SukaSuka v5c4p2

The Brave and the Visitor
Tiba-tiba, Elq terjatuh. Saat mereka membersihkan kamar tamu, dia hanya terjatuh ke tanah, seperti boneka tali yang talinya dipotong.
"Apakah kamu baik-baik saja!?"
Willem bergegas mendekat dan memeluknya. Dia kedinginan untuk disentuh. Tidak bernafas. Dia seperti mayat , pikirnya, lalu menyadari bahwa dia benar-benar mayat, hanya satu yang bergerak seolah-olah hidup.
Seseorang yang hidup pasti demam atau mulai bernapas dengan kasar, dan dia akan mampu membedakan parahnya kondisi dari itu. Namun, dia tidak tahu harus berbuat apa ketika datang ke mayat. Dia juga tidak bisa memikirkan metode pengobatan apa pun. Memanggil dokter sepertinya tidak berguna. Apa yang harus aku lakukan? Apa yang dapat aku?
Untuk sementara waktu, dia membawanya ke tempat tidur dan membiarkan dia tidur, meskipun dia tidak tahu apakah itu akan membantu apa pun. Dia punya perasaan bahwa dulu, atau mungkin baru-baru ini, sesuatu yang serupa terjadi: seseorang yang tidak akan bangun berbaring di tempat tidur, dan dia duduk di samping mereka, tidak dapat melakukan apa pun kecuali menggigil. Akhirnya dia tidak tahan lagi dan berdiri, yakin bahwa ada sesuatu yang bisa dia lakukan, lalu pergi meninju seseorang.
Ah sial . Jika memukul seseorang kali ini akan mengubah kondisi Elq, bahkan dengan sedikit kemungkinan, dia akan melakukannya tanpa ragu-ragu. Namun, sekarang, sepanjang waktu, dia tidak bisa memikirkan siapa pun atau apa pun untuk mendorong tinjunya yang keras.
“Handuk basah… tunggu tidak, apakah ada gunanya tetap tenang? Haruskah aku menghangatkannya? ... dia tidak akan membusuk atau apapun, kan? ”
Dia berdiri setiap kali dia memikirkan ide baru, hanya untuk segera duduk lagi. Ini sudah berlangsung untuk sementara waktu. Astaltus menyuruhnya melupakan pekerjaan untuk saat ini dan tetap dengan Elq. Namun, bertahan dengan dirinya saat tidak berdaya untuk melakukan apa pun sebenarnya membuatnya merasa lebih buruk. aku kira aku harus kembali bekerja. Tapi aku tidak ingin meninggalkannya. Sebuah perdebatan berkecamuk dalam pikirannya yang bermasalah, dia menatap tajam ke telapak tangannya.
"Uu ..."
Setelah mendengar erangan samar, wajah Willem terangkat.
"Apa ...?"
Dia membungkuk untuk mengintip wajahnya. Warna kulitnya tidak terlihat sakit seperti sebelumnya. Dia juga sepertinya tidak kesakitan. Melihat kurangnya masalah yang jelas, Willem mengendurkan ekspresinya.
"Yo." Sebelum mengungkapkan wajahnya yang ceroboh, dia melakukan yang terbaik untuk tersenyum, mengaktifkan setiap otot di wajahnya. “Akhirnya bangun? Bekerja melewati putri. ”
"aku…? Apa? Apakah aku tertidur? Bagaimana dengan pembersihan? "
“Kamu tiba-tiba jatuh di tengah-tengahnya. aku khawatir, kau tahu?
"Cemas…"
"Kamu benar-benar dingin."
"Apakah aku?"
Sambil memiringkan kepalanya, Elq menyentuh telapak tangannya ke dahinya. Wajahnya tetap bingung. Yah, tentu saja, dia tidak bisa mengukur suhu tubuhnya dengan menyentuhnya dengan tubuhnya sendiri. Willem meletakkan tangannya sendiri di atas tangannya.
"Hangat," katanya.
“Seperti yang aku katakan, kamu kedinginan. Biasanya, sebaliknya karena terlalu banyak kerja dan kelelahan. Orang-orang mengalami demam. Tapi kamu tidak normal, jadi aku tidak tahu bagaimana memperlakukanmu. aku benar-benar panik. Pikir kau mungkin tidak akan pernah bangun lagi atau sesuatu. "
"Oh maaf."
“Ya, refleksikan tindakanmu. Nah, apakah kamu semua baik sekarang? ”
"Ya. aku hanya sedikit lelah, jadi, setelah tidur, aku merasa baik-baik saja. ”
Willem merasa seperti seluruh tubuhnya rileks setelah mendengar kata-kata itu. Dia masih memiliki keraguan, seperti apakah negara itu benar-benar bisa disebut hanya 'tidur', tetapi dia tidak memiliki energi untuk mengejar hal itu lebih jauh.
