SukaSuka v5c5

Normal, kehidupan sehari-hari selalu di ambang berakhir.
Pengulangan setiap hari, semua di ambang akhir, membentuk kenormalan itu.
Terkadang pendatang baru dapat masuk, tetapi pada saat yang sama orang lain harus pergi.
Mengubah sedikit demi sedikit, itu terus berlanjut sampai saat itu ketika ia mencapai akhir yang sebenarnya.
Koran-koran melaporkan serangan oleh sekelompok Beast untuk melakukan The Order of Annihilation Service History. Karena reputasi mereka yang sudah tersebar luas sebagai sekelompok pengacau kekerasan, berita itu secara alami menjadi berasimilasi dan dipercaya di dalam populasi.
Adapun transaksi macam apa yang terjadi antara Elpis dan Collinadiluche, dan Winged Guard juga, tidak ada yang tahu. Secara moral, menyebarkan kebenaran akan ideal, tetapi, dalam skenario terburuk, yang dapat menyebabkan perang.
Namun, jika tidak ada yang lain, Angkatan Pertahanan Nasional Elpis menderita kehilangan pengaruh besar sebagai akibat dari insiden tersebut. Ada juga rupanya perubahan besar personil di tingkat atas dari Winged Guard, jadi aman untuk mengatakan bahwa Elpis tidak akan dapat melakukan hal serupa dalam waktu dekat.
—Ini juga perlu disebutkan bahwa di salah satu sudut surat kabar itu, ada artikel kecil yang melaporkan penemuan jenazah Orc yang berubah di pinggiran Collinadiluche.

Elq Harksten pulang ke rumah.
Fakta ini benar-benar mengguncang Pulau Terapung ke-2, tanah yang disucikan dan juga tempat yang paling rahasia di semua Regul Aire.
"Waaaaaaaahhhhhhh Elqqqqqqqqq" meratap tengkorak hitam raksasa. Orang yang Tidur dalam Kematian. Orang yang Menyinari Kegelapan di Taman Cahaya. Dikenal oleh berbagai nama yang terkenal, Ebon Candle, salah satu dari tiga Poteau, membuang sedikit pun martabat dan hanya meratap dan meratap.
Sebuah cahaya aneh berkedip-kedip dengan keras di bagian dalam rongga matanya yang cekung, dan giginya yang tanpa lipatan berjejer dengan keras. "Aku senang sekali kamu selamaaat."
"Diamlah kamu tidak berguna," dimarahi ikan mengambang besar berwarna merah. Juga salah satu dari tiga Poteau, Carmine Lake berenang mengitari udara sekitarnya dengan gelisah, tidak berusaha menyembunyikan kekesalannya. “Di tempat pertama, apa yang telah kau lakukan selama lima ratus tahun !? Maksudku, aku mengerti bahwa kamu menggunakan jiwa tuan untuk melindungi dunia dan semua, tapi, setelah sekian lama, bagaimana kamu tidak membuat kemajuan apapun pada perbaikan kapal bintang !? ”
“A-Apa yang harus aku lakukan !? Lihat aku! aku bahkan tidak memiliki kekuatan yang cukup untuk memperbaiki tubuh fisikku sendiri. ”
“Itu hanya karena kamu membuang-buang tenagamu! Tenggelam saja pulau terapung yang bodoh ini! ”
"Kamu pikir aku bisa melakukan hal seperti itu !?"
"Kalian berdua, diamlah!" Teriak Elq, diapit di antara dua dewa.
“Tapi Elq, jika kita tidak buru-buru dan membuat orang ini mendapatkan kembali kekuatannya dan membatalkan kutukannya, kamu akan berada di tubuh setengah mati itu selamanya, tahu? Tidakkah kau ingin kembali ke formulir aslimu secepat mungkin? ”
"I-Itu sedikit optimis, tapi ..." Ebon Candle berkomentar.
