SukaSuka x4p2

Sesuai dengan jumlahnya, Pulau ke-68 terletak di dekat tepi luar Regul Aire.
Bertentangan dengan apa yang mungkin dipikirkan orang, jaraknya bukanlah alasan mengapa tidak ada kota besar yang bisa disebutkan namanya. Alih-alih bangunan, permukaan pulau hampir sepenuhnya tertutup oleh hutan yang luas. Ada tambalan yang jelas di sana-sini, serta berbagai rawa yang tersembunyi di dalam pepohonan. Beastfolk yang memanggil pulau ini rumah mereka telah membangun kota-kota kecil dan desa-desa, menempel di tepi hutan besar.
Salah satu desa tersebut terletak hanya berjalan kaki singkat dari gudang peri yang bertengger di tepi pulau terapung. Biasanya dilarang dari gerakan bebas oleh militer, Leprechaun diizinkan untuk bepergian ke mana saja yang mereka inginkan di dalam wilayah Pulau ke-68.
Dan jika pada kesempatan itu, Naigrat harus mengeluarkan uang untuk membeli makanan ringan dari restoran-restoran di desa ... yah, itu juga bisa diabaikan.
"Apa yang dia terbuat dari?"
Aiseia merosot, membiarkan dahinya membentur meja saat dia mengerang.
"Jangan tanya aku ..." Kutori bergumam dengan kepala tergantung rendah, kelelahan di luar keyakinan.
Nephren hanya duduk lemas, hampir seperti boneka yang tak bernyawa. Lehernya bersandar di kursinya, dia menatap tanpa arah ke langit-langit. "... Ow ..."
Ketiga peri yang berkumpul di meja tetap seperti itu, percakapan mereka berhenti sejenak.
Aiseia perlahan mengangkat kepalanya. "Dia bahkan tidak tampak serius ketika dia menghindari kami bertiga."
"Ya…"
Itu kebenarannya. Serangan tiga Leprechaun yang membela Regul Aire - Kutori Nota Seniolis, Aiseia Myse Valgalis, dan Nephren Ruq Insania - dengan mudah dibelokkan oleh orang itu. Mereka mencoba menyerang satu per satu, secara bersamaan, atau berkoordinasi untuk meluncurkan serangan yang terhuyung-huyung.
Tidak ada yang berhasil pada Willem.
“Dia tidak hanya menemukan titik lemah kita, dia menyerang mereka dengan kejam. Terlebih lagi, dia menyempurnakan setiap serangan yang dia lakukan untuk mengebor jalan yang benar untuk menghindar ke kita, bukan? ”
"Ya…"
Itu juga benar. Jika kelemahan sekecil apa pun muncul dalam gerakan mereka, senjata Willem akan segera menyerang dan menyerang mereka seperti ular. Itu cukup mudah untuk menghindari serangan ketika mereka datang satu per satu, tetapi jika mereka kehilangan sedikit keseimbangan atau fokus dari menghindar, mereka akan dihantam oleh serangan berikutnya. Melalui seluruh sesi pelatihan, Willem dengan tak henti-hentinya mempertahankan gaya frustrasi dan irama serangan itu. Dengan demikian, mereka dipaksa untuk menanggapi setiap serangan dengan cara yang tidak akan mempengaruhi kemampuan mereka untuk menghindari serangan di masa depan, lagi dan lagi sampai gerakan itu dibakar ke dalam masing-masing memori otot masing-masing.
Keterampilan ini akan berguna melawan musuh yang bergerak cepat , kata Willem kepada mereka.
“Pria itu mengatakan pada hari lain bahwa dia hampir mati, bukan? Bahwa dia sangat terluka dan menggunakan bahkan sedikit Venom mungkin mendorongnya ke tepi jurang? ”
"Ya…"
Itu, tentu saja, juga benar. Sebenarnya, skenario itu benar-benar terjadi kemarin pagi dan Willem berakhir di antara hidup dan mati.
Tentu saja, dia berhasil pulih sepenuhnya setelah lebih dari dua puluh empat jam ... meskipun sembuh mungkin adalah istilah yang salah. Tubuh Willem tetap sama seperti sebelumnya: tulang-tulang yang penuh dengan patah tulang, otot-otot yang mengalami degenerasi didera atrofi, dan organ-organ dalam yang tidak berfungsi. Secara keseluruhan, dia seharusnya sudah lama mati sekarang.
"Serius, apa sih dia terbuat?"