“Aku mengerti ... apakah ada sesuatu yang ingin kamu minum atau apa? Sesuatu yang ingin kamu makan? Sebuah apel? Haruskah aku mengupas satu? "Dia bertanya pada Elq yang bersuara dengan suara lembut.
"Susu hangat. Sesuatu yang sedikit manis. ”
"Baiklah, serahkan padaku." Dia berdiri.
"Kamu baik sekali hari ini."
"Aku selalu baik."
Untuk beberapa alasan, mendengar jawabannya, Elq tertawa terbahak-bahak.
"Ini dia." Aroma manis tercium dari panci yang dibawa Willem. Di dalamnya dipanaskan susu dicampur dengan sedikit madu dan sejumput kayu manis. "Aku membuatnya sedikit di sisi yang hangat, tetapi jangan mencoba untuk meminumnya sekaligus, oke?"
"Pasti akan terasa panas," Elq cemberut sambil menyesap. "Ini enak."
"benar? Aku sudah cukup paham selera seleramu. ”
"Hmph." Mungkin karena dia menafsirkan itu sebagai makna preferensi anak, Elq membuat wajah masam. Namun, entah karena dia menyadari bahwa dia benar-benar memiliki selera anak kecil, atau karena dia memegang bukti yang tak terbantahkan, dia tidak mengeluh sebagai jawaban. "... um, bisakah aku menanyakan sesuatu padamu?"
"Hm?" Willem mendongak sambil menuangkan beberapa detik dari pot ke cangkir kosongnya. "Apa itu?"
"Jika ... ini hanya situasi hipotetis ..."
"Tidak perlu membuat masalah besar, hanya meludahkannya."
"Jika aku mati dalam lima hari, apakah kamu akan sedikit lebih baik padaku?"
"Hah?" Willem mengerutkan kening. Dia mendapat firasat bahwa dia mendengar kata-kata itu sebelumnya. Tapi yang lebih penting, itu berarti ... "Apa yang kamu bicarakan? Lima hari cukup spesifik ... apakah ada yang salah? ”
Wajah Elq dengan jelas membaca 'oops'. “Eh? T-Tidak, tidak ada ... maaf, lupakan saja. ”Dia dengan erat memegang telapak tangannya ke area dadanya, tepat di sekitar tempat luka besar itu ternganga.
"T-Tunggu, Elq, jangan bilang ..."
“Aku seharusnya tidak bertanya. Kupikir mungkin aku bisa sama dengan Kutori, tapi seharusnya aku tidak mencobanya. ”
Tiba-tiba, rasa sakit menembus area di belakang kuil-kuil Willem. Kenangan mulai mencoba muncul lagi.
"Maaf. Biarkan aku tidur lebih lama. ”Memeluk selimutnya, Elq berbalik sehingga punggungnya menghadap Willem.
"Baik. Aku akan meninggalkan susu di sini, jadi ambillah sendiri. ”Menekan sakit kepala kecil, Willem meninggalkan kamar Elq.

Willem dan Elq's kamar yang direnovasi sebelumnya kamar yang tidak digunakan di sudut lantai kedua penginapan. Saat dia berjalan ke lantai pertama, derak tangga memenuhi lorong. Penginapan biasanya tidak memiliki banyak tamu yang menginap di malam hari, tetapi lounge yang luas di lantai pertama berfungsi sebagai ruang bagi pelanggan untuk menikmati makanan ringan dan sedikit alkohol. Di tengah ruang itu, Astaltus duduk mengelilingi meja bundar kecil, minum dari gelas kecil.
“aku mendengar beberapa pembicaraan. Apakah dia bangun? "
"Ya, rupanya dia hanya lelah."
"Itu bagus." Astaltus mengangguk beberapa kali, senyum baik di wajahnya.
“Tunggu, bukankah kamu bilang kamu tidak boleh minum? Suatu hari ketika kau menolak tawaran dari pelanggan mabuk. Apakah itu hanya alasan? ”
"Yah, tidak juga." Dia tertawa karena malu. “Kebiasaan minumku tidak terlalu bagus. Sepertinya ketika aku minum aku mengamuk. aku sendiri tidak mengingatnya. ”
"Ah ... itu sangat buruk."
“Istri dan anak perempuanku selalu marah padaku, mengatakan bahwa itu sangat merepotkan untuk menenangkanku. Jadi, biasanya, aku mencoba yang terbaik untuk tidak minum. Ini akan menjadi minumanku hari ini. ”
“Itu sangat disayangkan. aku kira aku tidak bisa bergabung denganmu, ”Willem bercanda dengan mengangkat bahu. Astaltus meminta maaf dengan tawa. “Tapi tetap saja, aku haus. Mungkin aku akan minum teh. kau mau juga? ”
"Ya, aku akan bergabung denganmu."
Willem pergi ke dapur, mengambil air dari botol dan ke dalam panci, lalu meletakkannya di atas tungku kristal.
"... tentang Nils ..." Astaltus memulai.
"Hm?"