"Aku baik-baik saja," kata Elq.
"Huh?" "Hm?" Kedua dewa itu mengangkat suara bingung.
"Aku baik-baik saja seperti ini."
“Mm-mengapaa !? Jika kau tidak benar-benar hidup kembali, bahkan jika kita memperbaiki perahu bintang, tubuhmu tidak akan mampu mengatasinya, kau tahu? kamu tidak akan bisa meninggalkan dunia ini, kau tahu?
“Aku tidak akan pergi kemana-mana. aku agak suka dunia ini. "
"Tidak tidak Tidak! Dunia ini akan segera berakhir! Hampir tidak ada apa pun di sini! Hanya hitungan detik sebelum tidak ada apa-apa! ”
"Tapi, masih ada beberapa detik lagi."
“Dari mana sikap itu berasal !? Hei, Ebon Candle, kamu mengatakan sesuatu juga! ”
"H-Hm?" Gigi tengkorak itu berdetak dengan bingung saat dia tiba-tiba tertarik ke dalam percakapan. "Apakah kau bertemu dengan beberapa orang baik ketika tinggal di pulau-pulau terapung?"
"… iya nih."
“aku mengerti aku mengerti. Temukan seseorang spesial yang kau minati? ”
"……… tidak, tidak juga."
"Tunggu sebentar! Pertanyaan macam apa yang kamu tanyakan !? Dan jawaban macam apa itu !? ”
“Dia hanya sedikit tampan. Kutori dan Leila menurunkan standar mereka terlalu jauh. ”
"Aku mengerti." Seperti orang tua yang baik dan lembut, tengkoraknya terkekeh pelan dan mengangguk berulang kali.
Di sekitar mereka, ikan mengambang itu berputar dan berputar, meratap tentang ini dan itu.
Sementara itu, Nephren menatap kosong pada pertukaran mereka. Carmine Lake masih belum memperoleh bentuk fisik atau apa pun, melainkan berada di bagian pikiran Nephren. Namun, selama Nephren tinggal di penghalang khusus di sekitar Pulau Kedua ini, Carmine Lake dapat bergerak dan bertindak bebas di dalam batas. Dia menyebutkan sesuatu tentang pulau yang menjadi arsip model dunia primal, sehingga bisa menggabungkan pikiran dan tubuh, tetapi Nephren tidak benar-benar mengerti, dan Carmine Lake tidak pernah menjelaskan secara lebih rinci. Nephren berharap dia punya buku.
"Kaiya," katanya pada wanita muda Ayrantrobos, budak Ebon Candle.
"Ya, Nona Nephren?"
"Apa untuk makan malam nanti?"
"Aku belum memutuskan, tapi, karena buah dari kebun musim panas sudah bagus, aku berpikir untuk membuat sesuatu dengan itu."
"Oke, aku akan membantumu nanti," kata Nephren, lalu mulai meninggalkan ruangan.
"Kemana kamu pergi?"
"Untuk Willem."

Mayat Willem Kumesh dibawa ke Pulau Terapung ke-2 dan disimpan di tempat yang dalam dan terpencil. Ebon Candle menyarankan agar mereka menempatkannya dalam es lagi, tetapi Elq dan Nephren menolak gagasan itu. Sebaliknya, mereka menempatkannya di tempat tidur yang tertata rapi dan rapi, di mana dia sekarang terbaring mati, hampir seolah-olah hanya tidur dengan tenang.
"… Apakah kamu kedinginan?"
Nephren menyentuh tangan Willem. Dingin.
"Apakah kamu kesepian?"
Dia menyentuh pipinya. Dingin juga.
Dia ingin meletakkan selimut di atasnya, tetapi, tentu saja, melakukan hal itu tidak akan berarti. Dia ingin berbaring di sampingnya dan tidur siang, seperti yang sering dilakukannya saat itu, tetapi, sekali lagi, melakukannya tidak lagi memiliki arti.
