Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru c58

Kehangatan yang menenangkan menyelimuti tubuh Nell saat dia perlahan tenggelam ke dalam air. Sensasinya begitu menenangkan dan membuat rileks sehingga dia secara tidak sengaja mengeluarkan desahan. Diatasnya bersinar replika sempurna langit berbintang di luar. Baik itu maupun cahaya lembut yang dipancarkannya terasa begitu nyata hingga hampir tidak bisa membuatnya percaya bahwa itu palsu.
Sudah lama sejak dia mandi terakhir. Dia tidak pernah memiliki kesempatan untuk kembali ke rumah. Gereja telah memberinya beberapa peluang, tetapi tidak ada satu pun tempat pemandian mereka sama mewahnya seperti yang ada sekarang.
Sungguh memalukan untuk mengakuinya, Nell sangat takut sehingga kehilangan semua kekuatan di pinggulnya. Dia tidak bisa bergerak atau bangkit. Satu-satunya alasan dia tidak lagi jatuh ke tanah adalah karena raja iblis telah meminjamkan bahunya. Omong-omong, tuan setan itu menawarkan untuk membiarkannya menginap malam. Sudah terlambat, dan dia sudah dikalahkan sekali, jadi Nell akhirnya mengikuti arus dan menerima. Maka, ia membawanya ke sebuah bangunan yang menyerupai resor mata air panas dan mengantarnya ke dalam. Begitulah cara dia tiba-tiba berakhir jauh di dalam air mandi hangat.
Berkaca pada tindakan iblis tuan membuatnya kerutan. Gambaran gereja tentang dia benar-benar tidak akurat. Atasannya telah membuatnya menjadi tipe penguasa jahat yang sering terlihat dalam dongeng. Mereka memanggilnya buas dengan banyak korban yang terkubur di belakangnya. Harapannya telah dibuat dengan cara yang benar-benar gagal untuk mencerminkan apa yang dia pikir sebagai sifat tuan setan. Setelah benar-benar bertemu dengannya, dia akhirnya menyadari bahwa dia memberikan “guy next door”. Dia sedikit lebih tua darinya dan memiliki kebiasaan aneh, tetapi semuanya, dia santai dan ramah. Sikap yang dia hadapi dengan mengingatkannya pada seorang tetangga.
Dia telah mengambil sikap ketika mengetahui bahwa dia adalah raja iblis, tetapi hanya karena prasangka. Pria itu tidak pernah menunjukkan permusuhan atau niat jahat. Niat ramahnya hanya dibuktikan lebih lanjut oleh tindakannya dan keterampilannya sendiri. Keterampilan deteksi musuhnya gagal untuk mengidentifikasi dia sebagai musuh, dan dia telah pergi sejauh untuk menawarkannya nasihat.
kau harus datang dengan pendapatmu sendiri dan bertindak atas mereka. Jangan hanya menelan apa yang orang lain katakan dan tafsirkan sebagai kebenaran. Intisilah.
Kata-katanya terus mengalir melalui kepalanya bahkan hingga saat ini. Seolah-olah dia menorehkan mereka tepat ke otaknya.
Nell tidak pernah bertindak atas pilihannya sendiri sebelumnya. Dia selalu tetap patuh dan berusaha menjadi gadis yang baik. Kembali ketika dia tinggal di rumah, dia memperlakukan keinginan ibunya sebagai prioritas tertinggi. Dia tahu bahwa ibunya bekerja sekeras mungkin untuk membesarkannya, jadi dia berusaha sebaik-baiknya untuk tidak menimbulkan masalah lebih lanjut.
Demikian juga, dia melakukan semua yang diminta gereja untuknya juga. Keinginannya untuk menjadi pahlawan penuh sesegera mungkin telah mendorongnya untuk menerima perintah mereka dengan sia-sia tetapi ketaatan. Dia mendengarkan kata-kata ksatria, mengingat khotbah para imam, dan bahkan duduk melalui ceramah penyihir tua sambil memperhatikan sebanyak mungkin yang dia bisa. Dia tidak pernah menunjukkan sedikit pun perlawanan.