“Pada hari dia membawa kalian ke sini, mata Nils terlihat sangat baik. Setelah mengatakan bahwa dia akan meninggalkan sisanya kepadaku, dia menambahkan 'aku ingin dia menjalani kehidupan normal saat ini'. ”
"… aku mengerti."
Willem bisa membayangkan. Dia hanya berbicara dengan Nils untuk waktu yang sangat singkat, tetapi dia mengerti pria seperti apa dia sampai pada tingkat yang mengejutkan.
“Baik kamu maupun Elq tidak memiliki tubuh normal. Juga, sepertinya kamu tidak dilahirkan seperti itu ... ah, aku percaya pada penilaian dagingku. aku adalah troll, setelah semua. "
Willem berharap dia tidak akan menyombongkan hal itu.
"Aku menduga kalian berdua menjalani kehidupan yang sangat kasar karena mengekspos dirimu sendiri untuk mencelakakan, dan itu sudah berakhir. Tubuh dan pikiranmu lelah. Jika kalian berdua bisa menjalani kehidupan yang berbeda, maka aku ingin kau ... mungkin itulah yang ingin dikatakan Nils. ”
“Jadi dia bertingkah seperti tuan yang sebenarnya ketika tidak ada yang melihat, huh.” “Hm?” “Tidak apa-apa.” Willem tidak benar-benar tahu apa yang dikatakan oleh tuan yang memproklamirkan dirinya di masa lalu, tapi dia bisa tahu betapa pentingnya Nils memperlakukan dia dan Elq. Jadi dia berpikir bahwa spekulasi Astaltus kemungkinan besar benar ... mungkin. “Yah aku senang atas perhatianmu, tapi hal semacam itu lebih baik jika kamu mendengarnya dari—” Perasaan tidak nyaman tiba-tiba menempel di belakang leher Willem. "- Hm?"

Apakah bug mendarat di aku? Tidak, bukan itu. Dia tidak mengenali perasaan tidak nyaman itu menggenggam kulitnya, tetapi dia tahu bentuknya.
“Apakah ada tamu yang menginap?” “Apa ini tiba-tiba? Tidak ada tamu malam ini seperti biasa. "
"Apakah kamu pernah membuat marah banyak orang?"
"Yah ... aku tidak begitu ingat melakukan apa pun yang akan membuatku dendam lama."
Jawaban Astaltus 'merasa sedikit tidak pasti, tetapi Willem memutuskan untuk mengambil secara harfiah untuk saat ini. "Jadi itu pasti perampokan kelompok atau semacam itu."
Dia merasakan beberapa kehadiran bermusuhan di sekitar penginapan. Itu membuat target yang bagus. Penginapan, yang terutama menargetkan tamu yang bepergian di sepanjang jalan raya, hanya sedikit terpisah dari desa-desa di dekatnya. Ukurannya yang relatif besar dan penampilan yang bersih juga memberikan sedikit kesan pada sisi yang kaya. Dan tentu saja, toko bir dan makanan pasti tampak sangat menarik bagi para perampok yang kelaparan.
"Ya ampun, apakah sudah musim itu?" Tanya Astaltus.
"Tunggu, musim tidak ada hubungannya dengan ini ... juga, kenapa kamu begitu tenang?"
"Ketika musim semi semakin dekat, orang-orang semacam itu meningkat."
kau mengatakan bahwa seperti mereka serangga ...
"kamu bisa minum teh atau apa pun, aku akan tangani mereka," kata Astaltus.
“Tidak, akulah yang dipekerjakan, jadi itu tidak akan berhasil. aku akan menangani mereka, jadi kau hanya minum bir ... oh tunggu ... aku akan menyiapkan teh sekarang jadi minum itu. ”
“Kamu tidak perlu khawatir. aku sudah terbiasa dengan itu. "
"Itu bukan alasan yang bagus ... juga, kamu tidak boleh terbiasa dengan itu."
Willem berdiri. Ingatannya masih tertutup seperti biasanya, tetapi, bahkan dalam situasi ini, dia tidak merasa takut atau gugup. Dia bahkan merasakan semacam nostalgia, seolah kembali ke rumah tua. Rupanya, dia tinggal di dunia yang agak berbahaya sebelumnya.
"Sungguh, tidak apa-apa," Astaltus bersikeras.
"Tidak, tidak, duduk saja." Willem meremas buku-buku jarinya.

Jika kau ingin menonaktifkan seseorang dalam keheningan, maka kau harus terlebih dahulu memahami pernapasan targetmu. Itu berlaku ketika kau membuatnya pingsan dan juga ketika kau mencuri hidupnya dengan pisau. Jika ada udara yang tersisa di paru-paru, itu membuat suara ketika keluar. Bahkan jika kau memukulnya sampai pingsan dalam satu pukulan, ia bisa mengeluarkan suara saat benturan dengan tanah. Itu sebabnya, setiap pembunuh yang pandai tahu bagaimana mencuri nafas target dengan sangat baik, hampir seperti kegiatan sehari-hari.
