SukaSuka v5c3p5

The Man Named Willem
Cahaya matahari terbenam yang bersinar menembus tirai renda dengan ringan menerangi ruangan yang sempit itu. Di dalamnya hanya pasangan muda.
"Ah ... ah ..." Di atas seprai yang berantakan, seorang wanita Turturel muda bernapas cepat. "Itu terasa ... sangat bagus ..." Dengan ringan menepuk pipinya yang memerah, dia duduk dan menyesuaikan pakaiannya yang acak-acakan. "Di mana pun jari-jarimu menyentuh memanas seperti api menyala. Sepertinya aku kehilangan kendali atas tubuhku. ”
"Bagus untuk didengar." Duduk di tepi tempat tidur itu, Willem memalingkan muka ke arah yang berlawanan.
Dia masih tidak dapat mengingat banyak tentang dirinya sendiri, tetapi, setidaknya, sudah jelas bahwa dia adalah pria muda yang sehat. Adapun Turturel, tidak termasuk sayap abu-abu terang yang kuat di punggungnya, penampilan luarnya sangat mirip dengan yang tidak memiliki tanda. Kulitnya lembut, hangat, dan halus saat disentuh, dan ketika dia mengeluarkan suara-suara aneh, dia tidak bisa menghentikan pikirannya untuk pergi ke arah yang aneh.
"Otot-ototmu diperketat dengan cara yang aneh di beberapa tempat, jadi aku melonggarkan semuanya." Dia menarik napas dalam-dalam, berusaha mati-matian untuk menenangkan hatinya yang bersemangat untuk menyembunyikan respons tubuhnya. “Jika kau tidak terlalu menekan tubuhmu, peradangan tidak akan bertambah buruk. kau harus mandi air hangat dan tidur lebih awal hari ini. ”
"Apa yang salah? Kamu tampak begitu jauh sekarang setelah berakhir. ”
"Tidak ada."
'Pembohong. Telingamu merah terang. "
"Kalau kau perhatikan, jangan katakan apa-apa!" Willem membalas, masih menghadap ke arah lain. Di saat panas, penutup mata kanannya sedikit bergeser dari posisinya. Dia memperbaikinya dengan cepat. Masih belum terbiasa memakainya, perasaan tambalan yang ada di sana masih belum sepenuhnya tenggelam ke dalam tubuhnya.
"Ah maaf. aku merasa seperti aku mungkin telah mengeluarkan suara-suara seperti itu ketika kau melakukan halmu. Apakah itu terlalu merangsang? "
"Tidak. aku bukan anak kecil. aku tidak bereaksi terhadap semua hal seperti itu. ”
"Orang dewasa bereaksi terhadap hal-hal seperti itu, bukan anak-anak, ya?"
"Aku tidak perlu kamu mengoreksiku!" Dia mengomel lagi, masih menghadap ke arah lain.
"Haha, lucu sekali," kata wanita itu dengan tawa seperti anak kecil. “Willem, kan? Kamu kelihatannya bertingkah dewasa dan semua, tapi kamu cukup muda, kan? Berapa umurmu? " " aku tidak ingat. "Dia mengatakan yang sebenarnya.
“Kamu baru saja mulai bekerja di penginapan Astaltus baru-baru ini, kan? Apa yang kamu lakukan sebelumnya? Mempelajari obat di Collinadiluche atau apa? ”
"Seperti yang aku katakan, aku tidak ingat." Sekali lagi, kebenaran.
Menurut apa yang telah didengar Willem, Collinadiluche adalah kota besar dengan sedikit cara yang membanggakan populasi besar dan sejarah terpanjang di Regul Aire. Tentu saja, banyak akademi medis terkenal berada di sana. Tentu saja, mungkin ada banyak yang belajar kedokteran di sekolah-sekolah itu. Namun, entah bagaimana dia merasa bahwa dia bukan salah satu dari mereka. Apa pun yang dia pelajari, kemungkinan besar itu bukan obat atau semacamnya. Dia tidak mempelajari teori pijat yang menyenangkan, tetapi sesuatu yang lain, sesuatu yang lebih tertutup oleh darah dan kotoran. Dia tidak bisa menjelaskan perasaannya dengan baik.
