SukaSuka v5c4p3

Pagi itu
Pada saat itu, Naigrat dihadapkan pada keputusan gravitasi ekstrem, orang-orang seperti dia hanya datang kurang dari sepuluh kali sepanjang hidupnya: sandwich dengan irisan daging babi yang tebal, atau susu rebus dengan hati sapi chamo. Mana yang harus dia pilih untuk sarapannya?
Dia sudah tahu bahwa sandwich bacon di sini adalah yang terbaik, tetapi masalahnya terletak pada kenyataan bahwa dia belum pernah mendengar tentang seekor chamo cow. Hati cenderung sangat berbeda dari restoran ke restoran, jadi, pada dasarnya, memesan sup akan menjadi sedikit petualangan.
Makan hidup. Memilih apa yang dimakan setara dengan memilih cara hidup .
"Ughhh ..."
Dengan wajah serius, Naigrat memelototi menu sarapan.

Pada saat itu, Lantolq sedang tenggelam dalam pikirannya. Memberi jarak dengan matanya pada Senjata Dug-nya, pikirnya dan berpikir dalam upaya menyelesaikan masalah remaja. Apa itu? Dari mana mereka berasal, dan kemana mereka pergi? Dan sekali pergi, siklus itu berulang-ulang secara alami. Apa yang harus mereka lakukan?
Tiba-tiba diberitahu bahwa mereka adalah bagian dari dewa, dia tentu saja merasa sulit untuk percaya, pada saat yang sama, untuk beberapa alasan, juga sangat persuasif. Daripada mendapatkan pengetahuan baru, dia merasa seolah sesuatu yang telah bersembunyi di dasar perutnya selama bertahun-tahun telah diterjemahkan ke dalam kata-kata. Dia tidak bisa menyangkalnya, tapi, apa yang harus dia lakukan di dunia ini?
aku ingin menjadi seperti Kutori , Lantolq berpikir untuk pertama kalinya. Kutori membuang hal-hal seperti alasan dia dilahirkan sebagai Leprechaun atau alasan dia tinggal sejauh ini dan memegang alasannya sendiri untuk hidup. Dia menemukan alasan itu dan menjalani kehidupan yang layak. Lantolq tahu itu bukan sesuatu yang mudah diduga setelahnya, tapi, tetap saja, dia tidak bisa membantu tetapi merasa iri dengan kekuatan itu.

Pada saat itu, Aiseia sedang membaca buku. Untuk lebih spesifik, ia membaca novel fiksi murahan, tidak terkait dengan cara apa pun ke buku-buku penting yang tersimpan di Grand Library. Dia membelinya di toko buku di kota beberapa hari yang lalu. Volume ketujuh baru "The Torn Triangle" yang baru, seperti prequelnya, menceritakan tentang orang-orang yang mengabdikan hati mereka untuk berbuat curang dan perzinahan atas nama cinta sejati.
Tetapi pada saat-saat seperti ini, membaca kisah-kisah yang begitu menggelikan, bahwa dia dapat benar-benar melihat dirinya sendiri dan para peri lain secara objektif - itulah yang terjadi di kepala Aiseia. Hampir semua hubungan romantis yang muncul di buku berakhir dengan bencana. Cinta di mana menemukan kebahagiaan dilarang berakhir dengan cara di mana tidak ada yang menemukan kebahagiaan. Dia merasakan kedekatan yang aneh dengan tema itu.
"Ha ha."
Tokoh utama perempuan menemukan pasangan keenamnya, menghitung dari volume pertama. Dia kebetulan seorang junior untuk pasangan ketiganya dan, mungkin mencoba untuk membuat kepribadian untuk dirinya sendiri, selalu menempelkan akhir yang aneh pada semua yang dia katakan.
"Orang keenam, huh ..." gumamnya sambil tertawa. "Jika ada sedikit lebih banyak waktu, mungkin aku bisa masuk juga ..."

Pada saat itu, Grick berada di pantai barat Pulau Terapung 13, di distrik pelabuhan Elpis Mercantile Federation. Di permukaan, ia ada di sana sebagai pilot yang dipekerjakan oleh seorang pedagang yang berpengaruh dari Collinadiluche, dan, secara rahasia, ia ada di sana untuk mengumpulkan intelijen di berbagai kelompok pedagang dan gerakan besar uang di dalam negeri. Seseorang yang tinggi di dalam Winged Guard, tampaknya lebih tinggi daripada Baroni Makish, telah memintanya untuk melakukan pekerjaan itu. Karena wanita muda berambut kelabu, Nephren, mengatakan bahwa dia baik-baik saja sendirian, dia tidak perlu dengan paksa tetap di sisinya, jadi dia menerimanya.