"Ebo bilang itu tidak akan sesulit itu untuk memulihkannya." Ketika dia tiba di sana, Nephren tidak menyadarinya, tapi Elq berdiri di ambang pintu. “Dia sama sepertiku. Jika kutukan Seniolis melonggar sedikit saja, dia akan menjadi bukan mayat sedikit dan hidup kembali. ”
"Sebagai Beast, kan?"
“Tentu saja, tapi kamu tidak keberatan, kan? Kamu juga Beast, bagaimanapun juga. ”
"Tidak ada artinya." Nephren menggelengkan kepalanya. “Memalsukan Willem yang rusak untuk diriku sendiri tidak akan membuatku senang. aku tidak ... "Dia berpikir sedikit. "Aku tidak ingin membuatnya tidak bahagia."
“Hmph. Kamu punya selera yang buruk juga, ”kata Elq, tidak terkesan, dan melangkah masuk ke dalam ruangan. Lalu, dengan riang, dia berbaring di sebelah Willem.
"Apa yang kamu lakukan?" Tanya Nephren.
"Istirahat."
"Kenapa disini?"
“Tidak ada alasan khusus. Aku hanya merasa tenang di sini ... ow! ”
Menariknya di dekat telinga, Nephren menyeret Elq dari tempat tidur dan langsung keluar kamar.
"Tidak tidur bersama."
“Kenapa tidak kenapa tidak !? Kami berdua jenazah, jadi itu bukan masalah, kan !? ”
“Itu jatah kursiku. aku tidak akan menyerah pada jenazah atau dewa manapun. ”
"Ini tirani!"

Di dalam mimpi, ia bisa melihat warna oranye dari langit senja saat matahari terbenam di bawah cakrawala gelap. Dia berdiri di atas pijakan kecil yang sepertinya terbuat dari hexagon pucat yang padat. Selain pijakan itu, hanya kehampaan hitam kosong yang ada di bawah.
Hanya setengah matahari malam yang hilang dan pijakan yang hampir tidak ada ada di sini. Tidak ada lagi. Itu adalah dunia yang sudah tua, di ambang akhir, di ambang kehancuran.
Di tempat itu, berdiri seorang pria muda. Dengan tidak ada yang harus dilakukan atau dipikirkan, dia hanya menatap kosong ke arah matahari yang tenggelam.
Tiba-tiba, pemuda itu memperhatikan kehadiran di sampingnya: sebuah benjolan kristal kecil tergeletak di tanah. Apa ini ? Saat dia melihatnya, benjolan itu mulai mengeluarkan suara gemerincing lalu membelah, membengkak, membungkuk, mengecil, dan, pada akhirnya, mengambil bentuk yang sangat mirip dengan seseorang.
Ah, aku mengerti .
Inilah Binatang di dalam diriku , pemuda itu menyadari. Itu tidak lain adalah setengah dari keberadaannya yang terbangun setelah dia menelan fragmen dari Shiantor tersebut. Berapa ratus atau ribuan tahun dia tidak tahu, tapi dia pasti tetangga dengan hal ini selama sejarah manusia. Namun, mereka tidak pernah mengenal satu sama lain sebelumnya. Mereka bahkan tidak pernah menyadari keberadaan satu sama lain.
"Hei, kamu," dia memanggil, tetapi tidak bergerak. “Senang bertemu denganmu ... kedengarannya agak aneh. Karena kita sudah bersama sepanjang waktu ini dan semuanya. ”Masih tidak ada jawaban. The Beast hanya berdiri diam, tidak melihat ke mana pun secara khusus. “Maaf karena selalu mengabaikanmu. Kamu juga seperti korban, huh. ”
Seperti sebelumnya, masih belum ada jawaban. Sebagai gantinya-
"-Yo."
Mendengar suara yang dikenalnya, dia berbalik. Di sana, diterangi oleh warna merah tua yang memudar di langit, dia menemukan wajah pria nostalgia yang berusia tua.
