SukaSuka v5c3p2

Langkah-langkah Akhir
Beberapa tamu yang agak tidak biasa datang ke gudang peri: seorang Orc mengenakan setelan jas dan beberapa pria berotot, kemungkinan besar pengawalnya.
"... boleh aku bertanya siapa tuan-tuanmu?"
"Permintaan maafku. Sini."
Naigrat menerima kartu nama yang diserahkan kepadanya, meliriknya sekilas, dan mempererat ekspresinya. "Ayo kita bicara di luar."
“Oh? Tak Bisakah kita masuk ke dalam? aku mendengar bahwa saat ini kamu adalah satu-satunya pengelola gudang ini. Tidak ada orang yang bisa mendengar kami, benar? ”
"kita akan berbicara di luar," Naigrat mengulangi dengan tegas. Dia melemparkan mantel luarnya di atas bahunya dan melangkah keluar dari foyer, melewati pria Orc yang melorot di pundaknya. “kita akan berjalan ke kota. Itu baik-baik saja denganmu, benar? ”
"Tentu saja, jika kamu punya rekomendasi."
“Tidak ada banyak pilihan di sini di pedesaan.” Dengan wajah tenang, Naigrat mulai berjalan, dan orang-orang itu mengejarnya.
"... ini mencurigakan!" Collon, duduk di bagian paling atas dari pohon yang tumbuh di sisi gudang, berkata saat dia melihat mereka pergi, menggunakan tangan kanannya sebagai pelindung.
"Ini pertama kalinya aku melihat Naigrat membuat wajah itu," gerutu Panival, duduk setengah di atas pohon dengan punggungnya melawan batang pohon.
"Mereka sepertinya tidak begitu penting sehingga Naigrat harus bertindak begitu formal seperti itu."
“Hm. aku merasa seperti itu adalah hal lain. ”
Collon dan Panival keduanya memiringkan kepala mereka dalam kebingungan.
"Turunlah, kalian berdua ... pohon ini berbahaya jadi jangan memanjatnya, itu yang dikatakan senior kami, bukan?" Lakish, menempel ke cabang lemak lebih jauh ke bawah, memohon saat dia melihat ke arah pasangan.
"Terlahir sebagai wanita, aku membidik tinggi!" Collon menunjuk ke langit dan memukul pose yang mungkin tidak berarti.
“Bagi kami peri, menjaga kelincahan sangat penting. Ini adalah salah satu bagian dari pelatihan khusus kami. ”Panival dengan santai menyatukan beberapa omong kosong.
"Bukan itu masalahnya ... jika seseorang menemukan kita, kita akan dimarahi."
“Itu tidak akan menguntungkan. Jika itu terjadi, mari tinggalkan Lakish di belakang dan lari. ”
"Ya, kami akan menyerahkannya padamu!"
"Sangat berarti ..." jawab Lakish, setengah menangis dan setengah tertawa.
"Hei, kalian berdua !!" Mengeluh Noft berasal dari jendela lantai dua. “jangan memanjat pohon sampai kau benar-benar takut jatuh! Sudah berapa lama kami memberitahumu itu !? ”
"Aku sudah bilang pada kalian," kata Lakish, hampir menangis sekarang.
"Untuk mengetahui ketakutan, kita harus memanjat!" Collon menyatakan dengan dadanya yang terengah-engah, benar-benar tidak berubah.
“Naigrat baru saja keluar dengan beberapa tamu.” Panival dengan paksa mengubah topik pembicaraan dengan suara acuh tak acuh yang sama.
“... tamu? Siapa?”Noft bertanya.
“Belum pernah melihatnya sebelumnya. Naigrat memiliki wajah yang tenang dan serius, sesuatu yang tidak biasa untuknya. ”
"Tenang dan serius?" Noft, merajut alisnya, berbalik ke arah tengah ruangan dia berdiri. "Apa yang kau pikirkan, Lan?"
"Aku tidak melihat wajahnya, jadi aku tidak bisa mengatakan apa-apa."