"Aku tidak berpikir aku sangat cocok untuk ini ..."
Lagi pula, mengapa harus seorang salvager yang mengabdikan hatinya untuk harta karun dari tanah harus terjebak mengamati punggung orang asing di langit? Dia punya keluhan, tetapi, tentu saja, tidak ada pria yang meninggalkan pekerjaan yang sudah dia terima.
Menghela nafas secara internal dan melihat-lihat, dia melihat beberapa wajah penasaran. Beberapa pedagang kaya yang berasal dari Elpis tetapi tinggal di Collinadiluche datang ke Pulau ke-13, semuanya terpisah.
Mungkinkah ada semacam konferensi besar? Tidak, jika itu masalahnya, pedagang dari pulau lain juga akan ada di sini. Mengapa sekelompok pedagang semua dari kota yang sama datang ke sini seolah-olah mereka berencana untuk bertemu sebelumnya ... atau mungkin mereka merencanakan sebelumnya.
Para pedagang hampir tampak seperti burung yang melarikan diri dari kapal yang tenggelam.
"... tidak, itu tidak mungkin ..."
Grick punya firasat buruk.
Pada saat itu, Nephren naik pesawat menuju Pulau Terapung ke-2.
"Aku bertemu dengan temanmu," kata seorang lelaki tua tanpa sedikit pun tersenyum.
Pada pertemuan dengan Naigrat sebelumnya, pria itu menyebut dirinya penasihat dari Winged Guard. Sebenarnya, dia bukan siapa-siapa selain Great Sage Suwon Candel, pencipta Regul Aire dan walinya yang abadi. Setelah beberapa pertimbangan, Nephren menyadari betapa menakjubkannya bertemu muka dengan muka dengan seorang tokoh legendaris. Namun, perasaan kekaguman tidak bergejolak di dalam dirinya sebanyak yang dia harapkan. Itu mungkin, atau paling pasti, karena Willem. Setelah berada di dekatnya untuk waktu yang lama, ia telah terbiasa dengan orang-orang yang luar biasa menakjubkan dan menakjubkan orang-orang yang tidak luar biasa.
"Teman?" Dia bertanya.
“aku tidak mendapatkan namanya. Dia memiliki rambut biru panjang, dan tampak kuat di bagian dalam. ”
"Ah." Nephren dengan cepat mengerti bahwa itu harus Ran.
“Dia adalah gadis yang baik. Dia mencoba untuk hidup dengan segala kekuatannya. ”
“?” Nephren tidak mengerti apa yang dikatakan lelaki tua itu. Tentunya, makhluk hidup hidup dengan segala kekuatannya. Para Leprechaun tidak berbeda, meskipun secara teknis tidak hidup.
Dia mendengar bahwa lebih banyak lagi teman-temannya selain Naigrat saat ini berada di Collinadiluche. Namun, dia berakhir di sini di pesawat ini tanpa melihat satupun dari mereka.
"Kurasa kamu ingin bertemu dengannya?" Tanya lelaki tua itu.
"Tentu saja. Tapi aku mengerti mengapa kamu tidak mau membiarkanku. ”
Sekarang gudang peri itu telah mengumpulkan begitu banyak perhatian, jika Nephren mendekati tempat itu, keberadaannya yang tidak biasa akan ditemukan oleh banyak pihak. Tumpahan informasi itu menghadirkan risiko besar yang tidak diragukan akan berdampak negatif pada perkembangan masa depan. Jika dia benar-benar bersikeras untuk menemui mereka, dia mungkin bisa pergi secara rahasia. Namun, dengan menyisihkan Lan dan Aiseia, Tiat dan Lakish benar-benar tidak tampak seperti mereka akan dapat tetap diam tentang Nephren selamanya. Dan, bahkan jika mereka melakukannya, dia tidak ingin memaksa mereka untuk membawa rahasia yang begitu berat.
"Jika mereka baik-baik saja, maka itu cukup bagus," kata Nephren.
"Ahh, seberapa kuat ... aku pikir aku mungkin menangis."
Nephren menepuk ikan mengambang yang tiba-tiba memutuskan untuk muncul.
Di luar jendela, jauh di kejauhan, Nephren melihat pot bunga raksasa yang terbuat dari kuarsa hitam mengambang di udara.
"... Mungkinkah benda yang menarik itu adalah Pulau Terapung ke-2?"
"Betul."
"Orang yang kamu ingin aku temui ada di sana?"
"Betul. Dia bukan orang biasa. ”
Nephren pernah membaca di sebuah buku tentang salah satu dari beberapa daerah terpencil yang tersisa di Regul Aire. Disebut Heart of the World Tree, itu seharusnya menyembunyikan rahasia besar di dalamnya.