"Tuan yang baik-untuk-tidak ada."
“Sepertinya kamu telah melalui banyak hal. Apakah ada penyesalan? ”
"Begitu banyak yang tidak bisa aku hitung."
"Senang mendengarnya." Duduk di sebelah Willem, Nils tertawa kecil. "Itu bukti kamu menjalani kehidupan yang memuaskan sampai akhir."
Willem tidak menganggap itu sesuatu untuk ditertawakan.
“aku akhirnya mengerti. Orang-orang ini hanya ingin pulang ke rumah, ”katanya sambil melihat benjolan kristal di sampingnya.
"Hm?"
“Mereka hanya ingin merebut kembali lautan ashen itu. Pengunjung mencurinya. Selain itu, mereka mencurinya karena mereka merindukan rumah sendiri. Sebagai akibat dari bentrokan rindu rumah, tanah jatuh ke reruntuhan, dan mereka yang kehilangan rumah mereka didorong ke Regul Aire. Semua orang hanya ingin pulang ke rumah. Hanya ingin merebut kembali. "
Pergerakan matahari mengguncang bayangan Nils sedikit.
“Tidak perlu kejahatan untuk menghancurkan dunia. Itu selalu dimulai dengan keinginan kecil yang tidak akan disalahkan siapa pun. Hal kecil seperti itu akan mengarah begitu saja sampai akhir. ”
"Kamu benar. Dunia ini sudah selesai, ”kata Nils sambil menggaruk kepalanya. “Sudah hampir waktunya bagiku untuk pergi juga. Aku hanya bisa berhenti di dunia dan menggunakan kekuatanku sebagai Pengunjung sebanyak enam kali, dan aku menggunakan yang terakhir untuk menyegel ingatanmu. Sekarang aku harus mencari dunia baru dan memulai perjalanan lain. ”
"... jadi kamu adalah Pengunjung, ya."
Seharusnya ini menjadi fakta yang mengejutkan, tetapi Willem tidak terlalu terkejut, mungkin karena pikirannya yang sangat kelelahan, atau mungkin karena, sejak awal, dia menyadari bahwa tidak peduli apa identitas sejati pria ini, itu tidak akan menjadi sedikit mengejutkan.
"Mau ikut?" "Hah?"
“Dunia ini sudah hampir berakhir. kau sudah mati, dan tidak ada yang bisa kau lakukan. Jadi bagaimana kalau pergi ke dunia baru denganku? Jika semuanya berjalan dengan baik, kau mungkin bisa menjalani kehidupan yang lebih mudah. Paling tidak, kau akan bisa hidup lebih bermakna daripada mati untuk selamanya di sini. ”
"Ah ..." pikir Willem sedikit. "Jadi dengan kata lain, kamu mengatakan padaku untuk menjadi Pengunjung juga?"
Nils mengangguk pahit.
"Terdengar menyenangkan."
"Aku pikir kamu bisa baik-baik saja di mana pun kamu pergi."
"Mungkin."
Itu sulit kehilangan rumah. Menyakitkan. Tapi dia bisa berdiri kembali. Dia bisa memikirkan tempat baru sebagai rumah. Pengalaman itu dan kenangan itu sekarang menjadi aset berharga baginya.
“Pada akhirnya, aku tidak bisa melakukan satu hal pun untukmu atau dunia ini. Jadi ini adalah hal terakhir yang bisa aku lakukan untukmu sebagai tuan yang baik-untuk-tidak ada, ”kata Nils, menunjuk ke benjolan kristal dengan matanya. “Sekarang, kalian hampir tidak berpisah. aku bisa meninggalkan Beast di sini dan membawamu bersama. ”
"Ahh ... itu yang kamu bicarakan, ya," kata Willem sambil menggaruk kepalanya. "Maaf, tapi aku tidak bisa pergi."