"Ya…"
Setelah respon kelelahan keempatnya, Kutori sedikit mengangkat kepalanya. “Aku mendengar luka-lukanya sebenarnya tidak ada hubungannya dengan menggunakan Venom, dan apa pun yang terjadi sangat serius dia seharusnya tidak bisa bergerak. Itu hanya karena tubuhnya mengingat semua pelatihan seni bela diri yang dia miliki sehingga dia mampu menghindari lebih jauh lagi tulang atau ototnya. Dia mengatakan bahwa mengetahui cara bergerak dengan cara yang paling efisien adalah bagaimana dia mampu berdiri atau berjalan sama sekali. ”
"Meskipun dia yang kacau, dia masih bisa melatih kita seperti kemarin?"
"Sayangnya, ya." Itu membuat Kutori tertekan untuk mengakuinya.
“Hal yang paling penting ketika melawan orang lain adalah keterampilan dan pengalaman. Kalian gadis khusus membunuh Hewan, jadi itu bukan masalah besar bagi kalian untuk memiliki itu sebagai kelemahan, ”kata Willem sekali. Betapapun benarnya, realitas situasi mereka membuat ketiga orang itu merasa seolah kemampuan mereka untuk menyebut diri mereka senjata tiba-tiba menjadi sangat renggang.
Aiseia menggerutu. "Aku harus mengatakan, itu mungkin mustahil untuk benar-benar membunuh Mr. Technician."
"... Tidak, itu salah." Tiba-tiba Nephren kembali ke kehidupan, mengarahkan wajahnya ke Aiseia. "Dia mungkin sudah putus sejak lama."
Dua peri yang lain berdua berkedip, terkejut oleh pernyataannya yang keterlaluan. "Dia mengerti apa yang terjadi padanya, setidaknya," Nephren melanjutkan, "jadi dia tidak akan putus lebih cepat. Tetapi bahkan dia harus memiliki batas. Untuk saat ini, mungkin karena kita bahwa dia– ”
“Oho, kalian bertiga? Dan sudah lelah juga? Itu pemandangan yang langka! ”
Lycanthropos yang mengenakan apron mungkin tidak bermaksud mengganggu pembicaraan mereka ketika dia menjulurkan kepalanya keluar dari balik meja pada waktu yang tepat, tetapi meskipun demikian itulah yang telah dilakukannya. "Oh, seorang sersan bor yang terlalu bersemangat dan bersemangat panas datang ke gudang, itu saja," jawab Aiseia, menyeringai ke kayu meja.
"Hah? Aku tidak benar-benar mengerti, tapi sepertinya kalian telah membuatnya kasar, ”kata Lycanthropos, berjalan mendekat dari balik konter. Gelas-gelas penuh dengan jus bergemerincing ketika mereka mendarat, satu demi satu, di meja Leprechaun.
"Eh?" Kutori melihat ke tiga gelas itu. "Tapi kami belum memesan apa pun."
“Kalian kelihatannya sudah bekerja keras, jadi aku menyelipkan ini untukmu,” jawabnya riang. "Jangan bilang bos aku, oke?"
"Oh ?!" Aiseia menyentakkan kepalanya saat bahu Kutori melonjak dan wajah kosong Nephren bersinar dengan cemerlang. “Kalau begitu, jangan keberatan kalau begitu! Terima kasih, pria besar! Kamu benar-benar pria sejati! ”
Pintu ke toko dibuka ketika Lycanthropos tertawa, taringnya tersenyum lebar. "Aku akan meninggalkan mereka untuk kalian bertiga nikmati, kalau begitu." Dia berbalik untuk menyambut pelanggan baru.
By the way, toko khusus ini mungkin menggantung tanda di luar menyarankan itu untuk menjadi "tempat makan," tetapi karena tidak banyak toko lain dalam bisnis di sekitar bagian ini, itu menawarkan lebih dari sekedar makanan. Di siang hari beberapa pelanggan memperlakukannya sebagai kedai kopi; ketika malam bergulir, alkohol disajikan. Saat ini, tepat setelah tengah hari, beberapa tabel sudah diisi oleh pelanggan. Beberapa datang untuk makan, yang lain minum teh dan bercakap-cakap. Itu tidak penuh sesak, tetapi juga tidak kosong. Dengan kata lain, pada waktu tertentu ini, bisnis (secara halus) sedang booming.
“Oh?” Aiseia, yang telah bergeser di kursinya untuk melihat ke pintu, berseru terkejut. Kutori, ketertarikannya terusik, menjulurkan lehernya yang lelah untuk mengikuti tatapan temannya.
"... Eh?"
Willem ada di sana.
"Heeeeey, Tech–"
"T-tunggu!" Kutori buru-buru menghentikan Aiseia saat dia mulai berteriak dan melambai-lambaikan Willem. “Dia tidak boleh melihat kita! kita semua lelah dan kita di sini makan makanan - bagaimana kalau dia salah sangka ?! ”
"Apa yang kamu bicarakan?" Aiseia mengangkat alis. "Dia kenapa kita seperti ini sejak awal, bukan?"