"Benar, tapi bukankah itu membuatmu mengingat sesuatu yang tidak menyenangkan?"
"Benar."
Itu terjadi sekitar tujuh atau delapan tahun yang lalu. Mungkin Collon dan yang lain tidak ingat, atau mungkin mereka bahkan tidak pernah mengetahuinya, tetapi Noft dan Lantolq mengingatnya dengan jelas.
Pada saat itu, ada organisasi kriminal Orc. Kemudian, suatu malam, tiba-tiba menghilang. Baik Noft maupun Lantolq tahu secara konkret apa yang terjadi. Mereka diajari bahwa anak-anak perlu tidur di malam hari, dan mereka tidak memiliki keberanian untuk menentangnya. Jika mereka menggali jauh ke dalam ingatan samar mereka malam itu, mereka bisa mengingat bahwa suara binatang yang jauh lebih keras dari biasanya, tidak lebih.
Keesokan harinya, cara penduduk pulau memandang Naigrat berubah total. Alih-alih memandangnya sebagai tetangga yang sayang, mereka memperlakukannya sebagai pemangsa liar. Persis apa yang terjadi menyebabkan transformasi drastis seperti itu, Noft dan Lantolq tidak tahu, dan mereka juga tidak benar-benar ingin tahu.
Lantolq menutup buku yang sudah dia baca dan mendesah. "Selama sejarah tidak terulang, aku yakin semuanya akan baik-baik saja."

Pusat kota, di restoran biasa. Tidak ada pelanggan lain yang terlihat.
Setelah membawa semua orang memesan minuman, pelayan, menggigil dengan keras, mundur ke belakang meja.
"Sederhananya," kata Orc, membungkuk ke depan dengan senyum di wajahnya. “Miss Naigrat. Kami datang ke sini untuk mencuri kamu. ”
"... Begitukah," jawab Naigrat pelan dan menyesap teh. Pahit dan mengerikan. Menolak keinginan untuk meludahkannya, dia mengembalikan cangkirnya ke meja.
“aku melihat ke latar belakangmu. aku sangat terkejut. Jumlah kualifikasi yang kau peroleh di akademi pada usia yang sangat muda, nilaimu ... kamu personel tingkat pertama, tidak diragukan lagi. Tapi Orlandri membuang-buang sumber berharga di tempat ini di antah berantah. ”
"… Terima kasih."
Ah, itu benar, Naigrat ingat. Jalan yang pernah dia tempuh agak seperti kursus elit. Dapatkan beberapa kualifikasi yang berguna, dapatkan pekerjaan di perusahaan perdagangan besar, dapatkan eminensia, dapatkan uang, temui orang yang luar biasa ... Dia pernah bermimpi tentang kehidupan yang begitu mempesona, dan bahkan menyadarinya di tengah jalan. Namun, dia terperangkap dalam perjuangan otoritas kecil di dalam perusahaan dan, sebagai hasilnya, dikirim ke posisi tanpa arti di perbatasan. Setelah itu, suasana hatinya menjadi sedikit tidak stabil dari keterkejutan di saat tiba-tiba kehidupannya yang sebelumnya stabil. Anak-anak di gudang pada waktu itu pasti takut padaku , pikirnya dengan sedikit nostalgia.
"Kita berbeda. Tak perlu dikatakan, kami berencana memberimu perawatan yang sesuai dengan kemampuanmu. ”
"Baiklah terima kasih. Tapi kenapa aku?"
“Menjadi bijak sepertimu, aku yakin kau bisa menebak. Kami sangat menghargai keahlian dan pengalamanmu meningkatkan Leprechaun yang berbahaya, senjata pamungkas dari Winged Guard dan Orlandri. ”
Naigrat memusatkan tekadnya untuk menekan tangannya, yang mengancam akan menyerang dirinya sendiri kapan saja.
