SukaSuka v5c4p1

The Fairies of Collinadiluche
Setelah disadap dan disentuh di sekujur tubuhnya, Aiseia kemudian memiliki cahaya bersinar di matanya untuk memeriksa gerakan mereka, dipaksa minum obat untuk keperluan tes dan menjawab pertanyaan tentang suasana hatinya, dan, sementara sejumlah kecil, memiliki darahnya ditarik.
“Uhhh, karena tubuhku bermain dengan seperti ini, aku tidak bisa menikah lagi ...” Hanya mengenakan gaun di atas kulitnya yang telanjang, Aiseia duduk di tempat tidur pasien. "Ngomong-ngomong, pemeriksaannya sudah selesai sekarang, kan?"
Tidak ada respon. Dokter Kikuroppe membuat wajah yang bermasalah saat dia menatap rekam medisnya. Sebagai aturan umum, membaca ekspresi ras lain dengan struktur wajah yang berbeda bukanlah tugas yang mudah, tetapi, masih, ada saat-saat ketika pesan itu tersebar.
"... Kau benar-benar memaksakan dirimu," kata dokter dengan samar, seolah berjuang untuk berbicara.
“Ahaha, baiklah, kekeraskepalaanku adalah satu hal yang selalu aku percayai.” Aiseia mengabaikan komentarnya dengan tawanya yang biasa saat dia mengancingkan gaunnya.
“Kekuatan hidupmu semuanya layu. Tubuhmu melupakan apa artinya hidup. Jika kau menerima luka, kemungkinan besar tidak akan sembuh. Kekuatan yang habis dengan memicu Venom tidak akan pernah kembali. ”
“Mhm, aku punya perasaan seperti itu.” Dia menanggapi nada serius Kikuroppe dengan suara paling ceria yang bisa dia atasi.
"Lain kali kamu berdiri di medan perang, aku tidak tahu apakah kamu akan bisa pulang ke rumah."
"aku rasa begitu. Yah, akhirnya giliranku, ya. ”Masih duduk di tempat tidur pasien, Aiseia mengayunkan kakinya ke depan dan belakang. “Sejujurnya, hidup begitu lama, pikiranku adalah orang yang menderita akhir-akhir ini. Yang aku ingin hidup tetap mati, dan sementara itu aku tetap menjalani hidup tanpa arti ini. ”
"Tidak ada yang namanya hidup tanpa arti."
"Ah ... benar, kita bahkan tidak hidup."
"Itu bukanlah apa yang aku maksud."
“Bukankah lebih baik mengartikan seperti itu? Tidak baik bersimpati dengan alat sekali pakai. ”
“Memang benar bahwa banyak orang berpikir seperti itu, tetapi mereka semua adalah orang-orang yang tidak mengenalmu secara langsung, orang-orang yang bahkan tidak diberitahu bahwa peri memiliki kepribadian individual. Kami tidak menganggap kalian sebagai dis– ”
"Jika dokter kau tidak mengirim kami ke kematian kami, Regul Aire tidak dapat dilindungi." Aiseia memotong kata-kata Kikuroppe di tengah jalan. “Itu sebabnya kami tidak diakui sebagai ras. Itu sebabnya kita diperlakukan sebagai senjata tanpa hak. Itu perlu, karena setiap orang harus dapat menggunakan dan membuang kita dengan baik tanpa ragu, benar kan? ”
"Ya," kata dokter dengan suara getir sambil mendesah berat. “Aku akan sangat mengenali itu. Tapi apa yang kami pikirkan secara individual adalah pilihan kami sendiri. ”
"Jika ada terlalu banyak orang dewasa yang memanjakan kita, kita mungkin mulai mengatakan 'Aku tidak ingin mati jadi aku tidak akan bertarung', ya tahu?"
"... Aku kira." Mata Kikuroppe yang satunya berpaling.
“Hm. kau bertindak sedikit mencurigakan. Apakah kamu menyembunyikan sesuatu? ”
"Yah, itu tidak penting, tapi ... jika, hanya secara hipotetis, kalian mungkin tidak harus bertarung lagi, kamu mungkin bisa terus hidup, apa yang ingin kamu lakukan?"
"Ah, pertanyaan yang sangat tiba-tiba." Pikir Aiseia hanya untuk sedikit. "Jika ini hanya hipotetis, maka, aku kira cukup banyak apa yang telah aku lakukan sepanjang waktu ini."
“Sepanjang waktu ini?” “Menghabiskan waktu dengan santai di gudang di hutan. Anak-anak kecil bermain dengan berisik, sosok ibu kita yang seperti anak kecil berlarian ... menonton semua itu sambil bersantai dengan sebuah buku. Ini sangat bebas stres, rentang hidupku semakin panjang. ”
“... haha, aku mengerti. Ya, aku mengerti. ”Si Kikuroppe mengangguk berulang kali. "Seperti yang aku pikir, kau harus menjalani hidup yang panjang," katanya, mengalahkan seluruh tujuan percakapan mereka.