"Aku mengerti." Nils mengangguk.
“Kehilangan rumahku, kehilangan tempatku untuk kembali, itu menyakitkan dan menyedihkan. Tetapi tetap saja. Selalu ada kemungkinan untuk menemukan tempat baru. Ada yang bisa."
Orang-orang gagah berani yang memanggil Regul Aire pulang dulunya adalah penduduk negeri itu. Berapa banyak darah yang ditumpahkan sebelum mereka dapat menerima rumah baru mereka?
“Tapi itu tidak berjalan dengan baik jika kamu mencoba untuk terburu-buru. Butuh waktu, ”Willem melanjutkan. “Berdiri kembali setelah rasa sakit karena kehilangan. Bertemu seseorang yang baru. Biasakan ke tempat baru. Mereka semua gagal pada mereka. The Visitors, dan the Beast juga. Mereka mencoba merebut kembali tanah air mereka sekaligus, jadi mereka memilih metode yang salah.
Yah, awalnya aku juga tidak menyadarinya. Tapi, jika kamu mencoba mengangkat kepalamu dan benar-benar melihat sekelilingmu, terkadang, tepat di sampingmu, akan ada seseorang yang mengajarimu. ”
Willem menutup matanya. Dalam kasusnya, siapa yang berdiri tepat di sampingnya? Grick, Naigrat, Nephren, ... Kutori. Mereka mengajarinya begitu banyak sehingga hampir tampak sia-sia. Mereka menyelamatkannya, yang telah diusir bahkan lebih jauh dari ujung dunia.
"Aku ingin berada di sisi orang ini."
“kau mengatakan ingin berbicara dengannya? Itu tidak mungkin. Struktur mental dan cara hidupmu berbeda, ya? ”
"Aku tahu. Aku tidak bermimpi sebesar itu. ”Dengan sikap ramah, Willem melingkarkan lengannya di bahu kristal itu (?). “Orang-orang ini tidak bisa melihat apa-apa kecuali dunia rumah mereka. Hanya apa yang mereka telah hilang di bidang pandang mereka. Itu sebabnya mereka tidak bisa menerima Regul Aire, dan mengapa mereka begitu putus asa untuk menghancurkan kita.
Ini membuat frustrasi, bukan? Itu sebabnya aku ingin melakukan sesuatu untuk mereka. Mengesampingkan masa lalu, sesuatu yang aneh ada di sampingku sekarang. aku ingin membantu mereka berpikir demikian. ”
"Apakah kamu bodoh?"
"Aku mulai mencurigai diriku akhir-akhir ini."
Mereka berdua tertawa bersama untuk terakhir kalinya.
"Kamu benar-benar orang yang sibuk, mengkhawatirkan dunia yang sudah berakhir bahkan setelah kamu mati."
“Yah, sepertinya hanya itu yang bisa aku lakukan, mengingat aku tidak pernah bisa menjadi siapapun.”
"... ah—" Saat dia mulai mengatakan sesuatu, siluet Nil tiba-tiba mulai kabur. “Itu juga bagus, kan? Seperti kamu. ”
"aku juga mulai mencurigai diriku sendiri akhir-akhir ini."
Dengan itu, pembicaraan mereka terhenti.
Duduk berdampingan, mereka berdua menatap kosong pada matahari sore.
Tiba-tiba tersentak keluar dari trans dan melihat ke sisinya, Willem melihat bahwa tidak ada tanda-tanda Nils ada di mana saja untuk dilihat.
Dia sekarang sendirian dengan benjolan kristal, fragmen dari delusi delusional Beast, di dunia akhir ini.
"... Yah, sepertinya kita akan bersama untuk sementara waktu."
Willem berbohong. Ruang yang cukup tetap di pijakan untuk itu. Di atas, tidak ada apa-apa, bahkan langit malam.
“Oh ya, itu akan merepotkan jika kamu tidak punya nama. Haruskah aku memberimu yang bagus? "Katanya dengan santai, lalu menutup matanya.

