SukaSuka v5c3p4

Ibukota Tua Dan Peri-peri
Gudang peri itu terletak di pulau ke-68. Di sisi lain, Collinadiluche terletak pada tanggal 11. Sederhananya, satu duduk ke arah tepi luar Regul Aire, sementara yang lain duduk tepat di tengah. Secara alami, jarak yang cukup besar memisahkan keduanya. Lebih jauh lagi, karena kurangnya rute langsung yang mudah di antara mereka, seseorang harus siap untuk suatu perjalanan memutar yang melibatkan transfer antara lebih dari beberapa airships.
Tentu saja, mendapatkan kapal patroli tentara untuk mengayunkan akan memecahkan masalah, tetapi mereka umumnya sempit, mereka tidak memiliki buffer getaran sehingga goyang keluar dari kendali, jendela-jendela kecil, dan berada di kapal yang sama sepanjang waktu. merasa tertekan. Untuk alasan ini, antara lain, Naigrat dengan cepat menurun. Tak perlu dikatakan, tidak ada keberatan. Jadi, mereka menghabiskan waktu seharian di airships, diombang-ambingkan oleh angin.
"Oohh ..." Lakish, setelah hanya turun, melihat sekeliling dengan senyum lebar. “LL-Luar Biasa! Hei, Tiat, lihatlah! "
“Ya, luar biasa, luar biasa. Sekarang biarkan aku pergi. ”Tiat, bahunya yang terguncang oleh Lakish, berjuang untuk membebaskan diri.
"Tapi lihatlah! Itu yang asli! ”
"Aku tahu, aku tahu itu yang asli, jadi biarkan saja aku pergi."
"Wooow ..."
Lakish benar-benar memasuki trans. Yah, Lantolq bisa mengerti. Bagaimanapun, mereka berada di Collinadiluche. Kotak harta karun langit. Wajan impian dan romansa. Umumnya, para peri bahkan tidak diizinkan untuk bebas meninggalkan Pulau ke-68, jadi cerita-cerita buku dan film kristal menyediakan satu-satunya cara mereka untuk belajar tentang pulau-pulau lain. Melayani sebagai panggung pusat gemerlap dari banyak cerita tak lain adalah Collinadiluche. Di sini, di kota ini, "Mantle Kedua" mencuri satu juta bradal dari penjahat, "Rust Nose" menemukan cinta sejati, keluarga "Minchuet" mengalami masa-masa kekacauan besar ... selama bertahun-tahun, para peri melihat semua kisah dengan mata kekaguman. Hanya masuk akal bahwa Lakish, berdiri di atas panggung itu dengan kakinya sendiri untuk pertama kalinya, merasa sangat bahagia. Sejujurnya,
"... jadi, kemana kita pergi sekarang?" Berpikir itu memalukan untuk membiarkan pertunjukan kegembiraan, Lantolq menarik napas dalam-dalam lalu dengan tenang bertanya pada Naigrat.
"Mari kita lihat, kita harus berakhir di markas komando, tapi sebelum itu kita perlu menjatuhkan Lakish ke tempat seniorku."
"Senior?"
“Dia juga merawat kalian saat kau dewasa. Dokter Kikuroppe yang besar. Dia adalah seniorku di sekolah kedokteran. "
“Combo yang cukup mengerikan, ya? Aku yakin teman-teman sekelasmu takut sepanjang waktu sampai lulus. ”Aiseia masuk dari samping.
"Betapa kejam. Kami tidak sering melakukan hal-hal berbahaya. ”
Penyangkalan yang tidak cukup penyangkalan kembali sebagai tanggapan. Lantolq berpikir akan lebih baik untuk tidak memikirkan hal itu. “... ayo, Lakish, Tiat. Ayo pergi. ”Dia meraih pengocok dan goyangan. “kita tidak datang ke sini untuk melihat-lihat. Mari lakukan apa yang harus kita lakukan. ”
"Ah ... m-maaf." Lakish tersentak keluar dari trans dan meminta maaf.
"Ooo, pulau itu berputar ..." Sementara itu, mata Tiat berputar tak terkendali. Lantolq menduga dia akan pulih cepat atau lambat.
"Baiklah, ayo pergi," kata Naigrat, lalu menyesuaikan kembali ransel besar yang dibawanya.
Dari atas tas kulit yang kokoh itu, beberapa benda runcing yang dibungkus kain mencuat. Di dalamnya ada empat Dug Weapon… Aiseia's Valgalis, Lantolq's Historia, Tiat's Ignareo, dan, sebagai jimat keberuntungan, satu lagi pedang tanpa pemilik. Bersama-sama, beratnya sama dengan ukuran lemari kecil (penuh dengan pakaian), tetapi cara Naigrat membawanya tidak menunjukkan itu sama sekali.
“Berperilaku dirimu, kalian berdua. Ini sedikit berjalan ke tempat yang kita butuhkan, jadi jangan pergi melihat hal-hal dan tersesat, oke? ”Kata Lantolq.
“D-Dipahami. aku akan melakukan yang terbaik, ”jawab Lakish.
Fakta bahwa dia harus mencoba yang terbaik membuat Lantolq sedikit gelisah, tetapi dia menyukai sikap yang bisa dilakukan.
“... bahkan tidak hanya beberapa jalan memutar? Ada banyak tempat yang tidak bisa aku lihat terakhir kali ... ”kata Tiat.
Lantolq berharap yang satu ini akan berusaha sedikit lebih keras. “Jangan buat aku mengulangi diriku sendiri. kita tidak datang ke sini untuk melihat-lihat, ”katanya dengan nada yang lebih kuat dengan tangannya di punggung Tiat.
Tiat langsung terdiam. Lantolq bertanya-tanya apakah dia bertindak terlalu jauh, tetapi dia tidak bisa memikirkan apa pun untuk dikatakan. Yah, karena Tiat adalah tentara peri yang dewasa sekarang, Lantolq pikir dia setidaknya bisa menahan diri ... mungkin.
“Aaaah, itu-apakah itu Falsta Square? Benda di tengah adalah patung Great Sage, kan? Bisakah kita melihat lebih dekat !? ”
Lantolq berpaling untuk melihat. Plaza terbuka lebar dengan air mancur. Tak terhitung pasangan dan patung lelaki tua yang mengenakan tudung. The Great Sage, sosok legendaris yang memimpin pendirian Regul Aire dan masih terus mendukungnya ... entah bagaimana, patungnya mendapat reputasi karena memiliki kekuatan untuk memperkuat ikatan antara pasangan. Kebenaran ini tetap tidak jelas, tetapi, tampaknya, kekasih juga tidak peduli. Di sepanjang plaza, pasangan dari berbagai ras membisikkan kata-kata cinta kepada satu sama lain. Bahkan tanpa larangan jalan memutar, Lantolq merasa bahwa itu bukan tempat yang baik untuk membawa anak-anak kecil.
“Aku juga ingin melihatnya! Ketika aku datang kemari sebelumnya, Willem tidak mengizinkan aku! ”Tiat berseru, memanfaatkan situasi tersebut.
Lantolq dengan ringan menjatuhkan tinjunya ke kepala Tiat. “Sudah kubilang, kan? Tidak melihat sekeliling atau memutar. Ayo cepat. "
Lakish dan Tiat keduanya terpuruk dalam keputusasaan.