Tuning tubuh Lakish berakhir. Angka-angka yang bagus menunjukkan kemampuan alami yang mengesankan membuatnya mendapat pujian dari para dokter. Dan dengan setiap pujian, suasana hati Naigrat semakin tenggelam dan dalam. Lagi pula, bagaimana mungkin seorang gadis menjadi bahagia setelah mendengar pujian dari fungsionalitasnya yang tinggi sebagai pisau atau bom? Jika Lakish punya bakat, maka akan lebih baik jika kesempatan untuk menggunakan bakat itu tidak pernah datang. Naigrat berharap itu tidak akan terjadi. Menjauh!
"Ooohh!"
"Ahh ...."
Tiat dan Lakish mendesah-desakan kekaguman yang tersinkronisasi.
The Barley Market, salah satu tempat wisata utama Collinadiluche. Awalnya, itu, seperti namanya, pasar grosir yang hanya berurusan dengan jelai. Setelah pasar lain dibangun dekat dengan distrik pelabuhan, itu kehilangan perannya dan menjadi hanya sebuah plaza populer. Berbagai seniman menampilkan bakat mereka bertitik ruang terbuka lebar. Seorang badut Ballman menyulap pisau yang tak terhitung jumlahnya, seorang pesulap Frogger menghirup sebuah kolom api yang tipis, dan sebuah kelompok yang semuanya mengenakan topeng yang cocok memenuhi udara dengan musik yang hidup.
"Wow, wow, wow!" Keingintahuan seorang anak, sekali melepaskan, tidak mengenal batas. Tiat berlari dengan cara ini dan itu dari satu kerumunan ke yang berikutnya. Dia menarik Lakish, yang menjerit saat mereka pergi.
“H-Hei, jangan berlari terlalu cepat! Jangan lupa bahwa kalian sedang diawasi! ”Karena prosedur formal untuk menangani senjata di Winged Guard, ketika para Leprechaun pergi ke luar, mereka membutuhkan setidaknya satu perwira yang menemaninya. Perwira keempat yang malang yang terjebak dengan pekerjaan mengejar keduanya saat dia membentak mereka tanpa daya.
Naigrat menyaksikan dengan perasaan campur aduk. "... itu akan menyenangkan jika kita benar-benar datang ke sini hanya untuk melihat-lihat."
Dia tahu itu adalah harapan yang sia-sia. Gadis-gadis itu ada di sini untuk mempersiapkan pertempuran, pertempuran yang seharusnya tidak perlu mereka lakukan. Tetapi hanya karena itu adalah jalan-jalan kecil yang diizinkan, permintaan egois yang biasanya tidak akan pernah terlewati.
Berbicara tentang egois, ada Nephren, yang, seperti yang dilihat Naigrat sebelumnya, tidak mati sama sekali. Namun, dia juga tidak baik-baik saja. Setelah melalui transformasi dalam arti yang berbeda dari Kutori, Nephren tidak akan pernah lagi kembali ke gudang peri. Naigrat merasa kesepian, tetapi tidak sedih. Dunia adalah tempat yang besar, dan langit adalah bagian yang sempit. Mampu mempercayai bahwa Nephren pergi ke suatu tempat dengan baik memberikan cukup penghiburan bagi Naigrat. Namun, bagi mereka yang sudah meninggal, dia bahkan tidak bisa berharap begitu.
“Hei, Naigrat, lewat sini! Mereka mengadakan kompetisi panco! Mau masuk dengan orang ini !? ”
Melihat ke atas, Naigrat melihat Tiat melambaikan tangannya dengan antusias, perwira keempat mengelola senyum bingung namun masih menggulung lengan bajunya, dan Lakish membungkuk meminta maaf. Sangat ceria, tanpa sedikitpun mengetahui apa yang ada di kepalaku ... itu sangat bagus.
"... baiklah, tapi ..." Naigrat melambaikan tangannya sebagai gantinya. "Jika aku masuk, kompetisi akan segera berakhir!" Katanya, lalu berlari ke tempat anak-anak berdiri.