“Apa yang kamu katakan mungkin benar! Sebenarnya itu! Tapi, tapi ...! ”Kutori memprotes, menyusup ke kursinya dan berusaha membuat dirinya tidak menarik perhatian.
“Ya ampun, menyebalkan sekali. Penting baginya untuk melihat dirimu yang sebenarnya, mengerti? Jangan terlalu khawatir. Dia seperti ayah konyol semua ayah konyol ingin menjadi suatu hari nanti, jadi kamu tidak akan mengecewakannya dengan mudah. ​​”
“K-kamu mungkin benar, tapi kamu tidak perlu mengatakan ayah konyol dua kali ... dan mengapa dia harus bertindak seperti ayah ?! Aku bukan anak kecil! ”
“Ahhh, oke, oke, oke, aku mengerti sekarang.” Aiseia menyeringai, satu mata tertutup. “Kau benar-benar seorang prajurit model yang benar-benar dewasa, kan? Kamu tidak makan makanan manis, atau memasukkan gula ke dalam kopimu, atau membaca buku-buku kiddy, hah? ”
"Aku–" Kutori tidak bisa menemukan kata-katanya. “... Itu benar, aku! kau punya masalah dengan itu? "
"tidaak adaa. Bahkan jika kamu ingin mulai bertindak seperti itu benar, aku tidak akan menghalangi jalanmu, kay? ”
"Itu bukan seperti yang kamu pikirkan—"
Tepat saat Kutori hendak menolak lebih jauh, mulutnya ditutupi oleh tangan kecil Nephren. "Ren?"
"Tenang." Peri yang lain meletakkan jarinya ke bibirnya, menunjuk Kutori untuk melihat ke arah pintu toko. Dia berbalik tepat pada waktunya untuk melihat Willem berjalan ke sebuah meja kosong, ditemani oleh seorang Ayrantropos.
"Siapa itu?"
The Ayrantropos mengenakan pakaian dengan kemeja putih dengan rompi setelan berwarna rouge. Keluar dari bulunya, dia tidak muda lagi, tetapi mungkin lebih dari tiga puluh tahun - berbicara dalam hal usia relatif ras, dia hanya melewati masa jayanya dan memasuki usia lanjut.
"Dia ..." Kutori mencari ingatannya. “Dia tidak terlihat seperti orang yang pernah aku lihat sebelumnya.” Itu sendiri tidak terlalu aneh. Desa itu mungkin bukan desa besar, tetapi terlepas dari itu tidak terlalu kecil sehingga semua orang di dalamnya akan terbiasa. Tapi…
"Dia tidak terlihat seperti seseorang dari sekitar bagian ini," Ren bergumam.
Kutori tidak bisa membantu tetapi setuju. Pulau ke-68 bisa dianggap pedesaan, dan tidak ada orang yang tinggal di sana biasanya berpakaian dengan cara halus ... atau setidaknya, Kutori tidak mengetahui siapa pun yang ada. Beberapa kadang-kadang melakukannya, tetapi hampir semua dari mereka adalah pengunjung dari Kepulauan lain, biasanya pedagang dari beberapa gilda atau lainnya di sana untuk berdagang barang dagangan atau memperbarui kontrak.
Seorang pedagang ... dari Pulau lain? Ketidakamanan tersentak melalui Kutori. Jika seseorang seperti itu mencari Willem, apa yang mereka inginkan darinya?
"Apa yang mereka bicarakan?"
"Er ..." Aiseia mengangkat bahu tak berdaya. "Tidak tahu?"
Kutori tegang mendengar percakapan itu, tetapi tokonya cukup berisik dan jaraknya cukup jauh sehingga dia nyaris tidak bisa menangkap apa pun. Jika ada sesuatu yang dia pelajari, itu adalah alasan yang sama mengapa Willem tidak memperhatikan mereka juga.
"Tidak ada gunanya," desahnya. "Aku tidak bisa mendengar apapun."
"Bagaimana dengan Ren?"
"Beri aku waktu sebentar." Nephren memejamkan mata, merapatkan tubuhnya sedekat mungkin dengan arah yang Willem rencanakan. "... Hanya sedikit," katanya, berkedip.
“Alrighty, kita harus puas dengan apa yang kita punya.” Aiseia mendorong Nephren untuk melanjutkan. "Ayo, apa yang mereka katakan?"
"Mm ... Mengerti." Matanya terpejam lagi, Nephren berusaha sekeras mungkin untuk fokus pada percakapan yang lebih jauh. Kutori menirunya, menegakkan telinganya sebanyak yang dia bisa. Mencoba menemukan Willem dan Ayrantrobos di tengah-tengah semua suara lainnya seperti mencari koin yang tersebar di dasar rawa gelap.