“Setelah melihat barak dengan mataku sendiri, kesan jujurku adalah ... apa yang bisa dipikirkan Orlandri? Itu tampak hampir seperti gudang lari ke bawah. Bagiku, tampaknya Orlandri dan Winged Guard, meskipun mempercayakan hidup mereka semua kepada Leprechaun, hampir tidak mengalokasikan dana apa pun kepada mereka. ”
"Aku yakin mereka memiliki situasi mereka sendiri di atas sana," jawab Naigrat dengan tenang.
Tentu saja, Naigrat tahu keadaan itu dengan sangat baik. Namun, dia tidak punya niat untuk menjelaskan rinciannya kepada orang-orang di depannya. Selain itu, mereka mungkin sudah memeriksanya sendiri. Tidak perlu mengobrol tentang itu.
"Ya, persis seperti yang kamu katakan." Orc itu mengangguk senang beberapa kali. “Dan karena keadaan itu, mereka akan segera meninggalkan monopoli mereka pada Leprechaun. Waktu ketika organisasi-organisasi selain Penjaga Bersayap dapat memperoleh senjata-senjata yang kuat itu hampir menimpa kita. Perusahaan yang meningkatkan kualitas tertinggi Leprechaun akan memimpin zaman baru. ”Dia membentangkan tangannya, melanjutkan dengan penuh semangat. “Kami, Elpis Mercantile Federation, akan mengambil kursi itu dari Orlandri. kamu diperlukan untuk itu. Kami siap menyambutmu dengan perawatan kelas satu. ”
“Kamu memujiku terlalu banyak. Terima kasih, ”jawab Naigrat dengan santai, tidak ada senyum ramah di wajahnya. "Ngomong-ngomong, jika aku menolak tawaran ini, apa yang kau rencanakan?"
"Yah, berbicara secara hipotetis, tentu saja ..." Orc mengelus dagunya. Laki-laki beast yang duduk di sebelah kiri dan kanannya berdiri dengan kasar. “Mereka terampil membuat perempuan mematuhi keinginan. Namun, aku pribadi tidak menyukai metode itu. Tolong jangan membuat keputusan bodoh. ”
"Oh?" Naigrat melirik para pria buas itu - kemudian, untuk pertama kalinya selama pembicaraan mereka, tersenyum. "Permintaan maafku. aku tidak tahan orang-orang yang dagingnya tidak terlihat sangat lezat. ”
"Lakukan."
Dalam sekejap mata, wajah Orc berubah menjadi serius. Atas perintahnya, salah satu pria beast mulai bergerak. Dia menendang meja, lalu, mengulurkan tangan kanannya, bengkak seperti anak anjing yang gemuk, meraih leher Naigrat. Memegang posisi itu, dia secara bertahap mengencangkan cengkeramannya.
Dari balik konter, pelayan berteriak tinggi.
"Ah, betapa kasarnya kita." Orc berbalik ke arah meja dan mengangkat bahu. “aku khawatir ini mungkin sedikit berisik. Kami akan membayar biaya setiap meja dan kursi yang rusak dengan harga dua kali lipat. ”
"Betapa murah hatimu," kata Naigrat.
“Bisnis penting mendapat dana yang sesuai. Mereka yang menolak untuk berpisah dengan uang receh tidak akan pernah mendapatkan kekayaan yang lebih besar. Kami berbeda dari Orlan ... dri? "
Wajah Naigrat tetap tenang seperti biasanya. Orc akhirnya menyadari itu. Itu tidak mungkin. Bagaimana bisa seorang halus halus tetap tenang saat sedang dicekik dengan kekuatan manusia binatang? Nafasnya seharusnya berhenti, dan seharusnya dia tidak bisa berbicara. Tatapan tercengang Orc meneriakkan keberatan itu.
“Mengapa begitu terkejut? kau menyelidiki profilku, bukan? Kamu seharusnya tahu bahwa aku adalah Troll. ”
"Y-Yah, ya, tapi ..."