Tiga puluh menit kemudian.
Situasi berubah menjadi buruk. Menyeka keringat dingin di dalam pikirannya, Lantolq melihat sekeliling. Ke kanan, berbagai orang dan kereta kuda yang bengong bolak-balik di sepanjang jalan lebar yang dipenuhi dengan bangunan batu. Di sebelah kiri, taman yang luas dan terawat dengan baik menyebar di belakang pagar besi hitam tak berujung. Masih belum cukup musim semi, hanya hijau muda yang menutupinya. Dalam waktu kurang dari sebulan, seluruh tempat pasti akan mekar dengan warna-warna cerah. Tidak bisa melihat yang terasa sedikit tidak menguntungkan, tetapi sekarang bukan waktunya untuk memikirkan hal itu.
Tak perlu dikatakan, kedua pemandangan itu tidak diketahui Lantolq. Juga - masalah sebenarnya di tangan - dia tidak bisa mengenali siapa pun yang datang bersama dia: Naigrat, Aiseia, Tiat, atau Lakish.
"Yah, ini buruk," gumamnya, menutup matanya dan menekan dahinya.
Dia memikirkan kembali kejadian yang mengarah ke hal ini. Itu sederhana: sambil berjalan melalui kota, sebuah bangunan yang terlihat di kejauhan tiba-tiba menangkap tatapannya. Itu adalah puncak menara dari sebuah gereja terkenal yang pernah dia baca di sebuah buku, salah satu struktur besar yang dibangun oleh arsitek genius tiga ratus tahun di masa lalu, yang hanya ada tujuh di semua Regul Aire. Telah tertulis bahwa siluet unik mereka menangkap hati siapa pun yang melihat, bahkan dari jauh. Sekarang Lantolq tahu bahwa buku itu benar. Setelah menemukannya, dia ditarik hanya sedikit (atau setidaknya itulah yang dia katakan pada dirinya sendiri), dan, hal berikutnya yang dia tahu, dia telah terpisah dari teman-temannya.
Sungguh memalukan, berakhir seperti ini tepat setelah aku memperingatkan yang lebih muda untuk tidak pergi melihat hal-hal dan tersesat. Lantolq tidak akan pernah mengira dia mengacaukan sebesar ini. Tujuan mereka adalah fasilitas perawatan di sini di Collinadiluche, tempat di mana dia pernah pergi ketika dia menjadi dewasa. Ingatannya agak kabur, tapi dia mungkin bisa mengingat jalannya. Skenario terburuk, dia hanya bisa turun ke langit dan memeriksa arah dari atas. Dia ingin menghindari menarik perhatian, tetapi akan lebih baik daripada menunda reuni mereka.
"Aku kira aku akan berjalan saja."
Untungnya, Collinadiluche menjadi kota perdagangan yang memiliki hubungan dengan banyak pulau lain, tanpa tanda seperti peri yang berjalan di jalanan bukanlah hal yang luar biasa. Selama dia tidak melakukan sesuatu yang luar biasa, dia tidak akan menonjol. Hanya sekedar berjalan-jalan, dia bisa berbaur dengan pemandangan kota. Berpikir seperti itu, dia bisa melupakan situasinya dan meringankan langkah kakinya sedikit.