Ledakan tawa meletus dari meja di dekatnya yang menjadi tempat berkumpulnya para pecandu mabuk. Rentetan suara menyerang Kutori, membuatnya bingung dengan telinga berdering. Jantungnya mendidih karena marah, dan dia merasakan dorongan yang hampir tak tertahankan untuk berteriak di bagian atas paru-parunya agar semua orang di ruangan itu tutup mulut . Dia enggan menekan dorongan ketika Nephren mulai berbicara.
"... Mendengar ... Pulau ke-48 ... teknologi langka ... harga ...?"
Dia terus suaranya rendah, hanya mengatakan beberapa kalimat yang dia dengar. Sensasi kecemasan yang timbul di Kutori terus tumbuh.
"Kuno ... dengan mudah ... kamu ..."
"Eugh, aku tidak bisa membuat kepala atau ekornya," Aiseia mendesah, menggaruk kepalanya.
Pada akhirnya, mereka tidak dapat mendengar seluruh percakapan. Namun demikian, dengan menyusun apa yang telah didengar Nephren dan mengisi kekosongan, mereka dapat membayangkan apa yang telah terjadi.
"Seperti yang aku pikirkan ... dia mengayau, huh?" Aiseia bergumam.
"Tidak heran." Kutori telah sampai pada kesimpulan yang sama. Itu logis: Willem Kmetsch, korban terakhir Emnetwyte yang masih hidup yang telah disapu bersih dengan permukaan lima ratus tahun yang lalu. Dia adalah praktisi seni kuno yang tak terhitung jumlahnya yang hilang, akrab dengan budaya saat itu - dan, untuk Troll, kelezatan terbaik dalam diet leluhur mereka. Untuk seseorang yang tahu barang-barang mereka, Willem akan menjadi aset paling berharga yang ada.
"Yah, aku tidak tahu dari mana Mr. Ayrantrobos mendapatkan informasinya, tapi sepertinya dia tidak seharusnya mengasuh anak-anak di tempat ini," kata Aiseia.
"Dia menyebut teknologi langka, kan?" Tanya Kutori. "Apakah itu berarti dia berasal dari pusat penelitian di pulau lain?"
"Kesempatan baik dia, ya."
"T-tapi ..."
Dia tidak bisa menerimanya. Jika Willem dibawa ke tempat lain, itu secara alami berarti dia tidak akan bersama mereka lagi. Jika itu masalahnya, dia tidak akan menerimanya atau mempercayainya.
"Dia pasti akan menolak tawaran itu!" Seru Kutori. "Lagipula, dia adalah Perwira Senjata Petarung Kedua dari militer, dan penjaga gudang!"
“Eh, itu mungkin tidak benar. Pak Technician adalah seorang pria sentimental, tetapi jika kau berpikir tentang harga kemampuannya bisa mendapatkannya, tidak akan aneh jika dia berubah pikiran, kan? Mungkin orang lain menarik setumpuk uang setinggi gunung dan menjatuhkannya di depannya, boom - "Aiseia membuat gerakan meledak dengan tangannya," –dan begitulah. "
"Ini tidak akan terjadi! Dia tidak akan meninggalkanku - kita - di belakang! ”
"Siapa tahu? Bahkan jika kau tidak dapat membeli hati pria dengan uang, kau masih dapat mengubah pikirannya dengan itu, kau tahu? "
"Itu tidak akan ... terjadi."
Dia ingin mengatakan itu tidak mungkin, ingin percaya itu. Bagaimanapun, mereka hanya berjanji satu sama lain. Jika dia pergi seperti mereka terhubung satu sama lain ... dia tidak ingin berpikir bahwa waktu yang mereka habiskan bersama semalam, pikiran yang mereka bicarakan satu sama lain, adalah semua hal yang bisa dia tinggalkan untuk uang. .
Betul. Itu sebabnya dia tidak menyangkal teori bahwa Ayrantrobos ada di sini untuk mengomentari Willem. Sejujurnya, ia adalah luar biasa. Tidak peduli seberapa tinggi harga yang mereka tawarkan kepadanya, itu akan lebih berharga dari itu.
Meski begitu, dia tidak akan menerima itu. Dia pasti akan menolaknya!
"Lagipula, aku sudah membuat janji dengannya— Mmf-"
"Shh," Nephren bernafas lembut, tangan mungilnya menutupi mulut Kutori.
Ada gerakan di meja dekat pintu, Willem dan Ayrantrobos berdiri dan tersenyum, saling berjabat tangan.
"Apakah itu berarti ... kesepakatannya sudah lewat?" Tanya Kutori.
Bagaimana itu bisa terjadi?
"Tidak ..." Dia berhenti bernapas. "Tidak mungkin…"
Dia tidak bisa bernapas. Dia tidak bisa berbicara. Tepat di depan mereka, kedua pria itu meninggalkan toko. Siluet Willem yang tinggi mengecil dan menghilang dari sisi lain pintu, jarak antara dia dan gadis-gadis semakin besar.