“Ahh, tubuhku sangat ringan! aku pikir aku akan bisa terbang keliling besok! ”Wanita itu berdiri dan meregangkan badan.
“Kamu sangat kaku. Apakah pekerjaan itumu melelahkan? ”
“aku mengirim untuk kantor pos. Beberapa hari aku membawa barang-barang yang cukup berat. Sungguh disayangkan aku harus mendapatkan otot ini ..., ”katanya sambil memutar bahunya.
“Jangan memaksakan diri. Apa yang aku lakukan tidak lebih dari perawatan darurat. Satu gerakan salah dan kamu bisa jatuh lagi besok. ”
"Itu tidak akan menyenangkan ... tunggu, kamu sudah pulang?"
"Ya."
“Mengapa terburu-buru? Bagaimana dengan secangkir teh setidaknya. ”
"Tidak, terima kasih. Seseorang menungguku. ”
"... ah, anak kecil dari tadi?" Wanita Turturel terkikik. “Aku kecewa karena aku gagal membujukmu, tapi kurasa kita tidak bisa meninggalkan gadis itu sendirian. Betapa malangnya."
“Senang melihatmu mengerti. Baiklah, aku pergi. ”
“Okaay. Say hi ke Astaltus dan teman kecilmu untukku. ”

Siapa aku? Pemuda itu berpikir. Namanya Willem, rupanya. Dia hanya tahu karena yang lain memberitahunya. Dia tidak bisa mengingat namanya, atau apa pun tentang dirinya.
Setiap kali dia mencoba mengingat masa lalunya, rasa sakit yang membakar merobek kepalanya. Setiap kali dia mencoba untuk menahan rasa sakit itu, untuk beberapa alasan, Elq, korban selamat lain dari kecelakaan pesawat yang sama, tampaknya kesakitan sendiri. Akibatnya, dia tidak ingin menguji hal itu lebih jauh.
Apa yang hilang sudah hilang. aku harus fokus pada apa yang ada di depanku, tidak tersesat di masa lalu dan melupakan masa kini. Dengan itu, pria muda itu memulai hidup baru.

Bintang-bintang memenuhi langit tak berawan ke pinggiran, tampak seolah-olah akan tumpah kapan saja. Udara yang sejuk dan dingin terasa menyegarkan di kulit pemuda itu, dipanaskan dari kerja keras sehari-hari.
"Ah ... aku lelah."
Dia adalah seorang karyawan di sebuah penginapan, jadi, tentu saja, pertunjukan pijat kelilingnya bukan bagian dari pekerjaannya. Meskipun kepalanya tidak mampu mengingat sesuatu, jari-jarinya sepertinya mengingat banyak hal. Pada awalnya, itu baru saja dimulai sebagai layanan tambahan untuk pelanggan reguler penginapan, tetapi, entah bagaimana, kata mulai berputar, dan sekarang orang-orang dari seluruh memanggilnya secara langsung.
Hampir semua pelanggannya adalah pria paruh baya. Karena jumlah otot bawaan yang besar, pembusukan dari usia atau kurangnya olahraga mempengaruhi mereka sangat sulit. Mereka juga cenderung menganggap diri mereka masih muda, yang membuat mereka melebih-lebihkan jumlah ketegangan yang bisa ditangani otot mereka. Namun, sesekali, seperti hari ini, dia mendapat panggilan dari wanita muda.
"... Willem, terlalu suka memilih-milih." Dan setiap kejadian itu membuat Elq murung dalam perjalanan pulang. "Kau sangat lemah terhadap orang dewasa yang sedikit cantik."
"Tidak, aku tidak," dia mengerang.
"Penipu."