—Saat setelahnya.
"Hei! Tunggu, Eudea! ”
"Oh, tutup!"
Dua gadis berlari menyusuri koridor rumah yang rusak. Lantai sepertinya bisa runtuh setiap saat, tetapi, keduanya telah terbiasa dengan itu, kedua gadis berlari dengan kecepatan penuh, dengan terampil menghindari titik-titik yang sangat berbahaya.
“Makan malam malam ini adalah perayaan untuk para senior kami pulang, jadi kau tidak bisa makan camilan terlebih dahulu. Sudah kubilang itu, kan !? ”
“Yah, baunya sangat lezat. Almita, masakanmu benar-benar enak! aku yakin saudara perempuan kami akan sangat senang, mhm. Tentu saja aku juga sangat senang. ”
“Aah kamu benar-benar menyebalkan! Biarkan aku memukulmu sekali! ”
"Nggak!"
Bangunan itu berguncang dengan langkah cepat mereka.
"Kalian berdua, diamlah."
"Apa, mereka berdua lagi?"
“Hei, hei, mari kita bertaruh. Siapa yang menurutmu akan menang hari ini? "
“Ooh, ide bagus. Aku yakin makanan penutup malam ini di Eudea semakin jauh. ”
"Oke, kalau begitu aku akan sebaliknya ... Tazeka, kamu ingin bergabung juga?"
“Hm? Ah ... kalau begitu aku akan bertaruh pada Kana. Juga makanan penutup malam ini. ”
“Eh, kenapa? Ini tentang Eudea dan Almita. ”
"Ya, aku bisa melihatnya."
Memencet kepala mereka keluar jendela di sana-sini, gadis-gadis menonton drama melarikan diri pasangan itu.

“—Hari ini hidup seperti biasa, ya.”
Di tempat lain di dalam rumah yang sama, di ruang referensi, seorang wanita berambut pirang duduk di kursi roda tertawa riang.
“Itu menendang debu, jadi aku berharap mereka tidak akan berlari dengan kasar. Pembersihan besar yang baru saja kami lakukan akan sia-sia. ”Sambil membalik-balik dokumen, seorang wanita berambut merah muda tertawa kembali.
“Itulah takdir dari penginapan ini. aku pikir itu bisa benar-benar menggunakan renovasi yang bagus dalam waktu dekat. ”
"Itu benar."
Wanita berambut merah muda, Naigrat, meletakkan jari di pipinya dan memiringkan kepalanya. Sering dikatakan bahwa usia sebenarnya seorang Troll jarang mengungkapkan dirinya di luar. Seolah-olah untuk membuktikan stereotipe itu, penampilan Naigrat hampir tidak berubah sejak saat itu.
“Kenangan terukir di semua tempat, jadi setiap kali aku berpikir tentang mempekerjakan pekerja, aku berhenti di menit terakhir. Apakah kau ingat takik di dinding kafetaria? Dari saat Noft dan Lantolq digunakan untuk membandingkan ketinggian. ”
"Ah, ketika mereka membuat tanda terlalu sering dan kita tidak bisa menebak tanda milik siapa lagi." Wanita berambut pirang itu tersenyum dengan tatapan nostalgia di matanya. “Ngomong-ngomong tentang mereka, apa kelihatannya mereka akan bisa pulang tahun ini?”
“Sayangnya, sepertinya itu tidak akan terjadi. Pekerjaan mereka saat ini cukup jauh. ”
"Ah, itu terlalu buruk."
Banyak yang terjadi. Sebagai contoh, aturan yang membatasi kebebasan peri dilonggarkan, beberapa dengan kondisi terlampir. Akibatnya, beberapa peri yang tumbuh dewasa sekarang tinggal di luar gudang peri.