"Um ..." Aiseia terbatuk. "Kamu bisa menyebut ini kecelakaan, tapi ... kamu juga bisa mengatakan itu yang kita harapkan, ya?"
Dia terdengar seolah-olah dia mencoba mengolok-olok situasi, atau mungkin suara tidak percaya dia berarti dia hanya tercengang. Nephren hanya sedikit mengernyit, tidak mengatakan apapun. Dan Kutori ...
"Ini ... tidak benar ... kan ...?"
Kutori jatuh ke dalam dirinya sendiri.

Malam itu, Tiat, salah satu Leprechaun yang lebih muda di gudang, melihat sesuatu yang luar biasa di dapur.
Orang yang ia hormati dan prajurit dewasa yang ideal di matanya, Kutori Nota Seniolis, melakukan sesuatu yang aneh pada teh hitamnya.
"... Kutori?"
Kutori adalah orang dewasa, dan menjadi orang dewasa berarti bisa menelan minuman pahit dengan santai. Setidaknya, itulah yang dipercaya Tiat, dan faktanya, dia belum pernah melihat Kutori menambahkan gula atau susu ketika dia minum kopi atau teh hitam.
Tapi sekarang, dia baru saja menyelipkan sesuatu ke teh hitamnya.
Apa yang sedang terjadi? Tiat bertanya-tanya, bermaksud untuk melihat lebih dekat. Saat itu, dia menyadari bahwa Kutori tidak memegang sebotol gula. Sebaliknya, label yang ditempelkan di toples memiliki satu kata yang ditulis dengan tulisan tangan yang hidup: Mustard .
"K-Kutori!"
Di depan Tiat yang terkejut, Kutori berusaha mengangkat cangkir teh ke bibirnya, tetapi tiba-tiba berhenti dan melihat sekilas. Ketika dia melihat Tiat di sudut matanya, tangannya bergetar. Dengan ekspresi di wajahnya, orang bisa melihat realisasi tragis yang tak terlukiskan.
Lalu dia meminum seluruh cangkir teh dalam sekali teguk.
"W ... woah ..."
Mata Tiat bersinar terang saat seruannya meninggalkan bibirnya. Tinjunya, yang tanpa sadar dia pegang erat, berkeringat. Jadi itu cara lain untuk minum teh hitam!
Dia masih kecil, jadi dia tidak tahu orang dewasa juga meminumnya seperti itu. Tapi karena Kutori telah melakukannya, maka pasti begitu - itulah kesimpulan yang datang Tiat, berdasarkan apa yang baru saja dilihatnya.
Kutori tidak berteriak, dia juga tidak berguling-guling di tanah. Dia hanya, anggun - setidaknya, di mata Tiat - bangkit, mengambil cangkir dan ceret ke wastafel.
"Itu sangat dewasa ..."
Tiat melihatnya dengan kekaguman dan hormat.

Sungguh, Kutori tidak mempercayai Willem.
Dia mengerti dia sebagai manusia. Setidaknya, dia pikir dia melakukannya.
Dia mungkin memiliki pikiran aneh, atau merencanakan sesuatu yang aneh, tetapi pada akhirnya dia adalah orang yang jujur. Dia tidak akan mengingkari janji dengan mudah, dan sulit membayangkan bahwa dia mungkin mengkhianati atau meninggalkannya.
Bahkan dengan keprihatinannya, Kutori tahu itu. aku hanya harus percaya padanya, dan tidak khawatir tentang apa pun. Aku mengerti itu.
Sudah larut malam. Anak-anak peri sudah tidur sejak lama. Kutori membungkuk di atas meja, emosi negatif mengalir melalui dirinya. Kebencian diri, ketidakberdayaan, rasa malu, penyesalan–
"Apakah ada yang mengganggumu?"
Dia mengangkat kepalanya.
"Teh hitam. Jenis yang tidak akan membuatmu terjaga bahkan jika kau meminumnya sebelum kamu tidur. Apakah kamu mau beberapa?"
Naigrat berdiri di sampingnya, nampan di tangannya. Kutori menatap wajahnya dengan bingung saat troll itu mengedip padanya.
"…Ya…"
Tenggorokannya masih terasa kesemutan akibat dampak mustar sebelumnya. Memastikan suaranya tidak terdengar aneh, Kutori mengangguk sedikit. Saat dia melihat Naigrat menuangkan cairan kuning muda ke cangkir teh, dia pikir itu tampak seperti sesuatu yang terjadi di dunia yang jauh, jauh sekali.
“Ada kue juga. aku memanggangnya di siang hari. Tentu saja, ada yang disimpan untukmu. ”
"... Aku tidak menginginkannya."