"... Aku ingin tahu apakah aku adalah seorang pembunuh yang terampil atau sesuatu ..."
Willem merayap keluar dari kegelapan dan, membidik sepersekian detik ketika nafas targetnya habis, membungkus jari-jarinya di leher targetnya, lalu membenturkan kepalanya, diam-diam mencuri kesadarannya. Serangan itu berhasil dengan sangat mulus, Willem hampir membuat dirinya merinding.
Dia melihat dengan baik pada orang yang roboh di lengannya. Pertama, dia dapat segera mengatakan bahwa bayangannya tentang seorang perampok yang kelaparan salah: pria beast mengenakan seragam tentara. Di tangannya, dia menodongkan pistol dengan laras panjang. Mereka bukan jenis pakaian atau senjata api yang bisa dimiliki oleh bajingan tua biasa.
"Seragam ini ... Penjaga Bersayap?" Dalam kegelapan, Willem tidak bisa dengan jelas melihat warna atau bentuknya, tapi, untuk beberapa alasan, dia mendapatkan perasaan itu. "Tapi mengapa Winged Guard mengelilingi penginapan kita?"
Alasan pertama untuk datang ke pikirannya adalah bahwa orang yang berbahaya tinggal di sana. Tapi itu tidak mungkin, mengingat kurangnya pelanggan semalam.
Kemungkinan berikutnya untuk datang ke pikirannya adalah bahwa Astaltus sedang dikejar oleh tentara. Mempertimbangkan kepribadiannya, hipotesis itu tampak tidak realistis namun anehnya masuk akal pada saat yang sama. Namun, Willem merasa lebih condong ke sisi yang tidak realistis. Setelah semua, mengejar penjahat akan menjadi pekerjaan bagi lembaga penegak hukum masing-masing kota atau pulau. The Winged Guard, sebagai organisasi yang melindungi Regul Aire secara keseluruhan, tidak memiliki wewenang untuk mencari atau menangkap penjahat.
Kemungkinan berikutnya ...
"aku…?"
Hampir pada saat yang tepat pertanyaan itu muncul di benaknya, cahaya lentera tiba-tiba menerangi tubuhnya.
"Jangan bergerak!"
Ketika mereka sampai di sana dia tidak memperhatikan, tetapi beberapa senjata sekarang menunjuk langsung ke Willem. Yah, dia mengharapkan tidak kurang dari penjaga Regul Aire. Namun, bahkan dengan perangkat yang ditujukan langsung padanya mengancam untuk mengambil nyawanya, pikirannya tetap tenang seperti biasa. Dia tidak merasakan ketakutan atau ancaman.
“Bisnis apa yang kau miliki dengan penginapan kami? Makanan? Penginapan?"
"Sudah kubilang jangan bergerak!"
“Jika memungkinkan, aku lebih suka menjaga ketenangan ini. Tidak ingin mengganggu tamu kami yang sedang tidur. ”Tentu saja, hanya ada satu di antaranya.
“Kami telah menemukan target. Kami akan menonaktifkannya setelah diberikan izin. ”
“aku memberimu izin. Menyerang!"
Menanggapi perintah, kehadiran dicampur dengan kegelapan semua bergerak sekaligus. Mengesampingkan semua hal lain untuk saat ini, Willem berfokus pada enam lawan di depannya. Senjata yang disembunyikan di kegelapan akan sedikit menyusahkan, tapi tidak ada yang tidak bisa dia tangani. Mula-mula dia akan memberikan pukulan ke dua yang terdekat dengannya, lalu melemparkan tubuh mereka untuk menghancurkan lampu. Jika lampu mati, itu mungkin menyebabkan mereka secara tidak sengaja menembak satu sama lain, dan akan lebih mudah untuk menghadapinya satu per satu. Baiklah, mari kita lakukan itu .
Tepat ketika Willem memutuskan dan bersiap untuk melaksanakan rencananya -
"Tidak bagus." Suara seorang gadis kecil, benar-benar tidak sesuai dengan situasi, terdengar dari suatu tempat di kegelapan. "Bahkan semua bersama-sama, kamu tidak memiliki kesempatan."
"Aku percaya aku memberitahumu untuk tetap kembali!"
“Kamu melakukannya. Tapi aku yakin aku mengatakan bahwa aku akan bergerak dengan kemauanku sendiri saat diperlukan. ”
Gadis itu melangkah ke ruang sempit yang diterangi oleh lampion. Berwarna abu-abu, kecil tanpa tubuh. Dia mengenakan ekspresi kosong yang membuat setiap upaya untuk membacanya tidak berguna. Penutup mata sederhana menutupi mata kirinya.
"……"
Apakah aku ... melihatnya sebelumnya? Temui dia sebelumnya? Tidak lebih dari itu. Kami berbagi sesuatu yang sangat penting ... aku ingat ...
