik dirinya keluar dari kebingungannya. Dia mencoba menghentikanku begitu dia melakukannya, tetapi aku tidak mendengarkan. aku terus melanjutkan berbaris sesuai deklarasiku, hanya untuk dihentikan oleh tombak. Penjaga yang berdiri di gerbang menurunkan senjatanya dan menolak membiarkan saya lewat.
"Apa-apaan ini?" Aku mengerang. “Bung, kamu keberatan memindahkan senjatamu itu? Aku punya tempat untuk ditinggali dan berada di jalanku. " 
" Koran-koranmu? "Pria itu menjawab dengan gerutuan yang kasar. Dia adalah lelaki yang lebih tua, kemungkinan berusia akhir tiga puluhan atau awal empat puluhan. 
"Apa aku?" Aku mendengarnya keras dan jelas, tapi aku tidak mengerti apa yang dia coba katakan padaku. 
“Tunjukkan kertasmu jika kau ingin lulus. aku tidak membiarkan kau masuk kecuali kamu memiliki ID yang valid. ”
...
Serius? Apakah dia serius mencoba mengidentifikasiku? Bukankah ini seharusnya dunia lain, tanah fantastis yang belum berkembang? Kenapa mereka menggunakan ID? Bukankah itu sesuatu yang hanya digemari oleh masyarakat yang lebih maju?
“Apa-apaan itu, orang tua? Bukankah kamu baru saja membiarkan kelompok lain berjalan di sebelahmu? ” 
“ Memang, tapi itu hanya karena aku mengenali wajah mereka. Mereka sering menggunakan gerbang ini. kau, di sisi lain, aku tidak mengenali. Kau terlihat mencurigakan. ”Penjaga itu memelototiku melalui celah sempit di helmnya. “Dan aku belum tua! aku masih di primeku! "
Orang tua itu menindaklanjuti tuduhannya dengan teriakan, tetapi aku sudah lama berhenti memperhatikan. Dia kehilangan aku saat dia membuatku menyadari bahwa aku tidak akan diizinkan masuk ke kota.
Apa apaan!? Bicara tentang game-breaking. Kenapa aku harus susah berhenti di sini sepanjang waktu?
"Sungguh memalukan ... Untuk berpikir bahwa jalan untuk mencapai ambisiku sudah akan dipaksa untuk mendekat ..." Aku mengerang dan mulai berbicara seperti karakter dari drama sejarah saat aku jatuh lemas. 
"Ya ampun, itu sebabnya aku menyuruhmu menunggu." Pahlawan itu berlari mendekat dan menarik apa yang tampak seperti stempel dari tasnya. "Aku bersama gereja," katanya, saat dia menunjukkannya kepada penjaga. “Keduanya adalah temanku. aku bertemu mereka dalam perjalananku. Bisakah kau mengeluarkan mereka beberapa ID sementara dan membiarkan mereka lewat? " 
" Itu sigil ... jadi kau adalah seorang ksatria suci? ”Mata penjaga itu melebar ketika melihat lambang itu melekat pada cap pahlawan. “aku mengerti, ma'am. aku akan segera menyiapkan ID mereka. ”
Dia pergi dengan tergesa-gesa dan bergegas ke stasiun. Sikapnya telah berubah menjadi 180. Holy Knight? Oh, tunggu, ya. Dia berarti Pahlawan. Ya, aku kira itu masuk akal baginya untuk menjadi bagian dari faksi yang dilatihnya.
“Apa kau baru saja menunjukkan padanya He-Nell?” Aku mengangkat alis ketika aku merujuk pada pahlawan itu dengan cara yang sama persis seperti Lefi yang baru saja sedikit lebih awal. 
“Salah satu izin perjalanan gereja. Sebagai pahlawan, aku agak harus bisa berkeliling, jadi ... " 
" Huh. Kamu benar-benar memiliki banyak kekuatan untuk seseorang yang benar-benar tidak tahu tentang cara-cara dunia. ” 
“ Aku benar-benar tidak ingin mendengar itu darimu, terutama setelah apa yang baru saja kamu lakukan! ”Seru sang pahlawan, dengan marah. “Oh dan bisakah kalian tolong lebih berhati-hati tentang semua hal pahlawan?” 
“Ya, ya, kami tahu.” Aku memutar mataku. 
"Memang. Mengubah cara kami merujuk padamu hanyalah masalah sederhana, ”tambah Lefi.
Sang pahlawan, atau lebih tepatnya, Nell, telah meminta kami untuk merujuk kepadanya dengan nama daripada gelarnya. Dia begitu bersemangat tentang hal itu, pada kenyataannya, bahwa dia menolak untuk membawa kita bersama sampai setelah kami menyetujui kondisi tersebut. Itu agak menyebalkan, tapi apalah. aku yakin dia punya alasannya, dan itu masih sangat berharga.
Penjaga kembali setelah beberapa menit. Di tangannya ada sepasang piring kayu masing-masing seukuran kartu kredit.