Tujuh menit kemudian.
"... ahh."
Sekali lagi, Lantolq benar-benar merasakan betapa mengerikannya sebuah kota Collinadiluche. Setelah beberapa menit berjalan, dia menemukan sesuatu yang menarik. Entah itu gedung yang terkenal, lorong kecil yang aneh, atau patung perunggu yang tampak acak di tengah jalan, ia tidak pernah berhenti terkagum-kagum dengan banyaknya repertoar kota. Berada sendirian, dia tidak bisa membantu tetapi berhenti setiap kali dia melihat sesuatu.
Ini tidak bagus. Jika dia tidak berusaha lebih serius untuk maju, matahari akan menyerangnya. Dengan rasa urgensi yang mendorongnya kembali, Lantolq berlari menuruni jalan lebar, berbelok, dan ...
"... ahh."
... menemukan bangunan megah lain. Perpustakaan Grand Collinadiluche Grand. Tidak hanya itu salah satu struktur tertua yang masih berdiri di kota, itu juga membanggakan koleksi buku terbesar di seluruh Regul Aire. Itu menara putih yang anggun, masih mencapai tinggi setelah melintasi sejarah berabad-abad. Meskipun seharusnya fokus, Lantolq benar-benar jatuh tahanan ke pemandangan itu saat dia melihatnya. Namun, kakinya, didorong oleh rasa urgensinya, terus bergerak. Hasil dari…
"Ah!"
"Hmph."
Dia menabrak sesuatu yang terasa seperti dinding dan memantul, mendarat di bawah di tanah.
"Ow ..."
“Oh, kesalahanku. aku sedikit terganggu. "
“Ah, tidak, aku tidak melihat ke mana aku pergi…” dia menjawab.
Rupanya, benda yang dilemparkan Lantolq bukanlah dinding, tetapi lelaki tua tanpa bayang-bayang dengan rambut pirang, rambut wajah pirang, dan fisik yang kokoh seperti batu besar. Karena mantel putih bersih terang yang dipakainya, dia menonjol, dan tidak dalam cara yang baik. Dia tampak mencolok mengapung di atas pemandangan Collinadiluche, kota yang menerima setiap dan semua ras. Namun, setelah melihat dia dengan matanya sendiri, Lantolq berpikir sejenak bahwa mungkin benda yang dia tabrak benar-benar adalah dinding. Dia tidak tahu mengapa, tapi kekuatan berat dan misterius seperti itu memancar dari lelaki tua itu.
"Apakah kamu terluka?"
Bahkan dalam kata-katanya yang memprihatinkan, semacam tekanan yang luar biasa memenuhi suaranya. aku kira di kota besar dan bersejarah seperti itu, kau membuat orang aneh seperti ini berjalan di jalanan seperti biasa , pikir Lantolq.
"Ah ... aku baik-baik saja, terima kasih."
Dengan takut, dia meraih tangan yang diulurkan kepadanya dan berdiri. Senyum lembut menunjukkan di wajah pria itu, tetapi gagal untuk menyembunyikan tatapan tajam dan tajam dari matanya. Bahkan sebagai seorang prajurit yang berpengalaman, Lantolq merasa seperti kakinya akan melengkung jika dia tidak secara sadar menjaga pikirannya tetap fokus.
“Ah ... ngomong-ngomong, nona muda. Pertukaran kata-kata ini pastilah semacam takdir. Maukah kau membantuku sedikit dengan arah? "
Keheningan singkat.
"Hah?"
"Yah, itu sedikit memalukan, tapi, sebenarnya, aku sedikit tersesat," kata pria itu sambil menggaruk pipinya. Sikap itu tidak cocok dengannya. "Aku berpikir untuk bertanya pada seseorang di jalan, tapi ... yah, berbicara dengan orang asing yang lewat bukanlah keahlianku."
"Ah…"
Itu masuk akal , pikir Lantolq. Hanya berdiri di sana, rasa kehadirannya yang sangat besar tampaknya membanjiri lingkungannya. Dia pikir itu hanya sedikit tidak pantas karena dengan santai menanyakan seseorang untuk arah.
“aku tidak keberatan, tapi aku tidak berasal dari sini, jadi aku tidak bisa mengatakan aku akrab dengan jalan. aku tidak tahu apakah aku akan membantumu. ”Lantolq meninggalkan sedikit tentang dirinya yang sedikit kehilangan dirinya. "Yah, kamu mau kemana?"
"Sebuah restoran. aku mendengar itu dekat fasilitas perawatan umum. "
Benar-benar kebetulan , pikir Lantolq. “aku punya bisnis di sana juga. Jika kau mau, kita bisa pergi bersama. ”
"Oh, itu bagus sekali."
Orang tua itu tersenyum. Atau paling tidak, kerutan muncul di wajahnya yang tua dan kuno seperti wajah dan membentuk bentuk senyuman. Senyum itu memiliki kekuatan di belakangnya sehingga mungkin akan membuat anak kecil menangis. Untung aku orang dewasa , pikir Lantolq, sedikit menaikkan ujung bibirnya.