"Agh."
Dipenuhi rasa sakit yang luar biasa, Willem secara naluri menekan dahinya.
"Willem."
Dia memanggil namaku tanpa ragu-ragu. Kami benar-benar harus menjadi kenalan.
"Willem," gadis itu memanggil lagi. "Willem, Willem, Willem!" Dengan setiap pengulangan, lebih banyak emosi meresap ke dalam suaranya. Gadis itu berlari ke depan, menembus kegelapan menuju Willem. "Aku akhirnya menemukanmu." Dia melemparkan tubuhnya yang hangat ke dadanya. “aku pikir aku tidak akan bisa memenuhi janjiku. Aku takut."
Bahu gadis itu, sangat kurus, sepertinya mereka akan patah jika dia menyentuh mereka, sedikit menggigil. Tidak dapat mendorongnya pergi atau memeluknya, Willem berdiri di sana tak bergerak. Dia merasa sedikit iri pada para prajurit yang mengelilingi mereka. Mereka juga terperangah oleh situasi itu, tetapi setidaknya mereka tidak menderita sakit kepala yang pecah.
"Apakah aku mengenalmu?" Dia bertanya, memutuskan untuk mengkonfirmasi situasinya terlebih dahulu.
"Eh?" Gadis itu mendongak.
"Maaf, tapi aku tidak bisa mengingatmu sama sekali."
"apa–"
"APA!?"
Tiba-tiba, entah dari mana, jeritan tanpa suara membagi udara sangat dekat. Mengetuk keseimbangan karena terkejut, Willem entah bagaimana berhasil berdiri tegak lagi. Di depannya melayang makhluk aneh ... dia tidak tahu ketika sampai di sana, atau mungkin itu ada di sana sepanjang waktu. Seekor ikan mengambang besar, ditutupi dengan sisik merah dan putih yang indah. Atau setidaknya, seperti itulah bentuknya. Namun, itu tidak mungkin benar. Rasanya seolah-olah gambar terpisah telah digantung di tengah kegelapan; ikan mengambang sangat menonjol dari sekitarnya. Tanpa perlu banyak berpikir, Willem bisa mengatakan bahwa itu pasti ilusi atau semacamnya.
“Tidak tidak tidak, kamu pikir kamu bisa pergi dengan mengatakan itu !? Sekarang, aku mungkin terlalu tua untuk menjadi perwakilan dari gadis muda, dan memang benar bahwa kadang-kadang pengalaman hidupku yang meluap-luap mencegah aku berkomentar apa yang aku pikirkan, dan memang benar bahwa aku terlalu sibuk mengkhawatirkan diriku sendiri. keluarga untuk menempelkan hidungku dalam bisnis gadis acak, tapi, sebagai seseorang yang pernah menjadi gadis muda beberapa waktu yang lalu, aku tidak bisa membiarkan komentar itu baru saja lewat! ”Ilusi itu mulai mengoceh tentang sesuatu.
"... uhh ..."
"Diamlah, Carma."
"Bagaimana aku bisa tetap tenang ada apa dengan orang ini apakah dia memikirkan gadis-gadis yang dikenalnya di masa lalu karena sudah terbiasa dengan sampah yang khas ini terlalu berbeda dari apa yang kudengar dari Elq, dia benar-benar mendongak ke orang ini seperti pahlawan dari sebuah cerita jadi mengapa dia seperti ini seperti aku tidak bisa mengingat kamu sama sekali apa yang kamu dapatkan dari ingatanmu disegel atau sesuatu yang aku maksud datang. ”
Percintaan ilusi itu tiba-tiba berhenti. Mengambang dengan elegan ke arah Willem, lalu menyodok dahinya dengan mulutnya. "Oh, ingatannya benar-benar disegel."
"Eh?" Gadis itu berkedip kebingungan.
“Selain itu, hanya satu bagian dari ingatannya yang tertutup. aku kira pasti ada beberapa kastor kutukan yang cukup terampil yang masih tersisa di dunia ini. Penyebutan ini sangat tinggi sehingga mungkin bisa menghapus seluruh konsep dari dunia jika digunakan dengan baik. Mampu menggunakannya pada individu dengan presisi seperti itu ... yang melampaui wilayah besar dan masuk ke wilayah yang menyeramkan. ”
“... Sepertinya aku tidak akan bisa mempertahankan kepribadianku jika aku mengingat masa laluku. Itu sebabnya dia menyegel hanya kenangan yang berhubungan dengan masa laluku, ”Willem menjelaskan.
"Ahh, aku mengerti ... tunggu–" Ilusi itu mundur selangkah di udara. "Kamu bisa mendengarku !?" "Sayangnya."
"Apa!? Saat ini aku seharusnya hanya dilihat oleh tuanku! ”
"Tidak sulit untuk mengerti," kata gadis berambut abu-abu itu dengan mata tertuju ke bawah. “Willem dan aku sama-sama memiliki bagian dari jiwa yang sama di dalam diri kami. aku tidak bisa menjelaskan detail secara logis, tapi mungkin itu sebabnya. ”
"Jiwa?"