"aku tidak. Aku bahkan tidak bisa menipu karena aku tidak menjalin hubungan ... oh, tunggu. ”
Berpikir tentang itu, dia menyadari bahwa, dengan ingatannya hilang, dia tidak tahu tentang hubungan masa lalunya dengan wanita. Itu pasti mungkin bahwa dia punya pacar, atau bahkan seorang istri.
... nah. Dia dengan cepat menolak gagasan itu. Dia tidak bisa membayangkan dirinya membisikkan kata-kata cinta kepada seorang gadis, jadi sulit untuk berpikir bahwa dia pernah memasuki hubungan khusus dengan seseorang. Tentunya, dia masih lajang dan tidak pantas dituduh berbuat curang.
"Ah!"
Elq tersandung batu, mungkin karena dia melihat ke arah bintang-bintang sambil berjalan di jalan yang gelap di malam hari. Tepat ketika dia akan jatuh ke depan, dia meraih punggung lehernya.
"Hati-hati. Jalan di sini sedikit bergelombang. ”
"O-Oke ..."
"Haruskah kita berpegangan tangan?"
“Eh? Uh ... tapi ... ”
Dia tampak ragu-ragu, tetapi, tidak peduli, dia tetap memegang tangannya. Dingin. Kemudian, dia memperhatikan: ketinggian mereka terlalu jauh untuk berjalan seperti ini.
"L-Lepaskan, itu memalukan," protes Elq.
"Kenapa kamu berubah menjadi gadis remaja tiba-tiba."
"Sudah kubilang, aku bukan anak kecil !?"
Mereka tidak bisa berjalan sambil memegang tangan mereka, tetapi Elq tidak bisa berjalan dengan aman sendirian. Itu memang masalah yang rumit, tetapi ada solusi. Dia mengangkat tubuh kecil gadis itu sepenuhnya dari tanah dan meletakkannya di pundaknya. Sebuah tumpangan kuda.
"Whoa ..."
"Hati-hati, itu akan lebih menyakitkan jika kamu jatuh."
“Wow, aku sangat tinggi! aku bisa melihat begitu banyak! ”Dia sepertinya tidak mendengarkan. "Bintang-bintang! Sepertinya aku bisa menjangkau mereka! ”
Elq mengulurkan tangannya ke langit dengan sekuat tenaga. Tentu saja, tidak mungkin dia akan mencapai bintang. Tapi tetap saja, dia punya perasaan bahwa dia bisa. Jadi dia terus melakukan peregangan, dan peregangan. Dia mengerti perasaan itu dengan sangat baik. Dia tidak tahu mengapa, tetapi dia melakukannya.
“Pegang sesuatu, oke? Rambut atau apa pun, tidak masalah. ”
"A-aku tahu!"
Meskipun menerima mungkin perawatan yang paling mirip anak kecil mungkin, Elq tampaknya tidak mengeluh.
“Hei, Elq. kau tahu aku sebelum aku kehilangan ingatanku, kan? "
Dia merasakan kehadiran di pundaknya bergetar. "... Aku tidak tahu."
"benarkah? Tapi ... ”Dia sepertinya lebih tahu tentang Willem. Dia pertama kali mendengar nama 'Willem' ketika dia memanggilnya. Juga ... “Kamu tampaknya benar-benar nyaman di sekitarku, jika kita benar-benar orang asing sebelumnya. Yah, itu sangat membantu, tapi ... ”
"Itu, um ... hanya bagaimana semuanya berubah, ya." Jawaban Elq sepertinya agak tidak pasti. Jelas sekali dia menyembunyikan sesuatu. Baiklah, Willem berpikir dia tidak perlu mengejarnya. "Carma pergi ke suatu tempat, dan, yah, aku orang dewasa, tapi ini pertama kalinya aku menjalani hidupku sendiri, jadi aku tidak ingin sendiri."
"Carma?"
“Dia merawatku sejak aku lahir. Bersama dengan Ebo dan Jay. ”
"Hmm?"