Lantolq memegang posisi tidak resmi di Perusahaan Perdagangan Orlandri mengelola segala urusan yang berkaitan dengan gudang peri dan Senjata Dug. Di sisi lain, Noft bertindak sebagai semacam prajurit paruh waktu untuk Winged Guard, menemani pelayaran penyelamatan ke darat untuk memastikan keselamatan mereka. Keduanya bekerja keras jauh, jauh dari Pulau Apung ke-68. Mereka tidak bisa disebut rumah begitu sederhana.
“... oh ya, bagaimana dengan Collon dan yang lainnya? Apakah mereka sudah kembali? ”
“Eh? Tidak, belum. Seharusnya kapan-kapan di malam hari. ”
“Oh, kalau begitu itu pasti tidak ada hubungannya. Beberapa waktu yang lalu, aku pikir aku melihat sebuah daratan yang tidak sipil mencari di distrik pelabuhan. ”
"Beberapa saat yang lalu? Itu aneh, aku belum mendengar apapun tentang itu. ”Naigrat memiringkan kepalanya lagi.
Saat itu, ketukan lembut terdengar di pintu, dan seorang gadis mengintip wajahnya. “Maaf, Naigrat dan Aiseia. Pernahkah kau melihat Riel? "
Kedua wanita itu saling memandang.
"Tidak. Mengapa?"
“Aku tidak bisa menemukannya di mana pun. Jika dia pergi bermain di hutan lagi itu berbahaya, jadi aku sedikit khawatir. ”
Hutan yang agak lebat mengelilingi gudang peri, lengkap dengan genangan air di tempat yang sulit dilihat. Untuk anak-anak yang tidak berpengalaman atau muda, itu bisa menjadi medan yang sangat berisiko.
"Oh tidak! Aku harus mencarinya! ”Menyodorkan dokumen di tangannya, Naigrat segera berdiri.
“aku rasa kita tidak perlu terlalu khawatir. Bukankah kamu sedikit terlalu protektif? ”Aiseia berkomentar.
"Menjadi overprotective adalah hak istimewa dari seorang wali!" Kata Naigrat dengan hampir berteriak, lalu berlari keluar dari ruang referensi.
"Umm ... apa yang harus aku lakukan?" Gadis muda yang tertinggal berkata dengan tatapan bingung.
"Kurasa kamu tidak perlu khawatir." Aiseia mengangkat bahu.

“Kana! Apa yang sedang kamu lakukan?"
"Hehe. Memanfaatkan situasi yang lezat ini. ”
“T-Tunggu sebentar! Tunggu di sana untuk dipukul! ”
"Ah ... kurasa Tazeka memenangkan taruhan."
"Hmm, aku tidak pernah berpikir aku akan benar."
"tungguu!"

"... Tempatnya benar-benar hidup, ya." Aiseia, ditinggalkan sendirian di ruang referensi, tersenyum dengan nada melankolis.
Masih duduk di kursi rodanya, dia mengulurkan tangan dan menyentuh kaca jendela. Suatu kali, dahulu kala, dia dan dia berada di sana, di balik jendela itu, lelaki muda dan gadis muda yang berlari dengan gelisah melalui waktu singkat di akhir zaman.
"Banyak yang terjadi, tapi aku melakukannya dengan baik." Mereka tidak lagi di sini, jadi Aiseia tidak punya pilihan selain menyuarakan laporannya ke arah samar dari laut biru di atas. “Bagaimana dengan kalian? Dimana kaliam? Apa yang sedang kalian lakukan?"
Namun, langit, yang sangat tinggi dan tak terhingga luasnya, hanya tersedot kata-katanya, tanpa jawaban.

Seorang gadis jatuh dari langit. Dilihat dari sosoknya, dia mungkin sedikit lebih muda dari sepuluh. Dia pasti mengambil langkah yang salah ketika berjalan di dahan pohon, karena dia saat ini jatuh ke kepala lebih dulu. Dengan kecepatan seperti itu, dia pasti akan mengalami benturan keras dengan tanah yang keras, meninggalkan pemandangan yang tidak layak untuk musim semi yang damai.