"Aku sudah pernah ke kota ini sebelumnya, jadi aku menolak tawaran arah, mengatakan aku sudah tahu jalannya," kata lelaki tua itu sambil berjalan.
Mengikuti di sampingnya, Lantolq merasa sedikit seperti seorang pelayan yang mengurus tuannya. "Oh," dia menjawab setengah hati.
"Tapi ketika aku benar-benar mulai berjalan, aku menyadari bahwa jalan telah sepenuhnya berubah."
"Ah…"
Itu tidak mungkin benar . Collinadiluche adalah kota bersejarah. Mungkin berbagai definisi 'kota bersejarah' ada, tetapi salah satunya pasti banyak bangunan kuno yang masih berdiri di dalam kota. Jadi secara alami, jalan-jalan tidak bisa sepenuhnya berubah. Sejauh yang diketahui Lantolq, area di sekitar Grand Library belum menerima renovasi besar-besaran dalam seratus tahun terakhir dan beberapa tahun. Yah, dia agak tua . Tidak mengherankan jika ingatannya mulai sedikit berkurang . Pikiran kasar melewati kepalanya.
"Karena ini adalah kesempatan langka, aku pikir akan menyenangkan untuk menikmati sedikit jalan-jalan saat aku di sini, tapi aku tidak ingin membuat orang yang aku temui menunggu selamanya."
"Ah ..." Duri yang tak terlihat menembus dada Lantolq.
“Meski begitu, akan disesalkan untuk hanya berjalan melalui kota ini. Kurasa aku harus kembali sebagai turis suatu hari nanti. ”
"Apakah kediamanmu yang biasa di pulau yang jauh?" Lantolq bertanya.
"Hm, itu pasti jauh, tapi lebih merepotkan daripada jaraknya–" Tiba-tiba, lelaki tua itu mendongak.
Lantolq mengikuti pandangannya. "Ah."
Di seberang jalan berdiri Naigrat. Dia naik sekitar kepala lebih tinggi dari pejalan kaki yang lewat, membuatnya sangat mudah dikenali. Melihat Lantolq, dia mulai menyeberang jalan.
"Akhirnya menemukanmu akhirnya kau diketemukan! Kami khawatir tentangmu! "
"Aku minta maaf." Lantolq, tidak punya alasan, dengan tulus meminta maaf.
“Aku bertanya-tanya apa yang harus dilakukan jika kamu menabrak kereta atau sesuatu, kamu tahu? Kalian kuat saat bertarung, tapi di waktu biasa kamu tidak sekuat itu. ”
"Yah ... ah ..."
Sekitar setengah dari kekuatan Leprechaun selama pertempuran berasal dari Venom yang dinyalakan, dan hampir semua separuh lainnya berasal dari Dug Weapons yang mereka pegang. Dengan kata lain, dalam kehidupan sehari-hari, mereka hampir tidak memiliki kekuatan yang mereka miliki di medan perang. Selain itu, kebanyakan makhluk hidup, tidak hanya Leprechaun, mungkin tidak akan baik-baik saja setelah menabrak kereta. Yah, tentu saja, Naigrat bukan termasuk 'makhluk paling hidup'.
"Bahkan jika kamu akan menjadi daging giling, kamu akan merasa lebih baik jika kamu pergi melalui mesin yang sebenarnya khusus untuk daging giling."
"Um ... apa?"
Lantolq mulai kehilangan jejak apa yang dikatakan Naigrat. Bagaimanapun, tampaknya jelas bahwa Naigrat telah mengkhawatirkannya ... mungkin. Dia sudah benar-benar meminta maaf, dan sekarang dia perlu merefleksikan perilakunya.
“Ah, maaf mengganggu pembicaraanmu, nona.” Laki-laki tua itu bergabung. “Tolong jangan memarahi anak itu terlalu banyak. aku adalah seorang turis yang lewat, dan aku tersesat. Dia memiliki hati yang baik untuk menunjukkan jalan. ”
"Eh?" Apa yang kakek ini bicarakan secara tiba-tiba?
“Jika ini membuat Anda tidak nyaman dengan cara apa pun, izinkan saya menebusnya. Meskipun bagaimana saya terlihat, saya memiliki sedikit otoritas. Jadi tolong, jangan terlalu keras pada adikmu. ”
"Ya ampun." Naigrat terlihat sedikit bingung. "Apakah itu yang terjadi?"
"Uh ... yah, yakin?" Lantolq menjawab dengan ragu. Ya, mereka berjalan bersama di bawah kepura-puraan bahwa dia menunjukkan jalan orang tua itu. Namun, tepat sebelum itu, dia adalah yang hilang, dan itu sepenuhnya kesalahannya sendiri tanpa ruang untuk alasan. Juga, dia dan Naigrat tidak bersaudara ...
"Yah, baiklah." Naigrat mendesah dengan sedikit kesombongan. “Tidak ada yang tahu, dan itu tidak menimbulkan masalah. Aku juga tidak ingin memberitahumu untuk tidak bersikap baik pada orang lain. Tapi lain kali, beri tahu aku, oke? ”
"Ah ... oke, mengerti." Lantolq, mengikuti arus, mengangguk.
"Kamu juga, Tuan."
"Hm?"
“Saya yakin Anda cemas, tersesat saat jalan-jalan, tetapi tidak baik untuk mengobrol dengan seorang wanita muda secara acak dan berjalan-jalan dengannya. Orang-orang mungkin mengira Anda menculiknya, Anda tahu? ”
“Ah ... o-oh, ya. aku kira kau benar. "
“Penculikan turis bukanlah kejadian langka di Collinadiluche. Jika kamu membutuhkan petunjuk arah, kamu bisa bertanya kepada golem yang dibentuk oleh departemen turis, oke? ”Naigrat berbicara dengan suara lembut namun tegas, seolah-olah memarahi seorang anak karena sebuah lelucon.
Setelah beberapa saat terdiam, lelaki tua itu, yang tampak benar-benar kebingungan, tiba-tiba meledak dalam tawa ledakan. Setiap orang yang berjalan di sepanjang jalan berbalik, merpati bertumpu di atas lampu terbang, dan seekor kuda menarik kereta di kejauhan mulai menggapai-gapai.
"... kamu baik-baik saja?" Tanya Lantolq.
"Ya, maafkan aku." Orang tua itu menahan tawanya dan menghapus air mata dari matanya. “Belum ada orang yang mengambil sikap itu terhadapku dalam waktu yang sangat lama. Itu juga terasa menyegarkan dan nostalgia melihat seorang wanita muda tidak terintimidasi sebelum aku. Itu membuatku merasa muda lagi. ”
"Uh." Tentu saja, dia memiliki wajah yang menakutkan, fisik yang menakutkan, dan udara misterius yang menakutkan tentang dirinya, tetapi Lantolq tidak dapat membayangkan semua orang yang dia ajak bicara takut padanya.
“Yah, dari sini, aku bisa menemukan caraku sendiri. aku tidak ingin mencuri lagi waktumu, jadi aku pikir sudah waktunya bagiku untuk pergi. ”
"... apakah kamu yakin kamu baik-baik saja?"
"Jangan khawatir, lain kali aku tersesat, aku hanya bisa bertanya pada salah satu golem itu, kan?" Kata lelaki tua itu sambil mengedipkan mata, dan mengedipkan mata yang agak terampil. "Terima kasih untuk obrolan yang menyenangkan."
Ketika mereka menyaksikan lelaki tua itu berjalan pergi, Lantolq dan Naigrat memiringkan kepala mereka dalam kebingungan.
"Aku merasa seperti pernah melihatnya sebelumnya ... baru-baru ini," Naigrat bergumam.
Sekarang dia menyebutkannya, Lantolq menjadi sadar akan perasaan aneh yang telah menggeliat di dalam pikirannya. "Tapi kalau aku bertemu dengannya sebelumnya ... aku merasa seperti aku tidak akan bisa melupakan seseorang dengan kesan yang begitu kuat."
“Hmm, jika kita berdua ingat melihatnya, maka itu berarti ... di Pulau ke-68? Tapi itu tidak mungkin ... ”
Gagal menemukan jawaban, mereka terus memiringkan kepala mereka. Di dekatnya, di samping jalan yang mereka lewati, di Alun-Alun Falsta yang lebar, berdiri patung batu Sage Besar, tokoh paling menonjol di seluruh Regul Aire.

"Baiklah, gadis yang punya mimpi, datang kemari."
“Y-Ya! Comingdsgsf! ”
Lakish, dipimpin oleh sekelompok perawat dalam gaun putih, berangkat untuk menjadi tentara peri yang dewasa, mengernyit karena rasa sakit karena menggigit lidahnya dengan penuh semangat.

"Aku ragu dia sangat jauh," kata Naigrat dengan wajah gelisah, lalu keluar untuk mencari Lantolq. "Jika sesuatu terjadi padanya, aku harus memberinya pelukan besar sebagai hukuman karena membuatku khawatir," candanya.
Ngomong-ngomong, dikatakan bahwa pelukan kekuatan Naigrat bisa menghancurkan batu-batu besar.