Untuk semua hal, selalu coba tanyakan. Saat bertanya apakah dia bisa memasuki Central Grand Library dengan harapan menerima 'tidak', Lantolq malah mendapatkan perusahaan 'oke!' dari putri walikota, Firacolulivia ... atau Firu, karena dia lebih suka dipanggil. Kemudian, sebelum setengah hari berlalu, Lantolq mendapat izin untuk masuk.
Ini memberi Lantolq, orang yang bertanya, cukup mengejutkan. Lagipula, mereka adalah bidadari negro negro tanpa hak. Di sisi lain, Collinadiluche Central Grand Library adalah salah satu tempat utama di mana kebijaksanaan semua Regul Aire berkumpul. Perbedaan besar dalam kaliber membuat Lantolq merasa seolah-olah ada hukuman yang akan dijatuhkan kepadanya hanya karena berada di dekat perpustakaan.
Kartu izin masuk, diserahkan kepadanya dalam amplop, juga tampak agak seperti senjata berbahaya. Di bawah banyak perangko yang mengesankan adalah kata-kata misterius 'Pemegang diberikan izin untuk melihat sampai arsip rahasia B-47'. Apa itu B-47? Apakah ada jenis rahasia di mana jika kau tahu kau harus dibuang?
"... kau memikirkan beberapa hal nekat juga, Lan," Aiseia bergumam, memegang kartu izin masuk yang sama.
“Tolong jangan tunjukkan. aku sudah sadar, dan itu menghancurkanku. ”
“Baiklah, ayo pergi! Aku mungkin tidak terlalu berguna, tapi aku akan membantumu dengan risetmu untuk yang terbaik dari kemampuanku! ”Firu, yang mendapatkan semuanya sendirian, berjalan maju dengan langkah yang kuat. “aku tidak bisa membantu dalam pertempuran aslimu. Bahkan mencoba akan menjadi penghinaan untuk penentuan para peri. Jadi untuk hal-hal yang bisa aku lakukan, aku akan melakukan yang terbaik! ”Api merah menyala di matanya.
"Ketika dia berubah seperti ini, dia menjadi sangat merepotkan ..." kata Aiseia.
"Apakah ini pernah terjadi sebelumnya?"
"Teknisi itu mengacaukan segalanya ..."
Pria itu lagi? Mengapa semua orang mengungkapkan sisi menjengkelkan mereka ketika datang kepadanya?

Mereka berkelahi dengan buku-buku yang tak terhitung jumlahnya. Lantolq berpikir kepalanya akan mendidih. Dia suka membaca buku. Dia juga tidak benci berpikir. Tetapi semua hal memiliki batas. Setelah diisi dengan informasi di luar kapasitasnya, kepalanya merasa sangat demam.
"Haruskah kita pergi ke luar sebentar untuk beristirahat dan mengatur catatan kita?"
“Hmm, aku pikir aku akan tetap dengan buku ini untuk sedikit lebih lama. kau bisa pergi duluan, ”jawab Aiseia.
“Aku akan membantu Aiseia, jadi kamu lanjutkan. Oh, ada kafe puding yang bagus di belakang perpustakaan ini, jadi bagaimana kalau kamu menunggu di sana dan kita akan bertemu? ”Kata Firu.
Mereka lebih tangguh dari yang terlihat . “Tidak, kita mungkin tidak boleh berpisah. Karena kita adalah peri dan semua, ”kata Lantolq, lalu melirik pria dengan seragam militer yang berdiri diam di samping mereka.
“aku diberitahu oleh Petugas Pertama untuk membiarkanmu bertindak sebebas mungkin. Tapi jangan terlalu jauh. ”
Tanpa diduga, dia memberi mereka izin. Lantolq memiliki keraguan tentang apakah atau tidak itu benar-benar baik-baik saja, tetapi, jika dia mengatakan itu baik-baik saja, dia tidak akan berdebat.
"… aku mengerti. Kalau begitu, aku mungkin juga, ”katanya, lalu, dengan buku catatan di tangan, berdiri.