“Apakah kamu tidak tahu seperti apa ras Troll itu? Apakah kau tahu mereka tidak bisa menakutkan karena sebagian besar yang tidak memiliki tubuh lemah? ”Naigrat tidak tahu apakah wajah Orc yang tertegun itu mengkonfirmasi atau menyangkal. “aku pikir itu adalah fakta yang cukup terkenal. Kami hanya sedikit lebih tangguh dan lebih kuat dari yang lain. Jika kau benar-benar mencoba merekrut seseorang, kau harus benar-benar belajar, oke? ”
Dengan senyum ceria, Naigrat meletakkan tangannya di lengan pria buas itu mencengkeram lehernya. Jarinya sedikit demi sedikit merosot ke dalam baja seperti otot. Pria kasar itu berteriak.
"... oh, kamu bilang kamu akan membayar untuk semua yang rusak dua kali lipat, kan?"
“Eh? Ah ... eh? "
"Kalau begitu, aku bisa tenang." Naigrat berbalik ke arah counter, di pelayan yang menggigil. Untungnya, dia tahu betul seperti apa ras Troll, jadi Naigrat tahu dia akan mengerti. "Katakan pada pemiliknya, ketika restoran baru selesai, aku akan datang untuk merayakannya."
Kebingungan muncul di mata Orc. Apa yang kau maksud dengan 'restoran baru'? mereka sepertinya bertanya. Namun, pertanyaan itu tidak pernah dimasukkan ke dalam kata-kata, tidak juga kebutuhan untuk itu muncul. Jawabannya terbuka tepat di depan matanya.
Thud . Troll itu dengan ringan mengayunkan lengannya. Sepertinya dia tidak memasukkan banyak kekuatan ke dalam gerakan, tetapi salah satu dari pria berang-berang itu melayang di udara, bertabrakan dengan pria lain yang berdiri di sampingnya sebelum terbang bersama. Beberapa dari meja kayu yang kokoh dan tebal itu runtuh dan hancur seperti patung-patung kaca yang rapuh.
"Hah?"
Dengan lolongan liar, binatang buas lainnya melompat ke Troll. Pikiran mereka sekarang menyadari bahwa orang di depan mereka bukanlah wanita yang ketakutan, tetapi monster yang menakutkan. Menilai bahwa dia tidak mungkin bisa mengalahkan mereka semua dalam hal kekuatan murni, mereka meraih lengannya dan mencoba menjepitnya ke lantai. Jika mereka mencapai itu, dia tidak akan bisa keluar dengan kekuatan murni saja.
“Oh, betapa bersemangatnya.” Troll mengayunkan lengannya lagi.
Manusia buas lainnya terbang, kali ini lurus ke langit-langit, kepala lebih dulu. Perbedaan mereka dalam fisik. Perbedaan mereka dalam tingkat pelatihan bela diri. Semua elemen yang biasanya menghasilkan perbedaan drastis di medan perang tampaknya tidak ada gunanya bagi para pria.
"A-Ah ..." Orc itu lemas dan jatuh ke lantai.
Melihat sosok itu, Troll mengeluarkan tawa yang menawan, lembut, dan menakutkan.
Teriakan. Teriakan. Suara putus. Bunyi yang menghancurkan. Jeritan lainnya.
Dan begitu saja, pada hari itu, sebuah restoran menghilang dari wajah Pulau Terapung ke-68.

"Aku mendengar laporannya." Wajah Reptrace yang dilihat dari kristal komunikasi sulit dibaca seperti biasa, tapi terlihat agak jijik. "Sepertinya kamu benar-benar membuat kekacauan."
"Itu salah mereka," jawab Naigrat acuh tak acuh. “Mereka memperlakukan anak-anak kita yang berharga seperti alat. Itu pantas sepuluh ribu kematian. Oh, juga, sekelompok pria besar mencoba membuat wanita melakukan penawaran mereka dengan paksa. Jika kamu memikirkannya, itu juga pantas mendapat hukuman kecil, bukan? ”
"Hanya kamu yang akan memikirkan perintah itu." Limeskin mendengus. "Ngomong-ngomong, ada sesuatu yang harus aku katakan padamu, dan sesuatu yang harus aku tanyakan padamu."