"Maaf membuatmu menunggu, Ma'am." Orang tua itu mengangguk ke Nell sebelum berbalik ke Lefi dan aku dan menyerahkan kartu kami kepada kami. “Dan untuk kalian, lebih baik tidak menimbulkan masalah. aku membiarkan kamu melalui waktu ini karena kau dengan seorang ksatria suci, tapi itulah satu-satunya alasan. Jika bukan karena dia, kau akan terjebak di gerbang terbaik. IDmu bersifat sementara, yang berarti kami akan mengangkutmu ke luar kota jika kau memulai sesuatu. "
Nadanya berubah saat dia mulai berbicara kepada kami. Dia jelas bertindak kurang sopan.
“Ya ya, aku tahu. Terima kasih, orang tua. " 
" Setengah umur sepertimu, kami berhutang terima kasih, ”kata Lefi. 
"Aku benar-benar tidak akan membiarkanmu brengsek di lain waktu ketika kau mampir ..." Vena penjaga mulai menonjol keluar dari dahinya saat dia menggerutu.
Hah. Itu aneh. Kenapa dia sangat marah?
Menempatkan gerbang dan penjaganya di belakangku, aku memasuki kota. Pemandangan yang menyapa aku membuatku tidak bisa berkata-kata. Itu sangat menarik. Itu tampak seperti adegan yang robek langsung dari JPRG; semuanya memiliki nuansa fantasi yang sangat jelas. Bangunan-bangunan itu sendiri semuanya terbuat dari bahan-bahan serupa dan memiliki bentuk yang serupa, tetapi tidak sampai ke titik kelebihan. Jalanannya lebar, dan penghuni yang mengembara itu mengenakan pakaian fantasi yang khas. Bahkan ada beberapa gerbong di sana-sini.
Melihat semuanya membuat aku sangat bersemangat. aku tidak bisa duduk diam. aku perlu menjelajah.
“'Kay, pertama-tama, ayo cari makanan sendiri!”
***
“Woah, kamu lihat itu? Kelihatannya sangat lezat. " 
" Itu benar, dan seperti ini. " 
" Aku tahu, kan? Mari kita dapatkan keduanya. ”
Beberapa menit yang dibutuhkan Lefi dan aku untuk masuk ke mode turis. Kami berkeliaran di jalan-jalan dan membeli banyak barang dari kios makanan di sekitar kami seperti yang kami lakukan.
"Urrgnnggh ..." Pahlawan mengeluarkan suara yang terdengar setengah seperti tangisan dan setengah seperti erangan. "Uangku habis begitu cepat sehingga praktis menghilang ke udara tipis ..."
Baik naga maupun aku, raja iblis, memiliki segala jenis mata uang manusia. Kami sedang menyia-nyiakan pahlawan dan menyuruh dia membelikan kami semua yang kami inginkan. Meskipun itu hanya makanan jalanan, makanan yang kami makan benar-benar lezat. Sebagian besar adalah daging monster, tapi jauh lebih lezat daripada yang saya buat.
Kanan. Tentu saja. Mereka sebenarnya punya koki. aku, aku hanya seorang amatir.
Energi magis di dalam daging telah tersebar merata di seluruh. Baik rasa dan rasa itu konsisten. Bumbu ringan bergabung dengan rasa juicy alami daging untuk menciptakan kombinasi yang sangat tak tertahankan.
Astaga, ini enak. Itu sama bagusnya dengan barang-barang yang Leila buat. Sebenarnya, sekarang aku memikirkannya, siapa sebenarnya Leila itu? Dan mengapa dia sangat kompeten?
Pelayan tersebut mampu menyelesaikan tugas apa pun yang ditugaskan kepadanya dengan kemampuan yang tak terbantahkan. Dia bisa memasak sebaik koki, bersih dan juga pembantu rumah tangga, dan menangani setiap tugas lain yang muncul tanpa menghiraukan apa itu. aku bahkan pernah menangkapnya mengajar Illuna dari waktu ke waktu, dan satu-satunya hal yang aku bisa katakan tentang penjelasannya adalah bahwa mereka masuk akal meskipun ringkas.
Tidak dapat menahan dorongan itu, aku bertanya pada Leila apakah dia kebetulan memiliki pengalaman yang relevan. Sangat mengherankan aku, jawabannya adalah tidak tegas. Tapi bagaimanapun, itu tidak terlalu penting.
Dia membuat hidupku lebih mudah, jadi aku senang dia ada di kapal. aku tidak peduli siapa atau apa dia, dan aku tidak perlu tahu masa lalunya. Yang terpenting bagiku adalah dia sangat kompeten sehingga dia membuat hidupku jauh lebih mudah.
Lyuu, di sisi lain ... yah, anggap saja dia sudah ... membaik. Ya, mari kita lakukan itu.
aku mengarahkan pikiranku jauh dari pelayan di tempat kerjaku dan fokus pada lingkunganku. Meskipun aku pernah menyerang kota di masa lalu, tidak ada warga negaranya yang mengenaliku. Sebagian dari itu mungkin karena sikapku. aku berani berkeliling kota seperti itu bukan urusan siapa-siapa, dan karena saya bertindak begitu saja, tidak ada yang memberiku perhatian ekstra. Selain itu, terakhir kali aku di sini, aku meledakkan energi magis dan mengintimidasi semua orang yang aku temui. Hanya ada dua manusia yang pernah melihat wajahku dengan baik: tuan kota ini dan komandan yang relatif kuat yang berafiliasi dengan tentara.