Tanpa menjawab pertanyaan Willem, gadis itu melepaskan penutup mata yang menutupi mata kirinya, lalu, dengan sangat perlahan, membuka mata tertutup yang sebelumnya tertutup, memperlihatkan iris emas yang hidup, benar-benar berbeda dari mata kanannya.
"... Mata itu." Secara naluriah, tangan Willem pergi ke mata kanannya sendiri. "Sisi itu berubah warna untukmu, kan Willem?"
"Aku tidak benar-benar tahu apa yang sedang terjadi, tapi kau benar-benar tampak akrab dengan situasiku." Sementara sakit kepalanya sedikit menenangkan, itu masih terus mengguncang otaknya. Dengan setiap detak jantung, otaknya menjerit kesakitan seolah hendak pecah.
"Willem. Aku mempunyai sebuah permintaan."
"Aku menolak." Sekarang, dia sudah tahu bahwa gadis itu adalah seseorang yang penting baginya, dan bahwa dia adalah seseorang yang penting bagi gadis itu juga, jadi perasaan bersalah yang besar menyertai kata-kata itu.
"Mendengarkan. Gudang peri akan menghilang. Aku bukan peri lagi, tapi aku tidak tahu apa yang akan terjadi pada orang lain. Naigrat lebih khawatir daripada yang pernah aku lihat padanya. ”
Gelombang rasa sakit lain berdenyut melalui kepala Willem. "Aku bilang, aku menolak," katanya, menggigit gigi belakangnya. “aku memutuskan untuk tidak mengingat masa laluku. Jadi aku tidak bisa mendengarkan permintaanmu. "
"... Willem."
"Yah, mungkin tidak ada yang bisa kita lakukan." Ikan ilusi itu mendesah meski tidak ada paru-parunya. “Segelkan beberapa kenangan untuk mencegah Beast agar tidak muncul. Sangat mudah untuk mengatakannya, tetapi ini adalah prestasi yang nekat. Itu bisa pecah pada sedikit kesempatan, dan, sekali itu terjadi, reselling tidak mungkin. Mengingat situasi itu, wajar saja kalau dia tidak ingin terlibat dengan masa lalunya. ”
"Tapi…"
“Lebih dari itu, kamu hanya egois, Nephren. Apakah kau ingin menjadikan Willem menjadi Beast lengkap? ”
“……” Gadis yang dipanggil Nephren terdiam.
Dia mungkin masih memiliki kata-kata untuk dikatakan. Perasaan untuk dilepaskan. Tapi dia memegangi mereka semua di dalam tinjunya yang kecil dan terjepit di sebelah dadanya. Maaf , Willem meminta maaf dalam pikirannya. Itu mungkin bukan hal yang akan diputuskan oleh permintaan maaf. Jika masa lalunya melihatnya sekarang, itu mungkin akan melemparkan pukulan dengan sekuat tenaga dan mengirim kepalanya terbang. Tapi tetap saja, dirinya saat ini sudah memutuskan jalurnya.
“Baiklah, Willem. Pindah dari masa lalu kembali ke masa sekarang, apakah kamu kebetulan tahu sesuatu tentang Elq? ”
"Ya," jawabnya segera. Sebelumnya, gadis Nephren ini menyebut ilusi 'Carma'. Dia pernah mendengar nama itu sebelumnya: itu adalah nama anggota keluarga yang Elq katakan suatu hari akan datang menjemputnya. "Aku sudah menunggumu. Saat ini dia sakit, tidur di lantai dua. ”
"Sakit? Eh? ”Kata ilusi itu, bingung. "Dia masih mayat, kan?"
“Orang yang menyegel ingatanku mengatakan dia menyimpang sedikit di kutukan pada tubuh Elq. Mengatakan bahwa saat ini dia adalah makhluk abadi yang dekat dengan mayat atau sesuatu. ”
"apaa !?"
Dari jeritan bingung itu, Willem menyimpulkan bahwa situasi Elq saat ini dan perbuatan Nils tidak teratur bahkan pada makhluk yang tidak biasa.
“Bawa dia bersamamu. Dia sudah menunggu keluarganya datang juga. ”

Dengan senjata menunjuk ke arahnya, Willem memimpin Nephren dan Carma ke Elq. Saat mereka bertiga berbicara, dia menunggu di luar ruangan. Dia tidak mencoba untuk mendengarkan, jadi dia tidak tahu apa yang mereka bicarakan. Setelah sekitar tiga puluh menit, gadis berambut abu-abu dan Carma keluar.
"Kami akan mengambil cuti kami untuk hari ini." Carma telah menjadi jauh lebih sedikit bicara daripada sebelumnya.
"Kamu tidak akan membawanya bersamamu?"