"... huh?" Naigrat mengerutkan kening. "Jika kau memiliki sesuatu untuk dikatakan, aku akan mendengarkan sekarang, dan jika permintaanmu adalah sesuatu yang bisa aku lakukan, maka aku akan melakukannya."
"Kami punya hama."
Hama? ... apakah kita sedang menguping? Percakapan kita tentang kristal komunikasi ini? Oleh siapa? Bagaimana?
Kristal yang mereka bicarakan ada untuk tujuan khusus memfasilitasi hubungan penting antara tentara dan perusahaan perdagangan. Jika orang lain bisa dengan mudah mendengarkannya, itu akan menjadi objek yang sama sekali tidak berguna. Apakah menguping benar-benar mungkin? Jika demikian, dengan cara apa itu bisa dilakukan? Naigrat tidak bisa melihat tanda-tanda kepanikan di wajah Limeskin (mungkin). Dengan kata lain, hanya menguping dengan sendirinya tidak menimbulkan bahaya bagi mereka.
Kemudian, Naigrat mengerti. Ah, itu yang dia maksud . Seperti yang dia pikirkan, jalur komunikasi mereka tidak bisa dengan mudah dimata-matai secara eksternal. Jawabannya, kemudian, sederhana: orang lain mendengarkan secara internal. 'Pest' milik Winged Guard, dan berdiri tepat di samping Limeskin. The Winged Guard tidak berarti satu hal yang besar. Terutama ketika datang ke Leprechaun, pendapat terbagi. Bahkan di antara rekan-rekannya di organisasi yang sama, ada orang-orang yang tidak bisa dianggap sekutu Limeskin.
"Apakah itu sesuatu yang bisa kita tinggalkan sendirian?" Naigrat bertanya.
"aku tidak tahu. Keputusan ini tidak mungkin salah. Itu sebabnya aku ingin bertanya padamu. ”
"Dimengerti." Naigrat menelan ludah. “Kamu bisa mengatakan apa saja. Tidak apa-apa jika kamu membuatnya sulit untuk dimengerti. ”Bahkan dia, setelah mengenalnya begitu lama, masih berjuang untuk memahami cara ekspresi khas Limeskin. Tetapi jika mereka bisa memanfaatkan itu, mereka mungkin bisa melewati penyadap.
"Datanglah ke Collinadiluche."
"Hah?" Sekarang, dia menyatakan permintaannya dalam istilah yang sangat sederhana.
"Iya nih. Juga, bawa semua prajurit peri yang dewasa yang mampu bertempur denganmu. ”
“T-Tunggu sebentar. Anak-anak itu juga? Untuk alasan apa?"
“... Aku tidak punya rencana. aku serahkan itu padamu. ”
"Tunggu!"
Peri adalah senjata yang dimiliki oleh tentara dan Orlandri. Meskipun kemungkinan situasi itu segera berubah, itu adalah status mereka saat ini. Para prajurit peri yang tumbuh dewasa khususnya berfungsi sebagai batu kunci kekuatan militer yang melindungi Regul Aire. Mereka tidak bisa begitu saja dibawa kemana-mana. Diperlukan alasan yang tepat, biasanya pesanan dalam operasi militer.
Jika Naigrat, seorang karyawan Orlandri, meninggalkan pulau dengan Aiseia dan yang lain tanpa izin, itu akan memberi beberapa orang dalam Persenjataan Bersayap argumen lain untuk melawan gudang peri. Dalam jangka panjang, tidak diragukan lagi hanya memperpendek umur gudang.
"Aku akan menunggu di sana juga."
... ah, aku mengerti .
Tentu saja, Limeskin tahu bahwa langkah itu akan menghasilkan hasil yang tidak menguntungkan dalam jangka panjang. Dia tahu itu dan masih bersikeras pada Naigrat untuk pergi menemuinya hanya bisa berarti bahwa dia menilai bahwa itu perlu. Mungkinkah situasi yang akan segera menjadi tegang itu? Apakah sudah tidak perlu memikirkan jangka panjang? Naigrat tidak mau percaya itu.