Sekelompok nama keluar dari mulutnya. Willem mengira mereka adalah pelayan keluarganya atau apa. Dalam hal ini, dia pasti berasal dari keluarga yang cukup terkemuka. Apakah tidak apa-apa baginya untuk menghabiskan hari-harinya denganku? aku ingin tahu apakah rumah tangganya dalam kepanikan besar sekarang ...
"Apakah tidak apa-apa bagimu untuk tidak pulang ke rumah?"
"Ya. aku tidak punya satu lagi, ”jawab Elq dengan santai. “Jika aku menunggu, aku yakin Carma akhirnya akan menemukanku. Ketika itu terjadi, kita akan mencari Ebo bersama. ”
"Hm." Melihat sekeliling untuk pegawai-pegawai tua yang tersebar, ya? aku tidak benar-benar mengerti, tapi aku harap itu berjalan dengan baik .
“Jadi itu sebabnya bersamamu sekarang adalah bagaimana semuanya berubah. aku yakin itu akan segera berakhir. Itu hanya ... hubungan biasa saja? ”
Elq tampaknya menggunakan kata-kata tanpa benar-benar mengetahui maknanya. "Menggunakan lebih banyak kata-kata orang dewasa yang aku lihat."
"Aku tahu, kan?" Willem mendengar hmph bangga dari atas. "- Juga, hanya sedikit tambahan pada percakapan kita dari sebelumnya."
"Hm?"
“Kutori adalah aku. Tapi aku bukan Kutori. ”
- Eh?
"Kuto ... ri?"
Nama yang tidak dikenal. Nama yang dia tidak ingat. Sebuah nama yang menarik hati sanubarinya.
“Jadi itu sebabnya aku tidak akan jatuh cinta padamu. Aku merasa seperti itu akan sangat tidak adil - Willem? ”Menyadari perilakunya yang aneh, Elq menarik rambutnya. "Apa yang salah? Tidak enak badan?"
"... Aku baik-baik saja," jawabnya, memaksakan dorongan yang kuat untuk muntah kembali ke dalam dirinya. "Tidak apa. Baru saja kehilangan keseimbangan sedikit. Kira aku belum cukup berolahraga. ”
"benarkah?"
"Benar-benar." Tubuhnya tampaknya digunakan untuk bertindak kuat di depan anak-anak. Rupanya, itu juga bagus untuk berbohong juga. Masih menekan sakit kepala dan mual, Willem berhasil tersenyum alami. “Baiklah, ayo kita selesaikan sisa perjalanan pulang. Berlari adalah yang terbaik untuk memperbaiki kurangnya olahraga. ”
“Eh? T-Tunggu, aku akan turun. ”
“Aku tidak akan mengecewakanmu! Pegang agar kau tidak jatuh! "
“Eh? Eh, eh, eh? ”
Willem mengabaikan suara-suara kebingungan untuk sementara waktu, lalu, seperti yang dijanjikannya, pecah berlari di jalan malam.
"Ah, ah, ahhh !!"
Seperti yang diduga, di atas bahunya, Elq dengan keras mengayunkannya. Tangan mungilnya memegang rambut hitam Willem untuk kehidupan yang baik. Hanya sakit sedikit. Tapi, dia menyambut rasa sakit itu. Itu menghangatkan hatinya, tidak seperti sakit kepala acak.
"jangan bicara, kamu akan menggigit lidahmu–"
“B-Biarkan aku turun! Aaaahhh! ”
Sepertinya tidak ada gunanya . "... hei, Elq."
"A-Apa ?!"
"Aku cinta kamu."
"......." Keheningan panjang. "Kau memperlakukanku seperti anak kecil lagi," keluh Elq.
"Haha, bagaimana kamu tahu."
Dia merasakan pelukan kuat di sekitar bagian belakang kepalanya.
“Tidak mungkin kamu mengatakan itu dengan serius. Aku tahu karena Kutori, dan mungkin juga Leila, menderita karenanya. ”
Rasa sakit yang tajam melanda kepalanya lagi. Dan kali ini, dadanya juga, untuk beberapa alasan.