Sekarang tinggal dua lagi. Mereka duduk di ruang tunggu sederhana di dalam fasilitas perawatan, setelah diberitahu untuk standby sampai instruksi selanjutnya. Namun, mereka tidak menerima komentar tentang kapan instruksi berikutnya akan datang.
"Bertanya-tanya ke mana Lan pergi," Aiseia bergumam, wajahnya terlihat bosan.
"Dia benar-benar pergi untuk melihat Grave of the Perjurer!" Jawab Tiat sambil melompat-lompat di samping dinding, mencoba untuk melihat pemandangan keluar dari jendela yang sedikit ditempatkan. “kita melewati closeby, dan ini tempat populer yang pasti tidak boleh kamu lewatkan ketika kamu pergi ke Collinadiluche. Tidak adil!"
"Lan tidak suka kamu ketika datang ke hal-hal itu, ya tahu?"
"Rust Nose mengatakan bahwa kecantikan menggoda hati!"
“Kamu yakin dia mengatakan itu dalam konteks yang sedang kita bicarakan?” Aiseia menamai kepalanya. “Pokoknya, ini pasti membosankan. Haruskah kita bermain game atau apa? ”
"Tidak membosankan! aku sangat sibuk sekarang! ”
"Aku mengerti." Aiseia melemparkan kepalanya ke meja di depannya dan melihat punggung Tiat melompat-lompat. Tentu saja Tiat bisa saja menyulut Venom dan terbang, tetapi dia tidak memerhatikan, dan Aiseia tidak ingin menunjukkannya.
“Ahh, sedikit lagi, kaki! Semua latihan fisik itu untuk saat ini! ”
"Benar-benar anak yang riang ..."
Menatap ke jendela yang dipertanyakan dari posisinya, Aiseia hanya melihat langit biru menyebar di sisi lain, langit tua yang sama yang menatap balik ke arahnya dengan wajah yang sama apakah dia melihat ke 68th atau 11th Island. Saat itu, ada ketukan di pintu.
"Mungkin ini instruksi selanjutnya." Aiseia mendongak, dan pintu terbuka.
"Permisi ..." Dengan suara ragu-ragu, tidak ada Naigrat, atau dokter, atau tentara, tetapi seorang wanita muda Lucantrobos dengan bulu yang lembut.
“Hm? Kamu ... "
“Firu !? Lama tidak bertemu! ”Rupanya, Tiat mengingat nama pendatang baru di hadapan Aiseia.
Firacolulivia Dorio, putri walikota. Beberapa bulan sebelumnya, Aiseia dan Tiat pergi berkeliling kota di bawah bimbingannya - atau lebih tepatnya, di bawah rencana Willem. Bagi Leprechaun, yang biasanya hampir tidak ada hubungannya dengan apa pun di luar Pulau Apung yang ke-68, itu adalah pengalaman yang tak terlupakan dan ganjil.
"Aiseia ... Tiat ..." Untuk beberapa alasan, wajah Firu menegang saat dia menggumamkan nama mereka dan melihat sekeliling ruangan. “Mereka tidak di sini. Kutori dan Nephren. ”
"Firu?"
"Permintaan maafku." Setelah memasuki ruangan dan menutup pintu di belakangnya, Firu merosot ke lantai. “aku tidak tahu. Apa yang kalian cewek. Pengorbanan siapa yang mempertahankan kehidupan sehari-hari yang kita terima begitu saja. ”
"Hah?" Mata Tiat terbuka lebar.
"Ah - aku mengerti." Aiseia, memahami arti permintaan maaf tiba-tiba itu, menggaruk bagian belakang kepalanya. “Kamu dengar dari seseorang, ya? Tentang kami."
"Iya nih. aku kebetulan mendengar paman dan ayah berbicara. "
'Paman' yang dibicarakannya merujuk pada First Officer Limeskin, yang dekat dengannya sejak usia muda, dan 'ayah' merujuk pada Gilandalus Dorio, walikota Collinadiluche. Aiseia tidak tahu bagaimana Leprechaun muncul dalam percakapan di antara mereka berdua, tetapi, untuk saat ini, tampak jelas bahwa Firu tahu tentang sifat mereka sebagai senjata rahasia.
“Sementara kalian semua mempertaruhkan nyawa kalian di medan perang, aku berjuang untuk memutuskan selai mana yang harus aku tempelkan untuk makan siang. aku menghabiskan setiap hari seperti itu, tanpa mengetahui kebenaran atau rasa malu. Sekarang, aku merasa sangat malu… ”dia mengaku, kepalanya menghadap ke bawah, terdengar hampir hampir menangis.
"Uh, umm ..." Tiat meraba-raba mencari kata-kata.
“Ah, baiklah, aku berterima kasih atas tanggapan yang segar, tapi ... Firu,” Aiseia memulai.
"Iya nih?"
“Kami tidak perlu membicarakan tentang bagaimana kami menjadi senjata sekali pakai dan semuanya. kau memiliki hati nurani yang kuat, kau dibesarkan di lingkungan kelas yang lebih tinggi, dan kau adalah tipe orang yang percaya bahwa ada lebih banyak orang baik daripada jahat di dunia. aku tidak akan mencoba memberitahu seseorang sepertimu untuk menyetujui apa yang kami lakukan.
Jadi aku ingin kau memikirkannya seperti ini. Kami diam-diam mempertaruhkan nyawa kami sehingga semua orang normal di setiap pulau terapung dapat terus menjalani kehidupan sehari-hari mereka dalam ketidaktahuan. ”
"Kehidupan sehari-hari ... ketidaktahuan ..."
"Betul. Jadi jangan malu kamu tidak tahu tentang kita. Waktu yang kamu habiskan dalam ketidaktahuan adalah apa yang kita perjuangkan ... itu seperti, harga diri kita, atau sesuatu seperti itu. ”
"Oohh ..." Tiat sepertinya terkesan. Masih diragukan apakah dia sadar bahwa Aiseia juga membicarakannya.
“Lihat, Firu. Paling tidak, kami tidak mempertaruhkan hidup kami selama ini untuk melihat teman kami menangis. ”
"Ai ... seia ..."  
Saat itu, pintu terbuka lagi. Kali ini, peri berambut biru, Lantolq, muncul.
"Maaf membuatmu khawatir–" Permintaan maaf Lantolq berhenti. Dia melihat sekeliling ruangan: Aiseia dengan sikunya tertopang di atas meja, Tiat menekan dinding dengan hanya kepalanya memutar ke arah pintu, dan Lucantrobos yang tidak dikenal merosot di lantai. "- Apa yang sedang terjadi disini?"
"Itu pertanyaan yang agak sulit ..." kata Aiseia dengan wajah khawatir, lalu tertawa. "Tunggu. Lan, kamu sendirian? aku pikir Naigrat pergi menjemputmu. ”
"Ya, dia ada di sana ketika seorang utusan dari First Officer Limeskin menangkapnya," kata Lantolq, menunjuk ke arah pintu masuk fasilitas perawatan. “Mereka keluar lagi. aku disuruh menunggu di sini bersama kalian. ”
"Pergi keluar? Dimana?"
"aku tidak tahu, tapi aku rasa kita tidak perlu khawatir."
"Yah, itu benar."
Aiseia dan Lantolq keduanya mengangguk.
"... um?" Firu, tidak bisa mengikuti percakapan mereka, memiringkan kepalanya dengan kebingungan, matanya masih berkaca-kaca.
“Jadi apa yang kamu lihat? The Grave of the Perjurer !? Atau sedikit lebih jauh ke Pasar Barley !? ”Tiat, sementara itu, menjadi dirinya yang biasanya.