Demikian juga, Lefi juga membaur. Dia mencabut tanduk dan ekornya, jadi dia tidak terlihat berbeda dari manusia lainnya. Orang yang dipertanyakan, bagaimanapun, tampaknya merasa agak tidak nyaman. Dia pikir aneh untuk kehilangan bagian tubuhnya yang biasanya ada di sana. Ya, aku bisa melihatnya. Aku juga merasa aneh jika tiba-tiba aku kehilangan tanganku.
"Bisakah kalian berdua menjadi sedikit lebih perhatian ...?" Pahlawan itu praktis menangis ketika dia mengikuti di belakang kami, tapi kami tidak mempedulikannya dan terus membeli segala sesuatu yang menarik perhatian kami.
"Woah, apa itu?" Aku memperhatikan bahwa ada kerumunan orang berkumpul di sekitar sesuatu, membuat keributan seperti itu, jadi aku berhenti makan berlebihan dan menuju ke sana untuk mencari tahu apa yang sedang terjadi. Apakah itu ... pertunjukan sulap?
Di pusat orang banyak adalah sekelompok penyihir, atau lebih tepatnya, artis jalanan. Mereka membuat mantra yang rumit untuk menghibur orang-orang di sekitar mereka.
Huh, itu berbeda. aku telah belajar sihirku dari Lefi, jadi aku akhirnya meniru gayanya. Semua manteraku berpusat di sekitar kekuatan brute. Mereka benar-benar tidak seperti konstruksi yang tepat bahwa penyihir tuan rumah acara lokal mengeksekusi. Cara mereka menggunakan sihir mereka menghasilkan referensi yang cukup bagus. aku mungkin harus mencobanya sendiri kapan-kapan.
“Mmrph. Yuki, aku membutuhkan bantuanmu. ”Lefi menyela pikiranku dengan erangan marah. 
"Ada apa?" 
"Aku tidak bisa melihat." Gadis naga itu terlalu pendek untuk melihat melewati bahu orang-orang yang berkumpul di depannya. 
"Baiklah, aku mengerti."
Aku membungkuk, menjulurkan kepalaku di antara kedua kakinya, dan berdiri bersamanya di atas pundakku.
“Itu lebih baik?” 
“Ya.” 
“Kay, itu sudah diurus.” 
“Memang benar,” Lefi setuju. Fakta bahwa suaranya berasal dari tepat di atas kepalaku agak aneh.
"Kalian berdua pasti akrab ..." Pahlawan memutar matanya. “Kita mungkin harus mendaftarkan kalian di Guild Petualang. L- " 
" Ada Guild Petualang !? ”Sepertinya pahlawan itu akan melanjutkan penjelasannya, tapi aku memotongnya. aku terlalu bersemangat untuk tidak melakukannya. 
“Ya, ini adalah organisasi yang membantu orang menemukan pekerjaan, kau tahu, seperti memusnahkan monster dan hal-hal lain. Mendaftar sebagai petualang adalah cara terbaik untuk mendapatkan ID kalian, karena mereka tidak benar-benar melakukan pemeriksaan latar belakang. ” 
“ Menarik. ” Jadi Persekutuan Petualang benar-benar ada. Tentu saja, saya tidak yakin mengapa aku mengharapkan sebaliknya. Tropes ahoy! Dan untuk mendaftar? Sial ya, aku sedang down. Terasa lebih seperti plot reinkarnasi yang khas dengan cara itu.
"Mengapa kamu tampak sangat bersemangat?" Lefi mengangkat alisnya saat dia melihat senyum konyol menempel di wajahku. 
“Bagaimana bisa aku tidak? Ada Guild Petualang! Persekutuan Adventurer yang terkutuk !! ” 
“ Petualang? Maksudmu individu yang mendapat untung dari pembunuhan monster dan non-manusia? Apakah mereka bukan musuhmu? " 
" Maksudku, secara teknis, ya, kau benar. Tapi menjadi seorang petualang adalah sesuatu yang harus dilakukan semua pria. ” 
“ Aku tidak yakin kalau aku mengikutinya. ”Lefi memaksa sedikit tersenyum. Sepertinya dia memutuskan bahwa tidak ada gunanya menanyaiku lebih jauh.
Kurasa itu sedikit konsep aneh untuk dipahami jika kamu bukan seorang pria. Baiklah.
Bagaimanapun juga, aku berencana untuk menikmati skenario tropey terlalu untuk selama itu membuatku terhibur.

Comments

Popular posts from this blog

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

The Forsaken Hero

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Ultimate Antihero

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Last Embryo

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)