Kata-kata raja iblis itu membuat Nell menyadari bahwa dia hanyalah boneka. Sikap tunduk begitu mendarah daging dalam gaya hidupnya yang mematuhi perintah telah menjadi sifat kedua. Dia tidak pernah berpikir untuk dirinya sendiri. Dia selalu membiarkan orang lain menarik talinya.
Tak satu pun dari para pahlawan yang selalu dilihat Nell berada di mana pun sebagai bawahannya. Bahkan, mereka sering justru sebaliknya. Mereka adalah atasan mereka sendiri. Mereka bergerak tanpa instruksi untuk menghilangkan kejahatan, terlepas dari apakah itu sudah terungkap.
"Di mana aku salah ...?"
Pahlawan itu mengernyit saat dia memikirkan langkah yang dia ambil untuk mencapai posisinya saat ini, tetapi berhenti ketika dia mendengar pintu berdetak terbuka. Tubuhnya segera merespon dengan keluar dari air dan mengambil sikap defensif, tetapi kekuatan terkuras dari tubuhnya saat dia menyadari bahwa orang yang masuk hanyalah seorang gadis muda.
"Hah ...?" Gadis berambut pirang itu memiringkan kepalanya saat dia memandang pahlawan itu. “Oh! Kamu adalah gadis yang adikku bully! ” 
“ A-Aku benar-benar lebih suka kamu tidak menganggapku seperti itu ... ”Nell merosot ke depan, tertekan. "Tunggu! kau sedang menonton !? ”
Pahlawan tidak bisa membantu tetapi berteriak pertanyaannya. Gadis kecil yang tidak pernah dilihatnya dalam hidupnya entah bagaimana mengetahui cobaan dan kesengsaraan yang baru saja dialaminya.
"Er ... U-Uhm ... Jadi siapa namamu?"
Setelah menyadari apa yang telah dia lakukan, Nell terbatuk dan pura-pura membersihkan tenggorokannya untuk menghilangkan suasana canggung sebelum melanjutkan dengan pertanyaan.
“Aku Illuna! siapa kamu? " 
" Aku Nell. Senang bertemu denganmu, Illuna. ” 
“ Yap! Senang bertemu denganmu juga, Nell! ”
Gadis yang manis dan seperti boneka itu duduk di depan tempat cuci piring dan dengan tergesa-gesa mulai membersihkan tubuhnya. Melihat tindakannya menyebabkan sisa ketegangan Nell meninggalkannya. Memahami bahwa tidak ada bahaya, Nell membiarkan dirinya tenggelam ke dalam bak mandi.
“Tunggu, kau hanya memanggil tuan setan saudaramu?” 
“Yup! Kami tidak berhubungan, tapi dia seperti kakak bagiku. ”
Oh, jadi dia memanggilnya begitu karena dia terikat padanya . Nell mengangguk pada dirinya sendiri sebelum berbicara dengan gadis kecil itu dan menanyakan salah satu pertanyaan yang ada dalam pikirannya sejak dia pertama kali bertemu dengannya.
"Katakanlah, Illuna." 
"Ya?" 
"Uhm ... Orang macam apa kakakmu itu?" 
"Aku sangat senang kamu bertanya!" Mata gadis kecil itu berkilauan saat dia menanggapi pertanyaan dengan semangat yang tak terduga. “Dia sangat keren! Dia menyelamatkan hidupku! Dia bermain denganku sepanjang waktu dan memastikan aku tidak kesepian! Aku benar-benar mencintainya! Dia kadang-kadang bertindak konyol, tapi aku juga suka bagian itu. Itu benar-benar imut! ” 
“ A-aku. ”Terkejut oleh respon ceria gadis kecil itu, Nell hanya bisa mengangguk ketika dia mendengarkan.
Kenapa gadis kecil ini begitu melekat pada raja iblis? Mungkinkah dia terkadang sangat membutuhkan anak-anak?
“Apakah tuan iblis pernah menyentuhmu di mana saja aneh?” 