"Lewat sini, Nona Naigrat."
"Apa?" "Petugas Pertama Limeskin menunggumu."
Reptrasi yang agak kecil menunjukkan dia ke sebuah pintu ... atau mungkin dia benar-benar rata-rata, karena ketinggian individu Reptrace bervariasi secara drastis karena periode pertumbuhannya yang bervariasi, tetapi Naigrat, yang terbiasa melihat sosok raksasa Limeskin, tidak bisa membantu tetapi berpikir bahwa .
"Kau tahu aku baru sampai, aku benar-benar bisa beristirahat ..."
Utusan itu tidak menanggapi. Dia tampak seperti tentara, tidak mengatakan sesuatu yang tidak perlu.
"Semua orang sudah menunggu."
"Siapa yang kamu maksud dengan semua orang ..."
Tidak ada respon. Nah, Naigrat melihat itu datang.

Dipimpin oleh utusan itu, Naigrat keluar melalui pintu belakang fasilitas perawatan dan masuk ke gang kecil yang gelap dipenuhi bau debu dan drainase. Sambil menengok ke atas, ia melihat tali-tali digantung di jalan dari jendela ke jendela yang berseberangan dengan cucian melimpah yang tergantung di bawah mereka.
- Aku ingin tahu ke mana kita pergi , pikirnya. Dilihat dari suasana diam, utusan itu tampaknya menyerah, Naigrat tidak mengira dia akan mendapatkan jawaban jika dia bertanya. Karena aku dipanggil sendiri, itu mungkin sesuatu yang tidak baik yang dia tidak ingin anak-anak dengar. Memikirkan itu, suasana hatinya sedikit menurun.
Saat itu, aroma lezat daging hangus tercium oleh hidungnya. Menengadah, dia melihat sebuah tanda kecil yang menunjukkan pintu masuk belakang ke sebuah restoran. Oh ya, apa yang akan aku lakukan untuk makan malam? Saat dia merenung, kurir membuka pintu kecil dan memasuki restoran.
"Di sini?" Tanyanya, tetapi, seperti yang diharapkan, tidak mendapat jawaban. Reptrace hanya berbalik sebentar, memberi isyarat agar dia mengikuti, lalu terus menyusuri lorong sempit. Masuk ke dalam, Naigrat menangkap sekilas interior mewah. "Oh tidak, aku bertanya-tanya apakah pakaianku tidak cocok untuk aturan berpakaian."
Dia menatap dirinya sendiri. Sekarang, dia mengenakan pakaian lucu, menurut standarnya, tapi, tetap saja, itu pakaian kasual. Juga, setelah diguncang oleh pesawat selama satu hari penuh, dia tidak bisa mengatakan bahwa penampilannya sangat halus. Meskipun kekhawatirannya, bagian Reptrace terus bergerak semakin jauh. Dia bisa berbicara denganku setidaknya sedikit , dia mengeluh di dalam kepalanya saat dia mengejar ketinggalan.
Mereka berhenti di depan pintu yang tampak berat. Tangan cakar pembawa pesan mengetuk dua kali berturut-turut dengan cepat, diikuti oleh ketukan ketiga setelah jeda singkat.
"Masuk," kata suara rendah dari dalam.
Oh, ketukan rahasia , pikir Naigrat ketika pintu terbuka. Sebuah meja besar duduk di tengah ruangan, sayangnya tanpa makanan di atasnya. Di sekeliling meja duduk beberapa orang yang akrab dan beberapa wajah yang tidak begitu familier.
"... eh?"
Terhadap dinding berdiri Limeskin dalam seragam tentaranya. Yah, dia adalah orang yang memanggil Naigrat, jadi tidak mengejutkan di sana. Di sebelahnya berdiri seorang tentara Haresantrobos. Lambang di bahunya menunjukkan perisai dan sabit, yang menandakan Polisi Militer, jika Naigrat ingat dengan benar.
Seorang pria Lucantrobos paruh baya duduk di meja. Wajah baru pertama. Dia mengenakan setelan yang tampak berkualitas tinggi dan kacamata berlensa modis. Penampilan lelakinya mirip dengan restoran mewah lebih dari Naigrat's setidaknya. Selanjutnya, karena suatu alasan, ada lelaki tua itu mengenakan mantel putih yang baru saja dia pisah sebelumnya. Dilihat oleh wajahnya yang tampak terkejut, dia mungkin tidak mengharapkan pertemuan mereka juga.
Ada satu orang terakhir di meja itu, seseorang dengan wajah yang sangat istimewa, begitu istimewa sehingga wajah semua orang yang hadir sepertinya benar-benar terbang keluar dari pikiran Naigrat. Seorang gadis muda dengan rambut abu-abu. Mata kirinya tertutup rapat karena suatu alasan, tetapi tidak ada pertanyaan tentang itu: dia adalah tentara peri yang konon kalah dalam pertempuran di atas tanah.
"Neph ... ren?"
"Nn." Nephren memiringkan kepalanya.
"Apakah kamu ... nyata?"
"Sekitar setengah."
Naigrat menerima jawaban yang agak membingungkan, tetapi dia hampir tidak bisa mendengarnya. Dia ingin berlari ke arahnya. Peluk dia. Gosokkan pipinya ke pipinya. Menangis dan meratap. Impuls-impuls itu terangkat ke kepalanya, membengkak, dan meledak. Naigrat ambruk ke karpet.