Dia menemukan kafe yang disebutkan Firu lebih cepat. Mungkin karena letaknya di pinggir jalan utama, tidak banyak pelanggan yang hadir. Namun, rupanya, hampir semua pelanggan itu bukan turis tetapi penduduk setempat, yang berarti bahwa kafe itu cukup baik untuk menarik pelanggan tetap.
Setelah duduk di teras outdoor, Lantolq memilih teh susu dan pai apel dari menu yang penuh dengan pilihan lezat. Dia kemudian membuka buku catatannya dan melihat kembali beberapa hal yang dia salin dari berbagai buku.
"Hmmm…"
Apa yang bahkan Leprechaun di tempat pertama? Mengapa mereka ada? Dari mana mereka berasal, dan kemana mereka pergi? Itu adalah pertanyaan yang diajukan Aiseia pada suatu hari di gudang peri. Daftar itu memberi kesan adanya masalah remaja yang puber. Dan, sayangnya, mereka justru remaja puber. Anak-anak dari ras lain mungkin akan mencari jawaban untuk pertanyaan-pertanyaan seperti itu dalam buku-buku filsafat atau fiksi, tetapi mereka meneliti buku-buku penelitian necromancy, dan buku-buku paling canggih yang tersedia di Regul Aire pada saat itu.
"kita benar-benar hal yang mencurigakan, bukankah kita ..." Lantolq bergumam, lalu ingat bahwa dia sendirian.
Karena mereka sudah bersama begitu lama, dia selalu mendapat perasaan bahwa Noft ada di sana di sisinya. Noft sendiri tidak terlalu memikirkan banyak hal dan secara keseluruhan tidak benar-benar yang paling cerdas, tetapi dia pandai mendengarkan. Noft bisa mengeluarkan kata-kata dari Lantolq bahkan ketika dia sedang berpikir keras. Sebagai hasilnya, Lantolq mengambil kebiasaan berbicara sendiri. Yah, ini tidak bagus , pikirnya. Dia bertujuan untuk menjadi wanita mandiri dengan semuanya bersama-sama, tetapi tampaknya tidak berjalan terlalu baik.
"Aku sepertinya tidak akan mendapatkan tempat, tidak peduli apa yang aku lakukan ..."
Lantolq menggigit pai apel yang renyah. Lezat. Saat itu, angin kencang bertiup. Ini meraup beberapa halaman catatan dari tangan Lantolq dan membawanya ke langit.
"Ah…"
Dia mengulurkan tangan dalam kepanikan tetapi tidak bisa menjangkau mereka tepat waktu. Saat dia berdiri untuk mencoba meregangkan lebih jauh, embusan angin lain mengirim catatannya yang tersisa terbang.
"A - Ahh !!"
Dengan sangat menyesali kelalaiannya, Lantolq menatap tercengang ke langit. Nyalakan Venom dengan cepat dan kejar mereka? Tidak, aku tidak akan tepat waktu. Lari dan kejar mereka? Tidak, aku tidak akan dapat menangkap mereka, dan aku merasa seperti aku akan mengacaukan sesuatu yang lain. Apa yang harus dilakukan ... apa yang bisa aku lakukan? Saat dia ragu-ragu, waktu terus mengalir, dan catatannya naik lebih tinggi dan lebih tinggi dan ...
"Hah?"
Tidak lebih tinggi? Seolah-olah snapshot waktu telah membeku di tempat, semua kertas tiba-tiba berhenti bergerak.
"Apa…"
Setelah jeda singkat, catatan mulai bergerak lagi. Namun, kali ini, mereka mengabaikan angin dan, seolah digulung, berkumpul di tangan seorang pria berdiri di jalan, seorang lelaki tua dengan wajah mengesankan mengenakan mantel putih yang agak mencolok.
“A-Ah !? Kamu!?"