“Tidak! Tapi dia bertindak agak aneh. Kadang-kadang, dia tiba-tiba akan mulai berteriak tentang sesuatu saat keluar dari kamarnya dan pergi entah kemana. " 
" O-Oh. Jadi dia hanya aneh? "
Gambaran Illuna tentang raja iblis membuat sang pahlawan bingung. Dia sama sekali tidak memahaminya. Perjumpaan itu menyebabkan Nell melupakan apa tuan setan itu. Citra otak jahat stereotip yang dibangunnya sepanjang hidupnya benar-benar hancur lebur.
***
"Dan apa, tepatnya, apakah kau berkomplot kali ini?" Lefi menyilangkan lengannya saat dia menatapku dengan tatapan tajam. 
"Tidak ada, sungguh." aku menjawab dengan mengangkat bahu santai. “Dia tidak menyerang kami lagi, dan ini sudah terlambat. Kami punya banyak sekali kamar ekstra, jadi tidak ada alasan untuk tidak meminjamkannya. Plus, aku sudah lama ingin tahu lebih banyak tentang manusia, dan ini adalah kesempatan yang bagus. ”
"aku mengerti. Jadi kau dengan sengaja menciptakan serangkaian keadaan sehingga kamu akan memiliki semua alasan yang kau butuhkan untuk mengikat gadis lain ke 'ruang bawah tanah'mu. Aku tidak percaya kamu. ”Sebuah aura mengintimidasi mulai memancar dari tubuh Lefi saat dia berbicara. “Aku tahu bahwa akulah yang memerintahkanmu untuk memulai kontak, tetapi yang aku maksudkan bukanlah kau harus menancapkan taringmu padanya. Dan untuk berpikir bahwa kau bahkan menambahkan trio wraith ke koleksimu sementara aku tetap tidak lebih bijak. ” 
“ Agar adil, bukan salahku kalau ketiga wraith itu perempuan. Mereka hanya berakhir seperti itu! ”
***
Hal pertama yang dilihat Nell saat dia keluar dari bak mandi dan memasuki aula besar yang menyebabkannya adalah raja iblis. Dia duduk di atas lututnya, ketika seorang gadis berambut perak menguliahi dia, nada suaranya tegas.
“U-Uhm ... T-Terima kasih sudah mengizinkanku menggunakan mandimu. Rasanya benar-benar nyaman dan hangat. ” 
“ Hmm? ”Gadis itu berpaling dari raja iblis setelah mendengar suara sang pahlawan. "Oh halo, cengeng keparat." 
"Pertama gadis yang di-bully, sekarang ini !? Mengapa kalian semua tampaknya menganggapku sebagai sesuatu yang patut dikasihani !? ”
Nell tidak bisa membantu tetapi berteriak karena dia sekali lagi teringat akan kepengecutannya oleh seorang gadis muda yang tidak pernah dilihatnya seumur hidupnya. Omong-omong, gadis pirang yang dia temui di kamar mandi sudah keluar dan menuju ke tempat tidur. Seekor domba jantan bertanduk yang tampak seperti sesuatu di sepanjang barisan pelayan wanita masuk ke kamar mandi untuk menjemputnya tepat ketika dia mulai tertidur. Pelayan itu mengucapkan terima kasih kepada Nell karena telah bermain dengan gadis itu sebelum mengawal si pirang kecil, yang nyaris tidak berhasil memadamkan "selamat tinggal," yang lelah.
Di belakang gadis iblis itu ada pembantu lain, seekor beastkin. Meskipun Nell gagal memahami mengapa, Beastkin tampaknya berpikir bahwa roh jahat itu berada dalam bahaya, karena ia mendesaknya untuk segera kembali saat ia mengangkat gadis muda itu.
“bagaimanapun, tamu di sini. M-Maaf Lefi, tapi aku harus menghiburnya. " 
" Pasti kau bercanda. Itu adalah tugas yang Leila lebih dari mampu menangani, dan kau tidak punya waktu untuk itu. Setelah semua, kau dan aku akan menghabiskan malam yang panjang bersama. ”
Pahlawan itu mengalami kesulitan memproses adegan yang dimainkan tepat di depan matanya. Tuan iblis, yang awalnya datang sebagai misterius tapi baik hati, dimarahi oleh seorang gadis yang bahkan lebih muda dari Nell sendiri.
aku benar-benar tidak tahu apa yang harus aku percayai lagi ...

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5