"M ... Maaf telah menyebabkan adegan yang memalukan ..."
Naigrat duduk seperti yang disarankan, lalu meraih Nephren dan membuatnya duduk berlutut di luar keinginannya. Ekspresi geli dari orang-orang di sekeliling meja agak kasar, tapi dia tidak punya niat untuk melepaskan.
"Kurasa kau masih membuat adegan yang memalukan," kata Nephren.
"Tenang." Naigrat juga tidak punya niat mendengarkan keluhan.
“... baiklah, biarkan aku memperkenalkan diri.” Pria Lucantrobos, masih duduk, mengangguk sedikit. “Nama saya Gilandalus Dorio. Saya walikota kota ini, dipilih oleh warganya. ”
"Eh." Naigrat membeku. "Ah, um, aku Naigrat, dari Perusahaan Perdagangan Orlandri."
“Senang bertemu denganmu, Naigrat. Di sini kita punya––
“Kebetulan adalah hal yang menakutkan. Kami baru bertemu sebelumnya, nona muda, ”kata lelaki tua dalam jubah putih itu sambil mengedip, memotong Dorio. “aku minta maaf karena tidak memperkenalkan diriku sebelumnya. Namaku Suwon. Aku seperti penasihat untuk Winged Guard. ”
"Ah ... senang bertemu denganmu lagi." Walikota dan pensiunan pria tua dari tentara. Mengapa orang-orang semacam ini bertemu secara rahasia, dan, terlebih lagi, mengapa dia dipanggil ke pertemuan rahasia itu? Naigrat tidak mengerti. “Um, jadi ... Aku tidak tahu apa ini ... apa yang terjadi? Kenapa Nephren ada di sini? Mungkinkah itu– “ Willem juga aman? Dia mulai bertanya, tetapi menutup mulutnya. "- orang lain juga diselamatkan dari tanah?"
Suasana di sekeliling meja tampak sedikit lebih berat. Tidak ada yang berbicara. Mungkin seharusnya dia tidak bertanya.
"Bolehkah aku menjelaskan situasinya?" Tentara Haresantrobos maju selangkah saat dia menyesuaikan kacamatanya.
"Aku akan menyerahkannya padamu." Orang tua dalam jubah putih itu mengangguk.
"Perwira Pertama Baroni Makish. Senang bertemu denganmu, ”kata Haresantrobos setelah busur ringan.
"Ah, senang bertemu denganmu ..." Petugas pertama ... yang berarti dia sama pentingnya dengan Limeskin?
“Pertama, mari kita perjelas satu kesalahpahaman. Hal yang kamu pegang di lututmu bukanlah peri yang kamu tahu. Itu adalah sesuatu yang lain, sesuatu yang tubuh dan pikirannya telah diubah setelah dicemari oleh Binatang di darat. ”
"Uh ..." Kata-kata yang lebih membingungkan. Naigrat mencoba memberikan pipi Nephren dengan ujung jarinya. Daging lunak. Jenis kelembutan yang membuatnya ingin mendidih dan segera memakannya. Tekstur yang sangat dikenal Naigrat tidak berubah sedikit pun. Apa yang dia katakan? Dicemari oleh Binatang?
"Selanjutnya ... aku pikir kamu sudah sadar bahwa saat ini tidak ada prediksi serangan Teimerre ..."
Tentu saja dia tahu. Naigrat mengangguk.
“Kami telah mengidentifikasi penyebabnya. Kutori Nota Seniolis. "
Eh?
“Pertama-tama, agar Teimerre menyerang kami di langit, mereka perlu memiliki tubuh yang cukup besar, kemudian membelah tubuh itu dan membuat serpihan-serpihan itu naik ke angin sampai mereka mendarat di pulau terapung. Dengan kata lain, sejumlah besar dari mereka harus berkumpul untuk melakukan apa saja.
Kutori Nota Seniolis menghancurkan Teimerre dalam jumlah besar selama pertempuran di Reruntuhan K96-MAL. Selanjutnya, orang-orang yang sebelumnya tidur di bawah tanah muncul ke permukaan dan bertemu pemusnahan. "
"Kutori ...?"
“Jumlah Teimerre di tanah saat ini secara drastis menurun. Meskipun mereka mungkin tidak punah, mereka mungkin akan membutuhkan waktu yang cukup lama sebelum mereka dapat menyerang langit lagi, ”lanjut Haresantrobos.
"Gadis itu membuang hidupnya ... tidak, menggunakan hidupnya sampai akhir untuk melindungi Regul Aire." Kata Limeskin, tetapi kata-kata itu gagal meresap.
Korbankan diri untuk menyelamatkan sebuah pulau. Itu adalah tugas asli para peri. Kutori bertempur dan kembali ke rumah hidup-hidup karena dia ingin dibebaskan dari itu, tetapi, pada akhirnya, dia tetap memenuhinya.
"... Dia benar-benar canggung."
Naigrat tidak ingin menyebut nasib kematiannya. Kutori berjuang dengan keinginannya sendiri sampai napas terakhirnya untuk orang yang dicintainya, atau mungkin hanya dicintai. Regul Aire kebetulan dibantu sebagai hasilnya. Dia lebih suka memikirkannya seperti itu.
Atau mungkin 'Braves' yang dibicarakan Willem pernah seperti itu juga. Mereka berjuang hanya untuk diri mereka sendiri, tetapi perjuangan mereka menjadi bengkok oleh kata-kata seperti nasib atau tugas menjadi perjuangan bagi dunia.
Tidak ada lagi pertempuran untuk bertarung. Bahaya telah pergi. Situasi seharusnya membuat Naigrat senang. Dia seharusnya bangga. Namun, untuk beberapa alasan, dia merasa sedikit frustrasi.
“Informasi ini tidak hanya diketahui oleh Winged Guard, tetapi juga oleh berbagai organisasi di seluruh Regul Aire dengan keterampilan mengumpulkan intelijen. Setelah mengetahui, mereka semua sepakat pada satu titik: sekarang adalah waktu bagi Regul Aire secara keseluruhan untuk memikirkan kembali strateginya melawan Beast, ”Harensantrobos menjelaskan.
"Dan itulah mengapa mereka mencoba untuk meletakkan tangan pada ... pengguna Senjata Dug kami, ya," kata Naigrat.
Mata Limeskin sepertinya mengatakan 'kaulah orang yang meletakkan tangan pada mereka'. Nephren menatap Naigrat dengan wajah yang bertanya 'apa maksudmu?' Banyak yang terjadi, tapi aku mengusir orang-orang jahat jadi tidak apa-apa . Tentu saja, dia tidak bisa mengatakannya dengan keras, jadi dia malah membuat kepalan. Mungkin itu akan menyampaikan pesan.
"Juga, satu lagi," kata Haresantrobos.
"… apa?"
“Apa yang mereka minta dari Winged Guard adalah pelepasan otoritas untuk melawan 17 Beast. Secara khusus, hak untuk mengembangkan senjata, merawatnya, dan menggunakannya pada saat dibutuhkan. Senjata Dug tidak lebih dari satu bagian dari ini. ”
Butuh sedikit bagi Naigrat untuk mengerti. “The Beast adalah musuh yang kuat dan misterius. Meminta izin untuk mengembangkan dan mempertahankan senjata untuk melawan mereka berarti ... ”Dia menelan ludah. "... hal yang sama seperti meminta izin untuk memperluas militer mereka tanpa batas."