“Dimengerti. aku akan melakukan apa yang aku bisa. ”Meminta informasi yang lebih rinci sekarang akan sia-sia. Dia memutuskan untuk menunggu sampai mereka bertemu secara langsung. "... kita akhirnya tidak perlu membicarakan tentang pertempuran lagi, tetapi sepertinya kita tidak bisa memiliki percakapan yang ceria." Dia melemparkan sedikit keluhan sebelum memotong transmisi.
"Ketika musuh di depan mata mereka menghilang, orang mencari musuh mereka berikutnya di antara tetangga mereka ..." Anehnya, keluhan kembali sebagai balasannya. "Kemungkinan besar, semua orang tahu tanpa menyadarinya: perdamaian adalah bencana yang paling menakutkan bagi semua."

Sekarang, Naigrat ditinggalkan dengan masalah yang cukup sulit. Bawalah semua tentara peri yang sudah dewasa dengan pedang ... yang berarti Aiseia Myse Valgalis, Lantolq Itsuri Historia, dan Tiat Shiba Ignareo. Noft adalah tentara peri yang dewasa, tapi, Dug Weapon Desperatio yang berafiliasi dengannya telah hilang, dia tidak lagi memegang pedang khusus. Naigrat tidak merasa aman meninggalkan yang kecil sendirian, jadi mungkin itu ide yang baik untuk meninggalkan Noft yang lebih tua dengan mereka ... dia tidak merasa aman untuk menghitung Noft sebagai tetua juga, tapi dia memutuskan untuk menghindari matanya dari fakta itu.
Dengan itu diputuskan, semua yang perlu dipikirkan oleh Naigrat adalah alasannya. Dia membutuhkan semacam pembenaran untuk membawa seluruh cadangan kekuatan melindungi Regul Aire ke Collinadiluche, tidak peduli betapa dipaksanya itu terdengar.
"Hmm ..."
Jauh di dalam pikiran, dia berjalan menyusuri lorong. Bagaimana dengan belanja? Tidak, itu tidak akan berhasil. Belanja macam apa yang akan membutuhkan perjalanan dari Pulau ke-68 sampai ke tanggal 11? Jika aku diberitahu untuk berbelanja di suatu tempat lebih dekat, aku tidak akan mendapat respon yang baik.
Oke, bagaimana dengan jalan-jalan? Collinadiluche adalah salah satu kota kuno yang paling spektakuler di Regul Aire. Ada banyak landmark unik di sana. Itu tidak mungkin dilakukan di pulau lain ... tapi kurasa izin untuk liburan tidak akan berhasil.
Apalagi yang ada disana? Mengajukan pertempuran pura-pura dengan para tentara yang ditempatkan di Collinadiluche? Tidak, aku tidak akan bisa menggunakan alasan itu sampai permintaan itu benar-benar diterima. Coba paksa pertempuran tiruan dulu dan dapatkan izin nanti? Tidak, itu hanya akan menyebabkan perang.
Agh. Apa yang harus dilakukan…
Saat dia memeras pikirannya untuk mencari ide, Naigrat berjalan ke dapur dan menuangkan teh untuk dirinya sendiri. Ternyata agak masam, mungkin karena dia setengah tenggelam dalam pikiran ketika dia berhasil, tapi, yah, itu lebih baik daripada yang dia minum pada hari sebelumnya. Memutuskan untuk menenangkan dirinya untuk sementara waktu, dia mulai menyesap, ketika dia mendengar suara.
"U-Um, sekarang adalah saat yang tepat?" Peri kecil berambut oranye, Lakish, berdiri di sampingnya.
"… ah maaf. aku hanya memikirkan sesuatu. ”
"Oh ... baiklah, maaf." Bahu bahtera Bergoncang. "Aku akan kembali lagi nanti."
“Aaah, tunggu sebentar. Maaf. Aku mengacaukan prioritasku. ”Perasaan bersalah mengalir di dalam mulut Naigratnya yang dipercepat. "Puting kalian tidak akan lakukan ... apa yang salah?"