“Oh, gadis itu tadi! Kebetulan sekali! ”Tidak tampak sangat terkejut, lelaki tua di jalan mulai berjalan menghampiri, bundel catatan di tangan. “Belajar dengan giat, bahkan di tempat seperti ini? Sangat bagus, sangat bagus. Hal-hal yang kau pelajari saat muda akan menjadi senjatamu di masa depan. Tentu saja, kau juga harus belajar cara menggunakannya atau yang lain itu tidak berarti ... hm? ”Orang tua itu melihat pada bundel catatan dan mengerutkan kening.
"Terima kasih. Mereka adalah catatan yang sangat penting, ”Lantolq menanggapi.
“Hm, necromancy tingkat lanjut? Subjek yang agak aneh bagi seorang siswa untuk memilih untuk proyek penelitian. "
“Yah, aku bukan seorang murid, dan aku tidak melakukan apa pun semulia 'belajar'. aku juga tidak mencoba untuk mempersiapkan masa depan. aku hanya ingin tahu sesuatu sekarang. ”
"Apa?" Orang tua itu menyerahkan catatan itu. "… aku mengerti. Warna rambutmu. Kamu juga seorang Leprechaun. ”
"Iya nih."
Untuk sesaat, berbagai emosi berputar di kepala Lantolq. Mereka yang tahu tentang Leprechaun tidak selalu memiliki kesan yang sangat baik tentang mereka. Dia menguatkan dirinya, takut ekspresi apa yang akan melintasi wajah pria tua itu selanjutnya.
“Oh, kalau begitu wanita muda yang lain pasti manajermu. Permintaan maafku. aku pernah memutuskan untuk tidak pernah melihat mereka secara pribadi, tetapi sekarang aku akhirnya bertemu dengan kalian dan bahkan bertukar percakapan. ”
Apa artinya ini? Wajah lelaki tua itu melilit kesakitan sedikit, tapi pasti. Bukan kebencian atau diskriminasi, tetapi rasa bersalah merembes keluar dari ekspresi itu.
"Um, apa kau baik-baik saja?" Lantolq menganggap itu pertanyaan bodoh. Jika pria itu tidak baik-baik saja, itu jelas salahnya sendiri. Dia tidak dalam posisi untuk memasang wajah yang bagus dan bertindak cemas.
"… ha ha. kau mengkhawatirkanku? Kamu adalah salah satu gadis baik. "
"Uh ..."
Untuk beberapa alasan, dia memujinya. Yah, sejak pertama kali mereka bertemu, Lantolq merasa bahwa mereka tidak benar-benar berada di halaman yang sama selama percakapan mereka. Itu adalah semacam perasaan frustasi, seolah-olah beberapa roda gigi penting tidak cocok namun terus berputar.
“Tebak tidak ada seorang pun yang mengungkap seseorang yang telah kau temui. Kebetulan adalah kebetulan. Apakah kau menganggap mereka sebagai nasib baik atau buruk hanya tergantung pada bagaimana kau menangani situasi. ”
"Uh ..."
Apa yang orang ini katakan? Di depan Lantolq yang kebingungan, lelaki tua itu menarik kursi dan duduk di hadapannya. Bingkai besarnya tampak agak aneh di kursi kafe kecil.
“Ada sesuatu yang ingin kamu ketahui melibatkan necromancy, benar? Coba tanyakan padaku. aku akan menjawab."
"Ah, hal yang kami coba untuk riset agak sulit ..."
"aku pikir. aku tidak keberatan, jadi minta diri. "
Dia tidak akan menyerah . Sebelumnya, lelaki tua itu melihat satu catatan Lantolq dan memahaminya tentang necromancy. Dari situ, dia menebak bahwa dia cukup berpengetahuan. Namun, apa yang mereka ingin tahu pasti bukan sesuatu yang orang tua yang tahu.
"... Apa itu Leprechaun?" Lantolq mencoba bertanya, meragukan dia akan bisa menjawab.
"aku mengerti. kau langsung menuju intinya. Sangat bagus, sangat bagus. ”Orang tua itu mengangguk dengan senang hati karena suatu alasan. "Nah, dari mana aku harus mulai." Dia berpikir sejenak. "Dulu, para pengunjung memesan Poteau untuk membuat Emnetwyte."