"benarkah? Mungkin tidak pantas untuk memuji diriku sendiri, tetapi kue yang aku panggang benar-benar enak, kau tahu! Aku tidak akan menyerahkan perut anak-anakmu kepada Willem dulu. ”Naigrat meletakkan piring di atas meja saat dia berbicara, irisan kue yang telah disebutkan diatasnya. Aroma manis tercium, menyebar perlahan dan ringan menggelitik hidung Kutori.
Kelihatannya enak . Perutnya menggerutu, yang pasti hanya karena teh hitam pedas yang diminumnya tadi. "Aku bukan anak kecil," protesnya lemah.
"Mengatakan hal-hal seperti itu berarti kamu masih anak-anak, tahu?"
"…Tidak mungkin. Lalu kapan aku mulai menjadi dewasa? "
“Mm, biarkan aku berpikir. Mungkin saat kamu mengatakan 'Aku ingin menjadi anak kecil lagi' dengan serius? ”
Apa alasannya itu? Ketika dia ingin menjadi dewasa, dia masih anak-anak. Ketika dia menginginkan masa kecilnya kembali, maka dia akan menjadi dewasa. Bukankah itu berarti bahwa tidak peduli berapa banyak waktu berlalu, dia tidak akan pernah menjadi orang yang dia inginkan?
"Apa yang salah? Pergilah, makanlah selagi ada kesempatan dan tidak ada yang bisa dilihat. Kamu masih muda, jadi kamu harus bertindak seumur sesekali, atau kalau tidak akan terlambat, tahu? ”
"... Aku kira." Kutori menjatuhkan wajahnya ke lengannya yang disilangkan, tidak yakin bagaimana rasanya.
"Kutori," kata Naigrat setelah beberapa saat, duduk di meja. "Apakah kamu ingat Tuca?"
"Huh?" Apa ini tiba-tiba? "Tentu saja ... ya, aku masih mengingatnya."
Tuca Cog Rosaurem. Seorang tentara peri yang pernah tinggal di gudang. Seperti yang ditunjukkan namanya, dia terbiasa dengan Senjata Dug Rosaurem.
Dia tiga tahun lebih tua dari Kutori, rambutnya berwarna hijau gelap sama dengan irisnya, dan bibirnya lebar. Tawanya dipenuhi dengan semangat. Dia tinggi, dan saat itu Kutori merasa seperti dia selalu harus mulai berdiri dan berjalan ke atas untuk melihat wajahnya.
Dua tahun lalu, saat bertarung dengan Timere di Pulau Terapung ke 96, Tuca membuka gerbang peri. Dia membiarkan Venom pergi mengamuk dengan sengaja, dan mati dalam pertempuran.
"Bagaimana dengan Orko?" Tanya Naigrat.
"Iya nih."
Orko Ross Ignareo. Seorang tentara peri yang setahun lebih tua dari Tuca. Dia terbiasa dengan Senjata Dug Ignareo. Sekitar sebulan sebelum Tuca, di medan perang lain, ia kehilangan nyawanya dalam pertempuran dengan Beast.
"Claquia, Ahor, dan Catariela?"
"…Iya nih."
Tiga nama, disebutkan satu demi satu. Mereka semua sama. Tentara peri yang pernah tinggal di gudang dan pergi satu hari untuk tidak pernah kembali.
“Mereka semua adalah anak-anak yang baik.” Naigrat menuangkan teh hitam ke cangkirnya sendiri. “Sejujurnya, aku tidak pernah ingin mengirim mereka keluar. Ini pekerjaanku, aku tahu, dan tidak ada yang akan datang dari keinginanku. Nasib Regul Aire dan kehidupan beberapa gadis tidak bisa dibandingkan sama sekali ... ”
Dia mengambil minuman panjang. “... Itulah yang aku coba katakan pada diriku sendiri. Tapi itu tidak pernah sangat meyakinkan. ”
"Naigrat ..."
"Aku tidak tahu apakah itu karena sudah berapa lama aku melakukan ini, tapi aku sudah mulai harus mengirim kamu anak-anak, meskipun aku belum meyakinkan diriku bahwa itu benar."
Naigrat mengangkat bahu, menjulurkan lidah, dan tersenyum malu. Tersenyum untukku, kutori menyadari. “aku mengerti perasaanmu, kau tahu. Karena kalian semua bertempur melawan Binatang, aku ingin bertingkah seperti wanita dewasa yang mengerti apa yang benar dan salah, siapa yang bisa tersenyum saat dia mengirim kalian semua. Perasaanku ingin menangis dan melindungi kalian harus disembunyikan dari anak-anak yang lebih muda. Ketika aku tidak tahan lagi, aku pergi mencari beruang untuk dimakan dan mencoba untuk mengatasinya. ”
"... Seekor beruang?" Kutori merasa seperti dia mendengar sesuatu yang aneh saat itu.