Elq Harksten sudah mati, rupanya. Dia awalnya adalah makhluk abadi, tetapi label yang mengatakan 'ini adalah mayat' telah ditempelkan padanya. Baik dunia dan tubuh Pengunjung sendiri percaya label itu. Dunia memperlakukannya sebagai mayat, dan tubuhnya bertindak seolah-olah itu satu. Dan jika semua orang berpikir sesuatu adalah mayat ... maka itu adalah mayat. Dengan cara itu, label menimpa realitas.
Namun, hanya beberapa hari sebelumnya, Nils membuat luka kecil di label itu, menyebabkannya kehilangan sejumlah kecil persuasi. Kemudian, yang pada gilirannya menyebabkan jenazah menjadi sedikit bukan mayat. Elq berubah dari mayat lengkap menjadi hal yang membingungkan hanya dengan sedikit daging mati yang tercampur.
Willem tidak benar-benar memahami logika, dan dia mungkin tidak perlu melakukannya juga. Yang penting adalah tubuh gadis itu tidak salah lagi adalah mayat. Di atas itu, meskipun, meskipun hanya sedikit, dia hidup. Dia menikmati setiap hari sepenuhnya, bertingkah laku dewasa namun tetap bertingkah seperti anak kecil pada saat yang sama.
Dan terakhir, tidak seperti dia, yang kehilangan masa lalunya, dia harus pergi ke suatu tempat. Dia punya seseorang untuk bertemu. Hal-hal yang perlu dia lakukan. Namun dia menyembunyikan semua hal itu dan tinggal di penginapan bersamanya. Dia tahu alasannya: dia khawatir dia tidak bisa meninggalkannya sendirian dalam kondisinya yang sekarang.

Di dalam pot, daging babi rebus dengan berisik. Tertarik oleh bau lezat, tangannya mengancam untuk menyerang sendiri, tetapi tatapan dari Astaltus menghentikan mereka. Willem tahu betul bahwa jika seseorang ingin makan daging yang paling enak, seseorang tidak harus melawan petunjuk Troll. Seperti biasa, dia tidak tahu mengapa dia tahu itu dengan sangat baik. Masa laluku benar-benar misterius , pikirnya santai.
Astaltus, pemilik penginapan, adalah seorang Troll. Sejenis Ogre, mereka memiliki kebiasaan mengganggu menjamu tamu hanya untuk memakannya sesudahnya. Namun, dengan pembunuhan bentuk kehidupan cerdas yang dilarang oleh hukum, Astaltus tidak dapat meneruskan kebiasaan itu. Mencoba setidaknya memenuhi naluri untuk menghibur tamu, ia membuka penginapannya ... rupanya.
“Ada banyak Troll yang memilih gaya hidup ini. Kami memiliki desa kami sendiri, tetapi hanya sekitar separuh dari kami yang tinggal di desa itu. Sisanya ada di berbagai tempat hidup yang mirip dengan hidupku, ”Astaltus menjelaskan sambil menatap daging di dalam panci dengan tatapan yang agak lembut. “aku memiliki seorang anak perempuan, tetapi dia pindah ke suatu pulau untuk mengurus anak-anak kecil. aku tahu itu mungkin tidak berarti banyak berasal dari ayahnya, tapi dia benar-benar gadis yang baik, jadi aku pikir pekerjaan itu sempurna untuknya. ”
"Aku mengerti ..." jawab Willem, lalu sebuah pikiran tiba-tiba menyerangnya. "Jadi jika anakmu sudah dewasa ... ngomong-ngomong, berapa usiamu?"
"aku melewati lima puluh beberapa saat yang lalu."
"... kamu tidak melihat usia itu," gumam Willem, lalu melihat lagi wajah Astaltus.
Ciri-ciri wajahnya sendiri tidak mengungkapkan usianya. Meskipun dia memiliki banyak rambut putih dan keriput di pipinya, Willem tidak mendapat kesan tua sama sekali. Itu dikatakan, dia juga tidak terlihat muda. Tidak peduli berapa usia dia katakan, itu mungkin tidak akan terdengar tepat untuk Willem pada awalnya.