"Uh oh."
Pemuda itu mengulurkan tangannya dan mencoba menangkap gadis itu. Namun, tepat ketika dia melakukannya, kakinya tergelincir, menyebabkan dia benar-benar kehilangan keseimbangan dan terjatuh karena tabrakan. Hasil dari,
"Ahggh !?"
Dia akhirnya terjebak di bawah tubuh gadis itu dan mengeluarkan jeritan yang mirip dengan katak yang hancur.
"... Aduh."
"M-Maaf !!" Setelah beberapa detik, gadis itu, sepertinya telah memahami situasi, melompat panik. “A-Apa kamu terluka !? Apakah kamu hidup!? Apakah ada organ yang hancur !? ”
“Ah — aku baik-baik saja. aku lebih tangguh daripada yang aku lihat. ”Menyeka kotoran dari pakaiannya, pria muda itu berdiri. “Tapi aku sangat kotor. Apakah kamu baik-ba— ”
Dia menatap gadis muda itu. Dia memiliki rambut biru warna langit yang cerah dan mata dengan warna yang dalam dari permukaan laut yang tenang. Dia merasa seperti telah melihatnya sebelumnya.
“—Hm?” Mereka berdua mengunci mata dan membeku. "Apakah aku pernah bertemu denganmu di suatu tempat?"
“T-Tidak? Kurasa tidak ... mungkin ... ”Gadis itu memiringkan kepalanya. "Aku tidak pernah meninggalkan pulau ini, dan kamu tidak berasal dari sini, kan?"
“Ah — baiklah, sudah lama,” jawabnya samar-samar.
"Karena kamu berjalan di jalur ini, aku berasumsi kamu memiliki beberapa bisnis dengan gudang kami?"
"Ya."
“Baiklah, kamu adalah tamu kami. Ikuti aku, aku akan menjadi pemandumu. ”Gadis itu berputar dan mulai berjalan dengan langkah yang matang.
Pemuda itu menatap kosong ke punggungnya.
"Apa yang salah?"
"Ah ... bukan apa-apa." Menggaruk-garuk kepalanya, pria itu mulai berjalan mengejarnya.
"Riel!" Sebuah suara terdengar dari arah yang mereka tuju. Ini mendekat. “Riel… ah! Itu dia! ”Seorang wanita jangkung berlari-lari kecil. “Jangan membuatku khawatir seperti itu. Berapa kali aku harus memberitahumu bahwa kamu tidak bisa pergi ke hutan ... ”
"Maaf, tapi, ah, ada hewan aneh, yah, itu lolos, tapi aku mengejarnya sampai ke pohon itu, dan ..."
Penjelasan gadis itu, tidak jelas apakah itu alasan atau penyombong, terputus di tengah jalan. Wanita itu tidak memandangnya.
"Tidak ... mungkin," wanita itu bergumam dengan suara bergetar, kedua tangannya menutup mulutnya. "Tidak ... itu tidak mungkin ..."
"Maaf. Aku sudah pergi untuk waktu yang cukup lama. ”
“Eh? Eh? Eh? ”Gadis itu, tidak dapat memahami situasi, dengan cepat melihat ke belakang dan ke belakang antara pria muda dan wanita itu.
Namun, keduanya tidak menjelaskan apa-apa, alih-alih hanya saling bertukar tatapan, seolah-olah beberapa saling pengertian telah lewat di antara mereka dan hanya mereka.
"Aku pulang," kata pria itu.
Mata wanita itu terbuka lebar, berkedip, lalu mulai dipenuhi dengan air mata. Ekspresinya berubah menjadi campuran menangis dan sukacita yang campur aduk. Kemudian, dengan suara gemetar dan banyak jeda, dia berhasil membalas,
"Selamat datang kembali!"

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5