"Ah, apa tidak apa-apa?"
"Tentu saja. Apa lagi kali ini? Apakah Collon memecahkan jendela lain atau semacamnya? ”
"Tidak, kali ini tentang aku."
"Oh?"
Itu tidak biasa, pikir Naigrat. Peri muda itu, sebagai aturan umum, semuanya polos dan lugas, hanya energik dan tidak lebih. Lakish, bagaimanapun, adalah salah satu dari beberapa pengecualian. Dia berdiri di samping yang lain saat mereka berlari liar dan mengambil peran mengendalikan mereka ... mengabaikan apakah dia benar-benar berhasil melakukannya, setidaknya dia mencoba mengendalikan mereka. Naigrat tidak dapat mengingat saat ketika Lakish datang untuk melaporkan sesuatu tentang dirinya sendiri.
"Apa yang terjadi? Apakah kamu merusak pot tanaman atau sesuatu? ”
“Tidak, um, itu bukan sesuatu yang seperti itu.” Setelah bergumam dengan kasar, Lakish sepertinya menguatkan tekadnya. "aku bermimpi."
"... hm?" Untuk sesaat, Naigrat tidak mengerti apa yang dia maksud.
“aku memilikinya saat aku tidur siang tadi. aku berada di tempat yang sangat gelap ini, dikelilingi oleh berbagai macam cahaya. Cahaya itu seperti buku ... aku bisa membacanya, dan ... ah, aku tidak bisa menjelaskannya dengan baik. ”
Umm, oh. "Mungkinkah itu 'mimpi spesial'?"
"Ah, ya!" Pidato Lakish menjadi sedikit lebih energik. "Tidak ada keraguan tentang itu. Ketika aku bangun, aku langsung tahu. Itulah apa itu. ”
Ketika peri muda tumbuh sampai usia tertentu, tanpa gagal, mereka memiliki mimpi tertentu. Di dalamnya, mereka pergi ke tempat-tempat yang belum pernah mereka kunjungi sebelumnya, melihat pemandangan yang belum pernah mereka lihat sebelumnya, dan berbicara dengan orang-orang yang belum pernah mereka temui sebelumnya. Mimpi seperti itu. Namun di dalam dunia maya itu, mereka merasakan rasa realitas yang aneh dan kuat. Dan saat mereka bangun, tanpa alasan yang jelas, mereka menjadi yakin: mimpi itu istimewa, dan di dalamnya mereka terhubung dengan sesuatu yang sangat penting. Mimpi itu menandai berakhirnya masa muda mereka dan awal dari jalan untuk menjadi peri yang dewasa.
"..."
Seorang anak muda memiliki impian khusus. Apa yang harus mereka lakukan selanjutnya? Pengobatan. Agar dia menjadi tentara peri yang dewasa, mereka perlu mengambil data dan gelisah dengan tubuhnya.
"Ah."
"Ah?"
Dan untuk mencapai itu, Lakish perlu dibawa ke fasilitas perawatan di Collinadiluche. Yang menemaninya, jelas, berhubungan dengan tugas Naigrat sebagai manajer gudang peri. Dengan kata lain, dia sekarang punya pembenaran.
"Itu dia!" Mengatasi emosi, Naigrat melompat ke depan dan memeluk Lakish.
"Hya !?"
Tentu saja, pelukan kekuatan penuh akan berakhir dengan mematahkan tubuh Lakish menjadi dua, jadi Naigrat memeluknya dengan lembut, seolah menyentuh marshmallow, tapi cukup kuat untuk tidak membiarkan mangsanya melarikan diri. Pelukan tertinggi, keterampilan yang didapat Naigrat setelah banyak darah, keringat, dan air mata.
“Lakish, kamu benar-benar gadis yang bijaksana! Aku cinta kamu!"
“Eh? Eh? Eh? ”Lakish jatuh dalam kebingungan.

Comments

Popular posts from this blog

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

The Forsaken Hero

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Ultimate Antihero

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Last Embryo

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)