“Ya ampun, betapa nostalgia kehadirannya. aku melihat dia bersembunyi di tempat lain yang agak megah. ”
Nephren menepuk ikan terapung sekali lagi.

Pada saat itu, Willem dan Elq sedang berbelanja.
Hiruk pikuk pagi mulai sangat awal di kota Collinadiluche. Pasar kelontong pagi berfungsi sebagai salah satu penyebab utama hal ini. Banyak warung yang dikemas dengan ketat ke beberapa plaza, semuanya menampilkan barang-barang segar di depan: kacang, sayuran, salad, daging, kentang, telur, roti, es, ayam, rempah-rempah. Dan terakhir, tentu saja, ada gerombolan pelanggan, yang dipenuhi dengan energi.
Willem melihat daftar belanjaannya. Hari ini, dia perlu membeli lebih banyak bahan dari biasanya, jadi mengambil waktu sejenak untuk berpikir dulu sepertinya akan jauh lebih efisien daripada hanya berkeliaran di sekitar kios tanpa rencana.
“Hei, hei Willem! Apa itu? Apakah itu makanan? ”Elq menarik-narik lengan bajunya, menunjuk ke sebuah kios dengan batu berbagai warna untuk dipajang.
“Bukan makanan, lebih seperti alat masak. Beberapa Reptrace menempatkan bahwa di perut mereka untuk menggiling makanan mereka bukannya mengunyah dengan gigi mereka.
"Ohh ..." Elq menatap dengan mata berbinar, seolah-olah batu itu memiliki permata berharga.
“Jangan punya ide lucu. Ketika datang ke fungsi tubuh, dinding ras tanpa ampun tebal. ”
"Aww ..."
Elq terlihat kecewa, tapi, tidak peduli seberapa banyak dia memohon, ini adalah satu hal yang Willem tidak pernah bisa membiarkannya mencoba. Paling tidak, itu akan menyebabkan perut agak kesal. Paling buruk, itu bisa menyebabkan kematian.
“Lalu ... oh, apa itu? Apa itu? Bisakah aku mencoba juga? ”
“Seperti itulah rupanya: kayu. Tidak terlalu baik dengan perutmu atau punyaku. ”
"Aww ..."
Suaranya terdengar kecewa lagi, tetapi matanya segera mulai melesat di sekitar pasar, mencari objek menarik berikutnya. Willem berpikir akan lebih baik menyelesaikan urusan mereka sebelum dia menemukan sesuatu yang aneh.
"Ah."
"Hm?"
Namun, tepat setelah pikiran itu melewati kepala Willem, mata Elq berhenti. Tatapan mereka terfokus pada bukan kios di pasar tetapi toko biasa di luar, toko topi tua. Mengikuti tatapannya lebih dekat, Willem melihat bahwa benda yang menarik perhatiannya adalah topi besar bertaburan yang ditampilkan melalui jendela.
“Hm? kau menginginkan itu? ”Dia bertanya.
Pakaian Elq yang sekarang dipakai rupanya dikenakan oleh putri Astaltus di usia muda. Saat ini, dia juga meminjam topi yang warnanya cocok dengan pakaiannya. Willem berpikir pakaiannya tampak baik-baik saja padanya, tetapi, jika Elq ingin lebih modis, maka dia tidak ingin menghentikannya.
"Eh ... t-tidak–"
“Tidak perlu menahan diri. Tidak semahal itu, aku akan mendapatkannya untukmu. Karena aku tidak menghabiskan terlalu banyak biasanya, aku sudah sedikit menabung. ”
“Tidak, aku tidak menginginkannya. Sungguh, itu sesuatu yang lain! '' Elq menggelengkan kepalanya dengan cepat.
"Aku mengerti." Itu agak disayangkan, tapi dia tidak punya pilihan selain menyerah setelah mendengar dia menyangkal begitu banyak. "Kalau begitu, kurasa kita akan menyelesaikan belanja kita tanpa jalan memutar."
"Baik."
Sekali lagi, ia berangkat di antara lautan manusia. Elq mengikuti di belakang, tetapi sekali setiap beberapa detik dia berbalik. Dia jelas masih tertarik dengan topi itu. Mungkin aku harus membelinya secara rahasia dan memberikannya sebagai hadiah , pikir Willem. Mungkin sulit untuk menemukan waktu untuk membelinya tanpa diketahui Elq, tapi dia pikir itu layak dicoba.