"Betul. Jika mereka tidak bisa menilai berapa banyak kekuatan yang diperlukan untuk melawan Beast, itu memungkinkan mereka untuk mengatakan bahwa setiap dan semua kekuatan 'mungkin diperlukan'. Etika dan Konstitusi Regul Aire tidak akan menjadi apa pun dalam menghadapi alasan semacam itu. ”
Berbagai ras hidup di Regul Aire, bahkan beberapa yang semula dalam hubungan pemangsa-pemangsa. Selama berabad-abad, semua orang secara bertahap belajar untuk hidup bersama dengan damai, tetapi itu tidak mengubah fakta bahwa mereka semua masih memiliki nilai yang berbeda.
Secara alami, konflik, besar dan kecil, tidak pernah berhenti sama sekali. Perang besar yang melibatkan banyak pulau terapung mengancam akan terjadi lebih dari sekali atau dua kali. Konstitusi Regul Aire ada untuk tujuan menghentikan konflik semacam itu. Ditulis oleh Great Sage legendaris kembali di tahun-tahun awal Regul Aire, itu berfungsi sebagai hukum tertinggi, berlaku sama untuk setiap perlombaan dan tempat. Jangan bunuh. Jangan mencuri. Jangan membawa senjata yang tidak perlu. Semua yang melanggar peraturan seperti mereka menerima penilaian yang tepat oleh pemerintah lokal dari berbagai pulau, atau oleh Winged Guard ketika itu tidak mungkin.
"Subjek nyata kami adalah dari sini," kata Haresantrobos.
"... masih ada lagi?" "Mereka meminta otoritas untuk menggunakan senjata anti-Binatang setiap kali mereka menganggapnya perlu. Apa artinya ini? ”Dia memandang Naigrat, seolah menunggu jawaban.
Naigrat tidak tahu. Dia bukan seorang prajurit, hanya seorang karyawan di perusahaan perdagangan. Meskipun dia tidak sepenuhnya tahu tentang taktik semacam itu, dia tidak bisa mengatakan dia berpengetahuan.
"Di tempat mana Beast muncul, mereka bisa bertarung dengan senjata sebanyak yang mereka inginkan," kata Nephren lembut.
"Tepat sekali." Haresantrobos mengangguk.
“... kenapa itu penting? Tidak ada Beast selain Teimerre yang bisa terbang, jadi tidak masalah sekarang, kan? ”Naigrat bertanya.
“Ya, pada pandangan pertama. Tapi, jika seekor Beast muncul di pulau terapung, mereka akan bisa bertarung sesuka hati mereka, ”jawab Nephren.
"Tapi itu tidak mungkin ..."
"Permisi. Izinkan aku untuk bergabung dalam penjelasan dari sini. ”Walikota Dorio, yang diam-diam mengawasi percakapan mereka hingga saat itu, menyela, telinga Lucantrobosnya yang runcing bergoyang-goyang. Setelah melirik semua orang penting yang berbaris di ruangan itu, dia mulai. “Ini terjadi sekitar setengah bulan yang lalu. Sebuah pesawat jatuh di pulau ini. Itu terdaftar dalam dokumen sebagai kapal penyelamat sipil, tetapi kita sekarang tahu bahwa itu hanyalah sebuah samaran. Nama asli kapal adalah 'Tomorrow Grasper Number 7', sebuah kapal ekspedisi darat yang secara tidak resmi dipegang oleh Angkatan Udara Pertahanan Nasional Elpis. ”
"Kapal itu hancur setelah jatuhnya, tetapi ruang penyimpanan sangat kokoh dibangun dan tetap utuh dalam bentuk aslinya," kata lelaki tua dengan mantel putih, Suwon. "Di dalamnya ada jejak teknik penghalang kelas yang agak tinggi."
Apa yang orang-orang ini bicarakan? Naigrat tidak mengerti. Dia juga tidak mau. Sayangnya, dia cukup memahami percakapan untuk memikirkan itu. "Teknik penghalang ...?"
“Cukup baik untuk mendapatkan persetujuanku. Dan cukup baik untuk menahan bahkan Beast… ”kata Suwon.
"... um." Naigrat tidak tahu apa yang seharusnya disiratkan oleh persetujuan lelaki tua itu, tapi dia memperkirakan hanya satu kesimpulan yang bisa mengikuti dari penjelasan mereka. Rasanya tidak realistis bahwa dia tidak percaya itu sendiri. "Apakah kamu mengatakan ... Elpis membawa Beast ke Regul Aire?"
Naigrat berharap semua orang akan tertawa terbahak-bahak mendengar pertanyaan konyolnya. Namun, tidak seorang pun melakukannya. Dia merasa Nephren bergeser sedikit di atas lututnya.
“Tentu saja, itu tidak lebih dari sebuah kemungkinan. Tidak ada bukti konkret. Tidak ada jejak Binatang yang melarikan diri dari kapal yang jatuh, dan tidak ada laporan serangan. Itulah mengapa kami akhirnya memanggil para tentara peri di sini seperti yang kami lakukan, ”kata Limeskin.
“Ada laporan bahwa banyak tentara Elpis telah menyusup ke pulau itu. Tidak ada kesalahan bahwa mereka mencoba untuk membuat sesuatu terjadi segera, ”tambah Haresantrobos.
"… tapi kenapa? Kenapa bodoh sekali ... ”
“Tidak peduli betapa tidak teraturnya perilaku itu bagi kami, mereka telah melaksanakannya, dan kami harus merespons. Tolong, tinggal di kota ini sebentar dan bersiap untuk yang terburuk. ”Walikota Dorio membungkuk.
Naigrat melirik para prajurit, yang mengangguk diam-diam. The Winged Guard saat ini tidak memiliki sarana untuk secara resmi meminta para peri untuk ditempatkan di Collinadiluche. Mereka membutuhkan Naigrat untuk berpura-pura dia membawa mereka semua atas kemauannya sendiri.
“… Mengerti.” Merasa ada sesuatu yang pahit di tenggorokannya, Naigrat mengangguk. Setelah mendengar semua itu, tidak mungkin dia bisa menggelengkan kepalanya. "Tapi, hm, izinkan aku menambahkan satu syarat."
"Pasti. Jika itu adalah sesuatu yang bisa kami lakukan, ”jawab walikota segera.
Bagian dari Naigrat tidak merasa benar tentang memanfaatkan posisinya, tetapi dia juga tidak ingin membuang-buang kesempatan. Dia akan melakukan apa pun untuk membantu anak-anak itu, bahkan menjadi iblis. Yah, dia iblis juga, tapi ... membulatkan tekadnya, Naigrat berbicara.
"Bisakah kalian memberi anak-anak izin untuk memiliki waktu luang?"

Comments

Popular posts from this blog

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

The Forsaken Hero

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Ultimate Antihero

Last Embryo

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v2c2