“Seperti itulah Troll. Ini tidak seperti kita tidak menua, tetapi itu tidak terlalu terlihat. Ah, sepertinya dagingnya sudah siap. ”
"Aku cemburu," sahut Willem sambil mengambil daging dari panci dan mengisi wajahnya. "... enak."
"Hehe, kan?" Astaltus tersenyum bahagia.
"HH-Ho ahdg ..."
Sementara itu, Elq tampaknya mengalami masalah, jadi Willem menyerahkan airnya. "Jangan memaksanya jika kamu tidak bisa menangani makanan panas."
"aku pikir itu akan baik-baik saja," Elq cemberut dengan air mata di matanya.
Willem mengerti bahwa dia berusaha tumbuh dewasa, tetapi jelas dia tidak jujur ​​pada dirinya sendiri.
“Ngomong ngomong, apa kamu sudah terbiasa tinggal di sini?” Astaltus bertanya tiba-tiba. “Collinadiluche dekat, dan kami di sebelah jalan raya. Orang-orang dari semua ras datang dan pergi. Yah, bahkan dengan kalian yang tidak punya apa-apa, aku tidak percaya itu akan menyebabkan terlalu banyak masalah. ”
"Oh tidak, tidak masalah sama sekali," jawab Willem. “aku berterima kasih atas apa yang telah kamu lakukan. Ini terlalu nyaman, aku merasa seperti aku sudah di sini. ”
“Yah, itu bagus untuk didengar. Pada awalnya itu hanya seharusnya sampai Nils kembali, tetapi, jika kamu mau, kamu bisa tinggal setelah itu juga. ”
"... ah, bagaimana aku mengatakan ini ..."
"Apa itu?"
"Dalam cerita dengan seorang amnesia, bukankah biasanya seorang wanita muda hidup dengan dirinya sendiri yang mengatakan kalimat itu?"
"Haha, baiklah aku bisa bertanya, kenapa kau tidak, yang berkeliaran di rumah seorang pria yang tinggal seorang diri, seorang wanita muda?"
aku mengerti. Itu benar, kami berdua memecahkan kiasan.
“Aku merasa seperti diabaikan,” seorang gadis, terlalu muda untuk dianggap sebagai wanita muda, mengeluh.
"Yah, mengesampingkan fiksi, kurasa aku akan menerima tawaranmu sebentar," kata Willem sambil meletakkan sebagian wortel di piring Elq. Dia membuat wajah. “Jangan pilih-pilih makananmu. kau tidak akan bisa tumbuh. "
Setelah selesai berbicara, dia ingat bahwa dia entah bagaimana (dia tidak mengerti alasannya) yang diduga menjadi mayat. Dalam hal itu, tidak peduli apa atau berapa banyak yang dia makan, masa depan pertumbuhan tidak menunggunya. Di tempat pertama, mengapa dia bahkan makan?
"Ugh ..."
Dengan mata berkaca-kaca, Elq melemparkan benjolan wortel ke mulutnya. Setelah sedikit mengunyah, dia menelannya. Rupanya sesuatu pasti tersangkut di tenggorokannya, karena dia segera meraih air dan meneguknya, lalu menumbuk dadanya. Setelah beberapa saat, dia tersenyum bangga. Melihat kurangnya respon, dia mendekati wajah Willem, lalu tersenyum bangga lagi.
“Ah, gadis baik-baik gadis yang baik.” Dia melemparkan beberapa pujian ke arahnya.
"Yup!" Katanya antusias.
Dan dia mengatakan kepadaku untuk tidak memperlakukannya seperti anak kecil ...
Willem memejamkan mata dan berharap hari-hari yang damai ini, hari-hari ini begitu lembut sehingga mereka merasa hampir artifisial, akan berlanjut untuk setidaknya sedikit lebih lama.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5