"Hah?" Ini tidak ada hubungannya dengan pertanyaanku , pikir Lantolq.
Tanpa memperhatikan kebingungannya, lelaki tua itu melanjutkan. “Mereka tidak menciptakannya dari ketiadaan. Mereka menyiapkan bahan dasar dan memodifikasinya. Ada sekitar dua jenis bahan dasar ini. Satu terdiri dari satu-satunya kehidupan yang ada di planet ini sebelum kedatangan Pengunjung, 'Primal Beast'. Yang lain terdiri dari jiwa-jiwa para Pengunjung itu sendiri, lelah menjalani kehidupan yang berkeliaran tanpa akhir. Untuk metode modifikasi ... ”
Orang tua itu menunjuk pai apel yang dimakan setengah di piring Lantolq. “Itu sama seperti itu. Mereka membungkus 'Primal Beast' dengan jiwa mereka, yang mereka hancur menjadi serpihan. Jiwa secara paksa overwrote daging Beasts ', melemparkan kutukan besar pada mereka. Apa yang dulu 'Beasts' berubah menjadi makhluk yang sepenuhnya berbeda dengan figur yang mirip dengan Pengunjung, dengan kata lain, Emnetwyte. ”
"Uh ... um, ehh?"
Itu tidak sesuai dengan mitos penciptaan dunia yang diterima secara umum. Skala besar itu semua membingungkan Lantolq. Dan, pertama-tama, dia masih tidak menjawab pertanyaannya. Dia bahkan tidak tahu harus mulai dari mana. Namun, ada satu bagian yang menarik perhatiannya: Pengunjung menggunakan 'Primal Beast' untuk menciptakan Emnetwyte.
“Tapi, ya, setelah itu, Emnetwyte tumbuh terlalu banyak. Jumlah pai meningkat, tetapi, sayangnya, jumlah kerak tidak. Kerak, jiwa para Pengunjung, tidak pernah meningkat melebihi jumlah asli yang ada ketika mereka hancur. Jadi, setiap hari berlalu, kerak tumbuh lebih tipis dan lebih tipis. ”
"... Mungkinkah itu yang dimaksud dengan 'binatang-binatang dilepaskan dari dalam' ...?" Itu adalah hipotesis yang Lantolq tiba di hari lain di darat. Namun, pikiran itu berasal dari buku lama yang kebetulan dia temukan. Mengapa lelaki tua itu, yang tidak memiliki kesempatan untuk membaca buku yang sama, mengatakan sesuatu yang serupa?
“Ya, sangat bagus. Apakah kau sudah tahu sebanyak itu? ”Terkesan, lelaki tua itu melihat catatan di atas meja. “The 'Primal Beasts' pada mulanya adalah makhluk yang tidak pernah mati dan tidak bisa dihancurkan. Dengan disegel di dalam Emnetwyte yang fana, mereka berubah. Penyesalan. Berharap. Kerusakan. Keadilan. Kebaikan. Takut. Ketertarikan. Ketidakpedulian. Diseret oleh berbagai hal yang menyebabkan manusia mati, mereka menjadi makhluk yang mewakili tujuh belas jenis kematian.
Jika hal-hal itu dilepaskan, Emnetwyte akan punah. Manusia, menyadari itu, memikirkan rencana. Untungnya, pada saat itu, Pengunjung masih tetap ada, meskipun hanya dua dari mereka. ”
Pengunjung. Bahkan sekarang legenda itu diturunkan, bagaimana, sedikit lebih dari lima ratus tahun yang lalu, Emnetwyte Braves membunuh Pengunjung terakhir .
“Mereka ingin menggunakan jiwa-jiwa itu untuk menciptakan kulit pai baru. Namun, gagal. Mereka tidak dapat menciptakan kembali apa yang dilakukan Poteau dengan teknologi manusia. Jiwa Pengunjung tidak pecah dengan rapi dan berakhir dengan tumpukan potongan yang tak terhitung jumlahnya. Tanpa ada cara untuk memasak semua pai baru, akhirnya datang seperti yang diharapkan. Yah, aku sedikit ketinggalan, tapi itulah intinya. ”