"Ya. aku mencoba banyak hal, tetapi beruang adalah yang terbaik. Aku bisa melupakan tentang hal-hal yang aku benci saat berburu, bumbu itu cukup menantang, dan mengisi bagian atas itu! ”
"Apa maksudmu?"
"Nutrisi untuk tubuh dan jiwa dapat ditemukan dalam makanan lezat, ya?"
"Hei, tunggu sebentar ..."
Kutori merasa seolah-olah percakapan itu baru saja mengubah topik.
“Sebenarnya, yang benar-benar ingin aku makan adalah kalian, tapi itu akan kehilangan intinya, kan? Dan apa yang aku benar-benar benar-benar ingin makan adalah manusia, tapi aku belum mendapatkan nya izin belum ...”
Kutori mulai mendapatkan kesan berbeda bahwa apa yang mereka bicarakan tidak terkait dengan ini sama sekali. "S-serius, tunggu sebentar."
"... Sekarang aku berbicara tentang ini, aku merasa lapar."
"Mari kita singkirkan itu ..." Dengan tingkat kekuatan tertentu, Kutori kembali ke topik aslinya. “Apa yang kamu bicarakan sebelumnya, Naigrat? Apakah kau berarti kamu tidak ingin kita bertarung lagi? ”
"Hmm ..." Naigrat dengan terampil menambahkan susu ke cangkir teh hitamnya. Dia memutar sendok teh di sekitar dan sekitar, mencampur putih dan amber menjadi spiral warna. “Itu benar, tapi itu bukan keseluruhan cerita. Sejujurnya, aku belum memutuskannya. Apakah harapan Willem memberi kalian semua sesuatu yang dapat aku percayai? kalian mungkin masih perlu membuka gerbang, atau mungkin kalian bisa memenangkan pertempuran tanpa perlu membuka gerbang. Aku masih tidak tahu apa yang akan terjadi pada akhirnya ... ”
Dia mengambil sendok tehnya. “Jika aku berharap dengan mudah untuk akhir yang bahagia, itu akan menghancurkan jika aku kecewa. Dalam hal ini, melepaskan harapan dan pergi berburu beruang, bukan berarti aku mungkin tidak terlalu marah tentang hal itu, bukankah begitu? ”
Caramu mengatakannya, itu memang tampak seperti poin yang bagus . Bagian tentang beruang samping, Kutori bisa setuju dengan semua yang dikatakan Naigrat.
“Mau beberapa?” ​​Troll itu bertanya tiba-tiba.
"Hah?"
"Susu dan gula."
"... Tidak, aku tidak." Kutori memalingkan muka.
Naigrat menghela nafas kecewa, lalu kembali ke topik di tangan. “Hal semacam itulah yang ada dalam pikiranku akhir-akhir ini. aku tidak terbiasa ditawari harapan seperti itu, jadi aku tidak bisa tidak merasa takut. ”
"Mm-hmm."
“Dan kemudian aku menyadari sesuatu - rasa takut yang kalian rasakan, sebagai seseorang yang secara langsung terlibat dalam semua ini, pasti jauh lebih kuat daripada aku. benar?"
Kutori terdiam. "Itu karena itu bukan hal yang mudah untuk membuka hatimu," lanjut Naigrat. “Bahkan jika kalian memutuskan untuk mempercayainya, setiap hal kecil yang mungkin terjadi akan mengguncang kalian. Hal yang paling tidak penting mungkin melekat di pikiran kalian, dan kalian tidak akan bisa melupakannya tidak peduli apa pun. ”
Dia tetap diam, tidak dapat menemukan kata-kata untuk dijawab.
"Apa ada yang terjadi?"
Dan ada topik utama yang mereka dekati. "... Bukan apa-apa," jawab Kutori, masih tidak bisa bertemu dengan mata Naigrat. "Tidak ada ... tidak ada yang perlu dipikirkan."
“Oh, jadi sesuatu yang tidak layak untuk dipikirkan terjadi, kan?”
Tepat sasaran. "... Bukan itu yang aku katakan."
"Kamu peduli tentang itu, bukan?"
"Bukan aku."
"Kamu tidak perlu marah tentang itu, kamu tahu."
"aku tidak marah."
"Seseorang pernah berkata bahwa ingin percaya sesuatu dan tidak percaya pada sesuatu dari lubuk hatimu adalah dua sisi dari koin yang sama," kata Naigrat. “Tapi kamu harus tahu, itu bukan sesuatu yang memalukan. Karena kau khawatir tentang sesuatu, kau ingin lebih memahami tentang hal itu, dan itulah mengapa hatimu terus berdetak. Atau begitulah yang mereka katakan.
"Aku belum pernah mendengarnya."
"Apakah kamu ingin tahu lebih banyak tentang Willem?"