“aku ingin, tetapi dia mengatakan kepadaku untuk memberi dia waktu. Dia biasanya tidak terlalu egois, tapi, ketika dia, dia benar-benar tidak mendengarkan. ”Ikan mengambang raksasa mendesah besar. "Aku tahu aku seharusnya tidak meminta bantuan ketika kita baru bertemu untuk pertama kalinya, tapi bisakah aku meninggalkannya untukmu sebentar lagi?"
"aku tidak keberatan, tapi, apakah kau yakin? Bukankah dia anak perempuan dari keluarga yang kamu layani atau sesuatu? ”
“Uhh, yah, jika kamu menaruhnya dalam kondisi yang benar-benar kasar, maka ya seperti itu.”
"Aku menolak," kata Nephren dengan wajah agak kesal. "Kurasa kita harus membawanya pergi, bahkan jika itu berarti membungkus rantai di lehernya."
"Cukup yakin kau hanya cemburu," kata ikan sebagai balasannya.
"Elq agak seperti anak kucing."
"Setidaknya kamu bisa menolaknya, ya ampun."
Apa yang mereka bicarakan? Pikir Willem.
"Kami akan datang lagi," kata Nephren, lalu mulai meninggalkan penginapan.
“O-Oi! Kemana kamu akan pergi !? ”Tentara mengikutinya.
"Rumah. Tidak ada Binatang yang berbahaya di sini. ”
"Tunggu, mengabaikan posting kami tidak akan diampuni!"
“Tidak ada pekerjaan yang harus dilakukan di sini. Akulah yang memiliki otoritas untuk memutuskan itu, kan? ”
"Itu ... sialan. Apa yang dipikirkan oleh si petugas! ”
Para serdadu mengejar gadis itu ketika dia berjalan tanpa ragu ke kejauhan. Dan dengan itu, para tamu yang tidak diinginkan malam itu lenyap dari pandangan.

"... jadi siapa mereka?" Tanya Astaltus, kepalanya miring dalam kebingungan.
"Masa lalu kami mengejar kami, tampaknya," jawab Willem bercanda.
"Apakah tidak apa-apa bagimu untuk mengirimnya kembali ke rumah?"
"Aku tidak punya masa lalu," kata Willem sambil mengangkat bahu. “Tentu saja, aku tidak tahu tentang itu.” Dia melihat ke lantai dua.
“Seseorang dari keluarganya datang menjemputnya, benar? Apa yang Elq sendiri katakan? ”
"Tidak ada. Dia hanya mengatakan padaku 'Aku lelah jadi keluar' dan mengantarku keluar dari kamar. ”
"Aku ingin tahu apakah tidak apa-apa baginya untuk tidak pulang bersama mereka."
"Siapa tahu. aku tidak pernah benar-benar tahu apa yang dipikirkan anak-anak. ”
Itu bukan kebohongan, tapi itu bukan kebenaran juga. Alasan kenapa Elq tertinggal adalah mungkin karena dia tidak ingin meninggalkan Willem sendirian. Dia setengah yakin akan hal itu, tetapi, dengan kata lain, hanya setengah yakin akan hal itu. Juga, dia sangat bersyukur untuk itu.
"Ngomong-ngomong, dia ada di sini, jadi sepertinya kita masih akan berada di bawah perhatianmu, bos."
"Yah, tentu saja aku menyambutnya, tapi ..." Astaltus membuat wajah yang bertentangan. "Sulit untuk menempatkan ini dengan kata-kata yang tepat, tapi, setidaknya, tolong hiduplah sehingga kamu tidak akan menyesal."
"aku akan melakukan yang terbaik," Willem menjawab dengan beberapa upaya. Dia tidak punya masa lalu. Dengan demikian, menolak permintaan gadis itu tanpa mendengarkannya adalah keputusan yang benar. Tapi kebenaran itu kemungkinan besar akan memperburuk situasi gadis itu. Untuk beberapa alasan, pikiran itu meninggalkan perasaan pahit di dalam dadanya.
"... ini hanya sesuatu yang aku dengar," Astaltus memulai.
"Hm?"
“Dalam cerita anak-anak atau dongeng, ada klise 'hidup bahagia selamanya' berakhir, kan? Tapi itu sendiri adalah sesuatu yang sangat terpisah dari kenyataan, hanya diperbolehkan ada di dalam cerita anak-anak dan dongeng. Mimpi yang tidak dapat diwujudkan dalam kenyataan, mirip dengan pedang sihir atau istana megah dan semacamnya. Tanpa disadari, kita semua menyadari kesia-siaan kata 'selamanya'. ”
"Aku cukup yakin pedang dan kastil sihir benar-benar ada, bukan?"
"Sekarang setelah kau mengatakannya, kurasa itu benar." Astaltus berpikir sejenak, sepertinya tidak akan disadari oleh jab kecil Willem. Dengan jari telunjuknya menunjuk, dia melanjutkan, "Pada dasarnya, kita secara tidak sadar memikirkan frasa 'selamanya' sebagai objek fiktif."