"... um." Dengan ragu, Lantolq mengangkat tangannya. “Itu adalah cerita yang sangat menarik, tetapi hanya menjelaskan apa itu Emnetwyte, kan? aku bertanya tentang Leprechaun. ”
"Tentu saja, aku juga menjawab itu."
Argh, kami benar-benar tidak di halaman yang sama. Namun, meskipun mereka tidak ada di halaman yang sama, mereka masih melakukan percakapan yang tepat. Yang perlu dilakukan oleh Lantolq hanyalah menguraikan kata-katanya seolah-olah dia sedang membaca buku tua yang sulit. Jika dia melakukan itu, tentu dia akan mengerti. Dengan mengingat hal itu, dia memikirkan kembali kisahnya.
"... Mungkinkah ..." Lalu, Lantolq menyadari. Jiwa Pengunjung terakhir tidak hancur dengan mulus. Kue baru masih belum dipanggang, dan bahan-bahannya, fragmen jiwa, tetap tersebar. “Generasi berikutnya Emnetwyte yang gagal yang tidak bisa diselesaikan oleh Emnetwyte. Itu adalah sifat sejati kita? ”
“Hm. Pemahamanmu tidak salah. ”Orang tua itu mengangguk. “Namun, aku tidak akan mengatakan 'gagal'. Yah, interpretasinya tergantung pada orangnya. kau dapat mengambilnya secara optimis atau pesimis. ”
Sebelum itu, ada sesuatu yang lebih penting. Jika apa yang dikatakan kakek benar-benar benar, maka itu menjawab banyak misteri yang tetap tak terpecahkan di Regul Aire selama berabad-abad. Itu tidak mungkin benar, tetapi Lantolq entah bagaimana terasa seperti itu.
"Mengapa kamu tahu ini?"
"Aku sudah hidup agak lama," lelaki tua itu menjawab dengan mengangkat bahu.
“Jika apa yang kamu katakan itu benar, itu tidak diketahui sama sekali di dunia ini. Kenapa kamu mengatakan hal seperti itu kepada orang seperti aku? ”
"Aku berhutang sesuatu pada kalian." Dia tersenyum hanya dengan sedikit tanda kesedihan. “aku tidak bisa minta maaf atau mengambil kembali apa pun. aku juga tidak memenuhi syarat untuk melakukannya. Tapi setidaknya aku bisa melakukan sebanyak ini. Bagaimanapun, itu tidak lebih dari seorang pria tua pengecut dan egois yang menghibur dirinya sendiri. ”Dia berdiri. "Aku ragu kita akan bertemu lagi, tapi ini waktu yang berharga."
"Ah-"
Berusaha menghentikan lelaki tua itu pergi, Lantolq berdiri terburu-buru, tetapi, pada saat itu, embusan angin bertiup. Khawatir bahwa catatannya akan terbang lagi, dia panik dan menutup notebook. Ketika dia melihat lagi, lelaki tua itu tidak terlihat.

"Wah ... aku lelah." Seperti seorang siswa dalam perjalanan pulang dari sekolah, Aiseia berjalan dengan mata berputar karena terlalu banyak pekerjaan. Firu, kondisinya yang tidak bisa dibaca di bawah bulu Lucantrobos-nya, mengikuti di belakang. “Apa yang terjadi, Lan? kau melamun. "
“... kita ini apa? Kenapa kita ada? Dari mana kita berasal dan kemana kita pergi ”?”
"Laaan?"
"Sebenarnya menerima jawaban terasa ... tiba-tiba kosong ..."
“Laan? Halo? Lantolq? ”Aiseia melambaikan tangannya ke depan dan belakang di depan wajah Lantolq.
Garpu yang duduk di piring setengah pai apel yang dimakan sedikit bergeser sedikit.

Comments

Popular posts from this blog

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

The Forsaken Hero

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Ultimate Antihero

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Last Embryo

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)