"Aku tidak–" Kutori memaksakan dirinya untuk berhenti. "... Naigrat, apa kamu tahu sesuatu yang tidak aku lakukan?"
"Hmm, siapa yang tahu?" Dia hampir bisa melihat senyum troll itu. "Jika aku tidak tahu apa yang terjadi, aku tidak berpikir aku bisa mengatakan apa pun dengan cara apa pun."
Ah, ya ampun.
Itu tidak akan berhasil. Tidak peduli apa yang Kutori katakan, dia tidak akan bisa mengalahkan Naigrat. Seorang anak yang pura-pura dewasa, versus orang dewasa yang sebenarnya. Pemenang dalam pertempuran ini telah ditentukan sejak awal.
"Yah, misalnya," dia memulai sebagai kata pengantar. “Ini hanya sebuah analogi, oke? Misalnya, secara hipotetis, katakanlah seseorang dari pulau terapung lain menawarkan Willem pekerjaan. ”
"Ah, aku mengerti."
"Apakah kamu pikir ... Willem akan menerimanya? Pekerjaan?"
"Hmm ..." Naigrat memikirkannya. "Maksudmu meninggalkan gudang ini dan pergi ke tempat lain?"
"Ya."
"Kupikir itu tidak akan terjadi bahkan jika Ballmen mulai jatuh."
Dia tidak salah. Kutori, yang telah mengajukan pertanyaan untuk memulai, berpikir dengan cara yang sama. Tetapi bahkan jika itu benar ... "Jika mereka menawarkan kondisi yang baik, mungkin ada kemungkinan dia akan menerimanya, kan?"
“Ohh? Seperti?"
Pikir Kutori. "Bonus masuk!"
"Bagaimana itu mungkin?" Naigrat terkikik. “Kamu tahu itu sebaik aku, bukan? Dia bukan orang yang akan tergoda oleh uang. ”
"Yah ..." Kutori menghela nafas. Dia tidak bisa menyangkal itu.
“Itu bukan seolah-olah dia tidak memiliki kebutuhan materialistis, tetapi sepertinya dia tidak menganggapnya penting. Kudengar dia memberi Grick waktu yang cukup sulit karena itu. ”
Dia tidak tahu siapa itu, tapi Kutori masih harus setuju dengannya. "Yah, baik ... lalu bagaimana dengan gadis cantik ?!"
"Ah? Bukankah itu berarti tidak mungkin gudang kami kalah? ”
Kutori tidak merasa bisa menilai itu. “Teman-teman sebelumnya, kalau begitu! Atau seorang kekasih masa lalu! "
“Aku rasa dia tidak bisa sendirian di dunia ini, tahu? Dan bahkan jika dia memiliki seseorang seperti itu di, katakanlah 28th Island, akankah dia memutuskan untuk meninggalkan putri kesayangannya untuk melihat mereka? ”
Kutori menemukan bahwa sulit untuk dibayangkan juga, dan dia mulai menemukan ide-ide. "Aku bertanya-tanya, mengapa kamu tidak menanyakannya sendiri?" Naigrat bertanya. “Seperti yang baru saja kamu lakukan. aku yakin dia akan memberi tahumu segalanya, kau tahu?
"AKU…"
Mungkin itulah yang harus aku lakukan. Itu tampak seperti tindakan yang tepat. Tapi meski begitu, dia tidak berpikir dia akan bisa berbicara dengan Willem secara langsung.
Apa yang dia takutkan bukan perasaan tidak amannya, tetapi perasaan itu akan berubah menjadi kenyataan. Karena itu, dia tidak bisa mengatasi masalah ini secara langsung, dia juga tidak bisa bergerak maju.
Setelah beberapa saat, Naigrat berbicara lagi. "Apakah kamu ingin susu dengan tehmu?"
"Ya."
"Dan gula?"
"Ya."
"Kue juga?"
"Ya."
Poci teh Kutori yang baru sangat manis, dan sedikit hangat.
"... Hei, bisakah aku menanyakan sesuatu padamu?"
"Apa itu?"
“Naigrat, pernahkah kamu berpikir untuk menjadi anak kecil lagi?”
"Ha ha," Naigrat tertawa canggung. “Itu bukan sesuatu yang kamu tanyakan, kamu tahu,” katanya, menghindari pertanyaannya dengan jawaban yang samar.
Orang dewasa begitu licik , Kutori menggerutu dalam hati. Pemikirannya disertai dengan realisasi yang sangat menyedihkan. Jika aku berpikir seperti itu, mungkin itu berarti aku masih anak-anak. 
Dia menghela napas panjang, menusukkan garpunya ke sepotong kue dan memasukkannya ke dalam mulutnya. Itu adalah cheesecake panggang dengan rasa manis yang kuat. Sensasi yang membahagiakan menyebar di lidahnya.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5