Kemudian, satu saat, tanpa alasan yang nyata, Willem melihat ke langit. Dia melihat sebuah kapal berukuran menengah dengan santai melayang di atas. Dengan sendirinya, itu tidak menghadirkan adegan yang sangat tidak biasa. Setelah semua, Collinadiluche awalnya dikembangkan sebagai kota perdagangan, sehingga banyak airships terus-menerus terbang masuk dan keluar dari distrik pelabuhan. Pada waktu tertentu, siang atau malam, tidak menemukan apapun yang terbang melintasi langit mungkin akan lebih langka.
Meskipun begitu, Willem mendapat perasaan aneh tentang pesawat yang melayang di atas. Sesuatu hanya terasa ... lepas. Dia tidak bisa menjelaskannya dengan baik. Sebagai contoh, ketinggiannya sangat rendah, tidak cukup rendah sehingga berisiko menabrak bangunan, tetapi masih cukup rendah sehingga Willem bisa mengetahui nama organisasi yang tertulis di lambung kapal. Selain itu, nama itu memberi kesan yang agak aneh: The Order of Annihilation Service History.
Nama itu terdengar sangat mirip lelucon yang Willem tidak bisa membantu tetapi membacanya berulang kali. Juga, untuk beberapa alasan, dia merasa telah mendengarnya sebelumnya. Dia mulai merasa kepalanya sedikit sakit juga. Mungkinkah ada hubungannya dengan masa lalunya? Dia ingin percaya bahwa dia tidak pernah menjadi anggota organisasi dengan nama yang memalukan.
“Willem? Apa yang salah?"
Sebuah tarikan di lengan menarik Willem keluar dari pikirannya dan kembali menjadi kenyataan. "Ah, bukan apa-apa." Dia membalas tatapannya dari langit kembali ke bumi. "Mari kita pergi. Jika kita tidak cepat-cepat, kita akan kehilangan semua daging yang baik, dan Astaltus mungkin akan kecewa. ”
"Tidak diragukan lagi."
Mereka berdua tertawa.
Boom .
"Hah?"
Secara naluriah, Willem membalas tatapannya ke langit. Dia melihat asap hitam menyembur keluar dari dasar pesawat itu, dari daerah dekat reaktor mantra terbakar. Setelah beberapa saat, seseorang menjerit, lalu, setelah beberapa saat, jeritan kolektif bangkit dari kerumunan. Dalam hitungan detik, kepanikan meletus. Pesawat itu kehilangan keseimbangan, kemampuannya untuk menjaga terapung jelas rusak. Dari mata siapa pun di tempat kejadian, sudah jelas bahwa kapal akan segera jatuh sepenuhnya.
Di tengah-tengah kekacauan, gelombang orang mengancam akan menyapu Elq.
"Tetap dekat!"
"O-Oke!"
Willem mengulurkan tangannya. Ujung jari mereka menyentuh, menghubungkan mereka ketika mereka mencoba untuk saling menggulung.
Kemudian, sekali lagi, dia melihat ke langit. Kolom asap hitam hanya tumbuh lebih tebal, pesawat itu miring ke bawah dengan laju yang dipercepat, dan tubuh kapal mulai melengkung karena gagal mendukung berat, semua sementara jeritan yang datang dari tanah semakin kencang.
Selanjutnya, Willem melihatnya. Menjelang bagian belakang kapal udara, tempat menstabilkan balas biasanya akan menumpuk, sebuah pecahan besar telah terbuka, dan, keluar dari sana, sesuatu , jelas bukan kerikil atau karung goni, yang dituangkan ke langit.
Apa itu?
Karena matahari, dia tidak bisa melihatnya dengan baik, tapi dia bisa melihat siluet samar. Secara keseluruhan, objek mengambil bentuk pita, atau, untuk membuat perbandingan, ular besar. Namun, bukannya sisik, rambut yang tak terhitung jumlahnya seperti tonjolan tumbuh dari tubuh mereka. Mereka adalah hewan aneh. Atau lebih tepatnya, mereka adalah hal-hal aneh yang dia tidak tahu apakah dia bisa memanggil hewan atau tidak. Dan karena alasan tertentu, nama mereka muncul di kepalanya, seolah-olah itu telah menggenang dari dasar perutnya.
"Tidak ... mereka tidak mungkin ..."
Rupanya, Elq telah melihat hal yang sama dan sampai pada kemungkinan yang sama. Willem tahu hal-hal itu dengan sangat baik. Mereka telah memberinya kenangan yang tidak akan pernah dia lupakan. Bahkan dengan ingatannya disegel, pikiran dan seluruh tubuhnya mencoba mengingat mereka, hal-hal yang dulu, dalam mimpi yang jauh, mencuri segalanya dan apapun yang dia sayangi.
"Aurora ..." gumamnya, berdiri membeku karena terkejut.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5