"O-Oh."
“Waktu yang sama tidak akan berlanjut selamanya. Akhirnya, suatu akhir akan datang ke seluruh dunia itu sendiri. Yang penting adalah menerima perubahan itu terjadi dan mencari cara terbaik memanfaatkannya untuk bertemu besok. Tidak peduli betapa bedanya besok hari ini, kita bisa terus hidup. Dan selama kita hidup, kita bisa mencoba untuk mendapatkan kebahagiaan. ”
“... coba, huh. Setidaknya kamu jujur. ”
"Kebahagiaan itu tidak begitu murah sehingga bahkan mereka yang tidak mencoba bisa mendapatkannya." Astaltus mengangkat bahu. “Tidak peduli berapa lama kamu tinggal di sini, aku tidak keberatan. Namun, jika ada kesempatan, jangan ragu untuk pergi. Tempat di mana kau berada adalah di mana pun kau berada pada saat itu. "
"Aku tahu."
Tentu saja, Willem tahu mengapa Astaltus tiba-tiba mulai membicarakan hal-hal ini. Dia bisa mendapatkan kembali ingatannya kapan saja, dan Elq bisa menjadi mayat lama yang polos setiap saat. Tidak peduli seberapa banyak mereka menyangkal masa lalu atau berpegang pada masa sekarang, hari-hari damai di penginapan ini kemungkinan besar tidak akan berlanjut lama.
Jika, ketika akhirnya tiba, dia masih belum menerima kenyataan itu, dia akan berakhir mengutuk dunia atau takdir atau kekuatan lain yang lebih besar. Dia akan membawa permusuhan yang tidak dihadapi pada orang atau benda konkret apapun, menggerutu ketidakmampuannya untuk hanya hidup sehari-hari dengan normal dan damai. Dia akan lupa berapa banyak usaha dan pengorbanan yang diperlukan untuk membuat keinginan serakah seperti itu menjadi kenyataan.
"Aku tahu," ulangnya.
Hari-hari ini tidak akan berlanjut lama. Tapi, mereka masih terus berlanjut sekarang, berkat Astaltus, Elq, dan juga Nils yang menghilang. Jadi pada saat ini, dia hanya ingin bersyukur untuk saat ini.
Dengan pikiran yang mengalir di pikirannya, Willem meletakkan mulutnya pada secangkir teh yang belum disentuh. Tentu saja, setelah duduk begitu lama, itu menjadi sangat pahit.

Militer mulai mengawasi penginapan, berputar melalui tiga giliran. Jumlah penjaga naik dan turun tergantung waktu, tetapi biasanya sekitar tiga atau empat. Mereka terutama menempati dua tempat: bayangan pagar batu pertanian tetangga dan gubuk penjaga di jembatan umum agak jauh. Keduanya cukup terpisah dari penginapan untuk melakukan pengamatan dengan mata telanjang yang tidak mungkin, jadi para prajurit kemungkinan besar memiliki perangkat untuk dilihat dari jauh. Mereka benar-benar berusaha keras untuk itu.
Meskipun terbukti cukup menyebalkan, jika Willem dan Elq hanya duduk diam, para penjaga tidak akan menyakiti mereka. Adapun Astaltus, dia mengambil sikap optimis, menunjukkan bahwa tentara akan masuk jika sesuatu terjadi, dan bahwa mereka memberikan perlindungan gratis dari pencuri.
Mempertimbangkan itu, para prajurit merawat mereka dengan cara, jadi Willem pernah mencoba menawarkan mereka kopi, hanya untuk bertemu dengan wajah yang paling memelas. Dia telah merencanakan untuk memulai percakapan dan bertanya mengapa dia dan Elq menjadi sasaran, tetapi suasana hati para prajurit tidak benar-benar memberikan lingkungan yang paling kondusif untuk itu.
"Kurasa aku tidak bisa menyiksa mereka atau apa pun."
Jika dia ingin, meskipun, Willem pikir dia mungkin bisa. Tubuhnya sepertinya tahu berbagai teknik tanpa alasan yang jelas, seperti pijat dan pertempuran gaya pembunuh. Jika dia menggunakan keterampilannya dengan baik, itu mungkin tidak akan terlalu sulit untuk menghancurkan keinginan dan martabat target tanpa menghancurkan tubuh mereka.
Tentu saja, melakukan hal itu tentu akan menghancurkan gaya hidupnya saat ini, jadi tidak ada gunanya. Karenanya, Willem memutuskan untuk terus hidup normal, berusaha sebaik mungkin untuk tidak memikirkan siapa dirinya atau mengapa dia diawasi oleh tentara.
Namun, kehidupan sehari-hari yang normal mulai berubah menjadi hal yang agak tidak nyaman dan bengkok. Dia tahu bahwa akhir dari hari-hari yang lembut ini perlahan, tetapi pasti, mendekat.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5